• Post category:Embers
  • Reading time:14 mins read

Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Rusma


Seminggu kemudian, itu akan menjadi hari ulang tahun Sheng Renxing. Ulang tahunnya jatuh pada hari Selasa, bukan sebelum atau sesudahnya.

Pada Senin malam, dia duduk di lantai, berbaring di atas meja dan menulis pertanyaan.

Xing Ye duduk di sofa di belakangnya, menonton TV tanpa suara.

Xing Ye pergi untuk melihat tempat itu pada malam sebelumnya, tapi Sheng Renxing tidak ikut dengannya. Di pagi hari, ketika dia akan berangkat ke sekolah, dia melihat Xing Ye kembali dari luar dan makan sesuatu sebelum tidur. Dia tidak bangun sampai Sheng Renxing kembali dari sekolah.

Keduanya tinggal di bawah atap yang sama, tapi tinggal di zona waktu yang berbeda.

Setelah beberapa saat, Sheng Renxing menoleh dan bertanya padanya, “Apa terjadi sesuatu tadi malam?”

Di belakangnya, Xing Ye setengah tertidur dengan mata menyipit. Setelah beberapa detik, dia akhirnya menjawab: “Tidak.”

Sheng Renxing: “Apa kamu tidak bosan?”

Xing Ye terdiam.

Setelah beberapa saat, Sheng Renxing bergumam.

Xing Ye: “Tidak juga, aku bermain gim sepanjang malam.”

Sheng Renxing: “Apa kamu tidak mengantuk?”

“Sedikit,” dengan malas Xing Ye bersandar di sofa empuk yang membuat orang mengantuk, terlebih lagi dia belum sadar sepenuhnya.

Sheng Renxing menatap pertanyaan itu dan memutar pena di tangannya, “Jika kamu tidur sekarang, kamu tidak akan bisa tidur di malam hari.”

Xing Ye bergumam melalui rongga hidungnya.

Setelah menyelesaikan pertanyaan ini, Sheng Renxing menjatuhkan penanya dan bersandar di bantal sofa, menatap Xing Ye. Dari sudut pandangnya, wajah Xing Ye terbalik, dan orang yang baru saja berjanji padanya sekarang tertidur.

Sudut pandang ini agak aneh, Sheng Renxing tampak diam sejenak.

Sesaat, Xing Ye membuka matanya lagi dan melihatnya berbaring telentang di antara kedua kakinya. Dia mengangkat tangannya dan mengelus rambut Sheng Renxing, dan berkata, “Lelah menulis?”

Sheng Renxing menggelengkan kepalanya dan menyandarkan wajahnya ke pahanya.

Xing Ye menjauhkan jarinya dari rambutnya dan menyentuh bulu matanya yang bergetar, “Mm?”

“Tidak.” Sheng Renxing menatapnya.

“Benarkah?” Dia tiba-tiba menutupi mata Sheng Renxing.

“Hmm.” Sheng Renxing tidak melawan, berkedip di telapak tangannya, yang membuat bulu matanya menyapu garis telapak tangan Xing Ye.

Kemudian dia mengulurkan tangan dan meraih tangannya.

“Tidak melelahkan,” dia menarik tangannya ke depan dan mencondongkan tubuhnya ke depan mengikuti kekuatan pihak lain.

Sheng Renxing menarik tangan Xing Ye sampai ke dadanya dan menekannya di dadanya.

Xing Ye merasakan denyutan di bawah pakaiannya, dan untuk sesaat, Sheng Renxing berbisik, “Aku sedikit merasa senang.”

Xing Ye tersenyum dan berkata, “Senang dengan ulang tahunmu?”

“Senang karena memiliki pacar!” Sheng Renxing mengangkat suaranya, matanya dipenuhi kegembiraan.

Dia melihat bahwa ekspresi Xing Ye tidak banyak berubah. Kemudian dia mengangkat alisnya, “Apa kamu iri?”

“Apa yang membuatku iri?”

“Kamu iri karena aku punya pacar.”

Xing Ye mengangguk dan berkata, “Aku sama sekali tidak iri.”

“Kamu pasti iri.”

“Aku tidak iri.”

“Iri.”

“Tidak.”

Xing Ye mengira aku iri pada diriku sendiri. “Aku tidak iri padamu.” Lalu dia menutup mulutnya.

Sheng Renxing tertangkap basah, dia menggelengkan kepalanya dan berjuang untuk mengangkat tangannya. Namun, Xing Ye memanfaatkan posisinya dan dengan mudah menekan perlawanannya dengan satu tangan.

Kekuatan Sheng Renxing tidak bisa menandinginya, jadi ketika dia akan bangun, kaki Xing Ye melilitnya dengan erat.

Setelah keributan yang lama, dia mengangkat kedua tangannya untuk menunjukkan bahwa dia menyerah.

Xing Ye tersenyum, melepaskan pengekangannya, dan menepuk wajahnya.

Sheng Renxing menyipitkan matanya dan berkata, “Suatu hari nanti aku pasti akan mengalahkanmu.”

“Mari kita tunggu sampai kamu bisa mengalahkanku,” kata Xing Ye dengan suara pelan saat dia melihat ketidakpuasan di wajahnya. “Ayo berlatih.”

“Lupakan saja.” Sheng Renxing berdiri, meregangkan tubuhnya, dan melihat jam di dinding menunjukkan sudah jam sepuluh lewat. “Aku bukan tipe orang yang suka memukuli istriku.”

Xing Ye mengangkat matanya dan menatapnya dengan dingin.

Beberapa detik kemudian, Sheng Renxing tiba-tiba berbalik dan bergegas ke arahnya, “Masih ada dua jam lagi. Aku harus menghajarmu.”

Setengah jam kemudian, Sheng Renxing mendesis dan duduk di sofa, mengangkat ujung bajunya dan berkata, “Lihat, ini membiru.”

Xing Ye mengangkat tangannya dan memberi isyarat padanya, menunjukkan bekas gigitan di lengannya, “Apa kamu akan melakukan lagi?”

“Aku tidak.” Sheng Renxing mengeluh dengan marah. “Kamu melakukannya dengan brutal hari ini.”

“Aku tidak sengaja.” Xing Ye berkata dengan nada acuh tak acuh, “Aku tidak khawatir akan tubuh rapuh dan halusmu.”

“…”

Sheng Renxing menoleh untuk melihat jam di dinding dan berkata, “Jangan paksa aku. Ketika aku menjadi impulsif, aku akan memukulmu bahkan jika aku harus mencoba menyingkirkan pacarku setelah ucapan selamat ulang tahunku.”

Xing Ye menahan tawanya.

Sheng Renxing tiba-tiba teringat dan menyipitkan mata padanya, “Apa kamu ingat taruhan yang kamu buat denganku sebelumnya?”

“Jika aku mendapat tempat pertama di kelasku, kamu harus berjanji padaku akan satu hal.”

Tentu Xing Ye ingat, dia masih ingat saat dia mabuk dan Sheng Renxing akan memberikan pelajaran tambahan untuknya.

Apakah kamu ingat sekarang dan akan menyalahkan diri sendiri tentang hal ini?

“Mm.”

Sheng Renxing menerima jawaban positif dan tersenyum puas, “Bagus,” dia berdiri dengan senyum merendahkan di wajahnya. “Aku membantumu mengulas pekerjaan rumah untukmu.”

Xing Ye mengangkat kepalanya dan menatapnya tanpa ekspresi.

“Bangunlah, masih ada waktu. Aku akan membantumu dalam pelajaran.”

“…”

Sepuluh detik kemudian, Xing Ye mengacungkan jempolnya dan berseru, “Sheng-ge benar-benar keren.”

Sheng Renxing dengan bangga memamerkan giginya padanya.

Namun, mereka berdua tidak benar-benar mengerjakan pekerjaan rumah mereka saat ini, jadi Sheng-ge bukanlah seorang yang keren, melainkan seorang idiot.

Sheng Renxing menyalakan ponselnya, melihat waktu di layarnya, dan kemudian menatap Xing Ye.

Setelah pertarungan, kegembiraan tampak mereda, dan ketegangan yang tak terlukiskan melonjak.

Perasaan menggelitik menjalar ke tubuhnya dan dia bersemangat mengantisipasi apa yang akan terjadi selanjutnya.

Dia menarik napas, berdiri, menarik tangan dan kakinya, dan berkata, “Mau melakukan sesuatu?”

“Apa yang ingin kamu lakukan?” Xing Ye bertanya padanya.

Sheng Renxing melihat sekeliling dan berkata, “Aku tidak tahu,” dia menjilat bibirnya dan berkata, “Aku agak gugup.”

Xing Ye menatap ponselnya dan berkata, “Kalau begitu, ayo pergi.”

“Hah?” Sheng Renxing memperhatikan saat dia mengambil tas yang diletakkan di sebelahnya. “Mau kemana? Ini hampir tengah malam!”

“Membawamu ke suatu tempat,” Xing Ye membuka pintu dan berdiri di dekat pintu, menatapnya.

Sheng Renxing mengambil tas di sebelahnya dan berkata, “Kamu begitu mencurigakan,” dan dia berjalan mendekat.

Xing Ye melemparkan mantel di gantungan di sebelahnya dan berkata, “Di luar sangat dingin.”

Sheng Renxing mengikuti Xing Ye, berjalan melewati koridor, dan sebuah sepeda motor diparkir di luar.

“Kamu sudah merencanakannya.” Dia tidak bisa menahan tawa.

Xing Ye menoleh ke arahnya: “Naik.”

“Mau kemana?” Di luar sangat dingin, dia mengencangkan mantelnya dan berkata sambil melangkah ke kursi belakang.

“Pergi untuk menjualmu.” Dia sepertinya mendengar tawa dari kursi depan.

Di tengah jalan, Sheng Renxing memasukkan tangannya ke dalam saku Xing Ye dan melihat pemandangan yang dilewatinya.

Pada awalnya, dia tidak memperhatikannya, sampai pemandangan di sekitarnya menjadi semakin aneh. Xing Ye masih tidak berniat untuk berhenti, dia menghitung dan merasa bahwa mereka hampir melewati setengah dari Xuancheng.

Ketika lampu lalu lintas menunjukan berhenti, dia mau tidak mau bertanya, “Kita mau kemana?”

Xing Ye menoleh dan menyentuh lehernya dengan tangannya, dia menggigil kedinginan, lalu menyentuh bibirnya lagi, menahan semuanya, dan berkata sambil tersenyum, “Aku tidak akan memberitahumu.”

Sheng Renxing merasa sedikit terluka karenanya, dia mengerutkan hidungnya, dan diam-diam menelan kata-katanya saat dia melihat ekspresi Xing Ye: “Kalau begitu perlahan saja.”

Baru saja, mereka melaju sangat cepat sehingga dia hampir mengira sedang mengendarai motornya.

Tampaknya Xing Ye tidak setenang yang terlihat di permukaan, dalam keadaan begitu cepat seperti ini, jangan terlalu bersemangat lalu terjun ke sungai.

“Mm.” Xing Ye menjawab dan bergegas melajukan motornya mengikuti pergantian lampu lalu lintas.

Deru mesin menyebar jauh di jalan yang tidak terlalu berisik ini.

Setelah berkendara sebentar, Xing Ye berhenti di depan sebuah bangunan setengah tua.

“Ini?” Sheng Renxing turun dan melihat sekeliling di bawah lampu jalan yang redup.

Di sebelah mereka adalah bangunan setengah hancur, yang di atasnya tertulis miring dengan huruf besar: “Selamat datang di peradaban sampah ini.”

Saat cahaya bersinar, sebuah bayangan mendekat, dan Sheng Renxing sedikit bergeser ke sisi Xing Ye.

Dia tidak membawa dirinya ke sini untuk masuk ke rumah hantu, kan?

Sheng Renxing melirik kunci di sepeda motor.

“Bukan.” Xing Ye tidak memperhatikan, tapi justru mengulurkan tangan untuk mengenggam tangannya, menyalakan ponsel dan senter dengan satu tangan.

Sheng Renxing berkata, “Tanganmu dingin seperti es.” Meskipun demikian, dia tetap mengikutinya.

Mereka berdua berjalan, dan Xing Ye, yang akrab dengan jalannya, menekan lampu di tangga. Sheng Renxing menghela nafas lega.

Di lantai dua, dia mengetuk pintu dan berkata, “Ini aku.”

Siapa?

Sebelum Sheng Renxing bisa bertanya, seseorang membuka pintu.

Dia botak dan hanya mengenakan rompi dalam cuaca dingin seperti itu, memperlihatkan tato di sekujur tubuhnya. “Begitu cepat?” Dia memandang Sheng Renxing lagi dan berkata, “Apakah itu dia?”

“Liang-ge,” sapa Xing Ye dan mengangguk.

Liang-ge itu berbalik dan berjalan ke dalam, “Baiklah, aku sudah membuka semuanya untukmu. Kamu bisa mengaturnya sendiri. Aku akan tidur sekarang, jangan berisik.”

“Terima kasih, Liang-ge.”

Begitu masuk, Sheng Renxing sudah menebak di mana ini dan untuk apa Xing Ye membawanya.

Ketika Liang-ge pergi, Xing Ye menoleh untuk melihatnya dan menyeret tangannya ke arah ruang di belakangnya.

Di dalamnya ada ruang kerja kecil dengan tempat tidur.

Ada beberapa kertas manuskrip berserakan di atas meja, dengan berbagai pola.

Xing Ye tidak menyalakan lampu dan menoleh untuk menatapnya, “Bukankah kamu memintaku untuk membantumu mendapatkan tato sebelumnya?”

“Apa kamu berencana untuk menatoku hari ini?” Kata Sheng Renxing.

“Yah.” Xing Ye masih mengenggam pergelangan tangannya dan menatap lurus ke arahnya.

Sejenak, Sheng Renxing tersenyum dan bertanya, “Apakah ini hadiah ulang tahun darimu untukku?”

“Kamu tidak ingin punya tato?” Xing Ye duduk di atas meja dan menariknya lebih dekat, matanya tajam, dan tidak terdengar emosi dalam suaranya.

Sheng Renxing merasa dia sedikit menarik dan seksi, jadi dia mengulurkan tangan dan menyentuh rambutnya yang tertiup angin: “Tidak, kamu terlalu tiba-tiba, aku terkejut.”

“Um.” Xing Ye berdiri tegak, “Apakah kamu ingin melihatnya? Gambar yang aku buat untukmu.”

“Kamu menggambarnya untukku?” Sheng Renxing membuka matanya lebar-lebar karena terkejut.

Xing Ye mengeluarkan selembar kertas dari laci samping, yang merupakan draf.

“Apa kamu tidak mau menyalakan lampunya?” Sheng Renxing mengambilnya dan memeriksanya dengan hati-hati. Di sini agak gelap dan dia tidak bisa melihat dengan jelas.

“Tunggu.” Xing Ye berdiri di sampingnya.

Hal pertama yang dilihat Sheng Renxing adalah sebuah mata. Mata yang terdiri dari garis, ada lagi di sebelahnya, adalah wajah abstrak manusia. Terdapat banyak garis di beberapa bagian wajah, terlihat sangat sederhana. Garis lurus di belakang wajah menciptakan kesan gunung yang berbayang. Ditambah lagi dengan ongkat di mulut seekor elang.

Seluruh pola tersusun dari bentuk dan garis geometris, memberinya kesan absurd dan aneh pada pandangan pertama, melahirkan keindahan makroskopik.

Dia melihatnya untuk waktu yang lama sebelum mencoba yang terbaik untuk menekan emosinya dan berkata, “Bagaimana bisa kamu menggambar ini untukku?”

Yang dilukis oleh Xing Ye adalah prometheus.1Seorang Titan yang dikenal karena kecerdasan dan keahliannya, dia mencuri api Zeus dan memberikannya kepada manusia.

Dewa yang mencuri api dan memberikanya pada manusia. Dia adalah awal dari semua peradaban, memungkinkan manusia untuk benar-benar membedakan dirinya dari binatang buas dan menumbuhkan jiwa.

“Saat aku melihatmu, aku memikirkannya,” kata Xing Ye dengan nada tenang, sambil menyentuh matanya, ujung jarinya ternoda oleh air.

Aku melihatmu, seperti manusia yang telah menerima percikan prometheus.

“Kamu mau?” Tanya Xing Ye.

Sheng Renxing membuka mulutnya, “Aku,” tapi dia mendapati dirinya tidak dapat berbicara.

“Tidak mau?” Xing Ye terus bertanya.

Sheng Renxing tiba-tiba mendongak dan memelototinya dengan mata merah, “Mau!” dengan suara sengau yang kuat.

“Mm.” Xing Ye hanya tersenyum dan menundukkan kepalanya untuk mencium matanya. “Pacarmu membantumu membuat tato.”


Penulis memiliki sesuatu untuk di katakan: Berikan amplop merah kepada semua orang dan kirim permen.


Rusma: Karena penerjemah Inggris telah berhenti menerjemahkan Embers jadi Keiyuki17 memutuskan untuk menerjemahkan langsung Embers dari China-Indonesia, dengan aku sebagai editornya. Jadi jika ada kesalahan atau kalimat yang mungkin kurang pas dan cocok, sangat di terima kritik dan sarannya, agar kedepannya kami bisa memperbaikinya menjadi lebih baik. Terimakasih sudah menunggu terjemahan Indonesia Embers.


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

This Post Has One Comment

  1. Sansanumanaaaa

    Finally mereka jadian jugaaaaaaa!!

Leave a Reply