English Translator: foxghost @foxghost tumblr/ko-fi (https://ko-fi.com/foxghost)
Beta: meet-me-in-oblivion @meet-me-in-oblivion tumblr
Original by 非天夜翔 Fei Tian Ye Xiang


Penerjemah Indonesia: Rusma
Editor: _yunda


Buku 3, Chapter 25 Part 3

Duan Ling ada di dalam rumah sambil membereskan barang-barang mereka. Untungnya sejak awal sebagian besar bahan obat tidak pernah disimpan di laci dekat lantai, menjaganya agar tidak lembab. Di luar, Wu Du memberitahunya bahwa dia akan pergi ke istana, dan menyuruhnya tinggal bersama Chang Liujun untuk sementara.

“Tidak perlu untuk itu, kan?” kata Duan Ling.

“Pergilah. Kau dapat membereskan barang-barang ini nanti.”

Duan Ling menjawab, baiklah, baiklah[ memberitahu Wu Du untuk segera bergegas dan tidak perlu mengkhawatirkannya, tetapi Wu Du bersikeras untuk tetap tinggal sampai Duan Ling berada di dalam kediaman Mu.

Saat dia melangkah melewati gerbang kediaman kanselir, Duan Ling tiba-tiba mendapat firasat samar bahwa ada sesuatu yang tidak beres, dan dia terpaksa berbalik kembali ke halaman rumah mereka. Dia memeriksa halaman di tengah hujan sebelum dia masuk ke dalam rumah untuk melihat-lihat setiap sudut dengan hati-hati. Mungkin itu tidak lebih dari sebuah firasat, tapi dia terus saja merasa bahwa seseorang telah masuk ke dalam rumah mereka.

Duan Ling membungkuk untuk melihat ke dalam laci yang belum dibuka, lalu dia segera berbalik untuk memeriksa posisi bantal serta sudut seprai yang diletakkan di bawah kasur; dalam sekejap, dia merasakan hawa dingin menjalari tulang punggungnya.

Seseorang telah memindahkan barang-barang di rumah mereka!

Duan Ling tiba-tiba berbalik, menyadari bahwa banyak barang di dalam rumah telah dipindahkan!

Tepat pada saat itu, dia memiliki perasaan kuat seperti sedang ditatap, dan dia segera meninggalkan laci obat untuk berjalan keluar pintu dengan cepat. Seperti burung yang ketakutan oleh dentingan busur, tanpa sadar dia mulai mencari tempat yang aman.

Seseorang telah berada di rumah mereka, dan sepertinya mereka berada di sana lebih dari sekali. Di mana Wu Du?

Dia berlari keluar dari halaman, menyusuri lorong, menginjak genangan air saat dia melaju menuju kediaman utama.

“Di mana Chang Liujun?!” Duan Ling bertanya pada seorang pelayan.

Seperti bayangan di punggungnya, mata itu sepertinya mengikutinya sampai dia melihat Chang Liujun.

“Chang Liujun!” Duan Ling memanggil.

“Ada apa?” Berbaring di dipan, Chang Liujun melambaikan penggaruk punggung yang dipegangnya ke arah Duan Ling, matanya memandangnya melalui celah di balik topengnya.

Wajah Duan Ling berubah pucat, tetapi segera dia menjadi tenang dan menyadari bahwa dia telah menakut-nakuti dirinya sendiri. Dia merenung sejenak sebelum menjawab, “Di mana tuan muda?”

“Pergi ke istana dengan Tuan Kanselir.” Chang Liujun duduk. “Mengapa? Ada sesuatu yang salah?”

Duan Ling menggelengkan kepalanya. Chang Liujun beringsut lebih dekat ke dinding, meninggalkan beberapa ruang kosong di dipan.

“Apa yang kau lakukan?”

“Tidur siang,” jawab Chang Liujun singkat lalu mengabaikannya, menutup matanya. Duan Ling bertanya-tanya seberapa kuat orang ini sebenarnya, tetapi karena dia salah satu pembunuh hebat, dia mungkin tidak takut pada Lang Junxia.

Duan Ling kemudian duduk di sebelah Chang Liujun, menatap ke arah langit. Chang Liujun bertanya, “Ngomong-ngomong ke mana kalian pergi?”

Karena mereka datang untuk mengobrak-abrik kamarnya, Duan Ling menduga itu pasti karena kertas ujian yang mereka temukan terakhir kali, dan hanya dua orang yang tahu tentang kertas-kertas ini — satu adalah Lang Junxia, ​​sementara yang lain adalah Chang Liujun. Dan jika itu benar-benar Chang Liujun … berarti Mu Kuangda yang menyuruhnya melakukannya.

“Apakah kau membantuku membersihkan rumah?” Duan Ling bertanya.

“Tidak.”

“Oh, baiklah kalau begitu.” Duan Ling merasa bahwa Mu Kuangda mungkin tidak akan melakukan hal seperti itu, karena bagaimana pun juga dia mempercayai Chang Liujun, begitulah adanya. Lagipula itu hanya akan bertentangan dengan tujuannya jika dia mencoba menipu kebenaran darinya, dan menghancurkan kepercayaan yang telah mereka bangun di antara mereka.

Chang Liujun duduk dan berkata kepadanya. “Sungguh, aku tidak melakukannya.”

“Tidurlah, ba,” kata Duan Ling, mengerutkan kening, mendorong Chang Liujun kembali ke posisi berbaring, dan memberinya beberapa tepukan agar terlihat seperti dia sedang mencoba membuatnya tertidur.

Itu pasti Lang Junxia. Dia datang, dan dia belum menyerah. Duan Ling menatap hujan yang tak henti-hentinya di luar, terdiam.


Di luar istana, Wu Du melompat turun dari kudanya, melepas jas hujannya, dan menyampirkannya di punggung Benxiao. Air memercik ke pergelangan kakinya sepanjang dia berjalan menuju ke istana sampai akhirnya dia melompat dengan lembut ke arah serambi yang mengarah ke ruang belajar kekaisaran.

“Lucuti senjata.” Sekali lagi, para penjaga Zirah Hitam menghalangi jalan Wu Du.

Wu Du memanggil kedua prajurit itu, nadanya penuh ketulusan. “Datanglah ke sini. Biarkan aku menunjukkanmu sesuatu.”

Para prajurit tidak yakin tentang apa itu, tapi mereka tetap melangkah, lalu Wu Du menjentikkan jari ke arah mereka. Seketika, keduanya berteriak keras, tetapi Wu Du bahkan tidak repot-repot melihat sebelum menghindar dengan gesit ke serambi, pergi dengan langkah cepat.

Di belakangnya, para prajurit mengeluarkan semburan kutukan, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan saat mereka jatuh ke lantai sambil menggeliat. Salah satu prajurit meminta yang lain untuk membantunya melepas zirahnya, dan keduanya melepas zirah mereka dengan tergesa-gesa.

Ketika Wu Du tiba di ruang belajar kekaisaran, Zheng Yan tengah mengawasi pintu, dan dia memberi isyarat agar Wu Du menunggu, jadi mereka berdua berdiri di luar ruang belajar. Mereka bisa mendengar suara Mu Kuangda dari balik pintu; jelas, pengaturan untuk bantuan bencana yang mereka diskusikan di pertemuan pagi belum diselesaikan, dan medan perang telah dipindahkan ke ruang belajar. Setelah semua orang makan siang, mereka berniat kembali sebelum akhirnya Li Yanqiu melanjutkan pertempuran kata-kata mereka.

Zheng Yan tidak mengatakan apa-apa. Wu Du juga membisu. Mereka mendongak ke atas untuk melihat tirai hujan yang turun dari atap.

Suatu hari nanti, Wu Du berpikir, Duan Ling mungkin akan menjadi kaisar seperti Li Yanqiu, tapi tidak ada siapa pun yang tahu apakah dia nantinya akan mengejek Su Fa dan sekutunya atau dia akan bersikap sopan kepada mereka di depan tetapi berbalik dan memaki para orang tua itu di belakang punggungnya. Merasa pemikiran itu lucu, sudut mulutnya melengkung ke atas.

Zheng Yan memandang Wu Du dengan rasa ingin tahu, dan ketika Wu Du memperhatikan ekspresi wajah Zheng Yan, dia melirik Zheng Yan beberapa kali.

Ke mana kau pergi? Zheng Yan mengucapkan kata-kata itu dengan lembut tanpa mengeluarkan suara.

Wu Du mengangkat alisnya, dengan pikirannya yang sedang berada di tempat lain, dia membuat jari telunjuk dan tengah tangan kirinya seperti orang kecil, lalu mengacungkan ibu jari tangan kanannya ke dirinya sendiri, dan kemudian membentuk orang kecil menggunakan tangan itu. Si kecil di jari tangan kanan mendekati si kecil di tangan kiri, berjalan seperti ini … seperti itu lalu seperti itu …

Zheng Yan, tidak bisa berkata-kata, memberi Wu Du jari tengah.

Wu Du menunjuk Zheng Yan lalu menunjuk ke lantai, ada sesuatu yang ingin aku bahas denganmu nanti. Sudut mulut Zheng Yan berkedut — dia sudah bisa menebak apa maksud Wu Du.

Dengan dentang pelat besi, Xie You mendekat dalam balutan zirah dari ujung kepala hingga ujung kaki, jubahnya berkibar di belakangnya. Zheng Yan dan Wu Du masing-masing merentangkan tangan pada saat yang sama untuk menghalangi dia memasuki ruang belajar kekaisaran.

“Yang Mulia sedang ada pertemuan,” kata Zheng Yan. “Jenderal Xie, tolong menunggu sebentar.”

“Hmph.” Xie You melihat Wu Du dari atas ke bawah sebelum dia berkata dengan nada rendah, “Penjaga Junior Wu, betapa mengesankannya dirimu.”

Wu Du tersenyum sedikit. “Tidak semenarik dirimu, Jenderal Xie. Datang dan pergi di dalam istana mengenakan satu set zirah hitam seperti yang kau lakukan — kau telah memolesnya dengan sangat baik.”

Itu seolah menjadi kasus yang biasa bagi para cendekiawan Chen yang Agung untuk menghina militeristis para prajurit, sementara para prajurit menghina sifat bejat pembunuh, dan pembunuh sebenarnya tidak memiliki siapa pun yang tersisa untuk dihina, jadi satu-satunya pilihan mereka adalah balik menghina. Namun dalam menghadapi musuh yang sama mereka biasanya bersatu; mereka sering mencemooh Xie You karena tidak berperang tetapi tetap mengenakan zirah lengkap sepanjang hari, berjalan ke mana-mana membiarkan semua orang tahu betapa mengesankannya dia.

“Zirah Hitam telah diberi izin oleh setiap kaisar secara turun-temurun,” Xie You berkata, terdengar dingin, “selain dari Panglima Tertinggi Zirah Hitam, hanya peringkat pertama Penjaga Senior dari sang Pewaris dan peringkat kedua Penjaga Junior dari sang Pewaris, yang dapat bergerak di sekitar istana membawa senjata mereka; semua orang harus melucuti senjatanya. Wu Du, apakah kau sudah menerima posisi resmimu?”

Wu Du mengamati Xie You, dan Xie You meraih ke arah belakangnya untuk mengambil Cambuk1 Naga besi hitam. “Hari ini, jika aku membiarkanmu begitu saja, aku mungkin tidak dapat membenarkan keputusanku ini kepada semua jiwa kaisar yang telah berpulang. Mengapa kau dan aku tidak memiliki kecocokan di sini, dan jika kau berhasil meracuniku sampai mati, maka tidak akan ada yang tersisa di dunia ini yang dapat memisahkanmu dari pedang milikmu.”

Wu Du tersenyum. “Menarik. Jenderal Xie, tahukah kau bahwa Aula Harimau Putih selalu memiliki aturan tradisional, dan sebelum aturan ini, hanya satu orang yang bisa memaksaku untuk menyerahkan senjata milikku.”

“Bahkan mendiang kaisar hanya pernah memerintahkanku untuk menyarungkan pedangku, dan tidak akan pernah berani mengambil ‘Cahaya yang Membara’ dari tanganku. Sama seperti Zirah Hitammu hanya mengenali Lengkungan Giok suksesi dan mengabaikan siapa pun tanpanya, Aula Harimau Putihku pun juga hanya mengenali senjata, dan bukan siapa pun. Dapatkan Zhenshanhe dan tentu saja aku akan mempersembahkan Lieguangjian dengan kedua tanganku padamu. Kalau tidak, bahkan kaisar pendiri Chen yang Agung sendiri pun tidak akan membuat keturunan Aula Harimau Putih melucuti senjatanya.”

“… Apakah itu Wu Du di luar?” Itu suara Li Yanqiu yang datang dari balik pintu.

Xie You berhenti bicara saat itu juga, dan semuanya terdiam di ruang belajar kekaisaran.

“Aku duduk di sini, meskipun tanpa Zhenshanhe aku masih pemimpin kekaisaran ini. Zheng Yan, singkirkan Lieguangjian Wu Du dan bawa ke ruang belajar kekaisaran.”

Apa yang dia katakan tidak kurang dari memberi Xie You dan Wu Du masing-masing jalan keluar dari kebuntuan mereka.

Wu Du terdiam sesaat, tetapi dia hanya bisa mengeluarkan Lieguangjian dan menyerahkannya kepada Zheng Yan. Zheng Yan membawanya ke dalam dengan dua tangan.

Xie You memberi hormat di pintu, tinju di tangan, sembari membungkuk. “Yang Mulia, Wu Du meracuni bawahan hamba. Zirah Hitam selalu setia dan loyal, dan sekarang orang-orang hamba diliputi luka dan di ambang kematian.”

“Jenderal Xie, kau melebih-lebihkan.” Wu Du menghibur, “Ini hanya bedak gatal. Tunggu tiga tahun dan mereka akan sembuh dengan sendirinya.”

“Beri dia penawarnya.” Li Yanqiu memberikan perintah lain dari balik pintu, “Berhentilah menyakiti satu sama lain sekarang. Itu sangat mengganggu.”

Maka Wu Du menggali penawarnya dari saku dan melemparkannya ke Xie You. Xie You menangkapnya, dan pergi tanpa sepatah kata pun.

Di dalam, diskusi berlanjut; Wu Du terlihat muram. Segera, Su Fa keluar dari ruangan, dan ketika melihat Wu Du, ekspresinya berubah menjadi lebih masam — dia jelas-jelas telah dikalahkan oleh Mu Kuangda, dan orang yang mengetahui bahwa dia menerima suap dari utusan Mongolia adalah Wu Du juga, jadi sekarang dia menyimpan dendam terhadap Wu Du.

Ketika kelinci licik mati, anjing pemburu dimasak.” Su Fa dengan jahat melangkah mendekati Wu Du dan berbisik, “Saat semua burung ditembak, busurnya disingkirkan.”2

Wu Du memanggil Su Fa. “Tuan Su, mohon tunggu. Biarkan aku menunjukkan sesuatu padamu.”

Su Fa, hampir lima puluh tahun dan menyadari akan amanat surga yang direncanakan untuknya, dia sehat dan bersemangat meskipun sudah berumur dan mampu berlari cepat dalam sekejap mata, menghilang di sekitar koridor.

“Masuk,” kata suara Li Yanqiu.

Wu Du baru masuk ke dalam, tapi dia sudah terkejut menemukan Mu Kuangda, Cai Yan, Lang Junxia dan Zheng Yan semua ada di dalam ruangan. Lieguangjian telah ditempatkan di rak senjata di belakang Lang Junxia.

“Kamu bisa mendapatkan pedang itu kembali,” kata Cai Yan dengan sungguh-sungguh. “Aku tidak meragukan kesetiaanmu.”

Cai Yan memberi isyarat pada Lang Junxia. Lang Junxia mengambil Lieguangjian dari rak dan menyerahkannya kepada Cai Yan; Cai Yan kemudian mengangkatnya tinggi-tinggi di kedua tangan dan memberikannya kepada Wu Du.

Wu Du mengambilnya dan mengikatnya kembali di pinggangnya. Dia tidak terlihat bahagia, tapi itu wajar saja.

Chang Liujun, Zheng Yan, dan Lang Junxia semua diizinkan untuk membawa pedang mereka ke dalam istana. Lang Junxia memiliki posisi resmi sebagai pengawal kekaisaran di hadapan takhta, dan seperti halnya Zheng Yan. Jadi baiklah, keduanya telah diberikan dispensasi khusus oleh putra mahkota dan juga kaisar, tetapi bagi Chang Liujun untuk menyombongkan diri di sini sementara Wu Du dibuat satu-satunya pengecualian — yah itu semata-mata hanyalah penghinaan

“Beri dia tempat duduk,” perintah Li Yanqiu.

Zheng Yan membawa meja rendah untuk Wu Du, dia kemudian duduk di belakang meja dengan bersila. Meja dan alas dudukan tempat duduk Li Yanqiu agak lebih tinggi dari semua orang di ruang belajar, jadi dia lebih tinggi dari semua orang di sini. Dia menatap Wu Du sejenak dan menghela napas.

“Kanselir Mu juga ada di sini hari ini.” Li Yanqiu membolak-balik halaman peringatan di depannya dengan tangan kosong. “Jadi aku pikir ini akan menjadi kesempatan bagus untuk melihat pendapatmu tentang hal ini. Namun, melihat bagaimana kau menikmati kebebasanmu, naik ke awan sesuka hati dan terbang seperti burung bangau liar seperti yang kau lakukan, sepertinya kami sudah tahu apa jawabanmu.”

Mu Kuangda tersenyum. “Bicara tentang hal itu, kediaman telah mengambil cukup banyak pengikut, tetapi Wu Du adalah orang yang tidak pernah mendengarkan saya. Dia selalu pergi begitu saja setiap kali pekerjaan selesai, dan tidak pernah mengambil apa pun lebih dari yang seharusnya, tidak tamak maupun ceroboh.”

“Aku mendengar dari Kanselir Mu.” Cai Yan sebenarnya terlihat cukup tenang dan santai. “Apakah alasanmu tidak mau datang bekerja di istana karena putra angkatmu?”

Wu Du menjawab ini dengan hening pada awalnya, dan akhirnya dia memecahkannya dengan tidak lebih dari satu kata, “Ya.”

Cai Yan terus berbicara sambil tersenyum, “Akulah yang berulang kali memohon kepada Yang Mulia untuk merekrutmu ke Istana Timur, dan itulah sebabnya pula Yang Mulia berulang kali datang untuk mengganggumu. Karena kamu kebetulan berada di sini hari ini, aku hanya akan meminta jawaban. Jika kamu mengatakan kamu benar-benar tidak mau, tentu saja kami tidak akan memaksamu.”

Bahkan sebelum Wu Du mulai berbicara, Li Yanqiu sepertinya memikirkan sesuatu dan bertanya, “Siapa nama anak angkatmu?”

“Wang Shan. Kami bukan ayah dan anak angkat, tapi saudara. Ayahnya lebih tua dariku satu generasi, dan tepat sebelum dia meninggal dia mempercayakan putranya kepadaku, dan memintaku memperlakukannya dengan baik — bahwa selama aku masih hidup, aku tidak boleh meninggalkan sisinya.”

Cai Yan menarik napas dalam-dalam, menatap Wu Du, alisnya perlahan menyatu. Tetapi Wu Du tidak melirik Cai Yan sama sekali dan hanya memusatkan perhatiannya pada Li Yanqiu.

Li Yanqiu telah memikirkan sesuatu sejak dia mengajukan pertanyaan terakhir, dan akhirnya dia bertanya lagi, “Ketika aku melihatnya beberapa hari yang lalu, sepertinya dia mungkin sudah berusia sekitar lima belas atau enam belas tahun. Apakah dia mengikuti ujian sipil tahun ini?”

“Dia mengikutinya.”

“Kirim seseorang untuk membawa kertas ujiannya, aku ingin melihatnya,” perintah Li Yanqiu.

Seketika, wajah Cai Yan berubah pucat, dan dia menunduk ke bawah meja.

Li Yanqiu melambai dengan acuh. “Itu saja untuk hari ini, kalian semua boleh pergi — pasti sangat melelahkan hari ini. Wu Du, kau tetap di sini.”

“Aku akan tinggal di sini untuk menemanimu, paman.”

Sejak kembali ke istana, Cai Yan sering menyebut dirinya sebagai subjekmu, putra kekaisaran; “paman” ditulis shufu, shu berarti paman dan fu berarti ayah, dan dengan demikian dia memperlakukan Li Yanqiu seperti ayahnya sendiri.

Li Yanqiu menunjukkan beberapa tanda kelelahan. Lagi pula dia telah bertarung dengan masing-masing fungsionarisnya secara bergantian sepanjang hari dan dia benar-benar lelah. Dia berkata kepada Cai Yan, “Beristirahatlah sekarang. Temani aku nanti di malam hari.”

“Paman …” Cai Yan masih ingin mendesak, tetapi Li Yanqiu melambaikan tangannya lagi, bersandar pada palang di mejanya. Dia menutup matanya dan tidak mengatakan apa-apa lagi.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dari Catatan Sejarawan Agung; sebelum Fan Li melarikan diri, dia menulis kata-kata ini ke dalam surat yang ditujukan kepada kanselir untuk memperingatkannya bahwa begitu dia tidak lagi berguna, dia akan disingkirkan.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments