• Post category:Embers
  • Reading time:28 mins read

Penerjemah : Kueosmanthus
Editor : _yunda


Xing Ye: “Mn, aku punya.”

Sebagai isyarat, Sheng Renxing mengeluarkan ponselnya dan melambaikannya ke arahnya.

Xing Ye membacakan serangkaian angka.

Menekan pencarian, sebuah profil muncul. Nama tampilannya adalah “Tidak menambahkan teman” dan gambar profilnya adalah “X” merah.

“?”

Sheng Renxing menatap nama itu di layar ponselnya, dan tiba-tiba merasa bahwa “X”-nya tidak lagi keren.

Dia melirik Xing Ye, yang masih makan dengan serius, dan tidak bisa menahan tawa.

Xing Ye mengangkat kepalanya.

Sheng Renxing memutar ponselnya untuk menunjukkan layar padanya, “Namamu sangat mewah.”

Dia dengan santai menjelaskan: “Terlalu banyak orang yang ingin menambahkanku sebelumnya, dan itu cukup merepotkan.”

Seseorang telah menaruh ID akunnya ke dinding pengakuan sebelumnya, dan sejak itu, akan ada seseorang yang meminta untuk menambahkannya setiap hari. Xing Ye sangat terganggu sehingga dia akhirnya mengubah nama layarnya.

Sheng Renxing tersenyum dan memberinya acungan jempol. Memperhatikan namanya, dia mengirimkan permintaan pertemanan.

Xing Ye mengeluarkan ponselnya, menekan tombol konfirmasi di depannya, dan menaruhnya kembali ke sakunya.

Melihatnya, Sheng Renxing juga mengantongi ponselnya.

Selama sisa waktu makan siang, Sheng Renxing tetap sangat fokus pada makanannya. Saking konsentrasinya, orang akan mengira bahwa dia sedang makan masakan Prancis alih-alih semangkuk pangsit enam yuan1 ini.

Rasanya sendiri agak biasa, tidak seperti rasa di warung mie terakhir kali yang memberinya kejutan yang menyenangkan. Namun, karena dia tidak memiliki harapan atas makanan hari ini, secara keseluruhan, itu sepadan dengan harganya.

Xing Ye tidak berbicara saat makan, dan Sheng Renxing juga diajari untuk diam selama makan dan sebelum tidur.

Saat dia makan, dia membagi setengah perhatiannya untuk melihat yang lain dengan saksama.

Dia menemukan bahwa Xing Ye benar-benar tidak nafsu makan; dia mengunyah secara teratur, dan meluangkan banyak waktu hanya untuk menelan, seolah-olah dia akan tertidur kapan saja.

Toko itu berada di ujung gang, terselip di sudut kecil. Sheng Renxing mulai curiga bahwa pihak lain baru saja menemukan toko ini tanpa banyak berpikir, yang terpenting selama tidak banyak pelanggan.

Lebih jauh di dalam toko, dua gadis muda telah selesai makan dan hendak pergi.

Meja mereka berada di dekat pintu, dengan Sheng Renxing menempel di dinding, dan Xing Ye duduk di lorong gang.

Saat kedua gadis itu datang, mereka berdiri diam. Xing Ye memiringkan kepalanya dan dengan cepat melirik mereka, menarik kursinya untuk memberi ruang.

Keduanya memiliki kaki yang panjang, dan kedua anak laki-laki itu tidak sengaja menabrak satu sama lain.

Sheng Renxing merentangkan kakinya dan tidak melihat ke atas.

Kedua gadis itu masih belum pergi.

Sheng Renxing merasa ada yang tidak beres. Dia mengangkat kepalanya hanya untuk melihat dua orang menatapnya.

Karena mereka tidak mengenakan seragam, dia tidak tahu apakah mereka pelajar atau bukan. Gadis berambut pendek itu menyeringai pada mereka: “Hei tampan, ayo berteman?”

Dia menggoyang-goyangkan ponsel di tangannya, “Tambahkan QQ kami?”

Xing Ye sepertinya tidak mendengarnya, sementara Sheng Renxing mengambil serbet untuk menyeka mulutnya dan kemudian berkata, “Pria tampan ini tidak memiliki QQ.”

Gadis berambut panjang lainnya cemberut: “Aku baru saja melihatmu menambahkan QQ-nya.”

Sheng Renxing menatap bibirnya tanpa sadar, dan tidak tahu apakah dia memakai lipstik atau apakah dia lupa menyeka mulutnya.

Dia memikirkannya dan menunjuk ke Xing Ye: “Yang mana yang kamu inginkan?”

Xing Ye menatapnya tanpa ekspresi.

Kedua gadis itu jelas tidak mengharapkan dia mengajukan pertanyaan seperti itu, dan untuk sesaat, ada ekspresi ragu-ragu di wajah mereka, seolah-olah mereka tengah serius memutuskan antara menghadiri Tsinghua atau Universitas Peking.2

Setelah beberapa saat, gadis berambut panjang itu membuat pilihannya. Dengan nada rendah, dia bertanya: “Tidak bisakah kita memiliki keduanya?”

Sheng Renxing tercengang: “Kamu sangat serakah.”

Gadis berambut pendek menyadari bahwa dia sedang menggoda mereka untuk kesenangannya sendiri, dan sebenarnya tidak ingin memberikan QQ-nya sama sekali. Dan yang satunya hanya makan dengan kepala tertunduk selama ini, bahkan tidak melirik mereka.

Dia memiliki wajah tipis,3 jadi setelah memelototi Sheng Renxing, dia menyeret temannya pergi.

Pelanggan di meja sebelah mereka mendengarkan percakapan itu, meredam tawa mereka sepanjang waktu. Setelah gadis-gadis itu pergi, pria itu mengacungkan jempol pada Sheng Renxing: “Kalian sangat keren.”

Duduk di seberangnya kemungkinan besar adalah pacarnya, yang mengenakan seragam SMA No.13.

Sheng Renxing dengan sopan mengangguk, dan kemudian mengalihkan pandangannya ke arah Xing Ye: “Mengapa kamu tidak mengatakan apa-apa tadi?”

Xing Ye menelan sesuap pangsit, matanya penuh kegembiraan: “Kamu seperti tidak butuh dukungan.4

Sheng Renxing tertegun sejenak, tetapi kemudian dengan cepat meluncurkan serangan baliknya: “Aku tidak tahu bahwa kamu adalah paket kejutan.5

Sekarang giliran Xing Ye yang tercengang: “Apa maksudmu?”

Shen Renxing tidak menjawab, jadi pria yang duduk di sebelah mereka segera menjawab: “Maksudnya kamu seperti bara api yang membara!”

Xing Ye menatap pria itu terlebih dahulu dan kemudian pada Shen Renxing.

Sheng Renxing merasa bahwa pria itu berbicara terlalu banyak omong kosong. Sambil tersenyum pada yang lain, dia berkata: “Aku memujimu.”

Xing Ye tanpa berkata-kata menundukkan kepalanya untuk makan pangsit lagi.

Pria itu memandang mereka dengan geli, dan kemudian menjawab, “Aku mengenalmu, Xing Ye dari tahun kedua.6

“Aku dengar kamu hebat dalam bertarung. Mereka mengatakan bahwa kamu akan mencuri kursi kepala besar itu?”

Xing Ye memiringkan kepalanya untuk menatapnya, seolah-olah tengah menilai pria itu. Dia kemudian menggelengkan kepalanya.

Pria itu terus tersenyum, “Kamu melawan saudara terbaikku terakhir kali.”

Xing Ye hanya memandangnya tanpa ekspresi, dan perlahan menelan pangsit di mulutnya: “Yang mana?”

Pandangan Sheng Renxing berkeliaran di antara mereka.

Pertama, nada serius namun sok pria tadi menyebabkan merinding meletus di lengannya.

Dan kemudian dia harus menahan tawa setelah mendengar pertanyaan Xing Ye.

Meskipun Sheng Renxing merasa bahwa Xing Ye mungkin bertanya karena rasa ingin tahu yang tulus, bukan sarkasme.

Pria itu jelas tidak menyadarinya, dilihat dari senyumnya yang goyah: “Kamu sedikit arogan.”

Suasana menjadi agak tegang. Merasa ada yang tidak beres, pacarnya meraih tangan pria itu: “Apa yang kamu lakukan? Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu akan menemaniku makan siang!”

Anak laki-laki itu mengangkat bahunya: “Kalau begitu, mari kita lakukan dengan cara ini. Di Pusan Plaza malam ini, kamu memberi tahu Wan Guanxi dan yang lainnya, meminta maaf kepada temanku atau bersiap-siap untuk pertandingan ulang.”

Xing Ye mengangguk.

Setelah melontarkan kata-kata kasar, dia pergi dengan pacarnya.

Sayangnya, dia7 bahkan belum menghabiskan setengah dari mangkuknya.

“Apakah kamu akan pergi malam ini?” Sheng Renxing bertanya. Dia tidak berpikir Xing Ye akan meminta maaf.

Tanpa diduga, dia menggelengkan kepalanya.

Sheng Renxing menatapnya dengan curiga.

“Aku tidak pergi.”

“Oh.” Sheng Renxing mengangguk. Melihat bagaimana meja di sebelah mereka kosong, dia meluruskan kakinya. Karena mejanya agak pendek, kakinya yang panjang terasa agak kaku.

Xing Ye menunduk dan melirik kaki yang tergantung di samping kursinya. Dia menambahkan, “Siswa pirang dan yang lainnya juga tidak akan mau pergi.”

“?” Sheng Renxing tertawa, “Apakah kamu akan membiarkannya?8

Melihat wajah tenang Xing Ye, dia terus tertawa, “Kamu tidak hanya penuh kejutan, tetapi tampaknya kamu juga sangat jahat.”

Sekarang Xing Ye mengerti komentarnya sebelumnya. Dia meniru pria itu dan mengangkat bahu tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Sheng Renxing masih sedikit penasaran: “Mengapa kamu tidak pergi?”

“Aku tidak ingin berkelahi di sekolah.”

Sheng Renxing mengangkat alisnya. Lagi pula, Xing Ye terdengar seperti orang dewasa yang memberi kuliah tentang tidak berkelahi dengan anak-anak.

Dia tidak bisa tidak bertanya lagi: “Mengapa tidak?”

Sheng Renxing ingat “aturan” yang dia sebutkan sebelumnya. Apakah ini juga salah satu prinsipnya?

Saat dia tenggelam dalam pikirannya, merenungkan pertanyaan ini, Xing Ye berkata: “Karena aku harus membayar biaya pengobatan.”

“?” Sheng Renxing tercengang mendengar tanggapan ini. Dia berkedip dua kali dan mengucapkan “fuck” yang tulus.

Setelah cobaan sumpah serapahnya selesai, dia tidak bisa menahan tawa lagi.

“Mengapa kamu tidak memastikan bahwa itu tidak sampai ke titik di mana kamu harus masuk rumah sakit?”

Xing He9 menggelengkan kepalanya: “Ketika kamu berada di zona itu, mudah untuk melupakan yang lainnya.”

Orang-orang muda seperti dia bertarung dengan sembrono, tidak mengindahkan konsekuensinya.

Setelah keduanya selesai makan, mereka berpisah dengan mengucapkan selamat tinggal. Sheng Renxing dengan santai berkata, “Sampai jumpa di sore hari”, sebelum dia menyadari bahwa yang lain mungkin tidak datang ke sekolah nanti.

Xing Ye tidak terlalu memikirkannya, dan mengulangi kalimat itu kembali padanya.

Sheng Renxing kembali ke hotelnya untuk mengambil pakaian ganti dan segera mandi. Tepat pada waktunya, dia berhasil sampai ke sekolah saat bel berbunyi.

Guru Yu membawanya ke lantai lima, yang memiliki tiga ruang kelas: Kelas 11, 12, dan 13.

Ada juga dua ruang kelas kosong, salah satunya adalah kantor, tetapi telah berubah menjadi ruang penyimpanan yang penuh dengan tumpukan meja dan kursi.

Saat sekolah sedang dibangun, mereka berencana membangun lima lantai. Meskipun mereka tidak membutuhkan begitu banyak ruang kelas, itu dilakukan karena alasan tabu.10

Setelah mengadakan diskusi, dua ruang tambahan diubah untuk penggunaan tujuan umum, termasuk tetapi tidak terbatas pada membuat ujian, menulis pekerjaan rumah, menulis esai permintaan maaf, dll.

Itu bisa dianggap sebagai memanfaatkan ruang dengan sebaik-baiknya.

Karena Sheng Renxing akan tinggal sampai besok, Guru Yu memberinya kantor alih-alih ruang kelas yang kosong.

Dia membawa dua set kertas, Cina dan Fisika.

Sheng Renxing secara acak menemukan tempat duduk dan mengeluarkan peralatan tulisnya.

Setelah kembali ke hotelnya hari ini, dia berlari ke toko alat tulis terdekat untuk membeli berbagai perlengkapan sekolah. Dengan cara ini, dia tidak perlu meminjam pena pada Chen Ying.

Guru Yu mengulurkan tangannya: “Ponsel selama ujian tidak diperbolehkan karena kemungkinan menyontek. Tolong beri aku ponselmu.”

Sheng Renxing menjawab: “Saya meninggalkan ponselku di kelas.”

Dia menganggukkan kepalanya: “Ya sudah kalau begitu”

Guru Yu kemudian meletakkan dua kertas ujian di atas meja: “Serahkan ini kepadaku sebelum periode sekolah berakhir.”

Sheng Renxing melirik kertas ujian: “Bisakah Anda menyerahkannya terlebih dahulu?”

“Ya.” Guru Yu tidak terkejut dengan pertanyaannya. “Pastikan untuk meletakkannya di mejaku, dan kembali ke kelas.”

Dia mengangguk, dan Guru Yu bergegas keluar dengan rencana pembelajarannya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Sebelum dia pergi, dia bahkan tidak mengatakan bahwa dia bisa memulai ujian.

Sheng Renxing menunggu, tetapi dia tidak pernah kembali.

Sambil bertanya-tanya apakah evaluasi di sekolah selalu dilakukan dengan cara sebiasa ini, dia kemudian membalik-balik kertas.

Dia mengambil pena dan memutar-mutarnya dengan lancar di sekitar jari-jarinya, dan mulai memeriksa pertanyaan itu.

Ujian ini cukup mudah.

Itu jauh lebih mudah daripada yang biasa dia lakukan.

Jika itu adalah tes reguler, kurangnya kesulitan akan dapat dimengerti, tetapi ini adalah ujian bulanan.

Sheng Renxing berpikir bahwa dia sekali lagi menemukan indikator seperti apa keahlian para siswa ini.

Waktu yang ditentukan berlalu dengan cepat.

Setelah dia selesai menjawab beberapa halaman, Sheng Renxing ingin memeriksa waktu, tetapi ternyata dia tidak memakai jam tangan.

Sudah terlalu lama sejak dia terakhir mengambil tes evaluasi.

Bahkan tidak ada pengawas di dalam ruangan yang bisa dia tanyakan.

Dia menatap dinding di depannya, ketika sebuah suara melayang dari belakang: “Ini hampir jam tiga.”

Sheng Renxing melompat ketakutan.

Dia dengan cepat memutar kepalanya untuk menghadap suara itu, hanya untuk menemukan Xing Ye duduk beberapa langkah darinya.

“Apa yang kamu lakukan di sini?” Situasi ini agak tidak terduga, dan membuat Sheng Renxing balas menatap dengan ekspresi bingung.

Xing Ye menunjuk ke kursi yang ditempatkan berjajar di sebelahnya: “Aku datang ke sini untuk tidur siang.”

“… Kapan kamu tiba?” Sheng Renxing bahkan tidak mendeteksi kehadiran tambahan dari yang lain.

“Sekitar sepuluh menit yang lalu. Apakah kamu melakukan tes evaluasi?”

“Ya.” Sheng Renxing duduk menyamping menatapnya, “Aku menebus ujian bulanan pertama.”

Xing Ye mengangguk, dan melihat bahwa Sheng Renxing tidak bergerak, dia bertanya: “Jadi, kamu sudah selesai?”

“Tentu saja tidak, ini memakan waktu lebih lama,” jawabnya sambil menyandarkan sikunya di sandaran kursi, “Aku istirahat sebentar.”

Sheng Renxing bertanya lagi: “Bagaimana kamu bisa tertidur di sini?”

Xing Ye: “Ketika aku ingin tidur, aku sering datang ke sini, aku kira itu menjadi kebiasaan sekarang?”

“Bahkan di pagi hari?” Sheng Renxing ingat bagaimana Xing Ye memanjat tembok itu.

“Mn, saat aku tidak bolos kelas.”

Sheng Renxing menganggap ini menarik dan mengangkat alisnya: “Apakah kamu tidak bolos kelas sekarang?”

Xing Ye: “Tidak masuk hitungan jika aku tidak meninggalkan lingkungan sekolah.”

Sheng Renxing berpikir itu logis dan masuk akal.

Yang lain mengangguk setuju: “Jadi kelas ini adalah domainmu?”

“Biasanya tidak ada orang di sini.” Xing Ye tidak terlalu setuju dengan apa yang dikatakan tentang itu menjadi domainnya.

Xing Ye tidak berencana datang sore ini, tetapi Direktur Li pasti mendengar sesuatu dari seseorang atau yang lain dan bersikeras agar dia tetap di sekolah hari ini. Namun, ruang kelas terlalu berisik untuk beristirahat dengan baik, jadi dia memilih datang ke sini.

Wan Guanxi dan yang lainnya akan datang untuk bermain kartu, tetapi rencana mereka gagal karena takut ketahuan.

Siapa yang tahu bahwa dia akan bertemu Sheng Renxing di sini?

Saat ini, dengan satu tangan ditopang di bawah dagunya dan yang lainnya memutar-mutar pena, Sheng Renxing memancarkan aura serius dan rajin belajar.

Dia tampak sangat serius sehingga Xing Ye bergerak-gerak selama sepuluh menit tanpa benar-benar tidur. Dia akhirnya menggeser kursi untuk membuat tempat tidur, dan meskipun dia sengaja menekan volumenya, tetap saja itu tidak terlalu tenang.

Sheng Renxing bahkan tidak menyadarinya sampai Xing Ye angkat bicara.

Postur dan tingkah laku yang dia junjung membuatnya terlihat seperti siswa teladan.

Dia akan terlihat lebih seperti itu jika tidak membutuhkan rata-rata tiga putaran pena untuk menjawab sebuah pertanyaan.

Meskipun Xing Ye awalnya datang ke sini untuk tidur siang, dia akhirnya menonton Sheng Renxing menebak jawaban selama lebih dari sepuluh menit, bahkan tidak menyela sampai yang lain ingin tahu waktu.

Melihat Sheng Renxing menyipitkan matanya dan beristirahat dengan sangat khusyuk, dia bertanya: “Apakah pertanyaannya sulit?”

“Eh? Ini baik-baik saja.”

Setelah menjawab, dia ingat bahwa Xing Ye sudah lulus ujian. Jadi dia melemparkan pertanyaan kembali kepadanya: “Bagaimana menurutmu?”

Xing Ye mengangguk: “Itu juga baik-baik saja.”

Yang lain sedikit terkejut dengan jawaban ini. Mungkinkah di balik kepribadiannya yang tidak terduga, dia sebenarnya adalah perusak kurva?11

Setelah beristirahat sejenak, Sheng Renxing siap untuk melanjutkan. Melihat tempat tidur Xing Ye sudah diatur, tetapi dia hanya duduk di sana, dia bertanya: “Apakah kamu tidak akan tidur?”

“Mn, sebentar lagi.”

Xing Ye meregangkan tubuhnya ke arah matahari, terlihat agak santai.

Sheng Renxing berbalik dan melanjutkan ujiannya. Suara pena yang menggores kertas segera memenuhi udara, membangkitkan perasaan bahwa mereka benar-benar terputus dari hiruk pikuk sekolah.

Itu adalah gelembung kecil ketenangan di antara kekacauan biasa.

Xing Ye menyukainya.

Dia berbaring di tempat tidur darurat, menatap punggung Sheng Renxing dengan linglung. Dengan matahari setengah bersinar di meja yang lain, dia dengan lembut menekan tulang rusuknya yang memar dan akhirnya tertidur dengan masih melihat yang lain.

Xing Ye dikejutkan oleh bel. Saat dia membuka matanya, hal pertama yang dia lihat adalah punggung lurus Sheng Renxing.

Itu adalah posisi yang sama persis seperti sebelumnya, seolah-olah Sheng Renxing tidak menggerakkan otot sejak saat itu.

Xing Ye tidak memiliki temperamen banyak bicara, apalagi fakta bahwa yang lain masih mengerjakan ujian. Terlepas dari apakah Sheng Renxing menebak atau benar-benar menjawab pertanyaan dengan serius, dia mungkin ketakutan jika Xing Ye berbicara lagi.

Dia memikirkan hal ini sementara raungan siswa yang datang dari luar semakin keras.

Sosok Sheng Renxing akhirnya bergerak, seolah-olah telah terbangun dari keadaan seperti patung. Dia memiringkan lehernya ke depan dan ke belakang, meletakkan pena dan melakukan beberapa peregangan.

Dia kemudian berbalik, dan ketakutan sampai mati lagi setelah melihat Xing Ye.

Sheng Renxing bersumpah dalam hati, bertanya-tanya, siapa yang tidak akan takut terkena serangan jantung ketika mereka berbalik dan melihat pihak lain diam-diam tengah menatap diri mereka sendiri.

Xing Ye tampak tidak menyesal, seolah-olah dia geli dengan reaksi yang lain: “Selesai?”

Sheng Renxing mengangguk: “Aku memulai ujian kedua.”

Dia sudah mulai menulis ujian Bahasa Mandarin.

Semakin cepat dia selesai, semakin cepat dia bisa kembali ke kelas.

Tapi … Sheng Renxing melirik Xing Ye dan memutuskan bahwa tidak apa-apa bahkan jika dia tidak menyerahkan kertas sebelum batas waktu.

“Apakah kamu sudah cukup tidur?”

“Tidak.” Xing Ye masih duduk di kursi saat dia berbicara, “Aku terbangun karena bel”, yang berarti dia akan terus tidur siang.

Sheng Renxing melirik tempat tidur kursi yang tidak berguna, dan menjilat bibirnya: “Apakah kamu ingin tidur di sini saja?”

Dia menunjuk ke suatu tempat di baris yang sama dengannya.

Xing Ye menggelengkan kepalanya: “Tidak ada matahari di sana.”

Sheng Renxing terkejut. Pada saat ini, matahari telah terbenam sedikit lebih lama dari sebelumnya, dan saat menyinari Xing Ye, itu dengan lembut melunakkan temperamennya yang dingin.

Xing Ye kemudian menepuk tempat di sebelahnya: “Ayo duduk di sini dan berjemur di bawah cahaya.”

Bahkan sebelum Sheng Renxing punya waktu untuk memproses penolakan, hatinya bergerak terlebih dahulu.

Meja dan kursi di sini tidak tertata rapi seperti di ruang kelas, dan ada jarak yang signifikan antara setiap set.

Xing Ye mengacu pada kursi di sebelah kanannya.

Pada saat yang sama dia bertanya, dia bangkit dan mengambil “ranjang” terpisah dan mendorong salah satu kursi lebih dekat ke kanan.

Setelah undangan yang begitu hangat, tentu saja Sheng Renxing tidak bisa menolak.

Jadi, dengan membawa pena dan kertas, dia pindah ke rumah lain.

Meja itu hangat. Sheng Renxing sejenak mengatasi ketidaksukaannya pada permukaan yang kotor dan menekan punggung tangannya ke atasnya.

Bel peringatan berbunyi lagi, tetapi suara yang memekakkan telinga itu berangsur-angsur menjadi tenang, memulihkan keadaan hening mereka sebelumnya. Di tengah sinar cahaya, mata Xing Ye terpejam saat dia berbaring merosot di atas meja. Pena di tangan yang lain berputar lebih cepat dan lebih cepat saat Sheng Renxing melihatnya.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. 6 yuan ≈ 13k
  2. Kedua universitas adalah bagian dari Liga C9 elit pendidikan tinggi Cina, sehingga mereka memiliki kedudukan yang sama dalam hal prestise/reputasi.
  3. Pemalu.
  4. Xiangsheng/crosstalk adalah aksi komedi yang melibatkan dua pemain yang membuat komentar jenaka, permainan kata-kata, sindiran, dll. Dengan gaya bercanda yang cepat. Xing Ye menyebut dirinya sebagai “penggen”, atau aktor pendukung untuk aktor utama Sheng Renxing, oleh karena itu harusnya dia mendukungnya.
  5. Dia menggunakan kata slang untuk menggambarkan orang-orang yang diluarnya dingin/tenang tapi menyembunyikan kepribadian yang penuh gairah di dalam. Mereka biasanya tidak mengungkapkan atau mengekspos emosi mereka, tetapi dalam situasi tertentu, mereka muncul secara tak terduga. Kata slang adalah transliterasi dari “pertunjukan pria”, menunjukkan bahwa “pertunjukan” memiliki “elemen pertunjukan”, itulah sebabnya jawaban Sheng Renxing cocok dengan komentar Xing Ye tentang xiangsheng.
  6. Kelas 2 atau 11 kalo di Indonesia.
  7. Dia di sini adalah dia perempuan (She)
  8. Stand him up, jadi kek tidak menepati janji bertemu tanpa memberitahu pihak lain terlebih dahulu.
  9. Kemungkinan eng-tls salah mengetikkan nama ketika beliau ingin menyebutkan Xing Ye.
  10. Angka empat terdengar seperti kata kematian, jika mungkin, empat lantai biasanya dihindari.
  11. Xueba, orang pintar dalam akademik.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments