• Post category:Embers
  • Reading time:32 mins read

Penerjemah : rusmaxyz
Editor : _yunda


Sampai akhir periode ketiga, Sheng Renxing perlahan-lahan menunda penyelesaian komposisi bahasanya. Ketika guru datang untuk memeriksanya, Xing Ye masih belum bangun.

Guru Yu menatap Xing Ye dengan ekspresi terkejut. Berputar di sekitar ruangan, dia bertanya-tanya mengapa mereka duduk begitu dekat, dan alasan apa di balik delapan kursi yang berjajar dengan rapi.

Namun, dia menarik kembali tatapannya hanya dalam satu pandangan, seolah-olah dia sudah mengenal Xing Ye dengan baik sehingga tidak lagi mengejutkan melihatnya di sini.

“Apakah kamu sudah selesai?”, Dia bertanya dengan acuh tak acuh, begitu mudah mengabaikan kehadiran orang lain yang masih hidup di dalam ruangan.

Menjadi penidur ringan,1 Xing Ye perlahan membuka matanya.

Karena itu, dia tidak berusaha untuk bergerak atau menyapa guru.

“En.” Sheng Renxing mengangguk.

“Kalau begitu kamu harus kembali ke kelas.” Guru Yu melangkah maju untuk mengumpulkan kertas-kertas itu.

Dia kemudian berhenti di tengah langkah, seolah menunggu Sheng Renxing pergi bersamanya.

Sheng Renxing merapikan tas sekolahnya dan semakin menyadari fakta bahwa guru ini sepertinya tidak terlalu menyukai Xing Ye.

Dia awalnya ingin menyapa Xing Ye, tetapi karena yang lain menyembunyikan kepalanya di bawah lengannya, Sheng Renxing tidak tahu apakah dia sudah bangun atau belum.

Setelah keduanya pergi, mungkin karena Xing Ye sudah tidur untuk waktu yang lama, karenanya dia tidak bisa lagi tertidur.

Dengan pasrah, dia bangkit dan mengatur kursi kembali ke posisi semula.

Kemudian dengan santai dia turun ke bawah.

Di kelas, saat guru sedang mengajar, dua barisan depan siswa tengah memegang leher mereka dengan tegak, seperti angsa yang sedang mencari ilmu.

Dari baris ketiga dan seterusnya, banyak kegiatan rekreasi yang sedang terjadi.

Di antara yang paling umum adalah bergosip dengan teman duduk mereka, bermain dengan ponsel mereka, dan kegiatan santai lainnya yang bisa dilakukan di kelas.

Xing Ye memandang pemandangan di depannya  sekilas dan berjalan masuk melalui pintu belakang.

Siswa berambut pirang dan beberapa lainnya sedang bermain Fight the Landlord.2

Wan Guanxi memiliki beberapa potongan kertas yang tergantung di wajahnya, dan saat melihat Xing Ye, dia berteriak: “Hei! Kamu sudah bangun?”

Dia jelas tidak berhasil mengontrol volume suaranya dengan baik, karena setengah dari siswa berbalik untuk memelototinya.

Itu mengejutkan guru yang awalnya berencana untuk menutup mata.

Jadi, guru mengetuk papan tulis: “Dari mana saja kamu? Bagaimana bisa kamu baru masuk ke kelas?”

“Aku pergi ke kamar mandi.” Xing Ye melirik Wan Guanxi dengan lembut, yang mengecilkan lehernya ke belakang.

Dia kemudian menyingkirkan beberapa meja dan kursi yang terjebak dalam formasi barikade dan kembali ke mejanya. Xing Ye memutuskan bahwa lain kali mereka berpindah tempat duduk, dia harus memilih yang lebih dekat ke pintu.

Dia telah menolak itu terakhir kali karena ada tempat sampah di dekatnya.

Tapi harus mengatasi begitu banyak rintangan setiap kali Xing Ye ingin buang air kecil itu terlalu merepotkan.

Dia lebih suka berada didekat tempat sampah.

Guru itu menarik napas dalam-dalam, dan mendorong rambutnya ke atas: “Oke, duduk. Mari kita lanjutkan pelajarannya.”

Xing Ye menatap desktopnya yang bersih dengan linglung.

Cui Xiaoxiao dan gadis lain berbicara dengan nada pelan di depannya.

Topik percakapan beralih dari cologne guru ke minat cinta Cui Xiaoxiao.

“Apakah dia mengirimimu surat pengakuan hari ini?”

“Belum. Bukankah dia berkelahi hari ini? Dia mungkin tidak punya waktu untuk melakukannya.”

Teman sebangkunya itu menghela napas: “Aku tidak tahu apakah harus memanggilnya berani atau nekat, untuk menghadapi Wan Guanxi dan yang lainnya seperti itu. Kenapa kamu tidak mencoba menghentikannya?”

“Bukankah aku sudah memberitahumu? Sulit untuk campur tangan dalam situasi seperti ini.” Cui Xiaoxiao melengkungkan bibirnya dengan kesal, dengan aura kebanggaan yang samar.

Berkelahi dan menulis esai permintaan maaf dipandang sebagai sesuatu yang bisa dibanggakan di mata siswa SMA berdarah panas ini.

Terutama bagi mereka yang akan berkelahi satu sama lain atas nama persaudaraan. Meskipun siswa berambut pirang itu belum mencapai tingkat status punk, tapi dia tidak terlalu jauh darinya.

Ini adalah topik yang akan didiskusikan dan dikritik oleh orang tua mana pun.

“Tunggu saja, seseorang pasti akan memberikan surat kepadanya nanti.” Surat itu merujuk pada pengakuan.

Cui Xiaoxiao ber-hmph. “Kalau begitu aku akan memotong tangan siapa pun yang berani melakukannya.”

Teman satu meja itu tertawa bersamanya untuk beberapa saat, dan kemudian menjawab: “Tapi murid pindahan itu benar-benar berani, berkelahi di hari pertama seperti itu. Aku mendengar dari Wan Guanxi bahwa dia bahkan tidak dihukum?”

“Wan Guanxi menyebutkan sesuatu tentang siswa pindahan yang menjadi kerabat dengan direktur sekolah? Bukankah postingan itu mengatakan bahwa dia adalah generasi kedua yang kaya? Bangunan di sayap barat disumbangkan oleh keluarganya.”

Cui Xiaoxiao ingat ketika dia melihat Wei Huan berjalan dengan Sheng Renxing di restoran hot pot terakhir kali, dan menebak bahwa itu mungkin benar.

“Dia sangat kaya!” teman sebangkunya berseru, “Tidak heran aku melihat orang-orang itu mendiskusikannya.”

Cui Xiaoxiao merenungkan situasi untuk sementara waktu: “Terutama karena dia sangat tampan.”

Lagi pula, semua orang tidak tahu persis seberapa kaya Sheng Renxing, tetapi penampilannya jelas bagi semua orang.

Setelah seseorang memposting fotonya di forum sekolah, popularitasnya meledak.

Teman duduknya menghela napas dengan ekspresif: “Tinggi, kaya, dan tampan.”3

Dia kemudian melanjutkan, “Aku juga melihat postingan yang sedang mendiskusikan,” dia dengan cepat menurunkan suaranya, “apakah dia atau Xing Ye yang lebih tampan.”

Mereka berpikir bahwa suara mereka sangat pelan, tapi Xing Ye, yang duduk di belakang mereka, bisa mendengar setiap menit dengan detail.

Dia secara singkat mengingat penampilan Sheng Renxing. Dia tidak menyebutkan siapa yang lebih tampan, tetapi malah berpikir bahwa gadis-gadis ini agak membosankan.

Cui Xiaoxiao merenung sejenak. Karena dia cukup akrab dengan para pria, dia hanya berbalik dan bertanya: “Huang Mao4 di antara pria yang bertarung denganmu hari ini, dan Xing-ge, menurutmu siapa yang lebih tampan?”

Teman sebangkunya membelalakkan matanya, ragu-ragu antara ingin menutup mulutnya karena malu tetapi dia juga terlalu malu untuk melakukannya, dan melirik diam-diam ke arah Xing Ye.

Xing Ye memiliki buku pekerjaan rumah yang diletakkan di mejanya demi penampilan semata. Dia sendiri sedang bermain dengan ponselnya dan tidak repot-repot mengangkat kepala.

Setelah mendengar itu, siswa berambut pirang menutupi kartunya dengan tangannya, seraya berkata: “Aku lebih tampan.”

Cui Xiaoxiao memutar matanya: “Aku tidak melihat bukti dari pernyataan itu.”

Yang lain mengabaikannya.

Di seberangnya, Jiang Jing meliriknya dengan mata berapi-api: “Jangan ambil kesempatan ini untuk bermain kotor dan pegang kartumu!” Dia kemudian menyombongkan diri, “Bukankah kamu menyodoknya tepat di tempat yang sakit? Siapa yang peduli siapa di antara kalian yang lebih tampan, tapi kamu bahkan tidak bisa mengalahkannya dalam pertarungan!”

Salah satu kata pasti telah menarik perhatian Xing Ye, ketika gadis yang meliriknya melihat Xing Ye mendongak dan mematikan ponselnya.

“Persetan!” murid pirang itu mengutuk, dan mengambil kesempatan untuk melepaskan selembar kertas kosong dari wajahnya, “Tunggu saja lain kali…” Saat dia mengoceh, dia akhirnya terdiam, dan kemudian melemparkan beberapa kartu, “Tiga puluh plus sepasang delapan.”

“Lebih baik tidak. Aku tidak mampu untuk itu.” Jiang Jing tersenyum masam.

Cui Xiaoxiao menggodanya: “Tunggu saja lain kali? Bukankah kamu selalu berteriak untuk pertandingan ulang setelah kalah? Ada apa kali ini, Wan-ge, kenapa kamu diam-diam mundur?”

Huang Mao bersenandung dan melirik Xing Ye: “Laozi memiliki urusan yang harus diperhatikan, siapa yang punya waktu untuk terlibat dalam perkelahian sekolah dasar sepanjang hari?”

Seolah-olah dia bukan orang yang bergerak maju menuju Sheng Renxing hari ini.

Jiang Jing mencibir: “Dia menerima undangan untuk terlibat dalam kapitalisme, jadi dia pasti tengah diliputi kegembiraan sekarang.”

Cui Xiaoxiao berkata “ah”: “Kalian akan makan di luar?”

Jiang Jing mengacungkan jempolnya: “Fu Shou Lu.”5 Ibu jari menunjuk ke Xing Ye. “Sepertinya giliranmu yang mentraktir kami, Xing-ge.”

Setiap kali mereka berkumpul untuk makan, mereka akan bergiliran membayar satu sama lain.

Harga Fu Lu Shou sedikit lebih mahal dari yang mereka makan sebelumnya, tapi…

“Xing-ge tidak pergi terakhir kali, terlalu banyak keuntungan untukmu Huang Mo.”

Wan Guanxi memutar matanya: “Xing-ge kasihanilah aku dan tanganku.”

Salah satu pria di sebelahnya tertawa terbahak-bahak: “Ke mana perginya tulang punggungmu?”

Huang Mao menjawab, “Siapa yang peduli dengan integritas ketika kamu punya uang!” Dia kemudian melirik Xing Ye, “Bukankah itu benar, ayah?”

Yang lain diam-diam mendengarkan hiruk-pikuk mereka sambil mengutak-atik ponselnya. Mendengar Wan Guanxi memanggilnya, dia berbalik dan menatap mereka, mengerucutkan bibirnya sambil tersenyum.

Kemudian dia menarik kursinya lebih dekat, duduk di belakang Jiang Jing dan melihat mereka bermain kartu.

Jiang Jing menunjukkan kartunya dan tersenyum nakal pada Xing Ye: “Kamu ingin mencobanya di ronde berikutnya?”

Xing Ye menggelengkan kepalanya. Setiap kali mereka bermain kartu bersama, Xing Ye hanya menonton, dan umumnya tidak bermain.

“Ayah, kenapa kamu tidak datang untuk melihat tanganku?” Huang Mao cemberut.

Jiang Jing bersenandung: “Ayahmu suka melihat orang menang, apakah kamu bahkan layak?”

“Tunggu saja, aku akan mengalahkanmu!”

Tepat setelah Huang Mao selesai berbicara, anak laki-laki lain menyeringai dan melemparkan kartu terakhirnya: “Tujuh! Aku menang, kalian sobek kertas-kertas kalian!”

Dia menoleh ke Huang Mao: “Jangan panggil Xing Ye ayahmu lagi, giliran Ayah Lu yang mentraktirmu malam ini!”

Suasana sangat bahagia dan energik untuk sementara waktu, dan Xing Ye senang putranya yang murah menemukan ayah lain.

“Paling-paling, yang bisa kamu beli hanyalah barang delapan yuan6 205, dan kami bahkan tidak bisa memesan lebih banyak! Menjauh dariku!”

Bocah itu mengutuk: “Kalau begitu jangan repot-repot memintaku untuk membantumu mengangkat kursi sedan7-mu malam ini!”

Jiang Jing menjawab, “Dengan kehadiran Xing-ge, bahkan mengangkat pesawat pun tidak ada gunanya. Jangan repot-repot.”

Apa yang disebut kursi sedan adalah sinyal bagi yang lain untuk membantu jika seseorang berhasil memulai percakapan dengan seorang gadis.

Namun, setiap kali mereka pergi bermain, jika Xing Ye ada di antara mereka, sisanya akan menyerah untuk menjemput siapa pun.

Semuanya melirik ke Xing Ye semua (≧▽≦)

Bagian terburuknya adalah Xing Ye mempertahankan ekspresi “jauhi aku” setiap kali terlepas dari semua perhatian yang dia kumpulkan.

Ketika tiga lainnya secara bersamaan mengingat hal ini, semua semangat juang mereka segera melemah, dan mereka memelototi Xing Ye dengan getir.

Perbedaan di antara mereka terlalu ekstrim untuk dibandingkan.

Xing Ye mengangkat tangannya dan menunjuk ke kartu Jiang Jing. Setelahnya semua orang mulai berteriak tentang mendapatkan bantuan dari luar, dia menarik tangannya dan berkata, “Aku tidak akan pergi malam ini.”

“Hah?” Huang Mao menatapnya, “Kamu tidak datang lagi hari ini? Kamu telah melewatkan beberapa kali sekarang.”

Xing Ye membalas tatapannya: “Waktu yang aku lewatkan hanya bertambah hingga sekitar satu minggu.” Memiliki terlalu banyak waktu luang, mereka juga terlalu sering berkumpul bersama.

“Apakah kamu memiliki sesuatu yang lain malam ini?” Jiang Jing menoleh, sebuah pertanyaan muncul di matanya.

Xing Ye mengangguk: “Permainan yang diatur oleh Saudara kelima.” Meskipun dia singkat dengan penjelasannya, Jiang Jing segera mengerti.

Yang lain mengerutkan kening: “Kamu masih belum sepenuhnya sembuh?” Matanya menyapu pinggang Xing Ye.

“Aku hanya akan menonton adegan itu,” Xing Ye menjawab dengan lancar. Dia menginjak palang kayu di bawah kursi Jiang Jing, bersandar dengan malas, dan melihat mereka bermain.

Lagi pula, postur ini bisa mengurangi rasa sakit.

“Tidak akan bertarung?”

Xing Ye: “Jika itu tidak sepenuhnya diperlukan.”

Jiang Jing tersenyum: “Aku harap kamu tidak mengalami nasib buruk hari ini.”

Xing Ye mengangkat sudut bibirnya dan tidak mengatakan apa-apa.

Huang Mao masih mengobrol di samping.

Cui Xiaoxiao dan gadis lainnya sudah duduk di belakang mereka.

Melihat Huang Mao kalah lagi, Cui Xiaoxiao berkata kepada Xing Ye: “Xing-ge itu hanya akan menghambur-hamburkan uang jika kamu memperlakukan kelompok ini dengan makanan enak.” Dia menunjuk Wan Guanxi, “Dan kamu bahkan menerima sampah ini sebagai anakmu.”

Huang Mao menampar tangannya: “Jangan memprovokasi hubungan antara ayah dan anak.”

Xing Ye biasanya tidak mengambil bagian dalam pertengkaran mereka yang tidak dewasa dan bodoh ini, dan hanya tertawa di samping.

Huang Mao menoleh untuk melihat yang lain, tetapi menemukan bahwa Xing Ye tidak memperhatikannya sama sekali, dan malah asyik dengan ponselnya.

Seperti sedang mengobrol dengan seseorang.

Cui Xiaoxiao mengambil kesempatan untuk tertawa: “Kenyataannya itu akan memiliki pengaruh yang sama bahkan jika bukan aku yang memprovokasi kalian.”

Setelah mereka bertengkar dengan berisik untuk beberapa saat lagi, Cui Xiaoxiao, yang masih sedikit khawatir, angkat bicara: “Apakah kamu yakin tidak akan membalas? Seperti menyeretnya ke gang gelap nanti hari ini atau semacamnya?”

Dia hadir selama pertarungan, dan melihat bahwa Huang Mao dipukuli dengan sangat buruk. Terutama di awal ketika jendela menghantam lengannya, setiap orang yang melihatnya akan meringis saat melihatnya.

Dia awalnya mengira sikunya akan patah di tempat.

Memikirkan adegan itu, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil melihat betapa hebatnya Sheng Renxing dalam bertarung.

Yang lain mengeluarkan aura dingin selama pertemuan pertama mereka dengan Wei Huan.

Pada saat itu, ketika Cui Xiaoxiao menatap Sheng Renxing, dia merasa bahwa temperamen pria itu mungkin tidak terlalu baik.

Tetapi siapa yang akan menyadari bahwa itu akan jauh lebih dari itu, Sheng Renxing adalah bom waktu yang menunggu untuk meledak.

Tapi Wan Guanxi telah mengalami pukulan besar terhadap harga dirinya. Menurut harga dirinya yang tinggi sebelumnya, tidak mungkin baginya untuk tetap tenang seperti ini.

Jiang Jing menenangkan Cui Xiaoxiao: “Jangan tanya lagi. Huang ge-mu telah menganggur terlalu lama tanpa memukuli siapa pun, jadi dia akan kehilangan muka jika dia mencari pertandingan ulang sekarang.”

Saat dia berbicara, dia menatapnya dengan penuh arti: “Ngomong-ngomong, kamu tidak perlu khawatir, pacar kecilmu akan sangat aman.”

Huang Mao dengan bijaksana menjawab: “Kami masih memiliki hal-hal yang harus dilakukan malam ini, jadi bagaimana kami bisa mengganggu pacar kecilmu?”

Pikiran Cui Xiaoxiao terganggu oleh garis singgung ini, yang dengan cepat dia bantah, “Dia bukan pacarku.”

Kemudian dia bertanya, “Apa yang terjadi hari ini?”

Setelah mereka menyelesaikan permainan, mereka mulai mengundi kartu lagi. Huang Mao menjawab dengan lancar pertanyaannya, “Wang Dahai.”

Cui Xiaoxiao memekik kaget: “Kamu akan memukuli Wang Dahai?” Itu adalah guru mereka!

Mereka bisa dikeluarkan dari sekolah karena melakukan tindakan seperti itu.

Huang Mao menatapnya: “Apa yang kamu pikirkan?” Dia ingin meyakinkannya, tetapi menyadari bahwa dia juga tidak yakin dengan situasinya. Meraih segenggam rambutnya sendiri, dia menambahkan, “Aku tidak tahu, mungkin itu akan jatuh ke ayahku.”

“Hah?” Cui Xiaoxiao memandang Xing Ye, penuh dengan rasa ingin tahu.

Xing Ye meliriknya dan berkata dengan ringan, “Itu bukan urusanmu.”

Itu adalah sinyal baginya untuk berhenti bertanya.

Mata Cui Xiaoxiao melebar, dan dia tidak berani terus bertanya kepada Xing Ye, alih-alih berbalik ke arah Wan Guanxi.

Huang Mao sangat gelisah sehingga dia berkata, “Jika anjing itu tidak datang ke sekolah setelah itu, apa yang akan kita lakukan di kelas Bahasa Inggris?”

Cui Xiaoxiao tercengang: “Tapi apa artinya bagimu? Kamu bahkan tidak mendengarkan selama kelas! Are you kidding me?”8

I’m fuck, thank you and you?9 Tentu saja aku mendengarkan!” Huang Mao menegaskan dengan fasih.

“Selain itu, aku kesal setiap kali aku melihat anjing itu, berpikir dia sangat hebat hanya karena dia tahu beberapa kata asing.”

Jiang Jing memberinya tatapan peringatan: “Kami tidak ingin memukulinya.”

“Oh ya.” Huang Mao mengubah nada suaranya dengan tidak tulus, “Kami tidak ingin memukulinya.”

Cui Xiaoxiao memandang Xing Ye, yang tampaknya sangat pendiam.

Dapat dilihat dengan jelas bahwa mereka bahkan tidak mempertimbangkan konsekuensi dari melakukan hal seperti itu.

Apalagi menunjukkan rasa hormat kepada guru mereka.

Pendidikan standar tidak berpengaruh pada mereka, efek samping yang khas dari kegagalan masyarakat.

Bukan hanya mereka, banyak anak yang tumbuh di sepanjang Jalan Yanjiang juga seperti ini.

Cui Xiaoxiao ingat apa yang dibicarakan orang dewasa.

Dikatakan bahwa sembilan dari sepuluh para bajingan yang mereka temui di Xuancheng berasal dari Jalan Yanjiang. Di sana, akarnya sudah lama busuk, dan siapa pun yang masuk akan terinfeksi racun yang sama. Sesuatu yang mengerikan yang tidak dapat kamu bayangkan, orang-orang itu akan melakukannya.

Cui Xiaoxiao membuka mulutnya, tetapi tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Pada akhirnya, dia hanya bisa bergumam pelan, “Hati-hati.”

Setelah memikirkannya lagi, karena kesetiaan, dia menambahkan, “Jika ada yang bisa aku lakukan untuk membantu…”

Jiang Jing berguman oh, lalu melambaikan tangannya, dan berkata, “Anggap saja kamu tidak mendengar ini dari kami.”

Dia mengangguk.

Cui Xiaoxiao tidak bisa tidak melihat Xing Ye lagi.

Pertama kali mereka bertemu adalah di sebuah bar. Xing Ye mengenakan seragam sekolah saat dia berdiri menghadap beberapa orang dewasa. Tampilan bersih yang dia berikan di tempat kotor seperti itu sangat menarik perhatian.

Kemudian di detik berikutnya, remaja itu mengambil sebotol anggur, menghancurkannya di atas meja, dan menjatuhkannya ke tangan pria lain.

Darah menggenang dan mulai mengalir bebas ke lantai.

Pada saat itu, Cui Xiaoxiao pergi ke bar bersama teman-temannya dan orang dewasa yang dia seret untuk melihat sesuatu yang menarik. Namun, tidak satu pun dari mereka berharap melihat hal baru seperti itu.

Dia sangat ketakutan sehingga dia tidak bisa tidur malam itu. Setiap kali Cui Xiaoxiao menutup matanya, itu adalah tangan berdarah dan wajah tanpa ekspresi Xing Ye yang menyambutnya.

Sampai sekarang dari awal sampai akhir, Xing Ye tidak pernah menginjakkan kaki saat Wan Guanxi dan yang lainnya sedang bertarung. Setiap kali seseorang di sekolah mengatakan bahwa Xing Ye hanya tahu menggertak dan tidak ada tindakan, dia10 akan mengejek mereka setiap saat.

Menatap “katak di dasar sumur” itu dengan tatapan seseorang yang telah melihat semuanya sebelumnya, Cui Xiaoxiao tidak bisa tidak menunjukkan simpati kepada mereka.

Jika perbuatan Xing Ye itu semua hanya gertakan dan tidak ada tindakan, maka orang-orang itulah yang sama sekali tidak ada gertakan dan juga tindakan.11

Lalu Xing Ye yang angkuh diam-diam mengobrol dengan kepala menunduk.

Setelah dia kembali ke kelas, dia belum meletakkan ponselnya, yang saat ini memiliki QQ terbuka.

Pesan pertama telah dikirim oleh Sheng Renxing.

X: [Kudengar kamu akan mengadakan perang abad ini bersama SMA No. 13 malam ini.]

Tidak menambahkan teman: [?]

X: [/Kuat]12

Tidak menambahkan teman: [.]

X: [!]

Tidak menambahkan teman: [,]

X: [·]

Pada akhirnya, itu berubah menjadi siklus tak terbatas mengirim beberapa tanda baca yang tidak berarti bolak-balik satu sama lain.

Awalnya menyenangkan, tetapi kemudian menjadi kompetisi karena tidak ingin melihatnya berhenti di pihak mereka, hanya untuk melihat betapa membosankannya pihak lain.

Sampai Xing Ye menjawab: [Tidak.]

Dia juga tidak bertanya bagaimana Sheng Renxing memiliki begitu banyak waktu luang ketika dia menghadiri kelas.

Meskipun setidaknya ada dua ratus orang di kelas mereka yang akan mendengarkan dengan baik, Sheng Renxing sepertinya bukan tipe salah satu orang itu.

X: [Seluruh sekolah tahu bahwa kamu tidak akan pergi, bukankah itu memalukan?]

Tidak menambahkan teman: [Mereka yang bertarung akan menjadi orang yang malu.]

X: [/Kuat💪]

X: [Kalau begitu berhati-hatilah agar tidak terhalang oleh lalu lintas pejalan kaki sepulang sekolah.]

Tidak menambahkan teman: [Aku akan.]

Xing Ye tidak yakin apa yang dilakukan orang lain, yang membutuhkan waktu lama untuk menjawab: [Memanjat tembok?]

Tidak menambahkan teman: [Akan pergi lebih awal.]

Setelah beberapa saat, X: [Takut diblokir?]

Tidak menambahkan teman: [Akan memblokir orang lain.]

X: [/Kuat💪, bisnis yang sangat sibuk. Pria sial mana yang bisa membuatmu meninggalkan SMA No.13 untuk pergi menemui janjinya?]

Xing Ye berpikir sejenak dan keluar dari QQ. Dia melanjutkan MMS dan mengirim foto Wang Dahai ke Sheng Renxing.

Kali ini, yang lain menjawab dalam hitungan detik.

X: […]

Xing Ye tersenyum dan menekan tombol: [?]

Keduanya memulai siklus mereka lagi. Ketika periode terakhir hari itu berakhir, Xing Ye dan yang lainnya berkata “Pergi ke kamar mandi”, dan mereka pergi dengan tas sekolah mereka.

Jelas, tidak ada yang percaya bahwa mereka benar-benar menuju ke kamar kecil.

Guru itu mengangguk sambil menahan amarahnya, sementara teman-teman sekelasnya menunjukkan ekspresi yang berbeda, memikirkan “perang” yang telah disebutkan di forum.

Beberapa memiliki mata berkilauan seolah-olah mereka tidak ingin melakukan apa pun kecuali mengikuti mereka keluar.

Kelimanya berjalan keluar tanpa menghindari siapa pun. Ketika mereka sampai di lantai dua, mereka melihat seorang anak laki-laki berdiri di sudut koridor.

Melihat ke bawah, sulit untuk mengetahui wajah orang lain, tetapi dengan rambut merah itu, sangat sulit untuk membuat kesalahan dalam mengidentifikasi siapa itu.

Mendengar langkah kaki yang masuk, Sheng Renxing mengangkat kepalanya. Sambil mengantongi ponselnya, dia sedikit menyipitkan mata ke arah mereka.

Seolah-olah dia sedang menunggu mereka.

Huang Mao awalnya berjalan di garis depan, tetapi ketika dia melihat yang lain, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berhenti. Goyah dan bingung, dia bertanya: “Apa yang sedang kamu lakukan?”

Dia berpikir, sekarang dia tidak diizinkan untuk menyusahkan orang ini lagi, apakah dia mengambil kesempatan untuk datang mencari masalah?

Dengan cara yang arogan juga!

Sheng Renxing mengabaikannya dan mengarahkan pandangannya ke samping.

Detik berikutnya, sebuah suara datang dari belakang: “Dia ikut dengan kita.”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Rusma

Meowzai

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Orang yang mudah terbangun.
  2. Permainan kartu yang populer.
  3. Tiga faktor yang membentuk pria ideal di China.
  4. Secara harfiah diterjemahkan menjadi “rambut kuning”, nama panggilan Wan Guanxi.
  5. Tiga dewa dalam astrologi Cina. Fu adalah perwujudan keberuntungan, Shou mewakili umur panjang, dan Lu adalah kemakmuran. Dalam hal ini, mereka berbicara tentang nama restoran.
  6. Sekitar 17k.
  7. Di Tiongkok kuno, setiap kali pasangan menikah, pengantin wanita akan tiba di keluarga pengantin pria dengan kursi sedan.
  8. Penerjemah Inggris mengatakan kalimatnya memang seperti ini dari asalnya, jadi dia tidak menerjemahkan bagian ini.
  9. Kalimat ini pun sama. Itu juga yang tertulis di raws.
  10. She / Cui Xiaoxiao
  11. Bisa dibilang kalau perbuatan Xing Ye yang sadis saja dibilang hanya gertakan, bagaimana bisa disandingkan dengan para bocah yg cuma main pukul yang bahkan tidak pantas disebut perkelahian.
  12. /强 — qiang — kalo bentuk emoji mungkin kurang lebih kek gini 💪
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments