Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Kota Mai.

“Raja Yao, siapa namamu?” Chen Xing bertanya, penuh antisipasi. “Bagaimana kami harus memanggilmu?”

Ekspresi wajah phoenix yang tampan dan sempurna itu tampak gelap, sama sekali tidak mau memperhatikan Chen Xing.

Dari Bank Xifeng di Kota Mai, Feng Qianjun menarik sejumlah perak, cukup untuk mendapatkan satu set pakaian baru untuk Chen Xing serta mendapatkan mantel bulu cerpelai kecil yang dibuat untuk anjing itu. Di dalam kios penjahit, Chen Xing bercakap-cakap dengan burung phoenix saat dia mengganti jubahnya.

Melihat sikapnya itu, burung phoenix hanya ingin mengirimnya terbang ke ujung bumi dengan satu pukulan bagus.

Chen Xing melanjutkan, “Saat ini, kamu seharusnya tidak memiliki nama, kan? Burung phoenix terlahir kembali setiap seratus tahun, melalui siklus yang berulang setiap seribu tahun. Setelah terlahir kembali dari abu sepuluh kali, phoenix akan menjadi dirinya yang baru.”

Sebelumnya, meskipun Keheningan Semua Sihir terjadi, Chen Xing dengan sungguh-sungguh mempelajari asal-usul yaoguai di alam ini dan keanehan mereka, dll. Syukurlah, dia telah membaca berbagai cerita sebelumnya, jika tidak, sekarang dia akan benar-benar berada dalam situasi sulit.

Dahulu kala, yaoguai di dunia ini telah disegel di dalam sepuluh ribu gunung di perbatasan selatan. Namun, dengan lenyapnya qi  spiritual, penghalang itu juga telah menghilang. Yaoguai menyebar keluar ke alam manusia, tapi mereka juga telah kehilangan semua mana  mereka.

Lambat laun, mungkin dalam sepuluh atau dua puluh tahun mendatang,  yaoguai di dunia akan bertambah jumlahnya. Ketika saat itu tiba, Departemen Pengusiran Setan, yang bertugas menangani yaoguai ini, perlu dibangun kembali.

Chen Xing selesai berganti pakaian, dan menggendong anjing itu, dia keluar dari kios penjahit. Saat dia berdiri di bawah sinar matahari cerah yang menyinari jalan-jalan di Kota Mai, dia ingat bahwa ketika burung phoenix ini muncul, dia tidak menyebutkan namanya dalam perkenalannya. Siklus reinkarnasi ini, dia seharusnya belum memiliki nama, jadi dia berkata, “Jika kamu tidak keberatan, bagaimana kalau aku memberikan nama untukmu?”

Phoenix: “…”

“Ketika kamu muncul kembali di alam ini, cahaya dipulihkan ke dunia,” kata Chen Xing dengan sungguh-sungguh. “Qi spiritual kembali sepenuhnya, en… kemunculan kembali cahaya1! Jadi aku akan memanggilmu…”

Alis burung phoenix mulai mengerut sedikit.

“Tianliang2? Atau Xiao Liang3? Atau bagaimana dengan Da Liang4? A-Liang? Liangliang?”

Phoenix: “……………..”

“Semuanya terdengar terlalu buruk!” Dalam sekejap, phoenix memulihkan akalnya. “Tidak mungkin! Tidak mungkin!”

Chen Xing tahu bahwa nama, bagi seorang yaoguai, sangatlah penting. Ketika yaoguai berada di ambang pencapaian besar dalam kultivasi mereka, mereka membutuhkan manusia untuk mengakuinya untuk menyelesaikan langkah terakhir itu. Sebagai contoh, jika seekor ular berkultivasi menjadi jiao, pada akhirnya, mereka akan selalu membutuhkan manusia, yang lahir sebagai salah satu spesies cerdas di antara semua yang ada di dunia ini, menunjuknya dan berteriak “Wah! Sebuah jiao!”. Hanya pada saat itu ia akan benar-benar dibuat ulang menjadi jiao, menginjak awan dan kabut kemudian pergi.

Proses ini disebut “pemberian gelar resmi”, namun para yaoguai yang telah diberikan gelar tersebut masih belum memiliki nama. Jika mereka bisa mendapatkan kehormatan memiliki nama manusia mereka, itu akan menjadi langkah maju. Sejak awal zaman, Tanah Suci hanya memiliki tiga klan, dewa, manusia, dan naga yang memiliki kekuatan untuk memberi nama kepada semua makhluk di dunia. Chen Xing tahu bahwa phoenix ini mungkin tidak tahan dalam pemberian namanya, jadi dia memperhatikannya dengan ragu-ragu.

Seperti yang diharapkan, burung phoenix memang tidak melawan; dia hanya mengungkapkan rasa kesalnya terhadap nama-nama itu.

“Chong Liang? Fu Liang?5” Kata Chen Xing. “Chong Ming6? Ming Liang7? Atau bagaimana jika kamu memilihnya sendiri?”

Burung phoenix itu hendak membuka mulutnya, tapi kata-katanya mengering lagi. Chen Xing tahu bahwa meskipun dia terlahir sebagai burung phoenix, dia tidak memiliki kekuatan untuk memilih dan hanya bisa mendengarkan Chen Xing. Lagipula, apapun nama yang diberikan padanya, dia akan tetap menjadi seperti itu.

“Tidak butuh!” kata burung phoenix, mendidih karena marah. “Di semua suku yao di dunia, siapa yang berani memanggil Guwang dengan namanya?”

“Chong Ming,” Chen Xing tersenyum. “Yang ini ba, sedikit improvisasi.”

Dengan itu, phoenix menerima nama baru ini setelah seribu tahun, dan nama tersebut hampir tidak dapat diterima.

“Kamu sudah selesai?” Feng Qianjun bergegas, berkata, “Semua pembawa beita telah terlihat. Setelah setengah  shichen, Xiang-xiongdi akan merampok Bank Dongzhe. Makan bing8 ini ba.”

Chen Xing dan Feng Qianjun melewati pasar yang sibuk, dan Chen Xing menoleh ke belakang untuk bertanya, “Chong Ming? Kamu dimana?”

Burung phoenix sudah menghilang. Chen Xing mengintip ke segala arah, dan akhirnya dia melihat seekor burung merah keemasan bertengger di atap. Dia tahu bahwa dia tidak terlalu suka berinteraksi dengan manusia, dan mungkin dia masih pusing karena menerima nama baru itu, jadi Chen Xing memilih untuk tidak mempermasalahkannya juga.

“Bagaimana kita akan menangani bagian selanjutnya?” Chen Xing bertanya pada Feng Qianjun.

Feng Qianjun juga bingung. Saat keduanya bersembunyi di sebuah gang, memakan bing mereka, dia berkata, “Aku hanya merasa kalau kita tidak bisa kehilangan jejaknya. Jika dia tidak muncul sekarang, maka sebentar lagi, kita akan pergi ke Gunung Longzhong dan menghalanginya di sana. Tapi apa yang terjadi setelah kita menghalangi jalannya? Akankah dia mendengarkan kita dengan baik?”

Chen Xing memberi isyarat agar Feng Qianjun tidak cemas, berkata, “Aku punya rencana. Kalau kau tidak bisa menemukan sesuatu saat itu juga, maka dengarkan rencanaku terlebih dahulu.”

Feng Qianjun mengangguk. Chen Xing memikirkannya lagi dan lagi, sebelum berkata dengan hati-hati, “Menyingkirkan Wang Ziye adalah tujuan jangka pendek terbesar kita, dan setelah itu adalah Chiyou. Kali ini, keuntungan terbesar yang kita peroleh, selain dari mana, adalah poin yang bahkan lebih penting: Wang Ziye berada dalam kegelapan, sementara kita berada dalam cahaya. Terakhir kali, begitu kita pergi ke Chang’an, kita jatuh ke dalam perangkapnya. Kali ini, apapun yang terjadi, kita tidak boleh kehilangan apapun. Kita harus bersembunyi dengan baik.”

Feng Qianjun : “Ya, ya, ya! Rencana Xiang- xiongdi terakhir kali cukup bagus. “

Chen Xing: “Jadi kita harus sekali lagi membujuk Xiang Shu. Untuk masalah ini, biarkan aku yang melakukannya.”

Feng Qianjun : “Hanya kau yang bisa melakukannya.”

Chen Xing mengangguk. “Ini akan sama seperti yang kita lakukan terakhir kali. Kita akan pergi ke Chang’an, dan kali ini, karena kita sudah tahu di mana Cermin Yin Yang berada, kita akan mencurinya dan mendapatkan Pedang Acala … Hei! Kalian! Tunggu! Tunggu sebentar! Nyonya! Itu kamu! Aku ingat kamu! Kemari! Hentikan gerobaknya! Biarkan aku naik kereta ini agar aku bisa memberi tuanmu sedikit akupunktur, aku berjanji dia akan cepat sembuh…”

Chen Xing melihat gerobak orang lewat dan buru-buru berlari keluar. Di gerbong itu adalah keluarga terpelajar yang sama persis dengan pria yang pingsan karena marah seperti terakhir kali dia datang ke Kota Mai.

“Aku bisa melihat tuan tua keluargamu,” kata Chen Xing hangat. “Dia pingsan, benar bukan?”

“Pergilah!” kata orang yang mengemudikan gerobak itu. “Kami sedang mencari dokter!”

“Abaikan penipu itu!” kata nyonya. “Pergi ke ruang pengobatan yang tepat, cepat!”

Nyonya tua itu berkata, “Benar-benar makhluk yang malang dan menyedihkan, beri dia sedikit perak  ba, itu tidak mudah bagi kita semua.”

“Ibu! Saat ini, ada berbagai macam orang. Kata-kata orang ini licik, dan dengan satu pandangan, kamu bisa tahu dia bukan orang baik!”

Kereta kuda tidak berhenti sama sekali, menginjak-injak niat baik Chen Xing. Pengemudi itu mengangkat cambuk dan bergerak untuk memukulnya, tapi Feng Qianjun menjadi sangat marah. Dia maju dan meraih Chen Xing, mereka berdua mundur ke pinggir jalan, dan seketika keluarga itu pergi.

Chen Xing: “…”

Feng Qianjun menghibur, “Ah baiklah, baiklah, jangan mencampuri urusan orang lain, teruslah bicara. Lalu apa? Cermin Yin Yang?”

Chen Xing hanya bisa membiarkan masalah itu berlalu. Dia juga kembali, dan setelah memikirkannya sebentar, berkata, “Kita akan menyembunyikan Pedang Acala di cermin, menyerahkannya pada Xiang Shu, lalu pergi ke Chi Le Chuan dan menyelamatkan Lu Ying.”

“Dan Lonceng Luohun,” kata Feng Qianjun. “Bagaimana kalau kita pergi ke selatan dulu untuk kembali ke Jiankang, dan setelah mendapatkan Lonceng Luohun kita pertimbangkan sisanya? Dari sini ke Kuaiji, dengan kecepatan tertinggi di atas kuda, akan memakan waktu tidak lebih dari lima hari.”

Tapi Chen Xing berkata dengan tegas, “Lonceng Luohun bisa menunggu, tapi Cermin Yin Yang tidak bisa. Ditambah lagi, begitu kita pergi ke Kuaiji, Xiang Shu akan kabur sendiri.”

Kampung halamannya sangat dekat. Pada kenyataannya, terakhir kali, ketika Feng Qianjun pertama kali bertemu Chen Xing, dia mengambil jalan pintas dari Kuaiji dalam perjalanannya dari Jiankang. Tapi setelah mendengar kata-kata ini, dia hanya bisa melepaskan keinginannya dan mengangguk.

“Lonceng Luohun bisa didapatkan terakhir, tidak perlu terburu-buru,” kata Chen Xing. “Setelah mendapatkan Lonceng Luohun, kita kemudian bisa mengatur penyergapan untuk Wang Ziye. Kita bisa pergi dengan rencana awal dan benar-benar menyingkirkannya, lalu pergi ke Sungai Fei dan menggali Chiyou dari bawah tanah untuk mendapatkannya. Pada saat itu, kita akan memiliki Dewa Rusa, burung phoenix, dan artefak, dan juga Xie An …”

Feng Qianjun mengangguk. “Rencana ini terdengar sangat sederhana, tapi untuk langkah mana yang paling sulit, kau mungkin tahu ba.”

Chen Xing dan Feng Qianjun saling bertukar pandang. Keduanya mengerti bahwa bagian tersulit adalah membuat Xiang Shu mendengarkan arahan mereka.

Dan yang paling penting adalah bahwa Xiang Shu, orang ini, adalah yang paling tidak mau mendengarkan petunjuk arah, dan paling mudah untuk membuat kesalahan. Belum lagi terakhir kali, Chen Xing bahkan tidak tahu bagaimana Xiang Shu menemukan Chiyou sama sekali! Dia hanya tahu bahwa untuk beberapa alasan misterius, Xiang Shu pergi mencari Chiyou, dan entah bagaimana, Istana Huanmo telah muncul; entah bagaimana, Xiang Shu menjadi Mutiara Dinghai, dan dengan satu panah dia menikam dirinya sendiri sampai mati, dan dalam proses melakukannya, juga menikam seluruh keluarga Dewa Iblis sampai mati …

“Dia datang, dia datang!” Feng Qianjun segera mendorong Chen Xing ke belakang dirinya.

“Perampokan!” teriak beberapa pejalan kaki. “Bank sedang dirampok!”

“Serahkan padaku,” kata Chen Xing. “Kau hanya perlu mengalihkan perhatiannya! Pergilah!”

Xiang Shu membawa sekantong emas saat dia berjalan keluar dari Bank Dongzhe. Feng Qianjun dan Chen Xing segera berlari keluar dari gang kecil itu. Feng Qianjun berkata, “Prajurit, harap tunggu! Ada yang ingin aku katakan!”

Tepat setelah itu, Xiang Shu mengguncang bungkusannya, dan langit dipenuhi dengan hujan bunga.

Feng Qianjun segera merunduk, sementara Chen Xing berputar-putar di belakang Xiang Shu. Keduanya melancarkan serangan penjepit, dan Chen Xing melompat ke arahnya, memeluk paha Xiang Shu.

Xiang Shu : “!!!”

Xiang Shu berbalik untuk pergi, tapi Chen Xing terus memeluk kakinya, tidak melepaskannya. Xiang Shu langsung mencoba menarik kakinya keluar dari genggaman Chen Xing, tapi Chen Xing memeluknya lebih erat, berkata, “Dengarkan aku… Xiang Shu , jangan lari! Kakimu sangat panjang!”

Para prajurit datang, dan pemimpin mereka berteriak dengan marah, “Tangkap mereka semua!”

Xiang Shu meraih kerah Chen Xing, tapi gelombang energi dari siapa yang tahu dari mana menyebabkan Chen Xing tidak melepaskannya apa pun yang terjadi. Situasinya kritis. Xiang Shu tidak memiliki waktu untuk bermain tarik-menarik dengannya, jadi dia hanya bisa berbalik dan berlari menuju gang, menyeretnya.

Feng Qianjun berteriak, “Jangan tembak! Kami hanya membantu untuk tujuan yang adil!”

Xiang Shu : “………………”

“Pergilah!” Xiang Shu akhirnya berteriak, marah.

Memeluk kaki Xiang Shu, Chen Xing diseret ke dalam gang. Feng Qianjun berada di belakang mereka berdua, dan mereka bertiga mengitari gang, mulai melarikan diri. Chen Xing hampir diguncang oleh Xiang Shu, jadi dia dengan cepat mengambil kesempatan untuk naik sedikit lebih tinggi, di mana dia secara tidak sengaja menyentuh sesuatu yang berdiri kaku.

Chen Xing: “!!!”

Xiang Shu : “…………”

Xiang Shu mengenakan celana sutra tipis, dan dengan Chen Xing memeluk erat salah satu kakinya, celana bela dirinya hampir ditarik seluruhnya. Anjing itu juga berlari dari samping, menggonggong keras saat menggigit celananya. Xiang Shu sudah kehabisan akal karena berurusan dengan pria ini. Saat dia hendak memukulinya, Feng Qianjun sudah berlari mendekat, berteriak dengan keras, “Apa ini rencanamu? Sepertinya sangat tidak efektif!”

Begitu Xiang Shu melihat Feng Qianjun, dia tahu bahwa orang ini tahu seni bela diri. Dia tidak bisa menyerang Chen Xing dengan kekuatan besar, tapi itu belum tentu terjadi pada Feng Qianjun. Segera, dengan Chen Xing masih menggantung di kakinya, dia berbalik dengan cepat, jatuh ke posisi seni bela diri. Feng Qianjun tanpa sadar bergerak untuk menghindar, tapi Chen Xing mengambil kesempatan ini untuk memanjat lebih jauh. Memeluk bahu Xiang Shu saat dia melingkarkan dirinya dengan erat dari belakang, dia mengucapkan satu kata, “Kjera! Apa kau mencari Kjera?”

Xiang Shu tersentak dan berhenti di jalurnya.

Satu batang dupa kemudian, di luar Kota Mai.

Chen Xing berpindah memeluk tangan Xiang Shu, tapi Xiang Shu, dengan alis berkerut, menyingkir.

“Bicaralah,” kata Xiang Shu dingin. “Siapa sebenarnya kalian berdua?!”

Akhirnya, dia bisa berkomunikasi secara normal dengan Xiang Shu. Chen Xing menyeka keringat di alisnya, memikirkan kembali di benaknya. Sebelumnya, dia tidak mengerti Xiang Shu sedikit pun, dan sekarang, meskipun itu tidak bisa dianggap banyak memahaminya, setidaknya dia mengerti beberapa hal. “Kjera” sebagai perwujudan dari Wang Ziye, adalah petunjuk penting bahwa itu adalah alasan mengapa Xiang Shu melakukan pengejaran sampai sejauh ini. Dia, yang terlahir sebagai Chanyu yang Agung, telah meninggalkan Chi Le Chuan untuk datang ke Selatan sepenuhnya karena Wang Ziye.

“Pengusir setan,” kata Chen Xing. “Mengenai asal-usul kami, aku akan menjelaskannya padamu nanti. Feng-dage, berapa banyak lagi waktu yang kita miliki?”

Feng Qianjun melihat warna langit dan berkata, “Jika kita pergi sekarang, kita seharusnya bisa mencapai Gunung Longzhong setelah tengah hari.”

Dulu, mereka telah membuang banyak waktu di Kota Mai, tapi sekarang mereka memiliki lebih banyak waktu. Chen Xing kemudian mengangguk dan berkata, “Tujuan kita juga untuk mengejar dan menyelidikinya.”

Ekspresi Xiang Shu segera menjadi fokus, dan dia berkata, “Seperti yang diharapkan. Siapa dia? Dimana dia? Apa niatnya yang sebenarnya?”

Chen Xing awalnya ingin memberitahunya identitas asli Wang Ziye, tapi hatinya berdebar – jika dia mengungkapkannya, apa yang akan mereka lakukan jika Xiang Shu segera berlari kembali ke Chang’an untuk membalas dendam? Dia tidak bisa meletakkan semua kartunya di atas meja sekaligus, dan segera dia mengubah nada bicaranya. “Kami menemukan beberapa jejak yang terkait dengannya, dan dia mungkin ada di Gunung Longzhong saat ini. Bagaimana kalau kau ikut dengan kami untuk memastikannya? Mari kita bicara sambil berjalan ba.”

Saat itu, Feng Qianjun menatapnya dengan kagum. Dengan ini, Xiang Shu mungkin tidak akan lari lagi.

Xiang Shu masih agak skeptis tentang ini, tapi karena pihak lain telah menyebutkan nama Kjera, mereka pasti mengetahui beberapa informasi orang dalam.

Dia merenung sejenak sebelum menaiki kudanya. Chen Xing menoleh ke belakang; dia tidak melihat burung phoenix, tapi dia membayangkan bahwa dia secara alami akan mengejar mereka. Feng Qianjun berkata, “Aku akan menyiapkan beberapa barang. Saat kita berangkat, siapa yang tahu kapan kita akan bisa mendandani kembali diri kita sendiri.”

Feng Qianjun memberi mereka kesempatan untuk berinteraksi satu sama lain. Xiang Shu menatap ke arah daratan besar di utara; angin musim semi mulai bertiup, dan dataran menjadi limbah yang sunyi. Chen Xing membalikkan kudanya untuk menungganginya di sampingnya, tidak pernah sekalipun mengalihkan pandangannya dari Xiang Shu, dan Xiang Shu, dengan satu kaki di atas sanggurdi, bergeser sedikit dengan canggung. Tatapan Chen Xing berpindah dari tubuhnya ke kakinya, dan dia teringat ketika dia baru saja memeluk paha Xiang Shu.

Pada awalnya, dia benar-benar begitu kurus, pikir Chen Xing. Untungnya dia membawa obat.

Xiang Shu tampaknya sedang mempertimbangkan berbagai hal, dan tanpa pikiran sadar, sudut matanya menyapu Chen Xing. Tatapannya juga beralih ke paha Chen Xing; setelah Chen Xing terkena panah, pahanya dibalut. Baru saja, saat dia menggantung ke tubuh Xiang Shu, diseret sepanjang perjalanan itu, sedikit darah merembes keluar lagi. Pada saat ini, lukanya masih sedikit sakit, dan alisnya sedikit berkerut.

“Kenapa kau mencarinya?” Xiang Shu tiba-tiba bertanya.

“Dia seorang yaoguai,” kata Chen Xing. “Dia bisa memanfaatkan kebencian dan menghidupkan kembali mayat, jadi aku harus menyingkirkannya.”

Dahi Xiang Shu berkerut saat dia berpikir keras. Akhirnya, dia bertanya, “Kenapa kau menyelamatkanku?”

Sebuah pikiran melintas di benak Chen Xing seperti kilat, dan dia melepaskan permintaan agar Xiang Shu menjadi Pelindungnya. Dia tahu bahwa pada saat ini, jika dia mengubah topik, maka kepercayaan rapuh yang baru saja mereka bangun akan sekali lagi hancur, jadi dia dengan cepat membuat alasan.

“Kami sudah mencarinya untuk waktu yang lama… sesuai dengan rute yang dia ambil saat melarikan diri, dan kami menduga bahwa mungkin kamu pernah melihatnya sebelumnya, jadi… en, kami datang ke Xiangyang untuk menemukanmu.”

Xiang Shu bergumam en saat dia melihat ke arah Chen Xing, beberapa kecurigaan dalam pandangannya, seolah-olah dia masih memiliki banyak hal untuk ditanyakan. Tapi untuk saat ini, dia menerima penjelasan itu.

Hati Chen Xing yang menggantung di udara akhirnya memutuskan itu. Dia tahu bahwa sekarang, Xiang Shu pasti memiliki banyak kecurigaan, tapi setelah interaksi mereka terakhir kali, dia perlahan-lahan tumbuh untuk memahami Xiang Shu. Untuk membuat Xiang Shu sekali lagi mempercayainya seharusnya tidak terlalu sulit. Tapi … akankah dia tetap menyukaiku? Chen Xing sedikit ragu-ragu, dan ketika dia mengingat gelang itu sebelum keberangkatannya, dia bahkan bertanya-tanya apakah Xiang Shu benar-benar menyukainya. Untuk sementara, dia sedikit sedih akan hal itu.

Xiang Shu melihat itu, dan bertanya, “Kau juga ingin membalas dendam terhadap Kjera?”

Chen Xing awalnya ingin mengatakan “tidak”, tapi setelah memikirkannya dalam-dalam, dia mengangguk, menjawab, “Ya, dia … membuatku kehilangan banyak orang yang sangat penting.”

Feng Qianjun kembali dengan makanan dan anggur dan cahaya keingintahuan di matanya. Chen Xing menunjukkan bahwa semuanya berjalan lancar, dan dengan itu, Feng Qianjun berkata, “Aku akan memimpin jalan.” Mengatakan ini, dia pindah ke depan, membiarkan Chen Xing memanfaatkan waktunya sebaik mungkin untuk membuat Xiang Shu terpesona dengannya secepat mungkin.

Begitu mereka bertiga berangkat, Feng Qianjun pergi ke depan, sementara Xiang Shu tertinggal, berkuda berdampingan dengan Chen Xing.

Xiang Shu : “Awalnya, aku benar-benar tidak tahu identitasmu. Adapun masalah dengan Kjera, mengapa kau tidak mengatakannya lebih awal? Dan apa itu pengusir setan?”

Chen Xing berkata, “Itu adalah… en… “

Mengatakan ini, Chen Xing sedikit terjebak lagi. Tiba-tiba, dia mendapat inspirasi, dan alisnya berkerut. Luka panah di pahanya belum sembuh total, jadi dia bisa sedikit melebih-lebihkannya.

“Itu adalah profesi … untuk … menyingkirkan yao,” kata Chen Xing pada Xiang Shu. “Kedengarannya sangat aneh, huh.”

Xiang Shu berkata dengan curiga, “Tadi malam, kau tampak seperti orang gila.”

Chen Xing: “Karena… ay, ini sedikit sakit, kendarai sedikit lebih lambat…”

Chen Xing mulai berpura-pura, dan Xiang Shu hanya bisa memperlambat laju kudanya, mengamati luka Chen Xing.

“Kau tidak tahu seni bela diri,” kata Xiang Shu .

Chen Xing menjawab, “Benar. Aku tidak bisa mengangkat beban dengan bahuku, aku juga tidak bisa membawa barang dengan tanganku9.”

Xiang Shu : “Bagaimana kau bisa masuk ke Xiangyang?”

Chen Xing berpikir, tidak bisakah kau melihat bahwa aku sangat kesakitan?!  Dia mulai mengerutkan alisnya lagi, tubuhnya sedikit miring ke samping Xiang Shu, berkata, “Aiya … sakit sekali … ya? Kenapa Feng-dage melaju begitu cepat, dia menghilang dalam sekejap…”

Xiang Shu hanya bisa berkata, “Terserahlah, aku akan membawamu. Jika kita terus melaju dengan kecepatan ini, kita tidak akan bisa naik ke pegunungan bahkan saat malam tiba.”

Chen Xing berkata, “Bagaimana aku bisa memaksamu begitu? Aku akan merepotkanmu terlalu banyak.”

Sedikit kekesalan terlihat di wajah Xiang Shu, dan Chen Xing berkata, “Kalau begitu terima kasih.” Puas, dia naik untuk duduk di belakang Xiang Shu, memeluk pinggangnya dengan erat dan bersandar di punggungnya. Tubuhnya sangat hangat.

Setelah melihat Chen Xing berganti tempat, anjing itu berpikir bahwa dia tidak menginginkannya lagi, dan mulai menggonggong dengan keras dalam kesusahan.

Xiang Shu diingatkan akan keberadaannya, dan segera melihatnya. Chen Xing menjelaskan, “Maaf, namanya sama denganmu… Aku tidak menyadarinya. Ini adalah anjing yang lari padaku di perjalanan saat aku menuju ke Xiangyang, dan pada awalnya aku bertemu dengannya di bawah pohon oak, itulah mengapa aku memanggilnya ‘Xiang Shu’10. Itu tidak disengaja…”

“Baiklah baiklah!” Xiang Shu berkata, kesal. “Ubah namanya!”

Chen Xing terkekeh di belakang Xiang Shu. “Kalau begitu bagaimana kalau kau yang memberinya nama?”

Xiang Shu : “Aku tidak tahu bagaimana menamai sesuatu.”

Dengan itu, Chen Xing tidak mengatakan apapun. Sesaat kemudian, anjing itu berangsur-angsur tenang. Xiang Shu kemudian melanjutkan, seolah-olah dia berbicara pada dirinya sendiri, “Kau benar-benar tidak tahu sedikit pun tentang seni bela diri.” Dengan kemampuan Xiang Shu, dia bisa melihat apakah lawannya adalah seorang seniman bela diri atau bukan dengan sekali pandang. Dalam perjalanan ini, hal yang paling membuatnya terkejut adalah ini.

Chen Xing: “Ya, lalu?”

Xiang Shu bertanya, “Kau bukan orang Xiangyang, jadi bagaimana kau memasuki kota?”

Ketika Xiang Shu dipenjara di Xiangyang, Fu Jian telah mengirim pasukan untuk mengepung kota sepenuhnya. Seorang pemuda yang tidak memiliki kekuatan pada lengannya untuk bahkan mengikat seekor ayam, pada saat yang paling kritis, berhasil menyelinap ke kota yang dikelilingi oleh musuh dari semua sisi benar-benar adalah hal yang sama sekali tidak dapat dilakukan.

Chen Xing hanya bisa menjawab dengan jujur, “Untunglah. Keberuntunganku selalu baik. ”

Xiang Shu mendengus. “Keberuntunganmu bagus, tapi kau terkena panah nyasar?”

Chen Xing: “Tiba-tiba, tanpa mengetahui alasannya, aku menjadi tidak beruntung.”

Xiang Shu : “Untuk apa kau masuk ke Xiangyang?”

Chen Xing berkata dengan bingung, “Untuk menemukanmu ah.”

Xiang Shu tidak mengatakan apa-apa lagi. Hati Chen Xing bersemi dengan bunga saat dia dibawa bersama oleh kuda yang ditunggangi Xiang Shu, melalui jalan utama di luar Gunung Longzhong, melewati ladang yang tertiup angin musim semi.

Tiba-tiba, Xiang Shu bertanya, “Ketika kau menemukanku, bagaimana kau akan membawaku pergi? Kau tidak pernah memikirkannya?”

Chen Xing berkata. ” Feng-dage akan membantuku.”

Xiang Shu : “Bukankah kalian berdua bertemu kembali setelah sekian lama? Dan bagaimana kau tahu kalau dia akan tiba pada waktu kritis itu? Kau sendiri jelas tidak memikirkannya dengan jelas, jika tidak, kau juga tidak akan terkejut.”

Chen Xing: “…”

Keterampilan observasi Xiang Shu sangat tajam. Dari reuni Chen Xing dan Feng Qianjun sendirian, dia dengan cepat menyimpulkan bahwa kedua orang ini telah berpisah untuk waktu yang lama. Chen Xing tidak mungkin dibawa ke Xiangyang oleh Feng Qianjun. Mungkin beberapa bulan telah berlalu, atau bahkan beberapa tahun, sejak terakhir kali mereka bertemu. Artinya, pemuda ini, dengan seorang diri, telah memasuki Xiangyang, dan melakukan segala daya untuk berbohong pada Zhu Xu agar dia membebaskan Xiang Shu. Setelah itu, dia bahkan akan membawanya keluar kota, tanpa cedera.

Syukurlah Feng Qianjun telah datang, jika tidak dengan pemuda ini sendirian, melarikan diri dari kejatuhan Xiangyang dengan tidak bisa bergerak sama dengan meminta kematian.

Namun, dia tahu dengan jelas bahwa dia akan mati, namun dia datang untuk menyelamatkannya. Apa sebenarnya yang dipikirkan orang ini?


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. Dalam bahasa Cina, empat karakter ini, secara berurutan berbunyi: chong2 jian4 guang1 ming2.
  2. Fajar. Secara harfiah “langit semakin cerah”.
  3. Sedikit cerah.
  4. Cahaya/sinar besar.
  5. Keduanya adalah varian yang serupa, yang berarti “pengembalian cahaya/cahaya yang kembali”.
  6. Kecerahan kembali/kembalinya kecerahan.
  7. Cerah.
  8. Bentuk unggul karbohidrat yang bisa dikonsumsi. Tergantung pada wilayah dan periode waktu, makanan ini akan bervariasi alam hal ketebalan krep maupun ketebalan flatbread. Makanan ini biasanya dipanggang atau dikukus di panci, dan bisa gurih (lebih umum) atau manis (kurang umum). Kadang ada isian, kadang ada topping.
  9. Pepatah yang biasanya diterapkan pada orang yang kurang olahraga.
  10. Karakter di sini adalah karakter untuk pohon oak, yang kebetulan diucapkan persis sama dengan Xiang Shu.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments