Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Setelah pelatihan militer lima hari mereka berakhir, kelas dimulai untuk tahun kedua, sementara siswa tahun pertama masih memiliki sepuluh hari lagi untuk pelatihan militer mereka.

Kelas 17 tahun kedua terlihat memiliki rutinitasnya masing-masing. Itu adalah tidur, bermain, bermain lebih banyak, dan buku-buku mereka tampaknya masih baru.

Konflik terbesar saat ini adalah penataan asrama.

Para siswa SMA Lantau secara bertahap menyadari bahwa mereka diberi kamar di lantai asrama terburuk. Setelah menanyakannya, mereka mengetahui bahwa setelah siswa SMA Fenghua mengetahui tentang penggabungan dua sekolah, mereka pindah ke asrama pada hari yang sama ketika tahun ketiga pindah.

Atau dengan kata lain, para siswa sendiri yang berinisiatif menempati lantai yang lebih baik.

Menggabungkan dua sekolah seperti memiliki dua anak, siswa dari kedua sekolah harus diperlakukan adil.

Selama pelatihan militer, siswa SMA Lantau harus naik ke lantai lima atau enam untuk beristirahat. Mereka secara bertahap tidak tahan lagi dan mengeluh kepada guru.

Namun, para guru selalu berkata jika mereka akan menyelidiki masalah ini, tetapi tidak ada yang terjadi.

Setelah siswa Fenghua mengetahuinya, mereka menjadi semakin nakal dan kejam. Mereka berinisiatif memprovokasi dengan mengatakan bahwa mereka menyia-nyiakan usaha yang sudah mereka lakukan. “Apa yang salah dengan berlari beberapa lantai lagi? Anggap saja sebagai olahraga. Kami juga mengorbankan diri kami dan memberi kalian kesempatan untuk berolahraga.”

Para siswa SMA Lantau menjadi kesal dan ingin melakukan sesuatu.

Pada hari Kamis, barang pesanan anak SMA Lantau sudah sampai.

Setelah pintu asrama mereka ditutup, mereka membawa kotak-kotak itu ke kamar mereka untuk dibongkar. Ran Shu mengambil pistol air hitam dari kotak dan menyerahkannya kepada Sui HouYu, “Ini-ini tampan.”

Sui HouYu mengambilnya dan merasakan beban di tangannya. Itu cukup berat, dan tidak diragukan lagi akan menjadi lebih berat setelah diisi dengan air.

Saat dia melihat pistol airnya, dia melihat sesuatu di punggung Ran Shu. Ada wadah berbentuk kelinci yang memiliki tubuh putih dan rok kecil berwarna merah muda. Wadah itu memiliki tabung yang keluar darinya yang terhubung ke pistol.

Jadi apa kamu bisa menangani ini?

Sui HouYu memberi tahu Ran Shu, “Ini cukup girly …”

Ran Shu masih mempelajari cara mengencangkan tangki air, dan menjawab dengan santai, “Ini hanya-hanya akan digunakan sekali.”

Sui HouYu mengenakan topi, masker, dan kacamata penglihatan malam. Untuk jaga-jaga, dia juga mengganti pakaiannya menjadi sweter ber-hoodie dan menarik hoodie-nya ke atas dan mengikat tali di pangkal leher untuk menutupi wajahnya sepenuhnya.

Setelah senjata mereka siap, lebih dari 50 anak laki-laki berkumpul di koridor gedung, menunggu sinyal dari Sui HouYu .

Sui HouYu tidak mengatur rencana ini, ini juga bukan idenya, tetapi sekelompok orang meminta bantuannya.

Setelah dia dengan enggan setuju, dia dipromosikan sebagai pemimpin dalam sekejap, dan ditanya apa langkah mereka selanjutnya.

Sui HouYu benar-benar tidak punya pilihan selain mengambil tugas itu.

Sui HouYu memberi tahu anak laki-laki itu, “Target kita adalah orang-orangnya, bukan barang berharga dan tempat tidur mereka, atau mereka tidak akan bisa tidur.”

Ran Shu tidak setuju, “Tidak-tidak-tidak, kenapa kamu membiarkan mereka tidur? Tidak bisakah mereka tetap tidur nyenyak di lantai? Tidakkah menurutmu apa yang mereka lakukan itu tidak bermoral?”

Sui HouYu menjawab, “Kali ini hanyalah peringatan. Jika kita tidak mencapai tujuan kita, maka kita akan mengambil tindakan drastis.”

Ran Shu bertanya lagi, “Lalu-lalu bagaimana jika terjadi perkelahian?”

Suara Sui HouYu tenang saat dia menjawab, “Sebisa mungkin jangan biarkan dirimu terbawa oleh provokasi mereka, atau kita akan menderita kerugian.”

Setelah membuat rencana, mereka mulai beraksi. Kelompok pertama pergi ke lantai tiga.

Sebagian besar siswa di sana masih terjaga. Beberapa sedang bermain gim di kamar mereka, beberapa mengobrol di koridor, sementara yang lain mencuci.

Sekitar 50 orang dari SMA Lantau mulai menyerang ketika mereka sampai di tempat tujuan. Mereka terorganisir dan disiplin. Mereka menyerang semua orang yang mereka lihat.

Kemudian mereka menendang pintu kamar tidur, menyemprotkan air ke wajah orang-orang di dalam sebelum melarikan diri.

Perlahan-lahan, suara umpatan bisa terdengar dari lantai tiga.

Seseorang yang memiliki banyak keberanian bergegas langsung ke koridor, tetapi melihat ada lebih dari 30 orang berkeliaran. Dalam beberapa saat, dia menyeprotkan air ke semua orang dan dengan cepat berlari kembali di tengah semua umpatan yang dia terima.

Sui HouYu menendang pintu kamar Hou Mo hingga terbuka. Hou Mo baru saja selesai mencuci pakaian olahraganya dan hendak menggantungnya di balkon. Hou Mo sedang menurunkan lengan bajunya setelah dia mengambil pakaiannya dari baskom dan mengibaskannya.

Sui HouYu memegang pistol air dan menatap Hou Mo. Dia ragu-ragu sejenak sebelum menyemprotkan air ke tubuh pihak lain.

Hou Mo sangat terkejut dengan serangan itu sehingga dia tanpa sadar melemparkan cuciannya ke tempat tidur dan berjalan menuju Sui HouYu.

Deng YiHeng melompat dari tempat tidur dan bertanya, “Apa yang kau lakukan? Apa ini?”

Sui HouYui menyemprotkan air ke wajah Deng YiHeng, yang membuatnya membuat suara “pei pei pei” berulang-ulang.

Ketika Sui HouYui selesai dengan serangannya, dia mundur dari kamar tidur. Tapi, Hou Mo berhasil menyusulnya.

Sudah ada perkelahian di koridor. Anak laki-laki dari SMA Lantau awalnya berencana untuk hanya mengadakan pertunjukan dan kabur dari sana sesudahnya.

Hou Mo adalah seseorang yang cepat dan memiliki tubuh yang fleksibel. Pelatihan konstan membuat refleksnya lebih cepat daripada orang biasa. Dia meraih tubuh Sui HouYu, tetapi pihak lain dengan gesit menghindari serangannya.

Akibatnya, Hou Mo hanya melihat rambut Sui HouYu keluar dari bawah topi. Gumpalan rambut itu sangat unik, keriting dan digulung menjadi satu.

Kamu tidak biasa menyembunyikan karakteristik pribadi yang begitu jelas!

“Sui HouYu!” Hou Mo segera mengenalinya.

Sui HouYu kembali menatap Hou Mo sambil terus berlari membawa pistol airnya.

Hou Mo berlari liar di koridor mengikuti Sui HouYu.

Koridor benar-benar kacau. Sui HouYu tersandung anak laki-laki di koridor yang jatuh karena lantai licin dan melompati dia. Ketika dia melompat, sepatunya memunculkan untaian tetesan air seperti tirai. Ketika dia mendarat, dia menginjak genangan air dan berlari menuju tangga.

Hou Mo mengejarnya. Saat berlari, dia juga menginjak genangan air, yang membuat sepatunya berderit setiap kali menyentuh lantai.

Dia akhirnya berhasil meraih satu sudut pakaian Sui HouYu dan menarik yang lain ke arahnya. Ketika Sui HouYu menabrak tubuhnya, Hou Mo menjebaknya dengan melingkarkan lengannya di pinggang pihak lain dan menggosokkan tubuhnya yang basah ke tubuh Sui HuoYu. “Kalian benar-benar melakukan kerusakan. Bagaimana airnya, apa dingin?”

Saat Sui HouYu ditangkap, tubuhnya menegang. Dia melihat lengan yang kuat memegang tubuhnya. Dia tidak bisa menahan perasaan jijik dan mulai berjuang keras.

Hou Mo tidak membiarkannya pergi sama sekali. Sebaliknya, dia menahannya lebih keras.

Dalam perjuangan mereka, Sui HouYu berjongkok dan Huo Mo menahannya dari belakang. Huo Mo mengubah cengkeramannya dan menahan betis Sui HouYu, membuatnya meringkuk seperti bola di tangannya.

Itu mungkin karena Sui HouYui kurus dan lembut. Jika itu orang lain, maka mereka tidak akan bisa menanggungnya.

Setelah tertahan dalam posisi ini, sulit bagi Sui HouYu untuk keluar.

Itu adalah situasi yang tidak menguntungkan di mana pencuri ditangkap di hadapan raja!

Sementara Sui HouYu berada di bawah kendali Hou Mo, para siswa dari SMA Lantau berhenti berlari dan melihat kembali ke tangga tempat Sui HouYu berada.

Para siswa FengHua juga telah berkumpul di sana. Deng YiHeng dan Sang Xian berdiri di samping Hou Mo seolah-olah mereka siap untuk bertarung.

Hou Mo mencoba untuk menegaskan dominasi atas Sui HouYu dan bertanya, “Apa yang sudah mereka lakukan?”

Deng YiHeng menyeka air dari wajahnya dan menjawab, “Mereka menyemprotkan air ke tubuhku. Mereka tidak melakukan hal lain tapi itu sangat murahan! Celana luar dan celana dalamku sekarang menempel di tubuhku.”

Setelah memikirkannya, Ran Shu mengambil dua langkah menuju Hou Mo dan berkata, “K-kau lepaskan dia.”

Hou Mo sangat senang ketika dia mendengar kata-kata Ran Shu: “Kenapa kau masih memakai masker? Kau sudah menyerahkan dirimu saat kau berbicara.”

“Tidak-tidak, kau harus melepaskannya dulu.”

“Memang kenapa kalau aku tidak melepaskannya?” Hou Mo bertanya dengan cukup arogan.

“Jika kau tidak melepaskannya, hidupmu akan segera berakhir. Apa aku pernah melihatku berbagi meja dengannya?”

Hou Mo memandang Sui HouYu, yang masih dalam cengkeramannya. Hoodienya terlepas, dan hanya topi, masker, dan kacamata penglihatan malamnya yang tersisa di kepalanya.

Namun, dia bisa melihat dari apa yang diterangi oleh cahaya dari koridor bahwa leher dan telinga Sui HouYu berwarna merah. Pada saat itu, pihak lain masih berjuang keras, jadi dia tidak berani melepaskannya.

Deng YiHeng berdiri di sampingnya dan berkata, “Sepertinya dia benar-benar tidak ingin dekat dengan orang lain, terutama kura-kura Mo.”

Sang Xian dengan malas mengeluarkan ponselnya dari sakunya untuk mencari sesuatu.

Hou Mo memandang Sang Xian dan bertanya, “Kau masih punya waktu memainkan ponselmu?”

Sang Xian menjawab, “Tidak, aku hanya mencatat peringatan kematianmu.”

Deng YiHeng juga terinspirasi. Dia mengeluarkan ponselnya, melihatnya dan berkata, “Da Shixiong, selama kau bertahan selama satu setengah jam lagi, kau bisa hidup untuk hari lain.”

Sui HouYu menjadi terstimulasi oleh kata-kata orang-orang ini dan mulai berjuang dengan lebih keras lagi.

Hou Mo hampir kehilangan kendali dan memiringkan dagunya ke arah Deng YiHeng. Deng YiHeng segera mengerti, jadi dia mendorong kerumunan dan membuat jalan bagi mereka untuk pergi ke kamar mereka.

Hou Mo melihatnya, lalu melepaskan Sui HouYu dan berlari menuju kamar asramanya, seperti anjing liar yang lepas kendali.

Setelah masuk, dia mengunci pintu dan tidak membukanya untuk siapa pun. Sang Xian terkunci di luar ruangan.

Sui HouYu hanya menatap jalan yang telah diambilnya, giginya gatal karena marah. Akhirnya, dia mengambil pistol airnya dari lantai dan memberi tahu para siswa Lantau, “Ayo pergi.”

Ran Shu mengikuti Sui HouYu ke atas.

Setelah dia pergi, Hou Mo membukakan pintu untuk Sang Xian dan memastikan bahwa Sui HouYu tidak bisa masuk. Beberapa siswa FengHua juga masuk ke dalam.

Kepengecutan Hou Mo menghilang dalam sekejap, dan dia bertanya kepada teman sekamarnya dengan kepala terangkat tinggi, “Kenapa aku harus lari?! Ah? Apa aku takut dia akan melakukan sesuatu? Mereka datang lebih dulu untuk mencari masalah!”

Deng YiHeng teringat kembali pada Hou Mo yang berlari seperti anjing liar sebelumnya dan tidak bisa menahan bibirnya untuk melengkung, tapi dia masih menghibur yang lain. “Kita adalah pahlawan yang tidak menderita kerugian seperti itu, kita berada di atas mereka dalam semua aspek. Da Shixiong, siapa nama keluargamu sebelum kau mengganti namamu?”

Hou Mo dengan malas menjawab, “An.”

“Yah, lupakan saja.”

“Ck… Omong kosong!”

Siswa lain dari FengHua bertanya, “Haruskah kita naik ke atas dan membalas dendam?”

Hou Mo menggelengkan kepalanya, “Itu bisa membuat guru asrama khawatir, dan kitalah yang akan disalahkan jika kita naik.”

Deng YiHeng menghela napas, “Orang-orang dari Lantau terlalu murahan. Mereka tidak melawan atau merusak apapun. Bahkan jika mereka menyemprot orang dengan pistol air yang rusak, itu tidak akan diselidiki dan bisa dianggap mereka hanya bermain-main.”

“Aku khawatir mereka akan membuat masalah sampai kamar asrama mereka diganti.”

“Kalau begitu ayo, kita akan membeli pistol air juga.”

Hou Mo menghela napas dan naik ke ranjang atas untuk tidur.

Kekanak-kanakan.


Sui Hou Yu melepas sweternya dan melemparkannya ke lantai, Ran Shu juga mendekat dan membantunya untuk menginjaknya beberapa kali, “Kita tidak ingin pakaian kotor-kotor ini!”

Sui HouYu masih merasa sangat tidak nyaman dan ingin mandi.

Ran Shu dengan gugup mengikutinya dan bertanya, “Kenapa kita tidak turun dan mulai berkelahi?”

“Jika kita pergi, lebih dari 50 orang akan diselidiki sekaligus.” Sui HouYu berkata dan memasuki kamar mandi.

Ran Shu menyeka keringat dingin dari dahinya ketika dia melihat betapa tenangnya Sui HouYu, dan tidak seperti dia sedang mengalami serangan panik.

Jika dia mendapat serangan, dia tidak bisa mengendalikannya.

Sayangnya, dia seharusnya tidak meminta Sui HouYu untuk bergabung… Ran Shu mulai menyesalinya.

Apa yang tidak diketahui Ran Shu adalah Sui HouYu masih gemetar karena marah, dan dia telah mengubah pemanas air di dalam kamar mandi ke pengaturan terpanas.


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments