Penerjemah: Jeffery Liu
Proofreader: Keiyuki17


Karena kedua sekolah baru-baru ini digabungkan, dan kampus tempat mereka seharusnya menghadiri kelas dipindahkan, sekolah dibuka beberapa hari lebih awal.

Saat ini, para siswa tidak mengetahui konspirasi yang tengah terjadi ini.

Setelah penggabungan dua sekolah, para siswa akan bergabung bersama.

Siswa sekolah menengah atas tahun ketiga diatur untuk berada di kampus yang terpisah. Mereka harus belajar di tempat SMA Lantau dulu.

Sedangkan siswa SMA tahun pertama dan kedua diatur untuk belajar di kampus SMA Fenghua.

Nama sekolah telah diubah menjadi SMA Fengyu.

Sui HouYu menyeret kopernya menuju Kampus Fenghua. Saat dia berdiri di gerbang sekolah, dia melihat ke arah gedung sekolah, lalu ke ladang jagung tak berujung di sekitarnya, sebelum ekspresinya berangsur-angsur runtuh.

Semak jagung hijau dan dedaunan ramping berdesir tertiup angin dan tumbuh subur di bawah matahari.

Pemandangan hijau cerah ini cocok dengan warna wajah Sui HouYu.

Tempat itu dekat dengan Gang Xiangjia, itulah alasan mengapa Sui HouYu memutuskan untuk tinggal di sana. Dia tidak menyangka bahwa alamat sekolahnya sendiri akan lebih terpencil dari Gang Xiangjia.

Gang Xiangjia dekat dengan gunung dan sungai, sedangkan SMA Fenghua dekat dengan ladang dan perbukitan.

Sepertinya alasan mereka membangun sekolah menengah di sini karena tempatnya yang cukup besar. Bahkan bisa dikatakan bahwa seseorang mungkin bisa tersesat di dalam sekolah, karena sekolah itu memang benar-benar sangat besar. Bahkan ada beberapa bangunan yang dibiarkan kosong karena setelah dibangun tidak tahu akan digunakan untuk apa.

Yah.

Sangat mudah untuk tersesat.

Sekolah itu terlalu besar dan membingungkan.

Sui HouYu hanya bisa berjalan mengikuti kerumunan dan menghibur dirinya sendiri bahwa tahun depan dia pasti akan bisa kembali ke kampus aslinya.

Hari ini adalah hari pertama semester baru. Siswa tidak mengenakan seragam sekolah mereka sehingga jika mereka tidak akrab, mereka tidak bisa membedakan satu sama lain: apakah yang satu adalah siswa sekolah asal atau seseorang dari sekolah lain.

Sui HouYu mengenakan headphone peredam bising berwarna twilight red, dan kepala headphone itu membantu menata rambutnya yang halus supaya tidak berantakan ketika terkena angin. Tapi tetap saja, beberapa gumpalan rambut yang tidak tertutup oleh headphone dengan keras kepala melambai bersama angin.

Para siswa di sekitar Sui HouYu mau tidak mau mencuri pandang padanya. Sepertinya remaja itu sangat menarik perhatian di keramaian.

Sayang sekali pemuda itu tampak jauh dan menatap semua orang dengan mata dingin.

Saat Sui HouYu berjalan di antara kerumunan, dari waktu ke waktu seseorang akan mengenalinya dan akan menyapa, “Yu-ge.”

Orang lain berkata, “Yu-ge, Ran Shu ada di pintu masuk gedung melengkung itu.”

Sui HouYu berjalan menuju gedung yang disebutkan. Ketika dia sudah dekat, dia melihat sekelompok orang yang dikenalnya berkumpul bersama.

Ketika para remaja tiba di lingkungan yang asing, mereka semua ingin memamerkan momentum mereka dan tidak ingin dibandingkan dengan orang lain dari sekolah lain. Anak laki-laki dari berbagai bentuk dan ukuran berkumpul bersama, mencoba yang terbaik untuk membuat diri mereka terlihat arogan.

Para siswa tahun kedua mirip patung pasir seperti itu.

Sui HouYu ingin tertawa.

Ran Shu berbeda dari yang lain.

Dia dengan sedih berjongkok di atas meja. Setelah melihat Sui HouYu, dia tiba-tiba berdiri dan mengeluh, “Sial-sial-sial, siswa akan dibagi menurut nilai mereka.”

Ran Shu, yang merupakan sahabat Sui HouYu, adalah generasi kedua yang kaya, yang suka memamerkan kekayaannya setiap hari.

Dia tidak memiliki kualitas lain kecuali kekayaannya, jadi ini adalah satu-satunya cara dia bisa membuktikan dirinya supaya diakui oleh orang lain.

Belajar adalah kekurangannya; terlalu bodoh bahkan untuk dibandingkan.

Saat Sui HouYu mengunyah permen karetnya, dia tanpa berpikir berkata, “Mungkin mereka takut para siswa akan membentuk kelompok.”

Dengan penggabungan dua sekolah, dan fakta bahwa para siswa cenderung tengah menikmati masa muda mereka dan bersikap kurang ajar; akan mudah bagi mereka untuk membentuk dua kelompok dan mungkin membuat masalah satu sama lain.

Sekolah memutuskan akan lebih baik untuk memisahkan mereka semua, untuk menghindari pengelompokan. Jika mereka semua menjadi teman, maka tidak ada yang akan mencari masalah.

Dengan wajah pahit, Ran Shu bertanya, “Apa-apa yang harus aku lakukan?”

Prestasi akademik Ran Shu dan Sui HouYu sangat bertolak belakang.

Sui HouYu bisa menjadi yang pertama di seluruh sekolah, sementara Ran Shu akan menjadi yang terakhir. Suatu keajaiban bahwa mereka menjadi teman.

Sui HouYu tersenyum pada Ran Shu, “Yakinlah, orang biasa tidak bisa membunuhmu. Jika mereka benar-benar bisa, kamu tidak akan bisa bersembunyi.”

Ran Shu tidak punya pilihan selain menemani Sui HouYu pergi ke kamar asrama mereka; bergumam, “Apa-apa kamu akan melihatnya. Meskipun kelas kita mungkin akan terpisah, asrama kita tidak. Lantai enam dan lima milik sekolah kita, tapi beberapa siswa diberi kamar di lantai bawah. Dan lantai pertama bahkan dekat dengan tempat pembuangan sampah. Benar-benar anjing!”

Kamar Ran Shu dan Sui HouYu berada di lantai enam.

Bagi Sui HouYu, lantainya bukan masalah, tetapi untuk tuan muda Ran Shu, yang merupakan “saudara laki-laki yang lembut”, masalah lantai ini benar-benar menjijikkan dan mudah membuatnya gugup.

Sui HouYu tidak peduli. Saat dia tengah membersihkan kamar, dia mengobrol dengan Ran Shu.

Ran Shu masih berbicara tentang menyewa rumah dengan Sui HouYu, “Keluargaku memiliki banyak rumah, tapi aku tidak menggunakannya saat aku jauh dari rumah.”

“Ibuku tahu aku hilang, jadi dia bertanya pada ibumu. Aku tidak bisa menyembunyikannya lebih lama lagi.”

“Selain itu,” Ran Shu dengan santai duduk di samping, “Kamu hanya pergi ke rumah yang rusak itu pada akhir pekan. Tapi AC di ruangan ini sangat buruk, aku belum merasakan satu embusan udara pun selama setengah hari.”

Hari ini, siswa yang kembali seharusnya pindah ke asrama dan membersihkan lingkungan.

Tak satu pun dari mereka yang melakukan pembersihan, dan tidak ada yang memanggil mereka.

Ketika malam tiba, para siswa yang telah selesai membersihkan, kembali satu demi satu. Ketika mereka melewati kamar Sui HouYu, mereka akan mengetuk, membuka pintu dan berkata, “Yu-ge dan Shu-ge, ujian akan dimulai besok pukul 7:30 pagi. Kalian berdua akan berada di ruang 11. Ada di gedung 2 – yang tertinggi.”

Mereka tidak akrab dengan tempat itu, dan hanya bisa memberikan deskripsi.

Ran Shu melambaikan tangan dan mengangguk, “Te-terima kasih.”

Sui HouYu hanya menjawab dengan gerutuan.

Menurut jumlah siswa, tahun kedua dibagi menjadi 32 kelas.

Kelas 1 sampai 9 untuk departemen seni liberal dan kelas 10 sampai 17 untuk departemen sains. Ada juga 15 kelas internasional; yang diperuntukkan bagi siswa luar biasa dari dua SMA swasta tersebut.

Untuk seni liberal, kelas-1 memiliki prestasi akademik terbaik dan dari kelas-2 memiliki prestasi akademik di bawah kelas-1.

Itu sama untuk kelas sains.

Hanya butuh satu hari untuk penilaian itu selesai, karena mereka hanya harus mengikuti tes untuk mata pelajaran utama. Sekolah dengan cepat menilai tes. Mereka mendengar bahwa para guru bekerja lembur sampai lewat tengah malam sehingga mereka dapat memposting penempatan kelas keesokan paginya.

Ran Shu sudah tahu di kelas mana dia akan masuk sehingga dia tidak bergabung dengan siswa lainnya untuk melihat daftar pembagian kelasnya di pagi hari. Dia langsung pergi ke Kelas 17 dan duduk di kursi paling favoritnya.

Kursi itu berada di dekat jendela kelas, di sudut baris terakhir.

Jika seseorang ingin berjemur di bawah sinar matahari dan tidur, tempat itu adalah tempat dengan Feng shui terbaik untuk berandalan sekolah.

Saat Ran Shu bergoyang-goyang di kursinya, dia melihat sekelompok orang masuk. Orang-orang dalam kelompok itu tinggi dan tertawa bersama.

Bahkan jika mereka berada di kelas 17, mereka masih memiliki sikap yang baik dan berbakat.

Orang-orang itu juga pergi ke baris terakhir dan duduk di empat kursi yang terhubung di tengah. Salah satu anak laki-laki tampan duduk di dekat dengan lorong dan cukup dekat dengan kursi Ran Shu.

Ran Shu melirik bocah itu lalu menyeringai.

Yang lain tampak baik-baik saja dan senyumnya tampak berminyak. Ran Shu takut bocah itu akan memercikkan minyak ke seluruh tubuhnya.

Orang-orang berikut yang datang setelah itu tampak akrab dengan grup itu. Ketika yang lain masuk, mereka saling menyapa. Mereka sangat berisik sehingga Ran Shu memutar matanya dengan marah.

Seseorang berkomentar, “Bukankah Kelas 17 akan ditempati oleh siswa jurusan olahraga?”

SMA Feng Hua dulunya memiliki kelas khusus olahraga dan seni. Kedua kelas ini memiliki banyak siswa berandalan, dan sepertinya mereka semua berkumpul di Kelas 17.

Saat Ran Shu terus mengayunkan kursinya dan menunggu, dia melihat Sui HouYu memasuki ruangan membawa tasnya. Dia tercengang. Matanya tidak meninggalkan Sui HouYu saat dia berjalan ke arahnya, dan bertanya, “Apa-apa kamu mencariku?”

Sui HouYu melemparkan tas sekolahnya ke atas meja di depan Ran Shu dan menjawab, “Tidak bisakah kamu melakukan segalanya sendiri?”

“Tidak, tapi bagaimana denganmu? Kelas tidak akan berubah sampai tahun ketiga!” Ran Shu terlalu khawatir untuk tergagap.

Kegagapan Ran Shu hanya terjadi pada waktu normal. Dia tidak akan gagap ketika dia sedang terburu-buru atau ketika dia bernyanyi.

Menurut Ran Shu, kegagapannya disebabkan karena terlalu takut dengan ayahnya yang keras. Mungkin suatu hari ketika hati kecilnya yang terluka akan sembuh, dia akan kembali seperti semula.

“Bagaimana itu akan berbeda? Ayahmu akan selalu menjadi ayahmu!” Sui HouYu tidak peduli. Setelah duduk, dia melihat orang-orang di sekitarnya.

“Da Shixiong yang tidak mau bertarung” dari beberapa hari yang lalu juga ada di sekolah menengah ini. Dia duduk tidak jauh dari mereka, hanya dipisahkan oleh sebuah lorong antar meja. Pada saat ini, dia meletakkan dagunya di tangan dan menatap mereka dengan penuh minat, bahkan tidak repot-repot menghindari tatapan Sui HouYu.

Ran Shu terlalu senang.

Dia tahu betapa diakuinya Sui HouYu secara akademis. Dia sangat tersentuh sehingga dia melompat dan memeluk pihak lain, enggan melepaskan, “Kamu-kamu ayahku! Biarkan aku mencium ayahku!”

“Enyahlah!”

“Oke,” Ran Shu dengan cerdik melonggarkan cengkeramannya.

Ran Shu benar-benar melepaskan Sui HouYu. Saat dia membantu Sui HouYu memindahkan kursinya, dia melihat seorang kenalan lagi.

Su AnYi masuk.

Peri lain datang ke kelas 17 untuknya.

Ran Shu berteriak dan menangis, “Mama!”

Sui HouYu menampar kepalanya, baru saat itulah dia menyadari bahwa dia memanggilnya dengan gelar yang salah dan mengubah kata-katanya, “Kakak tersayang.”

Su AnYi tidak menanggapi dan duduk di depan Sui HouYu.

Ran Shu memikirkannya, lalu memutuskan untuk tidak menjadi teman sebangku Sui HouYu dan mengambil tasnya untuk duduk di sebelah Su AnYi.

Dia tahu apa yang salah dengan Sui HouYu jadi dia membiarkannya dan duduk di sebelah si cantik.

Hou Mo melihat Su AnYi berjalan melewatinya dan langsung merasakan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Ketika dia berbalik, dia melihat teman-temannya menatap lurus.

Ini adalah masalah umum yang dihadapi siswa olahraga – hanya ada beberapa gadis di kelas mereka, dan bahkan jika ada, mereka lebih maskulin.

Dia tidak punya pilihan selain menutupi wajahnya karena takut teman-temannya akan melakukan sesuatu yang memalukan. Untungnya, mereka baru saja melihat keindahan dan belum melakukan apa-apa.

Siswa yang tersisa memasuki ruangan satu per satu. Hou Mo merasa bosan dan bermain tenis dengan barang-barang di atas mejanya. Dia mendongak ketika dia mendengar teman-temannya menyapa para pendatang baru dan melihat Sang Xian masuk.

Hou Mo menatap Sang Xian sampai giginya mulai sakit.

Benar-benar seperti hantu gentayangan.

“Kenapa kamu di sini?” Hou Mo bertanya pada Sang Xian, nadanya tidak senang.

Sang Xian mendengus, “Oh, karena aku yakin kamu akan ada di sini.”

Hou Mo segera mengutuk, “Persetan.”

Wali kelas baru datang saat kelas hampir penuh.

Melihat gurunya mendekat dengan cepat, anak laki-laki di baris terakhir tiba-tiba meratap, “Tidak!”

“Kenapa kalian begitu kesal?”

“Kami menginginkan seorang wali kelas wanita.”

Wali kelas, yang dipanggil Gege, tampak berusia awal tiga puluhan. Rambutnya setengah panjang, dan ada janggut di dagunya. Secara keseluruhan, dia terlihat sedikit ceroboh.

Dia dengan malas melihat mereka semua, dan berkata, “Kalian pikir aku juga ingin melihat kalian?”

Gege memilah-milah daftar siswa kelas, lalu menunjuk ke satu baris, “Perkenalan diri akan dimulai dari sana.”

Mereka semua enggan berbicara.

Yang pertama memperkenalkan diri adalah dari kolom Sui HouYu. Kemudian mereka semua akan bergiliran dalam memperkenalkan diri.

Su AnYi berdiri dan dengan dingin memperkenalkan dirinya, “Namaku Su AnYi.”

Kemudian dia duduk.

Gege-laoshi menatapnya dan bertanya, “Tidak ada yang lain?”

Ran Shu menjawabnya, “Lao-laoshi, dia tidak suka bicara.”

“Kalau begitu kamu selanjutnya.”

Ran Shu segera berdiri dan mulai memperkenalkan dirinya, “Namaku Ran Shu. Aku dulu dari S-SMP Lantau. Aku suka menari dan menyanyi hip-hop…”

Sui HouYu mendongak saat Ran Shu memperkenalkan dirinya, tetapi mengerutkan kening ketika dia melihat sekeliling. Seperti yang diharapkan, semua orang tampak seperti mengejek Ran Shu.

Dia datang ke sini karena Ran Shu.

Ran Shu adalah orang yang sangat temperamental, tetapi dia memiliki hutang yang harus dibayar. Dia gagap tapi pekerja keras.

Ran Shu tidak punya rencana untuk mengubah apa pun dan hidup cukup nyaman.

Tapi orang-orang di sekitarnya selalu mengejeknya karena cara bicaranya yang gagap, dan itu selalu membuat Sui HouYu marah.

Sui HouYu selalu munafik.

Dia bisa menggertak dan menertawakan Ran Shu, tetapi yang lain tidak diizinkan melakukannya.

Dia secara khusus datang ke Kelas 17 karena dia takut Ran Shu akan diganggu, jadi dia senang bisa melindunginya.

Ketika Sui HouYu menoleh, dia melihat Hou Mo, yang berada di seberang lorong darinya, bertukar pandang dengan teman-temannya sebelum sudut bibirnya terangkat menjadi tawa. Tampaknya yang lain telah memperhatikan Sui HouYu melihat dan bertemu dengan tatapannya.

Sui HouYu memandangnya dengan jijik.

Hou Mo terkejut. Mungkinkah bisikan mereka terdengar?

Temannya pernah menyebutkan bahwa homonim SMA Lantau itu seperti cinta dan hasrat.

Ketika Ran Shu memperkenalkan dirinya dan menyebut Lantau, itu benar-benar terdengar seperti cinta dan hasrat. Beberapa anak laki-laki saling memandang dan berbagi senyum tersembunyi.

Sebelum dia bisa menyembunyikan senyumnya, Sui HouYu memelototinya.

Hou Mo segera menarik senyumannya.

Saat gilirannya untuk memperkenalkan diri, Sui HouYu berdiri.

Beberapa gadis di kelas sudah memperhatikannya sejak awal, tetapi mereka malu dan tidak berani menatapnya.

Sekarang ketika dia memperkenalkan dirinya, gadis-gadis itu akhirnya berani menatapnya dan diam-diam merasa bersemangat.

Sui HouYu merendahkan suaranya, “Namaku Sui HouYu. Aku memiliki temperamen yang buruk. Aku sakit jadi jangan main-main denganku.”

Setelah memperkenalkan dirinya, dia kembali duduk.

Hou Mo menatap Sui HouYu dan tidak bisa menahan diri untuk tidak mengangkat alis.

Ketika giliran Hou Mo, dia perlahan berdiri dan tersenyum, “Halo semuanya, Namaku Hou Mo. Aku memiliki temperamen yang sangat baik jadi jangan ragu untuk memprovokasiku. Aku tidak sakit.”

Kalimat ini membuat Ran Shu melihat kembali ke Hou Mo dan mengutuk, “Persetan …”

Kenapa pria ini begitu mengesalkan? Apakah itu disengaja?

Sui HouYu menatap Hou Mo dengan tatapan yang begitu buruk.

Hou Mo terus tersenyum dan tampak murah hati.

Pada saat ini, guru memandang Hou Mo dan berkata, “Apa terjadi sesuatu antara kalian berdua? Kenapa kalian tidak menyelesaikan ini sekarang? Ingin bertarung?”

Guru itu juga sangat sesuatu ketika dia menanyakan itu dengan suara acuh tak acuh.

Hou Mo terus tersenyum, “Bagaimana mungkin? Aku yakin aku bisa bergaul dengan baik dengan teman sekelas baruku, ‘kan?”

Hou Mo berkata dan mengulurkan tangan ke arah Sui HouYu.

Sui HouYu juga mengulurkan tangan tetapi hanya untuk menampar Hou Mo, “Aku tidak bisa, enyahlah.”


Catatan Penulis:

Hou Mo: Berhasil menarik perhatian Istri.

Sui HouYu: Kenapa pemuda ini sangat menyebalkan?


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments