Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Hari ini adalah hari kerja, tapi jalan-jalan di Kota K kosong.

Hanya Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Polusi yang ramai dikunjungi orang.

Hari ini adalah hari ketiga lockdown.

Banyak keluarga berpengaruh di Kota K mulai pindah secara diam-diam.

Mereka tidak akan membuat keributan besar dan hanya akan pergi ke Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Polusi di bawah pengawalan tentara.

Setelah menjalani pengujian yang cukup ketat, orang-orang ini diperbolehkan naik pesawat dan meninggalkan kota yang genting ini.

Secara alami, demi keamanan, mereka akan berhenti di pulau tak berpenghuni terlebih dahulu. Setelah periode berbahaya berakhir, mereka bisa kembali ke daratan.

Pada saat yang sama, para peneliti ilmiah yang penting di kota juga berada dalam daftar orang-orang yang diterima, selain anak-anak para martir.

Di dalam kota besar dengan jutaan penduduk ini, pada akhirnya, hanya ada kurang dari 500 orang yang datang ke pusat untuk melakukan pengujian apakah mereka diperbolehkan untuk meninggalkan kota lebih dulu.

Lin Sinan berdiri dan tengah merokok di samping jeep sambil menjaga antrian.

Banyak anggota staf mengenakan pakaian pelindung yang begitu tertutup, tapi dia mengenakan pakaian yang tidak jauh berbeda dari pakaiannya yang biasa.

Lin Sinan tidak takut pada polusi. Karena pada dasarnya, dirinya juga adalah sumber polusi yang bisa bergerak.

Alisnya berkerut, sisa rokok berserakan di lantai dekat kakinya.

Rokok di tangan Lin Sinan bukanlah rokok biasa, melainkan juga adalah obat penenang rasa tembakau.

Seorang pemeriksa dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Polusi berjalan mendekat, “Pemimpin Skuadron Lin, kamu harus kurangi merokok.”

Obat penenang ini memiliki efek samping.

“Aku tidak bisa berhenti. Aku benar-benar bodoh.” Lin Sinan memegangi kepalanya dengan kesal dan berjongkok di tempat, mengoceh seperti kakak ipar perempuan yang cerewet, “Aku hanya tahu bahwa telur ikan parasit yang menempel pada tubuh manusia tidak akan mencemari dua kali. Aku tidak menyangka itu berkembang hanya dalam beberapa hari.”

“Kita juga belum mampu memulihkan sumber polusi. Kesombonganku menyebabkan konsekuensi seperti itu. Aku harus mendengarkan anak laki-laki itu Ah-Bai, aku pasti tidak mencoba menyelamatkannya. Tapi orang tuanya sudah pergi, dan hanya ada dia yang tersisa. Bagaimana aku tidak bisa menyelamatkannya?”

“Jika parasit tidak dikendalikan di Kota K…”

Lin Sinan menutupi wajahnya dengan tangannya dan berbisik, “Akulah orang berdosa yang membunuh jutaan orang ini.”

Mereka telah bekerja sangat keras.

Untuk mengendalikan polusi, para Yang Tercerahkan mati di seluruh dunia setiap hari. Entah ditelan sampai mati tanpa meninggalkan mayat utuh atau akhirnya menjadi Polutan itu sendiri.

Semakin mereka melawan Polutan, semakin lemah mereka.

Tingkat peningkatan Yang Tercerahkan jauh di belakang pertumbuhan dan penyebaran sumber polusi.

Dia tidak tahu apa yang akan terjadi ketika keseimbangan genting ini akan rusak.
Manusia tidak pernah menang dalam perang melawan Polutan.


Karena pasokan air terputus, jelas ada lebih banyak suara tembakan di malam hari.

Tidak tahu apakah itu ilusi, Lu Yan merasa pendengarannya menjadi lebih tajam.

Karena itu, tanpa penyumbat telinga, sulit baginya untuk tertidur di malam hari.

Balai Kota mengatur staf untuk melakukan pengujian polusi dari pintu ke pintu. Semua pasien yang terkontaminasi akan dibawa pergi secara seragam.

Dia mendengar bahwa mereka akan menerima perawatan. Daripada itu, mungkin juga untuk kremasi.

Pada hari keempat lockdown, Lu Yan menemukan bahwa tidak ada cara untuk mengirim pesan ke dunia luar. Sinyal tampaknya terbatas di dalam kota.

Lu Yan mencoba menelepon rekannya dan masih bisa tersambung. Namun, ketika dia menelepon direktur, hanya akan ada nada pemberitahuan “Telepon lagi nanti.”

Dia melihat grup WeChat, dan tidak ada banyak diskusi tentang masalah ini. Dia tidak tahu apakah beritanya ditekan atau semua orang hanya tidak menyadarinya sama sekali.

Dibandingkan dengan ketidakmampuan untuk melakukan panggilan telepon, pesan lain di grup WeChat utama di Kota K secara signifikan lebih menarik perhatian. Ini adalah tangkapan layar dari kiriman dari Moment.1 Ini adalah fungsi jejaring sosial WeChat, mirip dengan beranda Facebook.

“Selamatkan aku! Pacarku berperilaku dan terlihat seperti katak. Apa yang sedang terjadi?! Aku akan hancur. Dia sekarang di luar pintu! Tolong bantu aku!”

Foto yang diposting tampaknya diambil terburu-buru, jadi agak kabur.

Dalam foto, seorang pria sedang berjongkok di tanah dalam postur seperti katak, matanya hampir seperti terjepit dari rongganya dengan hanya beberapa pembuluh darah merah yang menggantung di ujungnya, yang membuatnya tidak akan jatuh. Kulit pria itu juga tertutup lapisan air yang aneh.

Ada senyum aneh di wajahnya. Mulutnya terbelah seolah-olah dia akan menjulurkan lidahnya.

Ada banyak orang yang melihatnya merasa kulit kepala mereka mati rasa.

Dapat disimpulkan bahwa gadis itu tidak bisa lagi diselamatkan.

Lu Yan merinding melihat ini.

Berbeda dari anggapan banyak orang yang merasa jika ini hanya kisah aneh, Lu Yan berpikir bahwa ini 80% nyata.

[Polutan tingkat-F di bagian bawah rantai makanan bukanlah apa-apa. Itu bukan manusia lagi, tidak ada yang aneh tentang itu.]

[Kamu bisa membedah satu jika kamu memiliki kesempatan. Benda ini menjijikkan, tapi… dagingnya sebenarnya enak.]

[Ngomong-ngomong, katak jelek ini punya ciri lain. Ia suka memakan daging angsa.]

Lu Yan merasa jika dia hanya mengerti setengah dari apa yang dimaksud Sistem.

Dia merebus semangkuk mie instan dengan air mineral sambil mencoba menekan alarmnya. Dia juga memecahkan telur untuk dirinya sendiri secara sepintas.

Meski telur bisa disimpan di lemari es, sebaiknya jangan disimpan terlalu lama. Yang terbaik adalah menghabiskannya lebih dulu.


Karena pemadaman air, saudara manajemen properti mulai mengirimkan air setiap pagi pukul 9 pagi.

Ia membawa kotak kecil yang terdiri dari 12 botol per rumah tangga. Air dialokasikan oleh Balai Kota dan warga tidak perlu membayar untuk itu. Air itu akan ditempatkan langsung di ambang pintu dan menunggu penghuni untuk mengambilnya sendiri.

Itu hanya cukup untuk satu keluarga mencuci beras dan menyiram toilet. Namun, jika seseorang ingin mandi, mereka hanya bisa menahannya.

Lu Yan tidak mengambilnya tepat waktu pada beberapa kesempatan. Ketika dia membuka pintu, dia menemukan bahwa ada banyak air miliknya sudah diambil seseorang.

Namun, meskipun seseorang mengambil airnya, orang itu meninggalkan uang seribu yuan. Sebotol air hanya seharga dua yuan. Jika melihatnya seperti ini, Lu Yan mendapatkan uang.

Meskipun pada saat ini, air lebih berharga daripada uang.

Lu Yan berpikir sejenak dan menyimpan uangnya. Orang tersebut membeli air dengan harga tinggi, mungkin karena tidak punya pilihan lain.

Bagaimanapun, dia tinggal sendirian dan menggunakan sedikit air. Selain itu, dia pergi ke supermarket untuk membeli banyak barang sebelumnya, dia tidak kekurangan air.

Hanya saja… hubungannya dengan tetangganya biasanya baik. Alih-alih menyelinap ke sini, masalah ini bisa dinegosiasikan.

Keesokan harinya, Lu Yan secara khusus memindahkan bangku, duduk di dekat pintu, dan membuka lubang intipnya.

Dia memegang buku “Setelah Kepunahan Manusia” di tangannya, dan setelah beberapa saat membacanya, dia melihat ke layar monitor.

Pukul 09.30 pagi, saudara pengelola properti menaruh air di depan pintu rumahnya.

Sepuluh menit kemudian, pintu diagonal di seberang terbuka dengan pelan, dan seorang pria diam-diam mengintip dengan hanya kepalanya yang terlihat.

Dia adalah anak kaya generasi kedua yang tinggal di seberang Lu Yan.

Lu Yan memiliki sedikit kesan tentang dia. Anak kaya generasi kedua ini adalah teman sekolahnya, meskipun mereka tidak berada di jurusan yang sama. Namun, ia juga mengambil Kimia dan Biologi. Sayangnya, dia tidak belajar dengan baik dan sering datang kepadanya dengan banyak pertanyaan bodoh ketika ujian akhir hampir tiba.

Pemanas di rumahnya jelas-jelas dinyalakan, tapi anak kecil kaya itu memakai topi tebal.

Topinya agak terlalu besar, hampir menutupi hidungnya.

Lu Yan memegang dagunya, menyaksikan anak kaya generasi kedua berjalan ke pintunya, buru-buru mengambil setengah dari air mineralnya, dan meninggalkan seribu yuan.

Anak kaya generasi kedua juga hidup sendiri. Masuk akal bahwa seharusnya dia tidak kekurangan air untuk minum.

Lu Yan menjeda pemantauan, memperbesar, dan mengambil tangkapan layar.

Dia tidak tahu apakah itu hanya ilusi, tangan anak kaya generasi kedua itu terlalu panjang dan ramping. Lu Yan mengulurkan tangannya dan membandingkannya, jari-jari berselaput pihak lain jelas lebih besar dari biasanya … dan itu hampir tembus pandang, pembuluh darah di bawahnya bisa terlihat.

Dari kelihatannya, tanda-tanda ini mirip dengan orang yang terkontaminasi parasit telur ikan dan juga akan mengalami dehidrasi.

Masuk akal bagi Lu Yan untuk melaporkannya kepada pihak berwenang sekarang.

Namun, penampilan anak kaya generasi kedua saat ini jauh dari gambaran.

Selain itu, ia juga sedikit penasaran dengan proses distorsi Polutan.

Lu Yan bertanya pada Sistem, “Dalam keadaan normal, apa aku bisa mengalahkan Polutan Kelas F?”

Sistem berkata, [Peluangnya 50-50. Lagi pula, kamu juga seorang Yang Tercerahkan di bagian bawah rantai makanan. Meskipun demikian, Polutan ini juga bisa dibunuh dengan serangan fisik biasa.]

Dengan ini, Lu Yan menyerah untuk menelepon. Dia mengeluarkan busur panahnya2 dari dasar tempat tidur dan melatih kemampuan memanahnya sepanjang sore.


Hari ketujuh lockdown.

Senja.

Lu Yan tidak memiliki banyak kegiatan rekreasi. Hobinya yang biasa adalah berenang, memanah, dan membaca. Saat ini, dia tidak bisa berenang dan lelah memanah di rumah, oleh karena itu, dia membaca buku.

Untungnya, dia memasang rak buku di empat dinding kamar tidurnya dan mengaturnya berdasarkan kategori. Setidaknya ada dua ribu buku yang cukup untuk dibaca sampai akhir zaman.

Lu Yan menutup bukunya, menggosok alis astringennya, dan pergi tidur.

Namun, kali ini, dia tidak tidur nyenyak.
Karena dari arah pintu, terdengar suara yang sangat samar dari … kunci yang dibobol.

Lu Yan melihat jam alarm di samping tempat tidur.

Saat itu pukul tiga pagi.


Di tengah malam, Kota K sangat sunyi. Sejak perintah lockdown dikeluarkan, aktivitas malam hari semua orang menjadi bermain dengan ponsel mereka.

Oleh karena itu, suara bel pintu yang menolak untuk berhenti berdering tampak sangat menakutkan.

Dia mengambil busur majemuk dan menyembunyikan belati militer yang dia beli sebelumnya di bawah pakaiannya, yang memberinya sedikit keberanian.

Lampu di koridor redup, berkedip-kedip seperti ada kontak listrik yang buruk.

Lu Yan dengan ringan berjalan ke pintu, lalu menyalakan monitor lubang intip pintar di depan pintu.

Seseorang muncul di layar.

Dari pakaiannya, dia adalah anak kaya generasi kedua yang hidup berseberangan dengan Lu Yan. Samar-samar dia ingat bahwa namanya adalah Zhou Kaiwen.

Seluruh kulit Zhou Kaiwen tampak seperti keriput oleh air, dan seluruh tubuhnya tampak hijau seperti lumut.

Matanya tumpul, dan sebagian besar bola matanya terbuka ke udara, seolah akan jatuh dari rongganya.

Jari-jari ramping Zhou Kaiwen dengan cemas menekan bel pintu, lendir bening menetes di sela-sela jarinya.

[Oh tidak. Katak. Katak itu datang untuk memakan daging angsa.]3 Katak ingin makan daging angsa” adalah pepatah Cina di mana katak mengacu pada seseorang yang tidak memiliki pengetahuan diri tetapi masih berusaha untuk mendapatkan seseorang yang tidak terjangkau atau melampaui batas mereka — daging angsa. Nada bicara Sistem yang terdengar begitu riang muncul di kepalanya.

Lu Yan membatalkan rencananya untuk membuka pintu. Katan humanoid besar ini terlalu jelek sampai-sampai agak menjijikkan.

Namun demikian, katak besar itu jelas tidak berniat untuk membiarkan Lu Yan pergi.

Ujung hidung Zhou Kaiwen bergerak, dan pupilnya yang lamban langsung berubah menjadi garis vertikal.

“Senior,4 Xuezhang (学长) mengacu pada teman sekolah pria yang lebih tua. Itu setara dengan “Senpai” dalam bahasa Jepang. aku menyukaimu. Kamu tahu, ‘kan?” Ada sedikit kegembiraan dalam nada suara Zhou Kaiwen, “Aku tahu kamu juga menyukaiku, kamu hanya lebih pendiam. Aku sangat kaya jadi normal bagimu untuk menyukaiku. Ayahku pasti mengatakan sesuatu padamu yang membuatmu menghindariku. Tapi sekarang, aku sudah memikirkan cara untuk membuat kita tetap bersama selamanya.”

Detik berikutnya, dia dengan cepat menjulurkan lidahnya.

Seekor katak berburu menggunakan lidahnya yang panjang dan fleksibel dengan ujung bercabang.

Sekarang, lidah yang sama bergerak ke udara dalam lengkungan yang aneh dan kemudian tenggelam ke dalam silinder kunci.

Pada saat itu, Lu Yan sedikit menyesal karena dia tidak memasang tabung elektroda di kuncinya. Tentu saja, dia tidak bisa disalahkan untuk itu. Sebagian besar pengalamannya membatasi imajinasinya dan dia tidak pernah menyangka bahwa dia akan membutuhkan hal seperti itu.

Jika seseorang mengatakan kepadanya di masa lalu bahwa seseorang dapat membobol kunci dengan lidahnya, dia akan memberi tahu orang itu bahwa departemen psikiatri berada di luar pintu, di sebelah kanan.

Lu Yan diam-diam mengangkat busurnya.

Setelah beberapa menit, terdengar suara “klik” lembut, dan pintu terbuka sedikit.

Cahaya dari luar menerobos masuk, dan Lu Yan mendengar suara detak jantungnya yang tidak terlalu intens.

Zhou Kaiwen mencengkeram pintu dengan tangannya yang berselaput dan dengan lembut bertanya, “Senior, kamu jelas ada di rumah … Kenapa kamu tidak membuka pintu?”

Kesadaran Lu Yan jatuh ke dalam ketegangan tinggi.

Dia berdiri di belakang kabinet, sudut yang memungkinkan dia untuk menghindar segera setelah menembak.

Lu Yan tidak menjawab, begitu dia mengendurkan jari-jarinya, panahnya melesat dengan ketepatan yang tak tertandingi di leher orang yang baru saja masuk.

Jika itu orang normal, panah tajam ini cukup untuk menembus seseorang. Namun, ketika menembak leher Zhou Kaiwen, hanya kepala anak panah yang berhasil menembus.

Bau busuk darah menyembur keluar. Pria Katak5 Ini sebenarnya adalah permainan kata-kata karena qing wa (青蛙) adalah bahasa gaul untuk ‘pria jelek.’ meringis kesakitan, matanya melotot dan memuntahkan aliran cairan kuning.

Luka yang disebabkan oleh panah itu tidak fatal, tapi jelas membuat monster itu semakin marah.

Ia melompat ke depan, kepalanya hampir membentur langit-langit. Baik jarak dan kecepatannya benar-benar di luar batas manusia.

Itu terlalu cepat.

Sampai-sampai Lu Yan secara tidak sadar memilih untuk patuh ketika dia mendengar suara Sistem.

[Berguling.]

Lu Yan berguling-guling di lantai dan meraih belati militer di sakunya, tapi dengan cepat melepaskannya lagi.

Ini tidak akan berhasil. Setelah mencobanya dengan busur majemuk, dia menyadari bahwa sulit bagi senjata tempur jarak dekat biasa untuk menimbulkan kerusakan yang melumpuhkan pada Zhou Kaiwen. Dia bisa menyodok matanya, tetapi karena kesenjangan kekuatan antara keduanya terlalu besar, Lu Yan mungkin hanya memiliki satu kesempatan untuk mencoba.

Zhou Kaiwen mendarat dengan berat di lantai dengan keempat kakinya, dan air liurnya menetes dari mulutnya ke lantai, menciptakan lapisan busa.

[Kamu harus senang karena makhluk itu tidak mengeluarkan banyak jus lambung yang sebanding dengan asam sulfat.]

[Kelemahannya adalah perutnya. Kamu sudah membedah banyak katak saat kamu belajar kedokteran, Kamu tahu bagaimana melakukannya, ‘kan?]

Penglihatan Lu Yan menajam.

Dia tidak pandai bertarung, tapi keinginan untuk bertahan hidup dalam menghadapi bahaya membuatnya sangat waspada.

[Mundur.]

[Ke kiri, tusukan terbalik. Lari.]

Stamina Lu Yan dianggap cukup baik. Lagi pula, setiap kali perawat tidak segera datang, dia akan mengambil inisiatif untuk membawa pasien dengan tandu. Meskipun demikian, staminanya benar-benar tidak memadai di depan Zhou Kaiwen, yang telah berubah menjadi Polutan.

Dia dilempar ke lantai.

Zhou Kaiwen meraih lehernya, tampak bingung, “Kenapa kamu tidak takut?”

Manusia yang mati dalam ketakutan adalah makanan paling enak bagi para Polutan.

Namun, ekspresi Lu Yan sangat tenang.
Bagaimanapun, ini tidak penting.

Tangan Zhou Kaiwen bergerak ke atas, jari-jarinya yang ramping membelai kelopak mata Lu Yan, dan senyumnya hampir membelah wajahnya hingga ke pangkal telinganya, “Ayo kita mulai dengan matanya, oke? Senior, kamu tidak tahu betapa indahnya matamu.”

Dia membuka mulutnya dan menjulurkan lidahnya yang panjang dan menjijikkan.

Lu Yan sedang menunggu kesempatan ini.

Kegilaan muncul di wajahnya yang tenang, tapi tangannya tetap stabil.

Ketika Lu Yan pertama kali mengambil pisau bedah, gurunya memujinya dan berkata bahwa dia dilahirkan untuk profesi ini.

Namun, bukan hanya dokter yang bisa memegang pisau dengan mantap, tetapi juga tukang daging.

Lidah amis Zhou Kaiwen hanya berjarak satu inci dari mata Lu Yan.

Ketika peta dibuka, belati terungkap.6 Niat tersembunyi terungkap pada akhirnya.

Bilahnya menusuk jauh ke perut lawan.

Darah merah menyembur keluar dan mengalir ke seluruh wajah Lu Yan.

Pertarungan telah berakhir. Katak yang telah dirobek pada dasarnya tidak berdaya, dan Lu Yan, yang takut bahwa makhluk itu tidak mati, naik dan menikam beberapa kali lagi.


Pada saat dia keluar dari kamar mandi, Polutan yang tergeletak di tanah sudah dingin.

Lu Yan mengambil pel dan mulai membersihkan lantai. Darahnya agak sulit dibersihkan, tapi untungnya dia sudah bersiap. Dengan air garam ringan dan larutan kalium iodida 10%, lantai segera menjadi halus dan bersih seperti baru.


Catatan Penulis:

Dokter Lu, kenapa kamu begitu mahir menghancurkan mayat?

7 catpanicking.jpg

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments