• Post category:Embers
  • Reading time:17 mins read

Penerjemah : HooliganFei
Editor : _yunda


Dalam perjalanan ke sana, suasana sedikit rentan.

Bagaimanapun juga, kedua pihak sudah melepaskan hubungan tidak stabil mereka setelah insiden pagi hari untuk melanggar peraturan sekolah bersama-sama di siang hari.

Sejujurnya itu saja sudah ajaib.

Saat Xing Ye selesai berbicara, dia mendesak mereka untuk lanjut bergerak dengan ‘ayo pergi.’

Waktu tidak menunggu siapa pun.

Tanpa pengenalan maupun upacara penyambutan, Sheng Renxing dengan mudahnya bergabung dengan kelompok mereka, dan tinggal di belakang untuk berjalan di samping Xing Ye.

Huang Mao dan yang lain berhasil menolak keinginan untuk melirik ke belakang, tapi tidak mampu menahan diri untuk menggerutu tentang situasi itu di kepala mereka.

Mereka berjalan dengan santai ke tembok rendah, yang mana tingginya sudah dinaikkan dengan penghalang kaca yang dilindungi oleh semen untuk mencegah orang memanjatnya.

Begitu mereka meluncur, penghalang di depan mereka sudah digosok menjadi halus oleh siswa sebelumnya yang menyelinap pergi.

Memeriksa lingkungannya, Sheng Renxing mendapati bahwa rumput yang mengitari mereka ditumbuhi oleh rumput liar, tapi ada jalan setapak yang jelas dibuat oleh pejalan kaki di bawah tembok rendah tersebut.

Hal itu benar-benar menunjukkan betapa populernya tempat ini.

Menolehkan kepalanya, dia melihat sebuah kamera pengawas menghadap sudut mereka.

Landasan perputarannya terpelintir pada sudut yang aneh, dan seseorang sudah melempar kantung plastik ke atas lensanya.

Wan Guanxin yang pertama; dengan perawakan yang pendek dan kurus, dia memanjat seperti monyet.

Yang lain tidak bergerak, dan setelah beberapa saat, muncul suara ‘pipi’ dari sisi yang berlawanan.

“?”

Sheng Renxing berhenti setelah menyadari bahwa itu adalah suara Huang Mao.

Xing Ye diam-diam menjelaskan; “Ini adalah sinyal rahasia.”

Yang satunya bertanya-tanya apakah Xing Ye benar-benar menganggapnya bodoh dan membalas: “Aku tahu…”

Sheng Renxing juga sudah menyimpulkan bahwa itu berarti sisi seberang aman, tapi tetap diam.

Xing Ye tidak berbicara, namun Jiang jing, yang sudah memperhatikan dengan saksama percakapan mereka, tertawa dan menjawab: “Huang Mao itu idiot.”

Xing Ye menoleh padanya.

Jiang Jing: “Tapi ini adalah sinyal paling normal yang dia punya setelah pemungutan suara.”

Sheng Renxing tercengang. Kalau begitu masalahnya, seberapa bodohnya sinyal yang lain?

Menahan keheranannya, secara spontan dia bertanya: “Kenapa tidak mengatakan sesuatu dengan kata-kata saja?”

Setelah memanjat tembok, apa hanzi1 dilarang dipakai?

Yang lainnya terkesima.

“Xing Ye pernah mengatakan hal yang sama persis.” Jiang Jin menyeringai dan merenungkan pertanyaannya sebentar, “Mungkin itu karena tidak ada rasa ritualnya.”

Sheng Renxing melirik Xing Ye yang mengangguk. Meskipun begitu, Sheng Renxing tidak yakin dia menganggukkan kepalanya dikarenakan fakta bahwa Xing Ye pernah mengatakan hal yang sama, atau karena sinyal aneh Huang Mao dilakukan atas dasar rasa ritual.

Namun demikian, Sheng Renxing memiringkan kepalanya ke arah Jiang Jing untuk menunjukkan pemahaman tersirat dan hormatnya terhadap ritual keluarga mereka.

“Panggil saja aku Jiang Jing, Jenderal Cao Jing,2 Li Jing,3 atau bahkan cermin.4” Jiang Jing memberikan sebuah cengiran padanya.

Sheng Renxing yang masih dalam pengaruh dari memproses jawaban menakjubkan Jiang Jing, tercengang mengeluarkan ‘oh’ dan menanggapi dengan: “Sheng Renxing.”

Membalas dengan penjelasan namanya yang agak hambar: “Sheng untuk ‘pertengahan musim panas’, Ren untuk ‘apa saja,’ dan Xing untuk ‘bintang.’”

Ujung-ujungnya, hanya dia dan Xing Ye yang belum memanjat tembok. Melihat yang lain tidak bergerak, Xing Ye menolehkan kepala padanya: “Kamu duluan. Perlu bantuan?”

Sheng Renxing meliriknya, dan menjawab pertanyaan dengan tindakan langsung. Melangkah ke depan, dia menyeberangi dinding dengan mulus seperti air yang mengalir.

Xing Ye berpikir bahwa dia tampak jauh lebih tampan ketimbang percobaan yang dilakukan orang sebelumnya, seakan-akan dia dengan sengaja melatih posturnya untuk ini.

Setelah meninggalkan sekolah, kelihatannya mereka menjadi jauh lebih santai. Kelompok itu melepaskan diri dan bercakap-cakap dengan berisik antara satu dengan yang lain.

Sheng Renxing menatap Huang Mao dan yang lain, yang hampir terjatuh dari jalan selama pergumulan jenaka mereka, dan bertanya pada Xing Ye: “Bagaimana guru5 itu memprovokasimu?”

“Dia bahkan tidak mau repot-repot masuk ke kelas kami untuk mengajar.” Xing Ye menjaga beberapa jarak dari kelompok di depan dan berjalan dengan Sheng Renxing.

“Cuma karena itu?” Sheng Renxing kaku karena terkejut. Awalnya dia berpikir bahwa itu karena si guru sudah mengomeli mereka atau sesuatu.

Xing Ye memutar pandangannya ke sekeliling: “Karena Bahasa Inggrisnya terlalu bagus.”

“… Oke. Dan?”

“Cemburu padanya,” Xing Ye memberikan pihak lain tatapan galak.

“…” Sheng Renxing tersenyum tanpa berkata-kata. “Jadi kamu akan memukulku juga secara acak saat kita sedang berjalan?”

“…Tidak.” Xing Ye menatapnya lagi.

“Ya, kamu akan melakukannya!” Sheng Renxing mengangguk tegas. “Sebab, aku juga sangat bagus dalam Bahasa Inggris.” Sebenarnya ini adalah kebenaran objektif, tanpa tipuan maupun dilebih-lebihkan.

Xing Ye tidak menjawab dan memperhatikan pihak lain tersenyum.

“…” Kalau bisa diulang, saat dia datang ke Xuancheng, Sheng Renxing harusnya membawa kertas ujian dengan nilai sempurna dari setiap mata pelajaran sebagai bukti. “Lihat saja, kamu akan lihat saat hasil tesku keluar.”

Xing Ye mengangguk dan mengingatkannya: “Memakai QQ untuk mengunggah gambarnya.”

“?”

“MMS terlalu mahal.”

“…Kamu bisa melihat foto di ponselmu?” Sheng Renxing mengingat kembali model ponselnya. Kalau QQ bisa dimanfaatkan, kenapa dia sebelumnya memakai MMS?

Apa ini ritual lainnya?

“Tidak.” Xing Ye menggelengkan kepala, “Tapi kamu bisa melihatnya di komputer.”

“…Kenapa tidak langsung menunjukkannya padamu saja?” Kalau Sheng Renxing tidak salah ingat, bukankah mereka berdua dari sekolah yang sama?

Xing Ye: “Karena aku mungkin belum tentu ada di sana.”

Sheng Renxing memberikan isyarat tangan ‘ok’: “Mn, aku mengertimu, Tuan. Presiden.”

Xing Ye tersenyum lagi.

Sheng Renxing melihat wajah tersenyum pihak satunya untuk waktu yang cukup lama, kemudian bertanya: “Lalu jika dia datang kembali, kamu akan menghadiri kelas?”

Xing Ye menanggapi dari samping: “Kelasnya sangat cocok untuk tidur.”

“…” Sheng Renxing, “Jadi kamu mau dia datang kembali untuk melakukan hipnosis padamu?”

Pihak satunya menggelengkan kepala: “Dia seorang guru, jadi datang ke kelas memang sudah seharusnya.” Setelah jeda, dia menambahkan, “Dan dia mengambil uangnya.”

Sheng Renxing memproses pernyataan sebelumnya untuk sejenak, sebelum menyadari apa yang dimaksud Xing Ye. Seperti halnya siswa yang membayar uang sekolah pada setiap semester, guru menerima gaji dari pekerjaan mereka.

Sementara hal tersebut adalah fakta, ‘bekerja demi imbalan’ bukan ucapan yang umumnya dipakai untuk mendeskripsikan guru.

“Tapi kamu seorang pelajar. Bukankah itu berarti kamu harus mendengarkan dengan baik di kelas?”

Xing Ye mengernyit sedikit, ekspresinya sedikit ragu-ragu: “Aku selalu mencoba yang terbaik.”

“?” Sheng Renxing tidak tahan untuk mulai tertawa.

Dia mengangguk memahami, “Siswa tidak menghadiri kelas lantaran gurunya tidak cukup mampu.”

“Apa yang kalian berdua tertawakan?” Beberapa orang di depan sudah selesai dengan kelakar mereka, dan mengarahkan perhatian mereka pada Xing Ye dan Sheng Renxing, yang jaraknya tidak terlalu jauh dari mereka.

Huang Mao merangkul bahu Jiang Jing, menunjuk kios di dekatnya dan bertanya pada Xing Ye: “Mau beli masker?”

Sheng Renxing menoleh dan melihat masker tergantung di sebuah rak besi, dengan kata-kata ‘God Kill’ tertulis dalam tulisan merah dengan dasar hitam.

“…Aku menolak.”

Di kedai itu, Sheng Renxing mencari cukup lama sebelum menemukan sebuah masker hitam di sebuah sudut kecil.

Tiba-tiba dia tersadar saat membayar tagihan. Sheng Renxing hanya datang untuk ikut bersenang-senang dan bukan ikut-ikutan beraksi. Kenapa pula dia membeli peralatan berdosa ini?

Tapi ujung-ujungnya dia membelinya diam-diam.

Bagaimanapun juga, lebih baik bersiap-siap.

“Berapa?”

“Lima yuan.6

Pemilik toko bergeser sedikit untuk melirik Xing Ye, yang saat ini masih menimbang: “Apa kamu juga mau yang ada di tangan pemuda itu? Kalau ya, maka harganya akan menjadi sepuluh yuan.”

Sheng Renxing mempelajari masker yang dihiasi dengan desain mata di tangan Xing Ye, dan bertanya kepada manajer, “Berapa biayanya secara terpisah?”

“Milikmu akan menjadi lima, dan tujuh yuan miliknya.” Pemilik toko memalingkan muka dari layar televisi untuk menjawabnya.

Sheng Renxing melihat masker itu lagi, dan bahkan tidak percaya bahwa harganya lebih dari dua yuan, apalagi tujuh. “Biayanya sebanyak itu?”

Si pemilik toko jelas-jelas tidak senang dengan komentar si pelanggan tentang harganya: “Apa yang dikatakan bos kecil ini? Desain masker yang ada ditangan pemuda itu hanya tinggal satu! Semuanya sudah habis terjual! Stoknya habis, paham?”

“…” Sheng Renxing mengernyit tanpa kata-kata, “Barang kali hanya ada satu desain.”

“…Ada masalah apa denganmu!” si pemilik toko seketika berdiri, “Ke sini untuk berkelahi?!”

Xing Ye melangkah ke depan dan menarik tangan pihak lain.

Hal ini menarik perhatian Wan Guanxi dan yang lainnya, yang perlahan berjalan dari bagian camilan pedas.

Tatapan sang pemilik toko menyapu mereka, dan dengan lemah bertanya: “Kamu mau beli tidak?”

Sheng Renxing mencibir dengan dingin―

Xing Ye mencubit sikunya sebelum dia bisa mengeluarkan sepatah kata pun.

Pihak lain mengeluarkan beberapa lembar uang dari kantungnya dan melempar mereka ke konter. Cubitan itu bertahan menjadi sebuah tepukan ringan saat Xing Ye mendorongnya ke arah pintu, “Ayo.”

Kepada Huang Mao dan yang lainnya: “Cepat.”

Setelah mereka pergi, Sheng Renxin menatap dengan penuh tanda tanya ke arah Xing Ye yang menjelaskan, “Kita masih punya hal lain untuk di urus.”

Sheng Renxing mengangguk paham, dan kemudian berputar di tempat. Mengeluarkan ponselnya, mengambil sebuah gambar pintu masuk toko dengan cepat.

“Hm? Untuk apa?” Xing Ye membuka kemasan masker tersebut dan mencobanya.

“Untuk menyimpan semua dendamku. ”Sheng Renxing mendengus pelan. Dia memiliki sebuah album yang di simpan di QQ bernama ‘Kemarin’. Segala hal yang mengganggunya dan membuatnya menyimpan dendam tercatat di sini kalau-kalau dia lupa.

Dan kalau dia pernah membalas dendam, warna foto akan disesuaikan ke hitam putih.

―Untuk mewakilkan kematian mereka.

Berputar, sekilas dia melihat Xing Ye.

Mata besar itu terletak tepat ditengah-tengah, memberikan kesan seorang shamate7 dan chuunibyou..

Dengan temperamennya yang dingin, mengenakan masker ini memberikan aura berbahaya dan menajamkan fiturnya.

Paling tidak, dia adalah bangsawan di antara keluarga shamate.

Sheng Renxing tanpa sadar mengarahkan aplikasi kamera padanya dan mengambil sebuah gambar.

Xing Ye menolehkan kepalanya sedikit untuk bersembunyi. Dia menutupi setengah wajahnya dengan masker hanya menunjukkan sepasang alis dan mata, dan menyipitkan mata ke arah Sheng Renxing: “Dendam macam apa yang kamu punya terhadapku?”

Sisipkan penanda.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Karakter China
  2. Jenderal Cao Jing: Karakter China untuk ‘Jenderal’, dan nama belakangnya, ‘Jiang’, memiliki pengucapan yang sama. ‘Cao’ yang dia gunakan, yang diterjemahkan menjadi ‘fuck’ kasarnya ‘ng*****’ halusnya mengancuk, dan Cao Cao, yang merupakan jenderal terkenal, juga homofon.
  3. Li Jing: Jenderal brilian lainnya, memiliki nama yang sama dengan Jiang Jing.
  4. Cermin: Karakter untuk ‘cermin’ homofon dengan ‘Jing’. Semua ini adalah nama samaran yang mengikuti plesetan dari karakter yang membentuk namanya.
  5. Wang Dahai adalah guru yang disebutkan dalam bab 13.
  6. Sekitar $0.77 USD atau Rp11.224
  7. Mengacu pada subkultur shamate dari migran urban Cina muda, biasanya berpendidikan rendah, dengan gaya rambut berlebihan, riasan tebal, kostum flamboyan, tindikan, dll. Kata pinjaman dari “pintar”
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments