“Satu-satunya hal yang harus dilindungi Guwang hanyalah satu orang…”


Penerjemah: Jeffery Liu
Proofreader: Keiyuki17


Embusan angin liar bertiup, dan pada saat itu, Chen Xing bangkit dari tanah, berlutut dengan satu lutut di kepala naga. Dia mengendarai naga emas yang begitu cemerlang itu saat mereka terbang melintasi Sembilan Langit!

“Aku akan jatuh!” Chen Xing segera mulai berteriak keras.

“Pegang erat-erat.” Suara Xiang Shu mantap dan kuat, dan dengan sedikit putaran dari tubuhnya yang kuat, Chen Xing segera meraih tanduk naganya. Dia bertanya, kaget, “Xiang … Xiang Shu?!”

Selain saat di hati Xiang Shu waktu itu, ini adalah pertama kalinya dia dan Xiang Shu memasuki mimpi bersama. Dan naga ciptaan dewa yang dia tunggangi benar-benar berbicara dengan suara Xiang Shu!

“Xiang Shu?! Apa itu kau?” Chen Xing bertanya, heran.

“Kekuatan naga,” kata Xiang Shu. “Kekuatan yang diberikan Ayah kepadaku.”

Kesadaran Xiang Shu telah berubah menjadi naga besar, dan sepasang tanduk itu berkilauan, seperti karang, dengan warna debu keemasan. Tubuh naga itu berkedip-kedip, redup dan terang dari pandangan, mengambil bentuk jiwa. Hanya kepala dan tanduknya yang sangat kokoh, yang memberi Chen Xing tempat untuk bersandar.

“Kau benar-benar bisa berubah menjadi naga!” Seru Chen Xing. “Apa itu hanya di dunia mimpi …”

“Berhenti bertanya!” Suara Xiang Shu berkata. “Pergi, ayo turun!”

Dengan itu, naga emas membawa Chen Xing, dan dengan belokan, ia melewati awan dan terbang ke alam manusia. Lapisan demi lapisan uap air tiba-tiba terbelah, memperlihatkan Sungai Si yang bergolak. Jiao biru saat ini sedang berputar-putar di udara di atas air, menciptakan gelombang besar yang mencapai langit!

Wen Che terbang di udara, dan dengan satu jari menunjuk ke langit, array yang aneh muncul. Itu tampak seperti artefak yang unik – gunung dan sungai, dataran, semuanya berubah saat artefak itu berubah. Aliran sungai-sungai berubah arah, pegunungan berkumpul bersama, semuanya hanya untuk mengikat jiao biru itu!

“Di mana Xin Yuanping?!” Suara Xiang Shu berteriak.

“Naga jiao adalah Xin Yuanping!” Chen Xing berteriak keras. “Ini yang terjadi setelah Xin Yuanping diracuni dan diubah wujudnya!”

Xiang Shu menjawab, “Lalu apakah itu Wen Che?”

Chen Xing tidak begitu yakin apakah Wen Che dalam ingatan penyesalan ini adalah Wen Che yang asli, yang telah dibawa ke dalam penyesalan Xin Yuanping oleh pengaktifan Cahaya Hati, atau apakah dia hanyalah Wen Che ilusi di ingatan penyesalan Xin Yuanping.

Jiao berbisa itu menggeliat dan berteriak. Naga emas, yang masih membawa Chen Xing, melayang di udara, gigi dan cakarnya bersiap, saat mereka berdua terus menyaksikan pemandangan itu.

“Maaf …” Suara Wen Che berisi isak tangis. “Maaf… fujun 1.”

Segera, Wen Che menarik kembali kekuatan artefak di tangan kirinya, dan gunung-gunung langsung melilitnya dengan erat, merantai jiao itu di tempatnya. Di tangan kanannya, sebuah pedang kayu kuno muncul, dan dia terbang menuju jiao.

Jiao, dengan suara orang asing, meraung, “Aku tidak bisa menerima semua ini!”

Chen Xing: “…”

Terakhir kali mereka datang ke Jiangnan, dia mengetahui bahwa Xin Yuanping dan Wen Che pernah bekerja sama untuk membantai jiao dan yao yang membawa malapetaka ke dunia, tetapi karena racun mematikan di tubuhnya, racun itu menyebar ke seluruh tubuh Xin Yuanping seiring berjalannya waktu. Menyebabkan dia dirasuki oleh pikiran kebencian dari jiao berbisa itu, dan tanduk tajam tumbuh dari kepalanya, sisik tumbuh di sekujur tubuhnya, dan jiao berbisa telah mengambil alih dirinya.

“Pada akhirnya, apakah Wen Che membunuh jiao ini?” tanya naga emas.

“Dia tidak …” Tapi Chen Xing tiba-tiba menyadari sesuatu, dan dia mengubah apa yang hendak dia katakan. “Dia melakukannya! Dia pasti sudah membunuh Xin Yuanping, dan hanya setelah itu, dia bertemu dengan Wang Ziye, yang membuatnya menghidupkan kembali Xin Yuanping.”

Naga emas mengamati apa yang terjadi di bawah, dan dia berkata dengan muram, “Mati di tangan Wen Che adalah penyesalannya.”

Seorang pengusir setan, yang pernah membantai yaoguai dan melindungi orang-orang, menjadi yaoguai itu sendiri. Pada akhirnya, kaisar manusia mengeluarkan perintah terhadap Xin Yuanping, agar dia ditenggelamkan ke sungai dan dibunuh. Tapi dia tidak mati; beberapa dekade kemudian, dia terbang keluar dari sungai, dan Wen Che tidak punya pilihan selain menghadapi kekasih yang pernah bersumpah hidup bersama sampai akhir dengannya, dan mengangkat pedang untuk membunuhnya.

Seperti yang diharapkan, tubuh Wen Che terjebak di udara, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menoleh. Air matanya melayang terbawa angin.

“Aku … tidak punya pilihan selain bertindak, fujun,” suara Wen Che tercekat. “Mari kita bertemu lagi… di kehidupan selanjutnya.”

Jubahnya berkibar tertiup angin, dan jiao berbisa itu mengangkat kepalanya, mengeluarkan raungan putus asa yang keras.

Tetapi pada saat berikutnya, terdengar auman naga di langit. Chen Xing dan naga emas terpisah satu sama lain, turun dari langit! Seluruh tubuh Chen Xing bersinar dengan cahaya saat dia melompat ke arah Wen Che, dan dia menekan satu tangannya ke dahi Wen Che, mengaktifkan Cahaya Hati saat dia berteriak, “Hancurkan!”

Cahaya Hati berkedip dan cahayanya meledak keluar. Wen Che lengah, dan dia dikirim meluncur ke tanah di bawah!

Chen Xing membungkuk dan mendarat, segera maju untuk memeriksa Wen Che, sebelum berteriak, “Xiang Shu! Ini Wen Che! Ini dia! Mereka menggunakan resonansi dari menyalakan mana mereka bersama-sama!”

Gunung-gunung berguncang, bumi berguncang, dan puncak-puncak runtuh, luapan tepi sungai, dan runtuhnya pepohonan menenggelamkan suara Chen Xing. Naga emas itu turun dari langit, kelima cakarnya terulur sekaligus, dengan kuat meraih jiao berbisa itu!

Wen Che yang asli mulai menghilang di bawah kekuatan Cahaya Hati, dan penghalang yang dibuat oleh artefak itu langsung menghilang. Jiao itu hendak berjuang dan membebaskan diri, namun naga emas dengan kelima cakarnya menjepitnya di tempat! Pada saat itu, darah segar dimuntahkan di langit. Chen Xing berlari ke tempat yang tinggi, menghindari derasnya aliran air, berteriak, “Xiang Shu?!”

Jiao berbisa berteriak keras dan memutar kepalanya menghadap naga emas, memuntahkan racun bisanya.

Naga emas, bagaimanapun, tidak mundur sama sekali. Ia mengumpulkan kekuatan naganya, dan seperti jiao berbisa, ia mengeluarkan raungan liar!

Kedua naga itu saling berhadapan, bertarung satu sama lain, tetapi kekuatan naga emas hanya bisa digambarkan dengan kata “akhir dunia”. Itu seperti terakhir kali, ketika Xiang Shu menghentikan jiao hanya dengan tangan kosong, ilusi naga emas muncul di belakangnya. Ketakutan segera menyerang jiao, dan ia ingin berbalik dan melarikan diri, tetapi cakar naga emas telah menggali jauh ke dalam tubuhnya, dan darah busuk itu menyembur keluar!

“Di mana Darah Dewa Iblis?” Chen Xing bertanya dengan ragu, memegangi Wen Che yang tidak sadarkan diri. Setiap kali dia mengusir iblis, selalu muncul darah Dewa Iblis di dalam tubuh orang tersebut. Itu adalah keputusasaan yang terkandung dalam jiwa orang yang rusak, tetapi di mana darah Dewa Iblis dalam kesadaran Xin Yuanping?

Dalam rentang napas pihak lain, naga emas itu berputar dengan anggun di udara, merobek tubuh jiao berbisa itu, mengeluarkan jiao yang menggeliat yang terbuat dari darah!

Darah jiao berubah menjadi bentuk yang aneh, dan berjuang dengan sekuat tenaga dan melepaskan diri dari kendali Xiang Shu, meraung saat hendak terbang.

Darah Dewa Iblis! Itu adalah jiao iblis yang lahir dari Darah Dewa Iblis! Chen Xing menyaksikan, tercengang, saat seorang pria berjalan ke sisinya dan berlutut, bertemu dengan tatapan Chen Xing.

Itu adalah wajah orang asing. Dia membungkuk, dan dengan satu tangan, mengambil Wen Che, memegang tangannya sendiri.

“Aku akan pergi memeriksa Xiang Shu.” Chen Xing merasakan bahwa ini pasti Xin Yuanping, tetapi Xiang Shu masih di udara, bertarung dengan jiao yang terbentuk dari Darah Dewa Iblis. Dia menyerahkan Wen Che kepada Xin Yuanping, sebelum dengan cepat berbalik dan berlari.

Darah jiao meraung, “Semua yang kau lindungi, suatu hari, akan mengkhianatimu–“

Naga emas mengeluarkan teriakan yang mengguncang dunia saat melepaskan aura naganya. Naga itu meraung, “Makhluk bodoh dan menjijikkan yang tidak tahu batasannya sendiri, enyahlah!”

Chen Xing merentangkan tangannya, terbang ke udara di dunia pemikiran, mendarat di kepala naga emas.

Chen Xing: “Xiang Shu! Bawa aku ke sana! Aku akan memurnikannya!”

Suara Xiang Shu dalam dan kuat. “Aku tidak pernah terobsesi untuk melindungi dunia ini. Satu-satunya hal yang harus dilindungi Guwang hanyalah satu orang…”

Pada saat berikutnya, naga emas tiba-tiba melesat, membawa Chen Xing bersamanya saat terbang menuju jiao darah.

Cahaya Hati bersinar terang di tangan Chen Xing, dan bersinar di dunia yang luas itu. Pada saat itu, naga emas berubah menjadi pedang yang tajam, melesat ke udara, menusuk demgan bersih melalui jiao darah itu. Darah Dewa Iblis yang telah bertahan selama beberapa ratus tahun segera menghilang di udara, titik-titik cahaya berubah menjadi serpihan salju. Sama seperti ketika Zhou Zhen pergi; serpihan itu melayang dengan lembut ke dunia.

Xiang Shu dan Chen Xing mendarat di tanah. Xin Yuanping mengenakan jubah Pengusir Setan yang Agung, dan dia berlutut di tanah, memeluk Wen Che yang tidak sadar dalam pelukannya. Dia mengangkat kepalanya dan melihat ke arah mereka berdua.

“Xin Yuanping?” Kata Xiang Shu, mengerutkan kening.

“Terima kasih,” kata Xin Yuanping pelan. “Aku akhirnya berhasil dibebaskan dari siksaan ratusan tahun ini.”

Chen Xing memegang tangan Xiang Shu sambil menatap Xin Yuanping. Xin Yuanping tampak sangat berbeda dari yang dia bayangkan; selain dari tinggi badannya, fitur dan wajahnya tampak relatif polos. Dia tidak memiliki keindahan Xiang Shu, dia juga tidak memiliki keanggunan Xie An. Jika bukan karena identitasnya sebagai Pengusir Setan yang Agung, orang ini tidak akan terlihat berbeda dari banyak manusia normal. Wajahnya kurus, namun matanya memancarkan kehangatan. Masih ada beberapa sisik jiao di pipinya, yang terlihat sangat mengejutkan.

“Apa kau sedikit lebih baik?” Chen Xing bertanya.

“Aku merasa baru saja bermimpi panjang,” Xin Yuanping menghela napas. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat Wen Che lagi, matanya dipenuhi dengan kesedihan, dan dia membelai wajah Wen Che.

Chen Xing sedikit khawatir, takut Xin Yuanping akan menjadi seperti Zhou Zhen, menyerah pada keinginan untuk hidup dan menjadi satu dengan dunia. Xin Yuanping, bagaimanapun, berkata, “Apa yang kau miliki di dalam dirimu itu, Cahaya Hati ba?”

Chen Xing mengangguk. Xiang Shu ingin mengatakan sesuatu, tetapi Chen Xing menggelengkan kepalanya. Dia tahu Xiang Shu ingin mempercepatnya, tetapi saat ini, tidak ada salahnya membiarkan Xin Yuanping mengatur sebab dan akibat. Lagipula, dia baru saja kembali ke dirinya sendiri.

“Sekarang tahun berapa?” Xin Yuanping bertanya.

“Tahun keenam Taiyuan,” jawab Chen Xing. “Sudah lebih dari lima ratus tahun sejak kau meninggal.”

Xin Yuanping terdiam, sebelum berkata pelan, “Jadi, dia menunggu selama lima ratus tahun. Saat itu, janji yang aku buat dengannya benar-benar terpenuhi karenamu. Ah baiklah.”

Xiang Shu: “?”

Di sekitar mereka, lingkungan mereka mulai hancur, dan mereka kembali ke terowongan bawah tanah. Xiang Shu dan Chen Xing tiba-tiba terkejut, karena di depan mereka masih ada Xin Yuanping, yang sedang duduk di tanah, memeluk Wen Che.

“Bagaimana kau bisa menemukanku?” Xin Yuanping akhirnya bertanya.

Chen Xing dan Xiang Shu bertukar pandang.


Jiankang:

Di depan pegunungan timur, Wang Ziye telah menyelesaikan apa yang telah dia rencanakan, dan sedang bertarung dengan para pengusir setan. Kembalinya Xiao Shan telah memberi para pengusir setan itu banyak kekuatan, dan petir menyambar dengan kejam. Para pengusir setan muda memanggil sihir mereka, menjadi saksi pertempuran yang tak tertandingi ini!

Bahkan para pemuda yang belum belajar sihir berdiri di satu sisi, menyemangati mereka.

Jauh di atas istana, Sima Yao menyaksikan pemandangan itu dengan tercengang, sebelum dia dengan cepat berjalan keluar. Sekelompok orang dengan cemas menahan kaisar, memohon dengan sangat, “Yang Mulia, Anda tidak boleh pergi, ini benar-benar terlalu berbahaya!”

Sima Yao mengamuk, “Orang-orang gagah berani ini menumpahkan darah mereka dalam pertempuran ini! Bagaimana Zhen bisa tetap meringkuk di istana! Ikut denganku! Datang mendekat! Perhatikan baik-baik!”

Pu Yang buru-buru datang. Sebentar lagi, jika kaisar tertangkap, itu sama sekali tidak lucu, tetapi karena semua buku mengatakan bahwa kaisar alam manusia memiliki perlindungan Bintang Ziwei, Wang Ziye mungkin tidak menyerang Sima Yao sama sekali karena alasannya sendiri.

“Siapkan teh dan minuman,” kata Sima Yao. “Ayo, ayo, Zhen ingin menyaksikan pertempuran ini dengan matanya sendiri.”

“Anda hanya ingin menonton kegembiraan!” Suara Chen Xing tiba-tiba mengamuk. “Bawa Yang Mulia kembali ke istana!”

Seekor naga jiao tiba-tiba menyapu alun-alun di luar istana, membawa embusan angin kencang.

Wang Ziye sangat marah, dan gelombang demi gelombang hujan meteorit itu menghantam penghalang pelindung di luar Departemen Pengusiran Setan. Bumi bergetar, dan naga itu terus mengguncang penghalang yang telah dibuat dari Genderang Zheng. Dengan beberapa putaran lagi guncangan liar, penghalang pelindung itu akan hancur total.

Xiao Shan menggunakan seluruh kekuatannya untuk memanggil petir, yang menyambar Wang Ziye dan naga tulang yang dia tunggangi berulang kali. Wang Ziye memegang Kipas Tianluo di tangan kirinya, kebencian menutupi langit dan bumi, sementara di tangan kanannya, ia memiliki Mutiara Canglang. Seketika, seluruh air di Sungai Huai mengalir ke arah yang berlawanan, menuju ke pegunungan timur.

Para pengusir setan dan pelindung menggunakan seluruh kekuatan mereka untuk menghadapi raja hantu yang kokoh itu, hanya untuk pada akhirnya raja hantu itu berubah menjadi bayangan yang cepat dan melemparkan tebasan.

Sepertinya tidak ada yang bisa menahan pedang itu, dan tidak peduli siapa yang menahan serangan itu, semua senjata mereka patah!

“Pengusir setan, pelindung, dengarkan perintahku!” Seberkas Cahaya Hati menerobos kegelapan, dan suara Chen Xing mengiringi cahaya itu saat bergema di seluruh dunia.

Wang Ziye dengan cepat menoleh untuk melihat dari mana suara itu berasal.

“Berpencar dan pergi ke Jiankang untuk melindungi warga,” teriak Chen Xing. “Sima Wei! Pergi lindungi kaisar!”

Semua pengusir setan berteriak bersama, “Kami mendengar dan mematuhi!”

Sima Wei menyimpan senjatanya, meninggalkan Departemen Pengusiran Setan.

Dalam sekejap, cahaya array bersinar, dan di bawah gerbang lengkung di pegunungan timur, semua orang berpencar ke seluruh penjuru Jiankang.

Dengan tawa dingin, Wang Ziye menuangkan seluruh energinya ke dalam Mutiara Canglang. Pada saat berikutnya, cahaya dari Cahaya Hati menyatu menjadi satu titik.

Dengan bunyi dang, Lonceng Luohun berbunyi.

Wang Ziye segera melebarkan matanya.

Di Departemen Pengusiran Setan, di paviliun utama, di lantai tiga.

Xie An, Feng Qianjun, dan Tuoba Yan membuka mata mereka secara bersamaan.

“Xiao Shan, pergi jaga raja hantu!” Chen Xing berteriak. “Jangan pedulikan naga itu!”

Di alun-alun di bawah gapura, Wang Ziye tertawa dingin. “Kau bahkan berhasil mendapatkan Wen Che …”

“Disini! Wang Hai!” Suara Xin Yuanping memanggil saat dia terbang, membawa Xiang Shu dan Wen Che yang tidak sadarkan diri. Jiao biru menggigit tengkuk tulang naga dengan keras, dan dengan teriakan marah, Wang Ziye dilempar dari kepala naga.

Sayangnya, naga tulang itu berukuran sangat besar, dan ketika jiao biru melayang di depannya, kekuatan yao-nya bahkan tidak mencapai sepersepuluh dari tulang naga. Jiao itu hanya bisa bertarung dengan kekuatan brutal di udara, dan Xiang Shu berteriak, “Cahaya Hati!”

Chen Xing mendarat di alun-alun dan mengaktifkan Cahaya Hati. Xiang Shu mengambil bentuk Dewa Bela Diri Pelindung, dan dia meminjam kekuatan jiao biru dan naga tulang yang bertabrakan untuk melompat ke kepala naga, mengayunkan perisainya ke arah naga.

Tapi seketika, naga tulang itu terbalik dengan ganas, mengirim Xiang Shu terbang keluar. Jiao biru dan naga tulang mulai bertarung dengan sengit, dan jubah bela diri berlapis emas Xiang Shu mengepak liar saat dia berputar di udara, menyebarkan bubuk emas.

Chen Xing berdiri di depan dinding layar emas dan batu giok di tengah Departemen Pengusiran Setan, tangan kirinya di belakang punggung, tangan kanannya memegang Cahaya Hati. Wang Ziye memiliki Kipas Tianluo di tangan kirinya dan Mutiara Canglang di tangan kanannya, dan semua air di sepuluh li Sungai Huai naik ke udara, menciptakan gelombang besar yang mulai menghantam Kota Jiankang.

“Chen Xing,” kata Wang Ziye. “Kita bertemu lagi.”

Chen Xing: “Kita harus bertarung satu sama lain dengan sihir suatu hari nanti, dan tidak ada waktu seperti saat ini. Bagaimana kalau kita melakukannya di sini? Matikan sihir Mutiara Canglang, dan mari kita bertarung dengan adil berdasarkan kemampuan kita sendiri?”

Wang Ziye tertawa. “Karena kau ingin bertarung sihir, lalu bagaimana mungkin tidak ada pengorbanan? Tidakkah kau berpikir bahwa satu pertempuran yang merenggut nyawa seratus ribu rakyat jelata sangat mengasyikkan?”

Chen Xing berteriak dengan marah, “Kau juga pernah menjadi manusia biasa! Kejahatan apa yang telah dilakukan manusia?!”

Wang Ziye memberi isyarat, dan dia menyingkirkan Kipas Tianluo. Mutiara Canglang naik ke udara, dan naga tulang itu segera terbang, menggigitnya dan membawanya pergi. Cahaya bersinar dari mulut naga saat mutiara naga sekali lagi menyatu dengan naga tulang, menyebabkan gelombang besar di Sungai Huai, yang menyapu seluruh kota Jiankang.

“Kau hanya memiliki satu Cahaya Hati,” gumam Wang Ziye, mengangkat kepalanya. “Meskipun aku tidak tahu bagaimana Shulü Kong berhasil lolos dari belenggu Lonceng Luohun, berkat kekuatan Kipas Tianluo, semua manusia yang telah meninggal akan memberiku kebencian yang tak ada habisnya.”

“Karena kau tidak mau mematikan kekuatan Mutiara Canglang,” kata Chen Xing, “maka aku juga tidak akan lagi mematuhi aturanmu.”

Dengan itu, naga tulang itu membuat kekacauan di semua tempat, dan gelombang besar itu runtuh. Namun, di kota Jiankang, para pengusir setan yang tersebar masing-masing memanggil sihir mereka, mendorong batu dan kayu, menggunakannya sebagai perisai di udara, menghalangi malapetaka itu dari Sungai Huai!

Di udara, Xiang Shu memikat naga tulang itu ke arahnya, dan saat tubuhnya berputar lagi dan lagi, dia menyebarkan butiran cahaya sihir yang mendarat di alun-alun di depan Departemen Pengusiran Setan. Jiao biru telah menangkap naga tulang itu dalam gulungannya, dan terbang lebih tinggi dengan susah payah, memanggil, “Apa masih belum selesai?!”

Xiang Shu berteriak, “Segera!”

“HA–AH!” Xiao Shan melompat dari gerbang lengkung ke udara, mencengkeram naga tulang itu dengan cakarnya saat dia berteriak, “Gege! Aku akan datang membantumu!”

Di seberang alun-alun, Chen Xing dan Wang Ziye berdiri saling berhadapan. Kipas Tianluo di tangan Wang Ziye muncul kembali, dan dia membukanya, berteriak, “Ayo! Pengusir Setan yang Agung!”

Kebencian segera mengalir keluar dari Kipas Tianluo, dan kegelapan di sekitar mereka mulai mengambil bentuk nyata, menyelimuti langit dan bumi saat ia bergegas menuju Chen Xing.

Tepat setelah itu, Xie An berteriak dari balik dinding layar, “Xiao Shidi! Aku datang untuk membantu!”

Xie An dan Feng Qianjun bergegas keluar dari kedua sisi. Xie An mengenakan empat cincin segel dengan warna yang berbeda di jarinya, sementara Feng Qianjun mengeluarkan Senluo Wanxiang, menghilangkan kebencian itu. Tuoba Yan melompat ke dinding kasa, menarik busurnya, memasang panah, dan melepaskannya ke arah Wang Ziye.

Wang Ziye segera dipaksa mundur oleh sihir, namun Chen Xing tidak bergerak sama sekali. Begitu dia menarik kekuatan Cahaya Hati, Xiang Shu pasti akan kehilangan kekuatan Dewa Bela Diri, jadi dia hanya bisa tetap berdiri di depan dinding layar.

Xie An dan Feng Qianjun berdiri di kedua sisinya, melindunginya.

“Pergi bantu mereka.” Chen Xing melirik ke langit, di mana Xiang Shu dan Xin Yuanping yang telah berubah menjadi jiao biru itu sudah terjebak dalam pertempuran sengit. Naga tulang itu telah dibangunkan dari istirahatnya di dasar Danau Tai oleh Wang Ziye, dan dengan Mutiara Canglang di tangan, jiao itu benar-benar terlalu sulit untuk dilawan.

Ketika dia mencari raja hantu yang dibawa Xiao Shan, dia sudah pergi entah kemana. Petir membakar pegunungan timur, dan api mulai berkobar.

“Chen Xing!” Tuoba Yan berteriak cemas.

“Lakukan seperti yang aku katakan!” Chen Xing melirik Xie An.

Xie An segera mengerti, dan dia berteriak, “Lakukan apa yang dia katakan! Pergi!”

Mereka bertiga masing-masing menarik diri dan pergi.

Di udara, Xiang Shu memimpin naga tulang itu berputar-putar, sebelum dia mengulurkan tangan dan meraih tulang punggung naga itu. Dia mengeluarkan raungan liar, benar-benar berhasil membuat celah di antara dua segmen tulang naga. Xin Yuanping berteriak, “Bantuan untukmu telah tiba!”


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Footnotes

  1. Artinya suami. Biasanya digunakan oleh istri untuk memanggil suaminya.
Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Hualian 86
Hualian 86
5 months ago

Iyaam Doong
Prioritas utama Xiang Shu mah cuman Chen Xing