• Post category:Embers
  • Reading time:16 mins read

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Rusma


Setelah beberapa saat, Sheng Renxing merendahkan suaranya, diam-diam bertanya padanya, suaranya meneteskan madu saat dia memamerkan: “Bagaimana?”

Sejak dia dilahirkan sampai sekarang, tuan muda Sheng telah belajar banyak hal, tapi dia tidak pernah belajar cara menggoda.

Pada awalnya, dia bekerja keras untuk menggoda. Dia rajin menggoda, berselancar di internet untuk mencari artikel – bagaimana membalas sepuluh kalimat ini, bagaimana menghindari kekhawatiran tidak menemukan pasangan karena ketika kamu melakukan sepuluh hal ini hatinya pasti akan tergerak!…

Menyalin setiap langkah, hasilnya agak brilian. Setelah satu malam lagi dengan rajin mempertimbangkan dan membungkus sebotol teh gula merah madu untuk Xing Ye, Xing Ye akhirnya berbagi pemikirannya, bertanya dengan serius: “Tidak bisakah kamu melihat bahwa aku tidak akan mengalami kram ketika menstruasi?”

Sheng Renxing: “…”

Dia terus menggoda dengan mengikuti instruksi online beberapa kali lagi, akhirnya mencapai kesimpulan bahwa “semua itu sampah!”

Setelah membuang sampah itu, dia memutar otak untuk waktu yang lama, sampai akhirnya dia memikirkan jalan yang menjanjikan ke depan.

Menjual daging.

Hanya dengan memikirkan bisepnya sendiri, dan perutnya, pinggangnya, kakinya – belum lagi wajahnya! Dia tidak percaya itu tidak akan berhasil!

Jika taktik ini tidak berhasil, maka masalahnya jelas tidak terletak pada dirinya.

Mata Sheng Renxing diam-diam menelusuri lingkaran di sekitar bagian bawah Xing Ye.

“…” Xing Ye tidak mengatakan sepatah kata pun, bertindak seolah-olah tidak ada yang baru saja terjadi, dengan lancar mengubah gerakannya menjadi mengisap rokoknya.

Dia mematikan rokoknya dan mengulurkan tangannya ke luar jendela.

“Turun hujan.”

Cuaca hari ini tidak cerah dan ada lapisan awan tebal. Pagi ini, mereka sudah khawatir akan turun hujan di Wu Hu, mengemudi menuju Wu Hu dengan perasaan “‘mungkin”, berpikir bahwa mungkin hari ini akan cerah. Tapi semakin jauh mereka melaju, semakin tebal awan yang tumbuh.

Saat ini angin dingin bercampur dengan gerimis. Prakiraan cuaca hanya memperkirakan hujan akan semakin deras.

Mata Sheng Renxing menelusuri tangannya, melihat ke luar jendela, sama sekali tidak peduli apakah sedang turun hujan atau tidak. Tapi melihat niat Xing Ye untuk mengubah topik pembicaraan, dia memalingkan wajahnya, mengeluarkan “en” cemberut.

Hebat! Waktu hujan ini – sempurna!

Siapa yang tahu bahwa di detik berikutnya, Xing Ye akan membawa tangannya kembali, lapisan tipis air hujan melapisi jarinya. Dia dengan lembut menyeka jarinya di bibir Sheng Renxing.

Sheng Renxing merasakan sedikit rasa dingin di bibirnya. Dia menatap kosong selama beberapa detik, sebelum tiba-tiba menatap Xing Ye.

Xing Ye membungkuk untuk mengambil sebotol air mineral dari tasnya, menyerahkannya pada Sheng Renxing dengan ekspresi tenang: “Bibirmu sangat kering.”

Seolah itu bukan dia yang baru saja melakukan hal semacam itu.

“…” Pipi Sheng Renxing merah padam saat dia meraih botol itu, mengangkat kepalanya untuk menyesapnya tanpa berbicara. Dengan pipi yang kembung, dia duduk di kursi mobil, tidak mau mengatakan sepatah kata pun.

Di kursi depan, ponsel Jiang Jing berdering.

Itu adalah Huang Mao yang menelepon.

Dia meletakkannya di speaker untuk ponsel.

Itu sangat bising di sisi lain. “Apakah kalian melihatnya? Turun hujan!” Suara Huang Mao berirama dan enak didengar.

Seperti kipas, meniup suasana di antara dua orang itu.

Sheng Renxing masih menahan seteguk air di pipinya. Dengan tidak sabar, dia melirik ponselnya, untuk apa berteriak? Tidak hanya aku melihatnya, aku juga memakannya! Dan apa aku mengatakan sesuatu?

Secara alami, orang di seberang telepon tidak bisa merasakan kebenciannya dan masih saja berteriak keras, “Apa yang kita lakukan sekarang? Apa kita masih akan pergi?”

Jiang Jing berbalik, mencari jawaban dari mereka.

Sebelum mereka bisa menjawab, pihak lain mulai berteriak lagi.

Dong Qiu: “Tentu saja kita akan pergi, kita sudah setengah jalan! Jika kita kembali sekarang, kita tidak akan melakukan apa pun dalam perjalanan ini kecuali menatap awan hujan pukul 9 pagi dan membuang-buang uang untuk ongkos!”

Lu Zhaohua tersenyum ketika dia berkata: “Aku tidak keberatan, tapi jika kita pergi, beberapa fasilitas mungkin ditutup dan kita harus tinggal di dalam rumah.”

Huang Mao segera memahami maksudnya: “Bagaimana dengan Surga Permainan Air?”

Lu Zhaohua: “Yah, itu tidak akan berhasil. Ini bukan waktu yang tepat.”

Huang Mao: “Bagaimana dengan yang di dalam ruangan?”

“Um… rumah hantu?” Lu Zhaohua memikirkannya sebentar.

Sheng Renxing terkejut: “Hanya akan ada rumah hantu?”

Xing Ye meliriknya.

“Mungkin ada lebih banyak pilihan, seharusnya ada banyak.” Lu Zhaohua pernah ke sana sebelumnya dan masih memiliki sedikit kesan.

“Lalu apa?” tanya Jiang Jing, “Bagaimana kalau kita memilih, siapa pun yang ingin pergi buatlah suara.”

Dia melanjutkan, “Aku memilih kita akan pergi. Bagaimanapun, kita sudah di sini. Akan sangat disayangkan untuk kembali sekarang. Dan jika itu benar-benar terjadi, tidak bisakah kita memakai jas hujan saja?”

Huang Mao: “Pergi, pergi. Apa ada yang membawa jas hujan?”

Dong Qiu: “Ayo! Kalau tidak ada yang membawa, setidaknya pasti ada toko yang menjualnya. Lagi pula, saat hujan akan ada lebih sedikit orang, jadi tidak perlu mengantre.”

Lu Zhaohua: “Aku tidak keberatan. Bagaimanapun, kita hanya akan pergi ke kafe internet jika kembali.”

Cui Xiaoxiao: “Xiao Ting dan aku juga akan pergi, lagipula kita sudah sampai sejauh ini.” Selain itu, fokusnya datang ke sini bukan untuk menaiki wahana.

Jiang Jing mendengar ini dan tertawa, bertanya, “Apa ada orang yang tidak mau pergi?”

Tidak ada yang berbicara. “Baiklah, ayo pergi,” katanya sambil tertawa

Pengemudi itu juga terkekeh, mendecakkan lidahnya sambil menghela nafas: “Anak muda ah… “

Shen Renxing berbalik, bertanya pada Chen Ying: “Bagaimana denganmu? Apa kamu akan pergi?”

Chen Ying: “Hah?”

“Jika kamu tidak ingin pergi, aku bisa mengirimmu kembali nanti.” Wajah Sheng Renxing penuh dengan kekhawatiran.

Terasa nyaman mengirim dia pergi sendiri.

Tidak ada yang bisa membuatnya mengambil satu langkah pun ke dalam rumah hantu! Tidak ada!

Bahkan Xing Ye tidak bisa.

Di hadapan harapan samar Sheng Renxing, Chen Ying tergagap: “Tidak, kupikir aku bisa pergi.” Jika semua orang pergi kecuali dirinya, betapa mengecewakannya itu.

Shen Renxing membuat suara sebagai tanggapan, memberinya tatapan penuh.

Chen Ying sepertinya bisa melihat kekecewaan itu.

Chen Ying: “…..”

Setelah berkendara kurang dari satu jam lebih jauh, mereka akhirnya tiba di pintu Taman Hiburan Fangte1Tempat yang sebenarnya. https://www.fangte.com/active/introduction/adventure/. Bertentangan dengan apa yang mereka harapkan, hujan di sini sebenarnya tidak terlalu buruk. Mereka segera membayar biaya, keluar dari mobil, dan menerjang hujan untuk berlari menuju pintu masuk utama.

Tidak banyak orang yang mengantre saat ini, menyebabkan penjual tiket melirik mereka.

Setelah membeli tiket, Jiang Jing dengan manis bertanya: “Jiejie, apa ada tempat yang menjual jas hujan di dalam?”

Penjual tiket memikirkannya: “Ada. Belok kanan ketika kalian masuk ke dalam.” Dia melihat ke belakang lagi: “Cuaca hari ini benar-benar tidak bagus, kalian harus naik semua roller coaster di luar ruangan terlebih dulu saat cuaca tidak terlalu buruk, jika tidak, mereka mungkin akan tutup ketika hujan mulai turun lagi.”

Mata Jiang Jing berbinar, tidak menyangka roller coaster masih terbuka: “Terima kasih banyak, Jiejie!”

Dia melambaikan tangannya: “Pergi cepat.”

Mereka pertama-tama pergi membeli beberapa jas hujan.

Jas hujan di sini semuanya sekali pakai, berwarna kuning atau putih transparan.

Sheng Renxing memilih yang putih. Setelah mengenakannya di atas pakaiannya, dia berbalik ke arah cermin lantai, mengambil foto dirinya, dan kemudian mengambil foto lainnya.

“Apa?” Xing Ye juga mengambil yang putih, memegang ponselnya saat dia bertanya.

“Tidakkah menurutmu,” Sheng Renxing menoleh ke kiri dan ke kanan, “ini sepertinya agak familiar.”

“?” Xing Ye juga melihat ke cermin, tidak dapat melihat apa pun. Dia melihat bahwa teman yang lain sudah mulai pergi dan mengenakan tudung jas hujannya. “Ayo pergi.”

Sheng Renxing mengerutkan alisnya, masih berpikir bahwa ini tampak familier, namun tidak dapat mengingat dengan jelas di mana.

Dia menundukkan kepalanya dan memikirkannya untuk waktu yang lama, sampai dia melirik Cui Xiaoxiao yang mengenakan jas hujan kuningnya dan tiba-tiba menyadari di mana dia pernah melihat mereka sebelumnya.

Dia segera meraih Xing Ye. “Kamu tidak bisa mengatakannya?”

Xing Ye terkejut, dengan hati-hati memberinya kesempatan sekali lagi, sebelum menggelengkan kepalanya.

Sheng Renxing mengambil dua langkah untuk bertatap muka dengannya secara langsung, berputar, dan melihat ke belakangnya: “Bagaimana kalau sekarang?”

“…” Xing Ye dengan ragu memasukkan ponselnya kembali ke sakunya dan bertepuk tangan beberapa kali. “Putaranmu bagus?”

“…” Sheng Renxing memandangnya, tidak terkesan. Dia tidak bisa tidak mengatakan jawabannya: “Teletubbies!”

Xing Ye: “…”

Dari ekspresinya, Shen Rexing sudah tahu apa yang akan dia katakan, jadi dia buru-buru menjawab: “Diam!”

Xing Ye tertawa lepas: “Aku belum mengatakan apa pun.”

Sheng Renxing tertawa dingin: “Aku sudah tahu apa yang akan kamu katakan!”

Xing Ye penasaran: “Apa yang akan aku katakan?”

Sheng Renxing menirukan ekspresi Xing Ye yang biasa, membuka mulutnya tanpa emosi: “Kekanak-kanakan.”

Xing Ye mengerutkan bibirnya, tertawa cukup lama.

Kemudian dia menggelengkan kepalanya: “Bukan seperti itu.”

“Lalu apa?” Sheng Renxing tidak percaya padanya.

Xing Ye tidak mengatakan apa pun, hanya menggelengkan kepalanya sebagai jawaban.

Sheng Renxing ingin menindaklanjuti dan bertanya lebih banyak, tapi Huang Mo tiba-tiba berteriak dari depan.

Mereka berdua berjalan mendekat.

Huang Mao sedang berbicara dengan anggota staf di samping roller coaster.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat roller coaster yang sudah tutup.

Mereka terlambat.

Beberapa menit kemudian, kelompok itu berdiri di dalam gudang dan mulai mendiskusikan apa yang harus mereka lakukan selanjutnya.

Operator roller coaster juga tidak ada hubungannya dan mulai melakukan percakapan dengan mereka.

Setelah mengobrol sebentar, Jiang Jing bertanya: “Apa kamu tahu di mana rumah hantu itu?”

Dari tempatnya setengah bersandar pada pagar, Sheng Renxing tiba-tiba berdiri tegak.

“Oh, oh kalian akan pergi ke rumah hantu, ya,” operator yang sangat akrab dengan pembicaraan itu mulai menunjukkannya kepada mereka.

Sheng Renxing tidak menemukan kedamaian ketika dia berdiri.

Setelah bertanya, Huang Mao melambai agar mereka datang, dengan penuh semangat berteriak: “Ayo kita pergi!”

Sheng Renxing dengan tajam memelototinya.

Huang Mao: “?”

Dalam perjalanan ke sana, Sheng Renxing tinggal di belakang kelompok itu, melipat tangannya dan memandang dengan acuh tak acuh pada sekelompok orang di depannya, dengan panik memikirkan alasan di benaknya.

Alasan macam apa yang bisa dia berikan yang tidak akan mengungkapkan rasa takutnya pada hantu namun juga sangat masuk akal pada saat yang sama?

Sebelum dia bisa menemukan satu alasan saja, Xing Ye, yang berjalan di sampingnya, tiba-tiba meraihnya.

Ketika dia melihat ke atas, Xing Ye menunjuk ke sebuah kios yang menjual sosis goreng di sampingnya.

Kemudian dia mengangkat suaranya dan bertanya kepada orang-orang di depan: “Siapa yang mau?”

Kelompok itu berhenti, menoleh, dan semua orang mengangguk.

Xing Ye: “Kami akan membeli beberapa, kalian mengantre saja dulu.”

Bingung, Sheng Renxing berjalan ke kios bersamanya.

“Apa kamu mau?” Xing Ye bertanya padanya.

Sheng Renxing melihat ke kios yang benar-benar tidak bisa disebut “bersih” dan menggelengkan kepalanya.

Xing Ye menatap penjual itu: “Satu.”

Sheng Renxing: “?”

Dia memandang Xing Ye: “Bagaimana dengan mereka?”

Xing Ye membayarnya dan menoleh: “Kamu benar-benar ingin pergi bersama mereka?”

Sheng Renxing sedikit kaget: “Apa maksudmu?”

Ekspresi Xing Ye sangat datar. Dia menunjuk ke pintu lain yang bertuliskan lompat melewati batas. “Aku ingin naik yang itu.”

“?” Sheng Renxing tidak bisa mengikuti kecepatan lompatan Xing Ye: “Kamu tidak pergi ke rumah hantu?”

“Apakah kamu mau pergi?” Sosis sudah siap dan Xing Ye mengambilnya dari penjual itu: “Mereka belum pergi jauh”.

Sheng Renxing bergumam, berpura-pura berpikir dalam-dalam, sebelum dengan tidak sabar menyetujui: “Yah, tentu saja aku akan menemanimu!”

Xing Ye mengangguk tanpa ekspresi lain, sikapnya tenang seperti biasa. Dia mengangkat tangannya yang memegang sosis, “Apa kamu mau?”

Suasana hati Sheng Renxing tiba-tiba menjadi cerah dan dia bahkan rela mencoba camilan jalanan semacam ini yang biasanya tidak akan pernah dia sentuh, suatu kehormatan bagi mysophobia-nya, dia mencoba untuk menggigit. “Tidak buruk.”

Xing Ye mulai makan dari tempat dia menggigit dan dalam beberapa suap dia selesai, “Ayo pergi.”

Perjalanan lompat melewati batas ini sedikit seperti roller coaster dalam ruangan, lengkap dengan alur cerita 4D. Ada banyak orang dan mereka berdua berdiri dalam antrean selama hampir setengah jam sebelum naik.

Sejujurnya, permainan ini sebenarnya cukup menyenangkan. Dalam kegelapan total, suara yang menjelaskan alur cerita akan diputar, dengan beberapa alat peraga yang menakutkan. Seseorang benar-benar perlu mengalaminya sendiri. Salah satu alur cerita di tengah adalah berhenti di gua yang gelap gulita, suara-suara terus-menerus mengancam mereka, dengan suara palu godam berdesir di udara di atas kepala mereka, bolak-balik.

Semua orang dalam permainan ini berteriak.

Setelah turun dari wahana, adrenalin Sheng Renxing masih tinggi, dia bertanya pada Xing Ye: “Apa itu menyenangkan?”

Xing Ye mengangguk: “Sangat menyenangkan.” Itu lebih baik daripada yang dia pikirkan.

“Apa kamu pernah mencoba salah satu dari ini sebelumnya?” Sheng Renxing bertanya setelah melihatnya.

Xing Ye berhenti, menggelengkan kepalanya: “Aku tidak pernah berpikir untuk datang ke sini sebelumnya.”

“Oh,” Sheng Renxing mengeluarkan botol air mineral dari tasnya dan meminumnya, menjilat bibirnya: “Kamu sengaja melakukannya, kan?”

Dia bahkan belum pernah datang ke sini sebelumnya. Apakah itu rumah hantu atau wahana 4D, semuanya di sini hampir sama dalam hal nilai hiburan bagi Xing Ye.

Jadi, itu pasti untuknya.

Sheng Renxing sudah sampai pada kesimpulan ini.

Xing Ye mengambil botol dari tangannya, memiringkan kepalanya ke belakang untuk minum juga.

Sheng Renxing sedang menatap jakunnya dan tiba-tiba membuka mulutnya untuk berbicara: “Apa kamu tahu apa yang ingin aku lakukan ketika kita pertama kali naik?”

“Dalam perjalanan di mobil, apa yang ingin kamu katakan tentangku?” Dia mengambil kesempatan untuk menawarkan pertukaran: “Jika kamu memberi tahuku, aku akan memberi tahumu apa yang ingin aku lakukan.”

Tangan yang digunakan Xing Ye untuk memegang botol itu berhenti sejenak, sebelum dia minum lagi. Dia menoleh untuk menyapu pandangannya ke Sheng Renxing, tiba-tiba tertawa sebelum menolak tawaran itu.

“?” Alis Sheng Renxing terangkat, “Kamu tidak ingin tahu?”

“Aku tahu,” Xing Ye berhenti berjalan dan menatap lurus ke arahnya, seolah dia takut Sheng Renxing tidak akan mengerti dan berkata lagi: “Aku sudah tahu apa yang ingin kamu lakukan”.

Dia menurunkan matanya, dengan tenang dan dingin menyapu pandangannya ke bibir Sheng Renxing.

Sheng Renxing tercengang sesaat, sebelum dia tiba-tiba menutupi bibirnya dengan tangannya, terbatuk saat dia memalingkan muka.

Tapi di detik berikutnya, dia berbalik, menatap langsung ke mata Xing Ye, menjilat bibirnya: “Lalu, apa menurutmu tidak masalah?”


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments