Penerjemah : Jeffery Liu
Editor : Keiyuki17


Tiga hari yang lalu, di Istana Jianzhang Chang’an.

Tuoba Yan sudah pindah ke istana kekaisaran untuk penyembuhan. Karena luka dari setahun yang lalu, keseluruhan lengan kanannya berubah menjadi hitam. Dia tengah duduk di aula peristirahatan, melamun, dengan tubuh setengah telanjang.

Murong Chong berjalan memasuki istana. Dia menatap Tuoba Yan, mengerutkan kening. Tuoba Yan mendongak dan balas menatapnya. Keduanya tidak berbicara. Tubuh Tuoba Yan semakin kurus dari waktu ke waktu; kedua matanya tampak cekung, dan wajahnya tampak gelap dan penuh kesedihan. Dia benar-benar terlihat seperti orang yang sama sekali berbeda. Wang Ziye duduk di satu sisi sambil menyiapkan obat-obatan untuknya.

“Aku sudah selesai.” Ucap Wang Ziye ketika dia sudah selesai mengobati luka milik Tuoba Yan. Dia melihat dokter kekaisaran yang secara pribadi membalutkan perban pada luka Tuoba Yan dan berkata, “Istirahatlah ba.”

Tuoba Yan terlihat sangat lelah, dan ketika dia hendak menyapa Murong Chong, Fu Jian berjalan memasuki aula dan menjelaskan, “Satu tahun yang lalu ketika kekacauan iblis kekeringan terjadi di Chang’an, Yan’er dilukai oleh salah satu iblis itu. Untungnya, obat spesial yang disiapkan oleh Ziye mampu mengendalikan racunnya.”

Murong Chong mengamati Tuoba Yan selama beberapa saat sebelum dengan dingin mengucapkan kalimat dengan tidak berperasaan.

“Berapa lama lagi kau bisa hidup?”

Tuoba Yan tertawa dengan getir. Wang Ziye berkata, “Tuan Murong terlalu membesar-besarkan, jika dia istirahat dengan cukup, efeknya tidak akan terlalu serius. Masalahnya adalah satu tahun yang lalu, Tuan Tuoba tidak mengatakan kepada siapapun jika dia terluka dan pergi ke Utara, yang mana membuat perawatan lukanya terlambat.”

Murong Chong berkata, “Wang Ziye, darimana kau bisa tahu cara mengobati luka seperti ini?”

Dengan tenang, Wang Ziye berkata, “Setelah hidup cukup lama dan membaca banyak buku, aku secara alami tahu sedikit tentang segalanya.”

Murong Chong tidak membalas kata-katanya, sehingga Wang Ziye pun beranjak dan berniat untuk pergi. Fu Jian, Tuoba Yan, dan Murong Chong masih duduk di aula itu. Murong Chong bukanlah tipe orang yang suka berbicara, begitupun dengan Fu Jian yang juga tampak enggan berbicara, dan salah satu dari anggota keluarga Tuoba disana. Tapi melihat Tuoba Yan, yang dulunya adalah pemuda tampan penuh semangat, berakhir pada keadaan seperti sekarang ini, dia merasa seperti sedang menyaksikan kematian seseorang seperti dirinya, dan itu membuat tulang belakangnya merinding.

Tuoba Yan sudah sakit untuk waktu yang cukup lama. Pada awalnya, Murong Chong hanya mendengar jika pemuda itu terluka ketika sedang berlatih seni bela dirinya, dan dia tidak menyangka jika pemuda itu ternyata terinfeksi racun mayat. Apa yang paling aneh adalah Wang Ziye berhasil mengendalikan penyebaran racun tersebut dengan obat yang dia buat, itulah kenapa lukanya tidak bertambah parah sampai membuatnya menjadi anggota dari mayat hidup.

Bagaimanapun juga, Tuoba Yan untuk sementara waktu melepaskan jabatannya sebagai komandan dari pasukan kekaisaran dengan alasan jika dia sedang berada dalam masa “pemulihan”, dan sekarang pasukan kekaisaran berada di bawah komando langsung dari Fu Jian.

Fu Jian mencoba menenangkannya dengan beberapa kalimat saat Murong Chong diam-diam duduk di sisi lain pemuda itu. Tuoba Yan kembali bertanya, “Bagaimana situasi di Chi Le Chuan?”

Fu Jian berkata, “Shülu Kong tidak lagi menjabat sebagai Chanyu yang Agung. Zhen sudah mengirim tiga kelompok kurir untuk menemukan Shimo Kun. Rencana untuk menaklukan Selatan harus tetap berjalan; sekarang semuanya bergantung pada apakah kelompok Hu yang lain tahu apa yang terbaik untuk mereka.”

Murong Chong berkata, “Aku dengar Shülu Kong dan anak Han itu berlayar dari Goryeo menuju Jiangnan.”

Fu Jian mengungkapkan ‘en‘. “Sangat menyedihkan. Shülu Kong cukup berbakat, tapi karena beberapa alasan, dia meninggalkan Chi Le Chuan… Lupakan, ayo bicarakan ini lain kali.”

Tuoba Yan masih tetap diam. Murong Chong berkata padanya, “Istirahatlah dulu. Jika ada sesuatu yang kau butuhkan, minta seseorang untuk mengirim surat padaku ba.”

Tuoba Yan mengangguk. Fu Jian tersenyum dan berkata, “Apa lagi yang dia butuhkan di istana Zhen?”

Perasaan Murong Chong terasa begitu rumit jika dia memikirkan Tuoba Yan. Di satu sisi, pemuda itu tanpa keraguan memihak Xiang Shu dan Chen Xing dengan seorang diri memutuskan pergi ke Utara, yang membuatnya begitu marah. Tapi di sisi lain, Tuoba Yan begitu akrab dengan kakak perempuannya, Putri Qinghe. Ditambah, dia berasal dari suku Xianbei, dan jika mempertimbangkan kakaknya yang sudah meninggal, dia masih sedikit enggan untuk menyatakan bahwa mereka berteman.

Selain itu, Murong Chong selalu merasa jika Tuoba Yan sangat menyedihkan, apalagi jika melihat sorot matanya yang tampak begitu kesepian — Murong Chong bisa memahami sorot mata itu hanya dari pandangan sekilas; ketika dia baru dibawa ke istana oleh Fu Jian, dia sudah jatuh pada titik yang sama seperti dirinya. Ketika dia berada di dalam istana, dia sama sekali tidak memiliki teman, keluarga, dan hanya bisa melihat para kasim dan pelayan yang datang untuk membawakannya makanan. Saat itu dia benar-benar merasa seperti seorang tahanan.

“Biarkan Yan’er istirahat dulu ba.” Fu Jian dengan tenang berkata, “Ikuti aku, Chong’er.”

Murong Chong mengikuti Fu Jian keluar dari aula. Mereka berjalan melewati Kolam Taiye, yang bersebelahan dengan Taman Shangling. Dengan kedua tangan di pagar panjang itu, Fu Jian menatap ke bawah pada ikan-ikan yang tengah berenang di kolam.

“Belakangan ini Zhen memikirkannya,” ucap Fu Jian. Murong Chong membalas, “Aku ingat jika Wang Meng sudah memperingatkanmu lebih dari sekali sebelum dia mati. Apa dia muncul di dalam mimpimu?”

Fu Jian tersenyum penuh keputusasaan. “Ini tidak ada hubungannya dengan perjalanan ke Selatan. Chong’er, apa kamu bisa mendengar apa yang akan Zhen katakan sampai selesai dulu?”

“Apa yang kamu pikirkan?” Garis pandang Murong Chong beralih pada kolam di depannya.

Fu Jian berbalik, bersandar pada pagar. Ketika dia menatap Murong Chong, dia berkata, “Tentang hidup dan mati, tentang kapan kiranya Zhen akan mati.”

Murong Chong tercengang. Arah pandangannya beralih pada Fu Jian.

Sepanjang kenangan yang bisa diingatnya, Fu Jian tidak pernah membicarakan masalah ini sebelumnya. Faktanya dia tidak pernah mengatakan sesuatu seperti “hidup selamanya” sebelumnya, dan itulah kenapa tidak ada seorang pun yang pernah berpikir jika Fu Jian akan mati dalam waktu dekat ini. Dia adalah raja utara, yang mengklaim prestasinya sebagai “Tak tertandingi”, yang berada di puncak kehidupannya. Meskipun ada banyak orang yang mengutuknya secara rahasia dengan mengatakan dia akan mati suatu hari nanti, tapi kenyataannya Fu Jian malah bertambah kuat, dan dia menjadi lebih kuat dari hari ke hari, menjadi seimbang lebih tak terkalahkan dari Shulü Kong, yang bergelar “No.1 di dunia”.

Tatapan Murong Chong beralih selama beberapa saat sebelum dia segera menghapus pemikiran itu. Sebaliknya, dia berkata, “Mengapa Yang Mulia berkata demikian?”

Fu Jian menatap Murong Chong dengan tatapan penuh kelembutan. Dia meraih tangannya dan menggenggamnya. Murong Chong menghindarinya secara naluriah. Dia sudah cukup lama berada jauh dari Chang’an, sangat lama sampai dia melupakan kenangan masa lalunya. Sampai ketika Fu Jian muncul kembali di depannya, dia kembali diingatkan dengan segala kenangan masa lalunya yang ternyata adalah kenyataan.

Dan setelah berada cukup lama di Luoyang, sangat sulit baginya untuk kembali memerankan peran yang dia mainkan di Chang’an.

Murong Chong mengizinkan Fu Jian untuk memegang tangannya. Fu Jian berkata, “Kehidupan, penuaan, dan kematian semuanya ditentukan oleh surga. Semua manusia pada akhirnya akan mati. Setelah saudara perempuanmu pergi, Zhen telah banyak berpikir. Aku memikirkan Wang Meng, aku memikirkan Shulu Wen; aku memikirkan semua orang yang pernah menaklukkan Utara denganku.”

Murong Chong tidak mengatakan sepatah kata pun. Fu Jian melanjutkan, “Saat aku melihat Yan’er dan iblis kekeringan, Zhen tidak bisa berhenti berpikir, ‘makhluk macam apa mereka sebenarnya?'”

Murong Chong tiba-tiba merasa sedikit harus berhati-hati. Kedua alisnya terjalin ketika dia mengusap telapak tangan Fu Jian, masih tidak mengatakan apapun. Fu Jian menjalin jari jemari telapak tangan miliknya dengan milik Murong Chong saat dia bergumam, “Setelah pertempuran penuh kekacauan yang terjadi melawan iblis kekeringan, Ziye membaca begitu banyak naskah kuno dan mengatakan kepada Zhen jika iblis kekeringan tidak muncul begitu saja, tapi asal mula kemunculan mereka berawal sejak waktu yang sudah cukup lama sekali.”

“Apa?” Murong Chong menyadari jika ada sesuatu yang salah. Dia mengalihkan pandangannya ke samping, langsung bertatapan dengan kedua mata milik Fu Jian.

Fu Jian balas menatapnya dan mengangguk. “Benar; seperti burung dan makhluk buas, seperti pegunungan, bebatuan, dan pepohonan, mereka semua adalah bagian dari dunia ini. Asal mula dari apa yang kita kenal sebagai ‘iblis kekeringan’ sebenarnya adalah ejekan dari kepahitan kehidupan manusia, ejekan atas kehendak surga – perlawanan terhadap kematian.”

“Lalu?” Murong Chong mengerutkan kening. “Yang Mulia, apa yang sebenarnya ingin kamu katakan?”

Fu Jian berkata dengan ringan, “Bukankah kamu sering bertanya, siapa kiranya yang mengirimimu prajurit di jurang kamp Longmen?”

Murong Chong, “…”

Fu Jian menggenggam tangan Murong Chong dan membawanya ketika dia berjalan memutari koridor di kolam Taiye. Mereka berjalan dalam keheningan di sepanjang jalan dan berhenti di depan Istana Hanguang.

“Aku membawa Chong’er,” Fu Jian berkata dengan suara yang dalam.

Langkah kaki Murong Chong terhenti di luar Istana Hanguang dan tiba-tiba menyadari masalah serius – telapak tangannya terasa basah oleh keringat dingin. Namun, Fu Jian tetap mendorong pintu istana dengan tenang. Pintu istana itu terbuka, mengungkapkan sosok seseorang yang tengah duduk dengan salah satu sisi tubuhnya menghadap pintu masuk – itu adalah Putri Qinghe yang tengah memegang sebuah cermin.

Embusan napas Murong Chong tercekat ketika dia melihat wajah cantik Putri Qinghe yang sama sekali tidak berbeda dengan wajahnya ketika masih hidup. Tapi jika menatapnya lebih dekat, wajah dan leher pucatnya tampak ditutupi dengan pemerah pipi. Satu-satunya perbedaan hanyalah kedua matanya kini berubah menjadi tampak begitu keruh dan mati, namun saat dia mendongak, dia tampak tersenyum.

“Chong’er?” Ucap Putri Qinghe lembut.

Jie?” Suara Murong Chong terdengar bergetar.

“Ziye menemukan catatan tentang ‘iblis kekeringan’ dari keluarga Feng,” Fu Jian mulai berkata dengan pelan. “Selama kita bisa mengatasi masalah ini dengan benar, mereka yang mati akan bisa kembali hidup. Zhen juga telah menemukan jika di masa lalu, Feng Qianyi telah mengambil jalan yang salah…”

Dahi Murong Chong telah basah oleh keringat dingin. Dia menatap Putri Qinghe, kedua matanya terbuka lebar, dan pada detik itu dia merasalan darahnya berubah dingin – seolah seseorang tengah mencekik tenggorokannya.

Pada malam hari, setelah genderang yang menandakan waktu malam tiba berhenti dibunyikan, sebuah kereta meninggalkan wilayah barat kota menuju timur. Ketika roda kereta itu terus berjalan, percikan air terbentuk, dan kuda kereta itu tergelincir, seolah kereta itu melaju di jalan penuh minyak.

Di dalam kegelapan, di dinding halaman pada kedua sisi jalan, minyak tanah diam-diam menetes dan menyatu menuju pusat jalan sampai seluruh jalan itu direndam dalam minyak.

“Tunggu,” Wang Ziye, yang berada di dalam kereta, berkata.

“Berhenti.”

Di semua sudut, para prajurit yang mengenakan baju besi hitam berdiri di sepanjang jalan dalam keheningan, ibarat monster yang terus mengawasi untuk waktu yang lama.

“Kupikir kau ada disini untuk berterima kasih padaku,” ucap Wang Ziye.

Dalam sekejap, satu demi satu penjaga, dari tengah jalan ke arah luar, memasang anak panah pada busur yang ada di genggaman mereka.

Dengan ‘klik‘, puluhan ribu orang yang berbaring dalam penyergapan mengungkapkan diri mereka, dan Murong Chong berjalan keluar dari kegelapan.

“Terima kasih untuk apa?” Murong Chong berkata dengan dingin.

“Terima kasih karena sudah menempatkan ratusan sampai ribuan mayat hidup di Luoyang? Atau terima kasih karena sudah memanfaatkan Feng Qianyi, yang mengarah pada kematian kakakku, lalu kau mencuri mayatnya dan mengubahnya menjadi makhluk seperti sekarang ini?”

Wang Ziye menggoyangkan kipas di tangannya, berkata dengan senyum ceria, “Murong Chong, kau masih muda. Aku adalah orang yang bisa menghidupkan orang mati. Bagaimana mungkin kau bisa menang melawanku?”

Murong Chong mengamati Wang Ziye. Tanpa mengatakan sepatah kata pun, seorang prajurit di belakangnya yang memegang sebuah obor memberikannya pada Murong Chong.

“Aku tidak tahu makhluk macam apa sebenarnya kau ini,” Murong Chong berkata dengan suara rendah. “Yang aku tahu adalah kau bukan manusia, Wang Ziye.”

Wang Ziye tersenyum tanpa mengatakan apapun ketika dia menatap obor di tangan Murong Chong.

“Aku tidak berniat berbicara denganmu, dan aku juga tidak tertarik untuk mengetahui makhluk macam apa sebenarnya kau ini. Aku hanya ingin mengirimmu…” Murong Chong berkata, “Ke tempat seharusnya kau berada. Enyahlah ba, tidak seharusnya kau datang ke Chang’an.”

Obor yang dipegangnya itu kemudian jatuh ke tanah.

Jiankang, siang hari.

“…dan begitulah, Murong Chong membakar seluruh jalan itu.” Ucap Xie An, “Wang Ziye terbakar sampai menjadi abu, dan kita tidak tahu seberapa banyak orang-orang tak berdosa yang kehilangan nyawa mereka pada kebakaran itu.”

Sima Yao duduk di tengah, ditemani oleh Puyang.

Dimulai dari sisi sebelah kiri ada Xie Xuan, gubernur Yanzhou, Xie Shi, asisten menteri Huangmen, Wang Linzhi, gubernur Dongyang, Komandan Huanyi dari Jianwei, dan juga beberapa orang lainnya. Di sisi kanan ada Xiang Shu, Chen Xing, dan Feng Qianjun.

Di tengah, Xie An memegang sebuah kipas lipat ketika dia duduk di depan sebuah meja pendek. Dengan kecepatan sedang, dia menceritakan kisah di balik berita mengejutkan ini yang sudah diketahui oleh raja dan menteri istana Jin. Ketika Xie An selesai, dia meminum seteguk teh untuk melembabkan tenggorokannya.

“Rupanya, Fu Jian sangat marah keesokan harinya.” Sima Yao berkata dengan acuh tak acuh, “Adapun mengenai ekspedisi selatan, tidak hanya ekspedisi itu tidak ditunda, tapi dia bahkan mengklaim bahwa dia akan memenuhi keinginan terakhir Wang Ziye dan membantai Jin yang Agung kita sepenuhnya. Di boneka Qin sekarang, dari istana kekaisaran pada orang awam, orang-orang yang paling keras mendukung untuk menyelidiki penyebab kematian Wang Ziye bukan kami para Han, yang mana cukup menarik diri.”

Chen Xing tetap diam. Pada hari setelah festival Dewa Musim Gugur, sebuah peristiwa yang mengguncang bumi terjadi, yang mana sangat mengejutkannya.

Xiang Shu, “Murong Chong menghabisinya hanya dengan api?”

“Untuk saat ini, ya.” Xie An menjawab. “Meskipun An Shi tidak cukup mampu untuk menjadi bagian dari kelompok pengusir setan, selama beberapa hari terakhir, aku sudab mendengar jika Xiao Shidi berbicara banyak tentang prinsip bagaimana surga melahirkan semua makhluk hidup. Murong Chong seharusnya tidak memiliki artefak sihir di tangannya, dan dia juga tidak ditemani oleh seorang ahli. Dia, dengan amarah yang menyelimuti dirinya, membakar Wang Ziye sampai mati. Adapun mengapa kedua belah pihak memiliki permusuhan yang begitu besar satu sama lain, alasannya tidak diketahui.”

“Putri Qinghe,” Chen Xing bergumam. “Pasti karena Putri Qinghe.”

Mendengarnya, Xiang Shu mengerutkan kening. Feng Qianjun berkata, “Jadi dia tahu jika Wang Ziye adalah dalang di balik semua peristiwa yang terjadi?”

Chen Xing berkata, “Tidak. Aku menebak jika dia tahu bahwa Wang Ziye menghidupkan kembali Putri Qinghe.”

Semua orang tampak tercengang. Chen Xing berkata pada Feng Qianjun, “Feng-dage, apa kau masih ingat apa yang kau dengar ketika kau mengikuti pasukan Pingyang? Dari sejak saat itu, aku selalu curiga jika Shi Hai akan menghidupkan kembali Putri Qinghe suatu hari nanti, entah untuk memeras atau membuat Fu Jian tunduk.”

Meskipun para pejabat dan menteri Jin sudah mengirimkan mata-mata ke Chang’an, apa yang bisa mereka lakukan masih terbatas.

Jaringan intelijen sudah jatuh sejak kematian Feng Qianyi. Terlebih, sejak percakapan rahasia Du Jian dan Murong Chong hari itu, Murong Chong sudah melakukan penyergapan terhadap Wang Ziye pada hari yang sama dan membakarnya sampai mati. Di pengadilan Qin, semua orang merasa curiga untuk sementara waktu, dengan beberapa mengatakan bahwa Fu Jian sudah menghasut Murong Chong untuk melakukannya, namun sepertinya bukan itu masalahnya. Bagaimanapun, Fu Jian adalah pendukung paling vokal dari faksi pro-perang.

Xiang Shu akhirnya berbicara, “Bagaimana cara kita menghadapi iblis kekeringan di jurang Longmen wilayah Luoyang?”

Xie An menggelengkan kepalanya dan mengangkat tangannya ke atas, sebagai tanda jika dia tidak memiliki komentar apapun.

Xie Shi berkata, “Pada akhirnya, Fu Jian melepas posisi militer Murong Chong dan memintanya untuk kembali ke Luoyang dan merenungkan kesalahannya.”

Istana itu hening untuk waktu yang lama sebelum Xiang Shu akhirnya berbicara, “Aku tidak berpikir jika Wang Ziye sudah mati. Seandainya jika dia adalah Shi Hai, mustahil baginya untuk bisa terbakar sampai mati begitu saja.”

Chen Xing menatap Xiang Shu. “Aku juga tidak berpikir dia sudah mati.”

Feng Qianjun, “Aku juga.”

“Tapi untuk sekarang, setidaknya, dia menghilang.” Ucap Xie An. “Di permukaan, ada banyak rumor di Chang’an yang menyatakan jika Murong Chong sama sekali tidak tampak ragu ketika membunuh menteri Han dari faksi pro-perang demi untuk menghalangi berjalannya ekspedisi selatan. Sedangkan untuk cerita di dalamnya, hanya yang hadir yang paling tahu kebenarannya.”

Sima Yao merapikan rambut tipis di kepalanya, menyadari jika garis rambutnya sudah agak terlihat, dia dengan cepat menurunkan tangannya lagi. Dia mendongak untuk mengatur pinggiran rambutnya sebelum berkata, “Jika Shi Hai sekuat itu, kenapa dia tidak membunuh Murong Chong juga?”

“Itu hanya akan membuatnya berselisih dengan klan Xianbei Murong,” kata Xiang Shu. “Yang diinginkan Wang Ziye adalah agar Fu Jian mengumpulkan pasukan dan bertarung melalui Sungai Yangtze, bukan untuk meruntuhkan dan menghancurkan istana Qin. Semua itu tidak akan ada gunanya baginya .. Jika Shi Hai benar-benar mahakuasa, tidak perlu baginya untuk berbaring dan menunggu selama bertahun-tahun di pengadilan Qin dan menunggu sampai sekarang untuk bergerak. Dia pasti mengandalkan kekuatan Fu Jian.”

Klan Murong memiliki kekuatan yang sangat besar di Chang’an, dan satu-satunya yang bisa diandalkan Wang Ziye adalah Fu Jian. Mereka mungkin tidak bisa memusnahkan Wang Ziye sepenuhnya, tapi mereka bisa mengumpulkan pasukan yang cukup untuk memberontak dan meninggalkan Chang’an. Jika rencana Wang Ziye terungkap, Chang’an yang sudah melemah akan hancur berkeping-keping, mengubah Fu Jian menjadi sebatang kara. Bukankah tidak mudah baginya untuk menemukan raja lain yang akan mematuhi setiap kata-katanya?

Kata-kata Xiang Shu mengingatkan Chen Xing akan sesuatu.

Karena dia harus menjalankan operasinya secara rahasia di samping Fu Jian selama bertahun-tahun, bisa dilihat bahwa Shi Hai tidak sekuat dugaan mereka. Yang paling penting — dia tidak bisa mempengaruhi semua orang melalui seni jahatnya. Dan dari situ, Chen Xing mengerti dari mana datangnya kepercayaan diri Xiang Shu – musuh mereka tidak berarti tidak terkalahkan.

Memikiran itu, Chen Xing dengan kasar bisa menyimpulkan alasan kenapa Wang Ziye ingin menangkapnya sebagai korban persembahan.

Ketika cahaya dari Cahaya Hati menyelimuti dunia, cahayanya bisa mempengaruhi hati orang-orang dan membinasakan kejahatan. Jadi bagaimana jika Cahaya Hati itu sendiri memurnikan kebencian juga?

Apakah penggunanya bisa mengontrol pikiran orang sesuka hati?

“Apa rencana kalian selanjutnya?” Tanya Sima Yao pada Chen Xing.

Chen Xing awalnya ingin menjawab jika mereka masih akan pergi ke Luoyang dan mengalahkan pasukan iblis kekeringan di bawah jurang Longmen, tapi sudah tidak perlu lagi bagi Jin yang Agung untuk mengirimkan utusannya. Sebelum Xie An bisa mengirim seseorang keluar untuk membuat celah di antara mereka, negara bagian Qin sendiri sudah jatuh ke dalam pertikaian di antara mereka sendiri.

Apalagi Murong Chong sudah kehilangan kekuatannya untuk sementara waktu. Dalam jangka pendek, dia tidak akan bisa mempengaruhi Fu Jian, jadi jika mereka mengirim delegasi, itu hanya akan menimbulkan masalah bagi mereka. Jika Wang Ziye adalah Shi Hai, dia akan muncul kembali suatu hari nanti, jadi membakar satu kamp saja tidak akan berbuat banyak. Jika Shi Hai ingin membuat pasukan, dia jelas masih bisa membangun kembali.

“Tunggu.” Tanpa menunggu jawaban Chen Xing, Xiang Shu berbicara pertama kali, “Tunggu sampai Shi Hai muncul kembali.”

Chen Xing melirik Xiang Shu. Dia sadar bahwa pada satu titik, kelompok pengusir setan mulai menganggap Xiang Shu sebagai ketua mereka, dan semua orang terlihat secara alami menunggu keputusan dan rencana yang akan disusunnya.

“Beberapa hari kedepan,” Xiang Shu melanjutkan. “Tolong kirim lebih banyak tim pencari untuk mencari keberadaan Wang Ziye di sepanjang aliran vena bumi. Dan untuk peta dari Tanah Suci, aku sudah memberikannya pada Xie An sebelumnya.”

“Baiklah.” Sima Yao tampak lebih santai hari ini. Dia melambaikan tangannya. “Untuk selanjutnya aku mungkin akan merepotkan Chanyu yang Agung … tidak, Sang Pelindung.”

Chen Xing berkata, “Peta dari kapan?”

Xiang Shu menjawab, “Selama berbulan-bulan ketika kamu kehilangan kesadaran, aku menemukan pembagian geografis dari vena bumi Tanah Suci di antara gulungan kuno dari keluarga Xiang.”

Chen Xing melanjutkan, “Bagaimana kau tahu … oh benar, itu benar. Xiang Shu kau benar-benar cerdas!” Kemudian dia menyatakan, “Kau benar-benar sangat cerdas! Kau benar-benar berpikiran jernih! Bagaimana kau bisa mengingatnya?! Aku bahkan sudah melupakannya!”

Chen Xing mengingat hari ketika mereka berada di bawah tanah di Kuaiji – pria misterius yang memberi instruksi pada Wen Zhe menyelam ke dalam vena bumi dan pergi melalui aliran vena bumi. Artinya, jika Wang Ziye ingin melarikan diri, kemungkinan besar dia melakukannya melalui vena bumi juga.

Terkadang, Xiang Shu benar-benar tidak tahu harus berbuat apa dengan Chen Xing. Dia akan selalu mengatakan apa yang ada di pikirannya, dan ketika sekelompok besar orang mendiskusikan masalah, dia mulai memujinya seperti ini di depan semua orang. Dan dia bahkan melakukannya tiga kali kali berturut-turut. Mengatakan itu adalah satu hal, tapi yang lebih penting, sekarang itu membuatnya tampak seolah-olah pengusir setan tidak memiliki rencana sebelumnya, jadi bukankah itu hanya akan mengubahnya menjadi lelucon?

Xiang Shu hanya bisa batuk dengan keras dan perasaan canggung yang sedari tadi menyelimuti mereka segera menghilang. Xie An segera berkata, “Kemarin, Xie Shi memiliki sesuatu yang ingin didiskusikan dengan semua orang disini.”

Xie An mengganti topik pembicaraan dan Sima Yao melanjutkan, “Sebenarnya tidak ada terlalu banyak hal yang bisa didiskusikan. Chen-xianshengZhen memiliki permintaan; aku mengirimkan Kepala Sekretariat-ku kepadamu.”

Chen Xing, “Apa… apa maksudmu?”

Pu Yang berkata, “Setelah melalui banyak pertimbangan, Yang Mulia memutuskan untuk mengirim Tuan Xie An ke Departemen Pengusiran Setan untuk menjadi … menjadi … uh, juru tulis departemen? Dan mengambil posisi sebagai pengusir setan untuk membantu Chen-xiansheng. Adapun semua urusan setelahnya, jika kamu memiliki permintaan, baik itu uang atau tenaga, kamu hanya perlu memintanya dari Xie-xiansheng.”

Chen Xing, “Kenapa aku ingin lebih … Xie-shixiong, aku akan mengatakan ini dulu, Bukan berarti aku tidak berpikir kamu cukup baik, tapi bukankah kamu adalah pilar negara kita? Apa tidak apa-apa bagimu untuk datang ke departemen pengusiran setan menjadi pemain kedua? Bagaimana dengan pasukan Beifu milikmu? Apa kamu tidak akan peduli pada mereka lagi?”

Xie An berkata dengan senyum ramah, “Pasukan Beifu sudah menyelesaikan pelatihan mereka sejak lama, jadi ini tidak terlalu mendesak. Yang Mulia mengira jika aku hanya penghalang baginya juga, dan kedua keponakanku akan mengambil alih posisiku untuk sementara. Xiao Shidi, aku akan mengusir setan atas perintah kekaisaran, jadi kamu tidak akan mempersulit Yang Mulia, bukan?”

Xiang Shu benar-benar tidak ingin melanjutkan omong kosong ini.

“Oke, sudah diputuskan.”

Pada awalnya, Feng Qianjun mengira jika Sima Yao mungkin sudah mengirim Xie An untuk mengawasi mereka, tapi bahkan jika dia ingin menanam mata-mata, dia tidak akan secara paksa menjebak seseorang seperti Xie An, yang posisinya mirip dengan Kanselir Agung negara, ke departemen mereka, karena itu hanya akan menjadi sebuah kegilaan! Juga, dengan bantuan Xie An, mereka akan mendapatkan bantuan terbesar yang pernah mereka dapat dari istana Jin. Dapat dilihat bahwa Sima Yao sudah dengan serius mempertimbangkan kata-kata Chen Xing, tapi karena itu melibatkan perselisihan antara Hu dan Han, dia tidak ingin menjadi kambing hitam, jadi dia akan melakukannya melalui Xie An.

“Apa maksudmu ‘diputuskan’?!” Chen Xing hendak menolak, tapi setelah semua orang mendengar keputusan Xiang Shu, mereka semua mulai bertepuk tangan.

“Selamat paman karena sudah mendapat jabatan baru!” Xie Xuan adalah yang pertama berkata dengan senyuman.

Sima Yao, “Xie-qing, akhinya kamu menyadari mimpimu, tidakkah kamu ingin berterima kasih pada Zhen?”

“Terima kasih banyak Yang Mulia,” Xie An segera berdiri, penuh kebahagiaan ketika dia menangkupkan kedua tanganya, lalu berkata kepada Xiang Shu, “Di masa depan, aku akan banyak merepotkan Dewa Bela Diri Pelindung, Pengusir Setan yang Agung, Tuan Feng, Tuan Xiao, dan semua orang.”

Dan begitulah, harapan dan mimpi Xie An akhirnya tercapai. Pada usia tua yang mendekati akhir dari umur yang ditakdirkan, ia menjadi seorang pengusir setan, berhasil mewujudkan impian masa kecilnya.


Komentar Penerjemah :

Jeff : lol


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments