• Post category:Embers
  • Reading time:9 mins read

Penerjemah: Keiyuki17
Editor: Rusma


“Lalu apa kamu juga tahu bahwa aku ingin mengalahkanmu?” Wajah Xing Ye tetap tidak berubah.

Sejak kembali dari ring tinju terakhir kali, Sheng Renxing mulai sering menggodanya seperti ini.

Pada awalnya, dia akan pergi bersama Sheng Renxing setiap saat dan membiarkannya menertawakan dirinya, tapi seiring berjalannya waktu, dia secara bertahap mulai melakukan serangan balik.

Sheng Renxing tertawa, menunjuk wajahnya sendiri, memberi isyarat agar Xing Ye meninjunya.

Xing Ye menghela nafas, dan mengulurkan tangan untuk menarik sehelai rambutnya sebelum mencubit telinganya: “Telingamu tidak akan memerah sekarang?”

Sheng Renxing: “Jangan mengusapnya, kamu menarik antingku.” Dia mengulurkan tangan untuk menyentuh anting itu.

Xing Ye melepaskan tangannya dari telinga pihak lain, mundur sedikit, bertanya: “Apa itu sakit?”

Sheng Renxing meletakkan tangannya: “Tidak,” dia melirik telinga Xing Ye, “mau mencobanya?”

Xing Ye menatapnya dan mengangguk.

Sheng Renxing melepaskan anting dari telinganya, ingin memakaikannya pada Xing Ye.

Itu adalah anting perak sederhana – dia membantunya menjepitnya.

“Apa itu menyakitkan?” Sheng Renxing bertanya, menggusap telinganya.

Xing Ye menggelengkan kepalanya: “Ini agak aneh,” dia memandangnya, “Kenapa kamu hanya memakainya di telinga kananmu?”

“Hah?” Sheng Renxing tertegun sejenak, dan kemudian menjawab, “Sebelumnya tidak seperti itu.”

Dia memiringkan kepalanya untuk menunjukkan telinga kirinya kepada Xing Ye, yang juga ada bekas tindikan.

“Kemudian kamu menemukan bahwa hanya dengan memakainya di satu telinga membuatmu terlihat lebih tampan?” Xing Ye menebak.

“Satu anting dapat mempengaruhi ketampananku?” Sheng Renxing membalas, mendecakkan lidahnya, “Itu karena ada terlalu banyak idiot.”

Tidak banyak pria dengan telinga yang ditindik. Dia tidak tahu dari mana rumor itu berasal, tapi dikatakan bahwa pria yang memakai anting di telinga kirinya adalah gay. Jelas, itu adalah omong kosong.

Namun, banyak gay menggunakan ini sebagai alasan untuk memulai percakapan, yang membuatnya sangat kesal. Suatu kali, ketika orang lain datang untuk berbicara dengannya, dia melepas anting di depannya.

Dia mengatakan pada orang itu bahwa dia tidak bermain-main dengan gay, dan dia pergi.

Xing Ye tertawa terbahak-bahak: “Jadi alasannya seperti itu?”

“Kenapa kamu tertawa, apa aku mengatakan lelucon padamu?” Sheng Renxing merengut.

Xing Ye tidak tertawa lagi, hanya menyentuh anting jepitnya. Sheng Renxing telah menjepitkannya ke telinga kirinya.

“Ingin aku mengubahnya ke sisi yang lain?” Sheng Renxing bertanya.

Xing Ye meliriknya, lalu menoleh dan menghindari tangannya.

“Apa kamu akan pergi hari Minggu ini?” Dia bertanya.

Bel berbunyi di luar, dan hampir tanpa penundaan, sekelompok orang mulai bergegas keluar dari ruang kelas seperti zombie.

“Hah?” Sheng Renxing sedang melihat ke luar jendela dan tidak mendengar apa yang dia katakan.

Xing Ye mendekat: “Minggu ini, apa kamu akan pergi ke Wuhu?”

“Apa ini tentang hal yang dibicarakan orang-orang di obrolan grup?” Sheng Renxing beralih ke ponselnya.

Xing Ye mengangguk.

Sheng Renxing tertawa: “Ujian bulanan diadakan minggu depan, tapi kalian masih punya waktu untuk bersantai.”

Dalam obrolan grup QQ, Huang Mao terus mengirim pesan, memintanya untuk meminta Chen Ying pergi.

Saat ini, ada tujuh orang dalam grup. Selain Jiang Jing dan yang lainnya, ada juga seorang gadis yang akan pergi – Cui Xiaoxiao – yang namanya di QQ adalah [Berdarah Dingin yang Menghancurkan Cinta dengan Kejam], dan dia terutama suka menggunakan semua jenis emotikon kekerasan.

Sheng Renxing harus berpikir sejenak sebelum dapat menghubungkan gadis di kepalanya dengan [Berdarah Dingin] ini di QQ.

Ini disebut ‘makanan pemenggalan kepala’1Dia mengacu pada makanan terakhir yang diterima seorang terpidana mati – dia pada dasarnya mengatakan itu adalah saat terakhir kegembiraan/kebebasan mereka sebelum ‘mati’ setelah gagal dalam ujian. Xing Ye melirik ponselnya, tentu saja juga melihat pesan yang mereka kirim dalam grup.

“Apa kamu juga akan dipenggal?” Tanya Sheng Renxing, pertama-tama meninggalkan grup sebelum mengklik kotak obrolan Chen Ying. Chen Ying juga mengobrol dengannya, menanyakan detail tentang kapan dan siapa yang harus diajak bicara.

Dia tidak sabaran dan, merasa bahwa orang ini membosankan dan lambat seperti keledai malas yang menarik kereta, dia terlalu malas untuk membalasnya dan hanya menambahkannya ke grup.

“Ibuku tidak peduli tentang hal ini.” Xing Ye tertawa saat dia melihat tindakannya.

Grup itu hening sejenak, lalu Huang Mao muncul dan berkata: [Kita akan berkumpul di alun-alun pada hari Minggu jam sembilan, ingatlah untuk tidak terlambat.]

Chen Ying juga terkejut – dia kesulitan memutuskan apakah dia harus setuju atau tidak (dia tidak tahu bahwa Sheng Renxing juga belum memutuskan). Setelah ragu-ragu, dia setuju dan mereka mulai berdiskusi.

“Apa ibumu peduli dengan tinjumu?” Sheng Renxing berkata dengan santai sambil tetap menatap ponselnya dengan sikap santai.

Xing Ye berhenti, dan kemudian berkata, “Ya”, seolah-olah ini bukan hal yang tabu bagi mereka: “Apa dia menghubungimu sejak itu?”

“Sekali atau dua kali,” Sheng Renxing mendorong ponselnya ke arahnya, “Apa kamu ingin melihat?”

Xing Ye mengambil ponsel itu dan melihat pesannya.

Benar-benar tidak ada yang perlu dibicarakan – ibunya akan banyak bicara, sementara Sheng Renxing menjawab setiap waktu, jawabannya lebih singkat dan lebih sedikit. Xing Ye melihat sebentar dan kemudian mengembalikannya: “Kamu tidak perlu memperhatikannya.”

Sheng Renxing menerima ponsel itu dan kembali pada QQ: “Jika kamu tidak menyukainya, aku tidak akan menjawab lagi.”

Tepat saat dia mengklik QQ, ikon kepala berwarna merah muda muncul – namanya adalah [Satu Dunia Semakin Lebih Hangat].

Siapa ini?

Sheng Renxing membuka daftar anggota grup: itu adalah Cui Xiaoxiao.2Dia mengubah namanya karena Chen Ying memasuki obrolan lol.

“…” Dia melirik Xing Ye dan tertawa kecil.

“Di mana alun-alun itu?” Dia bertanya.

“Melewati Jembatan Phoenix,” jawab Xing Ye, “Aku akan membawamu ke sana.”

Sheng Renxing mengangkat bahu, “Beli ponsel di hari Sabtu?” Dia menoleh untuk melihat Xing Ye, dan tiba-tiba memikirkan sesuatu yang lain, “Aku tidak akan membeli buku pada hari itu.”

Xing Ye menatapnya dengan curiga.


Pada hari Sabtu, Sheng Renxing menyeret Xing Ye ke toko pakaian.

Melihat mereka, pegawai datang untuk menyambut mereka berdua dengan antusias, melirik tubuh Sheng Renxing dan kemudian tersenyum lebih lebar.

“Kamu mau beli baju?” Xing Ye bertanya padanya.

Sheng Renxing mengangguk: “Punyaku sudah lama.” Saat dia berbicara, dia mengambil satu set dari salah satu rak dan membandingkannya dengan dirinya sendiri: “Apa ini terlihat bagus?”

“Tampan.” Xing Ye mengangguk.

Sheng Renxing tersenyum padanya dan mengambil pakaian di tangannya, melihat ke bagian celana panjang.

Saat dia pergi ke kamar pas untuk mencobanya, Xing Ye menunggu di luar. Pegawai itu berdiri, melihat ke kiri dan ke kanan, dan kemudian mulai menawarkan pada Xing Ye: set ini baru dan terjual habis di berbagai tempat, dia memiliki figur yang bagus, dia pasti terlihat bagus dalam pakaian ini, dan ada warna lain untuk dipilih, dll.

Xing Ye melihat sekeliling, melihat harganya, dan menggelengkan kepalanya padanya.

Pegawai itu mengerutkan bibirnya dan berhenti berbicara.

Sheng Renxing keluar segera setelah itu.

Dia memasukkan tangannya ke dalam sakunya dan melihat ke cermin, lalu melakukan kontak mata dengan Xing Ye melalui itu: “Bagaimana?”

Mata Xing Ye melihat ke seluruh pakaian di tubuhnya, akhirnya dia mengerti kenapa set ini bisa terjual habis. Dia mengangguk ke Sheng Renxing dan mengacungkan jempol.

Sheng Renxing tersenyum, berbalik dan berjalan ke arahnya, masih mengenakan set pakaian itu untuk melanjutkan berbelanja.

“Kamu masih ingin berbelanja?” Xing Ye bertanya padanya.

“Yah,” jawab Sheng Renxing, “Aku masih butuh beberapa celana lagi.”

Dia menoleh dan menatap Xing Ye: “Bahkan belum sepuluh menit sejak kita masuk, apa kamu tidak sabaran?”

Xing Ye tersenyum: “Kapan aku pernah tdak sabar?”

“Baru saja.” Sheng Renxing meliriknya, “Apa menurutmu set ini terlihat bagus?”

“Ya,” kata Xing Ye, “Itu terlihat bagus padamu.”

Sheng Renxing mengeluh, meskipun matanya melengkung, “Tapi celana ini,” dia mengangkat kemejanya sedikit dengan satu tangan, “Itu terlalu berpinggang rendah.”

Xing Ye menurunkan matanya, dan melihat garis putri duyung yang sengaja diekspos Sheng Renxing.

“…”

“Ini, sedikit.” Xing Ye berkata, “jika lebih rendah, kamu akan dilaporkan karena membawa burungmu berjalan-jalan3Berjalan dengan mengekspos penisnya. di jalanan.”

“Siapa yang akan melaporkannya, kamu?” Sheng Renxing memandangnya, “Tidak ada lagi yang ingin kamu katakan?”

Xing Ye menatapnya dengan curiga.

Sheng Renxing mengangkat pakainnya lebih tinggi, memperlihatkan otot perutnya.

Pegawai itu agak jauh di belakang mereka, dan tidak tahu apa yang mereka bicarakan, tapi tiba-tiba dia ingin melihat.

Xing Ye menatap wajah penuh harap Sheng Renxing, lalu tertawa: “Kamu perlu makan lebih banyak.”


KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Rusma

Meowzai

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments