“Aku menyerahkan Chi Le Chuan padamu. Kau satu-satunya yang bisa aku percayai!”

Penerjemah: Rusmaxyz
Proofreader: Jeffery Liu

 


Dengan begitu, perang besar pun dimulai. Chen Xing menaiki kudanya, dan di belakangnya, prajurit dari semua suku mengalir dengan kekuatan penuh. Dalam sekejap mata, pasukan kavaleri yang tak terhitung jumlahnya meninggalkan kamp, dengan tangan memegang pedang panjang, mereka maju dan bertemu dengan sekelompok mayat hidup, meretas dan membunuh mereka!

“Potong kepalanya!” Xiang Shu berteriak.

Chen Xing mendorong kudanya dan bergegas, awalnya ingin membantu Xiang Shu sedikit dengan Cahaya Hati, tapi dia menemukan dia tidak dibutuhkan sama sekali. Ini adalah pertama kalinya dia melihat kavaleri Chi Le Chuan bertempur; setiap suku terlatih dengan baik, maju, dan mundur, dan dengan pengingat Xiang Shu tentang tangan dan kaki, mereka semua mengenakan pelindung pergelangan tangan dan kaki, dan bahkan kuda perang mengenakan set baju besi. Tatapan tajam terpantul dari pedang yang berkilauan dan berkedip di mana-mana. Segera setelah musuh ditemui, pedang akan memotong kepalanya, dan segera, kelompok mayat hidup tersebar seluruhnya.

Chen Xing menemukan bahwa di dalam dunia es dan salju ini, kecepatan mayat hidup memang sangat melambat ke titik di mana mereka mungkin juga sudah membeku menjadi es, dan mereka memang jatuh lebih pendek daripada gerakan gesit yang ada di dalam kota Chang’an. Dan kavaleri Hu Chi Le Chuan, jika dibandingkan dengan kavaleri lapis baja Qin Guanzhong 1, bahkan lebih ganas dan lebih tangguh. Dalam waktu kurang dari seperempat jam, medan perang sudah dipenuhi dengan mayat, semua tergeletak di tanah, kepala terpisah dari tubuh mereka yang lain.

Pada awalnya, Xiang Shu memimpin klan Tiele bolak-balik untuk membunuh beberapa mayat, tapi melihat bahwa situasi medan perang tidak kritis, dia sedikit mundur, mengarahkan pasukan dari luar.

“Mereka kabur!” Seseorang berteriak.

Tapi bahkan ketika sekelompok mayat hidup sudah tersebar dan melarikan diri ke utara, pemimpin mereka masih belum muncul. Chen Xing buru-buru pergi ke depan, dengan ragu memeriksa orang-orang mati di seluruh medan perang secara mendetail.

Xiang Shu memberi perintah untuk mundur dan berhenti mengejar mereka karena hasil pertempuran sudah jelas. Kavaleri Hu Chi Le Chuan, menggunakan jumlah dan kekuatan mereka yang menghancurkan, sudah memperoleh kemenangan menyeluruh. Pada saat inilah Che Luofeng membawa serta pasukan Rouran, tiba di medan perang.

“Terlambat, sudah berakhir” Xiang Shu melepas helmnya dan melemparkannya ke tanah.

Che Luofeng sedang menunggang kudanya, menghadap ke mayat. Xiang Shu sekali lagi berkata: “Biarkan pasukanmu mengumpulkan mayat, taruh di tempat yang sama, lalu bakar semuanya. Jangan sentuh mereka!”

Chen Xing melambaikan tangannya, mengisyaratkan bahwa itu tidak masalah, dan mulai memeriksa salah satu mayat. Xiang Shu melepas sarung tangan yang terbuat dari kawat baja dan melemparkannya ke Chen Xing. Sarung tangan itu memiliki berat beberapa jin 2; Chen Xing meletakkan di satu tangan, membalikkan mayat tanpa kepala, melepas pelindung dada, lalu memeriksanya dengan cermat di tempat teduh.

Berbeda dengan iblis kekeringan di Chang’an, yang sebagian besar adalah campuran orang biasa Hu dan Han, mayat di luar Tembok Besar semuanya adalah Hu, dan hampir semuanya adalah pejuang. Apakah mereka menggunakan gagasan ‘menggunakan bahan yang ada di tangan’ ma?

“Pernahkah kau melihat baju besi semacam ini sebelumnya?” Chen Xing bertanya.

Xiang Shu hanya mengerutkan kening dan tidak menjawab. Raja Akele datang bersama dengan beberapa prajurit dan mengucapkan beberapa kalimat pada Xiang Shu. Mereka mengambil baju besi itu dan mulai membahasnya.

“Baju besi Xiongnu,” Xiang Shu berkata, “Mayat yang dihidupkan kembali, mereka semua adalah prajurit Xiongnu yang mati ratusan hingga dua puluh tahun yang lalu.”

Chen Xing meletakkan penutup dada, menjadi lebih curiga, berkata: “Di mana orang-orang ini awalnya dikuburkan setelah kematian mereka?”

“Di Carosha,” jawab Xiang Shu, “Tempat itu dulunya adalah tanah kuburan Xiongnu.”

Chen Xing menghubungkannya dengan kata-kata Permaisuri. Saat itu, Pangeran Akele, Youduo sudah “kembali dari kematian”, tapi tidak lama setelah itu, dia pergi dari sukunya dan pergi lebih jauh ke utara. Beberapa tahun kemudian, ketika dia sekali lagi kembali, dia membawa ribuan prajurit Xiongnu mati bersamanya… jawabannya hampir di tangan.

Di Carosha, pasti terjadi sesuatu.

Orang-orang turun dan kembali ke kamp. Di sisi Chi Le Chuan, tengkorak dan tubuh mayat hidup yang dipenggal ditempatkan secara terpisah, menumpuk menjadi sebuah bukit kecil. Di bawah bukit ada tumpukan kayu bakar, dan di atasnya ditutupi gumpalan lemak babi. Xiang Shu mengambil obor dan menyalakan tumpukan kayu bakar. Api segera membumbung tinggi dan naik ke langit, menelan tumpukan mayat.

Berbagai orang Hu yang tinggal di dalam Chi Le Chuan, kelompok terbesar adalah Xiongnu, yang kedua adalah Tiele, diikuti oleh Rouran dan Syiah. Xiongnu dari seluruh dataran datang dan berlutut di luar tempat pembakaran mayat, menyanyikan lagu sedih.

“Youduo tidak pernah muncul,” kata Xiang Shu, “Itu pasti masih ada.”

Chen Xing: “Pada akhirnya, apa yang mereka lakukan di sini?”

Seorang prajurit Xiongnu datang dan mengucapkan banyak kata pada Xiang Shu. Chen Xing mengerutkan kening karena dia tidak mengerti. Xiang Shu menjelaskan: “Xiongnu percaya bahwa alasan kenapa mayat berubah menjadi hantu gunung, menipu kematian, dan ‘kembali ke kehidupan’ 3, adalah karena mereka masih memiliki beberapa keinginan yang tidak terpenuhi dari hidup mereka.”

Chen Xing merenungkan gagasan itu sejenak, lalu menggelengkan kepalanya dan menjawab: “Aku tahu jika itu bukan masalahnya.”

“Itu hanya legenda,” Xiang Shu jelas juga tidak percaya tapi tidak banyak bicara, hanya menunjukkan tampilan yang sedikit tidak wajar. Chen Xing tiba-tiba memiliki pikiran yang mengerikan bahwa mayat hidup mungkin datang untuk dirinya sendiri.

Mereka menekan pergolakan iblis kekeringan di Chang’an, namun dalangnya tidak muncul sama sekali. Mayat-mayat itu seolah-olah membuat perjalanan ringan seribu li 4. Apakah agar mereka bisa melenyapkannya, untuk mengehentikannya menggagalkan rencana mereka? Memikirkan hal ini, Chen Xing samar-samar merasa ada dua mata yang mengawasinya dari kegelapan.

“Aku harus pergi,” Kata Chen Xing, “Aku khawatir mereka akan datang untukku.”

Xiang Shu secara alami tahu apa yang dipikirkan Chen Xing dan menolaknya dengan tegas: “Tidak mungkin! Kjera pergi ke padang rumput tiga tahun lalu, bagaimana kau menjelaskan apa yang terjadi kemudian?”

Che Luofeng, yang mendengarkan di samping, tiba-tiba bertanya: “Apa kau tahu dari mana asal hantu gunung itu?”

Xiang Shu berkata pada Che Luofeng: “Besok, aku akan berangkat ke Utara. Anda, aku akan meninggalkan Chi Le Chuan dalam perawatanmu.”

Chen Xing merasa seolah-olah dia dibebaskan dari beban.

Xiang Shu sekali lagi berkata pada Chen Xing: “Koper sudah disiapkan pada hari Festival Penutupan Musim Gugur. Kita bisa pergi kapan saja.”

Che Luofeng, sejak perselisihan terakhirnya dengan Xiang Shu, tidak pernah mengatakan apapun pada Chen Xing. Sekarang, dia menggunakan bahasa Rouran untuk bertanya pada Xiang Shu: “Mau pergi kemana?”

“Carosha,” jawab Xiang Shu, “tempat dimana naga purba itu jatuh. “

“Kau tidak bisa pergi!” Che Luofeng berkata, “Aku mendengar dari Akele bahwa hantu gunung akan kembali!”

Xiang Shu: “Aku perlu mencari tahu apa yang terjadi. Chen Xing mengikutiku ke Chi Le Chuan justru karena masalah ini. Kau tidak tahu, tapi pergolakan iblis kekeringan juga terjadi di Chang’an. Karena kita tidak tahu penyebabnya, itu menyebabkan pembantaian …”

“Aku katakan,” Che Luofeng menyadari sesuatu dan melirik Chen Xing, “Kaulah yang membawa mereka ke sini!”

“Itu tidak ada hubungannya dengan dia!”

Tanpa menunggu jawaban Chen Xing, Xiang Shu dengan cepat berkata dengan nada agak tertekan: “Che Luofeng! Lupakan …” Dia mengulurkan tangan pada Che Luofeng, namun dihalangi olehnya. Jelas bahwa pihak lain menyalahkan Xiang Shu karena sudah memukulinya.

Di depan tenda kerajaan, Chen Xing merasa situasinya sedikit tidak normal. Dia buru-buru berkata: “Aku akan pergi mengemasi barang-barangku.”

“Ada apa denganmu?!” XiangShu mengerutkan alisnya.

“Aku ingin menanyakan itu padamu!” Che Luofeng berbicara, “Kau Chanyu yang Agung Chi Le Chuan! Musuh masih belum dimusnahkan, monster Youduo itu masih bersembunyi di suatu tempat, dan kau akan pergi sekarang? Pergi ke utara dengan Han ini?”

“Tempat ini memilikimu!” Nada suara Xiang Shu juga mengeras saat dia dengan serius berkata: “Aku menyerahkan Chi Le Chuan padamu. Kau satu-satunya yang bisa aku percayai!”

Chen Xing pergi ke tenda. Ketika dia mendengar ini, dia merasa tersentuh oleh Xiang Shu, namun juga merasa sedikit sedih. Mungkin yang pernah dia bayangkan juga adalah jenis persahabatan hidup dan mati.

Che Luofeng berkata, “Aku bukan Chanyu yang Agung! Aku tidak peduli apa yang terjadi di sini!”

Xiang Shu menghela napas lelah, menatap Che Luofeng.

“Apa kau masih anak-anak, ma?” Xiang Shu mengerutkan kening dalam-dalam dan menatap Che Luofeng dengan sabar.

“Kau sudah berubah,” Kata Che Luofeng, “Anda, kau sudah berubah. Kau pergi ke dataran tengah setahun yang lalu dan menghilang tanpa jejak. Lalu, kau kembali bersama anjing Han yang teduh ini, dan sekarang kau jatuh cinta padanya. Itu tidak pantas bahkan untuk Chanyu yang Agung ‘kan?!”

Xiang Shu: “Kau … “

“Siapa yang kau panggil anjing Han!” Chen Xing akhirnya berada di akhir kesabarannya; dia melempar kotak obat, mengambil busur panjang dari tenda kerajaan, menyiapkan busur dan memasang anak panah, pergi ke luar tenda, menarik busur panjang, mengarahkannya ke Che Luofeng, dan menggeram: “Anjing Han? Anjing Han ini menyelamatkan hidupmu! Inikah caramu memperlakukan seorang dermawan yang menyelamatkan hidupmu?! Dasar Rouran! Dasar sampah! Kau bahkan lebih buruk dari seekor anjing!”

Chen Xing, pada akhirnya, sudah muak, dan itu lebih dari yang bisa dia tanggung. Hari-hari ini selama tinggal di Chi Le Chuan, dia selalu berusaha untuk bersabar dan membantu. Sebagai tamu, dia tidak mau berdebat dengan Che Luofeng dan biasanya pura-pura tidak melihat matanya yang dipenuhi kecemburuan. Tapi kali ini, dia akhirnya meledak dan tidak ingin mentolerir Che Luofeng lagi.

Anak panah itu menunjuk ke arah Che Luofeng. Keheningan menguasai di luar tenda kerajaan, salju turun sekali lagi, dan kristal salju beterbangan, terbang bolak-balik di sekitar tempat itu. Beberapa kepingan salju jatuh di anak panah, Xiang Shu mengulurkan tangannya dan menekan busur dan anak panah Chen Xing. Chen Xing gemetar karena marah dan meletakkan busur dan panahnya.

Sebaliknya, Che Luofeng tertawa dan berdiri, berkata: “Ayo? Haruskah kita pergi ke luar dan bersaing dalam panahan berkuda untuk menentukan siapa yang akan menang dan siapa yang akan kalah? Masing-masing mendapat tiga anak panah, pertarungan hidup dan mati. Kau berani atau tidak, Han kecil?”

Berbicara tentang panahan berkuda, bagaimana mungkin Chen Xing menjadi lawan Che Luofeng? Jika mereka bertemu muka, dia akan ditembak mati. Xiang Shu berkata dengan marah, “Che Luofeng! Jika kau terus membuat keributan seperti itu, jangan salahkan aku karena marah!”

“Tunggu!” Suara seorang wanita berkata, “Aku akan menggantikannya untuk pertarungan hidup dan matimu!” Tanpa diduga, itu adalah Permaisuri Akele.

Chen Xing: “….”

Raja Akele dan Permaisuri tiba di depan tenda kerajaan Xiang Shu dan sudah melihat konfrontasi Che Luofeng dan Chen Xing. Permaisuri berkata, “Dokter Ilahi menyelamatkan hidupku dan anakku, sehingga Youduo yang mati di tanganmu bisa memiliki adik laki-laki, dan Akele memiliki keturunan untuk mewarisi suku. Aku akan menerima tantanganmu dan bertindak sebagai seorang pengganti Dokter Ilahi. Che Luofeng, berani atau tidak?”

Chen Xing buru-buru berkata: “Tunggu, aku belum menerima tantangannya.”

Belum lagi Permaisuri harus beristirahat di rumah setidaknya selama sebulan, melindungi tubuhnya setelah melahirkan. Melihat Xiang Shu, itu juga mustahil baginya untuk menanggapi tantangan Che Luofeng. Faktanya, dia tidak khawatir kehilangan nyawanya karena keahlian memanahnya selalu “tembak-tembak-tembak-di sana” … 5

… Tapi jika kebetulan dia tidak berhati-hati dan menembak Che Luofeng dari kudanya, dia tetaplah orang yang harus merawat lukanya pada akhirnya. Bukankah itu hanya membuat dirinya lebih bermasalah?

Benar saja, Xiang Shu mengejek: “Kau, jangan meremehkan Han ini. Aku sudah melihatnya menggunakan panah otomatis dengan sangat teliti, menembak jatuh seorang jenderal Han berzirah.”

Che Luofeng berkata dengan marah: “Ayo! Kau terima atau tidak?”

Xiang Shu melambaikan tangannya, dengan dingin berkata: “Dia tidak akan menerima. Jika kau benar-benar ingin, kenapa kau tidak bersaing dengannya dalam menyelamatkan nyawa manusia?”

Che Luofeng mencibir: “Bersaing dengan dokter untuk menyelamatkan manusia? Bagaimana aku bisa bersaing?”

Xiang Shu: “Jadi? Kau ingin menempatkan seorang dokter di atas kuda untuk bersaing dengan seorang pejuang sepertimu dalam olahraga panahan berkuda? Apakah kau benar-benar ingin menjadi tidak tahu malu sampai seperti ini?”

Dengan cibiran di sudut mulutnya, Xiang Shu melarutkan suasana tegang saat itu. Chen Xing dengan kebencian meletakkan busurnya, berbalik, dan memasuki tenda kerajaan. Xiang Shu kemudian memberi isyarat agar semua orang mengikutinya. Che Luofeng mengerutkan kening: “Apa yang kau lakukan?”

Xiang Shu membawa Che Luofeng, bersama dengan Raja Akele dan Permaisuri, dan juga setiap pemimpin kavaleri suku yang juga telah tiba, untuk membahas beberapa hal. Sebelum pergi, dia sekali lagi melihat ke arah Chen Xing, berkata: “Aku akan kembali di malam hari.”

Chen Xing berkata dalam hatinya: Enyahlah ba, enyahlah kalian semua. Kemudian, dia dengan cemberut duduk di dalam tenda, merentangkan tangan dan kakinya, dan berbaring di tanah, hatinya merasa agak buruk. Saat hari sudah gelap, Xiang Shu masih belum kembali. Seseorang datang dan mengantarkan makanan, berkata: “Chanyu yang Agung masih mendiskusikan beberapa hal dan meminta Anda untuk menunggu lebih lama lagi.”

“Mengerti.” kata Chen Xing dalam suasana hati yang buruk. Dia sudah tahu bahwa Chi Le Chuan sudah mengirim kavaleri dan pengintai untuk menutupi setiap area untuk mencari keberadaan Youduo, dan bahwa mereka sedang mendiskusikan apa yang harus dilakukan mengenai masalah ini, mungkin bertengkar lagi dalam prosesnya. Xiang Shu kemungkinan besar harus menemukan Youduo dan membakarnya terlebih dahulu sebelum merasa nyaman untuk menemaninya menyelidiki Utara.

Namun semakin dia menunda, semakin dingin cuaca jadinya. Dia juga tidak tahu kejadian apa yang akan terjadi selanjutnya. Mendengar apa yang dikatakan sore ini, Chen Xing merasa agak buruk. Beberapa hari ini, dia mengira Xiang Shu tidak ingin menjadi Pelindungnya, dan pada kenyataannya, tidak mungkin baginya untuk menjadi Pelindungnya. Dia adalah Chanyu yang Agung; 300.000 prajurit Chi Le Chuan dan rakyat jelata semuanya menghormatinya. Jika dia meletakkan tanggung jawab ini, bagaimana dia bisa merasa lega?

Chen Xing memikirkannya berulang kali, dan pada akhirnya, akan lebih baik baginya untuk pergi dulu. Bagaimanapun, dia masih memiliki perlindungan luppiter. Bahkan 200.000 prajurit Qin di luar kota Xiangyang, ketika dia mengatakan akan “menerobos”, dia memang berhasil “menerobos”. Membawa peta dan persediaan yang cukup, paling banyak, dia hanya akan kedinginan.

Jadi, Chen Xing hanya mengemasi beberapa obat, mengambil busur panjang, dan meletakkannya di punggungnya. Dia tidak membawa uang. Bagaimanapun, tempat tanpa orang juga tidak menggunakan uang. Di luar tenda kerajaan, kuda yang dibelinya sudah diisi dengan jatah dan lemak babi, dan juga dengan batu api dan wol. Ketika dia berbalik, dia melihat Raja Akele berdiri dalam kegelapan dengan kudanya.

“Ah!” Chen Xing sangat ketakutan dan berkata: “Di sini gelap gulita, mengapa kau berdiri di sana untuk menakut-nakuti seorang pria?”

Raja Akele mengucapkan beberapa kalimat dalam Xiongnu dan menggunakan beberapa gerakan untuk berbicara dengan Chen Xing. Chen Xing bingung. Raja Akele menaiki kudanya dan memberi isyarat agar Chen Xing mengikutinya.

Chen Xing, “????”

Sisi utara Chi Le Chuan, di luar kamp Akele.

Permaisuri sudah menyiapkan tiga kuda tanpa penunggang. Dia meletakkan salah satu kendali ke tangan Chen Xing dan berkata: “Kuda kecilmu itu tidak tahan terhadap hawa dingin yang kejam dan akan jatuh ke salju dalam tiga hari. Naik yang ini saja, kuda tanpa penunggang ini akan bisa menemanimu.”

Chen Xing berkata: “Kenapa? Aku tidak mencoba untuk menemukan Youduo.”

Permaisuri berkata: “Aku tahu. Kau akan pergi ke Utara, kan? Biarkan orang tua ini memimpin jalan, memiliki seseorang untuk menemanimu di jalan juga bagus. Kenakan pakaian ini. Selain itu, kuda ini diberikan kepadaku oleh Xiang Yuyan dahulu kala. Umurnya sudah 22 tahun, kuda tua, tapi masih bisa berjalan dengan baik. Seperti kata pepatah, “seekor kuda tua tahu jalan” 6, jadi kau tidak perlu takut tersesat saat kembali.”

“Ambil ini juga .. di sini,” dia menyerahkan belati pada Chen Xing.

Chen Xing, “…..”

Chen Xing memandangi Permaisuri, dan kemudian ke Raja Akele. Keturunan Xiongnu kuno yang sudah menyiapkan semua persediaan mereka, berapa pun usianya, semua keluar satu demi satu dan membungkuk pada Chen Xing dan Raja Akele.

Permaisuri berkata: “Pergi ba, kau pasti akan kembali dengan selamat dan sehat.”

Jia!” Raja Akele, jubah besar yang menutupi seluruh tubuhnya, adalah orang pertama yang meninggalkan Chi Le Chuan. Mata Chen Xing menjadi lembab. Dia mengguncang kendali kuda kemudian mengikutinya keluar. Dia menoleh dan berteriak “Terima kasih!” dan melihat bahwa Permaisuri berdiri di salju, memimpin orang-orang untuk mengucapkan selamat tinggal pada kedua pria itu. Kepingan salju turun, dan segera, Chi Le Chuan dengan lembut diselimuti oleh badai salju yang besar.

Jarak ke Danau Besar Barkol empat ratus li. Pertama, menuju Utara, mereka harus menyeberangi Sungai Xarusgol. Setelah itu, menurut peta, mereka harus berbelok ke Timur dan melewati kota kuno dengan ‘parit’ 7. Kemudian, setelah berbelok lagi ke utara, mereka harus berlari lagi selama enam ratus li lagi. Selama mereka tidak pergi ke arah yang salah, mereka akan mencapai Carosha pada saat itu.

Setelah badai salju, jalanan menjadi penuh dengan salju, sehingga sulit untuk dilalui dan memperlambat kecepatan kuda. Untungnya, surga mengasihani mereka, dan tidak ada lagi badai salju yang menutupi langit dan menghalangi matahari. Setelah menyeberangi Sungai Xarusgol, cuaca cerah, dan matahari musim dingin bersinar cerah. Selanjutnya, di hamparan salju yang putih dan luas, rubah liar memangsa burung.

Jelas sekali bahwa Raja Akele sangat akrab dengan alam liar. Klannya terkenal karena menjinakkan dan memelihara kuda. Dia juga mengingat medan dengan sangat jelas, hafal ke mana harus pergi dan ke mana tidak. Chen Xing tidak terlalu paham dengan bahasanya dan pada awalnya, dia takut lelaki tua yang sudah berusia lebih dari 50 tahun ini tidak mampu menghidupi dirinya sendiri. Dia tidak menyangka bahwa kemampuan fisik lawannya jauh lebih baik dari miliknya dan di jalan, dia sering memberinya sesuatu untuk dimakan.

Beberapa hari kemudian, mereka akhirnya sampai di pemberhentian pertama mereka. Mereka berdiri menghadap kota terpencil, setengah terkubur oleh angin dan salju, dengan beberapa lentera seperti bintang menyala dari dalam kota.

“Aku tidak percaya ada orang yang tinggal di sini!” Chen Xing terkejut. Setelah datang ke Saibei, ini adalah kali kedua dia melihat tempat berkumpul setelah Chi Le Chuan. Dia bertanya pada Raja Akele: “Tempat apa ini?”

“Karakorum,” Raja Akele mengerti dan menjelaskan.

Chen Xing mengikuti Raja Akele untuk masuk ke dalam kota, melihat sekeliling, dan melihat bahwa meskipun mencakup area yang sangat luas, hanya ada beberapa ratus keluarga kecil di kota. Kemudian, dia melihat sebuah monumen di tengah kota, dan ditulis dalam aksara Han dan bahasa Xiongnu, adalah nama kotanya: Longcheng.

Sudah lebih dari 400 tahun yang lalu sejak Wei Qing 8 menggeledah rumah Xiongnu. Itu pernah menjadi tempat bagi Xiongnu untuk menyembah naga, dan juga lokasi tempat pertemuan tahunan semua divisi. Setelah Wei Qing menghancurkan Longcheng, tempat ini dengan cepat menurun dari berkembang pesat menjadi menurun dengan cepat. Xiongnu satu demi satu pindah juga ke Chi Le Chuan, hanya menyisakan pedagang dan penatua di tembok kota untuk tinggal di sini untuk sementara dan melewati musim dingin.

 


 

Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Itu berarti ‘tanah di dalam celah’ dan itu mengacu pada tanah tempat tinggal orang Han.
  2. 1 jin = 500g.
  3. 诈⼫mengacu pada takhayul di mana mayat tiba-tiba bergerak lagi.
  4. 不远千⾥Berarti mereka ‘mengalami kesulitan dalam perjalanan jarak jauh’.
  5. Adalah kata yang paling umum digunakan untuk menggambarkan keterampilan menembak seseorang. Hal tersebut menunjukkan bahwa metode pengambilan gambar sudah mencapai tingkat penembakan yang sewenang-wenang dan ahli. Tapi dalam kasus CX, itu semua hanya berkat keberuntungannya HAHAHA …
  6. artinya ‘pekerja berpengalaman tahu6 apa yang harus lakukan’. Jadi menurutku idiom ini mengacu pada kuda dan Raja Akele.
  7. Kota bertembok dengan air mengelilinginya..
  8. Wei Qing adalah seorang jenderal Han Barat yang terkenal dengan memulai serangan jarak jauh yang sukses dari situs suci Xiongnu, Longcheng, menewaskan lebih dari 700 prajurit Xiongnu. Itu adalah kemenangan pertama yang tepat melawan Xiongnu dalam sejarah Han.
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments