Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Setelah Huo Mo mengajukan pertanyaan itu, semua orang yang telah menonton pertandingan tertawa terbahak-bahak.

Sang Xian adalah seseorang yang selalu terlihat seperti dia tidak bisa bangun, tapi dia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak setelah mendengarnya.

Sui HouYu menatap semua orang yang tertawa dengan menyebalkan. Jika mereka tidak berhenti dalam waktu dekat, dia akan memulai perkelahian.

Pelatih Wang segera memarahi, “Hou Mo, berhenti bicara omong kosong dan fokus pada permainan.”

Hou Mo kembali ke posisinya.

Pertandingan antara Sui HouYu dan Deng YiHeng bisa dianggap sebagai permainan biasa.

Ketika tiba ke pertandingan Sui HouYu dan Hou Mo, genre tampaknya telah berubah, seolah-olah mereka sedang menggoda. Hou Mo menggoda lawan sebagai cara untuk berkompetisi.

Hou Mo biasanya tidak bermain seperti ini selama pertandingan resmi, tapi hari ini dia sepertinya sengaja menggoda pihak lain.

Benar saja, semakin banyak Sui HouYu menamparnya, semakin menjadi bau dia. Dia merasa malu setelah diejek.

Kemampuan Hou Mo dalam mengontrol bola sangat bagus. Setelah beberapa kali bolak-balik, kecepatan dan lintasan bola berada di bawah kendali Hou Mo. Tidak ada gunanya bahkan jika Sui HouYu melakukan servis.

Bermain melawan Hou Mo memberi seseorang perasaan yang tidak biasa, dan membuat orang tidak nyaman.

Misalnya, serangan balik Hou Mo kali ini adalah untuk mendapatkan bola, memperlambat kecepatannya, dan kemudian memukul balik.

Selama pertandingan mereka, Sui HouYu sudah merasakan kekalahannya. Pihak lain tampaknya tidak menganggapnya sebagai pesaing, jika tidak, bagaimana dia bisa cukup santai untuk menggodanya?

Bagaimanapun, Hou Mo telah dilatih tenis secara profesional dan telah berpartisipasi dalam kompetisi, baik kecil atau besar. Dia memiliki banyak pengalaman praktis. Lawannya lebih profesional daripada Sui HouYu, jadi pihak lain bukan tandingannya.

Sui HouYu bermain bagus, tapi dia tidak mengikuti pelatihan apa pun. Dia hanya mempelajarinya selama kelas olahraga dan bermain hanya untuk menghabiskan waktu.

Di antara pemain amatir, keterampilan Sui HouYu bisa dibilang sangat bagus.

Tapi melawan pemain profesional, dia bahkan tidak dekat dengan levelnya.

Hou Mo memiliki refleks yang bagus, dan dia memperhitungkannya dengan cepat. Gambar 3D dari seluruh tempat telah terbentuk di kepalanya, dan dia bisa menggunakannya untuk keuntungannya.

Dia bisa melihat melalui setiap gerakan Sui HouYu, dan tidak ada satupun prediksinya yang salah.

Dia membuat topspin lob1Cek disini.  kemudian backspin; Sui HouYu tidak bisa menangkapnya dan permainan berakhir.

Huo Mo menang.

Para pemain lain mulai bersorak, tapi mereka tidak terbawa suasana. Jelas, mereka tahu bahwa Hou Mo akan menang.

Mereka merasa bahwa Hou Mo telah mengalahkan pihak lain dan merasa lega.

Sui HouYu tidak yakin, dan memegang raketnya mendekati Hou Mo yang akan pergi. “Sekali lagi.”

Hou Mo menatapnya, lalu dengan dagu terangkat sedikit, tersenyum dan berkata, “Oke.”

Nadanya kurang ajar, bahkan sedikit centil, tapi ekspresi itu tidak membuat senyumnya terlihat licik, justru dia terlihat sangat tampan.

Kedua pria itu memulai pertandingan lain.

Pelatih Wang tidak mengizinkan yang lainnya untuk menonton. Dia mengatur beberapa pelatihan untuk mereka sambil terus menonton Sui HouYu bermain.

Seperti yang dia amati selama dua pertandingan, dia memperhatikan beberapa masalah pada Sui HouYu, dan tiba-tiba menasihati, “Lepaskan bola melengkung untuk sementara, gesekanmu tidak tepat, dan bermain seperti itu tidak baik untukmu.”

Sui HouYu tahu bahwa Pelatih Wang sedang mengajarinya, jadi dia mendengarkan.

Selama dia bisa menang.

Bola melengkung adalah kelemahan Sui HouYu, dia suka bermain dengan gaya itu tapi dia tidak bisa mengontrol bola dengan nyaman.

Gaya bermain seperti ini tidak baik untuknya, jadi lebih baik tinggalkan dan beralih ke yang lain.

Hou Mo tidak keberatan Pelatih Wang membimbing Sui HouYu di tengah pertandingan mereka, dia masih bisa memukul bola yang berlawanan dengan prediksi Sui HouYu.

Jika itu adalah orang biasa, tidak ada cara lain untuk membalikkan keadaan.

Namun, fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi Sui HouYu berada pada tingkat yang luar biasa. Dia berbalik dengan cepat dan memblokir bola dengan raketnya sebelum kembali ke posisinya.

Ekspresi tidak gentar Hou Mo hancur, dan dia tampak terkejut sejenak.

Sui HouYu hanya mengikuti intuisinya. Dia bergerak dengan liar, membuat orang bingung, tapi dia bisa merasakan di mana bola itu berada. Bahkan jika prediksinya salah, dia bisa memblokirnya.

Apa yang dilakukan anak ini? Mengapa tubuhnya begitu fleksibel?

Bahkan jika Huo Mo terkejut, Sui HouYu masih kalah melawannya.

Dia kalah lagi.

Sui HouYu merasa bersalah dan bertanya dengan marah lagi, “Sekali lagi!”

Nada suaranya benar-benar garang.

Benar-benar keras kepala. Jelas dia tidak akan mengakui kekalahan.

Hou Mo juga bersemangat, dan memenuhi keinginannya untuk pertandingan ketiga.

Tenis membutuhkan banyak usaha fisik. Selama pertandingan 3 set, seseorang harus memenangkan dua set dan dalam pertandingan 5 set, seseorang harus memenangkan tiga set untuk memenangkan permainan. Dengan demikian permainan menghabiskan banyak energi dan terkadang berubah menjadi pertempuran gesekan.

Oleh karena itu, pemain tenis memiliki persyaratan fisik yang ketat. Hou Mo dan Sang Xian memiliki kondisi fisik terbaik dari semua orang di tim mereka.

Seorang pemain amatir seperti Sui HouYu, meskipun kurus, masih melakukan yang terbaik setelah pertandingan sebelumnya, seolah-olah dia tidak pernah lelah.

Pelatih Wang memandang Sui HouYu dan sangat gembira sehingga dia hanya memiliki satu pikiran di dalam hatinya: pemain ini harus menang.

Anak ini harus bermain tenis.

Dengan pertandingan ketiga mereka, pelatihan tim tenis juga berakhir. Bahkan Ran Shu mengintip mereka dari atas pagar. Sepertinya pelatihan militer juga telah berakhir.

Sui HouYu kalah lagi, tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Hou Mo memotongnya, “Tidak lagi, aku sedang tidak bertugas.”

“Tidak bertugas?”

“Ya, waktunya sudah habis.” Setelah Hou Mo selesai berbicara, dia mengabaikan Sui HouYu dan langsung berjalan ke ruang tunggu untuk mengambil barang-barangnya.

Deng YiHeng diam-diam menonton pertandingan mereka. Ketika dia melihat Hou Mo memenangkan pertandingan, dia merasa wajahnya telah dipulihkan. Dia mendekati Sui HouYu dan menjelaskan, “Bagi Hou Mo, bermain tenis seperti melakukan tugas.”

“Apa maksudmu?” Sui HouYu bertanya pada Deng YiHeng, terlihat murung sambil masih memegang raketnya.

“Siswa olahraga sekolah kami dibebaskan dari biaya sekolah, jika tidak, Da Shixiong tidak akan bergabung. Selain itu, tim tenis sekolah kami kuat, kami memiliki sponsor merek yang memberi kami pakaian dan sepatu gratis. Dia hanya pergi untuk berpartisipasi dalam kompetisi sehingga dia bisa mendapatkan bonus. Di masa lalu, tim nasional tertarik padanya, tapi dia menolaknya. Begitulah dia. Dia bahkan tidak akan berusaha untuk melakukan ujian dengan baik karena tidak ada untungnya, jika tidak, dia tidak akan berada di Kelas 17.”

Sui HouYu berhenti berdebat. Dia meletakkan raket dan bersiap untuk pergi, tapi dihentikan oleh Pelatih Wang. “Siapa namamu? Apa kamu ingin bergabung dengan tim tenis?”

Sui HouYu tidak tertarik dan menjawab, “Saya tidak mau.”

“Apa kamu tidak ingin mencoba untuk melampauinya?” Kata Pelatih Wang sambil menunjuk Hou Mo yang baru saja keluar dari ruang tunggu.

Sui HouYu menatap Hou Mo.

Hou Mo menyeka keringatnya dengan handuk, dan tidak panik atas perhatian itu. Dia berjalan ke arah mereka dan berkata, “Dia masih belum memiliki semangat. Akan sulit untuk mengalahkanku.”

Sui HouYu melihat Hou Mo berjalan melewatinya, bibirnya mengerucut.

Pelatih Wang melihat Hou Mo pergi, lalu kembali menatap Sui HouYu, tersenyum, “Bagaimana? Mau berlatih?”

Deng YiHeng meliriknya, lalu mengeluh kepada Sang Xian, “Pelatih Wang hanya ramah dan baik hati saat menggali lubang untuk kelinci putih.”

Sang Xian mengambil tasnya dan menjawab, “Dia cerdas, jadi Pelatih Wang tidak akan menyerah begitu saja.”

Sui HouYu tampak sedikit terguncang dan berkata, “Aku akan memikirkannya.”

Pelatih Wang tersenyum lebih ramah: “Oke, siapa namamu?”

“Sui HouYu.”

Ketika Ran Shu datang, Sui HouYu sudah berjalan dengan marah.

Ran Shu sering melihat ke belakang saat mengikuti Sui HouYu ke kamar asramanya. Dia tidak berani bertanya apa-apa.

Di kamar asramanya, atmosfer di sekitar Sui HouYu sangat murung.

Teman sekamar juga menyadari hal ini dan tidak berani bernapas setelah memasuki ruangan.

Ran Shu tidak menanyakan apa pun, sebaliknya dia mengambil tas anyaman milik orang tak dikenal dan menyebarkannya di lantai.

Dia mengeluarkan selimut dan memercikkan air ke atasnya, menepuk-nepuk ujung dan sudutnya, lalu melipatnya.

Dengan cara ini, besok pagi dia akan meletakkan selimut ini di lemari tanpa banyak kesulitan.

Sui HouYu masih memikirkan pertandingan tenis sebelumnya. Dia telah kehilangan tiga pertandingan berturut-turut, yang membuatnya sangat kecewa.

Dia sebelumnya mewakili institusi dalam kompetisi menari dan telah memenangkan kontes profesional. Tenis memang bukan latihan utamanya, namun kekalahan membuatnya sangat kesal.

Tepat ketika dia cemas, dia mendengar suara “Pa Pa Pa”, jadi dia berbalik dan melihat Ran Shu menepuk-nepuk selimut seperti sedang membangun dinding, dan mau tidak mau berkata, “Ini mungkin suara Pa Pa yang paling keras di dalam hidupmu.”

Ran Shu berjongkok di samping selimut dan berpikir sejenak, lalu mengeluh, “Kenapa-kenapa-kenapa kamu mengatakan itu?”

Sui HouYu akhirnya tertawa.

Dia akan seperti ini di depan Ran Shu.

Hanya beberapa orang yang berteman dekat dengan Sui HouYu. Di kamar asrama mereka, semua orang kecuali Ran Shu adalah teman biasa.

Mereka tidak dekat, tapi jika Sui HouYu membutuhkan bantuan, mereka akan ada di sana.

Mereka bersedia mendengarkan Sui HouYu, tapi hubungan mereka… masih belum bisa dianggap sedekat itu.

Sejujurnya, Ran Shu dan Sui HouYu telah bersama sejak kecil sehingga mereka lebih dekat dari teman biasa.

Ran Shu tahu Sui HouYu punya teman masa kecil lain, dan dia lebih dekat dengan orang itu, tapi Ran Shu belum pernah bertemu dengannya.

Namun, Ran Shu telah mendengar bahwa anak itu adalah orang asing. Sekarang salah satu dari mereka telah kembali ke China, dan mereka kehilangan kontak karena jarak.

Sekarang, Ran Shu adalah satu-satunya dalam hidup Sui HouYu.


Hari keempat pelatihan militer tidak seketat sebelumnya. Di malam hari, para siswa mulai bernyanyi bersama, dan kelas 17 tahun kedua menjadi target semua orang.

Pertama, karena Hou Mo adalah siswa olahraga yang populer, dan karena Ran Shu juga populer.

Selain itu, kelas itu penuh dengan siswa yang tampan, dan hanya dalam beberapa hari mereka menjadi terkenal di seluruh sekolah.

Kadang-kadang ketika mereka berjalan melewati sebuah kelas, dan jika kelas itu kebetulan sedang istirahat, mereka akan mendengar bisikan, “Kelas 17! Itu kelas 17!”

“Kelas Hou Mo?”

“Itu kelas Sui HouYu, kan?”

“Wajah Ran Shu sangat kecil.”

“Sang Xian masih sama.”

Instruktur kelas 17 selalu mengesankan, dan lagu yang mereka ajarkan kepada siswa sangat berani – seperti “Pertandingan Pedang”, yang telah dinyanyikan oleh kelas 17 dengan kekuatan seperti itu.

Para siswa yang mendengar lagu ini selama dua hari terakhir sekarang muak dengan itu.

Hari ini ada enam kelas yang duduk bersama, sedangkan kelas lainnya duduk tidak terlalu jauh, menonton dan mencemooh.

Kelas-kelas lain tampaknya bersatu dan mulai menyerukan nama seseorang: “Ayo Ran Shu! Ayo Ran Shu!”

Ada juga kata-kata seperti: “Betapa malu-malunya, seperti seorang gadis.”

Ran Shu mencondongkan tubuh ke arah Sui HouYu dan mengeluh, “Hanya-hanya kata-kata ini, aku sudah mendengarnya di sekolah menengah pertama, benar-benar tidak orisinal.”

Kemudian dia berdiri dan berjalan ke tengah. Dia tidak pernah menderita demam panggung.

Ada yang membawa speaker, tapi kualitas suaranya kurang bagus apalagi jika volumenya dimaksimalkan, terdengar seperti orang sekarat.

Tapi dalam situasi saat ini, suara semacam ini sudah cukup baik.

Ran Shu berjalan mendekat dan berkata, “Mainkan-mainkan sesuatu yang jantan.”

Ran Shu telah belajar menari sejak ia masih muda, dan pernah mengikuti kompetisi menari remaja. Dia juara tiga dalam kompetisi, yang membuktikan keahliannya.

Dia bisa menari dengan musik apa pun yang dia tahu. Bagaimanapun juga, seseorang dapat bebas bergaya pada musik apa pun, kecuali musik dengan koreografi tertentu. Saat kalian menonton banyak koreografi, kalian dapat dengan mudah mempelajari gerakan baru.

Ran Shu membiarkan mereka memilih, dan dia hanya akan menari mengikuti irama.

Setelah menari selama bertahun-tahun, dia kurang lebih bisa melakukan impromptu.

DJ memberi isyarat “OK” lalu memainkan lagu dari sebuah girl grup.

Ran Shu menggerutu karena marah. Dia berbalik dan berjalan menuju kelas 17.

Kerumunan mengira Ran Shu akan kembali, jadi mereka semua membujuknya, tapi setelah beberapa saat, mereka melihatnya menarik Sui HouYu untuk bergabung dengannya.

Sui HouYu tidak mau ketika dia diseret; dia duduk kembali. Tapi pada akhirnya Ran Shu menang dengan menyeret Sui HouYu di pinggangnya.

Sui HouYu tidak suka disentuh oleh orang lain, bahkan oleh Ran Shu. Dia mendorong Ran Shu menjauh dan mengikutinya ke tengah panggung untuk menyelamatkannya dari rasa malu lebih lanjut.

Jika Sui Hou Yu serius, Ran Shu sama sekali tidak akan menjadi lawannya.

Namun, cara mereka bergaul adalah dengan Ran Shu membuat masalah dan Sui HouYu menertawakan leluconnya. Sui HouYu sudah terbiasa dengan Ran Shu yang bertingkah seperti ini.

Pada akhirnya mereka berdua berdiri di tengah, menarik sekelompok gadis untuk berteriak.

Mereka yang akrab dengan Sui HouYu tahu dengan sikapnya, dan tidak berani memaksanya. Tapi Ran Shu telah menyeretnya, jadi tentu saja mereka bersemangat, dan teriakan itu menjadi sensasi.

DJ interim itu pandai menangkap peluang, jadi ketika keduanya berdiri, musik mulai dimainkan lagi.

Ketika musik dimulai, Ran Shu mulai melompat mengikuti irama. Dia kurus tapi dia memiliki kekuatan, postur tubuh, dan keseimbangan yang baik; gerakannya terkoordinasi dengan baik.

Sui HouYu masih agak malu, tapi setelah beberapa saat, dia juga mulai menari.

Begitu dia bergerak, para gadis mulai berteriak dengan penuh semangat lagi.

Para gadis belakangan ini mengagumi melampaui gender. Mereka menyukai anak laki-laki dan perempuan yang good-looking.

Mereka sangat menyukai penampilan androgini Sui HouYu.

Mereka menari mengikuti lagu girl grup. Tarian itu berisi gerakan memutar pinggul ke berbagai cara dan sudut, sehingga tidak dapat dihindari bahwa akan ada beberapa gerakan feminin.

Namun, anak laki-laki yang tahu cara menari dapat mengubah sesuatu yang seksi menjadi sesuatu yang kasual, sementara pada saat yang sama membuat perubahan itu terlihat alami daripada tidak pada tempatnya.

Ketika mereka berdua sedang menari, sekelompok gadis dari kelas lain tiba-tiba pergi menuju kelas 17 dan mendekati Hou Mo, “Hou Mo!”

Hou Mo menoleh ke belakang dan melihat bahwa mereka adalah gadis-gadis yang mengobrol dengan Ran Shu dan Sui HouYu sebelumnya, tapi dia tidak mengenal mereka.

Dia bertanya kepada mereka, “Apa?”

“Bisakah kamu memberi tahuku ID WeChatmu? Temanku menginginkannya, cantik.”

Hou Mo dengan tenang melihat sekelompok gadis itu dan tersenyum, bertanya, “Apa kamu menyukai anak laki-laki sepertiku?”

“Ya!”

“Kebetulan, aku juga menyukai anak laki-laki sepertiku.”

“Tidak perlu memberitahukannya pada kami! Kalimat itu sangat vulgar.”

Hou Mo tersenyum dan mengobrol dengan gadis-gadis itu, bertanya pada mereka, “Kalian sangat mengenal Sui HouYu?”

Seorang gadis mengangguk, “Aku dulu satu kelas dengannya.”

“Apa sebenarnya yang dipelajari Sui HouYu sehingga dia bisa melakukan banyak hal?”

Dia bisa berkelahi, bermain tenis, dan sekarang menari hip-hop.

Gadis itu berjongkok di samping Hou Mo, lengannya memeluk lututnya, dan memperkenalkan Sui HouYu, “Yu-ge adalah orang yang luar biasa ajaib. Kami tidak tahu persis apa yang bisa dia lakukan, tapi sepertinya dia bisa melakukan apa saja.”

“Bakat alami?”

“Tidak,” gadis itu menghela napas. “Yu-ge telah menjadi pelanggan VIP dari beberapa institut pelatihan sejak dia masih kecil. Tidak tahu seberapa penting dirinya, tapi dia dijemput oleh para guru di institut ketika sekolah berakhir.”

Hou Mo mengatakan “Oh” dan berpikir, apakah dia mempelajari semua itu dari institut?

Gadis itu melanjutkan, “Karena dia cerdas, dia menghabiskan akhir pekan, malam sepulang sekolah, liburan musim dingin dan musim panas di institut tempat dia mempelajari semua yang mereka tawarkan. Pengaturan khusus kelas satu-satu di malam hari dibuat oleh guru untuknya, dan mereka biasanya bertahan hingga jam 1 pagi.”

“Apa alasan mengapa kelas berakhir begitu larut?”

“Kondisi Yu-ge istimewa. Dia tidak bisa tidur dan akan menimbulkan masalah ketika dia menganggur, jadi mereka membiarkan dia menghadiri semua kelas sehingga dia tidak punya waktu luang.”

Hou Mo yakin Sui HouYu memiliki gangguan manik.

Gejalanya pada dasarnya sama.

Tapi Hou Mo menjadi sedikit bingung dan bertanya, “Tidak, dimana orang tuanya?”

“Kondisinya disebabkan oleh orang tuanya. Tak lama setelah dia lahir, orang tuanya bercerai. Dia tidak pernah dibujuk untuk tidur dan hanya setelah lelah menangis dia dapat tidur. Ketika dia dewasa, dia menjadi tidak normal dan bahkan lebih dibenci oleh orang tuanya. Sekarang, keduanya menikah dengan orang lain dan hanya sedikit merawatnya, mereka hanya memberinya uang dan melemparkannya ke institut untuk hidup atau mati sendiri.”

Hou Mo terdiam setelah mendengar itu. Sesaat kemudian, dia tiba-tiba mengangkat alis, “Kamu tahu banyak.”

“Orang tampan selalu populer. Jika orang tahu sesuatu, tidak bisa dihindari bagi mereka untuk berkumpul dan bergosip. Selain itu, Ran Shu dan Sui HouYu sudah dekat sejak mereka masih kecil, dan Ran Shu menyebutkan bahwa mereka belajar hip-hop bersama.”

“Oh… ”

Setelah gadis itu selesai berbicara, dia tiba-tiba menjadi kesal, “Aku sudah mengatakan banyak hal, dan kamu masih tidak mau memberiku ID WeChatmu?”

Hou Mo bertanya dengan berbisik, “Apa kamu menginginkan milik Sang Xian?”

Gadis itu menjadi bersemangat, “Ya.”

Hou Mo tanpa basa-basi mengirim ID WeChat Sang Xian pada gadis itu, dan gadis-gadis lain di sekitarnya juga menjadi bersemangat.

Setelah semua gadis pergi, Hou Mo menoleh ke Deng YiHeng dan bertanya, “Kau biasanya berbicara tentang gadis-gadis tapi ketika mereka mendekat, kau menjadi diam.”

Deng YiHeng melihat sosok gadis-gadis yang pergi dan menghela napas, “Jangan katakan itu, aku menjadi gugup ketika melihat terlalu banyak gadis.”

“Benar-benar menjanjikan.”

Pada saat ini, ruang terbuka di tengah tiba-tiba menjadi lebih hidup, karena siswa dari kelas lain datang untuk menari. Mereka berasal dari FengHua, dan Hou Mo mengenal anak-anak itu.

Tampaknya mereka tidak suka anak laki-laki dari SMA Lantau mendapat sorotan sehingga mereka datang untuk mencuri perhatian.

Deng YiHeng menatap situasi untuk beberapa saat sebelum berkomentar, “Meskipun aku ingin menutupi mereka, aku harus mengakui bahwa dua pemimpin kelas kita pandai menari, dan tampaknya profesional. Ketiga anak laki-laki itu hanya berguling-guling di tanah dan mengandalkan jungkir balik.”

Hou Mo tersenyum sebagai jawaban, “Itu juga bisa dianggap sebagai gerakan yang sulit dalam hip-hop.”

“Aku punya firasat sebentar lagi wajah mereka akan ditampar. Aku sudah bertarung melawan bocah itu beberapa kali. Dia biasanya berperilaku baik di depan umum, tapi diam-diam adalah orang yang picik.” Deng YiHeng tiba-tiba menjadi seseorang yang paling mengenal Sui HouYu.

Hou Mo tidak menjawab dan terus menonton pertunjukan dengan penuh minat.

Pada saat ini, Sui HouYu meminta DJ untuk memainkan lagu kuno alih-alih yang intens.

Kemudian dia berjalan ke tengah dan menunggu ketukan dimulai sebelum menari. Gerakannya yang menenangkan tidak terlihat setampan hip-hop, tapi riang dan lincah.

Jenis tarian ini tiba-tiba terlihat riang.

Tarian Tiongkok.

Tanpa dididik dasar-dasarnya sejak kecil, akan sulit untuk menari dengan gaya ini.

Mengikuti musik, Sui HouYu mengangkat salah satu kakinya, menyebabkan ledakan seru.

Kakinya seperti pendulum. Setelah dengan lembut berayun ke dalam lingkaran, mereka dengan ringan jatuh sebelum bangkit dan kemudian jatuh lagi. Ada kekuatan di setiap gerakan, dan Sui HouYu mengendalikannya dengan sempurna.

Ringan, seperti kupu-kupu terbang.

Kemampuan untuk mengendalikan dan mengoordinasikan tubuh ini sangat mengagumkan.

Tidak heran tubuh Sui HouYu begitu fleksibel dan ringan. Ternyata, dia telah berlatih menari.

Setelah itu, Sui HouYu meniru apa yang telah dilakukan anak laki-laki sebelumnya dan membuat putaran tangan, tapi versinya lebih lambat. Tubuhnya tampak tanpa tulang dan lembut, dan dia berbalik dengan mudah.

Faktanya, jika tubuh kalian fleksibel dan kalian mengandalkan inersia, kalian dapat melakukan putaran tangan dengan mudah. Perlu cukup banyak latihan.

Tapi cara Sui HouYu melakukannya murni dengan keterampilannya.

Jika kalian masih menantang Sui HouYu saat ini, kalian hanya akan mematahkan paha kalian saat mencoba mengikutinya. Pada saat berikutnya, Sui HouYu mengubah gayanya dan meniru gerakan anak laki-laki Feng Hua dan gerakannya terlihat lebih baik daripada mereka, seperti koreografer profesional.

Sui HouYu hanya perlu melihat gerakan mereka sekali dan dapat dengan mudah menyalinnya. Dia bahkan tampil lebih baik dari mereka.

Jangan mencoba memaksanya, atau kalian tidak akan bisa turun dari panggung dengan mudah.

Ran Shu senang setelah melihat ini, dan berkata sambil tersenyum, “Itu sangat memalukan!”

Anak laki-laki itu turun dengan malu.

Ran Shu dan Sui HouYu turun bersama, tertawa dan terbata-bata di sepanjang jalan.


Penulis memiliki sesuatu untuk dikatakan:

Aku telah bekerja keras untuk menonton dan mempelajari permainan tenis. Tapi kadang-kadang mungkin ada kesenjangan dalam pengetahuan profesional.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments