“Hanya cahaya dari Cahaya Hati yang akan bersinar selamanya seperti cahaya di siang hari.”


Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Jeffery Liu


Xie An mengarahkan jimat angin dan membawa dirinya serta Feng Qianjun melewati tirai air. Feng Qianjun melayang di udara, benar-benar basah kuyup, saat dia mengeluarkan Bilah Senluo.

Badai berkumpul di tengah altar pengorbanan tulang putih, dan angin kencang tiba-tiba menyapu udara. Awan gelap menggulung, dan dunia jatuh ke dalam kegelapan. Vena bumi dengan cepat mencapai altar pengorbanan, melilit di sekitar tulang. Pada saat itu, tulang-tulang mayat yang tak terhitung jumlahnya yang membentuk altar mulai terbakar di tengah-tengah vena bumi, berkobar dengan api ungu.

“Perjuangkan semua yang kalian inginkan, dengan sekuat tenaga,” kata Fu Jian muram. “Gu akan mulai memurnikanmu.”

Dan dengan itu, mata merah darah Fu Jian menyala dan mayat pasukan Qin serta Jin yang telah mati di medan perang bangkit sekali lagi. Tanpa membedakan antara musuh mereka dan orang-orang mereka sendiri, mereka mulai meretas dan menggigit tanpa pandang bulu. Ini menyebabkan gelombang teror meledak dari medan perang.

“Ada iblis kekeringan! Monster!” Pasukan Qin melepaskan baju besi mereka. Mereka tidak punya keinginan lagi untuk bertarung, justru melarikan diri ke segala arah.

“Bagus sekali,” Fu Jian bergemuruh. Dengan satu tangan, dia mengeluarkan kebencian di medan perang, memasukkannya kembali ke dalam dirinya sendiri, sebelum dia mengumpulkannya sekali lagi di tangan kanannya. Kebencian keluar, memenuhi udara, menusuk tiga hun dan tujuh po Chen Xing.

Dalam sekejap, Chen Xing merasa seolah-olah api hitam membakar seluruh tubuhnya, dan dia mulai berteriak dengan liar.

“Perjuanganmu pada akhirnya akan sia-sia.” Hunpo Chiyou perlahan-lahan meninggalkan tubuh Fu Jian, menjadi siluet bayangan dimana qi hitam berputar. Tangannya berubah menjadi cakar yang tajam, dan dia meraih bahu Chen Xing dari belakang, membuka mulutnya yang mengerikan. Dia mengejeknya. “Begitu temanmu mati satu per satu di depanmu, kau akan mengerti bahwa jatuh ke dalam jurang keputusasaan yang tak berujung ini akan menjadi satu-satunya akhir untuk hidupmu ini…”

Pada saat yang sama, dari luar formasi ke utara, Xiao Shan memimpin pasukan besar ke medan perang. Pasukan Qin dan mayat hidup yang menutupi pegunungan dan dataran membanjiri mereka, dan Xiao Shan berteriak, “Dengarkan aku! Tarik panah api kalian!”

Pasukan Hu dari Chi Le Chuan dan pasukan Dongying mengangkat panah mereka yang menyala, mengirim mereka dengan deruan seperti hujan meteorit ke kerumunan orang yang padat itu.

Pasukan Qin telah dialihkan, dan medan perang benar-benar kacau. Di altar tulang putih, Chiyou menyerap semua kebencian untuk pertama kalinya, sebelum dia tiba-tiba membuka matanya.

Intimidasi Dewa Iblis menyapu altar tulang putih ke segala arah, mengalir keluar seperti tinta hitam tebal. Yang terluka mulai meratap dengan menyedihkan saat mereka secara paksa diubah menjadi iblis kekeringan, dan gelombang kedua pasukan iblis kekeringan berdiri lagi.

Feng Qianjun dan Xie An berlari di sepanjang tepi utara. Tidak mungkin lagi membedakan yang mana iblis kekeringan dan yang mana manusia. Feng Qianjun menarik napas dalam-dalam, dan dia memutar Senluo Wanxiang sebelum menikamkan mereka ke tanah. Segera, di medan perang di tepi Sungai Fei, pepohonan di sekelilingnya mulai bergetar. Mereka mencabut akar mereka dari tanah dan bergegas menuju medan perang.

Xie An mengirim bola api tinggi ke langit, yang berderu saat melesat di udara. Xiao Shan dengan cepat melihat ke atas, dan ketika dia melihat sinyal Xie An, dia mengendarai serigalanya ke tebing tinggi, menghadap ke altar tulang putih di kejauhan.

“Aku akan mencari cara untuk mendekati mereka!” Tuoba Yan berkata, dan dia membalikkan kudanya dan berlari kembali ke medan pertempuran.

“Chen Xing!” Xiao Shan berteriak.

Xiao Shan mengarahkan satu cakarnya ke langit, memanggil banyak petir, yang berubah menjadi air terjun petir yang mengalir keluar dari langit, menghantam bumi di bawah. Itu membuat pohon-pohon lebat yang telah menjerat pasukan iblis kekeringan terbakar.

Xie An mengaktifkan Mutiara Canglang. Angin kencang bertiup di sepanjang tanah, dan nyala api yang lapar mulai berkobar dengan gembira saat sambaran petir menyambar. Dunia telah berubah menjadi lautan api.

Chen Xing masih melindungi Cahaya Hati itu di dalam hatinya sendiri, dan dia terengah-engah saat dia memanggil, “Xiang Shu? Xiang Shu! Di mana kau?”

“Xing’er,” sebuah suara tiba-tiba terdengar di telinga Chen Xing. “Aku di sini. Kau juga tahu bahwa aku pasti akan datang, ‘kan?”

Rambut Xiang Shu telah berubah menjadi cahaya yang menyala-nyala, dan seribu li jauhnya, dia membuka matanya, nyala api biru berputar dan membakar di kedalaman pupil matanya.

Di pergelangan tangan kiri Xiang Shu ada benang merah dari gelang cangkang milik Chen Xing, sementara di tangan kanannya ada liontin Jingguang Liuli yang melilitnya. Dia telah mengambil wujud Dewa Bela Diri Pelindung yang bersinar, dan berdiri tinggi di udara, dia serta Xin Yuanping berada dalam wujud jiao yang terpisah. Dia berubah menjadi sinar cahaya keemasan yang berkilauan di medan perang yang gelap, dan dia jatuh menuju altar pengorbanan tulang putih.

“Xiang Shu!” Chen Xing berteriak, mengerahkan seluruh kekuatannya untuk mengaktifkan Cahaya Hati.

Dengan lambaian tangan kanan Xiang Shu, Jingguang Liuli bersinar dengan cahaya, dan lautan api di tengah medan perang dan kilat yang memenuhi udara keduanya diserap ke dalam Jingguang Liuli.

Suara serak Fu Jian berkata, “di dunia ini, selain Ji Xuanyuan… “

Xiang Shu telah berubah menjadi nyala api yang terang, dan dia menyerang dengan tinjunya ke arah Fu Jian yang berdiri di tengah altar itu. Begitu dia melewati tubuh Chen Xing, Fu Jian dengan cepat menarik dua hun Chiyou kembali ke tubuhnya, dan dengan lambaian tangan kirinya, dia memanggil Tombak Iblis.

“… kau adalah orang kedua yang cukup beruntung untuk menerima pukulan Gu dengan kekuatan penuh.”

Perisai Dewa Bela Diri tiba-tiba muncul di tangan kiri Xiang Shu, dan bertabrakan dengan Tombak Iblis1Bentrokan kedua senjata ini mungkin dimaksudkan untuk merujuk pada ungkapan Cina yang merujuk pada tombak dan perisai. Dikatakan bahwa tombak adalah senjata dengan jangkauan paling serbaguna, sedangkan perisai dapat memblokir semua senjata; karenanya, ini digunakan sebagai cara untuk mengatakan bahwa dua hal bertentangan dengan diri mereka sendiri. Dalam kasus ini, bagaimanapun, hal-hal tidak berubah persis sama.. Dengan bunyi “peng” yang keras, Perisai Dewa Bela Diri pecah menjadi potongan-potongan yang tak terhitung jumlahnya. Pukulan itu menembus bahu Xiang Shu, mengenai punggungnya, mengirimkan darah emas menyembur keluar!

Pada saat itu, pupil Chen Xing menyusut dengan cepat.

Tepat setelah itu, Fu Jian membalikkan Tombak Iblis ke samping dan menggoyangkannya tanpa peduli, dan Xiang Shu segera terlempar ke satu sisi.

“Siapa yang berikutnya?” Fu Jian bertanya sedingin sebelumnya, seolah-olah dia tidak memperhatikan apa yang baru saja terjadi.

Chen Xing mulai bergetar hebat.

Di altar tulang putih, Xiang Shu terus berjuang. Semua orang menyaksikan adegan ini tanpa dapat berkata-kata, sebelum mereka semua berteriak pada saat yang sama. Xiao Shan dan Feng Qianjun segera menyerbu keluar dari medan perang, berlari menuju altar tulang putih.

Wen Che mendarat di tanah, memegang pedang di tangannya. Dengan tiga sapuan pedangnya, dia membersihkan iblis kekeringan, dan dia, Sima Wei, serta raja hantu berkumpul. Wen Che berteriak, “Apinya terlalu kuat! Kita tidak akan bisa melewatinya! Suami!”

Xin Yuanping dalam wujud jiao terbang, air yang mengalir keluar dari mulutnya saat ia membuka jalan. Wen Che berteriak, “Kalian berdua, pergi bersamaku! Serang!”

Dengan itu, mereka bertiga bergegas menuju bagian belakang medan perang.

Tuoba Yan bergegas ke kaki altar tulang putih. Jubah bela diri yang dia kenakan sudah hangus di beberapa tempat. Tepat saat dia hendak memanjat, Yuwen Xin, yang seluruh tubuhnya berkobar dengan api, tiba-tiba muncul dari dalam lautan api, menghalangi jalan Tuoba Yan.

“Tuoba-xiong,” Yuwen Xin berkata dengan gigi terkatup, “sudah sangat lama aku tidak melihatmu.”

Tuoba Yan segera berbalik. Yuwen Xin mengeluarkan tombak panjang pada saat itu dan menyerangnya, keduanya bertabrakan.

Di altar tulang putih, Xiang Shu menekan luka di bahunya, menyeret dirinya pergi, meninggalkan seberkas darah emas.

Fu Jian serak, “Di mana Pedang Acala? Mungkinkah kau datang dengan tangan kosong?”

Xiang Shu menggunakan seluruh kekuatannya untuk mengulurkan tangannya ke Chen Xing, saat Chen Xing terengah-engah. Namun, qi hitam mengepul dari tubuh Fu Jian lagi, memenuhi udara, sebelum berubah menjadi wujud mengerikan Chiyou, yang cakar tajamnya menangkap Chen Xing dan mulai menyeretnya ke arah dirinya sendiri.

Xiang Shu melompat ke arah Chen Xing, berteriak keras. Fu Jian, bagaimanapun, mengangkat Tombak Iblis lagi, dan kali ini, Tombak Iblis menembus jantung Xiang Shu.

“Xiang Shu–!” Chen Xing berteriak. Cahaya terang meledak dari tubuhnya, menghentikan Chiyou. Cahaya yang kuat meledak dari Cahaya Hati, menerangi keseluruhan medan perang. Prajurit iblis kekeringan yang menutupi pegunungan dan dataran meratap pada saat yang sama, melarikan diri ke segala arah.

Di kaki altar tulang putih, Tuoba Yan dan Yuwen Xin terjebak dalam jalan buntu. Tuoba Yan memanggil Panah Penembus Awan, yang menembus leher Yuwen Xin, merobeknya. Yuwen Xin, bagaimanapun, tangannya melilit leher Tuoba Yan, dan dia terus mengeratkannya tanpa henti.

Tiba-tiba, sebuah pedang datang berayun dari samping, memenggal kepala Yuwen Xin dan mengirimkannya terbang ke udara, membubung ke lautan api.

“Tidak perlu berterima kasih! Bocah laki-laki yang cantik!” Wen Che berteriak, melewati Tuoba Yan. “Cepat dan bantu mereka!”

Tuoba Yan segera menaiki tangga ke altar. Itu adalah saat yang sama di mana dada Xiang Shu telah ditusuk oleh Tombak Iblis, namun dia terus berusaha dengan gigih untuk mendekati Chen Xing.

Dari belakang, Tuoba Yan berbalik, kakinya melingkari leher Fu Jian. Panah Penembus Awan muncul dari bawah pelataran.

Fu Jian segera memutar tombak, dan dengan tusukan, dia menusuk Tuoba Yan ke lantai altar.

“Yang kedua,” kata suara serak Chiyou. “Siapa selanjutnya?”

Wen Che, raja hantu, dan Sima Wei semuanya menyerang dengan pedang mereka pada saat yang sama, mengumpulkan semua seni bela diri yang telah mereka latih dalam hidup mereka ke dalam satu serangan ke bawah di altar.

Altar itu runtuh. Tuoba Yan, dengan darah yang menetes dari mulutnya, mengerakkan Panah Penembus Awan dengan pose jari pedang. Panah itu melesat melalui altar tulang putih, naik dari tanah untuk menusukkannya di sudut melalui jantung Fu Jian.

Tidak dalam mimpi terliarnya, Chiyou mengira Tuoba Yan mampu melakukan hal seperti itu, dan dia segera mulai berteriak.

Dalam jeda singkat itu, Chen Xing melompat ke arah Xiang Shu. Jiwa Xiang Shu sudah mulai meninggalkan tubuhnya, dan dia segera meraih telapak tangan Chen Xing, mencengkeram jari-jarinya dalam genggaman yang menghancurkan. Mereka berdua perlahan mulai jatuh saat altar runtuh ke dalam api di bawah.

Xiang Shu mempelajari Chen Xing, tubuh fisiknya perlahan jatuh saat jiwanya meninggalkan tubuhnya. Pada saat kehidupan bertemu kematian, jari-jarinya menangkap cincin di dasar jari manis Chen Xing, dan dia memutarnya sedikit.

Api dari Cahaya Hati meledak di seluruh tubuh Chen Xing, dan cahayanya bersinar ke segala arah. Mana di tubuhnya mengalir tanpa henti ke dalam Cincin Gelombang, dan dia melebarkan matanya. Xiang Shu memutar Cincin Gelombang dalam lingkaran yang sangat kecil, dan dalam sekejap mata–

–Altar tulang putih naik lagi. Jiwa Xiang Shu kembali ke tubuhnya, dan dia mengambil wujud Dewa Bela Diri sekali lagi. Pertama, tombak Iblis meninggalkan tubuh Tuoba Yan, kembali ke saat benda itu menembus dada Xiang Shu, sebelum menariknya keluar, dan luka di tubuh Xiang Shu mulai sembuh! Tuoba Yan melihat ke bawah dengan kaku, hanya untuk melihat darah segarnya mengalir ke belakang dan luka-lukanya sembuh. Dia kembali ke kaki altar, dan Panah Penembus Awan terbang kembali, mendarat di tangannya.

Kepala Yuwen Xin terbang kembali, menempelkannya kembali ke tubuhnya. Tangannya melingkari tenggorokan Tuoba Yan lagi!

“Tidak perlu berterima kasih!” Dengan serangan pedangnya, Wen Che memisahkan kepala Yuwen Xin dari lehernya!

Sebelum Chen Xing mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, Xiang Shu sudah menghindari pukulan Chiyou, satu tangan menekan luka di bahunya. Dia berteriak, “Cahaya Hati!”

Ketika Chiyou berdiri, tercengang, untuk sesaat itu, Chen Xing menyalakan Cahaya Hati dengan sekuat tenaga. Cahayanya bersinar dengan cemerlang, dan luka di bahu Xiang Shu langsung sembuh. Tuoba Yan menaiki tangga ke altar tulang putih, menusuk Fu Jian ke tanah.

Keduanya bekerja bersama, masing-masing memegang salah satu lengan Fu Jian. Di bawah altar, Wen Che menebasnya lagi, dan Xin Yuanping datang menyerbu, berteriak, “Cepat, pergi!”

Altar yang diruntuhkan menghancurkan iblis kekeringan di sekitarnya. Tulang-tulang itu bersinar dengan cahaya fosfor tulang saat mereka naik ke udara, dan Xiang Shu mengangkat lengannya secara horizontal. Dengan sekejap, Jingguang Liuli menangkap cahaya tulang.

Chen Xing terbang menjauh dari altar tulang putih yang runtuh, menatap cincin di jarinya.

“Jangan menyentuhnya lagi!” Xiang Shu berteriak sambil berputar di udara. Chen Xing segera terbang ke sisinya dan berkata, “Kalahkan hati iblis di dalam dirinya! Hati iblis ada di dada Fu Jian!”

Xiang Shu berbalik, ingin memeluk Chen Xing, tetapi lengannya hanya melingkari ruang kosong, dan dia menyadari bahwa saat ini, Chen Xing tidak lebih dari sebuah jiwa.

“Jangan terburu-buru untuk kembali ke tubuhmu terlebih dulu!” Xiang Shu memanggilnya. “Kau bisa melakukannya setelah kau memberikan Cahaya Hati kepadaku! Jangan mendekat pada Chiyou lagi!”

Altar tulang putih runtuh, dan Fu Jian berdiri di tengah lautan api, matanya tampak merah darah.

Tuoba Yan, yang diselimuti api, sudah mulai menyerang dengan tombak di tangannya. Tombak Iblis muncul di tangan Fu Jian, dan dia melihat Tuoba Yan.

Xiang Shu: “Tidak peduli apakah kau adalah Fu Jian atau Dewa Senjata, Guwang ingin mendaratkan pukulan ini padamu… “

Xiang Shu terbang ke bawah, mengirimkan pukulan tepat ke wajah Fu Jian, berteriak, “… untuk waktu yang sangat lama sampai sekarang!”

Fu Jian memegang Tombak Iblis dengan siap, memutarnya di tangannya sampai menjadi bola hitam besar yang berputar. Mereka berdua telah membuat persiapan mereka, dan mereka merunduk untuk menghindarinya. Raja hantu, bagaimanapun, berlari ke depan. Fu Jian terkejut, dan raja hantu menggunakan tubuhnya sendiri untuk secara paksa menerima pukulan tombak itu.

“Tubuh dari daging dan darahmu tidak akan berfungsi, Dewa Senjata,” raja hantu itu berkata. “Memilih manusia untuk menjadi wadahmu adalah kesalahan terbesarmu.”

Xiang Shu: “Sekarang!”

Sima Wei menyerang ke depan, bertabrakan dengan dada Fu Jian, membuatnya terbang mundur. Raja hantu mengunci pergelangan tangannya dan mencuri Tombak Iblis, sementara Wen Che menyerang dari samping, menebas udara dengan pedangnya.

“Pada akhirnya, kalian semua adalah ciptaan Gu. Beraninya kalian berjuang untuk melawan dewa? Shulü Kong! Bahkan jika kau memiliki perlindungan Bintang Ziwei dan telah dilahirkan sebagai penguasa manusia, kau masih hanyalah seekor semut di hadapan dewa!!”

Fu Jian terkekeh dingin, kebencian meledak dari tubuhnya yang langsung mengirim dua raja iblis kekeringan dan Wen Che terhuyung mundur. Xiang Shu dan Tuoba Yan, bagaimanapun, masih hidup, jadi mereka tidak takut dengan kebencian itu. Mereka datang menyerbu ke depan, satu per satu. Dari belakang, Tuoba Yan mencengkram leher Fu Jian dengan erat, sementara Xiang Shu mengangkat tangan dan memanggil Cahaya Hati Chen Xing. Tangannya bersinar dengan api emas, dan dia menekannya ke dada Fu Jian.

Suara Chiyou berteriak dengan liar, dan matanya merah darah.

“Yang Mulia.” Tuoba Yan berkata melalui gigimu yang terkatup. “Bangun!”

Iblis kekeringan yang tak terhitung jumlahnya yang terbakar dalam api datang menyerbu ke depan, melompat ke Xiang Shu. Gunung mayat yang terbakar membanjiri ke depan, menabrak tiga orang di tengah medan perang. Xiang Shu mengedarkan kekuatannya, dan dengan ledakan qi spiritual di tubuhnya, mengirim kelompok iblis kekeringan terbang menjauh. Fu Jian, bagaimanapun, mengambil kesempatan itu untuk menyerang terlebih dulu.

“Bahkan jika tubuh yang kuambil hanyalah manusia fana…”

Fu Jian benar-benar mengabaikan Tuoba Yan di belakangnya, berbalik ke samping dan mengangkat satu kakinya, mengirim Xiang Shu terbang mundur dengan satu tendangan!

“… Gu tidak bisa dijatuhkan hanya oleh manusia fana…”

Dengan itu, Fu Jian meraih ke belakang, tangannya naik untuk menutupi leher Tuoba Yan, siap untuk memutar kepalanya ke samping.

Tuoba Yan bersiul pelan.

Panah Penembus Awan melesat keluar dari lautan api menuju jantung Fu Jian.

Fu Jian tersentak, tidak lagi bisa memperhatikan Tuoba Yan. Tepat saat dia hendak meraih dan menarik Panah Penembus Awan, siluet lain menerobos lautan api dengan belati di tangan. Dia menikamnya ke arah dada Fu Jian, membalikkan tubuhnya untuk mendorong lengannya ke samping.

Murong Chong merunduk, menghindari Panah Menembus Awan menembak ke arahnya. Panah itu mengubur dirinya dengan tenang ke dada Fu Jian, menembus jantung iblis. Namun momentumnya tidak terhenti, bahkan saat panah itu tertanam dalam jantung Fu Jian, karena kemudian anak panah itu menembus dada Tuoba Yan yang berdiri di belakangnya.

Mata Tuoba Yan melebar, dan senyum sedih terangkat di sudut mulutnya. Dia melepaskan Fu Jian dan perlahan-lahan jatuh ke tanah.

“Bocah nakal!” Wen Che bergegas kembali. Raja hantu segera berlutut, memeriksa luka Tuoba Yan.

“Tidak masalah… ” kata Tuoba Yan. “Itu.. belum menembus jantungku… Aku baik-baik saja!”

Fu Jian tersandung, dan salah satu tangannya terangkat untuk mencengkeram Panah Penembus Awan. Dia mengangkat kepalanya tidak percaya, sebelum menoleh untuk melihat Murong Chong.

Kebencian menghilang ke segala arah, dan api yang memenuhi dunia perlahan padam. Xiang Shu berdiri dan Murong Chong berjuang untuk berdiri, sementara raja hantu menyampirkan lengan Tuoba Yan ke bahunya dan membawanya ke satu sisi.

Kelompok iblis kekeringan di sekitar mereka sudah melarikan diri ke segala arah, dan Xie An, Feng Qianjun, serta Xiao Shan berlari ke arah mereka. Semua orang berdiri dalam lingkaran di sekitar Fu Jian, meninggalkan sekitar seratus langkah di antara mereka. Jiwa Chen Xing melayang turun. Keheningan melanda dunia, dan semua orang memperhatikan Fu Jian lekat-lekat.

Senyum kejam muncul di wajah Fu Jian, dan dia berkata dengan muram, “Bagus sekali… tapi hanya dengan ini, kalian semua tidak akan bisa menghentikan Gu…”

Dan dengan itu, Fu Jian menarik Panah Penembus Awan keluar, melemparkannya ke tanah.

Xiang Shu segera berteriak, “Menyebar!”

Kebencian segera meledak keluar saat Chiyou meninggalkan tubuh Fu Jian, kedua hun-nya melepaskan ikatan mereka. Chen Xing, bagaimanapun, telah menunggu selama ini untuk detik ini, dan dia segera membuat segel cahaya dengan tangannya, cahaya dari Cahaya Hati tumpah keluar untuk bersinar ke seluruh dunia.

“Ngengat menuju ke api!” Suara Chiyou menggelegar. Setelah meninggalkan tubuh Fu Jian, kebenciannya telah tumbuh dan hampir menjadi nyata, dan mulai mengepul liar di medan perang. Ke mana pun ia pergi, tidak ada kehidupan yang bisa bertahan, dan sekali lagi, hati besar itu muncul di tengah medan perang!

Xiang Shu berbalik untuk melihat Chen Xing, tinggi-tinggi, dan bibirnya bergerak sedikit.

“Apa kau masih ingin berjuang dengan pahit?!” Tombak Iblis naik secara otomatis dari tanah. Pedang Acala yang halus bersinar dengan cahaya logam saat naik, memanggil semua senjata yang tergeletak di medan perang, terbang menuju hati iblis Chiyou dan berkumpul di sekitarnya. Ratusan ribu senjata membentuk raksasa hitam dari logam yang bangkit dari tanah, dan kebencian membubung darinya ke langit dan turun ke vena bumi.

“Bagaimana cara kita melawannya?” Feng Qianjun bertanya dengan tidak percaya. “Dewa Bela Diri!”

Xiang Shu menjawab dengan tegas, “Serang senjata dari tubuhnya!”

Xiao Shan melepaskan petirnya, Xie An memanggil angin kencang dengan Mutiara Canglang, dan Feng Qianjun mengendarai tanaman merambat ke medan perang. Tetapi dengan raungan marah, Dewa Senjata, Chiyou, melambaikan tangan, dan lengannya sekali lagi menjadi semburan senjata yang mulai menyapu seluruh medan perang.

Wen Che berteriak, “Serang! Kita mungkin bisa menembus kebenciannya!”

Xin Yuanping terbang ke depan untuk berbenturan dengan Chiyou, darah berceceran di seluruh sisik tubuhnya.

“Aku… adalah dunia;” Chiyou berteriak. “Aku… adalah jalannya!”

Masing-masing dari mereka mengerahkan semua keterampilan mereka, tetapi setiap kali, begitu mereka menyebarkan senjata yang membentuk wujud Chiyou, senjata itu akan berkumpul kembali secara sendirinya di bawah pengaruh kebencian itu. Dan dari jarak puluhan ribu li, aliran senjata tak berujung datang terbang menuju pusat medan perang. Pada saat ini, senjata setiap prajurit Hu dan Han di medan perang meninggalkan tangan mereka, terbang menuju Chiyou.

Wujud Chiyou tumbuh lebih besar dan semakin lebih besar, dan dengan sedikit lambaian tangannya, jari-jarinya, seperti gunung kecil, menghilang menjadi hujan pedang dan bilah, yang meratakan seluruh puncak gunung.

Xie An berteriak, “Dia saat ini menarik kekuatan dari vena ilahu dan bumi! Kita harus memutuskan hubungan itu!”

Vena ilahi mengepul di atas, sementara vena bumi mengalir di bawah. Pada saat ini, Chiyou menjadi satu dengan vena ilahi dan bumi, dan dengan demikian menjadi satu dengan dunia ini. Kesadaran Dewa Iblis ada di mana-mana, memengaruhi setiap inci tanah di Tanah Suci.

Xiang Shu terbang ke udara, berteriak, “Kita tidak bisa bertahan! Beri kami waktu! Xing’er, Xing’er?”

Chen Xing mengambang di udara. Dia tidak menjawab Xiang Shu, justru menutup matanya. Pada saat ini, jiwanya bersinar dengan cahaya yang indah, dan cahaya yang menyala dari Cahaya Hati bersinar dari tangannya. Cahaya itu mengalir dengan aneh, memanjang secara vertikal ke atas dan ke bawah di depannya seperti pita cahaya, mencapai kubah langit dan turun ke vena bumi di bawah tanah.

Pada saat itu, di dalam vena ilahi dan bumi yang diliputi kebencian, Cahaya Hati tampak seperti gelombang tanpa henti, mulai mengusir hunpo Chiyou.

Di bawah kubah langit yang gelap, Chiyou mengeluarkan raungan yang menggelegar. Chen Xing membuka matanya dan berkata pelan, “Dewa Senjata, kembalilah ke hati iblismu. Kau bukan dunia, kau juga bukan dao. Itu aku.”

Teriakan Chiyou seperti guntur, tetapi cahaya cemerlang bersinar di seluruh dunia. Cahaya dari Cahaya Hati memenuhi vena suci dan bumi, dan keajaiban lahir di dalam roda besar waktu Tanah Suci! Mereka tampaknya beresonansi dengan Cincin Gelombang di tangan Chen Xing, dan cahaya terang meledak di atas dunia.

Bayangan pegunungan menghilang. Cahaya mengalir melalui jangkauan terdalam bumi. Lautan luas bersinar dengan cahaya lembut, dan jutaan makhluk hidup memandang ke langit pada saat yang bersamaan.

Pada saat itu, Chen Xing melayang di udara, rambutnya yang panjang berkibar keluar di atas jubah putihnya. Cahaya Hati bersinar dengan cahaya maksimumnya, seolah-olah gambaran Dipankara akan segera muncul.

“Semua sihir pada akhirnya akan terdiam, tapi waktu terus berjalan tanpa henti,” kata Chen Xing dengan lembut. “Hanya cahaya dari Cahaya Hati yang akan bersinar selamanya seperti cahaya siang hari.”

Cahaya terakhir dari Cahaya Hati menghilang, menjadi satu dengan qi spiritual dari langit dan bumi. Pada saat ini, tidak ada tempat yang tidak terjangkau oleh cahaya dari Cahaya Hati!

“Aku serahkan padamu,” Chen Xing tersenyum. Setelah dia menyerahkan Cahaya Hati, dia bersandar, dan jiwanya terbang beberapa ribu langkah, kembali ke kereta kuda. Dia dengan cepat membuka matanya.

Hun spiritual dan duniawi Chiyou dikeluarkan dari vena ilahi dan bumi, dan mereka kembali ke iblis hati. Dia kemudian tertawa dingin. “Jadi, apa yang akan kau lakukan sekarang?”

Xiang Shu melayang di udara. Dia mengangkat tangan kanannya, dan dengan memutar pergelangan tangannya, cahaya dari Cahaya Hati itu menyala. Itu menyatu dengan vena spiritual bumi, dan energinya mengalir ke dalam dirinya tanpa henti. Pada saat ini, kekuatan dewa bela dirinya telah mencapai kekuatan maksimum, dan jubah emasnya yang disepuh sekali lagi muncul, membentuk rok baju besi emas yang diikatkan di pinggangnya dan sepatu bot prajurit awannya yang mengalir. Tubuh bagian atasnya telanjang, dan sepotong baju besi berbentuk Taotie tergantung longgar di jantungnya. Dia tampak seolah-olah dia adalah Acalanatha yang turun ke bumi ini!

“Aku akan mengirimmu pergi,” Xiang Shu berjanji.

Pada saat berikutnya, Jingguang Liuli membalikkan dirinya sendiri!

Enam jenis cahaya, cahaya matahari, cahaya bulan, kilau bintang-bintang, kilatan petir, nyala api, dan fosfor tulang, semuanya dilepaskan. Lautan cahaya memenuhi dunia, langsung menelan seluruh Tanah Suci. Dengan itu, tangan kiri Xiang Shu dengan singkat menyapu gelang cangkang, dan cahaya nila dari api yang menyala-nyala dari Pembakaran Jurang maut berputar di sekelilingnya, menjadi cincin api yang berputar-putar seperti bagian dalam tungku. Api biru berkumpul, membentuk simbol, dan di bawah kaki Xiang Shu muncul array penempaan pedang!

“Departemen Pengusiran Setan, perhatikan perintahku!” Xiang Shu berteriak di udara.

Semua pengusir setan bersiap-siap.

“Turunkan senjata yang dia miliki untuk melindungi dirinya sendiri!” Xiang Shu memerintahkan.

Semua orang mengucapkan mantra mereka, mulai menyerang Chiyou. Chiyou meninggalkan jejak senjatanya yang tersebar, kebencian menyembur dari mulutnya yang menganga, saat dia menyerang Xiang Shu!

Chen Xing melompat ke punggung Xin Yuanping dan terbang melintasi Sungai Fei, menuju pusat medan perang.

Xin Yuanping: “Kau tidak lagi memiliki Cahaya Hati.”

Chen Xing menjawab, “Aku masih memiliki artefak. Xiang Shu! Kali ini, biarkan aku menjadi pelindungmu!”

Tepat setelah itu, pada saat Chiyou menyerang Xiang Shu, Chen Xing memutar cincinnya sedikit. Waktu melonjak mundur dalam sekejap, dan Chiyou terseret mundur tanpa henti oleh kekuatan aneh. Dia berbalik dengan marah. Adegan itu sangat aneh untuk disaksikan, dan dia tampak seolah-olah sedang mengacak-acak momen yang terus berulang-ulang membeku.

Xiang Shu menyatukan jari-jarinya dalam pose jari pedang, mengangkat salah satu tangannya ke atas kepalanya. Cahaya bersinar dari jari-jarinya, tujuh cahaya suci yang memenuhi dunia, dan di bawah kekuatan api biru yang menyala-nyala, mereka berkumpul menuju jari-jarinya.

Kelompok pengusir setan terus menyerang dengan liar dengan sihir mereka, dan tubuh Chiyou mulai hancur berantakan, berubah menjadi senjata yang berderak saat mereka menembak melintasi medan perang.

Akhirnya, Chiyou tidak bisa mengendalikan dirinya lagi, dan dia menyerang Chen Xing. “Kau mencari kematian!”

Yuanping, yang membawa Chen Xing bersamanya, baru saja akan terbang, ketika Chiyou mengulurkan tangan besar yang terbentuk dari senjata, yang menggelapkan langit. Dia di ambang untuk meraih mereka ketika Xiang Shu tiba-tiba membuka matanya dan berteriak, “Xing’er!”

Tetapi pada saat ini, garis hijau bercahaya keluar dari tubuh Chen Xing. Kong Xuan melangkah keluar dari dunia mimpi, dan saat dia berbalik di udara, dia berubah menjadi burung merak dan terbang ke udara.

Segera, Chiyou tidak memiliki perhatian lagi pada Chen Xing, justru dia menembakkan tangannya ke depan. Itu meninggalkan banjir senjata saat menembak ke arah burung merak yang terbang menjauh. Xie An segera berteriak, “Cepat!”

Langkah ini pada dasarnya meretakkan tanah dari tempat Chiyou berdiri, dan tubuhnya mulai hancur lebih cepat. Kong Xuan, bagaimanapun, tidak meninggalkan medan perang, justru menghindari dan meliuk-liuk di antara pedang dan bilah, mengalihkan bilah yang membentuk tubuh Chiyou.

Saat Xiang Shu mengumpulkan tujuh iluminasi suci itu kembali kepadanya, Mantra Sembilan Suku Kata, di bawah kekuatan api biru yang menyala-nyala itu, mulai terpisah dari lengannya. Pada saat yang sama, pekikan burung phoenix datang kepada mereka dari kejauhan.

Chong Ming telah tiba.

Chen Xing berteriak dengan penuh semangat, “Chong Ming!”

“Chong Ming!” Xiao Shan menoleh.

Semua pengusir setan yang berada di tanah melihat ke atas sekaligus.

Phoenix datang terbang dari timur, di depan cahaya fajar yang membentang seperti lautan api yang tak berujung. Bulunya, yang mengepak saat terbang, membawa seribu sinar cahaya keemasan, dan puluhan ribu burung terbang menuju medan perang, membawa bara api di cakarnya. Mereka melepaskan semburan api berkobar yang jatuh untuk menyerang tubuh Chiyou, dan tubuh Dewa Senjata sekali lagi berserakan.

Di ujung laut timur, datanglah gemuruh logam yang berbenturan dengan logam. Seekor kun besar mengepakkan enam belas sayapnya, memuntahkan kabut tebal saat membawa ikan terbang perak berkilauan yang tak terhitung jumlahnya menuju pusat medan perang. Itu menghembuskan angin kencang.

Dengan ledakan besar itu, dan dengan upaya gabungan para pengusir setan, tubuh Chiyou akhirnya hancur sepenuhnya, memperlihatkan hati iblis di dalamnya.

“Tidak, aku pasti tidak, tidak hari ini… ” Suara berat Chiyou berteriak.

Hati iblis itu memanggil lapisan kebencian yang padat ketika mencoba tenggelam ke tanah, tetapi Chen Xing menoleh dan melihat itu, berkata dengan cemas, “Jangan biarkan ia lolos lagi!”

Tetapi tiba-tiba, sebuah cabang kecil muncul di tangan Chen Xing, dan daun-daun hijau bermunculan darinya. Itu terbang menuju tanah di bawah hati iblis dan menancapkan dirinya ke tanah.

Seketika, sebuah pohon yang menjulang muncul, melodi xun2Inilah instrumen yang dimaksud, itu adalah bagian bulat dengan lubang yang diukir di dalamnya. Peringatan triptofobia. mengiringinya saat melingkar di sekitar hati iblis, menjebaknya dengan kuat di tempatnya!

“Wang Hai?!” seru Chen Xing.

Kekuatan terakhir yang ditinggalkan Dewa Gembala di alam manusia benar-benar membuat hati iblis tidak dapat bergerak sama sekali.

Xin Yuanping mengirim Chen Xing tinggi-tinggi ke udara, di mana Xiang Shu melingkarkan lengannya di sekelilingnya.

“Kau sudah melakukannya,” kata suara Kong Xuan, sebelum dia melebarkan sayapnya dan terbang ke awan.

Chiyou segera mengumpulkan semua senjata yang jatuh dan membentuk dinding dengan senjata-senjata itu, menghalangi mereka menyentuh hati iblis.

“Mana senjatanya?” Chen Xing bertanya. “Sebenarnya, aku tidak perlu melibatkan diri dalam kekacauan ini.”

Xiang Shu berbalik untuk memeluk Chen Xing sepenuhnya. Dia berkata pelan, “Tidak, kau harus datang, karena menempa pedang ini menggunakan apa yang telah aku lindungi seumur hidupku…”

Pada saat itu, Chen Xing juga mengerti, dan dia menyelesaikan, “Keyakinan yang telah kau perjuangkan.”

“Benar. Karena kau,” Xiang Shu menjawab dengan mudah. ​​Api yang membakar di dahinya menari, dan mereka berdua melihat Chiyou pada saat yang sama.

Tangan kanan Xiang Shu membentuk pose jari pedang, dan senjata yang pernah membentuk Chiyou semuanya terangkat ke udara, menciptakan keriuhan keras saat mereka terbang ke arah mereka berdua. Dengan itu, setiap senjata melintasi Tanah Suci, di setiap sudut, setiap saber, pedang, panah, tombak kerajaan, tombak, belati … mereka semua naik ke udara, melintasi ribuan li untuk terbang menuju medan perang!

Di Jiankang, pedang kaisar yang diletakkan di rak senjata bergetar di sarungnya. Sima Yao datang dengan cepat, hanya untuk melihat pedang kaisar meninggalkan sarungnya, berkilauan dengan cahaya dingin saat terbang keluar dari pintu dan ke langit.

Pintu gudang Kementerian Perang meledak ke luar, dan puluhan ribu senjata bergegas keluar!

Chi Le Chuan, Dongying, Youzhou, Luoyang; dari setiap sudut dunia, tak terhitung banyaknya orang yang berlomba untuk keluar saat mereka melihat senjata mereka terbang ke langit.

Bahkan para pengembara yang membawa pedang melihat senjata di ikat pinggang mereka terlepas dari sarungnya dengan sendirinya. Ujung bilahnya mengarah ke langit, dan mereka melesat di udara!


Dalam sekejap mata, Chiyou dan Xiang Shu masing-masing telah mengumpulkan puluhan ribu senjata di dunia. Chiyou berkata dengan muram, “Karena memang begitu, mari kita lihat apakah kekuatan Dewa Senjata yang menyatukan Tanah Suci, atau apakah itu akan menjadi kau yang sombong…”

Chiyou meninggalkan senjata yang membentuk tubuhnya. Xin Yuanping berteriak, “Awas!”

Xiang Shu dan Chen Xing menyalakan mana mereka secara bersamaan. Tangan Chen Xing ditekan sedikit, dan Perisai Dewa Bela Diri muncul sekali lagi dari udara tipis, berubah menjadi perisai besar yang menghalangi hujan deras senjata yang terbang ke arah mereka dari tanah!

Tetapi senjata yang tersebar ke segala arah tidak berbalik dan kembali ke tubuh Chiyou, justru dibawa pergi oleh Xiang Shu.

Langit di atas medan perang sudah dipenuhi dengan senjata yang berkilauan, dan mereka menjulang di atas seperti lapisan awan gelap yang tebal. Ribuan jin baja fana mulai jatuh ke tanah di bawah.

Saat dia membacakan mantra Pelindung Dewa Bela Diri, Xiang Shu menjentikkan jarinya, dan semua senjata berkumpul di atas kepala mereka. Berat dari gunung kecil senjata itu mulai runtuh di titik tengah, berubah menjadi pedang besar yang membentang di jarak antara langit dan bumi.

Xiang Shu: “Acalanatha! Pinjamkan aku kekuatan sucimu!”

Di belakang Xiang Shu, gambaran Acalanatha menyatukan kedua tangannya, dan Sembilan Mantra Suku Kata meresap ke dalam tubuh pedang.

Chen Xing: “Dipankara! Pinjamkan aku kekuatan sucimu!”

Di belakang Chen Xing, gambaran Dipankara menggenggam tangannya, dan melintasi pegunungan serta lautan Tanah Suci, semua cahaya padam saat berkumpul di pedang besar itu.

Dunia tenggelam ke dalam kegelapan yang tak berujung, dan hanya ada kecemerlangan pedang besar yang berkilauan. Penghalang hati iblis telah hilang, dan mengeluarkan raungan ngeri.

Pedang besar itu turun perlahan. Chen Xing dan Xiang Shu masing-masing mengulurkan tangan kiri mereka — Chen Xing menggenggam gagang pedang, sementara tangan Xiang Shu melingkari punggung Chen Xing. Gelang cangkang memantulkan cahaya terang pedang. Keduanya kemudian mendorong ke depan sebagai satu kesatuan.

Murnikan!

Ada kilatan cahaya terang, dan pedang itu menembus hati iblis.

Serangan pedang itu terhubung melalui perjalanan waktu tiga ribu tahun, membelah pegunungan dan lautan yang luas dan tak berujung; revolusi besar vena ilahi dan bumi tampaknya berhenti pada saat ini, menyapu alam manusia dan membersihkannya dari kesedihan serta penyesalan yang mengisinya.

Serangan itu sama menyilaukannya seperti bara api pertama yang muncul saat penciptaan dunia, tetapi juga selemah yang terakhir, pancaran cahaya tenang yang terpantul dari kristal es di ujung dunia. Cahayanya menyebar ke segala arah, dan kebencian menghilang di hadapannya.

Tiba-tiba, dalam sekejap mata, hati iblis itu hancur. Hun spiritual dan duniawi Chiyou berubah menjadi dua bola api hitam, yang disematkan ke tanah!

Cahaya yang telah menyebar ke seluruh dunia kembali pada saat itu, dan semua peralatan di dunia yang telah ditempa sebagai senjata menjadi Pedang Acala baru.

Xiang Shu dan Chen Xing mendarat di tanah. Tangan mereka tergenggam saat mereka datang ke tengah medan perang. Titik-titik cahaya dari Cahaya Hati perlahan-lahan melayang dari Pedang Acala, menari saat mereka menghilang ke seluruh dunia.

Chen Xing menatap dengan bodoh ke Cahaya Hati, pedang suci masih ada di sini, tetapi Cahaya Hati, karena telah menyelesaikan tugasnya, hancur ke dunia.


 

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

This Post Has 2 Comments

  1. Justyuuta

    Sumpah ini keren bgt.. bener2 pertarungan akhir yg epic..
    Gk ngerti lagi sama feitian gege klo urusan pertarungan gini pasti keren bgt..
    Gk sabar liat di manhua nya apa gk berharap di donghua nya ada..

  2. Saha

    apla manus :”)

Leave a Reply