“Jantungmu berdetak terlalu cepat.”

Penerjemah: rusmaxyz
Proofreader: Keiyuki17


Jiankang ditutupi dengan awan gelap yang pekat, dan hujan yang terus menerus mulai turun saat dunia tenggelam ke dalam kegelapan yang redup.

Xiang Shu menunggang kuda, kepalanya terangkat untuk melihat. Dia mengulurkan tangan dan menangkap sebagian air hujan.

“Hujan.” kata Chen Xing.

Xiang Shu tidak menjawab. Sebaliknya, dia memacu kudanya maju, meninggalkan kota Jiankang.

“Kalian terlalu berani,” gumam Chen Xing.

“Sudah berapa kali aku mengatakannya,” jawab Xiang Shu dengan mudah, “ini rencana Xie An, bukan milikku.”

Chen Xing terus memikirkannya. Xie An sebenarnya, sebelum mereka tiba di Jiankang, sudah mengatur skema ini. Pada tahun yang mereka habiskan untuk berlayar di laut, Wang Ziye tidak mengambil tindakan selama itu justru karena ini juga — lagi pula, Xiang Shu dan Chen Xing masih ada di sini, yang berarti bahwa tidak peduli siapa yang ditangkap oleh Wang Ziye, atau bahkan dibunuh, itu akan menjadi usaha yang sia-sia.

Selama mereka berdua kembali, mereka terikat untuk mengembalikan jumlah hutang mereka ditambah bunga pada Wang Ziye.

Itulah sebabnya baik Wang Ziye dan Xie An, dua rubah tua yang licik ini, dengan sabar menunggu. Xie An sama sekali tidak takut Wang Ziye tidak menginjakkan kakinya di jebakan ini, karena selama Xiang Shu kehilangan kekuatannya, Wang Ziye benar-benar yakin bahwa dia akan bisa mendapatkan semuanya.

Dengan itu, Xie An dengan lantang dan terbuka mengumumkan bahwa dia sedang membangun kembali Departemen Pengusiran Setan. Pada tingkat tertentu, ini untuk menciptakan kedok palsu untuk menipu Wang Ziye, sehingga setelah membangun titik pertemuan yang jelas ini, mereka dapat memikatnya lebih untuk mencoba dan menghancurkannya.

Dengan itu, rencana Xie An sedikit lebih unggul, karena Wang Ziye pasti akan menginjakkan kakinya di jebakan ini.

Saat ini, hal yang paling penting adalah mencuri kembali Lonceng Luohun secepat mungkin.

Kuaiji, bawah tanah, di lautan Bunga Lihun.

“Aku akan mengumpulkan hunpo mereka,” kata Wen Che muram, “kelompok pengusir setan yang sombong dan bodoh itu. Mereka sudah seperti orang mati yang berjalan, namun mereka masih bersenang-senang dan minum anggur di kapal mereka.”

Dari vena bumi, gelombang energi berwarna darah mengambil bentuk Wang Ziye.

“Bagus sekali,” kata Wang Ziye. “Setelah ini, Chen Xing pasti akan datang mencarimu dan mencoba untuk mencuri kembali Lonceng Luohun. Jika aku tidak salah menebak, dia sudah tidak memiliki siapa pun untuk diandalkan di sisinya. Di Departemen Pengusiran Setan yang dibangun kembali oleh Xie An hanya ada beberapa junior dengan tingkat kultivasi rendah, jadi kemungkinan besar, dia akan memiliki Sima Wei di sisinya.”

Tapi Wen Che menjawab, “Dia mungkin belum tentu datang ke sini, belum lagi bagaimana dia tahu tentang tempat persembunyianku?”

Wang Ziye menjawab, “Ini, kau tidak perlu mengkhawatirkan dirimu sendiri. Yang perlu kau lakukan hanyalah menunggu di sini. Jika aku tidak salah menebak, dia akan datang, karena selain dari tempat ini, tidak ada tempat lain yang bisa dia tuju, jadi dia pasti akan datang ke sini untuk mencoba peruntungannya. Ketika saatnya tiba, lakukan apa yang telah aku ajarkan padamu. Aku tidak akan mengatakan apa-apa lagi, aku akan membuat persiapan sekarang, sehingga aku dapat mulai menyerang tempat perkumpulan mereka. Kali ini, aku akan menghancurkan mereka sepenuhnya.”

Wen Chen membungkuk sangat sedikit. Wang Ziye menambahkan, “Begitu kau menangkapnya hidup-hidup, ingatlah untuk membawanya ke tuan kita.”

“Ya,” jawab Wen Che.

Di luar kota Kuaiji, saat senja, Xiang Shu tidak memberi tahu siapa pun saat dia memimpin Chen Xing ke kota.

Chen Xing melihat sekeliling ke segala arah, berkata, “Apakah kita harus terlebih dahulu mengirim penghuninya pergi?”

“Tidak perlu,” kata Xiang Shu dengan sungguh-sungguh. “Pertempuran akan berakhir dengan cepat, dan tujuan utama kita adalah mengambil kembali artefak itu.”

Chen Xing berkata, “Tetapi jika kita akhirnya bertarung seperti yang kita lakukan terakhir kali …”

Xiang Shu mengerutkan alisnya. “Apa yang baru saja kau katakan? Mulai sekarang, kau akan mendengarkanku. Apakah itu dihitung atau tidak?”

Chen Xing hanya bisa menjawab, “Baiklah, aku akan mendengarkanmu.”

Xiang Shu berkata dengan sedih, “Apakah kau hanya sedikit mempercayaiku?”

Mereka berkendara sampai ke luar kediaman hakim. Xiang Shu membawa Chen Xing saat dia melompati dinding, datang ke sumur kuno yang telah mereka turuni sebelumnya.

Chen Xing berkata, “Wen Che belum tentu bersembunyi di sini.”

“Dia akan,” jawab Xiang Shu. “Ini adalah jebakan yang telah dibuat Wang Ziye. Xie An dan dia sama-sama memasang jebakan untuk yang lain, jadi bagaimana bisa kita tidak memenuhi keinginannya?”

“Tunggu,” Chen Xing tiba-tiba menyadari masalah yang sangat parah, dan dia berhenti, bertanya, “Terakhir kali kita tiba di sini adalah selama Keheningan Semua
Sihir, yang juga tiga tahun sebelum waktu diputar kembali!”

“En.” Xiang Shu mendapatkan talinya. Terakhir kali, mereka datang bersama, itu bersama dengan Xiao Shan dan Feng
Qianjun.

Chen Xing bergumam, “Secara logika, seharusnya kita tidak tahu di mana Wen Che bersembunyi, jadi bagaimana Wang Ziye tahu bahwa kita tahu di mana keberadaan Wen Che?”

Xiang Shu menjawab, “Dia sedikit banyak telah menebak situasi berdasarkan tindakan yang telah kita ambil dalam perjalanan ini, serta pemahaman bahwa Xie An memiliki identitas Wen Che. Mutiara Dinghai awalnya memiliki kekuatan untuk memutar kembali waktu, dan karena Kebangkitan Semua Sihir terjadi dalam semalam, ini bukanlah kesimpulan yang sulit untuk dicapai. Dia menyuruh Wen Che menunggumu di sini karena ini adalah jebakan, dan itu juga memastikan hubungan penting dalam tebakannya.”

“Dia sudah tahu?” Chen Xing bertanya, terkejut.

Xiang Shu mengikat tali dengan simpul di pinggangnya, sebelum mengulurkan tangannya ke Chen Xing, memberi isyarat agar dia datang.

“Dia tidak idiot.” kata Xiang Shu, memeluk Chen Xing. “Kalian semua selangkah lebih maju darinya di setiap kesempatan, dan jika bahkan manusia biasa merasa bahwa mereka pernah bertemu denganmu sebelumnya, bagaimana mungkin Wang Ziye tidak?”

Chen Xing memeluk Xiang Shu erat-erat, dan Xiang Shu mengangkat kakinya sedikit, membiarkan Chen Xing menginjak bagian atas kakinya sehingga mudah baginya untuk mengerahkan kekuatan di saat diperlukan, dan mereka meluncur bersama ke bawah menuju dasar sumur.

“Kalau begitu dia mungkin…”

Xiang Shu memotongnya. “Bahkan jika dia tahu keseluruhan dari apa yang terjadi, dia tidak punya cara untuk berurusan dengan kita.”

“Xiang Shu.” Chen Xing berkata pelan.

Mereka berdua perlahan turun bersama dalam kegelapan itu. Chen Xing mendengar jantung Xiang Shu berdebar kencang, berdetak dengan cepat.

Xiang Shu: “?”

“Jantungmu berdetak terlalu cepat,” kata Chen Xing, yang tiba-tiba teralihkan dari pikirannya. “Itu sangat tidak sehat.”

Xiang Shu:”…”

“Tentu saja, ada kalanya detaknya lambat,” Xiang Shu berkata dengan kaku. “Jika jantung orang normal berdetak seperti ini setiap hari, mereka pasti sudah lama mati.”

“Apakah ada waktunya?” Chen Xing bertanya dengan ragu. “Tapi kenapa setiap kali aku mendengarnya, jantungmu selalu berdebar kencang?”

Xiang Shu sama sekali tidak ingin menjelaskannya kepada Chen Xing. Dia melihat sekeliling mereka; mereka belum mencapai dasar, dan dia menundukkan kepalanya untuk melihat Chen Xing lagi.

“Apakah kau ingin menciumku?” Chen Xing tiba-tiba bertanya sambil tertawa.

Chen Xing tidak bisa menahan banyak pikiran yang melintas di kepalanya tentang terakhir kali mereka turun ke sumur bersama, terutama ketika mereka secara tidak sengaja melihat Bi Hun dan Zheng Lun di dalam kamar … yang menyebabkan pemandangan dirinya dan Xiang Shu melakukan hal-hal itu terlintas di benaknya sejenak.

“Aku tidak ingin menciummu.” kata Xiang Shu dingin. “Kau menjadi sangat nakal.”

Ketika mereka berdua mencapai tanah, Xiang Shu melepaskan tali di pinggangnya.

“Hanya saja aku merasa …” kata Chen Xing, sedikit bingung.

Xiang Shu berhenti di kegelapan. Chen
Xing berubah pikiran – menyelamatkan orang itu lebih penting, dan sekarang bukan waktunya untuk berdebat, jadi dia berkata, “Ah baiklah, mari kita bicarakan nanti. Apa yang harus kita lakukan selanjutnya?”

“Lakukan seperti apa yang aku katakan.” Xiang Shu hanya mengucapkan enam kata.

Bunga Lihun memancarkan cahaya biru yang lemah, dan vena bumi muncul, mencapai ujung kegelapan, jauh di bawah tanah. Sama seperti terakhir kali, Chen
Xing berjalan melalui terowongan panjang di dasar sumur, memasuki wilayah gua batu yang luas.

Hari ini, Jiankang dikepung oleh angin badai, dan hujan turun semakin deras saat guntur bergemuruh di atas kepala, tersembunyi di awan. Air hujan benar-benar membawa aroma samar karat dan darah, dan saat jatuh, perlahan berubah menjadi hitam, menyelimuti keseluruhan Jiankang.

Sima Yao saat ini sedang duduk di aula, mendiskusikan masalah dengan penasihatnya, ketika kilatan petir liar melintas di langit, dan semua orang menghentikan apa yang sedang mereka katakan.

Pu Yang meninggalkan tempat duduknya terlebih dahulu, dengan cepat berhenti di depan Istana Taichu, di mana dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah langit.

Hujan merah tua merembes ke tanah, dan sekelompok pejabat sangat terkejut.

Sima Yao berjalan keluar ke pelataran yang lebih tinggi, dan di bawah penutup atap, dia melihat ke arah cakrawala. Aroma darah memenuhi udara.

Pu Yang berkata, “Yang Mulia, subjek ini harus pergi melihat ke pegunungan timur.”

“Pergilah ba,” kata Sima Yao. “Kirim pesanku ke Prajurit Yulin, minta penduduk pegunungan timur dievakuasi terlebih dahulu.”

Selama beberapa malam terakhir, tanpa mengetahui mengapa, Sima Yao akan bermimpi sesekali. Dalam mimpi, jiao biru mendatangkan malapetaka di Sungai Huai, membantai rakyat jelata.

Di awan tebal, ledakan guntur lain bergemuruh. Semua penduduk memperhatikan kejadian aneh ini, dan mereka meninggalkan pintu mereka untuk melihat ke langit, mengeluarkan ratapan kaget.

“Kaisar Jin–“, suara rendah yang mengerikan bergema di langit, berbicara perlahan, “keberuntunganmu telah berakhir, dan di alam manusia yang luas ini, akan ada kaisar baru untuk menggantikanmu. Tidak ada yang bisa melawan kehendak surga …”

“Ini adalah dekrit yang dikeluarkan oleh surga … jika kau terus menyangkal kesalahan dari caramu dan melanjutkan jalanmu, kau akan menemui nasib yang sama dengan Departemen Pengusiran Setan yang seharusnya …”

Tepat setelah itu, awan gelap di langit berkumpul menjadi wajah manusia yang dipelintir dengan seringai, dan ia membuka mulutnya yang besar.

Bersamaan dengan itu adalah teriakan kaget dari ribuan penduduk Jiankang, mulut besar itu mengeluarkan seekor naga tulang putih. Di atas naga itu berdiri Wang Ziye, dengan Kipas Tianluo di tangan, kebencian merembes darinya.

Para pengusir setan, di bawah arahan Zheng Lun dan Bi Hun, membentuk barisan dan berjalan keluar, masing-masing dari mereka memegang artefak di tangan saat mereka berbalik ke arah langit.

Zheng Lun memanggil dengan sungguh-sungguh, “Kau akhirnya datang, Shi
Hai. Apakah kau tidak bisa menunggu lebih lama lagi?”

Wang Ziye tertawa dingin. “Pengusir setan Agungmu sudah mati di Kuaiji. Jika kau menyerahkan artefakmu dan mengeluarkan mayat Xie An, kau akan selamat, jika tidak …”

Dengan gelombang Kipas Tianluo, kebencian mulai berkumpul liar dari seluruh langit dan bumi, berkumpul di luar Departemen Pengusiran Setan, di mana ia mengungkapkan tubuh yang hitam pekat dan kokoh. Itu adalah raja iblis kekeringan, yang seluruh tubuhnya terbungkus rantai yang ditutupi jimat. Ia memutar kepalanya ke segala arah, wajahnya berubah menjadi seringai mengerikan, dan mengeluarkan raungan, seolah-olah itu adalah binatang buas yang telah ditangkap!

“Apa itu?” Zheng Lun bertanya, mengerutkan kening.

Bi Hun memegang tombak panjang di tangannya, dan dia berdiri di depan kelompok pengusir setan. Para pelindung, yang merupakan praktisi seni bela diri, semuanya mengepung raja iblis kekeringan yang kekar itu, melindungi para pengusir setan.

Sima Wei meregangkan jari-jarinya, yang mengeluarkan suara persendian, dan dia datang ke alun-alun di depan pintu masuk utama Departemen Pengusiran Setan. Dia menghadapi raja iblis kekeringan yang kekar itu, tetapi dibandingkan dengan dia, raja iblis kekeringan tersebut seperti gunung kecil, dan itu menjulang di atasnya lebih dari satu kepala.

Matanya yang tumpul dipenuhi darah, dan segera setelah belenggunya terlepas, ia akan melakukan pembantaian dalam skala besar, tidak membedakan antara teman atau musuh!

Tangan Wang Ziye yang memegang kipas membuat gerakan dan dia melambaikannya dengan lembut.

Semua jimat di tubuh raja iblis kekeringan terlepas, dan belenggu besi terputus!
Dengan itu, ia mengeluarkan suara ke langit, dan bahkan pegunungan bergetar karenanya.

Naga tulang putih menyaksikan ini dari langit dengan tatapan elang, bola api hitam berkumpul di mulutnya. Saat hendak memuntahkan itu ke Departemen Pengusiran Setan, mengubahnya menjadi abu —

Sosok pemuda, duduk di gerbang lengkung yang didekorasi, berkata dengan dingin, “Kau lagi?”

Air hujan terbang ke segala arah dalam angin liar itu, dan rambut pendek sang pemuda seperti bara api. Syal merah panjang di lehernya menari-nari tertiup angin, dan bagian atas tubuhnya telanjang. Jubah bulu seorang prajurit diikatkan di pinggangnya, dan dia mengenakan sepasang celana prajurit gaya Xiongnu. Satu kaki disandarkan ke gerbang batu giok putih, sementara yang lain menjuntai di udara, dan cakar baja ada di masing-masing tangannya, berkedip dengan kilat.

Wang Ziye terkejut. Pemuda itu adalah Xiao Shan, tetapi pengusir setan Jiangnan belum pernah melihatnya sebelumnya, jadi mereka mengangkat kepala dan mengintip ke arahnya.

Senyum aneh muncul di wajah Wang Ziye, dan dia mengejek, “Menarik. Apakah kau kembali untuk dimakamkan bersama teman-temanmu?”

Xiao Shan mengangkat cakar dan mengarahkannya ke langit. Segera, kilat menyambar dan guntur menggelegar, dan pada saat yang sama, bola api hitam yang telah berkumpul di mulut naga tulang putih meledak ke arah gerbang!

Xiao Shan mengeluarkan teriakan marah, dan cakarnya keluar. Dia masih duduk di sana dengan anggun di gapura, tidak sedikit pun beranjak dari tempatnya saat dia menarik kilat dan guntur dari langit ke dirinya sendiri, sebelum mengirimkannya ke arah Wang Ziye!

Api hitam tersebut langsung terbelah oleh petir itu, berubah menjadi bara api yang tak terhitung jumlahnya yang jatuh seperti hujan deras menuju Departemen Pengusiran Setan. Namun, di tengah
Departemen Pengusiran Setan, di balkon lantai tiga, Genderang Zheng yang Xie An tawarkan sebelumnya mulai diputar olehnya. Artefak itu memanggil qi spiritual dari langit dan bumi ke sana, mengirimkannya ke array di bawah.

Penghalang pelindung segera naik, menyelimuti semua struktur
Departemen Pengusiran Setan, menghentikan hujan meteorit yang diturunkan oleh naga tulang putih pada mereka!

Di bawah tanah Kuaiji, di ujung vena bumi yang gelap.

“Aku memiliki banyak hal yang benar-benar tidak dapat kupecahkan.” Wen Che berdiri di lautan Bunga Lihun, dengan jiao biru besar mengikuti di sisinya. Setelah mendengar langkah kaki, dia berbalik dan melihat ke arah pintu masuk.

Chen Xing sendirian. Dia memiliki bola cahaya di tangan kirinya, dan cahaya dari Cahaya Hati menerangi lautan Bunga Lihun, menyinari Wen Che. Wen
Che berbalik, memperlihatkan wajahnya yang cantik. Alisnya tipis dan melengkung, seperti lukisan, dan bibirnya setipis ujung yang tajam, membawa sedikit kegelisahan.

“Aku tahu kaulah yang membunuh yao jiao dan menyelamatkan nyawa semua orang, namun kau dihukum mati oleh kaisar alam manusia,” kata Chen Xing dengan sungguh-sungguh. “Kau menyelamatkan dunia, tapi kau diperlakukan sebagai monster oleh orang-orang yang kau lindungi. Tapi ini bukanlah alasan kau harus bersumpah setia pada Chiyou, kan?”

Wen Che: “Kau pikir kamu siapa …”

Chen Xing: “Mari kita mengobrol panjang lebar, Wen-daren. Aku adalah Pengusir Setan yang Agung saat ini, yang bertanggung jawab atas Departemen Pengusiran Setan di alam manusia. Jika kau bersedia untuk menyerah, aku akan mengumumkan kebenaran kepada dunia dan membebaskanmu dari kejahatan yang telah kau perbuat, dan juga memperbaiki situasi, bagaimana? Aku juga akan bersujud dengan layak kepadamu tiga kali atas nama orang-orang dan memohon padamu untuk tidak pernah menyangkal kesalahan caramu lagi…”

Wen Che segera menjadi sangat marah, dan dia berteriak, “Bodoh sekali! Bagaimana aku bisa ditenangkan hanya dengan ini…”

Tapi saat dia mengatakan ini, Chen Xing berlutut dengan bunyi gedebuk di depan Wen Che, segera melakukan kowtow padanya.

Wen Che: “!!!”

Chen Xing melakukan kowtow terlebih dahulu, lalu berkata, “Saat itu, ketika membaca catatan di Departemen Pengusiran Setan, betapa aku sangat mengagumimu dan Senior Xin Yuanping? Dalam sekejap mata, kau sekarang adalah musuhku, dan hatiku benar-benar bergetar ketakutan!”

Dengan itu, Chen Xing melakukan kowtow lagi.

Wen Che memegang Lonceng Luohun di tangannya, tertegun sejenak.

“Jika aku belum membaca cerita tentangmu saat itu,” Chen Xing berkata, air matanya berlinang, “Aku pun tidak akan berjalan di jalan ini juga. Tapi senior, bagaimana bisa kau menjadi …”

Wen Che tidak bisa berhenti gemetar saat dia melihat Chen Xing, tercengang.

Pada saat yang sama, dari belakang, Xiang Shu, dengan lambaian perisainya, memukul bagian belakang kepala Wen Che dengan bunyi peng. Dan dengan pukulan Xiang Shu yang telah dia kultivasikan sepanjang hidupnya, kepala Wen Che miring ke satu sisi, dan lehernya patah. Dengan suara mendesing, dia terbang keluar, membenturkan kepala lebih dulu ke dinding gua.

Setelah itu, Xiang Shu menjentikkan tael perak, yang berputar ke udara dan memukul Lonceng Luohun dengan bunyi ding. Chen Xing buru-buru bangkit dan meraih pegangan Lonceng Luohun. Pada saat berikutnya, jiao berbisa itu mengeluarkan raungan liar, membalikkan tubuhnya dan menggeliat saat bergegas menuju Xiang Shu. Dengan belokan, Xiang Shu melambaikan perisainya, memberikannya serangan lagi, dan dengan ledakan keras lainnya, dia membanting mulutnya yang menganga hingga tertutup!

“Lihat,” kata Xiang Shu. “Apa yang begitu sulit tentang ini?”

Wen Che berjuang untuk bangkit dari tanah, dan Chen Xing memegang Lonceng Luohun, masih linglung. Setelah melihat jiao itu dengan cepat meluncur ke dalam kegelapan, dia segera berteriak, “Aku sudah mendapatkan loncengnya! Mundur dengan cepat!”

Xiang Shu bergegas menuju Chen Xing, tetapi jiao di belakang mereka benar-benar marah dan menyerang mereka dengan liar. Chen Xing berteriak, “Di mana Wen Che?”

“Jangan pedulikan dia!” Kata Xiang Shu. “Lepaskan jiwa Xie An dan yang lainnya!”

“Terlalu jauh!” Jawab Chen Xing. “Saat ini, jika aku mengaktifkan Lonceng Luohun secara terbalik, hunpo akan tersedot oleh vena ilahi sebagai gantinya!”

Xiang Shu: “…”

Chen Xing: “Kita hanya bisa melepaskan hunpo ketika kita sampai di Jiankang, ayo bergegas.”

Dalam banyak perhitungan Xiang Shu, dia sebenarnya tidak merencanakan agar mereka hanya dapat mengaktifkannya setelah mereka kembali. Pada saat ini, jiao berbisa di belakangnya telah membuka mulutnya yang besar, bergegas ke arah mereka, dan Xiang Shu mendorong Chen Xing, berkata, “Lari ke depan! Aku akan menghentikannya!”

Chen Xing segera menjawab, “Kita tidak bisa bertarung di sini, permukaannya akan runtuh. Baru saja aku menyuruhmu untuk mengevakuasi warga sebelumnya, tetapi kau tidak …”

“Berhenti mengomel!” Xiang Shu hampir mati karena marah.

Chen Xing berlari sampai dia terengah-engah, bergegas melalui jalan yang mereka ambil di sini ke dalam terowongan. Dia mengulurkan tangan untuk menarik Xiang Shu, tetapi tepat ketika mereka memasuki terowongan, jiao berbisa itu telah diprovokasi, dan mengabaikan Wen Che, menyelipbdengan marah ke dalam saat bergerak untuk menggigit mereka berdua sampai mati. Xiang Shu tidak bisa berlari di depan, tetapi jika dia menunggu di belakang, Chen Xing lambat dalam melarikan diri. Terowongan itu sangat sempit, tetapi jiao yang berbisa tidak mengindahkan semua itu karena terjepit seolah-olah hidupnya bergantung pada itu. Ia mengeluarkan raungan, dan memuntahkan kabut beracun.

“Cahaya Hati!” Ketika Xiang Shu mendengar raungan tersebut, dia segera menghentikan langkahnya, berbalik di tempat. Perisai muncul di tangannya, dan dia memblokir di depannya. Chen Xing berbalik bersamanya dan menyalakan Cahaya Hati. Perisai itu sekali lagi muncul, segera menghalangi kabut hijau beracun yang merembes keluar.

“Uhuk, uhuk!” Dada Chen Xing sangat sakit, dan Xiang Shu segera menutup hidung dan mulutnya. Tepat ketika mereka berdua akan terus berlari, mereka menemukan bahwa jiao berbisa tidak lagi mengejar mereka.

Ukuran terowongan kebetulan sama dengan ukuran tubuh jiao yang berbisa, dan seolah-olah ular itu, dari kepala hingga ekor, telah dimasukkan ke dalam tabung bambu. Jiao itu terjebak dengan kuat di terowongan, dan tidak bisa bergerak maju atau mundur.

“Apakah itu tersangkut?” Chen Xing bertanya.

Jiao yang berbisa: “…”

Jiao berbisa berjuang keras, namun ia tidak dapat membebaskan diri. Xiang Shu memperhatikannya dengan rasa ingin tahu, dan mata jiao yang berbisa melotot saat membuka mulutnya, meraung dengan keras. Kepalanya bergerak beberapa menit, tetapi tidak dapat menggerakkan seluruh tubuhnya.

Chen Xing:”……..”

Di luar lorong, Wen Che telah melakukan banyak upaya sebelum akhirnya dia berhasil menegakkan kembali kepalanya. Dia bangkit dan melihat sekeliling dengan bingung ke sekitarnya, hanya untuk melihat ekor yang menjulur dari lorong, menampar sekelilingnya.

“Fujun!” Wen Che berkata dengan tergesa-gesa, sebelum dia berjalan maju dengan cepat, meraih ekor itu, dan mulai menariknya keluar. Namun, itu benar-benar menyangkut, dan meskipun dia mengerahkan seluruh kekuatannya, dia tidak bisa menariknya keluar.

Di terowongan, Xiang Shu memegang perisai di tangannya saat dia perlahan berjalan menuju jiao berbisa.

Chen Xing berkata, “Bagaimana sekarang? Haruskah kita pergi saat ini, selagi ia tersangkut?”

Jiao berbisa tiba-tiba membuka mulutnya, mengeluarkan raungan keras. Xiang Shu mengangkat perisainya dengan tegas, bergegas menuju ke mulutnya yang besar, dan dia memasukkan perisai ke dalam mulutnya, memastikan bahwa perisai itu benar-benar terjebak.

Jiao yang berbisa:”…”

Dengan itu, jiao berbisa tidak bisa berteriak, juga tidak bisa bergerak. Dengan rahang atas dan bawah terbuka, itu benar-benar menempel di dinding gua.

“Bisakah kau memurnikannya?” Xiang Shu menoleh untuk bertanya pada Chen Xing.

Chen Xing perlahan berjalan ke depan, berkata, “Aku akan … mencoba?”

Dia belum menggunakan Cahaya Hati untuk memurnikan makhluk hidup selain manusia, dan dia mengangkat tangannya, tidak tahu harus menekan ke mana. Pada saat yang sama, Xiang Shu memegang tangannya yang lain, menyatukan jari-jari mereka, dan Chen Xing perlahan-lahan menekan tangannya ke rahang atas jiao berbisa ini.

Tiba-tiba ada ledakan, dan cahaya itu menghilang. Kali ini, bahkan kesadaran Xiang Shu terseret ke dalam penyesalan jiao yang berbisa.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Hualian 86
Hualian 86
7 months ago

Mau ngakak tp GK tega ma ular naga nya
Ditunggu kelanjutannya