• Post category:Embers
  • Reading time:40 mins read

Penerjemah: HooliganFei
Editor: Jeffery Liu


Setelah beberapa waktu berlalu, Sheng Renxing mendorong Xing Ye: “Jadi apa kita akan menganggap masalah ini tidak pernah terjadi, dan bersikap biasa seperti sebelumnya?”

Dia menatap ke arah Xing Ye dan mengedikkan bahu.

“Aku tidak bisa melakukan itu.”

“Ada denganmu?” kapten tiba-tiba bertanya.

“Apa?” Sheng Renxing lanjut makan, tidak mengangkat kepalanya.

“Wajahmu tidak terlihat baik,” kata sang kapten.

Sheng Renxing tiba-tiba meletakkan sumpitnya: “Apa kamu bisa berhenti menatapku?”

Untuk sejenak, meja itu menjadi sunyi.

Walaupun Sheng Renxing tidak tahu bagaimana tampilan wajahnya, dia bisa melihat bahwa ekspresi kapten nyaris panik: wajahnya berubah pucat, dan dia dengan canggung terdiam dan terpaku di tempat itu.

Sheng Renxing tahu bahwa dia harus mengatakan sesuatu untuk mencairkan suasana, seperti, “Cuma bercanda”, atau mencoba menjelaskan dan meminta maaf.

Tapi pada akhirnya dia hanya menghela napas dan berbalik ke arah Chen Ying: “Apa yang tadi kamu katakan soal berkendara di gunung?”

“Ah?” Chen Ying melihat ke arahnya; ekspresinya sedikit aneh, tapi dia dengan segera menjawab, “Oh, aku bergabung ke grup itu baru-baru ini. Mereka membahas soal pergi ke gunung minggu ini, ke Gunung Jingting, waktunya sudah ditentukan.”

Dia lalu bertanya pada Sheng Renxing, “Apa kamu mau ikut?” sambil menatap penuh harap, “Di grup itu ada orang yang selalu menyombongkan dirinya sendiri, dan aku bahkan pernah melihatnya melakukan kejahatan dengan mata kepalaku sendiri. Kalau kamu pergi, kamu harus menampar wajahnya dengan kejam! Biarkan dia tahu siapa ayah yang sebenarnya!”

“Ya!” si gemuk melolong. “Seluruh Jalan Jiangnan Jiangbei akan bertanya-tanya siapa ayah mereka!”

“…” melihat penampilan keduanya, kata “Pergilah” tersangkut di mulutnya, dan suasana hatinya sedikit membaik, jadi sementara dia mengeluarkan ponselnya, dia berkata, “Masukkan aku ke grup itu.”

Pada malam hari, Sheng Renxing berbaring di tempat tidur, merokok sambil menyalakan dan mematikan korek di tangannya.

Di dalam cahaya api yang terpancar, dia membayangkan wajah Xing Ye.

Waktu itu, mereka berdiri di dekat hutan: lampu jalan belum dihidupkan dan cahaya bulan redup.

Setelah berbicara, dia tidak merasakan kebahagiaan apapun yang ada dalam bayangannya.

Malah, hatinya merasa tersembat, seperti spons yang meresap air.

Air menetes, mengalir ke bawah.

Dingin dan basah.

Sheng Renxing mengambil napas dalam dari rokoknya, dan dia berpikir, tidak sadar jika dia sedang jatuh cinta.

Sekarang dia cukup mengerti mengapa Qiu Dataou menangis setiap kali dimabuk cinta. Dia bahkan akan bergegas menempuh jarak sepuluh kilometer jauhnya pada hari hujan hanya untuk mendapatkan puding susu kulit ganda, sementara Sheng Renxing yang melihatnya merasa jika itu semacam drama idola beracun dan hanya akan mengambil foto, mengunggahnya untuk ditertawai ribuan orang.

Sekarang, dia mengerti, sikap aslinya mungkin menyebabkan lebih banyak bahaya.

Namun, dia tidak akan pernah berlari sambil meneriakkan nama Xing Ye. Itu bukan mabuk cinta, melainkan hanya menjadi bodoh.

Sheng Renxing memadamkan rokok dengan linglung, mengklik QQ, dan mengetik: [Aku ingin minum susu Shuangpi.]

Keesokan harinya, dia terbangun karena mimpi buruk.

Dia tidak bisa mengingat apa yang dia impikan. Dia menyeka wajahnya, tapi percuma, wajahnya masih terlihat berantakan.

Setelah menguap, dia hendak melihat waktu yang menunjukkan sudah cukup larut di ponselnya dan mandi dengan malas.

Sementara merasa bersalah akan kebejatannya, dia mulai memainkan ponsel dengan sikat gigi masih di dalam mulut.

Dia melihat jika sudah ada banyak komentar di pesan yang dia posting kemarin, di antaranya, Qiu Dataou telah meninggalkan pesan, [Aku akan segera memanggil pesawat pribadiku untuk mengirimkan bunga padamu, tunggu saja.]

Sheng Renxing tertawa dan mengetik kembali dengan satu tangan: [Aku menunggu, landasannya sudah siap. Kalau kamu tidak mendapatkannya hari ini, aku akan menggunakan satelit untuk membunuhmu.]

Dia tersenyum untuk sementara waktu, tapi tiba-tiba dia melihat kata ‘18’1Di ponsel Sheng Renxing, nomor Xing Ye disimpan dengan nama ’18’ karena beberapa alasan – satu, Xing Ye mencetak 18 poin dalam ujiannya (jika kalian tidak ingat, lihat ringkasan novelnya), dan dua, sebagai lelucon, 18 ‘shi ba’ terdengar dekat dengan ‘ji ba’, yang berarti ‘penis’ dan merupakan bahasa gaul untuk ‘bercinta’ atau sekadar mengumpat. Oleh karena itu, melihat angka 18 di sebelah jumlah suka postingannya mengingatkannya pada Xing Ye, dan itu meredam suasana hatinya. di sebelah jumlah ‘suka’.

Sheng Renxing menjeda, lalu melemparkan ponselnya ke samping dan mulai menggosok giginya dengan hati-hati.

Hari ini, dia dan Xing Ye adalah orang asing.

Selama istirahat setelah periode ketiga, seseorang mengetuk jendela.

Sheng Renxing terus menerus menguap, dan tidak menulis apapun sepanjang pagi.

Mendengar ketukan ini, dia menolehkan kepalanya dan melihat Xing Ye berdiri di dekat jendela.

Jendelanya terkunci. Si antek, yang juga dikenal sebagai Chen Ying, yang berada di depannya, dengan hati-hati membukanya untuk Xing Ye.

Dengan angin yang berhembus di luar, Sheng Renxing menangkap bau asap yang keluar darinya.

“…”

Sheng Renxing menatapnya dan, sementara dia hampir lupa cara berpikir, Xing Ye telah mengangkat tangannya dan meletakkan sesuatu di mejanya.

Sheng Renxing menoleh: “Apa ini?”

“Susu Shuangpi,” jawab Xing Ye.

Sheng Renxing melihat perban di bawah pakaiannya.

“…”

Dia mengangkat tangannya dan menyentuh wadah susu itu: dingin.

“Di mana kamu membelinya?” tanyanya pada Xing Ye.

Apa yang sebenarnya ingin dia tanyakan adalah, apa maksud dari yang dilakukan Xing Ye sekarang?

Xing Ye bersandar pada jendela dan menaikkan satu tangannya untuk membuka tutup susu itu: “Jalan Muzhi.”

Sheng Renxing menolehkan wajahnya dan mengerutkan kening, “Ambil kembali, aku tidak mau.”

Setelah mengatakan ini, dia merinding, merasa seperti seorang gadis yang dikejar-kejar orang yang menyukainya.

Situasi ini seharusnya terjadi sebaliknya.

Kali ini, si Gemuk, yang sedang duduk di sebelahnya, berkata, “Apa itu dari Qingkai? Minuman mereka juga lumayan enak.”

“Aku belum mencobanya.” Xing Ye menjawab sebelum berbicara dengan Sheng Renxing, “kamu tidak ingin meminumnya ‘kan?”

“…” Suasana hati Sheng Renxing menjadi lebih rumit. Dia merasa perkembangan saat ini tidak benar, tapi dia tidak bisa menunjukkan dengan tepat di mana kiranya yang salah.

Lagi pula, segalanya memang tidak ada yang benar.

Dia menoleh dan menatap Xing Ye, suaranya sedikit tegang: “Apa kamu menutup telinga dari apa yang aku katakan kemarin?”

Mata Xing Ye tampak gelap. Dia berkata, “Aku melewati toko yang menjual susu itu hari ini. Baru saja aku melihatnya dan ingat postinganmu, jadi aku membelinya.  Aku tidak terlalu banyak berpikir saat melakukannya.”

Dia mencubit penutup jendela di sebelahnya, dan selembar pelindung plastik robek: “Kalau kamu tidak mau meminumnya, buang saja.”

Xing Ye tersenyum padanya, berbalik dan pergi.

Jelas, kalimat ini punya makna jika dia memang tuli.

Di hari-hari mendatang, meskipun Sheng Renxing tidak terlalu sering melihat Xing Ye, semua jenis barang seperti botol air di atas meja dan permen di kantin mengingatkannya akan keberadaannya.

Dalam keadaan linglung, dia merasa seperti sedang dikejar secara diam-diam.

Juga, dia mendengar dari Direktur Li bahwa Xing Ye dulu hanya datang ke sekolah sekali atau dua kali seminggu, tetapi sekarang dia datang ke sekolah hampir setiap hari.  Direktur Li juga diam-diam mempertanyakan apakah ada yang salah dengan Xing Ye akhir-akhir ini.

Sheng Renxing, yang kesal, berpikir bahwa dia mungkin bertanya apa yang benar tentang Xing Ye.  Tampaknya semua orang berpikir bahwa mereka memiliki hubungan yang baik, dan karena itu semua orang akan bertanya kepadanya tentang Xing Ye.

Pada titik ini, bahkan jika ibu Xing Ye ingin membuat janji dengannya, Ia harus melakukannya melalui Sheng Renxing.

Sheng Renxing ragu-ragu untuk beberapa saat setelah meninggalkan lapangan, dia kemudian memutuskan untuk bertanya kepada Xing Ye, yang berada di sebelahnya, “Apa kamu tidak pergi ke kelas?”

Chen Ying dan yang lainnya masih bermain di lapangan.  Saat itu adalah kelas pendidikan jasmani, jadi kelompok siswa pria seperti anjing liar.

Di tengah permainan, dia melihat Xing Ye duduk di samping lapangan, mengawasinya bermain. Dia tidak tahu kapan tepatnya dia mulai melihat. Terakhir kali mereka bertemu adalah hari Senin, dan sekarang sudah hari Kamis.

Sekarang, mereka sedang duduk di tangga dengan hamparan bunga di belakang mereka di tingkat atas.

Xing Ye bersandar di hamparan bunga itu, menggelengkan kepalanya pada Sheng Renxing, dan menyerahkan sebotol kasa yang dililitkan di buku-buku jarinya.

Ada banyak luka di tubuhnya yang bisa dilihat oleh mata telanjang hari ini.

Sheng Renxing tidak tahu apa yang salah dengan tidak ingin bertanya, meskipun Jiang Jing telah mengirim pesan kepadanya di QQ untuk menanyakan apa yang terjadi padanya. Dia masih belum menjawab.

Itu bukan urusannya.

Ekspresi Sheng Renxing dingin saat dia menolak: “Aku tidak membutuhkannya.”

Xing Ye tidak menarik tangannya kembali, tetapi kemudian berdiri dan bertanya “Pergi membeli air?”, seolah-olah akan menemaninya.

“…” Sheng Renxing mengambil air itu dan menyesapnya.

Akhirnya, dia tidak bisa menahannya: “Aku tidak membutuhkannya.  Ayo, jangan lakukan ini.” Dia menutup tutupnya dan botol air itu mengeluarkan bunyi mencicit.

Xing Ye kembali duduk, menatap tangannya yang diperban, dan akhirnya menggelengkan kepalanya: “Jangan khawatirkan aku.”

“Aku tidak berniat khawatir,” Sheng Renxing marah melihatnya, “kamulah yang membuatku salah paham.”

Dia menyipitkan matanya: “Aku salah paham bahwa kamu mengejarku.”

Xing Ye tidak mengatakan sepatah kata pun.  Dia diam, bersiap menopang lututnya pada siku dan merendahkan kepalanya. perban di buku-buku jarinya sedikit ternoda merah.

Dari perspektif Sheng Renxing, dia bisa melihat rambut hitamnya yang lembut dan sekilas  alis mata di bawah sana.

Memberikan perasaan semacam kesepian namun frustasi.

“Jadi jangan lakukan ini,” katanya lagi, tapi kali ini dia mengucapkannya dengan lembut, “Aku tidak suka bertengkar denganmu.”

Setelah waktu yang lama, Chen Ying menghampiri.

“Hei, kakak Xing disini juga.” Dia menyapa Xing Ye. Karena hubungan Sheng Renxing dengannya, Chen Yin dan yang lain juga sudah bertemu dengannya sebelumnya, tapi mereka berdua tidak familiar dengan satu sama lain, dan oleh karena itu tidak berani bicara banyak.

“Apa kamu tidak akan bermain lagi?” tanya Sheng Renxing.

Chen Ying duduk di sebelahnya. “Aku berhenti, itu pertarungan anjing, dengan sekawanan anjing yang menggigit tapi menolak untuk mengakui kemampuan orang lain.”

Sheng Renxing tersenyum dengan santai, sementara Chen Ying mengeluarkan ponselnya: “Ngomong-ngomong, apa kamu pernah melihat group chat?”

“Apa?” Sheng Renxing tidak ingin mengeluarkan ponselnya, karena itu ada di dalam kantung mantel yang saat ini berada di sebelah Xing Ye.

“Mereka bilang waktunya diganti jadi jam 11.” Chen Ying menunjukkan layar ponselnya secara miring.

“Oh,” Sheng Renxing melirik dan mengangguk.

Chen Ying mengambil kembali ponselnya sebelum tiba-tiba berkata, “Hei, sepeda motor ini…” memutar kepalanya untuk melihat Sheng Renxing, dia bertanya, “ngomong-ngomong, sepeda motor macam apa yang kamu kendarai?”

“Apa?” tanya Sheng Renxing.

Chen Ying: “Oh, sepeda motormu tidak di Xuancheng? Tapi aku hanya punya satu…”

“Aku akan bawa punyaku.” Sheng Renxing tersenyum dan menepuk pundaknya, “Aku tidak bisa menggunakan milikmu.”

Mata Chen Ying berbinar. “Kalau begitu, aku juga bisa pergi!”

Lalu dia melihat ke bawah dan bertanya pada Xing Ye: “Ah, bagaimana dengan Kakak Xing? Apa kakak juga mau ikut?”

Sheng Renxing terkejut, secara tidak sadar mengernyit.

Xing Ye meliriknya terlebih dahulu, lalu menjawab pada Chen Ying, “Tidak.”

Sheng Renxing melihat ke atas lagi. Dalam hatinya, walaupun dia merasa lega, dia juga merasakan sesuatu yang lain.

Sejujurnya, dia tidak ingin berpartisipasi dalam aktivitas gunung ini. Pertama, di antara orang-orang yang pergi, dia tidak tahu siapa-siapa, mereka juga tidak tahu levelnya. Kedua, dia tidak familiar dengan kondisi jalanannya. Dia tidak pernah ke pegunungan Jingting.

Tapi dia tidak bisa menolak kesempatan untuk melampiaskan apa yang ada di dalam hatinya.

Untuk melakukan itu, berkendara ke gunung adalah pilihan terbaik.

Sepeda motornya, bersamaan dengan jersey motornya, dikirim oleh Qiu Datou.

Sheng Renxing menyentuh jerseynya dengan sayang.

Saat dia memakainya, itu agak ketat. Bagaimanapun, dia telah tumbuh lebih tinggi.

Baru pada saat itulah dia menyadari bahwa lebih dari sebulan telah berlalu sejak dia pertama kali datang ke Xuancheng.

Sudah hampir setengah tahun sejak semua hal buruk itu terjadi, dan terakhir kali dia hanya mengenakan kaus saat berkendara.

Salah satu alasan dia datang ke Xuancheng adalah untuk bersantai, tetapi dia tidak menyangka masa relaksasinya telah berakhir.

Selama periode ini, semua pikirannya terpusat pada Xing Ye, dan Sheng Yan telah dilupakan olehnya.

Sheng Renxing terus berpakaian tanpa suara, tidak tahu harus berpikir apa.

Di gunung, beberapa orang sudah berdiri, menunggu di tengah embusan angin dingin.

Sheng Renxing awalnya hanya ingin melepaskan tenaga dengan berkendara, bukan berkompetisi dengan siapa pun. namun, ketika dia melihat orang mulai bertaruh di titik start, dia menyadari bahwa dia akan sedikit merepotkan. Saat dia melihat bahwa seseorang tidak memakai seluruh perlengkapan pelindung, perasaan tidak menyenangkai sampai pada puncaknya.

Di sini, dia tidak mengenal siapa pun, jadi dia dengan pelan berkata pada Chen Ying, “Panggil beberapa orang.”

“Apa?” Chen Ying bingung.

Sheng Renxing mengangkat jari telunjuknya ke bibir, dan menjawab: “Jangan tanya, cari saja beberapa orang yang bisa bertarung.”

Chen Ying juga datang ke sini untuk berkendara, bukan tujuan balapan, tapi untuk meniup udara.2Ekspresi untuk mendorong/menghasut orang lain.

Sheng Renxing menepuk pundaknya.

Tak lama kemudian, balapan dimulai.

Dia berpikir bahwa, karena taruhan, akan ada aturan dan perjanjian pribadi untuk balapan.

Namun, bagaimanapun, dia tidak berpikir seseorang akan mencoba memukulnya.

Dia tidak tahu apakah ornag ini terlalu percaya diri pada dirinya sendiri, atau entah apakah dia hanya membenci Sheng Renxing.

Dia mengomeli si idiot ini dalam hati, memutar katup gas dan melaju, mencoba untuk menjauh darinya.

Tapi itu terlambat.

Si idiot itu menjadi bingung, kehilangan kendali atas sepeda motornya dan terjatuh.

Sebagai hasil dari Sheng Renxing yang ingin menghindarinya, sepeda motornya terlalu condong ke dalam, dan kakinya tersayat oleh semak-semak di sampingnya.

Atau mungkin bahkan dia tersayat batu.

Dia merasakan sakit yang tajam dari kakinya dan memikirkannya di kepalanya sendiri. Dia tidak berpikir untuk memarkirkan sepeda motornya, dan malah menjadi semakin gusar.

Kalian semua ingin dia menang, ‘kan? Hah, coba saja.

Dengan ekspresi tenang, Sheng Renxing mulai mempercepat lajur motornya, secepat kilat atau bahkan cheetah, dan dengan ahli menyelip di antara mobil dan batuan di hadapannya.

Teknik yang mempesona namun provokatif ini membuat sepeda motor di belakangnya goyah: beberapa gemetar dan yang lain membunyikan klakson padanya.

Dia mengabaikan mereka.

Kecepatan yang dulu dianggap santai baginya telah dinaikkan dua tingkat, dan sekarang tidak ada apapun lagi di depannya yang bisa menghentikannya.

Untuk menyelesaikan balapan itu, dia bergegas ke garis finish jauh di depan yang lain, dengan bagian depan sepeda motor yang melakukan drift dan membuat gambar setengah lingkaran di lumpur.

Dia duduk di kursi sepeda motonya sampai semua orang selesai.

Mereka yang tiba setelahnya memiliki wajah yang sangat buruk, khususnya ketika mereka melihatnya yang sedang menunggu di garis finish.

Seseorang turun dari sepeda motor, melepaskan helm, dan mulai berteriak pada Sheng Renxing: “Siapa kau? Apa kau tidak mengerti aturannya?!”

Sheng Renxing mencibir. “Aturan siapa?”

Beberapa orang mulai mengelilinginya. Chen Ying juga segera menghampiri.

Sheng Renxing tetap duduk, tapi mesin motornya belum dimatikan. Dia mendorong helm dan juga goggle-nya, mencoba menganalisis situasi untuk sesaat. Jika ini akan berakhir menjadi pertarungan, apa dia butuh bantuan lain dari luar?

Di detik selanjutnya, seorang pria yang mengenakan jersey merah neon, yang sedang berdiri berlawanan dengan kelompok itu, tiba-tiba menjeda: “Xing Ye?”

Sheng Renxing menolehkan kepalanya dan melihat Xing Ye sedang berdiri di belakangnya, mengenakan setelah hitam hampir menyatu dengan kegelapan sekitar.

Ekspresi Xing Ye buruk, bahkan lebih buruk dari wajah-wajah murka kerumunan orang di depannya.

Si Merah Neon bertanya padanya, tapi dia tidak menjawab.

Ragu-ragu, dia bertanya lagi: “Kenapa kamu di sini?”

Lagi, Xing Ye tidak berkenan untuk menjawab. Malah dia menoleh untuk melihat Sheng Renxing dan mengulurkan tangan: “Ayo pergi.”

Sheng Renxing menatap tangan di depannya. Setelah waktu yang lama, dia menerimanya, dan berdiri dari sepeda motornya perlahan.

Kakinya yang tadinya sakit kini menjadi mati rasa.

Pada akhirnya, Xing Ye mengantarnya menuruni gunung. Sepeda motor yang dia pakai sudah usang dan tua: Sheng Renxing belum pernah melihatnya mengendarainya sebelumnya.

Chen Ying juga mengikuti mereka sampai mereka mencapai sebuah sudut jalan, di mana dia mengucapkan selamat tinggal.

Sheng Renxing tidak tahu ke mana Xing Ye akan membawanya, dan dia juga tidak bertanya. Akan tetapi, dia tahu mereka bukan pergi ke rumah sakit.

Setelah Chen Ying pergi, dia mengangkat tangan dan bergumam, “Kamu seharusnya tidak mengatakan itu.”

Xing Ye terus mengemudi tanpa berbicara.

Sheng Renxing menghela napas dalam hatinya. Dia tidak menyangka bahwa Chen Ying tidak mengenal siapapun yang bisa bertarung, atau dia hanya memanggil Xing Ye begitu saja.

Dia mengutuk beberapa kali dalam hati, dan merasa sangat malu.

Bagaimanapun juga, beberapa hari yang lalu dia sudah berkata bahwa Xing Ye harus berhenti melakukan sesuatu untuknya, namun dia masih datang dan menyelamatkannya hari ini.

“Sekarang Si Merah Neon membenci kita berdua.”  Selagi Xing Ye tidak berbicara, dia terus melanjutkan percakapan.

Sebelumnya, ketika mereka harus bergerak pergi, Si Merah Neon menghentikan mereka, tapi Xing Ye kemudian berkata sesuatu yang tidak dipahami Sheng Renxing.

Bahkan dengan kegelapan malam di sekitar, jersey merah neon dan wajahnya yang memerah masih terlihat.

Tiba-tiba, Sheng Renxing merasakan keinginan untuk mencolek Xing Ye.

Dia mengangkat tangannya dan mengetuk punggungnya: “Bicaralah!”

Xing Ye masih tidak mengatakan sepatah kata pun, seolah-olah angin telah menutupi telinganya.

Sepeda motor itu perlahan berhenti.

Ketika dia melihat ke atas, dia menemukan bahwa bangunan di sekitarnya tampak sangat familiar. Mereka berada di rumah Sheng Renxing.

Xing Ye lalu berkata, “Apa kamu punya kotak P3K di rumahmu?”

Suaranya sangat dalam. Sheng Renxing berpikir sejenak: “Ya.”

Xing Ye mematikan mesin dan bergerak untuk membantunya berdiri, tetapi Sheng Renxing mengesampingkan tangannya dan turun sendiri.

Dia menunggu Sheng Renxing, dan mengikutinya ke pintu.

Sheng Renxing duduk di sofa, mengernyit, lalu menempatkan kakinya di atas meja kopi. Bahan luaran di kakinya terkoyak di beberapa tempat dan dia tahu hanya dengan melihat bahwa lukanya serius.

Xing Ye berdiri di depan sofa dan bertanya: “Di mana?”

Sheng Renxing mencondongkan diri ke depan dan menaikkan dagunya, menunjuk ke kabinet TV: “Aku ingat ada di situ.”

Xing Ye berjalan dan berlutut untuk mulai mencari.

Hanya pada saat itulah Sheng Renxing merasakan seberapa tipis jersey motornya, bergelayut di hatinya dan menjulurkan tangan untuk mematikan AC di ruang tamu.

Xing Ye mengambil kotak P3K dan meletakkannya di atas meja kopi.

Sheng Renxing melemparkan jaket windbreaker yang tergeletak di belakang sofa kepadanya: “Terima kasih, hati-hati di jalan.”

Xing Ye menangkapnya dan menyimpannya, membuka kotak P3K: “Apa ini masih akan digunakan?”

Sheng Renxing meliriknya dan memutuskan untuk membersihkan luka dengan disinfektan. Dia percaya dengan kemampuan penyembuhan diri dari selnya.

“Ya.”

Xing Ye meliriknya, dan tiba-tiba berjongkok di samping kakinya, memegangnya dengan kedua tangan.

Sheng Renxing nyaris melompat, dan mencoba untuk melepaskan kakinya dari pegangan Xing Ye, tapi dia menolak. Mereka berdua bolak-balik melawan untuk sementara waktu, sampai Sheng Renxing mengambil bantal dari satu sisi sofa dan memeluknya di tangan, mengisyaratkan kekalahannya.

Pertama, Xing Ye memotong bajunya dengan gunting, lalu mendisinfeksi lukanya dengan alkohol.

Sheng Renxing menarik napas dalam-dalam: kalau saja dia sendirian, dia pasti sudah mengumpat sejak lama.

“Kenapa kamu bersama dengan mereka?” tanya Xing Ye.

“Seseorang di dalam grup mengajak pergi ke gunung hari ini, jadi aku ikut.”  Untuk mengalihkan perhatiannya, Sheng Renxing menjawab setelah menarik napas dengan tajam,

“Orang itu mengacaukan bisnis beberapa waktu yang lalu. hari ini tujuannya adalah untuk menghasilkan uang.” Xing Ye bergerak dengan lembut.

“Oh,” Sheng Renxing bersandar pada sandaran sofa, melihat ke langit-langit, dan tersenyum tanpa senyuman: “Jadi aku yang disalahkan karena menyumbat sumber uangnya?”

Xing Ye menggelengkan kepala dan bertanya padanya, “Apa sakit?”

Sheng Renxing tersenyum dengan emosi. “Aku akan mengamputasi kaki bagian bawahku jika tidak sakit.”

Setelah berbicara, dia merasa sedikit dingin pada lukanya.

Melihat ke bawah, dia mendapati Xing Ye sedang mengernyit dan meniup lukanya.

Sheng Renxing tercengang sampai Xing Ye balas menatapnya; sembari dia kembali pada kewarasannya, wajahnya menjadi cemberut: “Cepatlah! Aku bukan anak-anak, tidak ada gunanya meniupi lukanya.”

Xing Ye tampak tersenyum.

Dia sudah lama tidak melihat Xing Ye tersenyum.

Tidak ada dari mereka berdua yang berbicara, tapi keheningan itu sama sekali tidak terasa canggung; malah, suasananya tenang dan tentram.

Luka di kakinya terasa jauh lebih baik, tapi Sheng Renxing pikir bahwa ini tidak baik.

Dia nyaris bisa mendengar jantungnya berdetak.

“Ayo nonton TV.” Dia mencondongkan diri ke depan, mengambil remot dari meja kopi, mencoba untuk memecah suasana yang meraka ciptakan; “Kamu mau nonton apa?”

Sebelum kata-kata ini meninggalkan mulutnya, Xing Ye menatapnya. Bibirnya menyapu pipi Sheng Renxing.

Tubuh Sheng Renxing membeku di tempat.

Kebetulan, saat dia menghidupkan TV, dan sebuah drama romantis mulai bermain di belakang.

Tak ada dari mereka berdua yang menonton.

Keduanya saling menatap satu sama lain.

Xing Ye tidak memutuskan kontak mata, memandangnya dalam diam. Mungkin dia juga memikirkan sesuatu untuk dikatakan.

Sheng Renxing tahu karakternya agak impulsif: dia akan bertindak dulu, lalu berpikir kemudian, apa pun konsekuensinya.

Seperti sekarang.

Dia mengangkat dagunya, dan nyaris tanpa berpikir mencium Xing Ye.

Xing Ye tidak bersembunyi, tidak pula bergerak, dan ekspresinya sepenuhnya kosong, seakan-akan tercengang.

Sheng Renxing menyesali tindakannya segera setelah mereka berhenti berciuman. Ciuman itu ringan, seperti capung yang menyentuh air3蜻蜓点水 sangat puitis; jantungnya berdetak seperti genderang, mengguncang gendang telinga.

Dia bersandar ke sofa dengan acuh tak acuh, berpikir dengan panik apa yang harus dia katakan.

Maaf, aku bertindak impulsif?

Jika kamu digigit oleh seekor anjing, cepat atau lambat kamu akan segera melupakannya, ‘kan?

Sheng Renxing berpikir sejenak, membuka mulutnya untuk waktu yang cukup lama, menahan dagunya tinggi. Ketika akhirnya dia berbicara, suaranya dingin: “Mengembalikan ciumanmu.”

Xing Ye menarik kembali tatapannya dan lanjut untuk membantunya mengobati luka. Karena Sheng Renxing tidak bisa melihat ekspresinya, dia tidak tahu apakah dia senang atau jijik.

Setelah memotong perban dan meletakkan kembali semuanya ke atas meja kopi, dia berkata, “Yang kamu lakukan hanya menyentuh bibirku.”

“Oh,” jawab Sheng Renxing dengan kaku. “Kalau begitu aku salah menciummu.”

“…”

“Hei,” Sheng Renxing menggerakkan kakinya: “Kamu tidak ingin mengatakan sesuatu?”

“Seperti apa?” tanya Xing Ye, menahannya dengan erat di satu tangan.

“Seperti bagaimana rasanya.” Sheng Renxing mengeraskan kulit kepalanya. Misalnya, apa itu menjijikkan?

Xing Ye berhenti, tampak berpikir dengan hati-hati sebelum menjawab: “Itu terlalu cepat, aku belum terlalu merasakannya.”

Pada malam hari, Xing Ye tidur di kamar tamu. Sheng Renxing menatap ke langit-langit dengan kakinya yang terluka menggantung di udara, tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu.

Akhirnya, dia membuka WeChat, mencari Qiu Datou, dan mengiriminya pesan: [Aku pikir dia mungkin tertarik padaku.]

Qiu Datou tidak membalas. Setelah beberapa saat, dia menghapus pesan itu.

Sheng Renxing: [Dia tertarik padaku.]


KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

This Post Has One Comment

  1. Sansanumanaaaa

    MVP chapter ini CY

Leave a Reply