• Post category:Embers
  • Reading time:24 mins read

Apakah kamu memerlukan bantuan?

Penerjemah : rusmaxyz
Editor : _yunda


Tempat ini bobrok dan buruk. Ring itu hanya persegi panjang yang digambar di tanah dengan tiang yang ditempatkan di masing-masing sudut.

Ada banyak orang di kedua sisi ring dan sepetak ruang terbuka tersisa di tengah.

Beberapa orang mengikuti tatapan Xing Ye dan memperhatikan Sheng Renxing, yang berdiri di pintu. Seseorang diam-diam berbisik kepada teman mereka, “Siapa itu?”

Teman mereka menggelengkan kepala.

“Kalian telah kalah.” Seorang pria berjaket jeans berdiri di antara kawanan orang yang paling dekat dengan Sheng Renxing berteriak kepada kelompok yang berdiri di sisi yang berlawanan.

Pria berpenampilan kokoh yang jatuh ke tanah dibantu untuk berdiri. Setelah mendengar apa yang dikatakan pria berjaket jeans, salah satu anggota kelompok lain mencibir: “Aku akan mengirim uang ke Teras Krisan besok.”

Pria berjaket jeans itu tersenyum dan mengacungkan jari. “Kalian juga dilarang datang ke tempat ini selama satu tahun.”

Anggota kelompok lain yang tadi berbicara menarik napas. Wajahnya merona merah. Sepertinya dia akan mengutuk yang lain. Pada akhirnya, dia berhasil menahan kutukannya. Dia menekan emosinya dengan harga dirinya sebagai seorang pria. “Ayo pergi.”

Meskipun mereka kalah, mereka tidak bisa menunjukkan kelemahan apa pun. Beberapa orang mendukung pejuang yang kuat keluar, kepala mereka terangkat dan dada mereka terbusung gagah saat keluar.

Diantara Sheng Renxing dan Xing Ye, yang pertama telah memutuskan kontak mata. Tatapan Sheng Renxing bergeser ke samping dan dia kebetulan menyaksikan pria kekar itu membenturkan kepalanya ke kusen pintu karena sebegitu tingginya kepalanya terangkat.

“……”

Sheng Renxing tidak tahu ekspresi seperti apa yang dia miliki saat ini. Dia menundukkan kepalanya, melepaskan earbud-nya. Sekaligus, dia menggeser rambutnya untuk menutupi telinganya yang memerah.

“Pertarungan yang bagus. Selamat.” Pria berjaket jeans menyaksikan kelompok itu pergi sebelum berbalik menghadap Xing Ye. Dia bertepuk tangan dan orang-orang di belakangnya berangsur-angsur menjadi tenang.

Xing Ye mengangguk.

Jaket Jeans terbiasa dengan betapa sunyinya yang lain setelah satu putaran di atas ring. Tidak ada kegembiraan di mata anak itu karena telah menang.

Dia kemudian mengingatkan bocah itu tentang beberapa hal, mengatakan beberapa basa-basi dan kemudian pergi bersama dengan kelompoknya.

Ketika Jaket Jeans melewati Sheng Renxing, dia tersenyum pada anak laki-laki yang lebih muda itu.

Sheng Renxing tidak balas tersenyum. Dia memasukkan tangannya ke dalam saku dan melihat pria itu serta kelompoknya berjalan pergi.

Dia kemudian berbalik dan berjalan ke ring.

Tak satu pun dari mereka mengatakan sepatah katapun. Sheng Renxing tidak tahu harus berkata apa. Bagaimanapun, ini hanya pertemuan kedua mereka dan itu dalam keadaan tertentu.

Adegan barusan mendatangkan malapetaka di benaknya, seolah-olah itu adalah badai angin yang merusak.

Saat dia semakin dekat, dia mendapatkan pandangan yang lebih baik tentang Xing Ye. Tubuh yang lain membawa kilau keringat, rambutnya kusut. Butir-butir keringat meluncur turun dari kepalanya, bercampur dengan cairan darah di wajahnya.

Feromonnya menyerang indra Sheng Renxing.

Sheng Renxing mundur selangkah dengan hati-hati. Beberapa kata pembuka melintas di benaknya. Pada akhirnya, dia memilih untuk memulai dengan: “Apakah kamu baik-baik saja?”

Setelah dia mengatakan ini, dia melihat Xing Ye dengan kasar menyeka cairan darah yang menetes ke matanya. Sheng Renxing sedikit mengeryit. “Kamu akan memperparah lukamu jika seperti itu.”

Itulah mengapa sampai saat ini dia masih berdarah.

Xing Ye melepaskan ujung kemejanya. Bagian bawah kemejanya yang kucel sekarang menempel di perutnya. Dia memandang Sheng Renxing: “Mengapa kamu di sini?”

Cara dia berbicara membuatnya tampak seperti percakapan normal di antara teman-teman.

Dia juga terdengar agak terengah-engah dan lelah. Ada kehangatan yang linglung dan tenang dalam nada suaranya.

“Untuk mengembalikan payungmu.” Sheng Renxing melakukan yang terbaik untuk menenangkan diri. Dia pun melewatkan basa-basi.

Dia juga secara internal memaki rusa di dalam hatinya. Lebih baik berhenti melompat-lompat terlalu banyak, pikirnya.

“Kita sepakat untuk bertemu di kedai mie.” Xing Ye mulai melepas sarung tinjunya. Setelah melepas salah satu dari mereka, dia menjepitnya di ketiaknya.

Sheng Renxing menyilangkan tangannya, memasang ekspresi merasa benar sendiri. “Aku menunggumu di kedai mie selama setengah jam.”

Satu-satunya alasan mengapa dia datang ke sini adalah karena dia tidak ingin menunggu lagi.

“Kita sepakat untuk bertemu pukul 09:30.” Xing Ye berhenti dan kemudian melirik Sheng Renxing. “Sekarang baru pukul 09:45.”

Sheng Renxing terkejut. Dia melihat ke bawah ke teleponnya dan melihat bahwa saat ini pukul 09:46. Dia berseru, “Bagaimana kamu bisa tahu?”

Tatapan Xing Ye tertuju pada sesuatu di belakangnya.

Sheng Renxing berbalik dan melihat ada jam raksasa yang tergantung di dekat pintu.

“……”

“Kamu masih terlambat.” Dia menjawab kembali, sedikit kilau sinar muncul di matanya. Sepanjang hidupnya, orang lain yang harus menunggunya. Tidak ada yang pernah membuatnya menunggu sebelumnya.

“Maaf.” Siapa yang mengira Xing Ye akan meminta maaf dengan mudah? Sheng Renxing tidak tahu bagaimana harus menanggapi.

“….” Dia membalikkan ranselnya sehingga bersandar di dadanya. Dia mengeluarkan payung dan berkata, “Ini.”

Xing Ye melihat ke bawah dan kemudian diam-diam menerimanya.

Sheng Renxing tidak pergi setelah mengembalikan payung. Dia melihat Xing Ye membuka sarung tangan lainnya. Jari-jari di kedua tangannya berlumuran darah setengah kering. Dia tidak tahu darah siapa itu.1

Buku-buku jarinya juga memar.

Sheng Renxing menatap sebentar sebelum bertanya, “Apakah kamu butuh bantuan?”

Xing Ye mendongak. Sedetik kemudian, sepertinya semua ketegangan telah terkuras dari tubuhnya. Perlahan, dia terduduk di tanah.

“Kamu harus pergi ke rumah sakit.” Sheng Renxing mengambil beberapa bola kapas di dekatnya dan dengan hati-hati membersihkan darah dari luka Xing Ye.

Xing Ye duduk di tempatnya sementara Sheng Renxing berlutut dengan satu lutut di sampingnya, membantunya mengobati luka-lukanya.

Namun, ini adalah pertama kalinya Tuan Muda Besar Sheng merawat luka seseorang. Pada awalnya, dia secara tidak sengaja terus menusuk lukanya.

Lebih penting lagi, meskipun Xing Ye tidak pernah mengatakan apa pun setiap kali ini terjadi, Sheng Renxing masih akan meringis melalui giginya, seolah-olah itu adalah lukanya sendiri yang ditusuk. Xing Ye hampir berpikir bahwa luka di tulang alisnya sangat parah, tidak hanya dia harus pergi ke rumah sakit, dia mungkin juga harus dirawat di ICU.

Awalnya, dia berencana memberi tahu yang lain bahwa dia bisa menangani ini sendiri. Tetapi ketika dia melihat ke atas dan melihat betapa tulusnya penampilan Sheng Renxing, dia memutuskan untuk tidak mengatakan apa pun.

Sheng Renxing agak gugup. Ketika dia gugup, dia memiliki kebiasaan mengoceh, bahkan mengucapkan hal-hal yang awalnya dia rencanakan untuk tidak dikatakan.

“Aturan yang kamu sebutkan sebelumnya – ada hubungannya dengan tinju?”

Xing Ye mengangguk. Begitu dia melakukannya, Sheng Renxing sekali lagi menyenggol luka yang lain. Sheng Renxing bertindak seolah-olah dia telah dibakar: “Jangan bergerak!”

“…Mn.”

“Apakah kamu seorang petinju?” Sheng Renxing penasaran. Dia belum melihat seperti apa pertarungan itu, namun dia memperhatikan sarung tinju di tangan Xing Ye.

Xing Ye terdiam sejenak. “Bukan.”

Sheng Renxing memberinya tatapan ingin tahu.

Mereka berdua sangat dekat satu sama lain. Xing Ye sedang duduk di tanah sementara Sheng Renxing berlutut di sampingnya. Mereka hanya berjarak satu lengan dari satu sama lain. Dia sangat dekat dengan yang lain sehingga pandangan Xing Ye sebenarnya agak kabur.

Xing Ye melihat ke bawah. Sheng Renxing tidak bisa melihat ekspresinya.

“Apakah kamu menang?”

“Mn.”

“Menakjubkan.” Sheng Renxing tercengang. “Orang itu sangat besar. Dia seperti dua kali lipat ukuranmu.”

Adegan yang dia saksikan seperti adegan dari film. Rasanya seperti dimainkan dalam gerakan lambat. Penampilan Xing Ye sekarang terukir dalam ingatannya.

Rasanya aneh, tidak nyata. Itu juga membuat darahnya mendidih ke tingkat yang konyol. Bahkan sekarang, saat mengingat adegan itu, jantungnya masih berdetak tidak normal. Jari-jarinya masih terasa mati rasa.

Dia segera mengguncangkan tangannya.

“Dia hanya memiliki otot, tidak ada teknik.” Xing Ye menganalisis secara rasional. Dia kemudian mengoreksi yang lain: “Dan dia tidak dua kali lipat dari ukuranku.”

Xing Ye tidak merasa dirinya sekurus itu.

“Ya, dia lebih besar darimu.” Sheng Renxing berkata dengan nada yakin.

Xing Ye: “… Kamu dan aku pada dasarnya memiliki ukuran yang sama.”

“Tidak, kita tidak sama.” Sheng Renxing membalas dengan cepat.

Setelah hening sejenak, dia menambahkan, “Kamu lebih kurus dariku.”

Untuk beberapa alasan, dia tidak bisa membiarkan hal ini begitu saja.

Sheng Renxing menekan bola kapas dengan satu tangan sambil menjulurkan lengannya yang lain.

Xing Ye juga menjulurkan tangan. Mereka membandingkan lengan bawah mereka.

Sheng Renxing dengan hati-hati memeriksa lengan mereka. “Kamu memiliki tulang yang lebih besar dariku, tetapi aku memiliki lebih banyak otot.”

Xing Ye tidak menarik lengannya ke belakang: “Itu bukan otot.”

Sheng Renxing menekuk, tidak yakin. Kontur otot-ototnya menjadi jelas.

Xing Ye tidak mengatakan apa-apa. Dia diam-diam menekuk juga.

“……”

Sheng Renxing menarik lengannya ke belakang.

Sesaat kemudian, dia berkata: “Tapi kamu lebih pucat dariku.” Sheng Renxing memandang Xing Ye. Kulit yang lain begitu cerah sehingga tampak seperti kulitnya bersinar di bawah cahaya.

Seorang anak laki-laki yang cantik.

Sheng Renxing melepaskan bola kapas dan memeriksa luka yang lain untuk melihat apakah sudah berhenti berdarah. Dia mengambil kapas baru dan menekannya ke luka.

Xing Ye memperhatikannya, terdiam. Dia tidak tahu apa yang merasukinya ketika dia berkata: “…Kamu lebih pendek dariku.”

Sheng Renxing mengangkat kepalanya. Dia tidak terlihat yakin: “Aku 175cm.”

“Aku 177.”

“Tidak mungkin!”

“Aku terlihat lebih pendek karena aku biasanya membungkuk.”

Sheng Renxing ragu. Sesaat kemudian, dia mengejek daya saing yang lain. “Kekanak-kanakan.”

“?”

Mereka berdua terus mengobrol saat Sheng Renxing menangani luka Xing Ye. Ketika Sheng Renxing memperhatikan bahwa darah pada bola kapas telah berkurang secara signifikan, dia bertanya, “Apa selanjutnya?”

Xing Ye memberinya larutan antiseptik. “Celupkan penyeka kapas ke dalamnya.”

“Oke.” Sheng Renxing mencobanya. Dia kemudian menyerahkan bola kapas pada laki-laki ini. “Gunakan itu untuk menutupi matamu.”

Dia takut larutan antiseptik akan masuk ke mata orang lain.

Setelah dia selesai menerapkan solusinya, Sheng Renxing bertanya, “Apakah kita harus membalut ini sekarang?”

“Tidak.” Xing Ye membuka matanya. “Ini baik-baik saja.”

Sheng Renxing mundur dan pergi untuk mengumpulkan sampah yang berserakan di tanah.

Setelah semuanya selesai, dia bangkit dan menepuk-nepuk debu di celananya.

Dia memandang Xing Ye, yang masih duduk di lantai. “Apakah ada hal lain yang bisa aku bantu?”

Dilihat dari cara Xing Ye berdiri di atas ring tanpa bergerak, dan betapa sulitnya cara dia duduk, jelas terlihat bahwa dia memiliki luka selain luka di tulang alisnya.

Tapi Xing Ye menggelengkan kepalanya.

“Oke. Aku akan pergi sekarang.”

Sheng Renxing mengangguk pada yang lain dan membungkuk untuk mengambil ranselnya. Dia tidak mengajukan pertanyaan lain. Dia berpikir bahwa yang lain mungkin ingin menangani sendiri sisa lukanya.

Xing Ye: “Di luar hujan.”

“?” Sheng Renxing berbalik sehingga salah satu telinganya menghadap pintu. Memang, itu adalah suara hujan yang menghantam atap seng yang bergelombang.

“Kamu bisa membawa payungnya.” Xing Ye menyerahkan payung itu. Dia telah memperhatikan bahwa anak laki-laki ini tidak membawa satu lagi ketika dia membuka tasnya.

“Bagaimana denganmu?” Sheng Renxing mengambil payung itu.

Xing Ye menggelengkan kepalanya.

Sheng Renxing memikirkan kotak P3K yang diminta Xing Ye dari sudut ruangan.

Terkejut, dia bertanya, “Kamu tidak berencana untuk bermalam di sini, kan?”

Xing Ye mengangguk.

Dia tidak tahu apa yang terjadi dengan ibunya hari ini. Dia secara acak akan kembali di tengah malam. Akan merepotkan jika ibunya melihatnya seperti ini.

“….” Sheng Renxing melihat sekelilingnya. Tidur di sini akan seperti tidur di bangku taman. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa area itu dikelilingi oleh empat dinding. Itu adalah ruangan yang sangat kosong.

Xing Ye duduk di sana, diam-diam merawat luka lecet di tangannya.

Dia terlihat sangat kesepian.

Sheng Renxing merasa jantungnya berdetak kencang. Secara impulsif, dia bertanya, “Bagaimana kalau tinggal di tempatku?”

“….” Xing Ye mendongak, terkejut. Dia tanpa sadar menolak, “Aku baik-baik saja.”

Setengah jam kemudian, Sheng Renxing membawa Xing Ye ke hotelnya.

Pakaian baru yang dia beli kemarin ditumpuk tinggi di sofa. Karena dia pikir lemari itu kotor, dia meninggalkan semua pakaiannya di sana.

Tidak ada tempat bagi mereka berdua untuk duduk. “Kamu bisa memilih beberapa pakaian. Aku belum pernah memakainya.”

Dia mengatakan ini setelah memperhatikan tatapan Xing Ye ke sofa.

“Aku baik-baik saja.” Xing Ye menggelengkan kepalanya. “Aku membawa baju ganti.”

“Mau mandi dulu?” Sheng Renxing tidak menyadarinya pada awalnya, tetapi sekarang setelah dia melihat ke kamar dengan hati-hati, dia menyadari bahwa tempat tidurnya belum dirapikan, piyamanya berserakan di tempat tidur dan bantal berada di kaki tempat tidur. Handuknya juga terlempar ke lantai.

Dia tidak terlalu memikirkannya sebelumnya, tetapi setelah melihat Xing Ye dengan serius memeriksa ruangan itu, telinganya mulai memanas.

Motifnya juga tidak murni. Dia telah dibutakan oleh penampilan orang lain barusan. Setelah CPU-nya yang terlalu panas menjadi dingin, rasa malu menyerbu sistemnya.

Dia bahkan tidak tahu obrolan ringan seperti apa yang harus dia buat. Yang bisa dia lakukan hanyalah berpura-pura seolah dia tidak menyadari hal ini.

“Tentu.” Xing Ye menjatuhkan ranselnya ke lantai, berjongkok, dan mengeluarkan baju ganti.

Tindakannya sangat santai dan alami. Dia tidak terlihat berhati-hati sama sekali.

“Kamu bisa meletakkannya di atas meja.” Sheng Renxing mendorong tumpukan pakaian di sofa dan membuat beberapa ruang.

“Ini kotor,” kata Xing Ye. “Ngomong-ngomong, di mana aku akan tidur?”

“Hah?” Sheng Renxing terkejut. Dia tidak mempertimbangkan masalah ini sama sekali! Dia dengan cepat melihat sekeliling ruangan …. Selain tempat tidur tunggal, tidak ada tempat lain untuk tidur.

Sofa itu terlalu kecil. Adapun lantai, sementara ada cukup ruang di sana, tapi tidak baik membuat tamunya tidur di lantai, kan?

Sheng Renxing menjilat bibirnya. Otaknya terus bekerja keras. Dia melakukan yang terbaik untuk bertindak ‘lurus’, seperti dia tidak memikirkan sarannya: “Apakah kamu baik-baik saja dengan berbagi tempat tidur denganku? Ini cukup besar.”

Xing Ye mengangguk. Dia bahkan pernah tidur di ranjang komunal2 sebelumnya.

Dia baru saja berpikir bahwa Sheng Renxing bukanlah tipe orang yang mau berbagi ranjang.

Sheng Renxing berpura-pura tidak terpengaruh dan mengangguk juga. Saat mencoba membuktikan kepolosannya, dia malah terdengar lebih mencurigakan. “Aku juga tidak keberatan dengan itu. Aku biasa tidur dengan teman-temanku sepanjang waktu.”

Xing Ye meliriknya dan kemudian berjalan ke kamar mandi dengan pakaiannya.

Sheng Renxing merenungkan apa arti tatapan orang lain itu. Dia tidak bisa mengetahuinya. Sambil membereskan kekacauan di kamarnya, dia memutuskan untuk sedikit merapikannya.

Dia juga mencoba membersihkan tempat tidur. Dia menatap seprai yang berantakan dan mulai merapikan seprai.

Pada akhirnya, dia memutuskan menelepon meja depan untuk meminta satu set tempat tidur baru.

Dia kemudian duduk dan memainkan ponselnya.

Beberapa saat kemudian, Xing Ye keluar, bersih dan segar. Kelembaban setelah mandi masih menyelimutinya.

Dia memiliki handuk di atas kepalanya. Itu bukan milik hotel. Itu memiliki pola kotak-kotak hitam dan putih.

Saat dia mengeringkan rambutnya, dia bertanya, “Apakah kamu akan mandi?”

“….” Sheng Renxing menatap handuk selama beberapa detik, pikirannya kosong. Sebuah semburan berapi-api kemudian menyebar di telinga dan wajahnya.

Itu adalah handuk yang sama yang dia gunakan kemarin.

Dan itu tetap ada di pikirannya sampai dia keluar dari kamar mandinya sendiri.

Dia kemudian mengeluarkan ponselnya saat dia merenungkan masalah ini. Dia ingin mengatakan sesuatu kepada Xing Ye tetapi ragu-ragu. Pada akhirnya, dia bertanya kepada Kepala Besar Qiu: [Seseorang menggunakan handukku. Aku tidak tahu bagaimana mengatakan itu padanya.]

Kepala Besar Qiu terdiam beberapa saat sebelum membalas pesan: [Aku ingat aku pernah menggunakan handukmu sekali. Setelahnya, kamu melemparkan handukmu ke wajahku dan mengatakan kepadaku bahwa itu kotor ….]


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Dia mungkin mengenakan sarung tangan tinju dengan jari terbuka. Sarung tangannya mungkin terlihat seperti ini :

    Sheng Renxing menatap sebentar sebelum bertanya, "Apakah kamu butuh bantuan?"

  2. Sesuatu seperti ini. Di mana kamu tidak memiliki tempat tidur terpisah yang nyata.

    Dia baru saja berpikir bahwa Sheng Renxing bukanlah tipe orang yang mau berbagi ranjang

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments