Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Jeffery Liu


Setelah Hou Mo mendapat cacian seperti itu, seorang temannya langsung menjadi marah, “Yah, bukankah kau tidak tahu malu?”

Banyaknya siswa olahraga di kelas ini membuat mereka percaya diri dalam jumlah dan siap bertarung kapan saja.

Ran Shu bukan orang yang akan mundur dan menjawab dengan marah, “Apa– apa maksudmu?”

Sama arogannya, Ran Shu tidak takut akan hal-hal seperti itu.

Penasihat kelas mengetuk meja. Dia tampak seperti sudah terbiasa dengan kejadian seperti itu dan berbicara dengan nada tenang yang mengejutkan, “Apa kalian pikir aku sudah mati?”

Kelompok siswa olahraga ini jelas takut pada penasihat mereka dan duduk dengan patuh lagi.

Bagaimanapun, orang ini adalah mantan penasihat mereka.

Ran Shu mencibir dan diam-diam memberikan jari tengah kepada orang yang berbicara sebelumnya sambil mengucapkan kalimat provokasi.

Meskipun Yu-ge bukan tandingan bagi seratus lawannya, jika hanya melawan sepuluh orang, maka dia tidak masalah. Dasar kentut, apa kau takut?

Sui HouYu sudah terbiasa dengan tingkah Ran Shu yang seperti ini dan tidak berusaha untuk menghentikannya.

Di mata orang lain, Sui HouYu tampak lebih pemalu dibandingkan dengan Ran Shu.

Beberapa siswa olahraga yang duduk di depan mereka menoleh ke belakang untuk melihat Sui HouYu dan seseorang bergumam, “Apa dia itu Sui HouYu? Bukankah ada yang bilang dia jelek? Kenapa dia terlihat… seperti kacang susu kecil?”

Siswa olahraga lainnya menimpali, “Yah, aku sendiri memiliki wajah yang bisa membuat marah siapa pun.”

Hou Mo terus tersenyum. Dia duduk kembali dan berbicara omong kosong, “Laoshi, saya sudah bersikap baik tapi teman sekelas ini benar-benar memiliki temperamen yang buruk. Saya terluka, ying ying.”

Guru, yang lurus seperti besi dan baja, tidak tahan dengan omong kosongnya dan mencaci maki dengan dingin, “Berhenti bertingkah aneh.”

Hou Mo menghela napas, “Jangan khawatir, saya tidak akan menimbulkan masalah.”

Itu bisa dianggap sebagai memberi wajah kepada guru.

Sepertinya Sui HouYu tidak terlalu luar biasa.

Guru itu juga akrab dengan Hou Mo dan berkomentar, “Kamu akan tetap dianggap sebagai siswa olahraga bahkan jika kamu pergi ke Kelas 10. Tidak perlu datang ke Kelas 17.”

Atau bisa dibilang, Hou Mo adalah dewa dalam belajar.

Kelas 10 adalah bagian dari bintang fakultas sains.

Hou Mo merendahkan suaranya, nada bicaranya yang suram dan lemah itu terdengar di telinganya. “Tidak ada maksud lain. Bahkan jika saya berhasil dalam ujian ini, saya tetap tidak akan mendapatkan beasiswa. Lebih baik tidak membuang-buang tinta.”

Teman-teman Hou Mo tidak tahan lagi. “Da Shixiong, kamu benar-benar memasuki dunia baru.”

Hou Mo menyeringai dan tidak berkomentar lebih lanjut.

Perkenalan diri mereka berlanjut tapi berhenti lagi ketika mencapai seseorang.

Orang yang duduk di sebelah Sang Xian berkata, “Laoshi, Sang Xian tidur.”

Guru itu terlalu malas untuk membangunkannya dan menjawab, “Lanjutkan.”

Setelah para siswa selesai memperkenalkan diri, guru menuliskan namanya di papan tulis: Ou Yang Ge

Nama keluarga majemuk.1Beberapa orang Tionghoa memiliki nama keluarga majemuk, yang berasal dari kombinasi dua karakter, seperti Si Tu, Ou Yang, Nan Gong dll.

Seperti seseorang dari Jianghu.

Namun, itu cukup menarik untuk dipanggil “Ge-ge”.

Ou Yang Ge-laoshi hendak mengatakan sesuatu ketika dia melihat sekelompok orang mendekat.

Dengan seorang guru wanita berjalan di depan, dia membimbing dua mantan direktur Sekolah Fenghua ke ruang kelas dan menunjuk ke Sui HouYu, “Direktur, murid itu dulu adalah salah satu dari muridku. Aku dapat bersaksi bahwa rambutnya keriting secara alami.”

Itu adalah Li-laoshi, seorang wanita cantik dari tipe Onee-san. Dia dulunya adalah penasihat Sui HouYu di SMA Lantau.

Salah satu direktur mendorong kacamatanya, memandang Sui HouYu, dan memutuskan, “Bukankah seharusnya kamu memintanya untuk memotong rambutnya lebih pendek?”

Li-laoshi menghela napas, “Akan lebih baik jika tidak. Dia pernah memotong pendek rambutnya sebelumnya. Itu terlihat sangat jelek; seperti cacing tanah merayap di atas kepalanya.”

Sui HouYu terbatuk kaget setelah mendengar gambaran ini dan tiba-tiba merasa tidak enak.

Ran Shu pingsan setelah mendengar ini, “Ling-jie! Bisakah kamu tidak menggambarkannya?”

Setelah melihat Ran Shu, Li-laoshi memberi tahu Ou Yang Ge-laoshi, “Kamu harus memisahkan Ran Shu dari yang lain, dia cenderung membahayakan banyak orang.”

Ran Shu memprotes dengan keras. Ketika Li-laoshi mengalihkan perhatiannya ke arahnya, dia segera mengangkat tangan di atas kepala dan membuat bentuk hati.

Hou Mo mendengar teman baiknya bergumam, “Rambutnya benar-benar keriting. Awalnya, kupikir itu ditata dengan hati-hati, karena ikal dan poninya tampak ditempatkan dengan sempurna.”

“Minyak rambut,2Hair wax. Wax adalah minyak rambut bertekstur padat yang terbuat dari lilin, sehingga lebih terasa keras dan kaku. bukan?”

“Melihat rambut halus itu, sepertinya itu keriting alami, dan sama sekali tidak dipakaikan minyak rambut.”

“Aku akan mengatakan… Orang yang tampan akan selalu tampan tidak peduli apapun yang terjadi.”

Hou Mo senang mendengarnya.

Ou Yang Ge menyaksikan Li-laoshi pergi sebelum membuka buku catatannya sebagai persiapan untuk berbicara tentang pengumuman lebih lanjut terkait dengan penggabungan sekolah. Di tengah jalan, Li-laoshi kembali, meskipun kali ini dia membawa kepala sekolah dan sekali lagi memberi tahu bahwa rambut Sui HouYu secara alami keriting.

Sui HouYu tampak mati rasa saat dia merasa seperti monyet yang dikunjungi di kebun binatang.

Ketika dia membicarakan semua itu, seorang siswa dari Kelas 10 tiba-tiba datang dan mendekati Li-laoshi, “Laoshi! Mikrofonmu dihidupkan dan terhubung ke stereo kelas kami. Kami mendengar semua yang kamu katakan.”

“Oh, oh, oh, aku akan segera mematikannya.” Li-laoshi buru-buru mematikan mikrofonnya dan menutup pintu.

Ou Yang Ge menghela napas dan melihat kembali ke buku catatannya untuk mengetahui di mana dia terakhir berhenti. Pada saat yang sama, dia dengan santai memberi tahu, “Rambut Si Rambut Kuning Kecil di bagian belakang kelas berwarna kuning alami.”

Hou Mo menekankan, “Laoshi, warna rambutku kuning muda.”

“Apa ada perbedaan?”

Teman Hou Mo berkata, “Jangan mempermalukan Gege. Sebagai seseorang yang tidak punya pacar, bagaimana dia bisa membedakan warna rambut ketika dia bahkan tidak bisa membedakan warna lipstik?”

Ou Yang Ge berdecak sebelum mengalihkan perhatiannya ke arah Sui HouYu. “Sui HouYu, ‘kan?”

Di depannya ada catatan Sui HouYu, yang dia baca dengan cepat.

Setelah mengetahui bahwa Sui HouYu akan menjadi murid di kelasnya, Li-laoshi secara khusus mencari Ou Yang Ge. Dia mendengarkan dengan bingung, saat dia menjelaskan keahlian khusus Sui HouYu. Dia benar-benar dipaksa untuk mendengarkan pelajaran khusus selama sepuluh menit.

Sui HouYu menjawab dengan “Um”.

Ou Yang Ge memberitahunya, “Kamu harus menjadi pengawas kelas.”

“Saya menolak.” Sui Hou Yu menjawab tanpa berpikir.

Dia benar-benar tidak mau dan paling membenci masalah. Dia tidak pernah sekalipun menjadi pengawas kelas sejak kecil.

“Kamu tidak perlu melakukan apa-apa, hanya berjaga-jaga. Jika kamu tidur di kelas, maka seluruh kelas bisa tidur denganmu; tetapi jika kamu tidak tidur, maka tidak ada orang lain yang diizinkan tidur.”

Setelah mengatakan itu, dia kemudian menunjuk ke Ran Shu. “Ran Shu, ‘kan?”

Ran Shu dengan cepat menjawab, “Ya,”

Ou Yang Ge melanjutkan, “Sebagai wakil pengawas kelas, bantu Sui HouYu memarahi siapa pun yang menolak untuk patuh.”

Ran Shu tertegun, lalu dia mengangguk dengan sangat gembira.

Penasihat kelas sedikit gila.

Sui HouYu memiliki kelainan dan energik. Dia tidur tidak lebih dari lima jam dan tidak pernah tidur di siang hari.

Selain itu, untuk membiarkan Ran Shu memarahi orang, dia benar-benar seseorang yang mampu memarahi siapa pun sampai mati.

Ou Yang Ge belum selesai, “Hou Mo, kamu adalah anggota komite belajar.”

Hou Mo menolak untuk menerimanya, “Bukankah itu konyol?”

Ou Yang Ge menjawab, “Kamu bertanggung jawab untuk mengumpulkan pekerjaan rumah siswa olahraga. Jika ada yang gagal lulus, aku akan menyelesaikannya denganmu.”

Para siswa olahraga secara bersamaan meratap. Perlahan-lahan mereka merasa ada sesuatu yang mencurigakan dalam pengaturan Ou Yang Ge, tapi tidak tahu apa tepatnya. Mereka semua menatap Sui HouYu dan Ran Shu untuk mencari jawabannya.

Setelah Ou Yang Ge menyelesaikan pengaturannya, dia memerintahkan, “Nanti, pengawas kelas harus mengumpulkan formulir siswa. Catat ukuran pakaian mereka, dan di kolom terakhir, tulis sekolah terakhir yang mereka hadiri.”

Setelah pengabungan, sekolah akan mengganti seragam sekolah lagi.

Mereka yang dari Lantau akan diberikan  seragam olahraga dan seragam sekolah Fenghua, sedangkan siswa dari Fenghua akan diberikan seragam dari Lantau.

Sui HouYu tidak ingin bekerja, tapi Ran Shu sudah pergi untuk mengambil formulir. Dia sangat bersedia menjadi petugas kelas.

Sui HouYu hanya menyerahkan pekerjaan itu pada Ran Shu.

Dia harus berbicara dengan penasihat kelas dan menemukan kesempatan untuk berhenti menjadi pengawas kelas.

Pada saat ini, ratapan keras terdengar dari kelas sebelah, bahkan beberapa siswa sampai berteriak.

Ou Yang Ge mendengarkan dan kemudian berkata, “Sepertinya mereka sudah diberitahu.”

Ran Shu menjadi penasaran dan bertanya, “Diberitahu ap– apa?”

Ou Yang Ge berpikir sejenak sebelum memperingatkan mereka, “Jangan membuat keributan.”

Hou Mo memandang Ou Yang Ge pada saat itu dan mengerti apa maksudnya.

Meskipun sedikit bingung, dia masih sedikit terbatuk dan berkata, “Jangan menimbulkan masalah.”

Kalimat ini diucapkan pada siswa olahraga yang dikenalnya. Itu bisa dianggap efektif untuk membungkam mereka.

Suasana kelas menjadi tegang.

“Sekolah telah memutuskan bahwa kalian akan menghabiskan lima hari pelatihan militer bersama dengan siswa tahun pertama.” Ou Yang Ge akhirnya berkata.

Bahkan jika mereka sudah siap, mereka masih tidak bisa menahan diri untuk tidak berseru, “Apa-apaan ini?!”

“Kami sudah menyelesaikan pelatihan militer ketika kami masih di tahun pertama, dan sekarang kami akan mengikuti pelatihan militer lagi di tahun kedua kami?”

Setelah akhirnya berhasil menenangkan para siswa dengan susah payah, Ou Yang Ge melanjutkan, “Dalam lima hari pelatihan militer ini, kalian bisa mengambil kesempatan untuk mengenal teman sekelas baru kalian dan menumbuhkan semangat tim. Dibandingkan dengan setengah bulan pelatihan ketika kalian berada di tahun pertama, kali ini akan berbeda karena orang-orang yang akan mengikuti kegiatan ini dengan kalian tidak akan sama.”

Ran Shu sangat cemas sehingga dia berbicara dengan cepat, “Laoshi, tidak masalah apakah saya mengikuti pelatihan dengan mereka atau dengan orang lain, saya tidak ingin mengembangkan apa pun. Pelatihan militer ini tidak masuk akal!”

Hou Mo berada di pihak yang sama dengannya dan menambahkan, “Buang-buang waktu melakukan hal-hal yang tidak perlu ini.”

Ou Yang Ge mengabaikan protes mereka dan langsung memberi tahu Sui HouYu: “Sui HouYu, catat ukuran pakaian mereka dan sekolah akan secara kolektif membagikan kemeja kamuflase dengan lengan sesiku.”

Sui HouYu mengulurkan tangan dan mengambil formulir itu, memotongnya menjadi beberapa bagian3Seperti tidak menghormati! dan melemparkannya ke udara. Potongan-potongan itu berkibar dan jatuh, pemandangan ini begitu menyenangkan kontras dengan suasana tegang di kelas itu.

Para siswa olahraga yang tidak bersilangan dengan Sui HouYu benar-benar mulai bersiul.

Ou Yang Ge menatap para siswa dan tiba-tiba tersenyum.

Ketika dia tersenyum, semua siswa olahraga terdiam.

Ou Yang Ge tiba-tiba berkata, “Aku lupa untuk memperkenalkan diri. Aku seorang guru olahraga yang juga bertanggung jawab atas departemen khusus sekolah. Program pelatihan utama adalah Sanda. Sampai jumpa di Aula Sanda jika kalian memiliki komentar.”

Seorang siswa olahraga berbisik pada Sui HouYu, “Saudaraku, semua guru olahraga di sekolah kami berpartisipasi dalam kompetisi dan memenangkan hadiah. Mereka benar-benar tidak hanya menakutimu.”

Sui HouYu tidak menjawab.

Hou Mo tiba-tiba membuka mulutnya dan memberi tahu Sui HouYu. “Ge-ge masihlah kepala Departemen Pendidikan Moral di sekolah kita. Dia suka duduk di baris terakhir kelas saat dia tidak memiliki jadwal mengajar. Dia kemungkinan akan menjadi teman sebangkumu di masa depan.”

Ran Shu, yang mengira dia telah menduduki tanah harta karun Feng Shui, tiba-tiba terkejut dan melebarkan matanya ke arah Hou Mo.

Bahkan Sui HouYu terkejut sesaat dan menatap Hou Mo dengan heran.

Melihat Ou Yang Ge lagi, mereka sepertinya tidak bercanda.

Guru ini juga tampaknya sangat sulit untuk dihadapi.

Guru mengangkat tangannya dan membagikan formulir lagi. Ran Shu melihat kembali ke arah Sui HouYu sebelum bangkit untuk mengambil formulir dan kembali sambil menghela nafas. Itu dianggap sebagai kompromi.


Catatan Penulis: 

Ada 88 amplop merah acak dalam bab ini.

Ketika aku duduk di kelas tiga SMP, sekolah menerapkan pelatihan militer baru. Sekolah bilang jika kegiatan itu untuk menumbuhkan semangat kesulitan dan berlangsung selama sepuluh hari.

Sekarang aku memikirkannya, aku tidak bisa tidak mengingatnya.


Bab SebelumnyaBab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments