Penerjemah: Jeffery Liu


101.

Aku menyeret tubuh lemah dan sakit-sakitanku untuk menjemput adik perempuan dan laki-lakiku dan pergi makan makanan cepat saji.

Mereka berdua tampak menahan diri. Adik laki-lakiku hendak memesan kola, dan kemudian adik perempuanku segera berkata kepadanya, “Kalau kamu mau kola, pergi dan beli di supermarket, itu jauh lebih murah. Kakak, aku sedang diet dan kebetulan aku membawa teh bunga, apa kamu mau?”

Katakan padaku, dimana kamu bisa menemukan adik perempuan yang sebaik ini?

Tapi meski begitu, tidak masalah makan makanan cepat saji sesekali untuk memuaskan keinginan kita. “Tidak apa-apa, pesan beberapa. Aku mendapat bonus di tempat kerja.”

Sungguh menyayat hati, era macam apa ini? Kita hanya mampu makan makanan ini hanya saat aku mendapat bonus, bahkan di drama atau sinetron tidak ada plot semacam ini lagi. Tetapi yang lebih menyedihkan adalah, kenyataan bahwa aku bahkan tidak benar-benar mendapat bonus.

Adik laki-lakiku menatap adik perempuanku. Adik perempuanku berkata, “Kalau kita pergi ke tempat makan di sebelah, kita akan lebih berhemat.”

Kami bertiga berbalik dan pergi ke sebelah untuk makan pangsit goreng1.


102.

Saat aku melihat adik laki-lakiku memasukkan beberapa pangsit gorengnya ke mangkuk adik perempuanku, dan adik perempuanku menuangkan teh bunga untukku, aku merasa sangat bersyukur. Setelah banyak pertimbangan, aku berkata, “Kakek kembali. Dia ingin bertemu dengan kalian, jadi ayo pulang ke rumah utama akhir pekan ini.”

Adik perempuanku dengan hati-hati berkata, “Aku tidak akan meninggalkan negara ini, jika seseorang harus pergi, ambil saja Yisen.”

Adik laki-lakiku tidak senang mendengarnya. “Bagaimana kamu bisa tiba-tiba menjualku seperti itu?”

Adik perempuanku dengan tenang kemudian berkata, “Aku tahu kamu tidak mau pergi sendiri, itu sebabnya aku berkata begitu. Lanjutkan makanmu sekarang.”


103.

Aku memberi tahu adik perempuanku, “Pergi ke luar negeri tidak buruk.”

Adik perempuanku menjawab, “Kalau begitu kamu juga ikut.”

Yah, aku juga ingin pergi, kalau aku pergi, mungkin penyakitku akan lebih membaik, atau setidaknya aku bisa menjauh dari musuh-musuhku. Tapi itu juga tidak menutup kemungkinan aku bisa membuat musuh baru di luar negeri. Beberapa negara lain tidak memiliki hukuman mati, jadi bukankah penjahat mereka akan lebih liar?

Dan masalahnya adalah kakekku juga tidak mau memberikan dukungan finansial padaku. Dia bahkan tidak ingin melihatku, dia hanya ingin memutuskan ikatan antara aku, adik perempuan dan adik laki-lakiku. Aku juga tidak tahu apa yang sebenarnya dia pikirkan. Mudah-mudahan, dia akan mempertimbangkan fakta bahwa kita memiliki sedikit darah yang menghubungkan kita dan tidak akan mengirim orang untuk membunuhku. Aku tidak akan berharap lebih dari itu.

Aku dengan sabar dan tulus membujuk mereka.

“Aku akan sering pergi menemui kalian. Dan kalian juga, kalian akan lebih baik jika tinggal bersama kakek daripada tinggal bersamaku.”

Adik perempuanku berkata, “Tidak, dia sepertinya bukan orang baik.”

Aku dengan hati-hati bertanya, “Memangnya ada masalah apa?”

“Yah, tidak banyak, dia hanya terlihat pelit.”

Aku menghela napas lega.

Sebenarnya tidak seperti itu, kakekku tidak pelit. Dia sangat murah hati pada adik laki-laki dan perempuanku, hanya saja dia mengabaikan orang yang tidak disukainya, misalnya saja aku dan kakak laki-lakiku.


104.

Diskusi berakhir tanpa hasil. Saat ini anak-anak kecil itu membuat keputusan mereka sendiri, mereka tidak mendengarkan aku sama sekali. Dan yah, sepertinya aku tidak bisa memaksanya. Adapun adik laki-lakiku, dia mendengarkan aku, tetapi dia lebih mendengarkan saudara kembarnya. Lagipula mereka berdua memang naga phoenix kembar jadi aku tidak bisa melakukan apa-apa. Aku sedikit iri.


105.

Aku membawa mereka bersamaku ke rumah utama. Kakek akan tiba besok. Mereka kemudian langsung pergi ke kamar untuk mengerjakan pekerjaan rumah, dan aku tinggal di ruang tamu bersama kakak laki-lakiku, suasananya sangat canggung. Yah, sebenarnya aku sendirilah yang duduk dalam kecanggungan, dia sibuk membalas pesan.

Ketika dia selesai membalas pesannya, dia mengangkat kepalanya untuk melihatku. Dia mengerutkan alisnya, seperti kebiasaannya, dan bertanya, “Ada apa?”

“Tidak, tidak ada. Hanya duduk.”

Kemudian dia berdiri dan berjalan naik ke lantai atas.


106.

Ketika dia sudah berjalan setengah jalan di tangga dia berhenti dan berkata kepadaku, “Akan lebih baik kalau kamu membiarkan mereka tinggal dengan kakek daripada denganmu.”

Aku juga berpikir begitu, tapi mereka berdua tidak mau mendengarkan aku!

“Jangan biarkan mereka dibesarkan dengan buruk olehmu.”

Aku juga berpikir begitu.

“Mereka hanya dua anak kecil, kalau kamu tidak menginginkan mereka lagi, mereka hanya bisa pergi dengan kakek. Kamu sudah tahu dengan jelas soal ini, tetapi kamu hanya berpura-pura tidak tahu.”

Aku tahu, tapi aku akan terus berpura-pura tidak tahu.

Karena aku tidak ingin menjadi tipe orang dewasa yang memaksa anak-anak mengambil keputusan seperti ini.

Kakak laki-lakiku berkata dengan begitu terang-terangan, “Kebaikanmu palsu. Kamu tahu bagaimana mengambil keputusan yang tepat untuk mereka, tapi kamu hanya tidak ingin menjadi penjahat.”

Dia benar.


107.

Tetapi mengambil keputusan yang tepat bukan berarti aku akan mendengarkan. Aku akan dengan tulus merenungkannya dan tidak akan mengubah atau menyesali keputusanku bahkan jika aku mati.


108.

Aku membuka semua jenis kunci di kamarku.

Sebelum aku pindah, aku sudah mulai menunjukkan gejala kegilaanku. Di dalam kamar tidurku, aku memasang semua jenis kunci, membeli banyak kotak dengan kunci, dan mengunci semua benda yang tidak bisa aku bawa maupun yang terlalu malas untuk aku bawa ke dalam kotak itu.

Aku jelas tahu bahwa kakak laki-lakiku bukanlah tipe orang yang akan datang ke sini begitu saja dan mengobrak-abrik barang-barangku. Dia tidak akan datang ke sini dan menggeledah setiap sudut ruangan bahkan jika dia ingin melakukannya, dan dia juga tidak ingin menyakitiku, terlebih lagi, lingkungan ini bukanlah tempat yang sering dimasuki para pencuri.

Tetapi suara di kepalaku terus mencuci otakku: Bagaimana jika? Tapi bagaimana jika? Tapi bagaimana jika? Tetapi bagaimana jika semua orang tiba-tiba menjadi gila?


109.

Aku pergi dan menemukan album foto dari masa sekolahku, di dalamnya ada beberapa foto dari saat-saat aku bersekolah di sekolah menengah bersama Xue Yaozu. Sejujurnya, tidak peduli bagaimana aku melihat foto itu, tidak peduli bagaimana aku membalikkan fotonya ke segala arah, aku masih tidak bisa melihat kemiripan antara anak di foto itu dengan penampilannya sekarang. Wajah di foto itu terlalu abstrak, sampai-sampai terlihat seperti telah disensor dengan diburamkan dan di-piksel.

Setelah membolak-balik ponselku selama satu hari, aku akhirnya menemukan nomor yang kemungkinan besar adalah nomor telepon Xue Yaozu. Ketika aku meneleponnya, nomor itu adalah nomor nol2.

Hah, apa yang aku pikirkan.


110.

Pada malam hari, ketika aku bersiap untuk tidur, aku mulai merasa panik. Aku lupa membawa kamera keamanan. Terlebih lagi, saat malam hari seperti ini, tidak akan ada tempat terbuka di mana aku bisa membelinya.

Meskipun baru-baru ini Xue Yaozu tidak akan membiarkan aku menggunakan kamera keamanan dan monitor, apa pun yang terjadi, tetapi itu karena aku berpikir terserahlah, kalau aku mati ya sudah, dalam pola pikir di mana otakku dipenuhi dengan sesuatu ber-rating H dan R3. Tapi saat ini dia tidak ada di sini.

Ini adalah masalah yang sangat serius.

Aku mulai takut jika aku akan berjalan dalam tidur di malam hari. Ada pepatah yang mengatakan bahwa apa yang kamu pikirkan di siang hari akan muncul dalam mimpimu di malam hari. Bagaimana kalau aku bangun di tengah malam dan menggunakan ponselku untuk mengirim pesan kepada seseorang dan mengakui kalau aku melakukan beberapa kejahatan yang sebenarnya tidak aku lakukan atau aku memiliki hutang besar yang sebenarnya tidak aku miliki?

Semua itu bisa menjadi bukti!

Itu sebabnya aku membutuhkan kamera keamanan untuk memberi tahuku jika aku ternyata tetap berada di tempat tidur seperti sebongkah kayu sepanjang malam dan tidak bangun.

Kalau tidak, aku akan merasa sangat cemas dan tidak tenang.


111.

Saat aku meringkuk di bawah selimut, aku mulai melakukan panggilan video dengan Xue Yaozu. Tanpa diduga, dia memakai kacamata saat membaca.

Aku bertanya kepadanya tentang itu, karena rabun jauhnya tidak disembuhkan saat operasi?

Dia menjawab, “Penglihatanku. T-tidak sepenuhnya sembuh. Tapi, ini tidak. Mempengaruhi kehidupan sehari-hariku.”

Aku berpikir bahkan jika dia buta, itu tidak akan mempengaruhi kehidupan sehari-harinya4.

Dia tertawa. “Mesum.”

Siapa yang mesum! Apa sebenarnya yang terlintas di kepalanya sepanjang hari?!

Karena dia adalah bagian dari alam bawah sadarku, sampai batas tertentu, mungkin secara tidak sadar aku benar-benar mesum.

Aku kemudian bertanya buku apa yang dia baca, dan dia bilang dia hanya membaca secara acak.

Aku berdeham dan mengiyakan selama beberapa saat, lalu akhirnya berkata jika aku takut karena aku tidak membawa kamera keamanan.

“Kalau begitu berikan p-ponselmu. P-pada. A-adik perempuanmu. Minta dia. Untuk menyembunyikannya.”

Dia sangat pintar! Alam bawah sadarku ternyata sangat pintar!

Saat aku hendak mencoba melakukan apa yang dia sarankan, adik perempuanku membuka pintu, masuk dan naik ke tempat tidur. Di membawa bantalnya, lalu bertanya kepadaku, “Sedang menelepon siapa?”

Aku segera mengakhiri panggilan itu dan menjawab, “Tidak ada, aku hanya menonton video lucu. Ada apa?”

“Aku ingin tidur di sini denganmu.”

Aku dengan sangat serius menasihatinya dan mengatakan kepadanya jika dia tidak boleh melakukannya.

“Tidak apa-apa, Yisen akan turun sebentar lagi. Dia membantuku memindahkan selimutku. Kalian berdua akan tidur bersama, dan aku akan memiliki selimutku sendiri. Lagi pula, aku masih anak SD.”

Masalahnya adalah dia tidak seperti anak SD bagiku.


112.

Mengambil keuntungan dari waktu adik perempuan dan adik laki-lakiku menyiapkan selimut, aku buru-buru mengirim pesan ke Xue Yaozu. Aku menulis jika aku akan menemani adik laki-laki dan perempuanku, dan tidur. Dia menjawab ‘oke’ dan menambahkan emoji ciuman.

Aku seperti orang jahat. Aku tidak ingin tidur dengan adik perempuan dan adik laki-lakiku, aku ingin tidur dengan Xue Yaozu.


113.

Aku juga tidak tahu bagaimana aku harus menjelaskannya kepada adik laki-laki dan perempuanku, jadi aku hanya berkata kalau aku takut akan memainkan ponselku dan tidak bisa tidur. Kemudian aku mematikan ponselku dan memberikannya kepada mereka untuk disembunyikan.

Adik perempuanku memerintahkan adik laki-lakiku untuk menyembunyikan ponselku, lalu bertanya kepadaku, “Belakangan ini, apa kamu mulai bertemu seseorang?”

Aku: “…….”

Adik perempuanku berkata, dengan cara yang sangat dewasa, “Jika menurutmu orang itu baik, bawa orang itu supaya kami bisa melihat seperti apa dia.”

Berapa sebenarnya umur anak ini?!

Dia melanjutkan, “Kalau kamu tidak berkencan dengan siapa pun, carilah seseorang untuk berkencan. Kamu sudah di usia ini, kalau kamu sendirian, itu pasti akan terlalu membosankan.”

Apa semua siswa SD saat ini memang seperti adik perempuanku?


114.

Aku merasa jika adik perempuanku tengah memikirkan sesuatu. Dia berbicara tentang ini sebagai bentuk kepura-puraan, umpan untuk menutupi kekhawatirannya sendiri.

Adik laki-lakiku selesai menyembunyikan ponselku dan kembali. Pertama-tama aku mengirimnya untuk pergi dan membawakanku kembali dua botol air lalu bertanya kepada adik perempuanku, “Apa kamu ingin membicarakan sesuatu denganku?”

Dia dengan sungguh-sungguh mengangguk, mengambil napas dalam-dalam lalu menanyakan pertanyaan yang sangat serius: siapa yang paling tampan di antara pria ini atau pria itu atau pria lain dari boy band populer tertentu?

Aku: “…….”

Aku bertanya, “Apa kamu yakin itu yang ingin kamu tanyakan?”

Dia berkata, “Ya.”

Aku tidak tahu mana yang lebih mudah, apakah menanyakan pertanyaan ini atau kehilangan nyawamu.

Dengan hati-hati, aku pertama-tama bertanya siapa yang dia sukai.

Dia menjawab, “Kamu jawab dulu. Jangan coba-coba meniru jawabanku.”

Kakakmu sedang berusaha keras untuk hidup, kenapa kamu harus mengajukan pertanyaan sulit seperti ini?

“Kakak laki-laki dan adik laki-lakimu yang paling tampan.”

“Tidak, kamu harus memilih salah satunya.”

Adik laki-lakiku kembali dengan membawa air dan dengan sedih berkata, “Semuanya jelek.”

Sungguh, adik laki-lakiku adalah definisi sempurna dari pepatah bahwa mereka yang berbakat akan memiliki percaya diri dan yang bodoh tidak memiliki rasa takut, serta pepatah bahwa mereka anak muda tidak memiliki rasa takut5.

 Adik perempuanku mengabaikannya dan mendesakku, “Cepatlah.”

Aku dengan tegas berkata, “Semuanya tampan.”

Adik perempuanku tidak senang dengan itu.

Aku diam-diam melihat adik laki-lakiku dan dengan enggan dia mengangkat beberapa jarinya. Jadi aku memilih salah satu6.

Adik perempuanku sangat puas dan mencium pipiku dengan keras. “Aku pikir juga begitu!”

“Aku tidak akan membiarkan dia masuk ke rumah kita”7 tertulis di seluruh wajah adik laki-lakiku.

Aku tidak akan pernah berpikir jika mereka berdua akan bertengkar dan memiliki perbedaan pendapat karena seorang pria.


115.

Keduanya tertidur sangat cepat.

Aku menatap keduanya sebentar.

Mereka berdua masih sangat muda, aku tidak bisa meninggalkan mereka, dan aku juga tidak bisa menahan mereka.

Aku harus menjadi lebih baik.


116.

Keesokan harinya saat aku bangun dan mengambil ponselku, aku mengirim pesan teks ke Xue Yaozu dan menjelaskan situasinya.

Dia menjawab: Aku punya teman yang bisa mendapatkan tiket ke acara tersebut, katakan padanya untuk belajar dengan keras supaya kita bisa membawanya untuk melihatnya selama liburan.


117.

Aku tidak berpikir adik laki-lakiku akan membiarkan Xue Yaozu masuk ke dalam rumah kami lagi.


118.

Beruntung, Xue Yaozu tidak benar-benar ada.8


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Pangsit goreng, bukan potsticker atau gyoza (yang ada di restoran Jepang), dimasak dengan air mendidih, lalu digoreng, tidak seperti potsticker yang hanya digoreng.
  2. Nomornya tidak aktif, tidak ada yang memakai nomor itu.
  3. Ungkapan Bahasa China yang menggambarkan ketika seseorang, terutama laki-laki, mulai hanya berpikir dengan … tubuh bagian bawahnya dan melupakan akal sehatnya. Biasanya memiliki arti selang dalam penilaian atau fase yang tiba-tiba, bukan berarti orangnya selalu seperti itu dan tidak logis.
  4. Kata kehidupan sehari-hari memiliki huruf日yang bisa berarti bersetubuh. Jadi disini ada makna ganda yang bisa berarti bahkan jika dia buta, itu tidak akan menghentikannya untuk berhubungan seks.
  5. Idiom aslinya berbunyi anak sapi tidak takut harimau, artinya yang muda dan tidak berpengalaman seperti anak sapi tidak akan takut pada benda/makhluk yang seharusnya seperti harimau yang bisa dan sangat mungkin akan membunuh dan memakannya.
  6. Pria di urutan angka yang ditunjukkan adik laki-lakinya.
  7. Membiarkan seseorang masuk ke rumahmu bisa mengacu pada membiarkan mereka masuk ke dalam keluargamu (dalam bahasa Cina disini pintu, tapi itu artinya) melalui pernikahan.
  8. Maksudnya RYG masih mengira XYZ ini halusinasinya saja.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments