English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 25 Part 4

Begitu Cai Yan pamit dan membawa Lang Junxia bersamanya, Mu Kuangda juga undur diri dari ruangan. Meninggalkan Wu Du, Li Yanqiu, dan Zheng Yan di ruang belajar dalam diam.

Li Yanqiu memecah keheningan ini, berbicara dengan suara rendah, “Kau tidak ingin bergabung dengan Istana Timur, dan jika itu bukan demi orang lain, aku beramsumsi itu pasti karena anakku.”

Sama seperti Cai Yan menyebut dirinya sebagai subjek, putra kekaisaran pada Li Yanqiu, Li Yanqiu juga menyebut Cai Yan sebagai putra kekaisarannya, seorang paman yang seperti seorang ayah; Li Yanqiu tidak memiliki anak, jadi dia mencurahkan semua cinta kebapakannya kepada Cai Yan. Pejabat pengadilan secara alami menganggap ini tidak pantas dan telah meminta perhatian beberapa kali, tetapi Li Yanqiu telah menutup telinga terhadap mereka. Keduanya memperlakukan satu sama lain seolah-olah mereka adalah ayah dan anak, dan selalu memanggil satu sama lain demikian.

Kata-kata itu ada di ujung lidahnya, tetapi Wu Du dengan cepat memutuskan untuk menyimpannya untuk dirinya sendiri.

Berdasarkan analisisnya dan Duan Ling, mereka bisa memiliki musuh di mana saja di istana — termasuk Li Yanqiu. Duan Ling tidak benar-benar percaya akan hal itu, tetapi bahkan jika itu harus dikatakan, itu akan menjadi sesuatu yang dikatakan oleh Duan Ling, dan bukan Wu Du.

“Yang Mulia, ini tidak seserius itu. Saya belum pernah memegang posisi resmi sebelumnya, dan saya takut menyinggung Yang Mulia Pangeran. Beberapa orang di dunia lebih suka hidup di istana, dan yang lain lebih suka tinggal di dunia luar. Masing-masing memiliki pilihannya sendiri.”

“Ini mungkin bukan karena kau takut akan menyinggung Pangeran, tapi Pangeran-lah yang telah menyinggungmu, aku benar bukan?” Li Yanqiu dengan ringan mengangkat alisnya. “Dia telah menyebutkan lebih dari sekali bahwa dia hanya menguncimu hari itu untuk menenangkan kemarahan yang dirasakan pejabat pengadilan dan militer pada saat itu, dan begitu amnesti umum diumumkan, dia akan membiarkanmu keluar untuk memberikan dirimu kesempatan menebus pelanggaranmu sebelumnya. Sebagai murid Aula Harimau Putih, hubungan yang kau miliki dengan kekaisaran ini adalah salah satu koeksistensi1 — kemuliaannya adalah milikmu, begitu juga rasa malunya. Mengapa kau harus menyimpan dendam kecil terhadap penguasa masa depan negara?”

Wu Du tetap diam. Li Yanqiu terdengar mencela, tetapi sepertinya dia tidak marah sama sekali. Dia hanya menghela napas dengan ringan.

“Semenjak kau keluar dari Aula Harimau Putih, kau tidak memikirkan urusan negara. Aku bertanya-tanya apakah itu karena kau hanya tipe orang yang tidak akan pernah tumbuh dewasa atau apakah itu cara Aula Harimau Putih membesarkanmu.”

Melalui semua ini, Wu Du tetap diam.

Ada jeda yang sangat lama sebelum Li Yanqiu berbicara lagi. “Aku ingat bahwa menurut legenda, ada seseorang dari dua ratus tahun yang lalu yang temperamennya sangat mirip denganmu.”

Wu Du terlihat dingin dan acuh tak acuh seperti biasanya, sementara itu Zheng Yan mengerti apa yang dikatakan Li Yanqiu, dan tersenyum.

“Kekaisaran ini dan saya hidup berdampingan; kemuliaannya adalah milikku, begitu juga rasa malunya,” jawab Wu Du.

“Tepat.” Li Yanqiu berkata, “Kau mengerti sekarang?”

Ada hal-hal yang tidak perlu diuraikan, dan mereka yang terlibat harus memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang hal itu. Li Yanqiu tahu bahwa ini adalah sejauh yang dia bisa, karena jika dia melanjutkannya pasti akan mengurangi kekuatannya sebagai seorang kaisar. Wu Du tidak seperti tiga pembunuh lainnya — dia adalah komandan utama para pembunuh di seluruh negeri, dan kesetiaannya mewakili kesetiaan semua masyarakat bawah tanah yang beroperasi di dunia di luar pemerintahan mereka.

Li Yanqiu sangat menyadari fakta bahwa apakah itu mantan kaisar — ​​ayahnya — atau mendiang Kaisar Wulie2 yang mengorbankan dirinya, Li Jianhong, atau bahkan dirinya sendiri dan keponakannya, tidak satu pun dari mereka yang memberi Wu Du rasa hormat yang seharusnya dia miliki. Berabad-abad yang lalu, dengan tidak lebih dari Zhenshanhe di tangannya, Wanlifu telah membantu kaisar pendiri Chen yang Agung membawa perdamaian ke dunia yang sedang berperang, mengusir penjajah asing mereka, memulihkan tanah asal mereka. Jika Wanlifu masih hidup, dia harus dan pasti sejajar dengan kaisar.

Di permukaan itu adalah sumpah kesetiaan; pada kenyataannya itu koeksistensi.

Tapi dia tidak bisa memberi Wu Du pijakan yang sama — Wu Du masih terlalu muda, dan Li Yanqiu telah menyimpan pikiran negatif padanya sejak Wu Du keluar dari Aula Harimau Putih dan menolak untuk melakukan tugasnya yang semestinya, memilih untuk bekerja kepada Zhao Kui. Dan justru karena inilah kebuntuan telah terbentuk antara Aula Harimau Putih dan klan kekaisaran.

Wu Du tidak memiliki pengaruh atau kekuatan apa pun. Apa yang tersisa setelah satu abad perdamaian dan kemakmuran masyarakat serta aliansi non-pemerintah tidaklah lebih dari sebuah nama. Bahkan jika setiap orang di dunia ini main hakim sendiri dan berkumpul di tempat yang sama, mereka tidak akan bisa berbuat banyak.

Tetapi apa pun yang terjadi, statusnya akan selalu berada tetap di sini.

Tanggung jawabnya adalah untuk melindungi istana kekaisaran Chen yang Agung, tetapi ini hanyalah tanggung jawab, dan bukan kewajiban. Jika mereka ingin dia berkomitmen pada tugasnya, mereka harus memperlakukannya dengan hormat. Li Yanqiu sering merasa frustasi akan hal ini, karena jika saudaranya masih ada, Wu Du akan dipaksa untuk bersumpah setia. Dan sekarang dia tidak akan memberikan kesetiaannya; dia tidak memberikannya kepada Li Yanqiu atau putra mahkota, dia juga tidak memberikannya kepada orang lain — dia hanya bersumpah untuk satu orang yang telah pergi dengan gagah berani. Akan memalukan bagi Li Yanqiu untuk membiarkan Wu Du pergi, dan jika dia tidak mau, tidak ada gunanya mencoba memenangkannya juga. Li Yanqiu benar-benar terjebak di antara situasi dan pilihan yang sulit.

Di luar, seorang pengurus sekretariat mulai berbicara, “Yang Mulia, kami telah menemukan kertas ujian, namun …”

“Biarkan dia masuk,” kata Li Yanqiu.

Zheng Yan membuka pintu, dan salah satu petugas penilaian membawa satu kotak kertas ujian secara pribadi; terisi dengan lembaran kertas tipis yang telah basah karena air sehingga semua karakter yang tertulis di atasnya berubah menjadi buram, dan tintanya telah merembes dari satu lapisan ke lapisan berikutnya, menyatukan semua halaman.

Li Yanqiu dan Wu Du sama-sama menatap tanpa bisa berkata apa pun pada kekacauan itu.

Tertawa, Zheng Yan meraih dan mencoba mengambil beberapa kali sebelum menjatuhkannya kembali.

Pejabat itu meletakkan kotak kayu yang tergenang air di lantai, lalu berlutut untuk bersujud, berkata dengan suara gemetar, “Hujan deras selama beberapa hari telah membasahi ruang penyimpanan gulungan, dan total empat puluh satu kertas yang disimpan di sini sebagian besar hancur oleh banjir. Kami tidak dapat menemukan kertas ujian Wang Shan, jadi kemungkinan besar ada di antara ini … Saya sangat menyesal.”

Wu Du tampak bingung, dan dia menoleh ke Li Yanqiu.

Tiba-tiba, Li Yanqiu juga tidak yakin apa yang bisa dia lakukan. Tidak ada seorang pun yang dapat memprediksi bencana alam, jadi dia tidak mengkhawatirkannya, dia juga tidak akan menyalahkan para terpelajar — bagaimana pun juga, ini adalah tanggung jawab orang lain untuk menyelesaikan permasalahan ini.

“Kirim pada Xie You,” kata Li Yanqiu. “Minta seseorang untuk memanggil semua peserta ujian yang kertas ujiannya hancur oleh air. Selesaikan malam ini.”


Di luar, masih hujan; Duan Ling sedang duduk di dipan sambil merenung. Mu Kuangda kembali sebelum Wu Du, dan begitu dia kembali, dia memanggil Duan Ling.

“Aku pikir kau akan menyarankan Wu Du untuk bergabung dengan Istana Timur.” Mu Kuangda mengambil secangkir teh dari pelayan, dan bahkan tanpa melirik Duan Ling, dia membuka tutupnya dan minum beberapa teguk. “Tidak sembarang orang bisa menjadi Penjaga Junior dari Pewaris yang Sesungguhnya, kamu tahu.”

“Saya … saya tidak tahu.” Duan Ling menjawab, “Apakah dia benar-benar ditawari posisi itu?”

Dari belakang cangkir tehnya, mata Mu Kuangda mengintip sedikit ke arah Duan Ling.

“Untuk saat ini, mari kita tidak bahas tentang apakah kau mengetahuinya atau tidak. Sekarang Yang Mulia telah meminta untuk bertemu dengannya secara pribadi, dan dia ingin membaca naskah ujianmu hari ini, kemungkinan besar dia akan menawarkan pertukaran pada Wu Du. Jika dia memanggilmu ke istana nanti, apakah kau tahu apa yang harus kau katakan?”

Duan Ling merasa gelisah, dan tidak menjawab.

Mu Kuangda lalu berkata, “Semua orang selain Wang Shan dapat pergi.”

Setelah Mu Kuangda membersihkan ruangan dari orang lain, mereka dibiarkan sendiri. Duan Ling tetap bungkam, tetapi pikirannya bergerak satu mil per menit. Duan Ling adalah salah satu orang yang tahu tentang putra mahkota palsu. Sejak malam itu, Mu Kuangda tidak pernah menyebutkannya, jadi dia mungkin sudah punya rencana, tetapi Duan Ling tidak tahu bagaimana dia akan menggulingkan Cai Yan, atau tangan siapa yang akan dia gunakan untuk menggulingkan Cai Yan.

Mengirim Wu Du untuk mengambil kediaman di Istana Timur akan menjadi langkah yang sangat menguntungkan bagi pihak mereka; Wu Du akan bisa lebih dekat dengan putra mahkota, di mana dia bisa mengumpulkan bukti untuk diberikan kepada Mu Kuangda.

Dan seperti yang Duan Ling harapkan, Mu Kuangda berkata, “Muridku, cara ini akan membunuh dua burung dengan satu batu, jadi mengapa kau masih mencoba membuat alasan?”

Duan Ling tahu dia tidak bisa pergi tanpa membuat janji kali ini. Jika dia menolak lagi, Mu Kuangda pasti akan mencurigai sesuatu. “Baik, ketika Wu Du kembali, saya akan memastikan untuk membujuknya.”

Baru pada saat itulah Mu Kuangda mengangguk, puas, mengamati ekspresi wajah Duan Ling; Duan Ling merasa sedikit tidak nyaman.

“Aku hanya pernah mengambil dua murid. Shan’er, takdir membawamu kepadaku.”

Duan Ling membungkuk ke lantai dan melakukan kowtow.

“Dan lebih langkanya lagi, kau tahu apa yang aku inginkan. Orang lain tidak akan pernah bertindak lebih dulu dan bertanya kemudian, seperti yang kau lakukan di Tongguan.”

“Itu semua karena ajaranmu, master.”

Nada bicara Mu Kuangda tiba-tiba berubah. “Karena kau tahu apa yang aku inginkan, aku yakin aku tidak perlu mengatakan lebih banyak lagi.”

Darah Duan Ling menjadi dingin — dia tahu Mu Kuangda selalu mengatakan apa pun dengan tersirat, dan jika itu yang dia katakan, maka dia pasti ingin Duan Ling membuat Wu Du pindah ke istana untuk mengumpulkan bukti sehingga Mu Kuangda dapat mewujudkan rencananya.

“Tentu saja,” kata Duan Ling.

Entah bagaimana, tanpa disadarinya dia berakhir di kapal yang sama dengan Mu Kuangda; dia bertanya-tanya apa yang akan Mu Kuangda pikirkan begitu dia mengetahui bahwa Duan Ling sesungguhnya adalah putra mahkota yang sebenarnya

Di luar, Chang Liujun batuk untuk mendapatkan perhatian mereka. “Tuan Kanselir, Zheng Yan ada di sini.”

“Begitu kau minum secangkir teh ini, atur segalanya dengan baik, dan bersiaplah untuk apa yang harus kau lakukan. Kau telah berlibur, dan apa yang seharusnya diberikan kepadamu telah diberikan kepadamu. Seberapa jauh keberhasilanmu dalam melangkah akan sepenuhnya bergantung pada dirimu sendiri.”

Duan Ling mengambil teh dari Mu Kuangda, meminumnya, membalikkan cangkir di atas meja, dan bersujud padanya lagi. Ketika dia keluar, dia menemukan Zheng Yan berdiri di sisi beranda.

“Yang Mulia ingin bertemu denganmu.” Zheng Yan berkata kepada Duan Ling. “Ayo pergi.”

Duan Ling sudah tahu kenapa, tapi dia pura-pura tidak tahu. “Ada apa?”

“Dia akan memberimu sesuatu untuk dimakan,”3 kata Zheng Yan sambil tersenyum.

Duan Ling memandang Zheng Yan, tidak yakin untuk saat ini apakah dia mengatakan yang sebenarnya. Ketika mereka sampai di istana, dia bisa mendengar kerumunan yang riuh tidak terlalu jauh. Meskipun malam telah tiba dan langit dipenuhi awan hujan, dengan air yang menetes seperti tirai tebal di atap, istana agak ramai malam ini.

“Seberangi jalan ini,” kata Zheng Yan.

Duan Ling menatap kerumunan yang jauh dan menemukan itu sebagian besar terdiri dari para pemuda. “Apa yang mereka lakukan di sini?”

“Itu bukan urusanmu. Jangan terlalu banyak bertanya, dan perhatikan dirimu sendiri.”

Zheng Yan memimpin Duan Ling ke aula istana yang kosong tanpa apa-apa kecuali satu meja dan alas duduk.

“Duduk,” Zheng Yan memberitahunya.

Duan Ling kemudian duduk. Zheng Yan bangkit untuk meninggalkan ruangan, dan Duan Ling, secara naluriah merasa berbahaya bila sendirian, berkata, “Hei! Kau mau ke mana?”

“Aku akan segera kembali,” kata Zheng Yan.

Duan Ling hendak bangun dan pergi, tapi kemudian dia mendengar Zheng Yan mengajukan pertanyaan di koridor. “Apakah semuanya sudah siap?”

“Semuanya sudah siap,” kata penjaga di luar.

Zheng Yan kembali, kali ini dengan kotak makanan di tangannya yang dia buka di depan Duan Ling. Kotak itu memiliki empat kompartemen persegi yang diatur dengan indah, dan ada mangkok berisi sup putih dengan beberapa daun pucuk artemesia hijau lembut yang mengambang di atasnya.4 Satu-satunya hal yang dikenali Duan Ling adalah nasi putih di salah satu kotak, dan bahkan nasi itu dihiasi dengan satu bunga pir.

Duan Ling menatapnya dengan linglung.

“Makan dulu.” Zheng Yan membawa kursi, sembari duduk di luar pintu dia mengeluarkan sebotol anggur dari jubahnya.

“Apa … Apa ini?” Duan Ling berkata dengan heran dan mencoba mencicipinya. Dia tidak tahu persis apa yang dia makan. Yang dia tahu hanyalah bahwa makanan ini sangat lezat.

“Daging babi suwir buatan Qiantang5, hati kubis, akar lotus yang diisi sembilan isian.“ Zheng Yan menjawab, “luangkan waktumu, jangan sampai tersedak pada saat ini.”

Duan Ling hampir mati tersedak dan menyesap supnya. Zheng Yan menambahkan, “Supnya terbuat dari ikan buntal yang direbus. Dan sekarang setelah kau mendapatkan makanan dariku, kau adalah milikku. Ayo kita lakukan malam pernikahan kita di penghujung malam — bagaimanapun juga, Wu Du sudah memberikanmu padaku.”

Duan Ling hampir memuntahkan supnya; satu-satunya pikiran di kepalanya sebenarnya bukan “bajingan ini” tetapi “untungnya aku tidak memuntahkannya, karena itu akan sia-sia”.

Ini pertama kalinya dalam hidupnya, Duan Ling mendapatkan makanan seenak ini. Sebuah akar lotus memiliki sembilan lubang, dan bahan yang dimasukkan ke masing-masing lubang berbeda, meskipun dia hanya mengenali daging babi, ayam, ikan, perut babi yang diawetkan, serta ham. Dan entah bagaimana Zheng Yan berhasil mengiris akar lotus itu sebegitu tipis hingga seperti lembaran kertas tanpa isiannya berantakan. Dia tidak yakin bagaimana hati kubis dimasak, tetapi mereka duduk setengah terbuka seperti bunga mekar. Hidangan terlezat dari semuanya adalah daging babi suwir — lembut saat digigit dan sama sekali tidak berminyak, hanya dengan sentuhan cuka, rasanya seimbang sempurna antara gurih dan manis.

Duan Ling bahkan tidak butuh setengah jam sebelum dia membersihkan semua yang ada di kotak makanan, nyaris tidak menahan keinginan untuk menjilatnya.

Setelah makan makanan yang disiapkan Zheng Yan ini, Duan Ling merasa hidup enam belas tahun terakhir dengan sia-sia.

Akan sangat menyenangkan jika Wu Du bisa memasak seperti ini juga.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Saling hidup berdampingan dengan damai.
  2. Wulie adalah gelar anumerta Li Jianhong, tapi jangan khawatir, itu hanya disebutkan satu kali. Wulie juga merupakan gelar anumerta Sun Jian.
  3. Ini dapat dibaca secara harfiah sebagai “dia akan menghadiahimu dengan nasi/makan” atau “dia akan memberimu pekerjaan”. Istilah “mangkuk nasi” juga bisa berarti pekerjaan dalam Bahasa Cina.
  4. Konon, dengan merebus pucuk muda artemesia, sawi putih, dan ikan buntal secara bersamaan, dapat menetralkan racun ikan buntal.
  5. Qiantang adalah sebuah tempat di Hanzhou.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments