Penerjemah: Jeffery Liu


Peringatan dari Penerjemah: Bab ini menyebutkan (tidak secara eksplisit–tidak juga menunjukkan adegan berdarah) adegan bunuh diri, jadi berhati-hatilah. Bagi yang mungkin terpicu, dimohon berhati-hati dan selalu ingat jika ini adalah fiksi dan kamu bisa mengklik tombol kembali. Semua orang, siapkan tisu, seperti biasa.


149.

Aku mulai mempertimbangkan kemungkinan terjadinya kekerasan dalam rumah tangga. Selama periode gelembung cinta1, dia tidak akan memukulku, tetapi biasanya, semakin lama kamu dekat dengan orang-orang, ada semakin banyak sisi diri mereka yang sebenarnya akan terungkap. Setelah waktu berlalu cukup lama, mustahil untuk berpura-pura bersikap begitu baik lagi.


150.

Aku pikir Xue Yaozu mungkin bukan tipe orang seperti itu.

Tapi aku tidak bisa membuat pikiranku sendiri berhenti memikirkan kemungkinan itu.

Xue Yaozu bertanya padaku, “A-apa y-yang. Kamu pikirkan?”

Aku tidak mengatakan apa-apa.

Dia berkata, “K-kamu. Bisa memberitahuku a-apa pun. Y-yang kamu pikirkan.”

Aku berkata, “Tidak ada.”


151.

Setelah kami pulang, kakak laki-lakiku mengirimiku pesan, yang isinya berbunyi: Kalau kamu terus membuat keributan, jangan pernah kembali ke sini lagi.

Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan masalah ini padanya.

Aku tidak mau mengakui kalau aku sakit, dan dia sendiri bahkan tidak mau mengakuinya. Dia hanya berpikir bahwa fase pemberontakanku telah dimulai. Terkadang, aku juga akan berpikir bahwa aku sudah memasuki fase pemberontakanku, atau mungkin ini adalah sindrom chuunibyou2.

Ketika aku memikirkan hal ini, aku ingin membatalkan janji temuku dengan dokter sekali lagi. Aku mencari beberapa postingan di forum daring dan beberapa orang mengatakan bahwa efek samping dari obatnya cukup serius. Mereka berkata jika obat itu buruk untuk hati, dan akan menyebabkan berat badan orang yang mengkonsumsinya bertambah. Juga, mereka mengatakan bahwa prinsip dasar pengobatan ini adalah memperlambat proses berpikir pasien, dan itulah sebabnya orang tersebut akan menjadi mudah mengantuk, lesu dan tidak dapat berpikir dengan benar.

Meskipun aku tidak memiliki hal-hal yang sangat mendesak untuk dipikirkan, aku masih tidak mau menjadi idiot.

Bodoh atau gila, inilah pertanyaan yang paling penting.

Bunuh saja aku sekalian! Kenapa kamu bahkan membiarkan aku dilahirkan? Ketika begitu aku lahir, kamu hanya menyakitiku! Apa yang salah denganmu?!

Aku ingin mengumpat (sampai ke neraka tertinggi).


152.

Tapi aku tidak punya nyali untuk membatalkan janji itu. Xue Yaozu selalu menepati janjinya. Aku tidak ingin buang air kecil di tempat tidur.


153.

Memikirkannya baik-baik3, aku seperti ingin membatalkannya dengan sengaja sekarang.


154.

Tidaktidaktidaktidaktidaktidak, harus kembali normal harus kembali normal.


155.

Xue Yaozu bertanya, “Apa kamu sedang. Berakting di film bisu? E-ekspresimu. Sangat. D-dramatis.”

Aku menjawab, “Aku sedang memikirkan pertanyaan yang sangat serius, menurutmu mana yang lebih baik, balkon atau dapur4?”

“Ayo. Makan, setelahnya aku. H-harus. M-mengurus sesuatu, j-jadi. Aku akan pergi keluar. K-kamu istirahatlah. Bangun pagi.”

Aku bertanya, “Mengurus apa?”

Dia menjawab, “Masalah p-perusahaan.”

Jenis perusahaan macam apa yang harus diurus di tengah malam? Alasan.

“Sungguh. Ada yang. H-harus aku lakukan. Aku mendapat. Telepon.”

Aku bertanya kepadanya seperti apa situasinya. Dia ragu-ragu, lalu berkata, “S-sesuatu terjadi. dengan. Seorang pekerja.”

Aku langsung berubah serius dan bertanya, “Apa yang terjadi? Kamu terlambat membayar gaji dan tidak memberikannya?”

“Tidak, bukan itu. Jangan khawatir. Tentang itu.”

Dengan cemas aku berkata, “Jangan simpan gaji pekerjamu, pekerja itu bisa saja datang dan mencoba membunuhmu dan kemudian dirinya sendiri.”

Dia berkata, “Tenanglah.”

Aku tidak bisa tenang! Bagaimana kalau orang yang dia singgung datang dan malah menghajarku karena orang itu tidak bisa mengalahkannya?!

Aku terlalu malu untuk mengatakannya keras-keras, aku hanya bisa menasihatinya berkali-kali untuk jangan ceroboh menyinggung orang lain dan memasuki sisi buruk orang-orang.


156.

Ketika Xue Yaozu selesai makan, dia langsung pergi. Setelah aku selesai mencuci piring dan mengepel lantai, aku merasa semakin gelisah, jadi aku memutuskan untuk diam-diam pergi ke perusahaannya untuk memeriksanya sendiri.


157.

Ketika aku pergi ke perusahaannya, keberadaanku langsung dikenali oleh staf. Jadi bahkan sebelum aku sempat mengatakan sesuatu, aku langsung diseret ke kantor Xue Yaozu.

Semua orang menatapku, jadi aku tersenyum dengan malu-malu.

Xue Yaozu tidak punya waktu untuk berurusan denganku jadi dia menyuruhku duduk di samping dan memintaku melakukan apa pun yang aku inginkan. Dia terus mendiskusikan masalah perusahaan dengan yang lain.

Ternyata ada seorang pekerja yang bunuh diri dengan melompat dari gedung.

Poin utamanya adalah alasan pekerja itu melakukannya bukan karena perusahaan tidak membayar gajinya, pekerja itu memutuskan melompat karena keputusannya sendiri.

Pemimpin yang mengurus kelompok yang dimasuki pekerja itu mengatakan bahwa orang itu tampak sangat normal. Dia tidak berbicara tentang masalah keluarganya, dia terlihat baik-baik saja, namun dia entah kenapa memutuskan untuk bunuh diri. Tidak heran polisi curiga jika ini adalah kasus pembunuhan. Tetapi setelah mereka menyelidiki tempat kejadian, mereka harus menghilangkan kecurigaan itu.

Seseorang memberi saran bahwa mungkin dia mengetahui bahwa korban memiliki penyakit mematikan, tetapi pemimpin kelompok berkata bahwa korban tidak punya waktu untuk pergi ke rumah sakit baru-baru ini, dan terlebih lagi laporan tahunan mereka normal.

Tidak ada yang memiliki keyakinan atas apapun. Tentu saja, ini bukan masalah yang paling penting. Masalah utamanya adalah bahwa seseorang telah meninggal di sekitar tanah perusahaan. Mereka harus bisa memberikan penjelasan dan kompensasi kepada keluarga pekerja yang meninggal tersebut, jika tidak, akan timbul resiko mereka akan membuat keributan dan menuntut perusahaan. Terlebih lagi, itu juga dapat mempengaruhi harga pasar menara di masa depan.

Pertama Xue Yaozu meminta orang-orang pergi dan merahasiakan masalah ini, menghubungi media dan meminta mereka untuk tidak membuat laporan apa pun. Kemudian mereka mendiskusikan cara terbaik untuk mengurus keluarga si pekerja.

Niat Xue Yaozu adalah bahwa pasti ada biaya kompensasi yang dibayarkan, tetapi mereka juga tidak bisa diperas. Di daerah terdekat, ada sebuah menara yang pernah menjadi lokasi terjadinya kecelakaan di mana keselamatan seorang pekerja terancam. Keluarga mengklaim tiga ratus ribu, lalu membawa kerumunan media dan wartawan, yang menyebabkan keributan besar. Hingga hari ini, menara itu belum berhasil dijual.

Semua orang mendiskusikannya untuk sementara waktu, tetapi tidak mendapatkan banyak hasil. Jadi, mereka hanya bisa membiarkannya apa adanya dan membiarkan mereka terkena pukulan.


158.

Ketika pertemuan itu dibubarkan, waktu sudah lewat tengah malam. Xue Yaozu berkata, “Ayo. Pertama. A-aku akan m-mengantarmu pulang untuk istirahat. Aku tidak bisa. P-pulang dulu.”

“Tidak, aku akan tinggal bersamamu.”

Dia mengangkat alisnya dengan sedikit terkejut.

“Lagi pula, aku bekerja di bidang media. Aku tahu lebih banyak orang di lingkaran ini daripada kamu, bagaimana kalau aku membantumu bertanya ke yang lain?”

Dia mengangguk.

Aku kemudian bertanya, “Lalu bagaimana dengan keluarga korban?”

“Mereka sudah. Diberitahu. Lihat.”


159.

Kami sibuk menyembunyikan berita itu sepanjang hari. Sampai datang waktunya bagi keluarga pekerja yang meninggal untuk tiba.

Yang datang adalah seorang wanita tua, semua rambutnya telah memutih, dipotong tepat di bawah telinganya dengan model bob pendek. Rambut bobnya sangat rapi, dan dia juga memakai jepit rambut hitam kecil. Pakaian dan sepatunya bukan barang baru, tapi semuanya sangat bersih dan rapi.

Mungkin karena dia menangis sepanjang perjalanan, kedua matanya merah dan bengkak. Tetapi ketika dia melihat kami, dia tidak menangis, dan dengan tenang memperkenalkan dirinya. “Aku ibu Zhang Quan.”

Kami mengantarnya untuk melihat mayat sang anak. Dia menatapnya untuk waktu yang lama, lalu akhirnya mulai menangis lagi. Itu adalah jenis tangisan yang sangat memilukan. Dia duduk di lantai seolah hampir selamanya, dan kami bahkan tidak bisa membantunya berdiri. Ini membuat takut semua orang di sekitarnya; karena kami semua takut dia akan menangis begitu keras sampai membuatnya pingsan.


160.

Setelah memastikan identitas mayat, dia tidak bisa langsung mengambilnya karena polisi masih melakukan beberapa prosedur akhir. Jadi, pertama-tama kami membawa wanita tua itu ke perusahaan untuk mengambil barang-barang Zhang Quan.

Kondisi wanita tua itu cukup stabil dan tenang sepanjang perjalanan. Hanya ketika dia melihat barang-barang anaknya, dia kembali mulai menangis, tetapi kali ini dia menangis dengan sangat pelan.

Setelah semua barang-barang telah terkumpul, Xue Yaozu berkata, “Nyonya, a-anda belum m-makan. Bukan? Bagaimana kalau kita pergi. Makan s-sesuatu di dekat sini.”

Wanita tua itu memandangnya, lalu bertanya, “Kamu adalah Presiden Xue, bukan?”

Xue Yaozu mengangguk.

Wanita tua itu berkata, “Zhang Quan pernah menyebutmu sebelumnya.”

Xue Yaozu tidak mengatakan apa-apa. Kurasa dia juga tidak tahu apa yang dimaksud pihak lain.

Wanita tua itu berkata, “Aku tidak punya nafsu makan. Kalian berdua bisa pergi makan. Apa aku boleh tinggal di sini sebentar?”

Xue Yaozu berkata, “Tentu saja. A-anda bisa.”

Melihat situasi ini, aku memesan beberapa makanan pesan antar dan meminta diantar ke sini.


161.

Kami duduk di luar asrama Zhang Quan dan makan makanan tersebut. Wanita tua itu benar-benar tidak memiliki nafsu makan, tetapi memaksa dirinya untuk makan sedikit. Sebenarnya, kami juga tidak memiliki nafsu makan yang banyak, situasi yang melingkupi kami cukup serius.

Aku bertanya, “Nyonya, apa Anda memiliki orang lain di rumah?”

“Tidak, tidak ada yang tersisa. Ayah Zhang Quan meninggal. Aku memiliki kerabat, tetapi kami tidak sering berhubungan.”

Xue Yaozu dengan ragu-ragu bertanya, “Apa A-anda memiliki beberapa masalah. Di rumah? Zhang Quan b-begitu. Tiba-tiba …… k-kami. Semua cukup terkejut.”

Wanita tua itu menjawab, “Tidak, tidak seperti itu. Hidup kami lebih buruk di masa lalu. Zhang Quan berkata bahwa bekerja untukmu jauh lebih baik daripada bekerja di tempat kerja lain, dan kamu menggajinya dengan begitu murah hati. Dia bahkan bisa mengirim barang-barang kembali ke rumah sepanjang tahun. Dua tahun terakhir ini dia bekerja untukmu, dia berhasil menghemat uang, dan bahkan mengatakan bahwa setelah Tahun Baru berlalu, kami bisa melihat apa kami bisa membeli rumah di kampung halaman kami. Kampung halaman kami kecil, jadi harga rumahnya murah.”

Xue Yaozu dan aku saling melirik.

Wanita tua itu mengulangi, “Maaf sudah membuatmu kesulitan.”

Xue Yaozu dengan cepat berkata, “Tidak sama sekali. Tidak sama sekali.”

“Aku ingin melihatnya lebih lama, bisakah kalian berdua membantuku?”

Aku dengan cepat berkata, “Tentu saja.”

Xue Yaozu dan aku berdiri di masing-masing sisi wanita tua itu dan ingin mendukungnya, tetapi kemudian dia menjadi malu dan berkata, “Aku baik-baik saja, terima kasih, kalian berdua.”

Saat dia berjalan, Xue Yaozu berkata, “Jika Anda. Butuh s-sesuatu. Nyonya, bisa langsung m-mengatakannya padaku.”

Wanita tua itu berkata, “Tidak ada.”

Xue Yaozu, “Dia. Meninggal di tanah perusahaan kami, A-Anda akan. Menerima. Kompensasi.”

Wanita tua itu menatapnya dengan heran, lalu berkata, “Kami sudah menyebabkan perusahaanmu bernasib buruk5. Kamu benar-benar tidak perlu melakukannya.”

Xue Yaozu menjawab, “Nyonya, jangan k-katakan itu. Lagipula, semua ini terjadi. Di tanah perusahaan. Kami.”

Wanita tua itu ragu-ragu sejenak, lalu berkata, “Itu benar-benar tidak ada hubungannya denganmu, mungkin karena dia memiliki penyakit yang sama dengan ayahnya.”

Xue Yaozu dan aku sama-sama terkejut.

“Ayahnya juga meninggal dengan melompat dari gedung.”


162.

Ayah Zhang Quan pernah melompat dari atap gedung ketika Zhang Quan masih SD. Saat itu Zhang Quan cukup normal, nilainya bagus, dan sangat pekerja keras dan berkemauan keras. Tapi kemudian selama ujian nasional, keadaannya entah kenapa mulai memburuk, membuatnya harus mengulang kelas selama satu tahun. Selama tahun itu, dia tiba-tiba memberi tahu ibunya bahwa dia tidak ingin melanjutkan sekolah lagi, kepalanya sakit dan dia insomnia, dan sangat ingin mati.

Ibunya tidak memaksanya dan membiarkan dia membuat pilihannya sendiri. Tidak masalah baginya untuk tetap tinggal di rumah dan istirahat.

Namun, karena keadaan keluarganya tidak begitu baik, Zhang Quan yang sudah cukup dewasa dan bijaksana sejak kecil, setelah beristirahat di rumah selama setengah tahun, dia merasa tidak tahan untuk terus berdiam diri. Dia bersikeras pergi dan kembali bergaul dengan penduduk desa lain untuk kemudian pergi ke kota dan bekerja.

Ibunya tidak benar-benar ingin dia mulai bekerja. Dia tidak bisa mengerti mengapa seorang mahasiswa dengan studi yang sangat baik akan melakukan pekerjaan konstruksi. Tetapi Zhang Quan bersikeras menolak untuk melanjutkan kuliah, dan menyatakan bahwa dia hanya ingin melakukan pekerjaan kasar.

Ibunya tidak bisa berbuat apa-apa, jadi dia merelakan anaknya pergi.


163.

Kami membantunya mengkremasi mayat Zhang Quan, dan ingin mengantarnya pulang, tapi dia menolak. Dia berkata, “Sudah bertahun-tahun sejak aku mengunjungi kota ini. Zhang Quan sebelumnya berkata bahwa saat Tahun Baru di tahun dia akan membawaku ke kota dan berkeliling selama beberapa hari. Sekarang setelah aku datang, aku ingin pergi berkeliling bersamanya.”

Xue Yaozu ingin menemani wanita tua itu, tetapi dia menolak dan mengatakan jika itu terlalu merepotkan.

Xue Yaozu tidak terus berusaha mendesaknya. Dia baru saja menelepon dua staf perusahaan dan menyuruh mereka untuk mengikuti wanita tua itu dari kejauhan, karena dia khawatir wanita tua itu tidak akan bisa menerima kematian putranya dan mungkin melakukan sesuatu yang bodoh.


164.

Kedua pria bawahan Xue Yaozu melaporkan bahwa wanita tua itu tidak terlihat tidak bisa menerima kematian putranya maupun tidak terlihat tidak bahagia. Setiap hari dia membawa guci berisi abu Zhang Quan di tasnya dan membawanya ke banyak tempat dan tempat-tempat indah di kota. Hal itu membuat mereka yang menonton merasa sedih dan bersimpati.

Setelah berkeliling seperti ini selama beberapa hari, wanita tua itu memutuskan untuk pulang. Dia menelepon Xue Yaozu dan berterima kasih padanya, menyatakan bahwa dia berencana untuk kembali besok.

Insting wanita tua itu cukup tajam, dari awal dia tahu jika ada beberapa orang yang mengikutinya. Pada awalnya, dia takut jika yang mengikutinya adalah orang jahat, dan agak bingung bagaimana mungkin dia bisa menjadi sasaran, penampilannya tidak menunjukkan jika dia cukup kaya. Kemudian, dia memikirkannya lagi dan ingat bahwa dia pernah melihat dua orang itu di perusahaan Xue Yaozu.

Xue Yaozu ingin pergi dan mengantarnya, tetapi wanita tua itu tidak mau menyebutkan nomor keretanya dan hanya mengatakan jika dia tidak perlu melakukannya karena akan terlalu merepotkan.

Xue Yaozu terus bertanya, dan setelah waktu yang lama, wanita tua itu akhirnya mau mengatakan jika dia akan pulang berok dengan menaiki kereta api pada pukul tujuh pagi.


165.

Malam itu pada pukul dua belas, dua bawahan Xue Yaozu menelepon, dan mengatakan bahwa wanita tua itu telah menghilang. Sebenarnya pemimpin kelompok Zhang Quan ingin menemui wanita tua itu untuk terakhir kalinya, tetapi dia menemukan bahwa ternyata wanita tua itu telah melakukan check out lebih awal dan pergi. Mereka mencari keberadaannya di daerah sekitar selama beberapa jam, dan bahkan pergi ke stasiun kereta api dan terus mencari di sana selama beberapa jam lagi, tetapi mereka masih tidak dapat menemukannya. Kemudian mereka menelepon Xue Yaozu.

Xue Yaozu dan aku sedang bersiap untuk tidur, tetapi ketika kami mendapat telepon ini, kami langsung melompat dari tempat tidur dan segera keluar seperti dua ninja.


166.

Sebenarnya kami juga tidak tahu ke mana harus mencari wanita tua itu.

Aku memikirkannya sebentar. Jika wanita tua itu benar-benar tidak mampu menerima kematian putranya, dia pasti telah menemukan tempat yang cocok untuk bunuh diri.

Dia mungkin tidak akan melompat dari gedung karena dia tidak ingin merepotkan siapa pun. Lalu, dia mungkin akan melompat ke sungai.

Saat Xue Yaozu mengemudi, dia berkomentar, “C-cara. B-berpikirmu. Cukup. Istimewa, ya.”

Aku tidak mengatakan apa-apa.


167.

Kami benar-benar menemukan wanita tua di tepi sungai.

Dia memegang tas dengan guci berisi abu di dadanya dan duduk di bangku di tepi sungai, menatap sungai dengan linglung.

Baru pada saat itulah aku dan Xue Yaozu menghela napas lega.

Dia juga terlihat sangat terkejut ketika melihat kami berdua, lalu bertanya, “Apa yang kalian berdua lakukan di sini?”

Xue Yaozu berkata, “K-kami makan … C-Camilan larut malam6. Lalu memutuskan untuk. B-berjalan-jalan.”

Wanita tua itu tersenyum, lalu berkata, “Aku juga makan camilan larut malam dan keluar untuk berjalan-jalan. Aku tiba-tiba teringat Zhang Quan pernah bilang kalau ada restoran barbekyu yang sangat lezat, dan putri pemiliknya sangat cantik, pernah ditampilkan di TV juga. Jadi aku ingin datang dan melihat-lihat.”

Xue Yaozu berkata, “Itu. Sempurna. Ini. Sudah larut, ayo. T-tunggu sebentar lalu k-kami akan menemani. A-Anda ke stasiun kereta, Nyonya.”

Wanita tua itu berkata, agak malu-malu, “Kalau begitu, sepertinya aku harus merepotkan kalian berdua lagi.”

Saat dia berbicara, langit mulai berubah cerah. Matahari, yang begitu merah dan bulat, perlahan-lahan naik dari sungai ke langit.

Xue Yaozu bertanya, “Nyonya, apa t-tidak masalah. Anda pulang. S-sendiri?”

Wanita tua itu tersenyum. “Aku datang ke sini sendirian, tetapi aku akan menjadi dua orang yang kembali.”

Xue Yaozu berencana untuk mengatakan sesuatu lagi, tetapi wanita tua itu berkata, “Jangan khawatirkan aku, aku tidak akan terlalu memikirkannya. Aku tidak pernah mengerti mengapa ayah Zhang Quan selalu memikirkan segalanya dengan begitu keras. Keduanya tidak takut mati, jadi bagaimana mungkin mereka takut hidup? Apa benar-benar ada sesuatu yang tidak bisa dilupakan?”


168.

Dan begitulah, kami menemani wanita tua itu ke stasiun kereta api untuk perjalanan pulangnya.

Xue Yaozu terdiam sepanjang waktu. Dia tampak sangat murung.

Aku juga tidak tahu harus berkata apa.

Kami pulang dengan berkendara, lalu dia memarkirkan mobilnya, tapi dia tidak turun. Sebaliknya, dia bertanya kepadaku, “Apa. Itu benar-benar menyakitkan?”

“Hah?”

Dia bertanya, “Apa kamu. B-bersedia. Menikah denganku?”

“Hah?”

Proses berpikirnya bahkan lebih liar daripada orang gila.

Dia bertanya, “A-apa yang bisa aku lakukan. S-supaya k-kamu. T-tidak akan seperti Zhang Quan?”

Aku kemudian berkata, “Pertama, aku tidak seperti dia.”

Dia tidak mengatakan apa-apa setelah itu.


169.

Sebenarnya, aku tidak jauh berbeda dari Zhang Quan. Aku pikir Zhang Quan pasti telah berulang kali mencoba menyelamatkan dirinya sendiri, dan hanya karena segalanya mulai terasa terlalu menyakitkan, dia memilih rute itu.

Tapi aku sedikit lebih pengecut daripada Zhang Quan, tapi juga sedikit lebih berani.

Aku tidak cukup berani untuk mati, tapi aku tidak takut hidup.


Jeff: Kalau kalian membutuhkan bantuan psikologis jangan segan untuk berbagi ke orang-orang terdekat kalian atau langsung pergi ke profesional ya.

Rinrin: Meskipun bab ini sangat menyedihkan….. tapi ini adalah lamaran pernikahan pertama mereka!!! XYZ kamu sangat manis, kamu juga sudah mencoba yang terbaik.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Mirip seperti periode bulan madu, tetapi ini untuk pasangan yang baru saja mulai berkencan.
  2. Sindrom sekolah menengah: ‘sindrom’ di mana seolah-olah seseorang tetap terjebak atau telah kembali ke tahun-tahun sekolah menengah (tidak dewasa).
  3. Maksud membasahi tempat tidur disini memiliki maksud yang agak NSFW juga.
  4. Ini agak NSFW juga, yeah.
  5. Orang-orang Tiongkok percaya bahwa hal-hal sial seperti kematian membawa sejenis nasib buruk ke tempat yang berkaitan.
  6. 夜宵, camilan yang biasa dimakan di malam hari, untuk begadang.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments