• Post category:Embers
  • Reading time:15 mins read

Penerjemah: Kueosmanthus
Editor: _yunda


Xing Ye tidak mengatakan sepatah kata pun dan hanya menatap mereka dengan tatapan kosong.

“…” si bermasalah Huang Mao, bersama dengan yang lain, mengalihkan pandangan mereka dalam diam.

Demikian pula, Cui Xiaoxiao dengan cepat berpura-pura tidak mengatakan apa-apa dan berbalik untuk bermain ponselnya.

Hanya Jiang Jing yang masih menatapnya.

“Apa?” Xing Ye sedikit mengernyit.

“Bukan apa-apa. Jarang sekali melihatmu memakai pakaian orang lain.”

Dia mengangguk, “Sesuatu terjadi tadi malam.”

“Hah?” Jiang Jing bersandar ke meja, “Kenapa, apakah itu … bibi?”

Xing Ye tidak berbicara.

Yang lain pura-pura menghela napas lega dan menepuk dadanya: “Hei, asal tahu saja, jika terjadi sesuatu, kamu bisa memberi tahu kami!”

Xing Ye tidak setuju terus terang tetapi mengangguk untuk menunjukkan bahwa dia tahu.

Di sebelah mereka, Huang Mao dan yang lainnya berdebat tentang siapa ayah siapa, sebelum berbalik kembali ke Xing Ye lagi.

Dong Qiu tiba-tiba bertanya, “Hei Xing-ge, apakah kamu akan keluar malam ini?”

“Kalian semua akan hang out malam ini?” Xing Ye sedikit terkejut.

“Yup, di gang satu hari ini.” Dong Qiu tahu apa yang dia maksudkan dan menjelaskan sambil tersenyum, “Ketika mereka menelepon, saudara laki-lakiku yang mengangkatnya. Dia segera memotongnya dengan mengatakan bahwa dia sibuk, lalu mereka menelepon lagi ketika aku benar-benar memukuli seorang guru!”

Setelah itu, dia menghela napas dengan puas, “Itu sangat keren!”

“Brengsek, kakakmu badass gila,” Huang Mao menatap yang lain dengan iri, “Sementara aku menahan serangan dobel dari kedua orang tuaku, saudaranya membawanya ke warnet untuk bermain game! Si idiot ini bahkan mempostingnya di WeChat untuk pamer, jadi kamu harus mentraktir kita hari ini!”

Saat dia berbicara, dia mengeluarkan ponselnya untuk ditunjukkan kepada Xing Ye, dan bertanya, “Bagaimana denganmu? Apakah bibi memarahimu kemarin?”

“Ibuku mengatakan bahwa dia mendengar suara keras.” Dong Qiu meliriknya dengan cemas, “Dan suara benda pecah.”

Lu Zhaohua: “Apakah kamu bersama Sheng Renxing tadi malam karena ini?”

Xing Ye mengernyit, “Ya.”

Dia tidak mengatakan bahwa dia sengaja kabur dari rumah. Jika dia mengatakannya, yang lain pasti akan mengajukan pertanyaan sampai akar-akarnya, dan Xing Ye tidak ingin mengungkapkan banyak hal saat ini.

Mereka terdiam beberapa saat. Mereka semua pernah bertemu ibunya sebelumnya dan tidak tahu harus berkata apa.

Tiba-tiba, Huang Mao berhasil memecahkan suasana yang rumit ini dengan teriakan anehnya: “Oh, jadi ini kamu!”

Semua orang berbalik menatapnya.

Dia melirik Xing Ye dengan ponsel di tangannya dan ekspresi rumit di wajahnya, “Xing-ge, aku bahkan tidak menyadarinya!”

“?”

Orang yang bersangkutan mengulurkan tangannya.

Huang Mao memutar ponselnya dan menyerahkannya padanya, sambil terkekeh aneh.

Ponsel itu peka terhadap sentuhan, dan Xing Ye dapat melihat dinding pos QQ-nya ditampilkan.

Di salah satu postingan, adalah foto tangan Sheng Renxing memegang sweter yang sangat dikenalnya. Sudut kemeja Xing Ye juga terlihat di foto itu.

Judulnya: [Siput gege]

Itu baru diposting pagi ini, namun jumlah sukanya sudah melewati seratus.

Xing Ye: “…”

Ketika yang lain dengan penasaran memberi isyarat menggunakan tangan mereka, ponsel itu sudah diteruskan ke sana kemari di antara kelompok itu.

“Keterampilan melipatmu sungguh luar biasa! Lebih baik dari ibuku!” Huang Mao tertawa.

Xing Ye mempertahankan ekspresi cemberutnya, lalu dengan tenang dan wajah datar berujar, “Semua pakaian ibuku juga dilipat olehku.”

Jika postingan ini diunggah oleh seorang gadis, mereka pasti akan membuat keributan besar, tetapi karena mereka tidak mengenal Sheng Renxing dengan baik, keributan yang mereka timbulkan juga dikurangi sedemikian rupa.

Setelah bermain-main sebentar, Dong Qiu bertanya kepadanya: “Jadi, apakah kamu akan pergi malam ini?”

Jiang Jing juga menyela masuk dalam percakapan, “Kamu harus pergi, Huang Mao ingin kita melihat ke-tiga puluh satu kalinya dia ditolak.”

“Persetan!” Wan Guanxi menginjak meja untuk menghajarnya.

“Ah, mejaku!” Dong Qiu meraih celananya dari belakang.

Ketiganya saling bertukar pukulan tidak jelas.

Lu Zhaohua memandang kelakuan mereka dan tersenyum, “Haruskah kita meminta Sheng Renxing untuk ikut juga?”

Xing Ye terkejut dengan pertanyaan itu; gang yang mereka tuju hari ini memiliki kedai barbeque. Itu adalah tempat berkumpulnya para berandalan, terlebih lingkungannya sangat buruk.

Dia tanpa sadar merasa bahwa Sheng Renxing pasti tidak ingin pergi.

Tapi dia tidak menolak dan menjawab, “Aku akan bertanya padanya.”


Karena pintu belakang terkunci, dan guru belum datang ke kelas, Sheng Renxing masuk melalui pintu depan ketika seorang gadis dengan kucir kuda dan berkacamata tiba-tiba menghentikannya: “Sheng Renxing?”

Dia berbalik untuk melihatnya.

Gadis itu menghindari tatapannya dan menutup mulutnya menggunakan tangannya malu-malu, “Guru memanggilmu.”

“Oke, terima kasih.” Setelah berbicara, dia terus berjalan menuju tempat duduknya.

Dia meletakkan tas sekolahnya terlebih dahulu, dan Chen Ying, yang tidak bisa menunggu lebih lama lagi, berkata, “Apakah kamu pergi dengan pamanmu kemarin?”

“Hah?” Sheng Renxing merapikan area mejanya dan memperhatikan bahwa kursi di sebelahnya telah dipindahkan, “Iya. Dan juga, apakah dia kembali ke kelas?” Dia menunjuk ke meja di sebelahnya.

“Ah, ayahnya mengira dia terlalu lama tinggal di rumah, jadi dia membuat keributan dengan guru dan berhasil mengirimnya kembali.” Dia menyelesaikannya dengan santai dan melanjutkan, “Oh, aku juga berencana pergi! Dengan ini, kita bisa makan bersama! Ngomong-ngomong, apakah pamanmu tahu tentang perkelahianmu?”

“Oh.” Sheng Renxing mengintip ke dalam loker meja untuk memeriksa mainan teman satu mejanya dan tersenyum pada Chen Ying, “Dia tahu, terima kasih karenamu.”

“Hah?!”

“Postinganmu, pamanku melihatnya.”

“!” Chen Ying ngeri, “Sial, bukankah aku memblokirnya?!”

Siswa gemuk di sebelahnya juga memelototinya dengan horor: “Apakah kamu tidak memblokir Paman Wei!!!”

Chen Ying segera mengeluarkan ponselnya untuk memeriksa, dan dengan paksa melepaskan tangannya yang mencekik lehernya sendiri, “Jangan khawatir! Paman tidak akan memberi tahu ayahmu! Mulutnya sangat tertutup rapat!”

Sheng Renxing memperhatikan mereka berdua, dan bertanya dengan bingung, “Lalu bagaimana aku mengetahuinya?”

“?” Mereka berdua terkejut, dan Chen Ying menatapnya tidak percaya.

Siswa gemuk itu segera mengeluarkan jeritan babi dan berteriak, “Chen Ying! Laozi akan membunuhmu!”

Sheng Renxing mengantongi ponselnya dan berjalan pergi menuju kantor guru.

Dia mengetuk pintu dua kali.

“Masuk.”

Beberapa pegawai berkumpul di sekitar meja Guru Yu. Setelah melihat kedatangannya, mereka semua memandangnya serentak; seorang guru laki-laki bahkan tampak sangat bersemangat seolah-olah ingin menghajar Sheng Renxing.

Melihat situasi di depannya, Sheng Renxing tertegun kaku. Dia dengan cepat menghitung jumlah orang dan masuk tanpa menutup pintu.

Guru Yu menyambutnya dengan hangat, tetapi ekspresinya tidak menyiratkan apa pun, “Kemarilah! Kemari!”

Sheng Renxing berjalan mendekat dan melirik ke atas meja.

Setelah melihat kertas ujiannya, dia segera memahami situasinya dan berhasil menarik napas lega.

Benar saja, dalam detik berikutnya, Guru Yu mengumumkan, “Ujianmu telah dinilai!” Saat dia berbicara, dia mendorong kertas-kertas itu ke seberang meja dan memandangnya dengan ekspresi bersemangat.

Sheng Renxing: “Mn.” Dia membolak-balik kertasnya sendiri dan melirik pertanyaan yang dia jawab salah.

Tidak ada yang berbicara untuk sementara waktu. Guru Yu tidak bisa tidak menambahkan, “Nilaimu…”

Mata Sheng Renxing terpaku pada pertanyaan yang dia jawab salah, dan berdecak.

Guru laki-laki yang sepertinya ingin memukuli Sheng Renxing berkata dengan keras, “Kamu telah melakukan yang terbaik dalam ujian!”

Bahkan jika mereka belum pernah melihat siapa pun di sekolah ini mendapatkan nilai seperti ini sebelumnya, para guru masih akan mengatakan “baik” dan “lumayan” secara tidak sadar, alih-alih “sangat baik.”

Di sebelahnya, guru perempuan yang berbau seperti parfum memelototi rekannya dan tersenyum pada Sheng Renxing, “Jika kamu tidak salah mengeja kata dalam komposisi tulisanmu, itu pasti akan menjadi nilai tertinggi dalam ujian bulanan kali ini!”

“Benarkah?” Sheng Renxing membalik kertas ujiannya lagi dan menjawab kepada guru laki-laki sebelumnya, “Tidak apa-apa, tidak terlalu bagus.”

Guru laki-laki: “…”

Para guru tidak berharap dia memberikan reaksi tidak tertarik dan menatapnya dengan kaget.

Guru perempuan itu berhasil pulih lebih dulu dan memasang senyum di wajahnya, “Aku suka temperamenmu!” Ekspresinya agak berlebihan ketika dia menambahkan, “Tidak terlalu bagus? Apakah kamu tahu peringkat berapa yang kamu dapatkan karena nilaimu? Tempat pertama!”

“Bukankah Anda mengurangi 20% dari nilai keseluruhanku?” Sebenarnya, Sheng Renxing tidak terkejut dengan peringkatnya; hanya masalah pengurangan, “Apakah Anda tidak menerapkannya?”

Guru Yu merenungkan bagaimana merespons untuk sementara waktu, tetapi pada akhirnya dia tetap mengatakan yang sebenarnya, “Bahkan setelah pengurangan, kamu masih di tempat pertama.”

“…?” Sheng Renxing tidak bisa mempercayainya, “Berapa banyak poin yang diperoleh siswa peringkat pertama terakhir kali?”

“Siswa yang selalu mendapat tempat pertama mengambil cuti bulan ini. “Guru laki-laki terbatuk dan dengan cepat mengubah topik, “Ngomong-ngomong, skormu jarang dijumpai!”

Guru Yu memotongnya dan memandang Sheng Renxing: “Setelah nilaimu keluar, kami bertanya kepada Direktur Li dan mengetahui nilaimu sebelumnya. Aku yakin ini adalah level biasamu!”

Sheng Renxing sedikit mengernyit. Jika ini adalah levelnya yang biasa, dia akan diejek oleh Sheng Qiong dari Kutub Selatan sampai ke Kutub Utara.

Namun, setelah memikirkan bagaimana dia bisa mendapat tempat pertama bahkan setelah pengurangan nilai, dia tidak mengatakan apa pun.

Lagipula itu akan terdengar seperti ejekan.

Dia mengangguk dan menunggu Guru Yu melanjutkan.

“Namun, nilaimu… anggap saja begini, sekolah kita belum pernah melihatnya!” Dia terdengar serius dan bijaksana, “Dan mengingat ini adalah ujian percobaan susulan di sekolah ini, jika diumumkan begitu terburu-buru, kami pikir itu dapat menyebabkan beberapa siswa berpikiran buruk!”

Sheng Renxing mengangkat alisnya.

“Kami benar-benar percaya padamu! Tetapi para siswa yang belajar dengan keras mungkin akan sangat terpengaruh oleh hal tersebut. Apalagi kita tidak jauh dari ujian bulanan kedua, jadi aku khawatir beberapa siswa akan kehilangan keseimbangan mereka dalam belajar.” Guru Yu tanpa sadar mengetuk meja, “Jadi kami telah memutuskan untuk mencatat nilaimu, tetapi menunda mengumumkannya.”

“Tentu saja, itu hanya berlaku untuk ujian ini. Untuk ujian bulanan berikutnya, kamu akan mengerjakannya bersama dengan yang lain, jadi tidak ada yang berani mengatakan apa pun tentang hasilnya! Bagaimana menurutmu?”

Sheng Renxing terdiam beberapa saat sembari dia bekerja keras untuk menemukan makna di dalam tumpukan omong kosong yang baru saja gurunya katakan.

Jadi, Guru Yu takut nilainya yang sangat bagus ini akan menimbulkan kecurigaan? Dan dia tidak akan mengumumkannya demi melindungi kesehatan mental siswa dengan prestasi akademik yang buruk?

Guru ini sungguh berbicara dengan hati-hati.1

Bagaimanapun, Sheng Renxing juga tidak benar-benar ingin hasilnya diumumkan.

Lagi pula, setiap kali dia memikirkan bagaimana reaksi Sheng Qiong terhadap hasil ujiannya; dia merasa tidak nyaman.

Pada akhirnya, Sheng Renxing mengangguk, “Tidak apa-apa.”

Dibandingkan dengan ini, dia jauh lebih peduli tentang hal lain: “Bisakah saya melihat hasil semua siswa selama tes bulanan terakhir?”

“Hah?” Para guru tidak menyangka dia akan menanyakan ini dan tertegun kaku untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Guru Yu mengeluarkan folder, “Ya.” Dia kemudian menambahkan: “Kepala sekolah bahkan sangat peduli dan perhatian akan nilaimu! Dia juga memujimu dan menyarankan agar kamu mengobrol dengannya nanti. Kami juga akan mengirimkan nilaimu kepada orang tuamu.”

“Terima kasih.” Sheng Renxing mengangguk tanpa ada sedikit pun keterkejutan atau kepanikan melintas di wajahnya. Dia menundukkan kepalanya dan mulai dari halaman pertama, menelusuri nama-nama itu dengan jarinya.

“…” Dia begitu fokus sehingga para guru tidak tahu harus berkata apa dan hanya memperhatikannya membuka satu persatu kertas ujian.

“Nilai siapa yang kamu cari?”

Guru Yu mengulurkan tangannya dan menunjuk ke sebuah nama: “Siswa ini selalu menjadi yang pertama, tetapi karena dia juga mengikuti ujian susulan, dia tertinggal karena pengurangan.”

“Bukan dia.” Setelah menemui kesulitan mencari, akhirnya dia meminta bantuan, “Saya mencari Xing Ye.”

“?”

Guru Yu menatapnya diam-diam.

“Kenapa kamu mencarinya? Dan juga, jika kamu mencarinya seperti ini, berapa lama waktu yang kamu habiskan nantinya?”

Dia membalik ke halaman terakhir.

Sheng Renxing: “?”

Dia menatap nama Xing Ye dalam waktu yang lama sebelum mengeluarkan ponselnya untuk mengambil gambar.

Setelah berjalan keluar dari kantor, dia masuk ke QQ dan melampirkan foto kertas ujiannya.

X: [/Malu]

Sheng Renxing memilih emotikon secara acak dan mengirimkannya ke Xing Ye.

Setelah beberapa saat, 18: [Nilaimu?]

Sheng Renxing tersenyum.

X: [Tempat pertama! /Peluk /Peluk /Peluk]

Saat mengobrol dengan Xing Ye, dia lebih suka menggunakan emotikon daripada emote yang disertakan di QQ.

Terakhir kali Sheng Renxing berbicara dengan Qiu Datou, dia menggunakan emotikon, tetapi yang lain memenuhi layarnya dengan tanda tanya.

18: [Apakah kamu masih di kantor?]

X: [Baru keluar, kenapa?]

Dia mengetik sambil berjalan menaiki tangga, dan setelah melewati tikungan, dia melihat Xing Ye bersandar di dinding koridor.

Sheng Renxing melebarkan matanya, “Apa yang kamu lakukan di sini? Jangan bilang kamu bolos kelas?” Dia menyapukan pandangannya di area itu tetapi tidak melihat teman-teman Xing Ye.

Xing Ye menggelengkan kepalanya: “Aku mencarimu.”

Baru pada saat itulah Sheng Renxing menyadari bahwa pihak lain telah tertawa sepanjang waktu.

“Oh tidak, ini sudah berakhir. Bukankah aku pernah bilang kalau kamu akan datang memukuliku karena cemburu?” Sheng Renxing mundur selangkah dengan ngeri tetapi mulai menyeringai.

Xing Ye benar-benar melangkah maju dan mengangkat tangannya—

Untuk memberinya pelukan.

Salah satu pelukan yang sangat erat.

Sheng Renxing bisa merasakan kegembiraan Xing Ye.

Dia membeku sesaat, tetapi tanpa sadar membalas pelukannya, suaranya membawa senyuman, “Apa yang kamu lakukan!”

Xing Ye melepaskan pelukannya. Dia sebenarnya tidak tahu persis apa yang dia lakukan; hanya saja dia sangat bahagia, suasana hatinya naik seperti gelembung berkarbonasi dalam soda.

Jenis kebahagiaan yang mampu menghapus segala kemurungan suram yang terjadi dari kemarin.

Alih-alih menjelaskan itu, Xing Ye menyeringai, “Bukankah kamu membiarkanku memelukmu?”

“Hah?” Sheng Renxing mengerutkan kening, bingung.

“Emotikon.”

“Ah.” Dia menganggukkan kepalanya dengan ekspresi berpikir.

Xing Ye mengerucutkan bibirnya sedikit, merasa seperti dia telah bertindak secara impulsif. Dia sedikit malu sekarang setelah dia sadar dengan apa yang telah dia lakukan, “Ayo, ayo kembali ke kelas.”

Namun, pihak lain mengambil langkah ke samping untuk menghentikannya.

“Apa?”

Sheng Renxing tersenyum padanya dan merentangkan tangannya: “Aku ingat aku mengirim tiga emotikon, kan? Kamu masih berutang dua pelukan lagi padaku!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Hati-hati di sini adalah hati-hati untuk mempertimbangkan semua keadaan dan konsekuensi yang mungkin terjadi.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments