Penerjemah : Kueosmanthus
Proofreader : Jeffery Liu


Chen Xing menyingkirkan selimutnya untuk turun dari tempat tidur, tapi kakinya tiba-tiba menyerah di bawahnya. Xiang Shu bergegas untuk menahannya dan berkata, “Kau duduklah sebentar lagi, aku akan mencari seseorang untuk membuatkanmu makanan.”

Tidak lama kemudian, Xie An juga datang dengan keriuhannya yang biasa, dan dia menghela napas dan berkata, “Kamu akhirnya bangun. Aku tidak pernah mengira akan seserius ini.”

Chen Xing juga tidak bisa meramalkan bahwa setelah satu pertarungan di Kuaiji, dia benar-benar akan koma selama tiga bulan penuh! Setelah bertanya pada Xiao Shan, yang dengan jelas menceritakan kejadian hari itu, Chen Xing akhirnya mengerti apa yang terjadi setelah itu, ketika Xiang Shu dengan erat mencengkeram dirinya yang tidak sadarkan diri dan kembali ke Jiankang.

Xie An sangat cemas setelah mengetahui apa yang terjadi dan sudah membantu Xiang Shu mengundang banyak dokter, bahkan dokter kerajaan dari istana, untuk mengawasi Chen Xing. Diagnosis mereka semua sama: meridian terluka, dan istirahat yang tenang diperlukan untuk pemulihan. Hanya seorang apoteker bernama Pu Yang, yang biasa tinggal di samping Sima Yao 1, yang mengemukakan bahwa kondisi ini pernah tercatat dalam catatan sejarah sebelumnya. Ini adalah akibat dari mengkonsumsi terlalu banyak hun spiritual, jadi koma tidak terhindarkan. Dalam beberapa hari, setelah hunpo  memiliki kesempatan untuk memulihkan kekuatan, dia mungkin akan bangun sendiri.

Tiga hun dan tujuh po adalah kekuatan bawaan yang dimiliki setiap orang, dan begitu energi di hunpo  habis dikonsumsi, kasus ringan akan membuat orang jatuh ke dalam keadaan kebingungan yang tidak nyaman, sementara kasus yang berat akan menyebabkan seseorang jatuh ke dalam koma dan akhirnya bahkan mati. Para pasien yang memiliki satu hun dicuri dari mereka yang melalui Lonceng Luohun berada dalam keadaan kantuk yang bervariasi justru karena ini, dan meskipun hunpo Chen Xing masih utuh, alasan dia menjadi seperti ini paling jelas bagi Xiang Shu sendiri –

– Hari itu, di saat-saat terakhir pembantaian tiga raja iblis kekeringan, dia tidak tahu kenapa, tapi dia dengan paksa menarik energi hunpo Chen Xing, menyebabkan dia menghabiskan  hun spiritualnya, dan dengan demikian jatuh ke dalam koma.

Tapi untungnya adalah meskipun kelelahan hunpo itu parah, itu perlahan bisa beregenerasi. Selama seseorang tidak mati, jing qi shen 2 mereka secara bertahap akan pulih. Jadi di hari-hari terakhir ini, Xiang Shu terus-menerus berada di sisi Chen Xing, memberinya obat, air, dan makanan, menyeka tubuhnya dan membaliknya, berjaga di dalam ruangan pada siang hari, dan tidur di sisinya pada malam hari.

“Apa?!” Chen Xing bertanya dengan liar, “Di-di-dia, aku … aku, berapa lama dia selalu memandikanku? Apa dia selalu memberiku bubur?”

Xie An: “Ini… aku juga tidak tahu, mungkin kamu harus bertanya pada Pelindung Xiang? Sepertinya benar, en, dia memang memberimu bubur, dan meskipun kamu dalam keadaan koma, kamu masih bisa menelannya. Saat aku datang beberapa kali, aku melihat Xiang-xiongdi memberi makan bubur dan memijat lehermu untuk membuatmu menelannya.”

“Tentu saja saat dia memandikanmu dengan spons, dia menutup pintu.”

“Dia benar-benar menjagaku selama… tiga bulan?!” Chen Xing tidak tahu bagaimana dia akan membayar hutang ini.

Xiang Shu membawa bubur, dan Xie An melanjutkan, “Kamu harus istirahat dengan benar. Bagus, selama kamu bangun, itu bagus! Xiao Shan, Chen-xiongdi baru saja bangun, apakah kamu ingin membiarkannya istirahat sebentar??”

Xiao Shan berbaring di tubuh Chen Xing tanpa bergerak, jadi Xie An hanya bisa mengucapkan selamat tinggal. Xiao Shan saat ini berguling ke arah bagian dalam tempat tidur, dengan acuh tak acuh mengangkat kakinya saat dia menyangga kepala di lengannya.

Xiang Shu berkata, “Makan bubur.”

Chen Xing berkata, “Aku benar-benar tidur selama ini? Kuaiji aman, bukan?”

Xiang Shu “en” menanggapi dan bergerak untuk memberi makan Chen Xing, yang bergegas berkata, “Aku akan melakukannya sendiri.”

Xiang Shu tidak mendorong melainkan melihat Chen Xing dari samping saat dia makan. Chen Xing hanya merasa lengannya lemas dan tidak berdaya, meskipun dia tahu bahwa ini hanya efek dari tidur sekian lama. Setelah beberapa hari melakukan aktivitas normal, lengannya secara bertahap akan memulihkan kekuatan sebelumnya.

Chen Xing hanya merasa bahwa dia sangat lapar sehingga dia bisa makan sapi, dan bahkan jika hanya ada bubur, bubur lebih baik daripada tidak sama sekali. Setelah makan, dia mengusap perutnya, dan Xiang Shu berkata, “Xie Daoyun mengatakan bahwa kau harus makan makanan yang encer dulu. Setelah beberapa hari, kau bisa kembali ke pola makan normal.”

“Dalam tiga bulan ini kau…”

“Dalam tiga bulan ini aku…”

Keduanya berbicara dan berhenti pada saat bersamaan. Xiang Shu memberi isyarat agar Chen Xing berbicara terlebih dulu, dan ujung mulut Chen Xing bergerak-gerak. Awalnya, dia ingin meminta maaf karena sudah merepotkan Xiang Shu dalam tiga bulan terakhir ini, tapi dia juga takut Xiang Shu akan marah karenanya, dan bagaimanapun jika Xiang Shu sakit dan tidak sadar, dia juga akan melakukan hal yang sama, jadi itu tidak masalah.

“Bukan apa-apa,” Chen Xing menggelengkan kepalanya dan tersenyum kecil.

Xiang Shu berkata, “Apakah kau bermimpi? Kau tidak ingat apa-apa?”

Chen Xing sebenarnya tidak tahu. Dia merasa bahwa dia hanya mendapatkan istirahat malam yang baik, dan satu-satunya mimpi yang dia miliki adalah saat yang singkat ketika dia melihat hati Chiyou, tapi dia curiga itu bukan mimpi, dan dia segera menjelaskannya pada Xiang Shu.

“Raja iblis kekeringan tampaknya semuanya sudah diurus.” Chen Xing masih ingat adegan terakhir yang dia lihat sebelum dia jatuh pingsan. Terlepas dari konsekuensi menyakitkan yang harus dia hadapi, mereka masih berhasil menyingkirkan raja iblis kekeringan, dan satu-satunya yang statusnya tidak diketahui adalah Sima Wei.

Xiang Shu mengangguk dan berkata, “Jika tidak ada faktor yang tidak terduga, maka satu-satunya yang tersisa adalah Shi Hai, yang identitasnya masih belum kita ketahui.”

Dari enam raja iblis kekeringan, mereka sudah membuang lima dari mereka, dan satu-satunya yang tersisa adalah Sima Wei, yang sudah disambar petir. Oleh karena itu, bidak catur yang Shi Hai sembunyikan dengan hati-hati di Selatan susah dicabut seluruhnya. Sebelumnya, Chen Xing berpikir bahwa jalan di depan adalah jalan yang dipenuhi duri, dan berjalan melewatinya akan sangat sulit, tapi tanpa sadar, mereka sudah mencapai banyak hal.

Xiao Shan memiringkan kepalanya untuk melihat ke arah Chen Xing, dan Chen Xing menggosok kepalanya dan berbicara lagi, “Dari artefak yang dicuri dari Zhang Liu, kita sudah berhasil mengambil tiga: Cermin Yin Yang, Genderang Zheng, dan Lonceng Luohun.”

Tidak peduli di mana Shi Hai bersembunyi, ini adalah pukulan besar baginya. Tiga bulan sudah berlalu, dan tanggal kematian akhirnya semakin dekat; dua tahun yang lalu, itu juga merupakan hari musim gugur seperti ini ketika Chen Xing meninggalkan Gunung Hua untuk pergi ke Xiangyang. Hari ini, jika dia menghitung dengan jari-jarinya, dia masih memiliki sisa waktu hampir dua tahun, dan mungkin sebelum Iuppiter pergi dan dia meninggal, mereka benar-benar bisa mengalahkan Shi Hai.

Jiao biru itu sebenarnya adalah Xin Yuanping!” Chen Xing mengingat apa yang terjadi di Kota Kuaiji, dan dia tidak bisa menahan untuk tidak berseru.

“Tidak bisakah kau membicarakan hal lain?” Xiang Shu mulai merasa kesal, dan dia bertanya, “Kenapa otakmu dipenuhi dengan hal-hal seperti ini?”

Chen Xing mulai tersenyum dan menjawab, “Ah? Apa yang harus kita bicarakan?”

Xiang Shu mengerutkan alisnya, berkata, “Kupikir kau tidak akan pernah bangun lagi.”

Xiao Shan secara acak bersiul. Chen Xing tiba-tiba merasa ada makna aneh yang tersembunyi pada siulan ini, dan dia menatapnya dengan curiga.

Xiao Shan melompat dari tempat tidur dan pergi.

“Xiao Shan?” Chen Xing bertanya.

Xiang Shu melirik Xiao Shan, sebelum berkata kepada Chen Xing, “Mulai hari ini dan seterusnya, kau tidak diizinkan menggunakan Cahaya Hati lagi.”

Chen Xing memprotes, “Bagaimana mungkin aku tidak menggunakannya? Dalam Keheningan yang menyelimuti Semua Sihir, satu-satunya mana yang tersisa adalah Cahaya Hati. Jika aku tidak menggunakannya, apa yang akan terjadi? Saat ini lokasi Mutiara Dinghai tidak jelas …”

Xiang Shu, tidak senang, memotongnya. “Jika kau terus menggunakannya seperti ini, kau akan mati!”

Chen Xing hanya tersenyum menanggapi. “Apa aku punya pilihan? Ay, Pelindung, aku baru bangun tidur, apakah kita benar-benar bertengkar lagi?”

Xiang Shu hanya bisa membatalkan masalah itu, dan mereka berdua duduk lagi dalam diam. Untungmya, Feng Qianjun tiba segera setelah itu, jelas baru saja bangun dari tidur siangnya, pakaiannya berantakan karena terburu-buru untuk sampai ke rumah Xie. Begitu dia melihat Chen Xing bangun, dia menyambutnya dengan hangat, dan perlahan-lahan ketegangan dingin antara Xiang Shu dan Chen Xing mencair.

“Cahaya Hatimu terlalu kuat,” kata Feng Qianjun. “Menggunakannya untuk waktu sesingkat itu membuatmu tidur selama tiga bulan, apa yang bisa kita lakukan lain kali?”

Chen Xing saat ini merasa sedih karena omelan Xiang Shu, jadi nadanya keras kepala saat dia berkata, “Kita akan melakukan apa yang perlu dilakukan. Selama kita bisa menyingkirkan Shi Hai, apakah ada harga yang terlalu mahal untuk dibayar? Kalau saja aku bertahan, apa gunanya? Ketika Chiyou bangkit, jika tidak ada yang bisa bertahan, maka aku akan tetap mati, jadi tidak ada banyak perbedaan.”

Setelah mendengar ini, Xiang Shu tidak mengatakan apapun. Dia bangkit dan pergi.

Chen Xing melihat Xiang Shu pergi dengan perasaan tidak nyaman di hatinya. Dia tahu bahwa Xiang Shu takut dia menghabiskan energinya sendiri dan sekarat, tapi pilihan lain apa yang dia miliki?

“Jika Mutiara Dinghai ditemukan,” kata Feng Qianjun, “apakah itu akan membuat segalanya lebih mudah bagimu?”

Chen Xing berkata, “Secara teoritis, iya. Meskipun itu masih akan berdampak pada meridianku, sihir setidaknya akan mencegah kerusakan pada hunpo-ku. Saat ini, aku merasa banyak hal yang terjadi dalam serangkaian peristiwa yang sudah ditentukan sebelumnya oleh langit: Cahaya Hati membawaku untuk mencari Xiang Shu, mencari tahu rencana Shi Hai, melakukan seluruh perjalanan ini di sini, menghancurkan raja iblis kekeringan lainnya.”

Feng Qianjun tersenyum. “Itu benar, bukankah kau memiliki perlindungan Iuppiter? Mereka yang layak secara alami akan menerima bantuan dari surga, dan setiap kali masalah muncul, mereka selalu bisa diselesaikan.”

Chen Xing merenung sejenak, sebelum tersenyum dan menjawab, “Ya.”

Feng Qianjun membawa beberapa tonik restoratif, dan saat ini dia berkata, “Karena kau sudah bangun, mari kita rayakan dengan baik dengan anggur di kemudian hari. Masalah kalian berdua mengalahkan naga di Kuaiji menyebar ke seluruh Jiangnan, jadi kau harus istirahat dulu dengan benar… Adapun Xiang-xiongdi…”

Feng Qianjun melirik ke luar, sebelum berkata, “Dia sudah lama menjagamu, jadi cobalah untuk tidak membuatnya marah lagi.”

Chen Xing dengan muram berkata, “Aku benar-benar tidak bermaksud membuatnya marah.”

Feng Qianjun menambahkan, “Dia adalah investor utamaku, jadi kau harus mencoba menghiburnya sedikit.”

Apakah Chen Xing tahu bagaimana menghibur orang tidak masalah, bagaimanapun Feng Qianjun sangat ahli dalam melakukannya, dan dengan beberapa kalimat dia berhasil membuat Chen Xing merasa dibenarkan. Setelah dia mengucapkan selamat tinggal, Chen Xing terus memikirkannya, sebelum akhirnya memutuskan untuk berbicara dengan Xiang Shu; dia merasa sangat tenang ketika dia bangun untuk melihat Xiang Shu di sampingnya. Sejak gurunya meninggal dunia, di dunia ini hanya ada Xiang Shu yang akan sangat memperhatikan keselamatannya, dan pikiran itu membuatnya merasa tidak nyaman dan terharu.

Chen Xing sudah menggunakan Cahaya Hati beberapa kali, dan setiap kali lebih kuat dari sebelumnya, dan juga lebih mudah untuk mengeluarkan semuanya setiap saat. Melalui proses ini, dia secara bertahap menyadari bahwa dia menggunakan energi hunpo-nya sendiri seperti dia menggunakan  Qi spiritual dari langit dan bumi. Ketika dia menyuntikkan energi Cahaya Hati ke tubuh Xiang Shu dan pedangnya, di bawah pembatasan Keheningan menyelimuti Semua Sihir, dia menggunakan hunpo-nya sendiri untuk menggantikan Qi  spiritual yang biasanya digunakan untuk membunuh iblis.

Harganya adalah setiap kali dia menggunakan mana, tidak peduli apakah itu untuk memurnikan artefak atau untuk mengeluarkan kekuatan Xiang Shu sebagai Pelindung, dia selalu membakar  hunpo-nya. Dan pada hari Iuppiter pergi, Chen Xing mulai curiga, apakah itu saat Xiang Shu menikam Pedang Acala ke dalam hati Dewa Iblis?

Masa depan tampaknya berangsur-angsur menjadi jelas baginya; ini mungkin, tidak, ini pasti kesimpulan terakhir mereka. Dalam menghadapi Dewa Iblis, dia akan membakar tiga hun dan tujuh po-nya sampai mereka habis untuk menyalakan Pedang Acala, membantu Xiang Shu mengirimkan bahaya besar terakhir ini di Tanah Suci.

Kematian yang mulia dalam pertempuran ini, tanpa mengatakan, adalah sesuatu yang sangat dipuaskan oleh Chen Xing.

Tapi Xiang Shu pasti akan sedih ba. Dia tidak tahu kapan itu dimulai, tapi dalam perjalanan mereka dari Chang’an ke Chi Le Chuan, dan dari sana ke Jiangnan, samar-samar Chen Xing bisa merasakan bahwa hubungan mereka secara bertahap menjadi seperti yang pernah dia baca dalam catatan sejarah 3, dimana keinginan hati mereka adalah satu dan sama. Perasaan itu sangat kuat pada saat Xiang Shu terbang ke platform di kediaman pejabat untuk menyelamatkannya; jelas dia merasakan tangisan Chen Xing yang meminta tolong.

Xiao Shan baik, dan Feng Qianjun tidak buruk, renung Chen Xing saat dia berdiri sendirian di lorong itu, memikirkan teman-teman yang sudah mereka kumpulkan. Sejak mereka bertemu, dia tidak pernah cukup berani untuk terlalu dekat dengan mereka, apalagi mengungkit akhir yang tak terelakkan di sekitar mereka. Dia tahu bahwa suatu hari nanti mereka pasti akan berpisah, dan jika tidak ada perasaan yang kuat di antara mereka, lalu mungkin, ketika dia harus pergi, mereka tidak akan terlalu sedih?

Hanya Xiang Shu yang berbeda. Meskipun Chen Xing tidak bisa menunjukkan dengan jelas apa yang berbeda, dia mengenalinya. Perasaan yang sama ketika mereka berada di Chi Le Chuan merayakan Festival Penutupan Musim Gugur, ketika dia menonton Xiang Shu dan merasakan sentakan aneh di hatinya, meskipun dia tidak menggunakan Cahaya Hati.

Chen Xing mempercepat langkahnya saat dia tiba-tiba ingin melihat Xiang Shu. Ketika dia pertama kali bangun dia tidak memikirkan semuanya dengan jelas, tapi sekarang, memikirkannya, baginya itu hanya tidur siang yang panjang, tapi bagi Xiang Shu, itu akan menjadi penantian yang panjang dan penuh kecemasan. Dia akhirnya mengerti emosi yang mendorong Xiang Shu ingin berbicara dengannya.

Di bawah langit musim gugur yang cerah, Xiang Shu sedang duduk di depan kamar tidur, menghadap ke halaman, kepalanya menunduk saat dia mengamati sebatang bambu.

Chen Xing berhenti di tengah jalan, menatap Xiang Shu.

“Kenapa kau datang ke sini lagi?” Chen Xing bertanya.

Xiang Shu sudah memulihkan ekspresinya yang biasa seolah-olah tidak ada yang terjadi, dan dia mengangkat kepalanya untuk melihat Chen Xing saat dia menjawab, “Ini adalah kamarku, dan karena kau sudah bangun, aku kembali. Ada masalah dengan itu?”

Chen Xing terdiam beberapa saat; dia merasa Xiang Shu marah, tapi saat dia akan mengalihkan topik, Xiang Shu menjawab dengan cara yang membingungkan, seolah dia tidak marah. Dia hanya melanjutkan dengan serius, “Aku melihat kesalahan tentang Pedang Acala.”

“Pedang Acala,” Chen Xing berpikir sejenak, sebelum melanjutkan, “En, jika Qi spiritual Langit dan Bumi masih ada di sini, itu akan lebih kuat.”

“Pedang Acala bisa berubah menjadi enam senjata magis yang berbeda,” kata Xiang Shu. “Tongkat Pembunuh Setan, Tali Pengikat Yao, Cincin Matahari Emas, Busur Gerhana Bulan, Panah Emas, dan bentuk aslinya, Pedang Kebijaksanaan. Zhang Liu membuat kotak pedang untuknya. ‘Jala yang menjerat hidup dan mati terikat kokoh dan kuat, hanya untuk ditebas oleh Pedang Kebijaksanaan’ 4, pedang yang mereka bicarakan adalah Pedang Kebijaksanaan yang sama ini.”

“Hidup dan mati,” kata Chen Xing, “seperti jaring, mungkin itu artinya.”

En.” Pidato Xiang Shu sangat tenang saat dia menjawab, “Setiap orang dilahirkan dengan debu dari dunia biasa yang melekat pada mereka 5, dan tidak ada yang bisa sepenuhnya berdamai dengan gagasan hidup dan mati, jadi Zhang Liu merasa bahwa Pedang Kebijaksanaan ini dapat membantu orang menghilangkan obsesi mereka.”

Chen Xing tersenyum dan berkata, “Kalau begitu bagimu untuk menjadi pengguna Pedang Acala…”

“Tiga bulan ini yang kau habiskan dalam keadaan koma,” kata Xiang Shu, “Aku membaca beberapa catatan lama yang ditinggalkan dalam keluarga Xiang, dan Xie An juga membantuku menemukan catatan dari Departemen Pengusiran Setan yang dibawa ke Jiangnan ketika ibu kota dipindahkan ke selatan 6.”

Chen Xing: “Apakah kau menemukan sesuatu?”

Xiang Shu akhirnya mengangkat kepalanya dari sebuah gulungan, menatap dengan sungguh-sungguh pada Chen Xing. Dahinya sedikit berkerut, seolah-olah dia tahu bahwa ketika dia mengangkat topik pengusiran setan, Chen Xing juga akan menjadi serius.

“Aku tahu satu hal,” kata Xiang Shu. “Setiap kali aku menggunakan Pedang Acala, bahkan ketika aku merasakan momen dimana kau membangkitkan sihir di tubuhku, semua mana berasal darimu.”

Di dalam hatinya, pikir Chen Xing, kau akhirnya juga menyadarinya, tapi dia dengan keras kepala menjawab, “Ya, itu benar, tapi pengusir setan dan pelindung mereka juga memiliki hubungan yang tidak terkendali di antara mereka …”

Tapi Xiang Shu menyela, “Awalnya jika Qi spiritual Langit dan Bumi tidak menghilang, Cahaya Hati dan Pedang Acala akan bisa meminjam  Qi spiritual untuk diaktifkan. Tapi hari ini, kau membakar hunpo-mu sendiri. untuk memberikan mana ke Pedang Acala, artinya, setiap kali kita menjatuhkan yao, yang aku gunakan untuk melakukannya adalah kekuatan hidupmu.”

Chen Xing berhenti bicara.

Xiang Shu melanjutkan, “Pedang yang mengayun ke bawah menuju raja iblis kekeringan dan monster juga pedang yang terayun ke arahmu.”

Chen Xing buru-buru menjelaskan, “Jangan menganggapnya terlalu serius, selama kau memberiku sedikit waktu untuk pulih, aku akan berangsur-angsur menjadi lebih baik…”

“Kau tidak akan menjadi lebih baik!” Suara Xiang Shu menjadi kasar. “Koma-mu semakin parah dari waktu ke waktu! Di Chi Le Chuan, ketika kau ditangkap oleh Che Luofeng, kau hanya menderita luka dalam; kali ini di Kuaiji, kau koma selama tiga bulan penuh!”

Chen Xing awalnya ingin membalas poin Xiang Shu, tapi setelah melihat tatapannya, dia merasa bahwa orang yang paling menderita dalam situasi ini sebenarnya adalah Xiang Shu. Jika dia mengetahui bahwa Chen Xing hanya memiliki kurang dari dua tahun untuk hidup, Chen Xing tidak akan berani membayangkan reaksi seperti apa yang akan dilakukan Xiang Shu. Karena dia memikirkan hal ini, dia tidak pernah ingin berdebat dengan Xiang Shu tentang hal-hal ini lagi.

Keduanya saling menatap tanpa kata.

Pada saat itu, Chen Xing merasa bahwa dia memendam emosi aneh terhadap Xiang Shu, seperti hari di mana dia melawan sepuluh ribu musuh sendirian saat dia berjalan ke dalam bayangan gunung untuk menyelamatkan Chen Xing, tempat dia bersandar di pohon saat dia duduk dengan ekspresi melankolis. Chen Xing ingin memberikan segalanya padanya, untuk menunjukkan bahwa dia memahami pikiran Xiang Shu – tapi apa yang dia miliki? Dia tidak punya apa-apa, bahkan dirinya sendiri.

Chen Xing sudah melelahkan dirinya sendiri dalam mencoba untuk menekan dorongannya yang luar biasa, tapi meskipun dorongan itu pergi secepat itu datang, dia masih berhasil menangkapnya dengan tajam pada saat itu.

Dia memperhatikan Xiang Shu, dan tanpa mengetahui alasannya, dia ingin bergeser dan dengan lembut mencium bibirnya, seolah mengatakan, aku sudah memikirkan ini sebelumnya.

Seperti jutaan burung yang meluncur di atas titik tertinggi pegunungan, melewati puncak setinggi seribu kaki itu, atau seperti jutaan ikan bersinar yang melompat keluar dari lautan di bawah sinar bulan, punggung mereka menyentuh langit malam sebentar pada saat itu, Chen Xing akhirnya mulai samar-samar menyadari hatinya sendiri – surga sebenarnya, dalam empat tahun terakhir ini, menarik pukulan gelap yang begitu berani ke dalam takdirnya sendiri. Bahkan jika dia melakukan yang terbaik untuk menghindari perjalanan ke tempat mereka berada, tidak ada tempat untuk melarikan diri karena Xiang Shu pasti dibawa ke dalam hidupnya.

“Bicaralah!” Xiang Shu dengan marah berkata.

“Kau sangat baik.” Dalam momen singkat itu, hati Chen Xing pertama-tama dipenuhi dengan gelombang yang bergolak yang kemudian kembali ke laut yang tenang. Dia tersenyum lemah dan berkata, “Kau tampan, dan hatimu juga sebaik ini, Xiang Shu, aku sangat menyukaimu. Hal yang paling membahagiakan dalam hidupku,” dan di sini kekecewaan kembali, “adalah bertemu denganmu. Menemukan seorang Pelindung sepertimu, dibandingkan dengan Pengusir Setan yang Agung sebelumnya, aku lebih beruntung dari mereka semua.”

Xiang Shu: “Kau…”

Xiang Shu segera bangkit, melemparkan gulungan bambu ke samping. Setelah Chen Xing memikirkan semuanya, dia melanjutkan, “Kau benar, memang seperti ini, tapi aku juga ingin memberitahumu sesuatu… Xiang Shu, A-Aku sebenarnya… Aku…”

Xiang Shu melambaikan tangannya, menunjukkan bahwa Chen Xing tidak perlu terus mengatakannya.

“Apakah selama kita menemukan Mutiara Dinghai,” kata Xiang Shu, “dan karena benda itu bisa memulihkan Qi Spiritual dari Langit dan Bumi, kau tidak perlu mengambil risiko seperti ini lagi?”

Chen Xing terkejut, sebelum menjawab, “Mungkin, tapi yang ingin kubicarakan bukanlah ini, aku ingin…”

Xiang Shu: “Besok aku akan pergi, Feng Qianjun akan melindungimu selama aku pergi.”

Chen Xing terkejut. “Kemana kau pergi?”

Xiang Shu: “Kembali ke Chi Le Chuan. Karena Mutiara Dinghai memiliki hubungan dengan ibuku, pasti ada semacam jejak yang tertinggal. Aku ingin menyelidiki kembali dan pergi mencari benda ini dan mencari tahu apa sebenarnya yang dipimpin Zhang Liu sampai orang-orang mati-matian untuk melakukannya!”

Chen Xing dengan sabar berkata, “Chi Le Chuan sudah dihancurkan! Xiang Shu, jika kau pergi sekarang, masih tidak ada gunanya. Jika Shi Hai datang ke Jiangnan, lalu apa yang harus kulakukan? Dan ditambah, jika kau pergi sekarang, berapa lama waktu yang kau butuhkan untuk kembali?!”

Mengikuti gerakan Xiang Yuyan untuk menyelidiki bukanlah ide yang buruk, tapi Chen Xing tidak punya banyak waktu tersisa. Dia tidak ingin mereka berpisah saat ini ketika identitas Shi Hai masih belum jelas. Selain itu, kemungkinan Mutiara Dinghai berada di Chi Le Chuan sangat rendah, jika tidak Shi Hai, dengan identitas Kjera, akan pergi ke Saiwai dua kali. Bagaimanapun, informasi yang dia miliki pasti lebih lengkap daripada yang mereka miliki.

Saat dia memikirkan hal ini, Chen Xing menyadari satu alasan yang bisa dia gunakan untuk menghalangi Xiang Shu.

“Sekarang kupikir-pikir, Kjera muncul di Chi Le Chuan dan Carosha untuk mencari Mutiara Dinghai,” kata Chen Xing. “Di masa lalu, dia juga salah satu dari sedikit orang yang mengetahui kebenaran akan masalah ini. Menurutmu, apakah kita memiliki lebih banyak informasi daripada dia?”

Xiang Shu menarik napas panjang.

Chen Xing mengulurkan tangan, sedikit takut-takut, dan dia dengan lembut menyentuh punggung tangan Xiang Shu. Itu adalah gerakan murni yang berasal dari alam bawah sadar, tapi Xiang Shu membalikkan tangannya sendiri dan menggenggam tangan Chen Xing. Cengkeramannya kuat dan mantap, seolah-olah dia ingin memeluk Chen Xing di saat berikutnya.

Chen Xing tiba-tiba merasa jantungnya mulai berdetak kencang, dan Cahaya Hati berkedip tak terkendali. Xiang Shu sepertinya merasakan sesuatu, dan dia melepaskan tangannya, menatap Chen Xing tanpa bicara.

“Xiang Shu?” Napas Chen Xing sangat berat, “Kau harus mengerti, ada banyak hal yang aku…”

Tapi Xiang Shu menoleh, seolah bersembunyi dari pandangan Chen Xing, sebelum tiba-tiba berkata, “Aku berubah pikiran.”

Chen Xing dengan bingung menjawab, “Apa?”

Xiang Shu menoleh, alisnya tenang, dan di matanya ada kelembutan yang sama yang dikenal oleh Chen Xing.

“Aku tidak membalas dendam lagi,” kata Xiang Shu. “Sebelum kita mencari tahu apa yang terjadi dengan Mutiara Dinghai, aku tidak akan pergi mencari Shi Hai untuk membalas dendam.”

Chen Xing: “Kau… kau bilang sebelumnya…”

“Ya,” jawab Xiang Shu. “Tapi dengan keadaan hari ini, aku tidak bisa mengambil risiko hidupmu seperti itu.”

Saat ini, emosi Chen Xing membengkak, seperti botol lima rasa yang terguling 7. Xiang Shu melanjutkan, “Hal terpenting bagiku sekarang, adalah menemukannya.”

Chen Xing: “Bagaimana jika Shi Hai datang untuk kita lagi? Jika dia ingin mengubah warga Jiangnan menjadi iblis kekeringan, apa yang harus kita lakukan? Bersiap dan menontonnya?”

Xiang Shu berkata, “Aku akan mengurusnya.”

Chen Xing berkata, “Bagaimana kau akan mengurusnya?”

“Aku pernah menjadi Chanyu yang Agung,” kata Xiang Shu. “Ketika aku adalah Chanyu yang Agung, semua orang yang tinggal di Chi Le Chuan berada di bawah perlindunganku, dan hari ini, aku adalah Dewa Bela Diri Pelindungmu, yang berarti aku adalah Dewa Bela Diri Pelindung semua orang di dunia juga. Tidak masalah apakah mereka Hu atau Han, mereka semua adalah orang yang harus aku lindungi. Aku percaya bahwa keberhasilan pada akhirnya bergantung pada upaya yang dilakukan, dan selama aku mau, tidak ada apa pun di dunia ini yang tidak bisa aku capai.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Kaisar saat ini di Dinasti Jin, di selatan.
  2. Juga dikenal sebagai tiga harta, dan mereka adalah; jin, yang itu adalah inti; qi, daya tahan; dan shen, roh atau jiwa.
  3. Diantara Pengusir Setan dan Pelindungnya.
  4. Catatan dari Cahaya Emas Sutra di Mahayama Budhism.
  5. Tidak seorangpun yang terbebas dari kewajiban duniawi.
  6. Ini merujuk pada bagian tertentu dari sejarah; setelah Perang Delapan Pangeran (delapan pangeran di antaranya enam menjadi raja iblis kekeringan di bawah komando Shi Hai), ibu kota utara Luoyang diserang oleh Jin dan Hu, dan kaisar pada saat itu, Sima Rui, mengambil alih. pasukannya dan melarikan diri ke selatan, di mana dia mendirikan ibu kota baru di Jiankang.
  7. Lima rasa dalam hal ini adalah “asam”, “manis”, “pahit”, “pedas”, dan “asin”. Pada dasarnya, dia merasakan semua jenis emosi saat ini.
Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
ichaable (@dazaisanwlx)
11 months ago

>♡<

evel
evel
5 months ago

aaaaaaa my heart T.T