• Post category:Embers
  • Reading time:22 mins read

Mata Mereka Bertemu Dari Seberang Kerumunan

Penerjemah : Keiyuki17
Editor : _yunda


Besok adalah Hari Jumat.

Sheng Renxing berbaring di tempat tidur, matanya terbuka lebar.

Cahaya siang bersinar dari jendela, tersebar di lantai. Panas terik itu seperti kecantikan yang berapi-api, menampar wajahnya.

Kesakitan, dia mengulurkan tangan untuk menutup jendela yang terang itu.

Sheng Renxing berbaring di tempat tidur, matanya terpejam saat dia melamun. Saat dia mencoba menghidupkan otaknya, dia mulai merenungkan pertanyaan filosofis: siapa aku, di mana ini…

Pikirannya kemudian melayang ke ingatannya tentang kemarin.

Setelah membeli pakaian, dia kembali ke hotel. Selama mandi, dia membuat dirinya berakhir kepanasan. Setelah dia keluar dari kamar mandi, dia membuat janji untuk melihat rumah-rumah di keesokan harinya. Dia kemudian berbaring di tempat tidur untuk mengobrol dengan teman-temannya sebelum jatuh tertidur…

Karena matanya tertutup, dia semakin mengantuk. Di belakang kepalanya, perasaan kabur bahwa dia melupakan sesuatu muncul.

Saat itu, ponselnya bergetar, yang sedikit menjernihkan pikirannya.

Dia harus melihat-lihat rumah hari ini dan kemudian makan malam dengan pamannya… Dia juga harus mengembalikan payung.

Sheng Renxing tiba-tiba teringat bahwa dia tertidur di tengah percakapannya dengan Xing Ye tadi malam. Dia tidak tahu bagaimana orang lain menanggapi pesannya.

Ketika ini muncul di benaknya, dia memutuskan untuk mengambil ponselnya untuk melihat pesannya. Dia baru saja mengulurkan lengannya ketika dia merasakan tusukan rasa sakit yang tiba-tiba di dekat tulang selangkanya.

Hiss.” Dia membeku, lengah. Beberapa saat kemudian, dia perlahan turun dari tempat tidur dan berjalan ke kamar kecil dengan linglung.

Dia berdiri di depan cermin dan mengusap wajahnya. Dia mengabaikan rambutnya yang seperti sarang burung dan menatap cermin, matanya setengah tertutup, saat dia menarik kerahnya ke samping dengan tarikan yang tidak sabar.

Ada sepetak kecil warna merah di bawah tulang selangkanya.

Dia menatapnya. Masih dalam keadaan linglung, dia menyadari apa yang telah dia lupakan. Oh. Burn Cream.

Setelah mandi, dia duduk di sandaran kepala tempat tidur dan mengambil ponselnya. Dia memeriksa jam. Saat itu hampir tengah hari.

Dia kemudian membuka aplikasi pesannya.

Percakapannya dengan Xing Ye tadi malam seperti ini:

Xing Ye: [Mn. Jam berapa?]

Sheng Renxing: [Aku luang di malam hari.]

Xing Ye telah menjawab hampir tengah malam: [9:30]

Sheng Renxing sudah hampir tertidur sehingga dia tidak membalas.

Dia menguap dan kemudian mengirim: [Ok.]

Masalah lain muncul di benaknya setelah mengirim pesan ini. [Di mana aku harus bertemu denganmu?]

Balasan Xing Ye datang sangat cepat: {Kelumpuhan wajah.}1

Sheng Renxing: “?”

Dia bangun sepenuhnya.

Sambil terkekeh, dia mengambil tangkapan layar. Baru kemudian dia menyadari bahwa mereka menggunakan teks, yang berarti mereka tidak dapat menarik pesan.

Sepertinya anak laki-laki yang lain belum menyadari kesalahan ketiknya. Atau mungkin dia tidak terganggu untuk mengoreksi dirinya sendiri.

Oleh karena itu, Sheng Renxing mengetik: [Sesuai dengan kepribadianmu.]

Ibunya meninggalkan sebuah rumah untuknya di Xuancheng, tapi itu cukup jauh dari sekolah barunya. Itu cukup jauh, jika dia harus naik sepeda ke sekolah setiap hari, betisnya akan terkoyak dalam seminggu.

Oleh karena itu, Shen Rexing memutuskan untuk menyewa sebuah tempat di dekatnya sebagai gantinya.

Sejak awal, kondisi dirinya selalu mengutamakan, harus dekat dengan sekolah dan tempat tinggal yang nyaman. Dia tidak peduli dengan harganya.

Agen mengiriminya beberapa tautan yang membawanya ke gambar properti yang berbeda dengan sangat cepat.

Sheng Renxing melihat beberapa dan kemudian berhenti. Dia mengirim pesan ke agen: [Apakah aku seharusnya mengadakan pesta di rumah-rumah ini?]

Ada beberapa yang bahkan muncul dengan kolam renang.

Agen itu buru-buru mengatakan bahwa dia telah mengiriminya tautan yang salah tanpa sengaja. Dia kemudian mengiriminya beberapa tautan baru.

Properti baru tidak terlalu besar dan juga harganya mahal.

[Semua tempat di dekat sekolah biasanya terisi penuh selama liburan musim panas. Karena kamu datang di tengah tahun ajaran, pilihanmu akan sedikit lebih mahal.]

Sheng Renxing tidak begitu memahami pasar perumahan di sini. Dia tidak ingin bertengkar dengan pihak lain sehingga mereka memutuskan bertemu untuk melihat rumah-rumah itu setelah bertukar beberapa kata lagi.

Jika dia menyukai salah satu dari rumah-rumah itu, dia akan bisa pindah di hari yang sama.

“Jadi pada akhirnya kamu tidak menyukai satu pun?”

Sheng Renxing mengingat apa yang terjadi hari ini dan mengangguk dalam diam.

“Itu normal. Ada baiknya juga untuk melihat beberapa pilihan lagi sebelum membuat keputusan.” Pamannya menepuk pundaknya dengan nyaman. Dia kemudian bertanya, “Apakah kamu butuh bantuan?”

Sheng Renxing menggelengkan kepalanya. “Tidak, tidak untuk saat ini, setidaknya. Aku masih memiliki tiga pilihan lagi besok.”

Mereka berdua telah memilih restoran bergaya barat yang damai.

Sheng Renxing menyalakan ponselnya dan melirik jam.

“Apakah kamu punya rencana?” Wei Huan bertanya.

“Mn.” Sheng Renxing berkata, “Aku harus mengembalikan payung.”

Ketika dia memberi tahu pamannya tentang kejadian tak terduga yang terjadi pada hari pertamanya di Xuancheng, dia telah mengubah ceritanya. Dia mengatakan bahwa dia telah menyaksikan seorang siswa sekolah menengah diganggu dan telah membelanya. Siswa sekolah menengah itu kemudian memberinya payung sebagai ucapan terima kasih. Karena dia tidak ingin mengambil keuntungan dari yang lain, dia memutuskan untuk mengembalikan payung itu.

Wei Huan mempercayainya dan tidak menanyakan hal lain. Dia hanya memberinya peringatan. “Jalan Yanjiang menjadi sangat samar di malam hari. Berhati-hatilah.”2

“Aku tidak akan pergi ke Jalan Yanjiang.” Sheng Renxing mengingat peta yang dia lihat. Tujuannya tidak begitu dekat dengan Jalan Yanjiang.

Wei Huan memberinya ‘oh’ sebelum memberitahunya tentang Jalan Yanjiang.

Meskipun itu tidak ditandai di peta mana pun, ada area perumahan besar di sisi lain jalan. Orang-orang di sini menyebutnya ‘daerah kumuh.’ Daerah itu bahkan tidak memiliki nama resmi. Seiring waktu, orang-orang mulai menyebutnya ‘Jalan Belakang Yanhai.’3

Setiap orang memiliki pemahaman dan penerimaan diam-diam bahwa jalan belakang adalah area yang tidak diatur. Itu adalah wilayah orang-orang dari pekerjaan terendah.

Tidak ada kekurangan kesempatan yang terjadi di jalan belakang, terutama di gang-gangnya.

Penduduk setempat yang tidak tinggal di jalan belakang biasanya akan menghindari melintasi daerah ini pada malam hari. Bahkan sopir taksi jarang berpergian ke sana.

Sheng Renxing membuka aplikasi petanya dan melihatnya. Seperti yang dikatakan pamannya, ada area perumahan besar berwarna abu-abu di dekat Jalan Yanjiang.

Jarinya mengusap layar saat dia mengingat bagaimana Xing Ye membawanya ke Jalan Qian4 setelah pertarungan hari itu.

Xing Ye tampak sangat akrab dengan area itu.

Ketika Wei Huan melihat Sheng Renxing mengerutkan keningnya, dia menambahkan, “Jalan Qian juga tidak terlalu damai. Ada banyak…” dia sepertinya mempertimbangkan kata-katanya, “… pekerja seks di sana.”

Pada awalnya Sheng Renxing mengingat kembali. Segera, pikirannya melintas ke wanita dari malam itu. Ketika dia mengingat ekspresi wajah Xing Ye dan wanita itu ketika dia mengatakan padanya bahwa dia tidak perlu keramas…

“Uhuk, uhuk, uhuk!” Dia menundukkan kepalanya, batuk dengan keras saat dia berteriak secara internal.5

Wajah dan telinganya terasa seperti terbakar. Ini sangat memalukan!

Wei Huan berpikir bahwa dia bereaksi terhadap apa yang dia katakan. Dia menyunggingkan senyum jahat. “Mau memeriksanya?”

“Tidak!” Sheng Renxing menekan penolakannya melalui giginya. Dia tidak begitu putus asa!

Wei Huan mengangguk setuju. “Itu bagus. Kamu masih muda. Tidak perlu terburu-buru.”

Pada saat dia sampai di kedai mie, jam sudah menunjukkan hampir pukul setengah sembilan.

Masih ada beberapa orang di kedai mie. Sheng Renxing berdiri di luar toko yang tertutup di dekatnya, di bawah kanopinya. Dia tidak terlalu dekat.

Hujan turun beberapa saat sebelumnya. Namun, kini hujan telah berhenti.

Siang itu cerah, tapi langit sekarang tertutup oleh awan gelap dan tebal.

Sheng Renxing menyandarkan ranselnya di satu bahu. Dia saat ini mendengarkan “Love Before BC” milik Jay Chou melalui earbud-nya.6

Anak-anak zaman sekarang sangat suka mendengarkan Jay Chou.7 Sheng Renxing tidak terlalu menyukai atau tidak menyukai lagu-lagunya pada awalnya. Hanya saja semua orang di sekitarnya mendengarkan lagu ini.

Seiring waktu, saat dia mendengarkan lagu-lagunya, dia mulai mengingat melodinya. Akhirnya, dia dapat mengingat beberapa baris dan bahkan memilih untuk mendengarkan lagu-lagunya atas kemauannya sendiri.

Setelah lagu berakhir, ponselnya pindah ke lagu berikutnya yang ada di dalam antrian.

Sekarang pukul setengah sembilan tapi Xing Ye masih belum muncul. Sheng Renxing membuka kunci ponselnya dan mengirim pesan pada anak laki-laki yang lain: [?]

Dia kemudian membuka aplikasi Temple Run dan mulai bermain.8 Sesaat kemudian, seseorang menepuk pundaknya.

Sheng Renxing melompat. Karakternya dalam game mati seketika.

Tetapi ketika dia menengadah ke atas, dia menemukan bahwa orang itu bukan Xing Ye.

Itu adalah pemilik kedai mie.

Dia melepaskan earbud-nya dan kemudian menggantungkannya di telinganya.

“Apa kamu sedang menunggu seseorang?”

Sheng Renxing mengangguk. Dia melirik kedai mie di belakang pria yang lebih tua itu. Tidak ada pelanggan baru. Pelanggannya semuanya tengah makan di meja.

“Ayo duduk di tempatku. Melelahkan untuk berdiri.” Pemilik kedai itu menepuknya lagi sebelum menunjuk ke kedai di belakangnya. “Xiao Xing mengatakan bahwa dia mungkin terlambat.”

“?” Sheng Renxing menghentikan musiknya. Xing Ye belum membalas pesannya.

Dia mengikuti pemilik kedai dan bertanya, “Apa yang dia lakukan?”

Pemilik kedai tampak bingung. “Apa dia tidak memberitahumu?”

Sheng Renxing menatapnya dengan penuh tanda tanya.

Sepuluh menit kemudian, Sheng Renxing mendapati dirinya berdiri di depan gerbang besi yang setengah terbuka. Dia menatap ke tempat yang gelap, ragu-ragu.

Di belakangnya ada beberapa rumah tua. Dia tidak tahu apakah ada orang yang tinggal di sana saat ini. Di sisi lain gerbang besi adalah tempat parkir yang ditinggalkan.

Pemilik kedai mie mengatakan bahwa Xing Ye ada di sana.

Tapi angin dingin tidak membawa tanda-tanda keberadaan manusia lain.

Sheng Renxing bukan tipe orang yang berhenti di tengah jalan. Namun, tempat ini membuatnya merinding.

Dia menyalakan musiknya dan kemudian mendorong gerbang hingga terbuka, menatap lurus ke depannya.

Ada kunci dan rantai di gerbang besi itu. Sejak gerbang dibuka, mereka digantung di jeruji gerbang.

“Ah- ah-“

Tiba-tiba suara wanita bernada tinggi muncul di lagu yang dia dengarkan. Suaranya di tengah malam yang sunyi membuatnya sangat waspada.

Sheng Renxing berhenti. Dia menatap rantai itu selama beberapa detik.

Pada akhirnya, dia menariknya dan memegangnya di tangannya.

Rasa dingin dari rantai logam yang kokoh memberinya rasa aman. Dia mengepalkannya erat-erat di tangannya, seolah-olah itu adalah salib, dan kemudian menuju ke dalam.

<

p style=”text-align: justify;” data-p-id=”cee84597fdc5ca713ed1cb6f83bb93fb”>Tidak ada lampu di sini jadi Sheng Renxing menyalakan senter ponselnya. Setelah berjalan melalui tempat parkir, dia menemukan sebuah bangunan yang dibangun dari logam bergelombang.9

Dia bisa mendengar cemoohan yang berisik datang dari gedung. Cahaya dari dalam merembes melalui celah-celah pintunya.

Sepertinya ini bukan tempat yang layak.
Bertentangan dengan ekspektasinya, ini membuat Sheng Renxing menghela napas lega.

Dia mendorong pintu hingga terbuka dan berjalan masuk.

Begitu dia membuka pintu, suara-suara dari dalam menyapu dirinya seperti ombak yang menerjang dan cahaya yang membutakannya.

Hal pertama yang dia perhatikan bukanlah cahaya, tapi bayangan hitam di tengahnya. Itu sangat besar, seperti gunung kecil. Itu terguling, menyebabkan tabrakan ketika menjatuhkan salah satu tiang yang membentuk cincin darurat.

Sekarang hanya ada satu sosok yang berdiri di dalam ring.

Peluit dan sorakan memenuhi bangunan.

Xing Ye berdiri di tengah ring, punggungnya sedikit membungkuk. Dia menatap pria yang tengah terengah-engah menangis kesakitan di lantai. Dia kemudian membuang muka.

Dia mengangkat bagian bawah kemejanya untuk menyeka darah dari wajahnya dengan ekspresi acuh tak acuh. Garis otot perutnya yang kencang terlihat sangat jelas saat dia menarik napas dalam-dalam. Butir-butir keringat menetes di perutnya dan meluncur ke ujung celananya.

Orang-orang di kerumunan memanggil namanya, meneriakkan pujian. Dia kemudian bergeser untuk melihat ke arah suara itu, kecepatan reaksinya agak tumpul. Sheng Renxing tidak tahu apakah itu karena yang lain rabun jauh atau apakah dia hanya kelelahan, tapi pupil matanya sedikit melebar. Jelas bahwa dia dalam keadaan linglung.

Dan kemudian, tatapannya melintasi kerumunan dan mendarat tepat di Sheng Renxing.

Mata mereka bertemu dari seberang kerumunan.

Xing Ye mengangkat dagunya sedikit dan menyeka keringat di lehernya. Dia berdiri di tengah kerumunan yang menderu tapi bertindak seolah dia bukan bagian dari itu, atau seperti dia adalah wasit yang acuh tak acuh.

“Aku memiliki hak untuk memutuskan siapa yang benar dan siapa yang harus tertidur lelap.”

“Berdebat tidak akan menyelesaikan apapun. Satu-satunya belas kasihan di malam tanpa akhir ini adalah kenyataan bahwa mulutmu telah dibungkam.”

Musik yang diputar melalui earbud-nya penuh dengan gairah.

Sheng Renxing diam-diam menatap Xing Ye, yang berdiri di ring tinju. Dia memiringkan lehernya sedikit, mengisap udara melalui giginya.

Persetan.


Catatan Penulis:

Sheng Renxing: Aku tidak sabar.10

Lirik di bagian akhir berasal dari ‘In the Name of the Father’ oleh Jay Chou.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Keiyuki17

tunamayoo

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Maaf untuk tanda kurung yang berbeda. Harus mengubahnya karena masalah pengkodean. Bagaimanapun, Xing Ye salah ketik. Dia mencoba mengetik ‘kedai mie’ tapi dia memilih karakter yang salah. Saat mengetik dalam bahasa Mandarin, kebanyakan orang mengetik pinyin dan ponsel/komputer akan menampilkan karakter yang relevan. Mian tan akan memunculkan karakter untuk mie dan kelumpuhan wajah.
  2. Secara harfiah, ‘jalan di sepanjang sungai.’
  3. Secara harfiah ‘jalan belakang di sepanjang pantai’. Berpikir untuk menyebutnya jalan belakang pantai tapi Xuancheng terkurung oleh daratan sehingga tidak masuk akal.
  4. Secara harfiah ‘Jalan Depan’.
  5. Rawnya sebenarnya merujuk video ini. https://youtu.be/5yT5amTQH2w

  6. Lagu yang bagus, seperti yang diharapkan dari Jay Chou. Eng tl-er menemukan satu dengan terjemahan bahasa Inggris… uh… aku tidak tahu mengapa mereka menyebutnya ‘Love Before AD’ tetapi seharusnya BC. Penulis memasukkan beberapa nama lagu dalam novel ini dan aku suka sebagian besar dari mereka haha. https://youtu.be/nZyMlIY09dk
  7. Semua orang menyukai Jay Chou, apa maksudmu.
  8. Eng tl-er tidak tahu apakah dia perlu membuat catatan penerjemah untuk ini {Dia berasumsi kalian kurang lebih di generasinya LOL} tetapi jika ada yang tidak tahu, Temple Run adalah permainan besar sejak smartphone masih cukup baru . Itu adalah jenis permainan Indiana Jones / Lara Croft di mana kalian berlari melalui apa yang tampak seperti kuil dan mengumpulkan koin atau sesuatu sambil menghindari rintangan. Tuhan, dia merasa nostalgia.
  9. Seperti ini:

    Sepertinya ini bukan tempat yang layak

  10. Penulis mengganti karakter pertama dengan karakter ‘ayam’ yang memiliki pinyin yang sama… Aku pikir itu permainan kata-kata kotor karena ‘ayam’ juga bisa merujuk ke ‘penis’ jadi itu terdengar seperti “‘penisnya’ tidak tahan lagi”.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments