• Post category:Embers
  • Reading time:9 mins read

Penerjemah: Rusma
Editor: Jeffery Liu


Xing Ye selalu mengenakan celana panjang — Sheng Renxing belum pernah melihatnya dengan celana pendek.

Pria yang berdiri di hadapannya berjenggot, bertelanjang dada dan mengenakan celana pendek.

Keduanya mengenakan sarung tangan tinju tanpa jari.

Perban melilit buku-buku jari Xing Ye yang terbuka.

Wasit memberi isyarat kepada mereka berdua, dan sepertinya menanyakan sesuatu. Itu terlalu berisik, jadi tidak ada yang bisa mendengar apa yang mereka katakan.

Sheng Renxing hanya bisa melihat Xing Ye pertama-tama menggelengkan kepalanya ke arah wasit, dan kemudian orang lain juga menggelengkan kepalanya lalu mengatakan sesuatu kepada Xing Ye.

Xing Ye hanya meliriknya sebelum mengambil langkah ke samping.

Seseorang di antara penonton berteriak: “Cepat!”

Pria berjanggut itu menyentuh tinjunya dan berkata kepada Xing Ye: “Aku tidak akan menunjukkan belas kasihan lagi.”

Xing Ye hanya menggelengkan kepalanya, tidak menganggapnya serius. Itu adalah lelucon untuk ‘menunjukkan belas kasihan’ di atas ring.

Sebelum mereka mulai, Xing Ye melirik ke arah penonton.

Sheng Renxing tidak tahu mengapa, tetapi saat Xing Ye melihat ke bawah, dia tanpa sadar menyusut ke dalam bayang-bayang orang yang berdiri di depannya. Ketika dia bereaksi, dia merasa malu, tidak peduli apakah Xing Ye melihatnya atau tidak.

Pria berjanggut itu lebih kuat dari Xing Ye: otot-ototnya besar, napas buasnya menyapu ruang bawah tanah, dan semua orang berteriak.

Berteriak berarti bersorak. Pertandingan ini sedikit menarik perhatian.

Sheng Renxing melihat otot pria berjanggut itu dan mengalihkan pandangannya dengan cemoohan, beralih menatap ekspresi Xing Ye.

Wajah Xing Ye kosong.

Sheng Renxing tidak tahu apakah dia merasa kalah atau percaya diri.

Tapi sorot matanya berbeda dari biasanya.

Itu adalah tatapan predator, menatap pria berjanggut itu seolah-olah dia adalah mangsanya; napasnya sesak, dan dia tegang.

Tatapan itu menyoroti sedikit kegilaan dalam dirinya yang biasanya disembunyikan.

–Tiba-tiba, dia melemparkan pukulan pertama ke pria berjanggut.

Keduanya bertarung seperti badai. Dibandingkan dengan pertandingan sebelumnya, Xing Ye dan pria berjanggut itu lebih terampil. Mereka berdua tampaknya memiliki beberapa keterampilan bertarung, lebih tepatnya, sudah memiliki pengalaman bertarung.

Mereka berdua tahu bagaimana berjuang untuk menyebabkan kerusakan yang tepat. Sheng Renxing pernah melihat pertandingan tinju sebelumnya, tapi ini adalah pertama kalinya dia merasa sangat khawatir, terutama setelah dia melihat Xing Ye.

Tapi Xing Ye tidak peduli sama sekali — itu bukan satu-satunya pukulan yang dia terima.

Keduanya saling bertarung, dan Sheng Renxing menonton sampai akhir.

Akhirnya, Xing Ye mendorong si pria berjanggut ke bawah dan meninjunya dengan keras.

Wajah pria berjanggut itu berlumuran darah saat ini.

Sekarang Sheng Renxing tahu apa yang ditanyakan wasit pada mereka di awal sebelum pertandingan dimulai — itu seharusnya menjadi pertanyaan apakah mereka ingin memakai pelindung mulut.

Ketika semuanya selesai, siku Xing Ye ditarik oleh wasit, sementara pria berjanggut itu tetap tergeletak di lantai.

Sheng Renxing melihatnya berjalan pergi, melewati beberapa tirai.

Orang-orang di sekitarnya masih mendiskusikan berapa banyak yang mereka peroleh malam ini dan berapa banyak yang hilang, mengeluh bahwa pria berjanggut itu tidak berguna dan penampilannya saja yang menonjol.

Sheng Renxing mendorong melewati mereka lalu berjalan ke arah tempat yang dia duga berada di belakang panggung.

Pintunya dijaga, dan orang asing tidak diizinkan memasuki lorong di belakangnya.

Namun, Sheng Renxing mengatakan dia adalah teman No. 3, dan membiarkannya masuk.

Ada pintu di kedua sisi lorong panjang, seperti di hotel.

Sayangnya, ini sama sekali tidak sama dengan hotel.

Dia berjalan dan bertanya-tanya di ruangan mana tepatnya Xing Ye berada.

Mungkin dia tidak ada di sini dan sudah pergi.

Dia mencoba menggerakkan pegangan beberapa pintu yang tidak terbuka, tetapi sayangnya terkunci.

Faktanya, dia tidak tahu apa yang ingin dia katakan ketika dia melihat Xing Ye. Dia hanya ingin melihatnya.

“Mengapa kamu di sini?”

Tiba-tiba, tirai kamar terdekat bergerak: Xing Ye meraihnya dan mendorongnya ke ruang ganti, sebelum membanting pintu dengan keras dan cepat. Pintunya sudah dalam keadaan rusak, sehingga memantul dan tidak menutup sepenuhnya.

Sheng Renxing menatapnya, tertegun sejenak.

“Aku sedang mencarimu.” Dia berkata secara alami.

Dia melangkah ke samping dan menutup pintu dengan benar, menguncinya dari dalam.

Xing Ye terus mengawasinya.

“Aku penasaran.” Sheng Renxing menelan salam di mulutnya, mengubah topik pembicaraan tanpa ingin berbicara lebih banyak, “Apa ada kotak obat? Kamu terluka.”

Xing Ye mengabaikannya, mengangkat tangannya dan menarik kembali bautnya. Warna cyan pada tembaga membuat bekas pada kain kasanya, dan pintu itu membentur kusen dengan ledakan lagi: “Bagaimana kamu tahu aku ada di sini? Siapa yang memberitahumu?”

Ekspresinya sangat buruk, lebih gelap dari awan yang menimbulkan badai petir.

“Apa tidak bisa jika aku menemukannya sendiri.” Telinga Sheng Renxing berkedut karena terkejut, lalu menghindari tatapannya, sebagai gantinya mencari kotak obat.

Dia merasa sedikit bersalah, tetapi tidak peduli dengan ekspresi buruk Xing Ye. Dia merasa seperti penguntit yang memergoki pacarnya selingkuh.

Kotak obat tergeletak terbuka di kursi di tengah ruangan, ada dua perban bernoda darah di sebelahnya. Xing Ye sudah setengah jalan melepas kain kasa ketika Sheng Renxing tiba.

Sheng Renxing ingin berjalan mendekat.

Namun, Xing Ye menariknya kembali. Dia sudah melepas salah satu sarung tangannya, dan meskipun darah membasahi kain kasa itu, dia menggenggam lengan Sheng Renxing dengan kekuatan besar.

“Kamu tidak bisa.” Alis Xing Ye berkerut, dan suaranya dingin dan berat.

Sheng Renxing tertangkap basah dan menabrak pintu di belakangnya, punggungnya membuat bunyi gedebuk.

Dia menekan amarahnya, merasa bahwa emosi Xing Ye salah: “Ibumu memberitahuku.”

Xing Ye tampaknya tidak mengharapkan jawaban ini, dan terkejut.

Detik berikutnya dia bertanya: “Bagaimana kalian bisa saling mengenal?”

“Jangan bertingkah seperti sedang menginterogasi seorang tahanan.” Sheng Renxing mengerutkan kening. Dia tidak tahu mengapa Xing Ye sangat marah, “Sebelumnya aku pernah bertemu dengannya. Dia bilang kamu akan mati di atas ring pada tingkat ini, dan ingin aku datang dan membantu mengumpulkan mayatmu.”

“Kamu tidak perlu peduli dengan urusanku.” Suara Xing Ye begitu dingin hingga bisa membekukan air.

Sheng Renxing menatap Xing Ye: “Mengapa kamu begitu marah? Karena aku datang untuk menemuimu?”

“Ini bukan tempatmu.” Xing Ye berbicara, “Lihatlah jenis orang yang ada di luar!”

“Aku hanya ingin melihatmu.” Kata Sheng Renxing.

Dia menyaksikan darah menetes dari luka di atas alisnya, matanya merah, dan wajah garangnya yang seolah dipaksakan tampak putus asa.

Xing Ye jelas tidak tahu seperti apa ekspresinya saat ini.

“Aku akan membantumu menanganinya.” Tiba-tiba, Sheng Renxing tidak merasa marah lagi. Dia menghela napas di dalam hati.

“Tidak perlu,” Xing Ye bersandar padanya untuk menghentikannya bergerak, dan menutup matanya, “Kamu pergi sekarang.”

“Tidak.” Sheng Renxing menolak.

“…”

Xing Ye menekannya ke pintu dengan satu tangan, dan menundukkan kepalanya untuk menggigit sarung tangan dari tangannya yang lain. Sheng Renxing tidak bisa melihat ekspresinya dengan jelas, tapi dia bisa melihat tangannya gemetar.

Sheng Renxing membantunya melepas sarung tangan.

“Kamu tidak perlu terlibat dengan urusanku,” Xing Ye berbicara setelah beberapa saat, menatap sarung tangan itu, “singkirkan simpatimu yang meluap, tidak ada saudara di sini, hanya orang gila dan bajingan.”

“Apa kamu pikir aku mengasihanimu?” Sheng Renxing tertawa dengan marah.

Xing Ye tidak berbicara, hanya menundukkan kepalanya sedikit. Rambutnya yang berkeringat setengah menempel di dahinya, dan darah yang menetes sudah mencapai dagunya.

Karena sangat dekat dengan Xing Ye, dia bisa mencium aroma keringat, darah, dan obat-obatan, serta bau ruangan pengap ini.

Dia tiba-tiba mengaitkan lengannya di sekitar Xing Ye dan menggigit bibirnya, keras, tidak membiarkannya bergerak. Bibir mereka hampir bersentuhan, dan tidak ada yang berbicara.

Sheng Renxing mundur sedikit, dan berkata, “Aku tidak mengasihanimu.”

“Aku mengejarmu.”

Napas keduanya berpotongan, dan Xing Ye mengembuskan napas sebelum Sheng Renxing merasakannya menutup jarak.

Hanya sesaat: Sheng Renxing menempelkan bibirnya sendiri ke bibir Xing Ye, lalu tiba-tiba menjilat bibir Xing Ye, menyapu bibir bawahnya sebelum dengan cepat mundur. Seperti kucing yang licik.

Ada sedikit rasa darah di mulutnya.

Sheng Renxing menatap bibir berdarah Xing Ye yang serasi, lalu menunduk lagi. Dia tidak bisa menahan senyum.

Apa lagi yang harus dikatakan? Dia hanya senang.

“Bajingan ini, kamu menyakitiku.”

Xing Ye tidak berbicara, tetapi menatapnya dengan mata gelap. Setelah waktu yang lama, dia menjilat luka di bibirnya.


 

KONTRIBUTOR

Rusma

Meowzai

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

This Post Has One Comment

  1. Sansanumanaaaa

    Astaga sangat hot disini (▪︎v▪︎)

Leave a Reply