• Post category:Embers
  • Reading time:17 mins read

Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : _yunda


Kemudian, ketika yang lain membombardirnya dengan lebih banyak pertanyaan, Xing Ye hanya mengatakan bahwa dia tidak lagi mengingatnya.

Penghindaran semacam ini membuat orang semakin penasaran, tetapi karena Jiang Jing dan yang lainnya memahaminya dengan baik, mereka berhenti bertanya.

Demikian pula, Sheng Renxing menatapnya dengan ekspresi bingung, tetapi tetap mendorong keraguannya ke lubuk hatinya.

Sejujurnya, dia tidak bisa membayangkan Xing Ye berbicara dengan cara yang kejam, karena dia tidak tampak seperti seseorang yang akan mengambil inisiatif untuk memprovokasi orang lain.

Sebaliknya, dia mengingatkannya pada bara api yang membara.1 闷骚; orang yang eksteriornya dingin/tenang namun menyembunyikan kepribadian yang penuh gairah.

Sheng Renxing mengubur masalah itu dan berusaha untuk berhenti memikirkannya, dan sebagai akibatnya, pena yang dia putar hampir menjadi kabur karena diputar terlalu cepat.

Kapten yang duduk di sebelahnya menatap tangannya dengan takjub dan ingin menirunya. Sayangnya, setelah satu jentikan pergelangan tangannya, pena itu terbang dari jari-jarinya langsung ke kepala Chen Ying.

“Persetan!” Chen Ying mencengkeram kepalanya dan berbalik.

Kapten dengan cepat meminta maaf dengan meletakkan tangannya di atas meja kemudian membungkuk.

“Persetan dengan siapa?” Guru di depan kelas bertanya perlahan.

“…Saya salah.” Chen Ying menjawab dengan jujur dan mengarahkan jarinya ke kapten sebelum pergi untuk berdiri di luar, menunjukkan bahwa masalah kita belum selesai.

Orang yang dimaksud perlahan menundukkan kepalanya dengan wajah memerah dan kembali memainkan penanya.

Sheng Renxing berpikir itu agak aneh: ini adalah pertama kalinya dia melihat seorang anak laki-laki dengan kulit sensitif yang sama sepertinya, dan dia menatapnya untuk sementara waktu.

Kapten tidak menggerakkan kepalanya, malah memutar matanya ke arah Sheng Renxing dan bertanya dengan tenang, “Ada apa?”

Sheng Renxing menggelengkan kepalanya, “Kamu tidak bisa memutarnya seperti itu.”

Wajah Sheng Renxing sangat sensitif dan akan memerah bahkan jika dia tidak melakukan apa-apa. Biasanya wajahnya akan berubah warna jika cuaca panas, setelah berolahraga, dan jika angin bertiup.

Dan saat ini, jika seseorang datang mengganggunya dengan pertanyaan “mengapa wajahmu memerah?”

Sheng Renxing akan memberi tahu mereka mengapa bunga persik begitu merah.2 Untuk menarik lebah dan penyerbuk lainnya dengan warna cerah mereka.

Dia memutar pena dengan gerakan melingkar menggunakan tangan kanannya dan menunjukkannya kepada kapten: “Lakukan seperti ini.”

Kemudian dia berbalik untuk menemukan bahwa wajah kapten itu sekarang bahkan lebih merah.

“Oh.” Zhong Xiao membuang muka dengan canggung, “Terima kasih!”

Sheng Renxing mengangguk dan terus melihat ke luar jendela.

Secara umum, meskipun kadang-kadang orang akan mengganggu orang lain karena rasa bosan, namun sebagian besarnya lagi berasal dari kemarahan.

Jadi apa sebenarnya yang dilakukan siswa dengan gaya rambut belah tengah hingga membuat Xing Ye semarah itu?


Karena kelas mereka sering menjadi kelas terakhir yang keluar setelah bel berbunyi, kantin selalu hampir penuh pada saat mereka dibubarkan.

Jadi saat Huang Mao pergi mencari tempat duduk, Xing Ye menunggu Sheng Renxing.

Jiang Jing tidak mengatakan apa-apa tentang perilakunya, seolah-olah mereka secara diam-diam telah memahaminya.

Hanya Lu Zhaohua yang bertanya, “Apa kamu ingin kami menunggunya bersamamu?”

“Tidak perlu. Kalian bisa pergi dulu.”

Lu Zhaohua mengangkat alisnya: “Kalau begitu kalian berdua harus bergegas, aku khawatir semua makanannya akan diambil pada saat kamu datang.”

Xing Ye tidak menunggu di luar kelasnya, tetapi memilih untuk berdiri di pohon besar di dekat pintu masuk sekolah.

Setelah kelas mereka selesai, dia bisa melihat Sheng Renxing dan teman-teman sekelasnya keluar bersama dari kejauhan.

Selain dua orang yang bertarung dengan mereka terakhir kali, ada orang lain.

Xing Ye mengenal orang itu.

Meskipun dia akrab dengan sebagian besar teman sekelasnya, Huang Mao telah bergosip tentang siswa ini secara khusus.

Saat ini, dia sedang mengobrol dengan Sheng Renxing, yang membalas obrolan itu sambil memeriksa ponselnya.

Xing Ye menyipitkan matanya dan berseru, “Aku di sini.”

Sheng Renxing melihat pihak lain, mengatakan sesuatu kepada teman sekelasnya dan pergi.

Chen Ying dan yang lainnya juga melihat Xing Ye, dan setelah Sheng Renxing pergi, kapten bertanya dengan rasa ingin tahu, “Apa mereka sudah saling kenal sebelumnya?”

“Mn, mereka saling kenal.” Chen Ying mengangkat bahu, menggoyangkan tas sekolah di punggungnya, “Jika mereka tidak saling kenal, itu akan aneh.”

“Hah?” Mereka tersenyum pada Sheng Renxing saat dia meninggalkan kelompok dan berjalan ke arah Xing Ye ketika tiba-tiba Xing Ye mendongak dan menatap Zhong Xiao.

Kapten menghindari tatapannya seperti biasa.

Chen Ying, “Sheng-ge punya banyak teman. Mereka yang suka mobil, atau mereka yang suka keluar untuk bermain. Bagaimanapun, dia memiliki banyak lingkaran pertemanan, jadi tidak terlalu mengejutkan kalau mereka pernah bertemu sebelumnya.”

“Sungguh?” Kapten bertanya dengan santai. Ketika dia melihat kembali ke arah pohon, dua orang itu sudah pergi.

Xing Ye memimpin jalan menuju ke restoran.

Dia cukup pendiam dalam perjalanan itu, yang mana mungkin disebabkan karena cideranya.

Ketika mereka sudah berjalan sekitar sepuluh menit, Sheng Renxing menatap ke arah jalan yang seolah tanpa ujung di depan dan bertanya, “Berapa lama lagi?”

Xing Ye kembali sadar dan memeriksa penanda jalan, “Sekitar sepuluh menit lagi.”

Selama itu? Sheng Renxing sedikit terkejut: “Kenapa kamu tidak pesan taksi?”

Mengendarai mobil akan lebih baik untuk cedera Xing Ye.

“…Aku lupa.” Xing Ye mengerutkan bibirnya, dan melihat ekspresi terkejut Sheng Renxing, dia berkata, “Apa kamu ingin memanggil taksi sekarang?”

Saat dia berbicara, dia mengangkat tangan.

Sheng Renxing menekannya, “Tidak apa-apa. Tinggal beberapa menit lagi.”

Secara alami, keduanya mulai mengobrol.

“Apa masih sakit?”

“Sudah baik-baik saja sekarang.”

“Oh.” Sheng Renxing melirik dari balik bahunya, “Di mana tas sekolahmu?”

“Aku tidak membawanya. Tidak butuh.”

“Apa kamu tidak punya pekerjaan rumah?”

Xing Ye berpikir sejenak sebelum menjawab, “Terakhir kali aku mengerjakan pekerjaan rumahku adalah di sekolah dasar.”

“…Apa gurumu tidak peduli?”

Melihat bahwa Xing Ye hanya menatapnya, dia mengangguk mengerti, “Ah, begitu, tentu saja.”

Xing Ye tersenyum, “Apa kamu membawa semua bukumu pulang?” Melirik ke ransel Sheng Renxing, dan rangkaian nilai yang dikirim pihak lain di QQ sebelumnya, dia tiba-tiba menjadi sedikit khawatir bahwa dia secara tidak sengaja menunda dia untuk belajar.

Sheng Renxing memiringkan kepalanya: “Apa kamu ingin mencoba membawanya?”

Xing Ye benar-benar mengulurkan tangannya untuk membawanya.

Sangat ringan, dia merasa bahwa semua bobot pengetahuan itu sama.

“Apa kamu membawa pekerjaan rumahmu?”

Sheng Renxing mengangguk: “Aku sudah menyelesaikannya.” Dia baru saja menerima buku latihannya hari ini, dan kurangnya pertanyaan yang harus dikerjakan benar-benar menyedihkan.

“Apa kamu membawa buku juga?”

“Aku membutuhkan buku-buku itu.” Sheng Renxing tertawa.

Yang lain mengikuti teladannya dan menyeringai.

“Kenapa kamu tertawa?”

“Aku pikir kamu sama sepertiku sebelumnya.”

Sheng Renxing bergumam “oh” dengan mata menyipit, “Lalu kamu terkejut setelah melihat nilaiku?”

Xing Ye melebih-lebihkan jawabannya, “Aku ketakutan sampai jungkir balik.”

Setelah dia selesai berbicara, dia merasa ada yang tidak beres dan menyipitkan matanya, “Tunggu. Apa kamu juga melihat nilaiku?”

Sheng Renxing hampir selesai tertawa, ketika dia mengingat kembali bagaimana Xing Ye mengatakan “Tidak apa-apa” sebelumnya di ruang ujian perbaikan, dan mulai tertawa tak terkendali lagi.

Setelah beberapa saat, Sheng Renxing menghela napas lega saat tawanya akhirnya mereda, “Aku melihatnya secara tidak sengaja, tapi aku tidak mengolok-olokmu!”

“…Jika kamu tertawa sedikit lebih pelan, aku bisa berpura-pura tidak mendengarmu.”

Setelah beberapa saat, Sheng Renxing bisa melihat bahwa pihak lain dalam suasana hati yang baik dan mencoba mengangkat topik yang mereka diskusikan siang hari tadi.

“Aku tidak melakukannya.” Xing Ye menyangkalnya pada awalnya.

“Jadi, apa yang kamu katakan padanya?” Sheng Renxing terus mencoba bertanya tanpa henti.

Xing Ye memandang tanpa daya.

Sheng Renxing sudah selangkah lebih maju: “Ya, rasa ingin tahuku sangat kuat, itu tidak akan pernah mati kecuali kamu memberi tahuku jawabannya.”

“…”

Setelah terdiam cukup lama, dia menjawab perlahan, “Aku mulai berkelahi karena seorang gadis.”

“?”

Xing Ye terdiam lagi, “Pria itu menyukainya.”

Sheng Renxing bergumam “oh” dan segera menebak kelanjutannya, “Tapi dia menyukaimu?”

Pihak lain mengangguk pelan.

“Jadi dia mencari masalah karena itu?” Sheng Renxing dengan santai berbalik sehingga dia berjalan mundur tetapi masih bisa melihat Xing Ye.

“Kurang lebih…” Xing Ye tidak benar-benar ingin membahas topik ini, tetapi dalam menghadapi cecaran pertanyaan yang dilakukan pihak lain, dia bertanya dengan bercanda, “Apa itu lucu?”

“Ini disebut mengagumi pesonamu, oke!” Sheng Renxing meletakkan jari telunjuk dan ibu jari tangan kanannya di sudut bibirnya dan tersenyum, “Jadi, kamu memberitahunya tentang gadis itu hari ini?”

“Ya.” Xing Ye berpikir bahwa tindakannya cukup keren nan tampan dan mengangguk.

“Tapi kenapa kamu tiba-tiba memprovokasi dia?” Sheng Renxing memiringkan kepalanya dan melirik jalan di belakangnya, “Apa yang terjadi?”

Dia akhirnya berhasil bertanya tentang satu hal yang sangat ingin dia ketahui.

“Jika aku memberi tahumu, apa kamu akan menggunakannya untuk memerasku di masa depan?” Xing Ye memasukkan tangannya ke dalam saku dan menegakkan punggungnya.

“Bagaimana mungkin!?”

Xing Ye mengangkat tangannya untuk menghindari tiang telepon, dan menjawab dengan santai: “Hal spesifik apa yang ingin kamu ketahui?”

Setelah beberapa saat, mereka tiba di sebuah restoran Mala Tang.

Rupanya, seluruh jalan dipenuhi dengan toko-toko semacam ini.

“Jadi ini Gang Satu?” Restoran yang mereka singgahi di depan adalah yang paling populer; tempat itu ramai dengan pelanggan, dan beberapa orang bahkan mengantri di luar.

“Ya.”

“Apakah ada gang kedua?”

“Mn.”

Sheng Renxing menunggu sebentar sebelum bertanya, “Apa kamu memiliki pasta gigi di mulutmu atau semacamnya 3 Mengacu pada tanggapan satu kata, seperti bagaimana orang berbicara ketika mereka menyikat gigi.?”

Xing Ye melirik, dan mengarahkan jarinya ke kiri, “Di sana ada gang kedua. Tempat itu penuh dengan kios beras goreng.”

“Di sebelah kanan adalah Gang Empat, di mana ada tempat untuk bermain biliar.”

Setelah dia selesai berbicara, dia meringkuk lebih dekat ke arah pihak lain untuk menghindari pejalan kaki yang lewat, di mana satu orang secara khusus membawa semangkuk besar sup.

Sheng Renxing mengikuti tindakannya dan mendekat. Tanpa memperhatikan, dia tanpa sengaja mencium rambut pihak lain.

Samponya berbau jeruk.

Sama seperti permen yang disukai Sheng Renxing.

Demikian pula, Xing Ye juga agak terpana dengan pergantian situasi ini.

Menyadari jarak di antara mereka —yang mana hampir tidak ada— dia tiba-tiba menyadari bahwa Sheng Renxing hampir berada di pelukannya, telapak tangan pihak lain memancarkan kehangatan melalui lapisan pakaian yang dia kenakan.

Namun, orang yang membawa sup pergi segera setelah mereka datang, dan angin dingin kesunyian menunjukkan kehadirannya sekali lagi.

Xing Ye mengusapkan jarinya ke sulaman yang tidak rata di pakaiannya.

Memandang ekspresi Sheng Renxing, dia tampak sangat acuh tak acuh, seolah-olah dia tidak menyadari kedekatan mereka barusan.

Orang yang dipertanyakan bertanya dengan rasa ingin tahu, “Bagaimana dengan gang ketiga?”

“Tidak ada.”

“Gang Tiga apa?”

Saat mereka semakin dekat, Jiang Jing menyela percakapan mereka dengan lancar.

Mereka berada di meja panjang dengan beberapa botol bir kosong berserakan.

Sesuai dengan kata-katanya, ada juga dua kursi kosong.

Xing Ye duduk dalam diam.

Sheng Renxing menjelaskan apa yang mereka bicarakan.

Beberapa orang bergumam “oh” paham.

Jiang Jing, “Awalnya, area di seberang sini adalah Gang Tiga, tetapi kemudian dihancurkan, dan namanya diubah.”

“Ah.”

Begitu Sheng Renxing duduk, Huang Mao mengisi gelas mereka.

Xing Ye mengangkatnya dan meminumnya dalam satu tegukan.

“Ngomong-ngomong, apakah kalian masih ingat Xi Shi 4 Salah satu dari Empat Keindahan Tiongkok kuno yang terkenal. di Gang Tiga?” Dong Qiu menggosok bibirnya dan mengobrol dengan santai, “Aku tidak tahu di mana restoran itu sekarang.”

Sheng Renxing dapat melihat bahwa kelompok itu sangat mengenal Gang Tiga ketika mereka semua mulai mengobrol.

Mereka sudah memesan hotpot mala sebelum keduanya datang, dan sekarang tinggal menunggunya tiba.

Saat mereka minum, obrolan perlahan berkembang menjadi bualan.

Sheng Renxing beringsut lebih dekat ke arah Xing Ye dan berbisik di telinganya, “Apa kamu bisa minum?”

Dia belum pernah mengalami patah tulang sebelumnya, dan tidak berpengalaman dalam kegiatan yang bisa atau tidak bisa dilakukan setelahnya.

Xing Ye sedikit memiringkan kepalanya, mencondongkan tubuh ke depan untuk mengambil bir yang agak jauh, dan sedikit mengangguk, “Ya.”

Puas, Sheng Renxing duduk dan mendengarkan percakapan mereka.

Huang Mao dan yang lainnya sekarang beralih ke pertandingan basket hari ini, dan setelah menyombongkan diri, dia tiba-tiba berkata, “Sial, pria itu berani mendekati kita hari ini!?”

Dong Qiu segera menyadari siapa yang dia bicarakan dan berkata, “Dia mungkin tipe orang yang tidak bisa menahan diri.”

Huang Mao menoleh ke Jiang Jing, “Kenapa kamu tidak membuang botolmu?”

Jiang Jing menyipitkan mata tidak setuju, “Aku tidak kekanak-kanakan seperti kalian.”

Lu Zhaohua mengangkat tangannya: “Ah, tapi aku tidak sengaja ingin membully siapa pun, aku hanya tidak mau diganggu untuk berjalan ke tempat sampah.”

Huang Mao mendengus, “Yah, itu memang disengaja olehku. Melihat sampah itu membuatku merasa mual.” Dia melebih-lebihkan ekspresinya dan membuat kesan muntah dengan jijik.

“Brengsek, tutup mulutmu, kita masih makan!” Jiang Jing menatap Xing Ye.

Huang Mao berhenti berbicara dengan patuh dan melirik Xing Ye juga.

Orang yang dimaksud menundukkan kepalanya untuk makan.

Ketika Sheng Renxing mendengarkan percakapan mereka, dia melirik ke kelompok itu, “Apa yang kalian bicarakan?”

“Ah, kamu sudah pergi ketika itu terjadi.” Huang Mao sangat antusias dengan penjelasannya, “Ini tentang siswa itu, Jiang Jing yang Suci berpikir bahwa kita menindasnya.”

Jiang Jing menampar punggungnya dengan keras, “Tutup mulutmu!”

“Ck!” Huang Mao menampar sumpitnya dan tampak siap untuk memulai perkelahian.

Sumpit Sheng Renxing ada di dasar mangkuknya, “Apa orang itu memprovokasimu?”

“Aku merasa marah setiap kali aku melihatnya. Jika aku belum lelah dari pertandingan basket hari ini, aku akan pergi dan menghajarnya lagi.” Dong Qiu melengkungkan bibirnya, “Gay sialan.”

Sheng Renxing berhenti, mengetukkan jarinya pada sumpit dan mengangkat alis, “Hanya karena itu?” Orang tidak tahu apakah dia marah atau senang dari nada suaranya.

Huang Mao telah selesai berkelahi dengan Jiang Jing dan menjawab dengan nada jijik: “Kamu bisa mengabaikan bagian homoseksual 5 Istilah slang yang dia gunakan (基佬; jí lâo) mengandung konotasi yang menghina karena sering digunakan dengan cara mengejek/kasar., karena–” dia melirik Xing Ye, dan melihat yang lain tidak berbicara, dia melanjutkan, “Keparat itu mencuri pakaian Xing-ge terakhir kali.”

Sheng Renxing tercengang dan menoleh ke Xing Ye.

Xing Ye menelan sayuran di mulutnya dan menatap Huang Mao, “Berhenti bicara.”

Setelah menyebutkan seseorang yang tidak disukai semua orang, “perjamuan perayaan” mereka berakhir tak lama setelah itu.

Berdiri di pintu masuk toko, Sheng Renxing bertanya kepada Xing Ye, “Ke mana tujuanmu?”

“Rumah.”

Sheng Renxing mengangkat alis, “Apa kamu siap untuk berdamai dengan ibumu?”

Pihak lain melirik ke langit kelabu yang suram dan menggelengkan kepalanya: “Aku akan mengambil beberapa pakaianku.”

“Di mana kamu tinggal malam ini?”

Xing Ye tidak berbicara, dan dengan alis berkerut, garis rahangnya menjadi sangat jelas.

“Aku akan menemanimu pulang?”

Xing Ye menoleh dengan terkejut, “Apa kamu tidak perlu mengawasi para pekerja di rumahmu?”

Sheng Renxing memeriksa ponselnya, “Aku masih punya waktu,” dan menarik lengan baju Xing Ye tanpa memberinya kesempatan lagi untuk menolak, “Ayo pergi.”

Dalam perjalanan, periode keheningan membentang di antara mereka.

Dan mereka lupa memanggil taksi lagi.

Pada saat mereka tiba di Jalan Yanjiang, langit sudah gelap.

Sheng Renxing mengikutinya ke gang.

Ketika mereka berada di salah satu persimpangan, Xing Ye tiba-tiba berhenti dan berbalik untuk melirik pihak lain.

Sheng Renxing menatap ruang sempit di antara dua bangunan itu, “Apa kamu ingin aku ikut denganmu untuk mengambilnya?”

Xing Ye menggelengkan kepalanya, “…”

Sebelum dia bisa selesai berbicara, seseorang tiba-tiba bergegas keluar, seolah dia sudah lama menunggunya di tempat ini. Bergerak dengan begitu cepat di depan mereka dalam kegelapan, dia berteriak dengan suara penuh kebencian: “Xing Ye!!!”


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

yunda_7

memenia guard_

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments