Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Chen Xing segera mengerti kenapa Fu Jian membuat keputusan untuk memenggal kepala Feng Qianjun begitu cepat! Saat ini, dia harus melakukan ini untuk menenangkan klan Murong.

Dia akan memenggal kepala Feng Qianjun untuk mengintimidasi keluarga Feng, tapi yang lebih penting ……

“Aku harus menyelamatkannya,” kata Chen Xing, “Dia tidak melakukan apapun, Feng Dage tidak bersalah!”

“Itu adalah rencana mereka!” Tuoba Yan berkata dengan cemas, “Wang Ziye pasti yang membuat ide ini! Dia ingin memikatmu dan Chanyu Agung keluar!”

Chen Xing mengerti alasan di baliknya, tapi dia harus pergi! Bagaimana dia bisa hanya berdiri dan melihat Feng Qianjun dipenggal?!

“Apa yang ingin kau lakukan?” Tuoba Yan bertanya dengan serius, “Katakan padaku! Apa yang akan kau lakukan Buru-buru membebaskannya dari penjara?”

Chen Xing memandang Tuoba Yan. Tentu saja dia tidak akan meminta Tuoba Yan untuk menyelamatkan Feng Qianjun dengan paksa untuknya, itu akan terlalu merepotkan.

“Aku tidak bisa menunggu Xiang Shu lagi.” Chen Xing berkata, “Saudara Tuoba, aku harus pergi ke tempat eksekusi.”

Chen Xing selalu menjadi tipe yang mengambil satu langkah pada satu waktu. Setelah mengalami kejadian jatuhnya Xiangyang, dia tidak ragu sama sekali bahwa dengan mengandalkan keberuntungannya, bahkan jika dia berteriak “TAHAN EKSEKUSINYA” dan menyusup masuk, dia akan bisa mengeluarkan Feng Qianjun tanpa insiden apapun.

Tuoba Yan tidak bisa meyakinkan Chen Xing apapun yang terjadi, jadi pada akhirnya, dia hanya bisa berkata, “Oke! Aku akan memikirkan sesuatu! Aku akan pergi menemui Yang Mulia sekarang!”

“Kau tidak perlu melakukannya.” Chen Xing berkata, “Kau hanya perlu mengirimku ke atas tempat eksekusi …… ke tempat eksekusinya1.”

Jadi Tuoba Yan hanya bisa memerintahkan anak buahnya untuk menyiapkan kuda dan membiarkan Chen Xing naik kereta. Malam telah tiba. Sebelum Chen Xing naik kereta, dia tiba-tiba merasa ada yang tidak beres. Pada malam hari di periode You, suasana aneh telah menyelimuti Kota Chang’an, dan angin kencang tiba-tiba muncul entah dari mana.

“Ada apa?” Tuoba Yan bertanya dengan sabar.

Chen Xing menggelengkan kepalanya dan naik kereta. Dalam perjalanan ke tempat eksekusi, Tuoba Yan berulang kali mendesaknya bahwa dia tidak bisa keluar dan harus bersembunyi di dalam gerbong dan menonton dari jauh melalui tirai gerbong.

“Aku akan memberi tahu Pengawas Eksekusi,” Tuoba Yan berkata, “Aku akan mencoba yang terbaik.” Kemudian dia pergi dengan kudanya.

Dua perempat setelah periode You; genderang sore dibunyikan, “dong“-nya berbunyi satu demi satu. Sekelompok orang mulai berkumpul menuju jalan Barat di bawah langit mendung ini dengan awan gelap yang bergelombang. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bagi Qin yang Agung untuk mengeksekusi tahanan pada malam hari sejak pembangunan Chang’an.

Chen Xing menarik salah satu sudut tirai gerbong untuk melihat ke luar; platform tinggi sudah didirikan di tempat eksekusi. Sisi lain jalan Barat dipenuhi dengan sebagian besar anggota Murong yang tampak berpakaian bagus untuk menyaksikan eksekusi. Di ujung lain tempat eksekusi tampak para prajurit yang waspada dan siap bertempur.

Dalam waktu singkat, pikiran yang tak terhitung jumlahnya melintas di benak Chen Xing. Jika dia ingin menyelamatkan Feng Qianjun, dia cukup yakin, hanya metode yang paling sederhana, dan paling kasar yang bisa digunakan——bergegas masuk sambil meneriakkan “TAHAN EKSEKUSINYA”, lalu tawarkan kondisi untuk menukar dirinya dengan tahanan agar Feng Qianjun tetap hidup untuk sekarang, setelah itu dia akan dibawa pergi untuk menemui Fu Jian dengan Feng Qianjun.

Seseorang tiba-tiba mengetuk gerbong dari luar, dan selembar kertas masuk melalui jendela gerbong.

Chen Xing, “???”

Beberapa kata tertulis di atas kertas itu: jangan bertindak ceroboh, aku akan menyelamatkannya.

Chen Xing segera membuka tirai dan melihat punggung seorang pria Hu, yang tampak sangat akrab, tapi Chen Xing tidak bisa mengingat di mana dia pernah melihatnya sebelumnya. Saat dia melihat ke arah dia pergi, dia melihat bahwa pria itu sudah berbaur dengan kerumunan. Sekelompok orang berkumpul di kejauhan untuk menonton. Tatapan Chen Xing mengikuti, dan di bawah cahaya redup langit yang gelap, dia melihat bahwa di tengah-tengah tempat itu, berdiri seseorang yang tingginya sekitar setengah kepala lebih tinggi dari orang lain, dan itu adalah Xiang Shu, yang mengenakan topi bambu.

Xiang Shu meraih topi bambunya dan mengangkatnya sedikit, bertukar tatapan dengan Chen Xing, yang berada di dalam kereta. Chen Xing merasa lebih nyaman sekarang. Karena Xiang Shu ada di sini, dia pasti punya rencana. Apa yang dia lakukan sepanjang sore ini?Chen Xing mengamati kelompok orang itu dengan ragu-ragu dan akhirnya ingat ……

Merekalah yang datang mengunjungi Xiang Shu, Chanyu yang Agung, pada hari pertama mereka tinggal di Istana Weiyang — suku Hu yang sudah diabaikan oleh Fu Jian.

Saat Feng Qianjun dikawal ke atas panggung, kerumunan orang yang berkumpul di tempat eksekusi menjadi gelisah; semua orang dari keluarga Murong berteriak dengan marah satu demi satu.

Rambut Feng Qianjun berantakan acak acakan sementara wajahnya berlumuran darah; kedua tangannya diikat ke belakang.

“Yang Mulia telah mengeluarkan perintah!” Pengawas Eksekusi berkata dengan lantang, “Feng Qianjun dari keluarga Feng memasuki istana pada larut malam dan melakukan pengkhianatan tingkat tinggi dengan mencoba membunuh Yang Mulia, Kaisar Ilahi! Jadi, dia akan segera dieksekusi di tempat ini——”

Jantung Chen Xing mencapai tenggorokannya. Namun, hembusan angin kencang di tempat eksekusi itu menjadi semakin kuat dan semakin kuat lagi, hingga pada akhirnya, angin yang diselingi pasir menutupi langit – angin dingin menderu dengan kencang di seluruh Kota Chang’an.

Kebencian! Chen Xing menarik tirai gerbong dan turun. Kegelapan yang suram menyelimuti tempat eksekusi; hari sudah senja, dan sekarang sangat gelap sampai orang bahkan tidak bisa melihat garis-garis jari mereka sendiri. Orang-orang di semua tempat melindungi diri mereka dari pasir dan bebatuan yang berputar-putar dengan tangan mereka. Kepala Feng Qianjun sudah diputar, dan sekarang dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah langit.

Menara lonceng berdering kencang di tengah badai ini; Fu Jian, yang menyembunyikan dirinya dalam kegelapan, tiba-tiba berjalan keluar, dan menatap langit dengan tidak percaya.

Di gedung lain di sepanjang jalan Barat Chang’an, Feng Qianyi menghadapi tempat eksekusi saat dia duduk di kursi rodanya. Dia memegang Cermin Yin Yang di tangannya, dan uap hitam
langsung meledak — kebencian di dunia cermin meledak dalam sekejap dan menenggelamkan seluruh Kota Chang’an!

Xiang Shu sudah menyiapkan dirinya sejak lama, tapi dia tidak mengharapkan akan ada kejadian seperti itu, jadi dia segera memberi isyarat pada orang orang yang dia rekrut pada menit-menit terakhir untuk tidak maju. Chen Xing mengangkat kepalanya di tengah hembusan angin kencang itu dan melihat Feng Qianyi di kejauhan yang mengenakan topeng.

“Itu kau?” Chen Xing berteriak.

Meskipun Feng Qianyi cukup jauh darinya, suaranya masih jelas ditransmisikan ke telinga Chen Xing.

“Kau benar-benar berhasil menerobos susunan yang aku buat selama bertahun-tahun,” Feng Qianyi berkata dengan dingin, “Dan melarikan diri dari Cermin Yin Yang tanpa cedera. Aku benar-benar meremehkanmu. ”

Kemudian tanpa ada yang memperhatikan, Feng Qianyi mendorong Cermin Yin Yang keluar, menandakan bahwa dia sudah kembali dari suatu tempat, dan uap hitam yang sangat besar meledak dari cermin dan melonjak dengan gila ke arah Chen Xing!

Chen Xing meraung marah, “Bajingan! Feng Qianyi! Laozi mengusirmu dari Departemen Pengusiran Setan!!”

Segera setelah itu, Chen Xing juga menarik kedua tangannya dan mengarahkannya ke atas untuk menghadap ke atas pada sudut miring -cahaya yang begitu gemerlap langsung keluar dari Cahaya Hati, menerobos kegelapan, dan bergegas ke atas melawan arus!

Uap hitam menyapu seperti tsunami, namun uap itu tidak bisa mendekati Chen Xing; uap itu menghindari cahaya dari Cahaya Hati saat berputar di sekitar tempat eksekusi, lalu berkumpul untuk membentuk prajurit bayangan. Deru kesedihan bisa terdengar dari algojo, dan sejumlah besar darah tumpah dalam sekejap. Kerumunan mulai berteriak panik saat mereka mulai bubar di dalam kegelapan!

Chen Xing berbalik dan sekali lagi menatap Feng Qianyi, yang berada di tempat yang lebih tinggi. Untuk sesaat, dia tidak bisa memutuskan apakah dia harus bergegas maju untuk merebut kembali Cermin Yin Yang, namun dia mendengar Xiang Shu berteriak di sisi lain, “Selamatkan orang itu dulu! Aku akan pergi menangkapnya sekarang!”

Teriakannya membangunkan Chen Xing dari kebingungannya, dan dia segera bergegas ke tempat eksekusi. Uap hitam sudah berputar-putar di sekitar Feng Qianjun, mengungkapkan sosok seorang prajurit.

Apa yang ingin mereka lakukan? Tepat sebelum Chen Xing berhasil mendekat, prajurit itu mengacungkan pedangnya dan bergerak untuk merebut Feng Qianjun secara paksa. Chen Xing tiba-tiba mengerti – tujuan Feng Qianyi sama dengan tujuan mereka: dia ingin menyelamatkan Feng Qianjun. Dia tidak bisa memutuskan apakah dia harus membiarkan Feng Qianyi menyelamatkan adik laki-lakinya, tapi Xiang Shu sudah mendekat. Dengan satu jentikan pedangnya, suara dentangan keras terdengar, dan dia sudah memaksa prajurit bayangan itu pergi.

“Bawa dia pergi!” Xiang Shu berteriak.

Chen Xing segera memotong tali di sekitar tubuh Feng Qianjun dengan belatinya. Seorang prajurit tiba-tiba bergegas untuk membunuh mereka dari belakang, tapi sosok lain muncul di sampingnya dan diiringi dengan suara dentangan, sosok itu menangkis serangan prajurit itu dengan senjata dan melindungi Chen Xing di belakangnya — itu adalah Tuoba Yan!

Uap hitam meledak lagi dalam sekejap, dan lima atau enam prajurit bayangan bergegas mendekat dari sudut yang berbeda. Darah menyembur keluar dari lengan Tuoba Yan saat dia memblokir pukulan untuk Chen Xing; dia mengayunkan tombak di tangannya, dan di tengah- tengah suara keras, dia sudah menjatuhkan semua musuh mereka.

Tuoba Yan berteriak, “Pergilah!”

Chen Xing menarik lengan Feng Qianjun, lalu setengah membawa dan setengah menopangnya untuk turun dari panggung eksekusi. Uap hitam sudah menyebar ke seluruh Kota Chang’an, seolah-olah itu adalah malam yang gelap dan dalam. Suara jeritan bisa terdengar di mana-mana dalam kegelapan.

“Tinggalkan tempat ini!” Chen Xing berteriak, “Semuanya, lari! Cepat lari! Tuoba Yan! Jaga dia!”

Tanpa perlu mengingatkannya, orang-orang tahu bahwa bertahan hidup adalah sesuatu yang penting dan sudah mulai melarikan diri dengan panik. Situasi di luar tempat eksekusi benar-benar penuh dengan kekacauan. Chen Xing menyerahkan Feng Qianjun pada Tuoba Yan, memancarkan semburan cahaya terang dari telapak tangannya untuk mencoba membedakan arah dan berteriak, “Di mana Xiang Shu?! Xiang Shu!”

Aku harus segera menyusul Feng Qianyi! Dia mengaktifkan Cermin Yin Yang! Chen Xing dengan paksa memacu Cahaya Hati beberapa kali untuk mencari keberadaan Xiang Shu, tapi seseorang meraih lengannya.

“Chen Tianchi?” Suara rendah terdengar menyapanya.

Jantung Chen Xing tersentak – itu adalah Fu Jian!

Fu Jian tidak mengizinkannya berbicara sebelum mengunci tenggorokan Chen Xing dan menyeretnya ke satu sisi. Dia berteriak, “Di mana Tuoba Yan?!Kumpulkan penjaga kekaisaran! Semuanya, ikuti aku! Pergi ke tempat yang lebih tinggi!”

Chen Xing masih setengah membawa Feng Qianjun saat dia dibawa secara paksa ke menara pengawas di jalan Barat. Saat dia melihat ke atas dari tempat yang lebih tinggi, dia melihat uap hitam menyapu Chang’an.

“Tangkap Feng Qianyi!!” Chen Xing tahu bahwa situasinya sekarang sudah berubah menjadi sangat buruk; setelah susunan Feng Qianyi rusak, dia akhirnya memutuskan untuk mengaktifkan Cermin Yin Yang. Namun Fu Jian mencengkeram Chen Xing dengan kasar dan berteriak, “Jelaskan semuanya sejelas-jelasnya padaku!”

“Tidak ada waktu untuk menjelaskannya!” Chen Xing balas berteriak, “Lepaskan aku! Aku satu-satunya orang yang bisa menghentikan Feng Qianyi!”

Fu Jian tercengang, tapi raungan yang teredam datang dari jauh, seolah jutaan yao mengaum pada saat yang bersamaan. Saat Chen Xing mendengar itu, dia tahu bahwa semuanya sudah terlambat.

“Fu Jian, kau dalam masalah sekarang.” Chen Xing bergumam.

Fu Jian melepaskan kerah baju Chen Xing dan melihat ke arah Kota Chang’an.

Xiang Shu memimpin berbagai suku Hu untuk bergegas menuju gedung tinggi di jalan Barat Chang’an, tapi lantai atas gedung tinggi itu meledak disertai dengan ledakan keras dan roboh di bawah uap hitam penuh kebencian. Semua kebencian dari dalam dunia cermin Cermin Yin Yang sudh dilepaskan!

“Fu Jian,” suara Feng Qianyi bergema di seluruh dunia, “Kau merebut kekuatan Qin yang Agung kami, menghancurkan Tanah Suci kami, membantai kami orang-orang Han, membunuh keluargaku, mematahkan kakiku ……”

Mata Chen Xing tiba-tiba membelalak.

Pada saat yang sama, semua cermin perunggu di Kota Chang’an menyala pada saat yang bersamaan dan memancarkan sinar cahaya hitam.

Feng Qianyi melayang di udara, dan tidak ada apa pun di balik jubahnya. Dia memegang Cermin Yin Yang di tangannya; rune berputar-putar di semua tempat saat mereka bersinar dengan kilau hitam keunguan. Teriakan penuh ketakutan bisa terdengar di seluruh rumah di Kota Chang’an – hampir satu juta tangisan menyatu menjadi banjir yang kuat, dan tulang punggung Chen Xing menjadi kaku karena mendengarkannya.

Kekuatan Cermin Yin Yang dilepaskan sepenuhnya dalam sekejap; semua cermin yang terhubung ke dunia fantasi saat ini, dan semua mayat hidup yang sudah dikunci mulai menyembur keluar melewati semua cermin di Chang’an!

Suara jeritan bisa terdengar di seluruh kota. Xiang Shu menaiki kudanya, memacu kudanya dengan kasar beberapa kali, dan kuda itu bergegas ke lantai dua melalui ubin yang lemah, lalu melompat tinggi ke langit sebelum berlari ke menara. Setelah itu, Xiang Shu terbang ke pegangan tangga, menggunakan momentum yang dia peroleh untuk melompat lagi, dan menarik kembali tali busur besar yang berukuran sekitar setengah ukuran orang dewasa, menggambar busur bulan purnama——

Chen Xing lepas dari genggaman Fu Jian dan bergegas ke titik tertinggi di menara dan berteriak, “Hancurkan!” Kemudian dia menggunakan semua kekuatan yang dimilikinya untuk mendorong cahaya dari Cahaya Hati di kedua tangannya secara maksimal. Saat panah Xiang Shu akan meninggalkan tali busurnya, cahaya menyilaukan muncul darinya, dan itu berubah menjadi panah ringan, lalu melesat di udara dengan desir setelah dilepaskan!

Panah itu mengeluarkan jejak cahaya di belakangnya dalam kegelapan malam, dan dengan akurasi yang luar biasa, menghantam Cermin Yin Yang di tangan Feng Qianyi dengan suara “dentang“. Cermin Yin Yang berputar ke udara dalam sekejap saat dikirim terbang. Chen Xing bersorak keras dan bergegas menuruni menara, sementara Xiang Shu mendarat di tanah. Feng Qianyi meraung sangat marah; asap hitam mengepul keluar dari balik jubahnya dan dengan cepat terbang menuju Cermin Yin Yang!

“Hentikan cermin itu!” Chen Xing tidak peduli tentang apa pun saat dia berteriak dengan keras.

Pada saat berikutnya, panah lain terbang — dilepaskan dari busur milik Tuoba Yan saat dia menunggang kuda di sepanjang jalan. Seolah-olah itu adalah bagian dari relai meteor, panah kedua menghantam cermin. Suara dentangan lembut terdengar setelah panah itu mengenai Cermin Yin Yang lagi, membentuk lengkungan saat terbang menuju menara.

Cermin itu terbang kurang dari tiga puluh langkah jauhnya dari Chen Xing saat mendarat di tanah sekali lagi, tapi sebuah panah tiba-tiba terbang dari atas yang mengarah padanya secara miring dan menghantam tepi Cermin Yin Yang dengan “dentang“. Cermin mulai berputar sekali lagi dan terbang menuju Chen Xing.

Di menara pengawas, Fu Jian menarik busur panjangnya dengan tatapan penuh ketakutan saat dia memandang Kota Chang’an dengan tidak percaya.

Chen Xing sudah mendapatkan Cermin Yin Yang, seperti yang dia inginkan. Dia tidak bisa menyisihkan perhatian untuk menghindari siapa pun saat dia berdiri di bawah menara pengawal dan mengulurkan senjata ajaib itu, lalu mulai merapalkan mantranya.

Sebuah cahaya putih meledak dengan suara dengungan dan  bergetar; rune yang berputar di udara di atas kota Chang’an terbang secara berurutan saat mereka terhisap kembali ke dalam cermin.

“Bagaimana aku bisa membiarkanmu merusak rencanaku?!” Feng Qianyi meraung liar dan terbang menuju Chen Xing sambil menyeret jejak uap hitam yang mengepul di belakangnya. Sebelum ada yang bisa bereaksi, Xiang Shu berbalik ke samping, meluncur untuk berdiri di depan Chen Xing, dan mengayunkan busur panjangnya kebbawah. Fu Jian meraung dari atas, “Lepaskan anak panah kalian! Bunuh penyihir itu!”

Anak panah para penjaga istana dilepaskan dari busur mereka satu demi satu dan ditembakkan ke arah langit. Feng Qianyi rupanya tidak takut dengan senjata biasa dan hanya takut pada panah cahaya di tangan Xiang Shu, dan dia tiba-tiba muncul. Chen Xing mengambil kesempatan ini untuk membalikkan Cermin Yin Yang dengan mengumpulkan uap hitam yang sudah menutupi langit dan berhasil menghisap semuanya kembali ke cermin.

Dalam sekejap, kebencian yang menyelimuti Kota Chang’an kembali ke keadaan semula, tapi ratapan pedih masih terdengar di segala arah.

Xiang Shu, “Hisap kembali mayat hidupnya juga!”

“Aku tidak bisa!” Chen Xing berkata, “Cerminnya hanya bisa menghisap kebencian! Semuanya sudah habis sekarang!”

Fu Jian bergegas ke bawah dan berteriak, “Shulü Kong, jelaskan semua ini sejelas-jelasnya pada Zhen! Apa yang sebenarnya terjadi?!”

Xiang Shu, “Aku akan memberitahumu semuanya, tapi tidak sekarang. Jian Tou Apa kau yakin ingin mulai mengomel di sini?”

“Lapor——” Salah satu pengawal istana bergegas dan berteriak, “Yang Mulia!Kota saat ini penuh dengan orang mati yang masih hidup!”

Tuoba Yan memacu kudanya dan berteriak, “Mundur dan pertahankan istana kekaisaran! Mundur dan pertahankan istana kekaisaran! Lindungi Yang Mulia!”

Fu Jian sangat marah, tapi dia tidak berdaya dan hanya bisa melambaikan tangannya untuk memerintahkan yang lain kembali ke istana. Selama periode Xu2, para penjaga kekaisaran berkumpul di sekitar Fu Jian saat mereka kembali ke istana. Xiang Shu segera menyuruh Chen Xing menunggang kuda. Untungnya, Tuoba Yan sudah melakukan persiapan sebelumnya dan menata ulang pertahanan kota sebelumnya. 50.000 penjaga kekaisaran di seluruh kota menyerupai gelombang pasang saat mereka bergerak mundur untuk menjaga pusat kota Chang’an.

Namun, saat-saat menyenangkan mereka tidak bertahan lama; ketika mereka tiba di depan istana, teriakan ketakutan terdengar dari dalam.

“Ada beberapa di istana juga.” Tuoba Yan merasa darahnya membeku. Dia berkata, “Cepat! Kalian semua, pergilah! Bawa cerminnya! ”

Chen Xing mencoba menggunakan cermin untuk menghisap mayat hidup, tapi Cermin Yin Yang sudah dimurnikan dengan kebencian oleh Feng Qianyi, jadi cermin itu tidak cukup stabil dan terus bergetar. Jika dia mencoba memaksanya, kebencian di dunia cermin mungkin akan meledak dalam sekejap. Dia segera berteriak, “Itu tidak akan berhasil! Cermin itu hampir meledak!”

Xiang Shu memimpin para prajurit di bawah komandonya dan menjelaskan apa yang terjadi pada mereka. Chen Xing tidak bisa memahami bahasa mereka, tapi dia melihat bahwa ekspresi Fu Jian sangat serius. Xiang Shu kemudian memberi isyarat, dan semua orang tampak setuju. Mereka sebenarnya tidak merasa takut sama sekali tentang bergegas ke istana dan melawan sekelompok iblis kekeringan yang tiba-tiba muncul secara langsung.

“Tunggu!” Kata Fu Jian tiba-tiba.

Semua orang melihat ke arah Fu Jian pada saat yang bersamaan. Fu Jian terdiam beberapa saat, lalu berkata, “Tuoba Yan, kumpulkan pasukan di kota dan kirim perintah ke empat jenderal, temukan saja sebanyak yang kamu bisa. Penjaga istana akan menyelamatkan orang-orang di kota. Cobalah untuk menyelamatkan sebanyak mungkin. Ikuti Zhen ke Istana Ahfang.”

Xiang Shu berkata dengan dingin, “Kau ingin menyerah pada semua orang di Chang’an?”

Fu Jian berkata dengan marah, “Kota ini sudah sangat kacau, dan kau bahkan tidak bisa melihat lima jari terulur di depanmu, bagaimana prajurit bisa dimobilisasi?!”

Xiang Shu berteriak, “Jian Tou! Apakah semua keberanian dan penilaianmu sudah dimangsa oleh anjing?!”

Fu Jian meraung, “Shulü Kong! Yang kaisar itu kau atau aku?!”

“Jangan berkelahi!” Chen Xing berkata dengan cepat, “Xiang Shu!”

Chen Xing memberi isyarat padanya dengan tatapannya. Xiang Shu menarik napas dalam- dalam dan tidak mempermasalahkannya lagi. Tuoba Yan segera mengeluarkan perintah untuk menyiapkan kuda-kuda dan untuk sementara menyerah di Istana Weiyang saat dia mengikuti Fu Jian keluar kota.

Jeritan dan lolongan kesedihan terdengar di semua tempat di Kota Chang’an. Begitu orang biasa melihat iblis kekeringan, mereka merasakan perasaan takut melebihi ketakutan mereka akan kematian, dan mereka menjerit sampai suara mereka menjadi serak. Chen Xing dan Xiang Shu menunggang kuda secra berdampingan, tapi Xiang Shu tiba-tiba berbalik dan pergi.

“Kau mau pergi kemana?!” Chen Xing berteriak dengan cemas.

Xiang Shu berteriak dari jauh, “Mengurus Feng Qianjun!”

Chen Xing hendak berbalik untuk mengejar Xiang Shu saat Fu Jian bergegas dari samping dan meraih kendali tunggangannya. Dia berteriak, “Pergi! Chen Tianchi! Jelaskan semuanya padaku dengan sejelas-jelasnya! Apa yang sebenarnya terjadi?!”

“Biarkan aku pergi!” Kata Chen Xing.

Fu Jian, “Jelaskan semua ini dulu! Jika tidak, jangan pernah berpikir untuk pergi ke tempat lain!”

Chen Xing tidak berani untuk melompat dari kudanya, jadi dia hanya bisa mengikuti Fu Jian keluar kota sambil memberikan gambaran singkat tentang keseluruhan cerita. Saat dia melakukannya, dia terus melihat ke belakang karena dia khawatir tentang keselamatan Xiang Shu. Namun Fu Jian mengingatkannya, “Lalu bagaimana kita harus menghadapi iblis kekeringan itu?”

“Memenggal kepala mereka.” Chen Xing berkata sambil terengah-engah, “Dan jangan sampai digigit atau dicakar oleh mereka dengan cara apapun. Mayat hidup membawa racun mayat.”

Tuoba Yan menyusul mereka dan mendengar percakapan mereka. Fu Jian memberi isyarat padanya, dan Tuoba Yan mengangguk. Chen Xing melanjutkan, “Ada cara lain — membakar mereka dengan api.”

Meskipun ide ini dipikirkan oleh Chen Xing sendiri, tidak peduli yao macam apa itu, selama mereka dibakar menjadi abu, mereka tidak akan bisa melakukan kerusakan di dunia manusia lagi. Setelah dibakar, racun tubuh juga bisa menyebar.

Fu Jian berkata, “Kita harus menemukan cara untuk memikat mereka keluar dari Istana Ahfang, lalu gunakan tabung minyak tanah dan sodium nitrate untuk membakar mereka semua.”

Chen Xing hanya bisa mengagumi Fu Jian saat dia mendengar ini. Benar saja, sebagai kaisar utara, dia cukup mampu. Melakukan perlawanan dan memulai pertempuran di Kota Chang’an tidak hanya akan membuatnya mudah untuk melukai orang lain karena tindakan yang salah, tapi juga sangat tidak mungkin untuk dilakukan. Namun, begitu mereka keluar dari ibu kota, tempat itu akan menjadi luas dan sepi, dan ada banyak tanaman di alam liar yang akan memudahkan mereka untuk menciptakan situasi yang menguntungkan.

“Jenderal Guanjun telah tiba——” Seseorang berteriak.

“Jenderal Huwei telah tiba!”

Petugas militer istana Fu Jian bereaksi sangat cepat dan mengejar kaisar sampai mereka keluar kota. Pasukan semakin banyak sekarang, dan pada akhirnya, setidaknya ada 200.000 pasukan di dataran penuh dengan suara derap kaki kuda dalam formasi megah menuju Istana Ahfang yang jaraknya lebih dari 30 mil dari kota.

Jia!” Setelah Chen Xing meninggalkan kota, dia segera memutar kudanya untuk kembali dan mencari Xiang Shu.

“Dimana dia?” Jantung Chen Xing praktis terbakar oleh kecemasan. Ketika dia memasuki Kota Chang’an, tangannya  bersinar dengan cahaya dari Cahaya Hati yang langsung membubarkan mayat hidup yang memenuhi jalanan dan membersihkan jalan setapak di depannya. Ada begitu banyak mayat hidup yang mengejar orang-orang di kota, dan begitu tertangkap, mereka akan mendorongnya ke lantai dan menggigitnya. Ada begitu banyak orang yang mencoba yang terbaik untuk melepaskan diri dari cengkeraman mereka; tangisan sedih dan teriakan pembunuhan berlimpah ruah.

Ke mana pun Chen Xing lewat, mayat hidup akan lari ketakutan. Chen Xing berteriak, “Pergi melalui Gerbang Macan Putih! Pergi ke Istana Ahfang! Yang Mulia ada di sana!”

Orang-orang mulai berlarian seperti mereka sudah gila. Chen Xing takut kudanya akan menginjak-injak orang yang tidak bersalah, jadi dia hanya bisa meninggalkan kudanya dan berjalan kaki. Dia menarik seseorang secara acak dan berteriak, “Di mana Chanyu yang Agung? Apa kamu melihat Chanyu yang Agung?”

Seseorang melihat ke arah dalam kota dengan ketakutan yang terlihat jelas di mata mereka, jadi Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu sudah kembali, jadi dia dengan cepat bergegas pergi.

Pada saat ini, Xiang Shu sudah mengumpulkan ribuan orang – termasuk Hu dan Han. Ada semakin banyak orang sekarang yang menghadapi kelompok iblis kekeringan yang bergerak lbersama di sepanjang jalan. Banyak orang mengambil senjata dari tanah dan bergabung dengan kelompok orang ini dengan panik tanpa mengetahui identitas Xiang Shu. Beberapa orang Hu mengenali Xiang Shu, jadi mereka bergegas membunuh dengan mempertaruhkan nyawa mereka. Xiang Shu berteriak keras dalam bahasa Xiongnu, “Potong kepala musuh!”

Xiang Shu terjebak di kedua sisi, tapi seberkas cahaya melesat dari ujung jalan yang menembus kegelapan. Pasukan mayat hidup semuanya melolong dalam kesedihan saat mereka dikalahkan satu demi satu. Xiang Shu menoleh dengan tiba-tiba dan melihat Chen Xing berdiri di ujung jalan dengan kepala terangkat tinggi, dan jejak kemarahan terlihat di wajahnya. Cahaya putih yang hangat dipancarkan dari tangannya.

Xiang Shu, “……”

Chen Xing berteriak dengan marah, “Apa yang kau lakukan?!”

Xiang Shu bersiul, dan pasukan sementara yang dia atur mulai berkumpul di sekelilingnya. Dia memacu kudanya ke depan, mengulurkan tangan, dan menarik Chen Xing untuk duduk di atas kuda itu.

“Keluar dari kota!” Xiang Shu berteriak.

Keempat gerbang Chang’an terbuka lebar, dan di semua tempat dipenuhi oleh orang-orang yang melarikan diri dalam kesibukan di tengah malam. Xiang Shu memimpin kavaleri Hu dan sudah menyelamatkan cukup banyak orang dari dalam Kota Chang’an pada suatu waktu. Mereka berkumpul menjadi kelompok yang begitu heboh, baik Hu dan Han termasuk di dalamnya, dan mereka semua melihat ke arah Xiang Shu dengan kekhawatiran membanjiri tatapan mereka.

Sesosok hitam yang memegang tombak muncul ke arah yang menghadap istana. Saat mereka mengamati sosok itu, mereka tahu bahwa itu adalah prajurit bayangan yang mencoba memburu mereka di dunia cermin!

Xiang Shu ingin menarik tali busurnya, tapi jarak di antara mereka terlalu jauh, dan sulit untuk membidik pada malam hari, jadi dia memutuskan untuk tidak melakukannya. Chen Xing mendesak kudanya untuk mengejarnya. Xiang Shu menarik napas dalam-dalam dan menatapnya.

“Mereka sudah mundur ke Jalan Resmi.” Kata Chen Xing.

Xiang Shu tetap membungkuk dan berkata, “Ikuti aku untuk membuat jalan kembali; Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan pada Feng Qianyi.”

“Tidak!” Chen Xing berkata, “Xiang Shu!Jangan bertindak begitu impulsif!”

Xiang Shu berkata, “Cahaya Hatimu bisa mengusir iblis kekeringan, ikuti aku!”

Chen Xing berkata, “Lalu bagaimana dengan mereka?!”

Chen Xing memberi isyarat pada Xiang Shu untuk melihat pria, wanita, tua, dan muda yang sudah dia selamatkan. Dia tiba-tiba merasa Xiang Shu benar-benar bisa diandalkan pada saat seperti ini.

Xiang Shu menyerah pada idenya. Chen Xing berkata, “Pergi! Ayo kita bicarakan lagi nanti.”


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Footnotes

  1. LOL. Dia mengatakan sesuatu seperti ke atas tempat eksekusi dulu yang membuatnya terdengar seperti dia meminta Tuoba Yan untuk membawanya ke sana untuk dieksekusi hahaha
  2. 7-9 malam.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments