Penerjemah: Jeffery Liu


Ketika Xue Yaozu masih duduk di sekolah dasar dan menengah, dia tidak gagap, dia bisu.

Tentu saja, dia tidak benar-benar bisu, hanya saja dia jarang berbicara. Dan orang-orang terus memanggilnya bisu.

Dia sangat tidak suka berbicara, karena setiap kali dia berbicara, semua anak di sekitarnya akan tertawa begitu keras dan meniru cara dia berbicara. Dan orang dewasa akan dengan sengaja mengenakan topeng belas kasihan dan kasih sayang untuknya.

Selain itu, ia juga jarang berkomunikasi dengan keluarganya. Ini bukan seperti orang tuanya memperlakukannya dengan buruk, hanya saja mereka tidak punya waktu atau energi untuk berinteraksi dengannya. Usaha mereka untuk bertahan hidup sudah cukup sulit. Ayahnya mengalami cedera kerja yang serius dan separuh tubuhnya lumpuh. Namun, bosnya, melalui kasus yang diajukan ke pengadilan, hanya memberikan kompensasi yang sangat sedikit. Oleh karena itu, ibunya harus memikul tanggung jawab sebagai tulang punggung keluarga dan mulai berangkat pagi-pagi sekali dan pulang larut malam untuk bekerja.

Rumahnya selalu gelap dan suram, semua jendela dan tirai akan tertutup rapat, seolah-olah takut orang lain akan melihat ke dalam.

Ayahnya selalu berbaring di tempat tidur. Entah sedang melamun atau menatap TV dengan pikiran kosong.

Singkatnya, pada saat itu Xue Yaozu benar-benar tidak menyukai manusia dan seluruh dunia ini.


Meskipun di sekolah menengahnya Xue Yaozu memiliki tubuh yang cukup tinggi, dia juga sangat kurus. Dia sudah terbiasa diolok-olok. Poni dan kacamatanya yang norak menyandera matanya, sehingga separuh wajahnya menjadi terdistorsi, seolah-olah telah diburamkan. Tipe orang seperti ini akan selalu memiliki tipe aura ‘datang dan ganggu aku’.

Karena itu, ada banyak orang-orang yang akan selalu mengerjai dan mengejeknya.

Mereka ingin sekali melihat Xue Yaozu memohon ampun sambil berbicara dengan tergagap.

Tapi Xue Yaozu selalu memasang ekspresi dingin dan tetap diam ketika dia menahan semua perundungan itu. Dia tidak akan berbicara, dia lebih baik mati, dan di samping itu, orang-orang itu bukannya berani benar-benar memukulnya, mereka hanya berani menggoda dan mengancamnya.


Selama kunjungan lapangan musim semi, mereka pergi mendaki gunung.

Xue Yaozu sendirian saat dia diam-diam melintasi jembatan gantung.

Sebenarnya dia takut ketinggian, tapi dia masih dengan enggan melewati jembatan itu, karena kalau dia tidak melakukannya, dia akan menarik perhatian para guru. Dia tidak ingin diberi belas kasihan tidak masuk akal oleh para guru, mereka semua sudah bersama begitu lama, jadi jika mereka memasang ekspresi belas kasih seperti itu, itu akan tampak palsu.

Pikir Xue Yaozu, dengan sinis.

Dia menyeberang sampai sekitar pertengahan jalan, lalu tiba-tiba jembatan itu berguncang dan mengagetkannya. Dia dengan cepat menempel ke pagar di sampingnya dan kemudian berbalik untuk melihat ke belakang, ke arah orang asing yang tengah menakut-nakuti pacarnya. Setelah tampak begitu ketakutan, gadis itu mulai marah dan baru sekarang bocah itu berhenti, tertawa sepanjang waktu. Dia memeluk gadis itu dan menyeberangi jembatan sambil menenangkan pacarnya yang masih dalam pelukannya, sepanjang jalan.

Xue Yaozu mengira jika mereka idiot.

Dia melepaskan genggamannya pada pagar dan bersiap untuk terus menyeberangi jembatan ketika jembatan mulai bergetar lagi.

Kali ini teman-teman sekelasnya sengaja menggertaknya.

Xue Yaozu memeluk kabel besi pada pagar lagi. Dia dengan erat menekan bibirnya dan tidak mengatakan apa-apa.

Goyangkan saja jembatan ini sampai matahari terbenam kalau kalian bisa, idiot!

Pikirnya dengan penuh kebencian.

Tiba-tiba seseorang meraih tangannya dari samping dan berkata, “Ayo pergi. Tidak apa-apa, ada pagar di samping jembatannya.”

Xue Yaozu membeku, lalu menoleh dan melihat bahwa orang yang menariknya adalah seorang pemuda yang sangat terkenal di sekolah. Namanya Ren Yigu.

Ren Yigu tersenyum sangat cerah dan begitu lepas ke arahnya.

Xue Yaozu hampir dibutakan oleh senyumannya itu.


Ren Yigu sangat, sangat, sangat populer di sekolah.

Dia sangat tampan, memiliki nilai bagus, memiliki temperamen yang baik, dan rumor mengatakan bahwa keluarganya juga cukup kaya. Terlebih lagi, dia juga sangat lincah, ini seperti kamu bisa melihatnya di semua acara sekolah. Tidak masalah apakah dia mendapat penghargaan atau tidak, dia akan selalu memiliki wajah penuh senyum dan aku juga ikut berpartisipasi (dalam hal itu). Setiap tahun, di antara daftar penghargaan sekolah, akan selalu ada tempat untuknya. Tetapi setiap kali, foto-fotonya tidak akan bertahan sampai 24 jam sebelum foto-foto itu diam-diam dirobek oleh seseorang1.

Setelah itu, pihak sekolah menganggap jika hal itu tidak baik untuk lingkungan dan reputasi sekolah, sehingga mereka berhenti menempel gambar.

Tapi, MP4 dan ponsel pintar mulai populer saat itu, jadi semua orang memutuskan untuk mengambil foto Ren Yigu sendiri.

Sekolah hanya bisa berpikir, setengah putus asa dan setengah menenangkan diri, merupakan sesuatu yang baik bahwa Ren Yigu adalah murid yang baik, dan dia setidaknya harus menjadi panutan yang baik bagi siswa lainnya. Ini jauh lebih baik daripada para siswa yang mengikuti dan mengidolakan beberapa anak nakal yang membolos atau preman. Misalnya, siswa yang bernama Yu Shihua2 dari beberapa tahun yang lalu, dia akhirnya pergi. Dia merusak lingkungan sekolah yang terhormat, namun mereka juga tidak bisa melakukan apa pun padanya. Sangat mengganggu. Terutama karena bocah ini suka melecehkan siswa yang baik, MMP3.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Footnotes

  1. Karena RYG terlalu populer.
  2. Nama karakter dari novel lain karya penulis yang sama dengan FRYG.
  3. Kata umpatan, seperti Motherfucker, atau Fucking Hell.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments