English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Keiyuki17
Editor: _yunda


Buku 1, Chapter 5 Part 3

Duan Ling agak sedikit senang; saat dia bersama Li Jianhong, hidupnya tidak terkekang sepenuhnya. Bagaimanapun besarnya dunia ini, mereka bebas melakukan apa pun yang mereka sukai, tidak perlu khawatir tentang apa pun atau ke mana pun mereka pergi. Li Jianhong bahkan kadang-kadang akan membiarkan dirinya mengarahkan kudanya dan berlari dengan liar ke seluruh dataran.

“Mau menunggangi kudanya sendiri sebentar?” Tanya Li Jianhong, terdengar sangat menarik.

Duan Ling agak ingin mencobanya – dia tidak pernah menunggang kuda sendirian sebelumnya, tetapi dia sedikit takut jika itu berarti Li Jianhong tidak akan berada di sana untuk melindunginya.

“Ayo pergi!” Li Jianhong melompat dari kudanya dan dengan santai memukul bagian belakangnya. Kuda itu segera merengek dan lari seperti sebuah tembakan. Duan Ling sangat terkejut, dia mulai berteriak sekuat tenaga, dan berbalik untuk berteriak, “Ayah-!”

Li Jianhong melambaikan tangan padanya. Dia bersiul keras, dan kuda perang itu melompat melewati sungai, berlari dengan kecepatan tinggi. Duan Ling terus menerus berteriak; pada awalnya, dia merasa agak tertarik, tetapi saat dia melihat ke belakang lagi, dia tidak bisa menemukan Li Jianhong dan sekarang dia tiba-tiba panik. Dia mencoba membalikkan kudanya, tetapi kuda perang itu tidak mau mendengarkan perintahnya. Duan Ling berteriak ketakutan, “Berhentilah berlari! Ayah! Ayah! Kau ada dimana?!”

Kuda perang itu menerjang ke dalam hutan dan Duan Ling hampir terjatuh. Dia mengaitkan lengannya erat-erat di punggung kuda itu dan berteriak, terdengar seperti dia hampir menangis.

“Ayah–! Kau ada di mana?!”

Irama dari siulan naik, turun, dan berhenti. Li Jianhong muncul dari balik pohon dan menatapnya dengan senang.

Duan Ling hampir pingsan. Dia segera turun dari kudanya dan memeluk Li Jianhong dengan erat.

“Namanya Wanlibenxiao.” Li Jianhong menepuk kuda suci itu, dan menundukkan kepalanya, mendengus, mengusap Duan Ling dengan hidungnya. Saat itu, Duan Ling menghela napas lega.

“Ini adalah Kuda Wusun.” Li Jianhong menggenggam tangan Duan Ling, dan memegang kendali kuda dengan tangan yang satunya sambil menjelaskan, “Ayahmu dulu menyelamatkan Raja Wusun di bawah Gunung Qilin. Mereka memberiku kuda ini sebagai ucapan terima kasih.”

“Kuda ini berlari sangat cepat. Dia hampir membuatku marah.”

“Dalam pelarianku dari gurun bersalju, dialah yang menyelamatkan hidupku.”

Di tengah hari, Li Jianhong dan Duan Ling menerobos hutan saat Duan Ling melihat banyak buah yang tidak dia kenali. “Apa ini?”

“Ceri musim dingin.” Li Jianhong melihatnya sekilas. “Terlalu asam. Jangan sembarangan memakan buah liar dan jamur di pinggir jalan. Semakin berwarna itu, semakin besar kemungkinannya bahwa itu sangat beracun.”

“Aku tidak akan memakannya. Dan pohon macam apa ini?” Duan Ling memiliki tingkat keingintahuan yang luar biasa, dan dari waktu ke waktu dia sudah menemukan sesuatu yang agak penting – tidak peduli pertanyaan apa yang dia tanyakan kepada Li Jianhong, dia akan memberinya jawaban yang meyakinkan, dan dia bukan tipikal Lang Junxia yang menjawab ‘jangan tanyakan, kau akan mengetahuinya di masa depan’.

“Populus gurun. Yang masih muda terlihat seperti pohon willow, tetapi setelah dibentangkan, mereka sangat tahan terhadap kekeringan.”

Li Jianhong hampir mahatahu. Duan Ling berpikir, untuk apa aku belajar? Jika aku tidak mengerti sesuatu, yang harus kulakukan adalah bertanya pada ayah.

Duan Ling bertanya, “Apa malam ini kita akan tidur di luar?”

“Yah, mungkin tidak.” Li Jianhong dengan tegas menyatakan, “Anakku harus bisa mendapatkan makanan hangat di Huaide sebelum matahari terbenam.”

“Di mana itu Huaide?”

“Suatu tempat di Xinzhou.”

“Dan di mana itu Xinzhou?” Duan Ling hampir sama sekali tidak peduli tentang dunia.

“Sang Pendiri, Kaisar Liao memilih Shangjing sebagai ibu kota dan mendirikan Jalan Shangjing sebagai salah satu dari sembilan belas jalan utama, dan ke arah selatan di Jalan Shangjing menuju ke Xinzhou; lebih jauh ke arah selatan dari Xinzhou dan kau akan mencapai tembok besar.”

Duan Ling mengetahui tentang tembok besar itu. “Melewati tembok besar dan kau akan sampai ke Yubiguan, dan jika kau terus berjalan ke selatan, maka setelah itu kau akan mencapai Zhili1, kemudian mengambil jalan Hebei ke selatan…”

“Tepat sekali.” Li Jianhong menghindari cabang. “Kau akan mencapai Shangzi dan Runan. Sekarang, itu semua adalah wilayah Liao.”

“Apa seluruh Kerajaan Chen lebih jauh ke selatan?”

“Tanah di utara dan selatan Yangtze adalah milik Chen.” Seolah ingatan kuno sudah dipanggil, Li Jianhong menghela napas. “Di Xichuan, Jiangnan, dan Jiangzhou.”

“Sebelumnya, kau mengatakan bahwa kita akan kembali ke Kerajaan Chen, kan?”

“Apa kau benar-benar ingin kembali?” Tanya Li Jianhong.

Mereka sudah keluar dari hutan sebelum mereka menyadarinya. Li Jianhong mengangkat Duan Ling, membantunya naik ke atas kuda, dan mereka berlari di sepanjang sungai. Saat menunggangi kuda, Duan Ling berkata, “Kata Kepala Sekolah, selatan sangat indah. Sayang sekali aku belum pernah melihatnya.”

Duan Ling tidak menyangka bahwa membayangkan surga bunga persik di kejauhan yang belum pernah dia lihat sebelumnya terlalu berat baginya.

“Mereka yang bepergian jauh adalah pelancong, dan mereka semua merindukan rumah.” Li Jianhong juga menaiki kudanya. “Mereka yang di selatan merindukan utara, yang di utara merindukan selatan; semua Han memiliki gagasan yang sama. Itu benar. Bagian selatan itu cukup indah.”

Sedikit demi sedikit, lima tahun terakhir yang dihabiskan Duan Ling di Shangjing sudah membantunya untuk memahami banyak hal. Dia sudah menyadari bahwa saat tapak kuda besi kavaleri Liao pergi ke selatan, orang Han harus meninggalkan tanah air mereka yang itu bertentangan dengan keinginan mereka. Setiap Han yang tinggal di Shangjing memegang satu napas yang sekarat, dari lubuk hati mereka, mereka berharap bahwa suatu hari nanti bisa kembali ke selatan.

“Apa keluarga kita juga tewas saat militer Liao bergerak ke selatan?” Tanya Duan Ling.

“Apa?” Pertanyaan ini sudah mengganggu jalan pikiran Li Jianhong. Di bawah mereka ada derap langkah kuda mereka, tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat. Li Jianhong menepuk kepala Duan Ling dan menjawab, “Keluarga kita masih ada, tetapi tidak banyak dari kita yang tersisa.”

“Siapa lagi yang ada di sana?” Duan Ling tidak pernah berpikir bahwa dia juga akan memiliki kerabat, tetapi hari ini dia tiba-tiba merasa bahwa dia sama seperti orang lain: dia memiliki ayah, ibu, paman dan bibi serta kerabat lainnya, seperti ‘paman keempat’, yang ayahnya bicarakan tapi dia sendiri tidak pernah bertemu.

“Paman keempat dan bibi kelima-mu masih ada. Sekarang, ayah akan memberitahumu, tetapi simpan saja dulu di hatimu, putraku. Kau tidak boleh memberi tahu siapa pun.”

Duan Ling mengangguk, jadi Li Jianhong melanjutkan, “Ayahmu adalah anak ketiga. Aku memiliki seorang kakak laki-laki yang meninggal sebelum mencapai usia dewasa. Yang kedua adalah seorang kakak perempuan, dia bukanlah putri dari istri utama, dan dia juga meninggal saat masih muda. Adik laki-lakiku, yang merupakan anak keempat, masih di Xichuan. Dia belum memiliki anak. Bibimu yang kelima menikah di Jiangnan.”

“Bagaimana dengan ayahmu?”

“Masih ada. Dia menyukai paman keempatmu, tapi dia tidak menyukaiku… Hup!”

Itulah kenapa perasaan Li Jianhong akan wilayah selatan begitu rumit – Duan Ling mengerti sekarang. Pada saat yang sama, dia juga bisa merasakan bahwa Li Jianhong menghindari tentang masa lalunya; secara serius, dia tidak mendesaknya dengan pertanyaan lebih lanjut.


Pada akhir musim semi dan awal musim panas, Jiangzhou dilapisi dengan viburnum seputih salju, delapan bunga mekar di ujung setiap cabang yang penuh dengan kehidupan, dengan latar belakang pegunungan musim semi yang dipasangkan dengan langit cerah yang begitu biru sehingga terlihat seperti baru dicuci. Kadang-kadang akan ada layang-layang warna-warni terbang di kejauhan, gambarannya terpantul di danau seperti cermin, dan saat garis-garisnya berputar dan putus, mereka terbang setelah burung-burung itu menghilang di ujung hutan di pegunungan.

Mengenakan gaun biru panjang, Lang Junxia menuntun kudanya menyusuri jalan setapak yang dilapisi papan berkelok-kelok menuruni bukit. Dia melewati Kota Jiangzhou tanpa memasukinya, hanya berhenti di tepi Sungai Yangtze untuk mengambil segenggam air selatan untuk diminum sebelum menaiki perahu jarak jauh. Perahu akan pergi ke utara menyusuri sungai, memasuki Provinsi Xichuan di bawah Gunung Yuheng, memutar di sekitar Jalan yang sulit ke Shu2 saat dia menuju ke selatan ibukota Chen.

Dia berbicara sangat sedikit di sepanjang jalan; saat pengunjung lain turun, dia juga turun dari perahu, untuk berdiri di dekat pantai, membungkuk untuk minum segenggam air. Tiga bulan kemudian, Lang Junxia akhirnya tiba di Kota Xichuan.

Tembok kota menghijau dan subur, diwarnai dengan tanaman hijau. Saat musim gugur tiba, bunga itu akan ditutupi dengan mawar kapas yang bermekaran.

Begitu berada di ibu kota negara, Lang Junxia pergi ke toko buku di kuadran barat. Dia melepaskan kunci yang berkarat dengan mudah, dan bagian dalamnya tertutup debu. Dia menemukan tempat untuk kuda itu beristirahat terlebih dahulu dan memberinya makan jerami, lalu dia melepaskan ikatan kain buntelan dari bahunya sebelum mendorong pintu sampai terbuka dan memasuki toko buku – lalu langkahnya tiba-tiba terhenti.

Ada seorang pembunuh bertopeng berdiri di bawah sinar matahari yang menjemukan. Sepertinya dia sudah lama menunggu Lang Junxia, ​​dan dia baru saja sampai di sini.

Pembunuh itu tinggi dan tegap, berdiri lebih dari sembilan kaki; dia tidak akan terlihat kurang kuat jika berdiri di samping Li Jianhong. Dengan pedang di tangannya, dia tertanam di aula utama seperti pegunungan. Matanya, yang terlihat di atas topeng, menatap Lang Junxia dengan saksama.

“Salam,” kata pembunuh bayaran pada kalimat pertama.

Lang Junxia meletakkan tangannya di gagang pedang yang ada di pinggangnya.

“Namaku Chang Liujun,” si pembunuh mengatakan kalimat kedua, dan perlahan dia meraih topengnya dengan jari-jarinya, menariknya ke bawah untuk memperlihatkan wajah tampannya.

“Aku datang untuk membunuhmu,” Chang Liujun mengakhirinya dengan kalimat ketiga.

Lang Junxia tidak menunggu Chang Liujun mengangkat tangannya sebelum menghunuskan pedangnya, tetapi Chang Liujun sudah memegangnya; dia menunggu saat yang tepat untuk melakukan serangan permulaan. Lang Junxia hanya berhasil mengeluarkan setengah pedangnya dari sarungnya sebelum Baihongjian milik Chang Liujun berdering di udara, garis kekuatan pedang tiba-tiba muncul tepat di depan matanya.

Saat ini adalah saat yang paling dekat dengan kematian yang pernah dialami oleh Lang Junxia di sepanjang hidupnya.

Namun Chang Liujun, yang sudah merencanakan segalanya dengan sempurna, tidak pernah menyangka bahwa bahkan dengan rencana yang begitu teliti, Lang Junxia masih bisa lolos dari satu serangan yang seharusnya bisa mengakhiri hidupnya — Lang Junxia mengangkat tangan kirinya dan menurunkan tangan kanannya, dan Qingfengjian, yang sudah ditarik tiga inci, tiba-tiba dikembalikan lagi ke sarungnya. Dengan ledakan yang bergema, qi internalnya melonjak dalam gelombang dan sekaligus mengunci bilah pedang Chang Liujun di tempatnya.

Lang Junxia membayar mahal untuk satu langkah ini. Dia mengikutinya dengan menggenggam sarung pedangnya di tangan kirinya, dan dengan momentum berbalik untuk menghindari tabrakan mereka, dia menyeret Chang Liujun bersamanya saat dia berbalik; dua posisi terbalik dan masing-masing mendorong keluar telapak tangan pada saat yang sama — Lang Junxia dengan tangan kanannya dan Chang Liujun dengan tangan kirinya.

Tangan kiri pada akhirnya lebih lemah daripada tangan kanan; Saat telapak tangan mereka terhubung, bentuk pemecah batu Chang Liujun diterima oleh Lang Junxia dan hampir menyentuhnya, lalu menjinakkannya dengan kekuatan lembut, dia mengarahkannya kembali ke dinding. Dengan benturan keras, seluruh tembok runtuh di bawah kekuatan Chang Liujun.

Darah menyembur dari tangan kanan Lang Junxia, ​​dan dia menerobos pintu, menghilang ke dalam pasar yang ramai, menghilang tanpa jejak.

Chang Liujung maju dua langkah, dan membungkuk untuk mengambil satu jari dari lantai. Dia kemudian memakai topi bambunya. Sekembalinya ke perkebunan kanselir, dia melemparkan jari kelingking itu ke anjing untuk makanan tanpa berpikir dua kali, meletakkan pedangnya di kamarnya, dan kembali ke ruang belajar melalui koridor.

Mu Kuangda saat ini sedang menulis sebuah tugu peringatan dengan sungguh-sungguh, memohon pada kaisar untuk turun takhta sehingga dia bisa menikmati sisa tahun-tahun senjanya dengan damai.

“Aku gagal.” Chang Liujun berhenti di belakang Mu Kuangda.

“Jika kau tidak selalu menyatakan ketiga kalimat itu sebelum kau bergerak,” Mu Kuangda mengamati dengan tenang, “dia mungkin tidak bisa kabur. Di mana kau melukainya?”

“Tangan kanannya kehilangan jari kelingkingnya.”


Daerah utara Huaide adalah tempat tersembunyi yang jauh di antara Pegunungan Altyn-Tagh, dan ini adalah tempat yang harus dilewati seseorang dalam perjalanannya ke hutan di pegunungan atau saat menuju ke Shangjing. Kotanya mencakup area yang luas, desa-desa dan daerah luar kotanya tersebar jauh di pegunungan, dengan jalan setapak seperti jaring laba-laba yang menghubungkan mereka kembali ke kota. Sekarang, kebetulan adalah musim semi di mana semuanya subur dan gunung-gunung melimpah, sehingga Huaide sudah menjadi tempat penukaran barang-barang.

Ini adalah pertama kalinya Duan Ling berada di tempat selain Shangjing dan Runan. Matanya dipenuhi dengan rasa ingin tahu saat dia melihat ke sekelilingnya, duduk di atas kuda bersama Li Jianhong, melewati pasar di luar desa kecil.

“Hei! Kulit harimau dan tulang harimau, mau beberapa?”

“Darimana kau berasal?”

“Mau permen?”

Duan Ling tidak berani untuk menjawab. Dia menatap Li Jianhong.

“Apa? Jika kau menginginkan sesuatu, ambil saja. Kau tidak perlu melihatku – tentu saja aku yang akan membayarnya untukmu.”

“Aku tidak boleh berbicara dengan orang asing, bukan?”

Li Jianhong mulai tertawa. “Tidak ada aturan seperti itu. Jika kau ingin bicara, bicara saja. Bicaralah dengan siapa pun yang kau suka.”

Setelah itu Duan Ling mendatangi penjual ramuan herbal dan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa ini? Apakah ini bezoar ox?”

Kedai si penjual dipenuhi dengan tanaman aneh dan tanaman herbal langka yang terdapat di lembah Altyn-tagh, dan sepotong bezoar ox yang seukuran telur ayam sudah menarik perhatian Duan Ling. Li Jianhong hanya melihatnya sekilas sebelum menyerahkan uang untuk membelinya untuk Duan Ling.

“Bukannya kau tidak boleh berbicara dengan orang asing.” Li Jianhong menuntun kudanya dan berjalan perlahan di samping Duan Ling melewati pasar. “Di lingkungan yang tidak kau kenal, kau perlu tahu apa yang boleh kau katakan dan apa yang tidak boleh kau katakan untuk memenuhi tujuanmu, yaitu melindungi dirimu sendiri.”

Duan Ling membuat jawaban setuju – dia mengerti bahwa Li Jianhong sedang mengajarinya bagaimana berurusan dengan orang dan bertingkah laku.

Li Jianhong melanjutkan, “Masyarakat terdiri dari segala jenis orang. Bahkan jika kau tidak seenaknya menyakiti orang lain, mungkin saja orang lain akan mencoba untuk menyakitimu.”

“Lalu bagaimana aku bisa tahu apa yang boleh kukatakan dan apa yang tidak boleh kukatakan?”

“Saat kau tidak memiliki tugas yang harus diselesaikan,” Li Jianhong menjelaskan, “Kau bisa mengatakan apa saja. Tetapi kau harus mengamati orang yang kau ajak bicara, dan waspadalah jika pihak lain memiliki niat buruk terhadapmu. Jangan berbicara tentang kekayaan dengan orang miskin, jangan berbicara tentang kemiskinan dengan orang kaya, jangan berdebat pendapat dengan pria, jangan menumbuhkan hasrat dengan wanita.”

“Saat kau memiliki tugas yang harus diselesaikan, kau tidak bisa membiarkan sembarang orang tahu siapa dirimu. Kau harus selalu waspada.” Li Jianhong menambahkan, “Saat keadaan menuntutmu, kau juga harus menemukan identitas lain sesuai dengan lingkungan setempat. Tempat-tempat bereputasi buruk seperti penginapan berisi dengan campuran kerumunan, jadi saat menyangkut hal-hal penting, kau harus tetap tutup mulut. Terutama dengan pemilik penginapan dan pelayan, dan orang-orang sembarangan — kau tidak boleh memberi tahu mereka untuk apa kau datang.”

Duan Ling cukup mengerti. Dia mengangguk.

“Saat sampai pada hal itu, seseorang tidak boleh membiarkan keserakahan mengakar saat dalam perjalanan. Jangan seenaknya menginginkan apa yang bukan milikmu dan kau akan terselamatkan dari banyak masalah.”

Li Jianhong membawa Duan Ling ke penginapan untuk makan dan menginap, dan memberi tahu pelayan bahwa mereka akan menginap malam ini, lalu menyerahkan dokumen identitasnya kepada pemilik penginapan untuk diperiksa. Saat ini hal-hal yang rumit terjadi di Liao dengan semua suku bepergian ke mana pun dengan standar dokumen mereka sendiri, jadi pemilik penginapan juga tidak bisa melihat sesuatu yang aneh tentang dokumen itu, oleh karena itu dia menginstruksikan pekerjanya untuk menyiapkan kamar dengan kualitas tinggi.

“Ayah, apa kita akan terus melakukan perjalanan besok?” Duan Ling berbaring di pangkuan Li Jianhong, sementara Li Jianhong bersandar di kepala tempat tidur dengan tangan di sekitar Duan Ling, masih melamun.

“Kau tidak ingin pergi?”

Duan Ling menjawab eh, dia agak mengantuk, dan menggelengkan kepalanya. “Ayo pergi.”

Li Jianhong mencium Duan Ling, dan Duan Ling berbalik ke sisinya, mengubur kepalanya di bahu Li Jianhong dan menduselnya ke segala arah. Li Jianhong mengutarakan pikiran, “Apa, tidak senang?”

Duan Ling juga tidak mengatakan apapun, hanya terus saja menduselnya. Li Jianhong berkata, “Kau hanya ingin perhatian, huh.”

Li Jianhong memeluk Duan Ling di dipan dan menggelitikinya sampai dia tertawa keras dan berjuang melepaskan diri. Saat mereka bertatap muka, Li Jianhong menatap mata Duan Ling, lalu sambil memegang tangannya, dia membiarkan tangannya berada di pipinya sendiri. Dan menutup matanya, dia melamun lagi.

Dengan mata yang kabur, Duan Ling menatap wajah Li Jianhong dengan grogi. Dia menggerakkan jari-jarinya di atas fitur Li Jianhong, bibirnya, dan bersandar di bahu Li Jianhong, dia perlahan-lahan tertidur.

Terdengar keributan di luar; saat Duan Ling membuka matanya lagi, hari sudah pagi. Suara itu mengejutkannya, dan karena mengira orang-orang sedang memburu mereka, dia bertanya, “Ada apa?”

“Tidak banyak yang terjadi.” Sekarang Duan Ling sudah bangun, Li Jianhong bangkit untuk memeras handuk untuk membantunya membersihkan diri.

Kekacauan sudah menimpa Huaide dalam semalam, dengan banyak orang yang menyeret seluruh keluarga mereka mundur dari jalan timur laut. Mereka semua berteriak, “Orang-orang Mongol datang!”

“Ayo pergi! Semuanya, lewat sini!”

Duan Ling belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya. Dia dengan cemas mengamati jalan utama Huaide di luar penginapan dan menemukan bahwa jalanan menjadi sangat padat karena dipenuhi dengan para pengungsi sejauh matanya melihat. Duan Ling dan ayahnya sedang makan mie di dalam penginapan, tetapi Li Jianhong tidak terlihat peduli sama sekali dengan pemandangan yang tidak biasa ini.

“Tetap di luar!” Pemilik penginapan terlihat agak tidak senang, menyuruh pelayannya pergi keluar untuk mengusir para pengungsi; di saat-saat kekacauan terjadi, mereka yang tidak memiliki uang hampir tidak bisa bergerak satu inci pun. Duan Ling melirik ke luar dari waktu ke waktu, dan menemukan seorang anak yang seusianya bersama dengan anak yang jauh lebih muda, dan mereka terlihat kotor dan acak-acakan saat masuk ke dalam.

“Ingin beberapa?” Duan Ling mengambil roti polos, memberikannya pada anak yang lebih tua. “Istirahatlah sebentar.”

“Keluar! Kalian semua, keluar!” Kata pelayan.

Li Jianhong menatap pelayan itu. Hanya melihatnya saja, dan pelayan itu tidak berani berbicara lagi.

“Aku akan mengambil satu untuk adikku.” Anak itu membungkuk. “Terima kasih banyak. Semoga perjalanan kalian aman, Tuan.”

Duan Ling tidak bisa menahan perasaan pedih di hatinya saat dia melihat mereka bersama. Anak itu memahami posisi sosial mereka, dan hanya mengambil sedikit bagian untuk memberi makan adiknya roti polos.

Li Jianhong mengambil sepotong roti polos lagi, membaginya, dan merendamnya dalam semangkuk sup daging domba untuk Duan Ling.

“Darimana asalmu?” Tanya Li Jianhong begitu saja.

“Huchang,” jawab anak itu.

“Oh? Apa kota itu sudah direbut?” Tanya Li Jianhong.

“Tidak akan lama lagi.” Anak yang lebih tua berkata, “Orang Mongol akan datang, dan semua orang khawatir kalau orang Mongol akan membantai semua orang di kota, jadi mereka semua lari ke Shangjing. Bisakah Anda memberi kami air, tuan?”

Li Jianhong mengambil teko untuk menuangkan teh, dan memberi anak itu secangkir teh. Anak itu meneguk beberapa kali terlebih dulu sebelum memberikannya pada adik laki-lakinya.

“Di mana ayah dan ibumu?” Tanya Duan Ling.

“Kami terpisah.” Anak yang lebih tua berkata, “Jika Anda menuju utara, bisakah kami…”

“Kami menuju ke timur.” Li Jianhong berkata, “Kau tidak perlu khawatir. Orang Mongol belum sampai di sini. Mungkin orang tuamu baik-baik saja.”

Anak yang lebih tua mengangguk. “Berhati-hatilah saat berjalan ke timur juga. Pasukan Mongol ada di seluruh pegunungan dan dataran.”

“Ayo pergi.” Li Jianhong melunasi tagihan untuk makanan dan penginapan mereka, dan meninggalkan penginapan bersama Duan Ling. Mereka menunggangi Wanlibenxiao, dan kemudian melewati jalan yang memisahkan mereka dari desa.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Zhili hanyalah sebuah nama lama untuk Hebei, namun itu bukanlah namanya sampai pada Dinasti Ming. Sebelumnya itu hanya berarti dimanapun ibukota berada.
  2. Sebagian besar Jalan Menuju Shu naik turun gunung.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments