• Post category:Embers
  • Reading time:22 mins read

Berdiri untuk Tujuan yang Benar.

Penerjemah: rusmaxyz
Editor: hoshilhouette


Restoran itu tidak seperti yang dia harapkan. Bangunan tersebut sebenarnya ialah sebuah kedai yang dibuka di depan gedung lain. Ada beberapa meja dan kursi plastik yang ditata di depannya. Sumber cahaya utama berasal dari bohlam tunggal yang tergantung di kedai.

Bola lampu bergoyang dengan angin dingin. Ada nada kesengsaraan yang dicat di atas pemandangan itu.

Untuk sesaat, Sheng Renxing berpikir bahwa Xing Ye membalasnya. Dia menghibur pikirannya bahwa orang ini akan menjualnya kepada pedagang manusia.

Old Que!1 Di mana mienya? Dapatkan penenun!”2 Seorang pria paruh baya yang duduk di salah satu kursi plastik menenggak birnya dan berteriak pada Bos kedai.

Pria itu duduk bersama dua pria lain di mejanya. Mereka adalah satu-satunya pelanggan yang duduk. Mereka bertiga bersantai di kursi mereka, mengobrol dan minum. Suara mereka cukup keras untuk mengguncang langit. Di meja mereka ada lima botol bir dan semangkuk kacang. Tanah di bawah mereka dipenuhi dengan botol-botol kosong.

“Pesanan akan siap dalam sekejap mata!3 Jangan membuatku terburu-buru!” Bos berteriak kembali dengan suara yang lebih keras.

Jari-jarinya menari-nari pada udara di atas hotpot. Uap yang samar-samar terlihat naik ke udara, menyelimuti lengan pria itu. Hal itu membuat tato di lengannya seakan ingin terbang bersama dengan uapnya.

Pria yang berbicara sebelumnya memukul meja di depannya. “Laozi4 lapar seperti kambing betina!”

“Tunggu sebentar. Ayo, ambil semangkuk kacang lagi!”

Keduanya saling mengejek dengan baik untuk sementara waktu. Akhirnya, pelanggan itu berdiri dan pergi membawa kacang itu kembali ke mejanya.

Sheng Renxing hanya mengerti sekitar setengah dari apa yang mereka katakan. Sepertinya mereka berbicara bahasa asing yang dicampur dengan bahasa Cina.

Ia lalu mengalihkan pandangannya. Ada juga dua gadis yang menunggu untuk membawa pulang pesanan mereka.

Meskipun cuaca dingin hari ini, kedua gadis itu memakai riasan wajah smoky dan rok pendek. Mereka berdua merokok sambil menunggu.

Dia bisa dengan jelas melihat bahwa kedua gadis itu cukup tenang untuk cuek. Mereka terguncang begitu keras, sehingga mereka bahkan tidak perlu mengibaskan abu rokok mereka-abunya jatuh ke tanah dengan sendirinya karena kekuatan getaran mereka.

Tak satu pun dari orang-orang ini tampak seperti orang-orang yang baik.

Kedai mie ini sepertinya juga tidak sesuai aturan.

Tempat itu terlihat sederhana dan kasar, juga sepertinya tidak terlalu peduli akan kebersihan.

Sheng Renxing menggigit bagian dalam pipinya dan memalingkan muka dengan menampakkan ekspresi sedikit jijik melalui matanya.

Tiba-tiba, dia tidak begitu lapar lagi.

Saat dia hendak meminta Xing Ye untuk berganti restoran, bos memperhatikan mereka.

Bos mengangkat alis saat dia melihat Xing Ye. Dengan nada kaget dan antusias, dia berkata, “Hm? Kau datang dan makan mie.”

Dia kemudian membuang dua porsi mie ke dalam air mendidih.

Sheng Renxing: “….”

Xing Ye hanya berkata, “Mn.”

Sepertinya mereka berdua sudah saling mengenal.

Xing Ye mengajak Sheng Renxing duduk di salah satu meja. Dia kemudian memberi tahu bosnya: “Dua mangkuk mie babi parut pedas.”

Dia kemudian bertanya kepada Sheng Renxing: “Apa kamu makan makanan pedas?”

“….”

Sheng Renxing duduk. Dia tidak bisa membantu, tetapi melihat ke permukaan meja.

Lapisan minyak melapisi permukaan, berkilauan saat cahaya menerpa meja. Beberapa lalat ditarik oleh minyak. Hewan itu berdengung di sekitar mereka.

Wajah Sheng Renxing tegang. Dengan bibir mengerucut, dia berkata, “… Ya, tapi tidak ada daun bawang untukku.”

Hal itu adalah satu-satunya hal yang tidak akan dia kompromikan.

“Baiklah.” Bos kemudian bertanya dengan blak-blakan, “Mau bir?”

“Satu botol.” Xing Ye mengeluarkan beberapa serbet dengan cara yang sangat alami dan menyerahkannya kepada Sheng Renxing. “Mie di sini sangat terkenal.”

Sheng Renxing terkejut pada awalnya. Dia kemudian menerima serbet dan mulai mengelap meja.

Tidak butuh waktu lama bagi bos untuk menyiapkan mie. Sebagian besar disajikan dalam mangkuk Cina.

Ada lapisan cabai merah dan irisan daging babi. Masakan itu aromanya harum dan tampak menggiurkan.

Xing Ye membuka sebotol bir dan menggulung seragamnya hingga siku. Seketika, ilusi dirinya yang tampak seperti murid yang baik pun hancur.

Dia mengambil dua cangkir sekali pakai dan bertanya pada Sheng Renxing, “Mau?”

Sheng Renxing mengangguk. Dalam sekali teguk, dia meminum setengah cangkir.

Dia bisa merasakan bir dingin yang terbakar saat meluncur ke tenggorokannya, mengurangi rasa hausnya.

Bos tidak pergi setelah mengantarkan mie. Dia bersandar di meja dan mengobrol dengan Xing Ye. “Aku terkejut kamu punya waktu untuk datang berkunjung.”

Dia kemudian mengukur pakaian Xing Ye. “Apa kamu baru saja keluar dari sekolah? Gurumu pasti telah memberimu penahanan. Apa yang kamu lakukan sampai-sampai semuanya tertutup lumpur? Sebuah perkelahian?”

Bos berbicara dengan cepat dan dia memiliki aksen. Sheng Renxing mencondongkan tubuh ke depan untuk mengambil sepasang sumpit dan diam-diam menyalakan mesin terjemahan internalnya.

Di depannya, Xing Ye memberikan suara pengakuan. Dia melihat ke bawah dan mencampur mie-nya. Nada suaranya dipenuhi dengan ketidakpedulian. “Aku dikepung setelah pulang sekolah.”

“Hm?” Nada Bos terangkat di akhir. Beberapa saat kemudian, dia mendesis. “Apakah itu terkait dengan bisnis?” Matanya melebar karena penasaran.

“?” Sheng Renxing tidak bisa tidak melihat mereka berdua.

Dia kebetulan melihat Xing Ye mengangguk.

Mata yang lain tertunduk dan dia bertindak tenang, seperti tidak ada yang luar biasa.

Saat dia mengaduk mie-nya, uap yang naik menambahkan filter kabur ke wajahnya.

Tiba-tiba, Sheng Renxing teringat seperti apa anak laki-laki itu ketika berbicara dengan kelompok di gang tadi malam. Pada saat itu, dia belum melihat yang lain dengan jelas, tetapi dia mengira bahwa Xing Ye mungkin terlihat seperti sekarang.

Sheng Renxing menundukkan kepalanya dan meniru Xing Ye. Aroma lezat tercium ke hidungnya saat dia mencampur mie-nya. Aroma mie panasnya diselimuti oleh aroma cabai dan daging.

Tiba-tiba rasa laparnya kembali.

“Ck, ck, ck, kesepakatan mentah yang kamu dapatkan di sana.5 Kamu tahu dari mana mereka berasal?” Bos menghela napas sambil menggelengkan kepalanya.

Xing Ye menggelengkan kepalanya juga.

Bos menghela napas lagi: “Kalau begitu, apa yang kamu rencanakan?”

Saat dia berbicara, dia mengisi minuman Xing Ye. Sementara dia melakukannya, dia menuangkan minuman untuk dirinya sendiri dari botol di atas meja mereka.

Ketika dia melihat Sheng Renxing menatapnya, dia mengangkat gelasnya ke arah bocah itu sambil tersenyum sebelum mengangkatnya ke Xing Ye juga. Terlepas dari kenyataan bahwa itu adalah pertemuan pertama mereka, dia bertindak sangat akrab di sekitar Sheng Renxing.

Xing Ye mendentingkan cangkirnya ke ‘bos’. “Kami akan menyelesaikannya sesuai aturan.”

Adam apple-nya bergerak-gerak saat dia mengosongkan setengah cangkirnya.

Sepertinya dia juga haus.

Bos menenggak minumannya dan menarik kursi dari meja di dekatnya.

Tidak ada pelanggan baru. Sepertinya dia tidak berencana pergi ke mana pun dalam waktu dekat.

Melihat bahwa Xing Ye sepertinya tidak ingin membicarakan ini, bos mengubah topik pembicaraan. “Siapa pria kecil ini di sini?”

“Sheng Renxing.” Sheng Renxing menjawab dengan sopan setelah menyadari bahwa pertanyaan itu ditujukan padanya.

“Jadi begitu.” Bos balas tersenyum padanya. Dia tahu bahwa Sheng Renxing bukan orang lokal jadi dia membuang bahasa gaul Xuancheng. “Teman sekelas? Aku belum pernah melihatmu di sekitar sini sebelumnya.”

Bagian pertama ditujukan kepada Xing Ye sedangkan kalimat terakhir ditujukan kepada Sheng Renxing.

“Ayo, kita minum!”

Sheng Renxing tidak menahan diri. Dia mengetuk cangkirnya ke ‘Bos’ dan mengakui dengan nada santai, “Aku baru saja tiba di Xuancheng hari ini.”

“Hm? Kebetulan sekali!”

“Apakah ini pertama kalinya kamu di sini? Apakah kamu bepergian?” Bos berbicara kepadanya dengan antusias. Suaranya yang keras cocok dengan ekspresinya yang berlebihan. “Selamat datang di Xuancheng!”

“Ayo, mari kita minum lagi!”

Sheng Renxing tersenyum dan menggelengkan kepalanya. “Tidak, aku datang untuk belajar. Terima kasih.”

Sekali lagi, mereka saling menabrakkan gelas.

Setelah pertarungan dan semangkuk mie panas itu, saraf Sheng Renxing tidak lagi tegang. Ekspresinya malas dan santai.

“Oh~” Bos tidak menanyakan kenapa dia pindah sekolah di tengah tahun ajaran. Sebagai gantinya, dia bertanya, “Bagaimana cara kalian berdua bertemu, mengingat ini baru hari pertamamu di sini?”

Sheng Renxing merenungkan ini dan kemudian berbicara dengan nada berani dan percaya diri. “Kami bertemu saat aku berdiri untuk tujuan yang benar.”

Xing Ye sedang makan ketika dia mendengar ini. Tiba-tiba, kepalanya dicambuk dan dia melirik anak laki-laki lain.

Sheng Renxing bertemu dengan tatapannya dan mengangkat alis. Apa? kamu berani mengatakan sebaliknya?

Xing Ye tidak berkomentar. Dia hanya menundukkan kepalanya untuk melanjutkan makan.

Sheng Renxing tidak tahu apakah dia hanya membayangkannya tetapi dia pikir dia melihat senyum di bibir orang ini.

“Oh! Dia dikelilingi oleh orang-orang malam ini dan kamu membela dengan tujuan yang benar … itu berarti kamu membantu Xiao Xing keluar, ‘kan? Tidak heran kalian berdua sangat kotor!”

Bos sudah mulai menyemburkan omong kosong yang berlebihan. Hal itu hanya menjadi semakin konyol: “… Xiao Xing harus mendedikasikan bendera bersulam untukmu. Dia harus memberikannya padamu di sekolahmu! Aku akan menemukan beberapa orang untuk bermain drum untuk kalian berdua juga. Bum ba dum dum. Hal itu akan sangat besar ….”

Sheng Renxing: “?”

Dia membayangkan adegan itu dan membayangkan dirinya ada di dalamnya; yang dia rasakan hanyalah rasa malu yang mematikan.

Dia kemudian melirik Xing Ye, yang duduk di depannya. Wajah pria itu mengerut dan ada ekspresi jijik yang sulit dijelaskan di wajahnya.

Sheng Renxing membayangkan Xing Ye dalam adegan yang dia bayangkan sebelumnya. Tiba-tiba, dia tidak bisa menghentikan tawa yang keluar dari bibirnya.

Rasanya seperti saklar lucu telah dinyalakan. Semakin dia memikirkannya, semakin lucu jadinya. Sheng Renxing menopang dirinya di atas meja dengan sikunya, satu tangan menutupi setengah wajahnya saat dia tertawa terbahak-bahak.

Awalnya, Xing Ye tidak punya niat untuk tertawa. Namun, ketika dia melihat Sheng Renxing tertawa, dia tidak bisa menahan tawa juga.

Dengan anggota penonton yang menerima seperti itu, Bos memutuskan untuk meningkatkan kejenakaannya.

Pada akhirnya, sandiwaranya hanya berakhir ketika pelanggan baru tiba.

Setelah Bos pergi, meja mereka menjadi sunyi.

Sheng Renxing sudah terlalu lama lapar hari ini, sehingga dia tidak bisa makan banyak. Dia meletakkan sumpitnya dan bersandar di kursinya. “Apa aturan yang kamu bicarakan?”

Pertanyaan itu muncul entah dari mana, tetapi Xing Ye tahu persis apa yang dia maksud.

Tatapan Xing Ye beralih ke tetesan kondensasi yang meluncur di sisi botol bir. Jari telunjuk kirinya mengetuk sumpitnya saat dia jatuh ke dalam keheningan yang dipenuhi keraguan.

“Apa kalian bagian dari sebuah geng? Apa kamu harus memotong jarimu jika kamu melanggar aturan?” Karena Xing Ye tidak menjawab, Sheng Renxing mengajukan pertanyaan lain. Dia mengangkat dagunya termenung. “Seperti gangster? Seperti yang menggunakan golok dalam pertarungan kelompok?”

Apakah dia secara tidak sengaja terlibat dalam perang geng pada hari pertamanya di Xuancheng? Bukankah itu terlalu menakutkan?

Sheng Renxing bersiul secara internal.

Semua pria di zaman sekarang ini telah melihat film gangster.

Banyak pria memiliki kekaguman bawah sadar untuk mereka dan keinginan untuk meniru mereka.

Sheng Renxing belum pernah berhubungan dengan geng sebelumnya. Dia saat ini mendasarkan dugaannya pada film-film yang dia lihat.

Xing Ye: “?”

Ketika Xing Ye mendongak, sepertinya dia ingin tertawa. Pada akhirnya, dia berhasil memaksanya turun. Suaranya terdengar tegang. “Tidak, kami bukan gangster.”

Setelah memikirkannya sedikit lagi, dia tidak bisa tidak menambahkan: “Itu terlalu berlebihan.”

Tidak ada yang akan berlarian di jalanan sambil mengayunkan golok di udara.

Sheng Renxing mengangguk. Dia memeriksa Xing Ye dengan rasa ingin tahu.

Setelah Xing Ye mengatakan itu, ia menjadi agak canggung untuk menyebutkan ‘aturan’ lagi. Deru kekanak-kanakan yang dia rasakan barusan terasa seperti telah berbalik dan menjadi seember air dingin.

“Sebuah tantangan untuk diperjuangkan.”

Xing Ye telah merenungkan bank eufemismenya yang terbatas sebelum memutuskan untuk menjelaskannya secara sederhana.

Sheng Renxing langsung mengerti. Dia memikirkan bagaimana dia bisa terlibat dan bertanya dengan sedikit gugup, “Apa aku harus bertarung juga?”

Xing Ye menerima ekspresi bersemangat yang lain dan kemudian menggelengkan kepalanya. “Tidak.”

Sheng Renxing mengeluarkan suara ‘oh’. Dia tampak senang dan kecewa mendengar ini.

Xing Ye: “….”

Xing Ye menilai anak laki-laki lain tanpa mengedipkan mata.

Anak laki-laki di depannya menunduk saat dia mengembalikan beberapa pesan di ponselnya. Salah satu tangannya mendorong poni merahnya ke belakang, memperlihatkan dahinya yang mulus.

Sepertinya dia telah membaca sesuatu yang lucu. Bibir anak laki-laki berambut merah itu melengkung dan kutukan pelan keluar dari mulutnya.

Ada tatapan percaya diri dan tak terkendali di matanya.

Kemudian lagi, kepribadiannya juga tidak terlalu terkendali.

Dia tidak hanya memiliki nyali untuk terlibat dalam perkelahian di hari pertamanya di kota baru, dia bahkan ingin melanjutkan setelahnya.

Dia tampak tak kenal takut.

Sheng Renxing membalas pesan si Kepala Besar Qiu sebelum meletakkan ponselnya.

“Lalu,” Sheng Renxing melirik botol yang masih tersisa sedikit. Dia menuangkan sedikit bir yang tersisa ke dalam cangkirnya dan mengangkatnya ke arah Xing Ye.

“Aku berharap kamu beruntung.”

Xing Ye mengangkat miliknya sendiri. “Terima kasih.” Dia berhenti dan kemudian menambahkan, “Selamat datang di Xuancheng.”

Tepat saat dia mengatakan itu, tiba-tiba mulai gerimis.

Setetes hujan jatuh ke cangkir Sheng Renxing, menyebabkan cairan di dalamnya beriak.

Dia melihat ke atas. Langit gelap Xuancheng menutupi bulan. Badai akan datang.

Saat itu seolah-olah hujan seperti menyambutnya.

Xing Ye terus saja mendentingkan cangkir dengannya.

Bulu mata Sheng Renxing sedikit bergetar. Dia memiringkan kepalanya ke belakang dan meminum ‘anggur penyambutan’-nya.

Ketika tiba saatnya untuk pergi, Xing Ye menyerahkan payung hitamnya kepada Sheng Renxing.

Sheng Renxing menerima payung itu dan berjalan kembali ke hotelnya.

Gadis di meja depan masih memainkan teleponnya dengan kepala menunduk dan lift masih memiliki tanda ‘rusak’.

Sheng Renxing mengibaskan air hujan dari dirinya di pintu masuk sebelum masuk.

Kali ini, hujan turun lebih deras daripada tadi pagi. Kecipak derai-suara hujan menembus dinding yang memiliki kedap suara buruk dan melayang ke telinganya.

Kembali ke kamarnya, Sheng Renxing melihat sekeliling kamarnya yang kosong dan kemudian melihat sidik jari di bajunya. Akhirnya, hal itu membuat kepalanya sakit seketika.

Apa yang akan dia pakai besok?


Catatan Penulis:

Jangan tanya apakah Xingxing gege mengenakan pakaian dalam malam ini. Jawabannya adalah: dia pergi menjadi komando.

Aku bertanya kepada teman-teman priaku karena penasaran bagaimana rasanya menjadi komando.

Mereka semua memiliki jawaban yang sama: Rasanya cukup enak ketika mereka merasa itu tidak sulit. Mereka menyukainya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Rusma

Meowzai

Footnotes

  1. Secara harfiah ‘burung pipit tua’. Tidak yakin apakah ini nama atau julukannya jadi penerjemah inggris akan menggunakan pinyin.
  2. Pada dasarnya, ‘cepat’. Ini adalah bahasa gaul mode lama dari Inggris. Penulis kadang-kadang menggunakan bahasa gaul dialek. Penerjemah akan menggunakan slang dari berbagai sumber yang cocok untuk memberikan efek yang sama (aku tidak tahu banyak bahasa gaul atau dialek bahasa inggris selain dari yang benar-benar modern yang tidak masuk akal di sini. Seperti poggers atau apa pun. Aku akan tetap mengartikannya meskipun kamu tidak tahu apa artinya, walau mungkin kamu dapat menebak sesuai dari konteksnya. Aku akan tetap memutuskan menggunakan bahasa gaul karena Xingxing bukan orang lokal, sehingga ada beberapa contoh yang dia perjuangkan untuk memahami atau mungkin tidak mengerti sama sekali sepanjang novel.
  3. Dalam sekejap mata = segera/cepat.
  4. Laozi pada dasarnya berarti ‘aku’ dan sering di gunakan ketika bercanda atau marah menyatakan superioritas untuk laki-laki.
  5. Nasib yang sangat buruk.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments