Beri hormat kepada Pengusir Setan yang Agung!”

Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Chen Xing sangat terkejut ketika dia melihat pemandangan Departemen Pengusiran Setan yang mempesona.

“Proses pembangunannya tidak menghabiskan satu sen pun dari kekayaan rakyat kita yang diperoleh dengan susah payah,” kata Xie An dengan hati-hati, “karena semuanya didanai oleh keluarga aristokrat Jiankang.”

Departemen Pengusiran Setan dibangun di lereng Gunung Timur—yaitu, di tempat di mana mereka pernah bertarung melawan jiao biru sebelumnya, di gapura peringatan yang ditinggikan yang terukir dengan kata-kata “perbuatan baik menerima imbalan yang baik.” 1 Ketika masuk, salah satu dinding bangunan itu berupa mural yang sangat besar, yang terbuat dari glasir berwarna bertatahkan emas, batu giok hijau dan putih, batu akik, mutiara, dan batu mulia lainnya yang menceritakan pemisahan langit dan bumi oleh Pangu dan penciptaan waktu oleh Zhuyin. Pohon-pohon yang menjulang tinggi, hadiah pribadi dari Sima Yao, ditanam di kedua sisi telah dipindahkan langsung dari halaman kerajaan.

Tulisan dengan kata-kata besar di gerbang tengah berbunyi “Departemen Pengusiran Setan Jin yang Agung” ditulis oleh Wang Xizhi sendiri. Bukan itu saja, karena setiap divisi di dalam Departemen Pengusiran Setan—baik itu Divisi Penahanan Yao, Divisi Pengusir Iblis, Divisi Pengamatan Bintang, Divisi Seni Sihir, Divisi Artefak Magis, Divisi Teks Kuno, atau Divisi Hiburan —memiliki plakat horizontal dengan kaligrafi berharga Wang Xizhi tergantung di atas pintu mereka.

Ceritanya seperti ini: Selama waktu ketika Chen Xing dan Xiang Shu kembali ke Chi Le Chuan lebih dari setahun yang lalu, Xie An telah kembali ke Jiankang dan memantau dengan cermat gerakan Wen Che dan jiao biru. Ketika Tuoba Yan dan Sima Wei meninggalkan Chi Le Chuan ke Selatan, membawa stempel penguasa yang dipercayakan Chen Xing kepada mereka, Xie An akhirnya memutuskan untuk tidak menunggu lebih lama lagi dan menjalankan rencananya melawan Wen Che sebelumnya. Dengan bantuan Pu Yang, dia menyerbu Bank Dongzhe suatu malam dengan seorang pria dan iblis kekeringan sebagai asistennya.

Wen Che yang malang ini, yang dianggap sebagai mata-mata yang menyamar di Jiankang, masih tidak tahu bagaimana keberadaannya terungkap. Dia buru-buru memanggil jiao biru setelah dikeroyok, dengan niat untuk melawan Xie An sampai mati. Tentu saja, Xie An sejak saat itu sama sekali tidak berada di kedudukan yang sama dengan Xie An saat ini. Pertarungan hebat yang mengguncang dunia terjadi sejak periode malam keempat hingga fajar. Secara alami, orang-orang biasa di Jiankang juga menyaksikan perang yang cukup menakjubkan ini.

Wen Che dikalahkan oleh Xie An dan pada akhirnya diusir, dan nama Xie An menjadi terkenal di seluruh Jiangnan. Sima Yao ingin memberi Xie An gelar, tapi sayangnya, Xie An sudah berada di puncak jabatan resmi. Tidak ada lagi gelar yang bisa diberikan kepadanya, selain itu, melepaskan gelar “Pengajar Negara” milik Pu Yang dan memberikannya kepadanya juga bukan ide yang baik. Jadi, ketika Xie An mengusulkan untuk membangun kembali Departemen Pengusiran Setan sesudahnya, Sima Yao dengan mudah memberikan persetujuannya.

Pada saat ini, pewaris muda keluarga bangsawan di Jiangdong, setelah melihat sekilas kemampuan Xie An, langsung tidak mengeluarkan biaya untuk memindahkan kekayaan mereka ke departemen, yang mencari kesempatan untuk berlatih seni abadi. Masih ada banyak sisa dana setelah Sima Yao mengumpulkan modal untuk membangun departemen, dan dia mengalokasikannya untuk mengisi lubang Prajurit Beifu, memecahkan masalah yang mendesak.

Departemen Pengusiran Setan telah melewati pemikiran ketat selama tahun itu bahwa Chen Xing dan Xiang Shu hanyut di laut. Tentu saja, tidak perlu dikatakan lagi bahwa yang bertanggung jawab atas pemikiran ini juga Xie An.

Sampai sekarang, ada 113 pengusir setan.

“Dengan hormat menyambut Pengusir Setan yang Agung!”

Bagian luar departemen dipenuhi dengan para pemuda yang berbaris di setiap sisi, dan mereka semua memberi hormat kepada Chen Xing satu demi satu.

Xie An memperkenalkan Chen Xing saat mereka berjalan, “Hal yang paling menyusahkan sekarang adalah meskipun kita memiliki catatan kuno tentang seni abadi, jumlah artefak magis jauh dari cukup. Terlebih lagi, karena belum lama sejak Kebangkitan Semua Sihir, benar-benar tidak ada yao yang bisa ditangkap di dunia ini. Dan kemudian ada juga fakta bahwa Feng Qianjun tidak mau datang dan menjadi pelindungku…”

“Apa kamu tidak tahu hubungan antara pelindung dan pengusir setan? Kamu benar-benar meminta Feng-dage untuk menjadi pelindungmu begitu saja?” tanya Chen Xing.

Chen Xing hampir pingsan, tapi kemudian dia melihat Tuoba Yan berjalan sambil tersenyum sambil berkata, “Kamu di sini! Kamu akhirnya di sini! Aku sangat merindukanmu!”

Orang-orang membungkuk kepada Kepala Instruktur Tuoba Yan.

“Umm … Xie-shixiong,” kata Chen Xing, “Aku dengan sungguh-sungguh bertanya: menurutmu ini tidak masalah sama sekali?”

Xie An dengan tenang menjawab, “Tentu saja tidak! Mengingat waktu, pasti akan semakin banyak yao yang muncul di tanah di bawah langit ini. Jika kita tidak membuat persiapan awal, umat manusia cepat atau lambat akan diganggu oleh mereka…”

“Ini jelas masalah yang sangat besar, oke?!” Chen Xing mulai menggila.

Di musim panas, pepohonan menebarkan bayangan berbintik-bintik. Di dalam gubuk medis, Feng Qianjun bersandar di sofa saat dia berkata dengan nada bosan, “Ketenaran, kekayaan, kemuliaan, dan kemegahan—semuanya hanya sementara seperti awan yang berlalu. Akibatnya, jumlah yang aku derita dalam hidup ini, itu juga sudah cukup. Beginilah seharusnya kehidupan manusia, kita kembali seperti biasa…”

Xie Daoyun sedang menemui seorang pasien sementara Gu Qing menumbuk tanaman obat. Wajah Xie Daoyun apatis saat dia melihat Feng Qianjun.

Gu Qing dengan lembut bertanya, “Feng-dage, Xie-daren secara pribadi telah datang untuk mengundang Anda beberapa kali. Apakah tidak apa-apa bagi Anda untuk tidak pergi?”

“Kenapa aku harus pergi?” Feng Qianjun menggerutu. “Dalam perjalanan ke Dukhan 2, aku melakukan pertempuran sengit selama tiga hari tiga malam melawan Wang Hai. Sekarang lenganku sakit, kakiku sakit, semuanya sakit…”

Xie Daoyun: “Kapan tepatnya kamu akan siap untuk enyah dari gubuk medis kami?”

Sebuah suara datang dari luar pada saat ini, dan Xiang Shu menerobos masuk.

Gu Qing dan Xie Daoyun sama-sama terkejut sebagai hasilnya, dan rasa akrab satu sama lain meningkat ketika mereka melihat pengunjung ini. Feng Qianjun, bagaimanapun, terkejut hingga berhenti dan dengan terperangah bertanya, “Xiang-xiongdi? Bagaimana kabarmu di sini? Bagaimana dengan Chen Xing?”

Xiang Shu pertama-tama mengangguk ke arah kedua wanita itu dan dengan santai berkata, “Maaf.”

Setelah itu, dia melangkah maju dan dengan mudah meraih kerah Feng Qianjun. Feng Qianjun segera berteriak, “Aku masih tidak baik-baik saja! Aku masih terluka! Tunggu! Xiang-xiongdi, bersikaplah sopan! Jangan-jangan gunakan kekerasan aaaaah!”

Dage! Lukanya belum sembuh…” Gu Qing meletakkan ramuan itu di tangannya, tapi Xie Daoyun, yang tidak tahan melihatnya lagi, menarik Gu Qing untuk berhenti. Mereka berdua dengan tatapan kosong menyaksikan Feng Qianjun diseret oleh Xiang Shu yang tiba-tiba muncul.

Di dalam Departemen Pengusiran Setan.

“Ayo, ayo, ayo.” Xie An melayani tamu di dalam departemen. “Semuanya, duduklah sesuai dengan pengaturan tempat duduk dan hormati pengusir setan kita yang agung. Xiao Shidi akhirnya telah kembali, dan banyak pekerjaan akhirnya dapat dilakukan saat ini…”

Chen Xing didorong ke tengah aula oleh Xie An saat lebih dari seratus pengusir setan duduk berlutut, membungkukkan tubuh mereka ke depan, dan berkata serempak, “Beri hormat kepada Pengusir Setan yang Agung!”

Chen Xing memegang dahinya dengan satu tangan. Dia memiliki ilusi bahwa dia secara misterius telah menjadi pemimpin sekte tertentu dan disambut kembali oleh massa yang bersujud kepadanya.

Xie An duduk di kiri bawah Chen Xing, disusul Tuoba Yan yang hanya menatap Chen Xing sambil tersenyum. Chen Xing buru-buru berkata, “Kalian semua boleh pergi … Err, semua orang harus melakukan apa yang harus mereka lakukan ba.”

Xie An berkata kepada orang banyak, “Selanjutnya, aku ingin mengundang Pengusir Setan yang Agung Chen Xing-daren untuk memberikan pidato motivasi singkat untuk Departemen Pengusiran Setan kami. Xiao Shidi pasti dapat memberikan dorongan kepada kami.”

Sudut mulut Chen Xing berkedut. Menghadapi orang-orang yang duduk berseragam di tanah, dia sebenarnya tidak bisa mengatakan apa-apa.

“Aku dengan sungguh-sungguh meminta Pengusir Setan yang Agung untuk memberkati kami dengan nasihat yang tiada taranya,” kata seorang pengusir setan muda di bawah. “Tolong bantu kami berkultivasi dengan rajin sehingga kami dapat, pada suatu hari nanti, naik ke surga!”

Chen Xing: “……”

Xie An sekali lagi memberi isyarat kepada Chen Xing yang artinya, “Bukankah kamu selalu pandai berbicara? Katakan beberapa patah kata?

Chen Xing berkata, “Naik ke surga? Naik ke apa maksud kalian sekarang?”

“Untuk menjadi abadi ah!” kata orang-orang di bawah satu demi satu. “Semua orang mengatakan bahwa Chen-xiansheng telah mengintip ke dalam misteri langit dan bumi dan juga telah memperoleh enam abhijñā 3 …”

“Naik pantatmu!” Chen Xing kehilangan kesabaran. “Dari siapa kalian semua mendengarnya?!”

Semua orang segera mengalihkan pandangan mereka ke Xie An, yang segera melambaikan tangannya dengan ekspresi tanpa rasa bersalah dan berkata, “Shixiong hanya membiarkan mereka meminjam teks-teks kuno dan meminta mereka meneliti sendiri; aku benar-benar tidak mengatakan apa-apa lagi. Lalu … Shidi, jika kamu tidak ingin berbicara, tidak apa-apa jika kamu hanya menunjukkan kemampuanmu kepada mereka. Misalnya, seperti ini… Lihat?”

Xie An menjentikkan jari saat dia berkata, dan bola api meledak di tangannya. Bola api itu berubah menjadi burung phoenix yang mengorbit sebelum terbang keluar dari aula. Orang-orang berseru kaget, dan setelah beberapa saat, mereka benar-benar mulai bertepuk tangan satu demi satu.

Chen Xing: “……”

Xie An: “Semua orang belajar mengedarkan qi spiritual langit dan bumi, dan sudah ada banyak talenta muda yang telah menguasai seni magis dasar.”

Para pemuda yang berlutut di barisan depan dengan demikian mengucapkan mantra satu demi satu. Ada yang memanggil api, ada yang meminta air, dan ada juga yang melepaskan petir dengan jimat di tangan mereka.

Xie An berkata kepada orang banyak sekali lagi, “Metode rahasia yang dipraktikkan oleh pengusir setan yang agung tidak lain adalah Cahaya Hati. Ayo, Shidi, tunjukkan pada mereka?”

Chen Xing menarik napas dalam-dalam sebelum tersenyum pada Xie An. “Benar-benar ingin melihat?”

Xie An buru-buru berkata “ya, ya” sementara Chen Xing berpikir dalam hatinya, Kamu tidak merasa kehilangan energi sama sekali dengan situasi “tiba di tanah harta karun terlebih dahulu dan dengan demikian menjadi terkenal”?

“Baiklah, perhatikan baik-baik kalau begitu,” kata Chen Xing pada Xie An. Dia kemudian menyingsingkan lengan bajunya dan menerapkan beberapa kekuatan untuk mengaktifkan Cahaya Hati, menyebabkan cahaya terang menyinari semua orang di aula.

Cahaya yang kuat itu diringkas oleh sembilan per sepuluh kekuatannya. Segera, semua yang didengar Chen Xing adalah teriakan yang seragam dan mengental. Xie An menutup matanya dalam sekejap dan berseru, “Lihat itu? Apakah kalian semua melihat itu atau tidak?”

Chen Xing telah mengambil tindakan pencegahan dengan menutup matanya lebih awal. Saat ini, dia melihat bahwa setiap orang yang telah diterangi oleh lampu kilatnya memiliki ekspresi bingung di wajah mereka, mata mereka tidak bisa melihat apa-apa. Mereka hanya bisa secara intuitif bertepuk tangan dalam kebutaan mereka, tetapi tepuk tangan itu terputus-putus dan terdengar aneh.

“Departemen Pengusiran Setan telah pulih, tetapi apakah peraturannya sudah ditetapkan? Mengapa aku merasa bahwa kalian semua mempelajari teknik magis untuk hidup selamanya dan berkultivasi menjadi abadi? Xie-shixiong, ini benar-benar tidak benar ba?”

Ketika semua orang akhirnya mendapatkan kembali penglihatan mereka, mereka semua mengangguk dan buru-buru berkata “ada, ada” satu demi satu. Xie An juga secara bertahap pulih dan melanjutkan, “Ada 48 klausa menurut catatan tulisan tangan yang ditinggalkan oleh departemen sebelumnya, tetapi pada akhirnya, berdasarkan keadaan saat ini, kita harus menambah atau menghapus beberapa. Ada ribuan hal yang harus diselesaikan, dan kami menunggumu datang ne …”

“Kalian sebaiknya memilih orang lain ba.” Chen Xing berdiri, ingin pergi. “Aku pikir Xie-shixiong cukup cocok …”

“Ai, ai!” Xie An dengan cepat menahan Chen Xing dan mendesaknya. “Tetap tenang. Tidak ada orang lain selain kamu yang cocok untuk mengambil posisi ini.”

Saat dia datang ke Jiangnan, Chen Xing entah bagaimana ditunjuk sebagai orang yang bertanggung jawab atas Departemen Pengusiran Setan. Lagi pula, bisa dikatakan momen ini sepertinya masih akan terjadi seandainya ini masih periode Keheningan Semua Sihir—bagaimanapun, tidak ada pengusir setan lain di tanah di bawah langit ini pada waktu itu. Dia adalah satu-satunya, jadi satu-satunya kandidat untuk gelar ‘pengusir setan yang agung’ adalah dia.

Dia juga bertanya-tanya apakah dia akan mampu membangun kembali organisasi setelah Kebangkitan Semua Sihir, menerima beberapa murid, meneruskan tugas besar mengusir iblis, dan juga melindungi dunia manusia. Hanya saja, semua yang dia bayangkan akan menjadi hal yang dia lakukan nanti selama umur 30-an atau 40-an — tiba-tiba dipukul di wajah seperti ini, dia tidak punya cara untuk menahannya sendiri ah!

Untungnya, Xiang Shu tiba dengan Feng Qianjun saat ini. Melihat bahwa ada banyak anak muda yang duduk berlutut di dalam saat mereka melihat dengan hormat ke arah dipan di tengah, menunggu Chen Xing memberikan instruksi, keraguan langsung muncul di wajah Xiang Shu.

“Apa ini?” tanya Xiang Shu. “Kau sekarang mengajar?”

Chen Xing segera memberinya tatapan memohon. Xiang Shu meraih lengan Feng Qianjun dan menyapu pandangan semua orang sebelum berkata, “Xie An dan Tuoba Yan tetap di sini; kalian semua keluar.”

“Orang ini adalah Dewa Bela Diri Pelindung,” kata Xie An ke arah kelompok itu. “Bolehkah kita meminta Dewa Bela Diri untuk juga mendemonstrasikan–“

“Berhenti mengoceh!” Chen Xing dan Xiang Shu berkata serempak.

Semua orang berbalik tanpa penundaan dan secara resmi memberi hormat kepada Dewa Bela Diri Pelindung. Xiang Shu, yang terbiasa menjadi Chanyu yang Agung, sebenarnya tidak merasa tidak nyaman dan hanya melambaikan tangannya untuk menunjukkan bahwa dia mengerti, sebelum mengusir orang-orang itu.

Xie An menyeret dua pemuda masuk dan memberi isyarat ke Chen Xing. “Dua individu berbakat ini adalah yang terbaik di Departemen Pengusiran Setan. Mereka juga bertanggung jawab untuk menanyakan tentang catatan kuno yang berkaitan dengan keluarga Xiang dan Pedang Acala. Jika ada sesuatu yang perlu didiskusikan, sebaiknya kita bertanya kepada mereka.”

“Ah….oh?” Chen Xing tertawa saat dia melihat kedua orang itu. “Kamu Zheng Lun?”

“Ya ya.” Terpelajar itu terkejut. “Apakah kamu mengenalku?”

Chen Xing mengalihkan pandangannya ke prajurit yang mengikuti di belakang sarjana itu—tidak lain adalah Bi Hun, yang awalnya adalah penjaga kota Kuaiji serta kepala pencatat kota. Dapat diasumsikan bahwa setelah Xie An mengeluarkan wajib militer, gubernur provinsi Kuaiji mengirim Zheng Lun untuk mengirimkan semua catatan kuno keluarga Xiang ke Jiankang untuk diberikan kepada Departemen Pengusiran Setan, dan dua pindahan terpelajar asing telah memasuki departemen tersebut.

“Kalian berdua tinggal.” Setelah bertukar pandang, Chen Xing tahu bahwa Xiang Shu memiliki sesuatu untuk dibahas, jadi dia berkata, “Kalian, bubar.”

Setelah waktu yang dibutuhkan untuk membakar dupa, Xie An memimpin barisan orang menuju paviliun buku Departemen Pengusiran Setan. Nama Pu Yan masih terdaftar di Departemen Pengusiran Setan Jin yang Agung setelah didirikan kembali, meneruskan ajaran tuannya, dan bertindak sebagai pengawas paviliun bukunya. Xie An sebenarnya telah mengumpulkan setiap catatan kuno yang dapat ditemukan—entah apakah itu gulungan yang hilang dari dinasti sebelumnya, manual kultivasi, atau anekdot sejarah tidak resmi, semuanya dimasukkan ke dalam paviliun.

Shixiong bahkan secara khusus mengirim orang ke Gunung Hua,” kata Xie An, “untuk memindahkan seni rahasia sekte kami dan mengubahnya menjadi gulungan terpisah. Tidak ada cukup waktu untuk memberi tahumu, dan kemungkinan besar, aku merasa kamu akan melakukannya. ‘jangan tersinggung karenanya.”

Tuoba Yan: “Chen Xing, di mana Lu Ying? Kenapa dia tidak mengikutimu ke sini?”

Feng Qianjun: “Ai, Tianchi, Xiao Shan memintaku untuk memberitahumu bahwa…”

Chen Xing: “Xiao Shan punya berita? Tunggu, Shixiong, kenapa kamu tidak mengatakan apa-apa …”

Tentu saja Chen Xing tidak marah. Hanya saja, apa yang telah dilakukan Xie An jauh melebihi imajinasinya. Dia menduga bahwa Xie An sudah memulai persiapannya pada hari Kebangkitan Semua Sihir, dan dia hanya sedikit lengah karena dia tiba-tiba terpukul dengan situasi saat ini sekarang.

“Jika ada masalah,” Xie An dengan sungguh-sungguh memberi tahu Chen Xing, “kita pasti bisa mulai melakukan penyesuaian. Semua orang, dari atas hingga bawah, di Departemen Pengusiran Setan akan mendengarkanmu dan Dewa Bela Diri. Bahkan jika Yang Mulia secara pribadi datang, dia juga tidak bisa memerintah orang di sekitar …”

Tuoba Yan: “Xiao Shan tidak mencari Lu Ying?”

Feng Qianjun: “Tianchi, kau harus membantuku. Gu Qing-jie-mu, dia…”

“Tentu saja ada masalah!” Chen Xing tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis. Dia dengan sabar berkata, “Shixiong, bagaimana kamu mengajari mereka? Dengan mengatakan bahwa berlatih seni dao dapat membuat mereka hidup selamanya dan naik ke surga? Seseorang seharusnya tidak memilih untuk menjadi pengusir setan hanya untuk kepentingan mereka sendiri.”

Ini adalah kasus mencari dewa tetapi menyembah Buddha. Jika ada obsesi di hati mereka, tidak peduli bagaimana seseorang berlatih dao, pada akhirnya akan sia-sia. Apakah kau menyembah Budha untuk kesempatan pencerahan, atau apakah kau menyembah Budha untuk keserakahanmu sendiri?

“Tidak ada cara lain. Orang-orang duniawi ini, jika kamu mengikuti cara mereka dan menjelaskan banyak hal kepada mereka, mereka tidak akan mengerti. Kamu hanya bisa membawa mereka masuk dan perlahan-lahan berkultivasi …”

Feng Qianjun: “Xie-daren, kamu bisa perlahan memikirkan masalah ini nanti. Tianchi, ayo.”

“Bicaralah nanti!” Xiang Shu menyela. “Kesampingkan hal-hal lama untuk saat ini dan mulai rapatnya!”

Semua orang akhirnya tenang setelah Xiang Shu mengangkat suaranya.

Semua orang mengambil tempat duduk mereka di paviliun buku. Chen Xing memandang Xiang Shu, yang membalasnya dengan isyarat bahwa dia harus duduk di kursi utama.

“Departemen Pengusiran Setan menghormatimu sebagai kepalanya,” suara berat Xiang Shu terdengar. “Duduk.”

Xie An mengingatkan, “Kursi di sebelahnya disediakan untuk Dewa Bela Diri.”

Paviliun juga merangkap sebagai tempat untuk mengadakan diskusi skala kecil. Rak buku berbentuk cincin mengelilingi area tengah. Kursi utama adalah dipan datar, seperti tenda kerajaan di Chi Le Chuan dengan meja kecil yang memisahkan dua posisi. Chen Xing dan Xiang Shu masing-masing duduk.

Di samping, sofa melingkar juga diatur dengan cara yang sama. Total ada delapan, dan pengaturannya meniru gaya Dinasti Han kuno—ada delapan pengusir setan senior di bawah pengusir setan agung, yang benar-benar meniru Diagram Taiji melingkar.

Xie An duduk, tetapi posisi pelindungnya kosong. Feng Qianjun melihat ke kiri dan ke kanan dan akhirnya memilih untuk duduk di posisi pelindung lain. Tuoba Yan secara spontan memilih posisi pelindung juga. Seperti ini, Xie An adalah seorang pengusir setan tanpa pelindung, sementara Feng Qianjun dan Tuoba Yan adalah pelindung tanpa pengusir setan mereka.

Hanya Zheng Lun dan Bi Hun yang duduk di dipan yang sama. Pada titik ini, sisa orang telah menempati empat dipan.

Ketika dia duduk, Chen Xing jelas merasa seolah-olah semuanya hanyalah mimpi. Departemen Pengusiran Setan sebenarnya telah dibangun kembali… bahkan dihidupkan kembali! Chen Xing sedikit terganggu sampai saat itu. Ketika dia melihat Xie An, pihak lain tersenyum menghibur.

Melihat sesuatu dari tatapan Xie An, Chen Xing mau tidak mau merasa benar-benar tersentuh. Dia akhirnya mengerti bahwa alasan Xie An telah berlari ke semua tempat untuk mengumpulkan barang-barang, bekerja sangat keras untuk menetapkan ini, adalah karena dia ingin memberi tahu Chen Xing bahwa di dunia ini, Chen Xing dan Xiang Shu tidak berjuang sendirian. Selama semua sihir kembali ke dunia, pengusir setan pasti akan muncul—urusan ini pada akhirnya akan dipulihkan dan kemudian akan menjadi pendukung terkuat Chen Xing.

Penjaga paviliun menyajikan teh untuk mereka.

“Karena semua orang sudah saling kenal,” Xiang Shu membuka mulutnya. Dia jelas tidak tertarik pada basa-basi, dia juga tidak sedikit pun terkejut tentang pembentukan kembali Departemen Pengusiran Setan. “Aku akan langsung ke intinya; tidak perlu basa-basi. Kita juga tidak akan menunggu Xiao Shan.

“Tuoba Yan pasti sudah menyampaikan peristiwa yang terjadi di Chi Le Chuan,” kata Xiang Shu kepada semua orang. “Jika kalian tidak tahu, tanyakan padanya nanti untuk detailnya. Dari perjalanan luar negeri kami selama setahun, kami telah membawa kembali berita yang terkait erat dengan Chen Xing, Chiyou, Pedang Acala, dan juga, hasil akhir dari ini.”

Chen Xing merasa sedikit tidak nyaman mendengar kata-kata itu dan memandang Xiang Shu, yang menanggapi dengan meletakkan tangannya di atas meja kecil. Dia menutupi punggung tangan Chen Xing dan menggenggamnya sedikit, mengisyaratkan Chen Xing untuk tenang.

Mendengarnya, Feng Qianjun tidak punya waktu untuk mengenang dan bertanya, “Ada kesimpulan tentang Pedang Acala?”

Xiang Shu memberi isyarat kepada Chen Xing, dan dengan demikian, Chen Xing secara rinci menceritakan kepada orang-orang yang hadir tentang “masa lalu” yang telah mereka lihat di alam mimpi. Di antara para orang-orang yang hadir, sementara Xie An dan Feng Qianjun telah mengetahui tentang seluruh proses Kebangkitan Semua Sihir, Tuoba Yan benar-benar bingung mendengar tentang “tahun yang dicuri”.

Melihat kebingungan di seluruh wajah Tuoba Yan, Xiang Shu menyesap teh dan berkata, “Jangan tanya apa-apa, dengarkan saja.”

Zheng Lun dan Bi Hun mendengarkan dengan penuh perhatian tanpa menyela apapun. Chen Xing akhirnya selesai menceritakan urusan dalam mimpi, termasuk memberi tahu orang-orang ini sebagian kecil hal yang bahkan Xiang Shu tidak sadari. Mendengar tentang percakapan antara Acala dan Dipankara saat mereka saling menghunuskan pedang, ekspresi Xiang Shu sedikit berubah.

Pada akhirnya, Chen Xing berkata, “Inilah yang seharusnya terjadi di tahun yang dicuri.”

“Jadi, mimpi yang kalian berdua alami di laut,” kata Feng Qianjun sambil berpikir, “membutuhkan waktu setahun penuh.”

Secara teori, Chen Xing merasa bahwa mimpi itu bahkan tidak berlangsung selama satu tahun. Lagi pula, adegan di dalam terus melompat begitu sering. Namun, menurut semua yang telah terjadi, mengambil semua kejadian dalam satu tahun itu seharusnya bisa dilakukan di bawah sihir kun.

Setelah mendengarkan ini, semua orang mulai minum teh dalam diam. Xiang Shu memberi mereka cukup waktu untuk merenungkan semuanya sebelum sekali lagi berkata:

“Xie An, karena kau telah membangun kembali Departemen Pengusiran Setan, menyatukan upaya bersama, situasi keseluruhan terlihat lebih baik daripada yang pertama kali. Aku akan mengatakan apa yang ada dalam pikiranku sekarang.”

Xie An memberi isyarat dengan tangan. “Tolong lakukan itu, Dewa Bela Diri, tidak ada salahnya untuk mengatakannya.”

Xiang Shu mencengkeram tangan Chen Xing sambil berkata, “Pertama-tama, Chen Xing tidak boleh mengulangi apa yang dia lakukan selama Keheningan Semua Sihir, yaitu mengorbankan dirinya sendiri untuk membantu situasi saat itu.”

Chen Xing merasakan kepedihan di hatinya saat dia mendengar ini.

“Seharusnya,” jawab Xie An. “Meskipun dikatakan bahwa hukum surga adalah konstan—itu tidak binasa selama era Kaisar Yao 4 dan juga tidak mati selama pemerintahan Raja Jie 5. Pengusir Setan yang Agung dan Dewa Bela Diri telah melakukan banyak hal untuk melindungi dunia, jadi bagaimana bisa kami melihat kalian berjalan di jalan yang sama lagi?”

Feng Qianjun: “Kau menukar hidupmu sendiri dengan kesempatan untuk memulai kembali semuanya dari awal. Bagaimana kami bisa membiarkanmu membuang hidupmu lagi?”

Meskipun Tuoba Yan tidak mengerti keadaan sebelumnya, dia masih berkata, “Sama sekali tidak bisa!”

Zheng Lun dan Bi Hun juga mengangguk. Zheng Lun berkata, “Xie-daren mengatur ulang Departemen Pengusiran Setan untuk membina generasi muda sebelum perang terakhir, untuk mengikuti kalian berdua nanti ke dalam pertempuran. Apa pun yang terjadi, semua orang akan melindungimu. Ini adalah tugas semua orang.”

Mata Chen Xing menjadi basah, dan kehangatan mengalir di hatinya. Dia mengangguk dan berkata, “Terima kasih, terima kasih, kalian semua.”

Namun, Xiang Shu berkomentar, “Tidak ada yang perlu disyukuri, ini adalah bagian mereka. Sekarang setelah kita memperjelas poin ini, ada tiga hal yang harus kita hadapi.

“Pertama, gunakan tenaga dan sumber keuangan Jin yang Agung untuk menemukan perunggu Gunung Shou.

“Kedua, aku akan membawa materi dan menyusun kembali Pedang Acala.

“Ketiga, kita harus mengumpulkan upaya kita untuk mencari cara bagiku untuk memberikan pukulan terakhir pada Chiyou dengan Pedang Acala, tanpa melukai kehidupan Chen Xing.”

Xiang Shu meletakkan cangkir teh dan merenung sejenak. Dia kemudian berkata dengan suara yang dalam, “Di mana dan kapan pertempuran terakhir yang menentukan ini terjadi, serta bagaimana menghadapi Wang Ziye dan antek-anteknya yang lain, adalah semua masalah yang perlu kita pertimbangkan dengan hati-hati setelah ini.”

Hari-hari ini, Xie An telah melanjutkan tanggung jawabnya setelah kembali ke Jiankang. Mengadakan lebih dari satu pertemuan untuk membahas tindakan balasan berdasarkan catatan yang ditinggalkan oleh keluarga Xiang dan menyergap Wen Che sebelumnya juga merupakan bagian dari rencana yang lebih besar.

Setelah mendengarkan, Xie An berkata, “Mengenai masalah ini, kami kurang lebih telah mencapai kesimpulan sementara. Kalian berdua sebaiknya mendengarkannya?”

Chen Xing menghela napas lega; dia akhirnya merasa sangat santai dan tercerahkan pada saat ini. Di masa lalu, semua masalah dan tanggung jawab telah diletakkan di punggungnya, dan sejak Xiang Shu menemaninya, itu telah menjadi sesuatu yang mereka berdua bagikan bersama. Tetapi ketika dia mengucapkan selamat tinggal pada Xie An, Chen Xing memiliki kesadaran yang jelas bahwa setiap orang juga berusaha keras untuk berbagi beban tugas yang tampaknya mustahil ini dengan dirinya.

Dibandingkan dengan Zhang Liu yang telah berjalan sendirian di jalan yang tidak dipahami siapa pun, Chen Xing berpikir bahwa dia, pada akhirnya, tidak sendirian.

Xie An memberi isyarat kepada Zheng Lun, membalaskan pihak lain dari pikirannya. Zheng Lun lalu berkata, “Pertama-tama, tentang perunggu Gunung Shou.

“Kami telah memeriksa sejumlah besar teks kuno. Sesuai dengan namanya, perunggu Gunung Shou terletak di puncak Pegunungan Funiu. Itu adalah tempat Xuanyuan-shi mengumpulkan dan melemparkan pedang yang digunakan untuk bertarung dengan Chiyou.”

Jari Xiang Shu dengan lembut menepuk punggung tangan Chen Xing saat dia mendengarkan penjelasannya dengan penuh perhatian.

Chen Xing melihat keraguan dalam kata-kata Zheng Lun dan bertanya, “Hari ini, Pegunungan Funiu terletak di dalam wilayah Fu Jian. Masih bisakah kita menemukannya jika kita ingin menambangnya lagi?”

“Tentu saja bisa,” jawab Zheng Lun. “Hanya saja, seperti yang aku lihat, bijih perunggu semacam ini benar-benar tidak akan berdampak banyak.”

Alis Xiang Shu berkerut sedikit.


Bab Sebelumnya | Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Bab 47
  2. Dukhan, atau dikenal sebagai 沙洲 (Shazhou), adalah nama lama untuk Kota Dunhuang, yang terletak di Tiongkok Barat. Dulunya merupakan salah satu perhentian utama Jalur Sutra.
  3. Mengacu pada ini, kewenangan tersebut meliputi:

    1. Kekuatan yang lebih tinggi (iddhi-vidhā), seperti berjalan di atas air dan menembus dinding.

    2. Telinga ilahi (dibba-sota), yaitu clairaudience, kekuatan atau kemampuan mendengar sesuatu yang tidak ada pada telinga tetapi dianggap memiliki realitas objektif.

    3. Pengetahuan yang menembus pikiran (ceto-pariya-ñāṇa), yaitu telepati.

    4. Ingat tempat tinggal seseorang sebelumnya (pubbe-nivāsanussati), ingatan sebab akibat, yaitu, mengingat kehidupan lampaunya sendiri.

    5. Mata dewa (dibba-cakkhu), yaitu, mengetahui tujuan karma orang lain.

    6. Pemusnahan minuman keras mental (āsavakkhaya), yang diikuti dengan Kearahattaan.

  4. Salah satu dari Lima Kaisar, lahir sekitar 2324 SM.
  5. Penguasa terakhir Dinasti Xia.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments