“Lu Ying – datanglah ke sisiku–“

Penerjemah : Rusmaxyz
Editor : Jeffery Liu


Chen Xing hampir gila, dan dia siap untuk mengirim seluruh kamp Akele terbang.

“Tenanglah!” Tuoba Yan berkata dengan cemas, meraih pergelangan tangan Chen Xing.

Pada saat terakhir di pulau di tengah Danau Barkol, Serigala Abu-abu muncul sekali lagi. Serigala itu menggigit Xiang Shu, menyeretnya, kemudian berbalik dan menyerbu melintasi perairan danau, terbang menjauh.

Xiao Shan tertatih-tatih berdiri dan segera bersiul, tetapi tidak satu pun dari kawanan serigala yang tersebar di hutan belantara itu menanggapi. Di salju di pegunungan, semua serigala muncul, mengikuti di belakang Serigala Abu-abu saat mereka menyerang lagi, bergegas ke kejauhan.

Chen Xing berangsur-angsur menjadi tenang, dan tanpa mengucapkan sepatah kata pun, dia memandang Xiao Shan. Xiao Shan dengan bodohnya melihat ke belakang ke arah Chen Xing, sebelum berkata, “Maaf, aku tidak bisa mengalahkannya, aku tidak …”

“Ini bukan salahmu,” kata Chen Xing segera. “Jangan gila, Xiao Shan. Kita akan bekerja sama untuk membawanya kembali!”

Raja Akele dan bawahannya buru-buru mulai membentuk barisan, sementara Youduo dan pasukan iblis kekeringannya saat ini sedang menunggu perintah di tepi danau.

Semua orang menunggu Chen Xing untuk memberikan perintah, seolah-olah mereka diam-diam setuju bahwa saat ini, hanya dia yang memiliki kekuatan untuk mengirim pasukan mereka.

Che Luofeng sudah menaiki kudanya, berkata, “Aku bisa pergi ke utara terlebih dulu untuk melihat seperti apa situasinya …”

“Tunggu!” Chen Xing segera berkata, akhirnya dia dalam keadaan pikiran yang lebih tenang.

“Apa kamu butuh bantuan?” Chong Ming berjalan keluar dari tenda, menatap Chen Xing dengan malas, ekspresinya memiliki makna “kali ini, kamu akhirnya tidak akan mengatakan ‘tidak perlu’ lagi, ‘kan?”

“Yang Mulia Raja Yao,” akhirnya Chen Xing berkata, membuka mulutnya untuk meminta bantuannya. “Mengikuti arah yang ditinggalkan Serigala Abu-abu, tolong terbang sekarang menuju Carosha dan selidiki keberadaan Xiang Shu. Mohon gunakan kekuatan terbaikmu untuk memastikan keselamatannya.”

“Sangat bagus,” kata Chong Ming.”Ini adalah keinginan ketiga, jadi ini akan terjadi.”

Chong Ming mengangkat tangan, menggenggam tangannya dengan tangan Chen Xing.

“Raja Akele tidak akan pergi bersama kita,” lanjut Chen Xing. “Tuoba Yan, kau dan Sima Wei bertugas mengawal mereka ke Karakorum.”

Kata-kata Raja Akele mengering sekali lagi, sementara Chen Xing menambahkan, “Youduo akan ikut dengan kami.”

Raja Akele melirik putranya yang telah berubah menjadi iblis kekeringan, lalu mengangguk. Chen Xing berkata, “Segera kita akan bergegas sekarang. Xiao Shan, apa kakimu sudah sedikit lebih baik?”

Xiao Shan memegang ranting sebagai penopang, dan dia menatap bingung ke arah Chen Xing.

“Kakinya patah karena gigitan serigala itu,” kata Sima Wei

Chen Xing: “…”

Chen Xing segera kehilangan kata-kata; mengapa mereka baru mengatakannya sekarang? Dia segera berlutut untuk memeriksa kondisi luka Xiao Shan. Untungnya, kakinya hanya patah, lalu Sima Wei dan Tuoba Yan sudah membebatnya untuknya.

Xiao Shan berkata, “Aku harus pergi, Serigala Abu-abu, itu juga… milikku…”

Chen Xing tahu apa arti Serigala Abu-abu bagi Xiao Shan, dan dia juga tidak memaksanya, hanya mengangguk.

“Kalian semua, pergilah bersamaku ba,” kata Chen Xing, berjalan keluar dengan cepat. “Kita akan pergi bersama, Che Luofeng, jangan pergi sendirian.”

Che Luofeng hanya bisa mengangguk. Rombongan itu meninggalkan kamp. Permaisuri kerajaan sudah meminta para pelayan menyiapkan apa yang mereka butuhkan, lalu berkata, “Dari sini ke Carosha akan memakan waktu tiga hari, bahkan dengan kecepatan tercepat. Jangan khawatir, Chanyu yang Agung pasti akan baik-baik saja.”

Phoenix sudah terbang jauh. Dengan itu, Xiang Shu seharusnya tidak berada dalam bahaya yang mengancam jiwa, tapi Chen Xing masih merasakan kegelisahan yang membara di hatinya.

Permaisuri kerajaan berkata kepada Chen Xing, “Kalian semua adalah anak-anak yang baik, kalian pasti bisa membawanya kembali.”

Chen Xing mengangguk. Saat dia melihat permaisuri kerajaan, matanya dipenuhi air mata, dan dia tidak bisa menahan untuk tidak memeluknya.

“Ngmong-ngomong, ini sangat aneh,” kata permaisuri kerajaan, tersenyum. “Kenapa aku merasa seperti sudah lama bertemu denganmu, seolah-olah kita pernah bertemu sebelumnya dalam mimpi.”

“Perbekalan ini sudah disiapkan untuk kalian semua,” lanjut permaisuri kerajaan. “Kuda ini pernah ditinggalkan di sini bersamaku, oleh Yuyan.”

Chen Xing segera ingat. Kuda yang tidak mendengarkan perintah dan mencoba menyimpang dari kelompok di tengah perjalanan?

“Ketika kami semua kembali, kamu harus berhati-hati.” Chen Xing mengucapkan selamat tinggal pada permaisuri kerajaan sebelum menaiki kuda tersebut, menuju ke Carosha.

Youduo bersiul sekali. Ketika mereka pergi, salju di utara telah berlalu, dan langit cerah. Permaisuri kerajaan dan Raja Akele berdiri di bawah sinar matahari, mengirim mereka pergi dengan mata mereka.

Youduo berkuda sendirian di bagian paling depan, memimpin jalan untuk yang lainnya. Kali ini, tidak ada cara bagi mereka untuk menunggangi serigala, jadi Chen Xing, Xiao Shan, Youduo, dan Che Luofeng menunggang kuda, berlari melintasi tanah bersalju, sementara iblis kekeringan lainnya hanya bisa mengikuti di belakang dengan berjalan kaki. Chen Xing juga harus merawat Xiao Shan dengan patah tulangnya, dan dia menyuruhnya duduk di depan dirinya sendiri, tidak berani pergi terlalu cepat.

Dari awal hingga akhir, suasana hati Xiao Shan sangat rendah. Chen Xing bisa merasakan bahwa di dalam hatinya, Xiao Shan merasa bersalah selama ini, karena dia merasa jika bukan karena ketidakmampuannya untuk menghentikan Serigala Abu-abu, Xiang Shu tidak akan dibawa pergi di saat terlemahnya.

Chen Xing menggosok kepalanya, berkata, “Tidak apa-apa, Xiao Shan. Aku tahu Serigala Abu-abu telah memberimu kekuatan yao terakhirnya, dan ketakutanmu saat melihatnya sekarang sangat normal.”

Xiao Shan mengatakan en, dan Chen Xing melanjutkan, “Chong Ming sudah maju, jadi Xiang Shu akan baik-baik saja. Ketika kau melihat Lu Ying, mungkin dia juga akan memiliki cara.”

Che Luofeng mengikuti mereka diam-diam di sepanjang jalan. Sehari kemudian, Chen Xing benar-benar tidak tahan lagi, dan Xiao Shan juga masih terluka, sehingga mereka harus berkemah di tempat mereka berada. Youduo menyalakan api unggun untuk mereka sebelum berangkat untuk berpatroli.

Xiao Shan bersandar di pelukan Chen Xing, tidur dengan nyenyak, sementara Che Luofeng menatap api. Chen Xing bersandar di pohon, dan dia melirik Che Luofeng. Tatapan mereka bertemu, tetapi mereka berdua saling membuang muka dengan canggung.

“Apa yang Zhou Zhen katakan padamu?” Che Luofeng bertanya.

“Di mana Darah Dewa Iblis?” Chen Xing balik bertanya. “Kau mungkin belum meminumnya, berikan padaku ba.”

Che Luofeng merogoh jubahnya dan mengeluarkan sebuah botol kecil.

“Mengapa Youduo berhasil hidup,” kata Che Luofeng, “tetapi Zhou Zhen meninggal.”

Chen Xing mengambil botol kecil itu dan mengocoknya dengan lembut, tapi dia tidak membukanya.

Che Luofeng kemudian bertanya, “Apa Shulü Kong juga akan menjadi seperti itu?”

“Dia tidak akan melakukannya,” jawab Chen Xing. “Di dalam hatinya, ada benih Cahaya Hati.”

Che Luofeng mengerutkan kening dan memperhatikan Chen Xing, yang menyimpan Darah Dewa Iblis dan berkata, “Ceritakan padaku ba, masa lalumu dan Zhou Zhen. Aku pikir kau akan meminumnya.”

“Jika aku mengatakan bahwa aku pernah memimpikanmu sebelumnya,” tanya Che Luofeng dengan skeptis, “apakah kau akan percaya?”

Chen Xing: “Apa yang aku lakukan dalam mimpi?”

Jelas sangat bingung, Che Luofeng bergumam pada dirinya sendiri, “Tepat sebelum aku bertemu Zhou Zhen, sepertinya itu adalah bulan kedua? Tanpa tahu kenapa, aku terus mengalami mimpi yang sama. Aku bersama orang asing di satu puncak, dan dia terus mengatakan kepadaku untuk tidak minum apa pun yang diberikan Zhou Zhen padaku.”

Chen Xing memikirkan yang terakhir kali, percakapan terakhir yang dia lakukan dengan Che Luofeng.

“Aku berharap aku bisa membunuhnya,” kata Che Luofeng. “Tapi aku juga tidak bisa tidak merasa takut padanya.”

Dia menatap diam-diam ke dalam api, berkata, “Aku berpikir beberapa kali bahwa aku benar-benar ingin meminumnya, tapi aku selalu ingat mimpi itu, sampai kau datang. Orang dalam mimpi itu, aku rasa, adalah kau.”

Alis Chen Xing terangkat sedikit, dan dia berkata, “Kau hanya memimpikan apa yang kau pikirkan di siang hari, tidak lebih. Aku kira itu karena orang yang kau cintai meninggal tiba-tiba kemudian hidup kembali, kau merasa sangat bahagia.”

Kadang-kadang, mengatakan sesuatu seperti itu adalah hal yang mudah, tetapi jika itu adalah dirinya sendiri, jika Xiang Shu telah mati dan berubah menjadi iblis kekeringan di bawah kekuasaan Wang Ziye, bagaimana Chen Xing bisa menahan pukulan itu, membiarkannya berubah menjadi abu dan hancur??

Che Luofeng berkata sebagai tanggapan, “Tidak. Begitu aku mengetahui bahwa dia telah meninggal tapi hidup kembali, reaksi pertamaku adalah merasa sangat takut.”

“Di mana?” Chen Xing bertanya dengan lembut.

“Danau Barkol,” kata Che Luofeng. “Di dekat makamnya.”

Saat itu, Che Luofeng telah memimpin orang-orang Rouran dalam pertempuran dengan Akele atas wilayah Danau Barkol. Awalnya, dia bisa mengambil langkah mundur dan menghentikan pertempuran. Tetapi karena dia masih muda dan kuat, dan dia baru saja mengambil peran sebagai pemimpin suku, dia ingin menggunakan kekuatannya untuk mempengaruhi suku-suku lainnya. Tanpa mengindahkan Xiang Shu, yang mencoba menghentikannya, dia melancarkan serangan ke Youduo.

Youduo pernah menjadi kebanggaan orang-orang Akele. Selain Xiang Shu, tidak ada orang lain yang bisa mengalahkannya, jadi bagaimana dia bisa melihat Che Luofeng sebagai lawan yang layak? Setelah pertempuran yang begitu kacau, untuk mengurangi korban sia-sia dari pihak rakyatnya, Zhou Zhen, meskipun tahu bahwa dia bukan lawan Youduo, masih, demi reputasi Che Luofeng, berkuda untuk bertemu Youduo dalam pertempuran tunggal.

“Saat itu, aku sangat menyesal,” kata Che Luofeng, suaranya bergetar, tangannya mengepal dan dia memegang dahinya sendiri. “Aku tahu bahwa selama aku tidak mengatakan apa-apa, dia akan membantuku membunuh Youduo, tapi jika aku mengatakan bahkan satu kata, dia tidak akan mati.”

Kemudian, Zhou Zhen mengerahkan seluruh kekuatannya, menggunakan hidupnya untuk menukar nyawa orang lain, untuk menusukkan pedang panjangnya ke jantung Youduo, bahkan saat dia sendiri akan dibunuh. Sejak saat itu, orang-orang Akele dan orang-orang Rouran memiliki kebencian yang mendalam terhadap satu sama lain yang tidak dapat diselesaikan. Pada akhirnya, Che Luofeng mengubur Zhou Zhen di pulau di tengah danau.

Kali ini, Che Luofeng tidak mulai mengoceh tentang keinginan untuk membalas dendam pada Raja Akele begitu dia melihatnya. Chen Xing merasa ini agak aneh. Bukankah dia yang ingin membunuh Raja Akele, tidak peduli harga yang harus dibayar, bagaimana dengan terakhir kali?

Tahun-tahun itu, setiap kali peringatan kematiannya tiba, Che Luofeng akan pergi ke kuburan di pulau di tengah danau untuk melihat Zhou Zhen. Tetapi baru tahun ini, ketika dia datang ke tepi danau, dia benar-benar bertemu dengan Zhou Zhen yang dihidupkan kembali di sana!

Zhou Zhen sepertinya sudah lama tahu bahwa dia akan datang dan menyerahkan sebotol Darah Dewa Iblis.

Chen Xing tiba-tiba teringat bahwa terakhir kali, semuanya pasti berjalan sama. Pada akhirnya, mereka diinterupsi oleh Xiao Shan, yang bersembunyi di hutan. Pada saat itu, Xiao Shan telah menggunakan Cangqiong Yilie untuk menebas perut Che Luofeng, dan Zhou Zhen tidak memiliki kesempatan untuk memberinya darah Dewa Iblis. Karena dia bahkan lebih takut memperlihatkan gerakannya, dia mundur. Che Luofeng dibawa kembali oleh anggota sukunya ke Chi Le Chuan, dan lukanya sembuh dengan pengobatan. Zhou Zhen pasti diam-diam menyelinap ke Chi Le Chuan setelah itu, meyakinkan Che Luofeng untuk meminum Darah Dewa Iblis terlebih dahulu, lalu mengubah semua orang menjadi iblis kekeringan.

Kali ini, perilaku Che Luofeng jauh lebih normal. Apakah karena Xiang Shu, sebelum dia berangkat, telah melarang Che Luofeng melakukan tindakan balas dendam? Atau karena terakhir kali, alasan dia begitu mudah tersinggung dan tidak bisa dikendalikan adalah pengaruh darah Dewa Iblis?

“Aku tidak tahu apakah aku menyukainya atau tidak,” gumam Che Luofeng, menatap api. “Aku hanya tahu bahwa Zhou Zhen selalu menyukaiku. Sama seperti pada tahun-tahun itu, dengan cara yang sama aku menyukai Shulü Kong.”

Chen Xing menjawab, “Jadi setelah Xiang Shu menolakmu, kau menerima Zhou Zhen.”

Che Luofeng berkata, “Aku tahu metode semacam itu di mana kau melakukan semua yang kau bisa, tapi tidak menyukai seseorang sesederhana itu. Tidak ada cara untuk mengubahnya, dan tidak ada cara untuk meringankan penderitaan orang lain. Aku juga tahu bahwa rasa sakit yang Zhou Zhen rasakan lebih dalam dariku. Karena hal-hal ini, aku pikir, apa salahnya menanggapi dia? Aku sudah tidak memiliki harapan lagi, jadi membiarkanku menderita sendiri secara perlahan lebih baik daripada membiarkan dua orang menderita.”

Chen Xing berkata, “Tapi kadang-kadang, kau akan memperlakukannya sebagai Xiang Shu, kan?”

Che Luofeng tidak segera menanggapi. Dia menghela napas ringan dan berkata, “Kadang-kadang, tapi situasi seperti itu sangat jarang. Aku tidak tahu kenapa, tapi aku merasa seperti sudah lama bertemu denganmu. Sejujurnya, aku sedikit membencimu. Tidak, aku membencimu.”

Chen Xing mengangkat matanya untuk melihat Che Luofeng, senyum tak berdaya muncul di wajahnya.

Che Luofeng berkata, “Sejak dia masih muda, dia menyukai orang-orang sepertimu. Kaulah yang ditakdirkan untuk bersamanya. Saat aku melihatmu memasuki kota, aku tahu dia menyukaimu.”

Chen Xing berkata pelan, “Maaf, aku mencuri Anda-mu.”

Che Luofeng tersenyum pahit. “Ini semua salahku, aku tidak bisa menyalahkan orang lain untuk itu. Tidak hanya aku tidak berhasil membuat Shulü Kong menyukaiku sedikit pun, aku juga kehilangan Zhou Zhen.”

“Apakah kau menyukainya?” Chen Xing bertanya dengan tenang.

“Aku tidak tahu,” kata Che Luofeng, suaranya bergetar saat dia mulai terisak, sekarang hampir kehilangan kendali atas emosinya. “Dia menyuruhku meminum Darah Dewa Iblis, agar aku bisa tinggal di sisinya dan bersamanya selamanya. Aku pernah ingin meminumnya agar aku bisa menemaninya, tapi aku takut. Zhou Zhen adalah pengawal yang dibelikan ayahku untukku; mereka semua mengatakan bahwa dia adalah darah campuran yang lahir dari wanita Rouran di desa kecil dan orang Han. Dia seperti gege bagiku, dan akupun tidak pernah memperlakukannya sebagai budak. Aku tumbuh bersamanya, dan dialah yang benar-benar seperti Anda bagiku. Tapi kenapa dia…”

Chen Xing mengulurkan tangannya dan memeluk Che Luofeng, yang mau tak mau membenamkan dirinya ke tubuh Chen Xing saat dia mulai menangis dengan keras.

Di malam yang gelap, Xiang Shu terus batuk. Bahunya telah ditusuk oleh taring tajam Serigala Abu-abu yang membusuk, dan dia terhuyung-huyung berdiri dari tanah bersalju. Meskipun dia terluka, dia tetap tegar seperti sebelumnya. Dalam kegelapan malam, dia mengambil posisi bertarung, memperhatikan Serigala Abu-abu yang membusuk di depannya dengan cermat.

Di sekeliling mereka ada serigala, mata mereka memancarkan qi hitam, saat mereka mengepung Xiang Shu.

Tempat ini adalah puncak timur di Carosha, di mana puncaknya curam dan berbahaya dan angin bertiup dengan kencang. Xiang Shu terjebak di puncak, dan dia dikelilingi oleh tebing yang berbahaya. Di sebuah lembah yang tidak terlalu jauh, ada selubung cahaya bersinar yang berkilauan dengan warna, menyelimuti seluruh lembah.

Tubuh Serigala Abu-abu meletus dengan api hitam, dan dari dalam api hitam itu, ia mengambil bentuk manusia. Itu adalah pria jangkung dan kekar, wajahnya memasang ekspresi dingin, dan di sisi wajahnya, ada bekas luka panjang.

“Kekuatan naga.” Pria itu sedikit menundukkan kepalanya, melihat ke arah Xiang Shu yang tidak sadarkan diri.

“Kekuatan ayah naga…” pria itu berkata pelan, “Dengan itu, Lu Ying akan bisa …”

Cahaya di lembah beredar, dan pria berpakaian hitam itu mengangkat tangan, mengumpulkan kebencian antara langit dan bumi. Api hitam muncul dari tangannya, meledak langsung menuju tabir cahaya, dan selubung yang melindungi lembah mulai bergetar tanpa henti.

“Lu Ying,” kata pria itu dengan nada gelap. “Aku sudah membawanya, aku membawa mangsa untukmu. Di dalam tubuhnya ada kekuatan ayah kita–”

Di lembah, Lu Ying berkata pelan, “Biarkan dia pergi, Xiao Kun.”

Pria bernama Xiao Kun itu meraung, “Makan dia! Maka kau akan bisa menjadi lebih baik …”

Matahari terbit, dan Chen Xing mengguncang Che Luofeng yang tertidur lelap, berkata, “Waktunya bangun.”

Wajah Che Luofeng masih memiliki bekas noda air mata. Ini adalah tempat yang tepat dimana Chen Xing telah disergap oleh Xiao Shan terakhir kali. Jika mereka bergegas selama setengah hari lagi, mereka akan tiba di Carosha. Siluet pegunungan yang diselimuti awan sudah muncul.

Xiao Shan menunggang kuda, berkata pada Chen Xing di belakangnya, “Lewat sini, ikuti aku!”

Kali ini, kuda itu tidak berbalik dan pergi. Di bawah bimbingan Xiao Shan, Chen Xing memasuki lembah, menuju ke kedalaman alam rahasia. Dibandingkan dengan terakhir kali mereka datang ke sini, tempat ini persis sama; tidak ada rumput yang tumbuh di lembah itu, dan semuanya tandus. Ketika mereka sampai di perbatasan alam rahasia, selubung cahaya dengan hangat menghalangi jalan mereka ke depan.

“Aku melihat mereka!” Che Luofeng berteriak.

Chen Xing mengangkat kepalanya untuk memastikan, hanya untuk melihat itu sangat tinggi, disana berdiri seorang pria, satu tangannya memegang lengan kiri Xiang Shu. Seluruh tubuh Xiang Shu merosot dalam genggamannya, dan mereka tidak tahu apakah dia hidup atau mati. Kemarahan yang cemas melanda hati Chen Xing, dan dia segera berbalik untuk bergegas menaiki lereng di samping, tetapi Che Luofeng berkata, “Jangan pergi mencari kematian! Kau tidak akan bisa memanjat! Biarkan aku pergi menyelamatkannya!”

Begitu dia selesai berbicara, Che Luofeng memutar kepala kudanya, berlari kencang menuju puncak ke timur. Youduo pertama-tama membeku sejenak, sebelum dia berputar di sekitar lembah, menuju puncak terdekat dari arah yang berbeda.

“Chen Xing, datanglah ke lembah,” suara hangat dan lembut Lu Ying berbicara.

“Lu Ying!” Chen Xing berteriak.

Di lembah Carosha, Chong Ming mengambil bentuk manusia, cahaya api dewa mengelilinginya saat dia melindungi Lu Ying. Lu Ying duduk diam, satu tangan terentang. Kecemerlangan bersinar darinya, membentuk tabir cahaya yang menghalangi kebencian di luar.

Di seberang jalan baik besar maupun kecil, kebencian terus menyebar. Tapi setelah Kebangkitan Semua Sihir, alam rahasia tampak dipenuhi dengan cahaya aneh, seolah-olah diselimuti alam mimpi.

“Dia disini. Meminjam kekuatan vena bumi,” kata Chong Ming. “Ini patut dicoba, tapi mungkin ini akan memperingatkan Chiyou.”

Lu Ying menjawab dengan tenang, “Tempat ini tidak akan bertahan lama, Xiao Kun telah kembali.”

Xiao Shan tertatih-tatih menuju Lu Ying, melompat ke pelukannya, memeluk pinggangnya. Lu Ying hanya mengangkat tangan dan mengelus kepalanya.

“Tandukmu!” kata Xiao Shan. “Chen Xing dan Xiang Shu mengembalikannya untukmu!”

Xiao Shan melepaskan tanduk rusa di punggungnya, menyerahkannya pada Lu Ying.

Che Luofeng mempelajari sekelilingnya, sebelum melihat ke arah langit. Di puncak Carosha, meteor yang bersinar dengan api hitam jatuh, bertabrakan dengan tabir cahaya, mengeluarkan ledakan lanjutan dalam kelompok dua atau tiga.

Chen Xing berteriak, “Chong Ming, apa yang terjadi di sini? Bukankah aku menyuruhmu pergi menyelamatkan Xiang Shu?”

Chong Ming menjawab dengan kesal, “Guwang sedang mencoba, tapi tidak berhasil! Kamu bisa membuat permintaan lain nanti!”

“Jangan khawatir,” kata Lu Ying. “Sampai saat ini, Xiao Kun tidak akan menyakiti Shulü Kong.”

Chong Ming: “Chen Xing, temukan cara untuk menyelamatkan Rusa Putih terlebih dulu, dan yang lainnya akan terselesaikan dengan mudah.”

Chen Xing mengangkat kepalanya. Tabir cahaya saat ini mengalah di bawah kekuatan pria berjubah hitam itu, dan itu mulai menjadi transparan.

“Siapa sebenarnya dia?”

“Dia adalah Serigala Abu-abu,” jawab Lu Ying. “Satu-satunya keinginannya adalah membiarkan aku mendapatkan kembali kekuatan yao-ku, dan dia sudah kehilangan kesadarannya. Karena Shulü Kong memiliki energi naga dalam dirinya, yang berasal dari sumber yang sama dengan kekuatan Serigala Abu-abu dan Rusa Putih…”

Chen Xing tiba-tiba teringat bahwa di pulau di tengah Danau Barkol, array Pengikat Naga Zhou Zhen tidak hanya tidak mampu menjebak Serigala Abu-abu, tetapi juga tidak dapat menjebak Xiang Shu. Jika ini alasannya, maka Serigala Abu-abu mengetahui bahwa Xiang Shu juga memiliki kekuatan naga, jadi dia menangkapnya dan berlari ke Carosha, berharap untuk membiarkan Lu Ying mengambil kekuatan naga terakhir di tubuh Xiang Shu sebagai makanan dan kembali ke dirinya sendiri.

Meteor api hitam lainnya jatuh, dan Chong Ming berkata, “Kita tidak akan berhasil! Pergi ke puncak Pegunungan Carosha dan pinjam kekuatan vena langit dan bumi di mana mereka berpotongan untuk meningkatkan kekuatan Cahaya Hati. Mungkin itu akan bisa sepenuhnya mengeluarkan darah Dewa Iblis di tubuh Rusa Putih!”

Lu Ying berkata pelan, “Bahkan jika gagal, jangan khawatir, Pengusir Setan yang Agung. Kalian semua telah membawa Kebangkitan pada Semua Sihir, dan kali ini, aku percaya bahwa kalian semua secara pribadi akan menciptakan masa depan yang benar-benar baru.”

Chong Ming melambaikan lengan bajunya di udara, mengirimkan nyala api yang membawa mereka ke atas, terbang menuju puncak tengah Pegunungan Carosha.

Lu Ying berkata, “Aku sudah dirusak oleh darah Dewa Iblis selama bertahun-tahun. Apa kamu memiliki keyakinan bahwa kamu bisa menyembuhkanku?”

Chen Xing menggenggam tangan Lu Ying, berkata dengan sungguh-sungguh, “Aku tidak tahu, tapi untuk Xiao Shan, kamu harus bertahan.”

Lu Ying melihat ke arah Xiao Shan. Xiao Shan telah menunggu lama, hanya untuk saat ini, dan ada air mata di matanya saat dia melihat Lu Ying lekat-lekat.

Dengan itu, Lu Ying mengangguk dan berkata, “Ayo lakukan yang terbaik ba.”

Chong Ming berkata, “Rusa Putih, apakah ada kata lain yang ingin kamu sampaikan?”

Lu Ying berpikir sebentar, sebelum berkata, “Aku menyuruh Xiao Shan menemukan Rantai Seribu Tautan di puncak Pegunungan Yin. Peng yang Agung sudah lepas dari ikatannya selama Keheningan yang Menimpa Semua Sihir, dan meninggalkan utara.”

Chong Ming berkata, dingin dan pendiam, “Guwang sudah pergi ke sana.”

Lu Ying berkata, “Akan selalu datang suatu hari ketika kamu1 akan menemukannya dan Mahamayuri, tidak perlu cemas. Jika aku tidak dapat bertahan kali ini, maka aku harus merepotkanmu untuk menjaga mereka sebagai penggantiku.”

Chong Ming tertawa dingin. “Mulailah ba.”

Chen Xing menebak bahwa sebelum kelompoknya tiba, Lu Ying pasti telah mengatakan sesuatu pada Chong Ming, tetapi untuk hal-hal yang berkaitan dengan Serigala Abu-abu, Rusa Putih jelas yang paling tahu tentang apa yang terjadi saat itu. Tidak ada lagi waktu bagi mereka untuk disia-siakan, jadi Chen Xing membaringkan Lu Ying di puncak, menariknya ke pangkuannya. Dia dengan lembut menggenggam tangannya yang sudah mulai membusuk, menjalin jari-jari mereka.

“Kamu sangat luar biasa,” kata Lu Ying dengan hangat. Dia berbaring di pangkuan Chen Xing dan mengangkat tangan, jari telunjuk dan jari tengahnya memancarkan cahaya mimpi yang indah. Dia dengan lembut menekannya ke bibir lembut Chen Xing, berkata, “Ini adalah hal terakhir yang bisa aku serahkan pada kalian semua, jika aku tidak memiliki cara untuk bertahan hidup …”

Chen Xing segera berkata, “Jangan katakan hal-hal seperti ini! Xiao Shan masih menunggumu! Ayo ba!”

Meteor api hitam mulai berkumpul di udara, menembak satu demi satu menuju puncak pusat Carosha. Tanpa memberi mereka kelonggaran, Xiao Kun mengarahkan kebencian, mencoba menembak jatuh mereka. Kawanan serigala menyerbu maju dengan kekuatan penuh, meninggalkan puncak ke timur saat mereka bergegas mendaki puncak pusat.

“Lu Ying–datanglah ke sisiku–” kata Xiao Kun, hampir mengaum, sambil memegang Xiang Shu yang tidak sadarkan diri. “Lu Ying, apa yang kamu lakukan!”

Chong Ming berteriak, “Xiao Shan! Turun dan bubarkan kawanan serigala! Serahkan tempat ini padaku!”

Chong Ming mengeluarkan cincin api yang menyala-nyala yang menghalangi meteor api hitam yang turun menuju puncak pusat seperti hujan lebat.

Lu Ying menutup matanya. Rambutnya rontok, dan meskipun separuh wajahnya membusuk, separuhnya begitu indah hingga mengejutkan jiwa. Dia memiliki kecantikan yang sulit untuk dijelaskan hanya dengan kata-kata, serta dengan jubah putihnya, dia menyatu dengan tanah yang luas dan tertutup salju.

Chen Xing berkata pelan, “Lu Ying, gunakan semua kekuatanmu untuk melawan dewa iblis.”

Kemudian, Chen Xing membakar semua kekuatan Cahaya Hati, mengirimkannya ke tubuh Lu Ying.

Pada saat itu, di puncak Pegunungan Carosha, cincin cahaya terang meledak di bawah langit yang redup, mengepul keluar!

Mimpi gelap yang tak terhitung jumlahnya segera melawan, memasuki kesadaran Chen Xing! Di tanah besar Saiwai, rasa sakit orang-orang Hu setelah mereka bertempur dan mati, patah hati karena perpisahan, darah segar yang merembesi semua hal, mimpi buruk anak-anak, semuanya berkumpul menjadi monster, wajahnya terpelintir menjadi seringai mengerikan, dan wajah itu meraung keras ke arah Chen Xing!

“Ini adalah…”

“Alam mimpi,” kata suara Lu Ying lembut. “Mimpi buruk dunia.”

Saat itu, hanya Lu Ying dan Chen Xing yang berdiri di puncak gunung. Cahaya terang bersinar dari salah satu tangan Chen Xing, menghalangi wajah gelap yang tak terhitung jumlahnya yang mencoba mendekati dan menggigit mereka dari dalam badai kebencian di sekitar mereka.

Lu Ying melihat sekeliling dan berkata dengan sungguh-sungguh, “Serigala Abu-abu dan aku pernah menjadi dewa dari tanah utara yang melindungi alam mimpi. Tugas kami adalah untuk membubarkan semua mimpi di dunia ini, sehingga menghancurkan kebencian dan menolak untuk melanjutkan apa yang ditanam oleh Dewa Iblis di Tanah Suci.”

“Tapi bukankah Chiyou baru-baru ini mulai bangkit kembali?” Chen Xing telah mengerahkan semua kekuatannya untuk menyalakan Cahaya Hati, tetapi badai di sekitar mereka benar-benar terlalu kuat. Meskipun setiap wajah gelap yang menabrak penghalang Cahaya Hati larut menjadi bubuk, masih ada lebih banyak mimpi buruk akan datang.

“Tidak,” kata Lu Ying. “Kekuatannya sudah ada di Tanah Suci untuk waktu yang sangat, sangat lama. Setelah pertempuran besar di zaman kuno itu,2 darahnya merembes ke tanah di Tanah Suci. Apakah itu manusia atau yao, semua tanaman, makhluk hidup, burung yang terbang di langit, ikan yang berenang di lautan, semuanya memiliki pengaruh darah Dewa Iblis di dalam tubuh mereka.”

“Darah Dewa Iblis, dan darah Xuanyuan3 berakar dalam dan ada di setiap makhluk yang hidup di tanah ini, dan itu telah menjadi bagian dari mereka yang tidak bisa hilang,” kata Lu Ying. “Keduanya bertarung dengan sengit di tubuh setiap orang, dan Dewa Senjata tidak pernah menyerah pada tujuannya untuk menaklukkan dunia fana. Dia menanam benih dalam mimpi buruk di malam yang panjang, yang menimbulkan keinginan untuk melakukan pembantaian dan membantai di siang hari yang cerah.”

Chen Xing menunjuk satu jarinya ke arah langit, dan Lu Ying datang ke sisinya, berkata, “Sekarang, mari kita secara resmi mengeluarkan pernyataan perang kita melawan dia ba.”

“Chen Xing, di belakangmu bukan hanya umat manusia, tapi juga bunga dan rumput serta pohon yang hidup di dunia ini, serta burung dan binatang buas. Di seluruh Tanah Suci, semua makhluk hidup berdiri tegak di sisimu! Berikan Cahaya Hatimu padaku!”

Lu Ying berdiri di belakang Chen Xing, dan tubuhnya tiba-tiba meledak dengan cahaya yang kuat. Jubah putihnya berkibar tertiup angin, menjadi siluet hantu dewa yang melindungi Chen Xing.

Di depan mereka berdua, mimpi buruk yang tak terhitung jumlahnya membentang jauh, berkumpul menjadi wajah besar yang dipelintir menjadi seringai yang memenuhi dunia.

“Rusa Putih–” Chiyou meraung.

“Serang!” Lu Ying berteriak dengan tegas. “Hancurkan mimpi buruk!”

Dunia nyata.

Di puncak Pegunungan Carosha, sebuah pilar cahaya melesat ke langit. Chen Xing dan Lu Ying bermandikan cahaya itu, dan pada saat yang sama, perubahan yang tak terlihat terjadi di vena bumi. Kebencian membuncah, dan di belakang Serigala Abu-abu Xiao Kun, semua meteor hitam yang menyala surut, berkumpul menjadi bentuk Chiyou, Dewa Iblis, yang mengeluarkan raungan.

“Kalian hanya suku yao,” suara mengerikan Chiyou meraung. “Untuk bertindak begitu kurang ajar –“

Detik berikutnya, api hitam Chiyou bergegas menuju Chong Ming!

Tapi Chong Ming sudah lama bersiap, dan dengan lambaian lengan bajunya, Api Sejati yang menyala-nyala muncul di tangannya. Seolah-olah sembilan matahari yang cerah telah berkumpul di telapak tangannya, dan api yang menyala-nyala meledak pada saat itu juga dengan sekuat tenaga.

“Persetan, kembali ke Istana Huanmo-mu!” Chong Ming meraung, marah, sebelum dia mengepalkan tangan dan meninju, mengirimkan pukulan yang menakjubkan ke arah kebencian tersebut!

Seperti hujan meteor yang turun di malam hari, bola Api Sejati tiba-tiba menembus kebencian, melepaskan nyala api yang mencapai langit malam!

Di dunia ilusi.

Chen Xing membalik tangannya, menarik kekuatan Cahaya Hati ke tengah telapak tangannya, sebelum telapak tangan kiri dan kanannya, satu demi satu, berbalik dan mendorong keluar!

“Hancurkan!” Chen Xing dan Lu Ying berteriak bersamaan.

Mimpi buruk yang gelap dari berbagai alam langsung hancur di bawah satu serangan Cahaya Hati itu. Bintang-bintang di langit semuanya mulai berjatuhan, berubah menjadi titik-titik cahaya yang menetap di jajaran Carosha.

“Sudah berakhir,” kata Lu Ying pelan. “Mimpi kegelapan yang telah menjeratku selama hampir tiga ratus tahun.”

“Lu Ying!” Chen Xing segera berbalik dan mengulurkan tangan untuk meraih pergelangan tangannya, tapi Lu Ying menghilang di udara.

Dunia nyata.

Cahaya dari vena langit dan bumi dikumpulkan ke dalam tubuh Lu Ying, dan Chen Xing segera membuka matanya, hanya untuk melihat bahwa dalam pelukannya, Lu Ying telah berubah menjadi titik cahaya yang tak terhitung jumlahnya lalu menghilang.

Xiao Shan berteriak, “Lu Ying?! Lu Ying!”

Tetapi titik-titik cahaya yang tersebar itu sekali lagi berkumpul kembali di udara, berubah menjadi Rusa Putih yang terlahir kembali. Itu melesat di udara, menginjak udara itu sendiri saat melompat ke langit, bergegas menuju Serigala Abu-abu, Xiao Kun, di puncak di seberangnya.

Xiao Kun melolong, melemparkan Xiang Shu yang tidak sadar ke satu sisi, tidak lagi mengindahkannya, sebelum dia mengangkat tangannya. Kebencian mengepul, melingkari Lu Ying. Dengan itu, langit bergema dengan tawa jahat dan liar Chiyou. “Seorang anggota suku yao ingin melawan dewa, mereka tidak lebih dari ngengat bagi api!”

Pada saat ini, Che Luofeng akhirnya berhasil mendaki, dengan susah payah, ke puncak. Meskipun kakinya terus meluncur, dia berhasil meraih Xiang Shu.

Xiao Kun segera berbalik, api hitam berkumpul di tangannya, dan dengan raungan keras, dia mengirimnya terbang ke arah Che Luofeng!

Tapi Youduo memanjat dari bagian tebing yang lain, dan dia mengibaskan rantai logam, mengisinya dengan itu. Che Luofeng meraih rantai logam, dan dengan satu tangan memegang Xiang Shu, dia melompat menuruni gunung.

Burung phoenix melebarkan sayapnya, membawa serta lautan api yang membara saat ia menyerbu. Dengan pusaran, ia menangkap Che Luofeng dan Xiang Shu, sebelum meluncur ke dataran bersalju di kaki puncak Carosha!

Langit dipenuhi dengan meteor api hitam, yang menyebabkan longsoran besar. Rusa Putih melawan kebencian yang mengikatnya, dan dengan satu pukulan, ia membuat Xiao Kun terbang menuruni tebing. Chen Xing dan Xiao Shan berlari dengan cepat, dan Che Luofeng, bersama dengan Xiang Shu, jatuh ke salju.

“Xiang Shu! Che Luofeng!” Chen Xing berteriak dengan cemas.

“Aku baik-baik saja!” Kata Che Luofeng. “Periksa kondisinya!”

Chen Xing mengangkat Xiang Shu, tetapi Xiang Shu tetap tidak sadarkan diri seperti sebelumnya, seperti terakhir kali di Kuaiji, ketika kekuatannya telah disegel oleh Array Pengikat Naga. Chen Xing segera berlutut dan mengaktifkan Cahaya Hati, menekannya ke tengah dada Xiang Shu.

Longsoran menyapu Carosha, dan kumpulan serigala semua berbalik dan berlari. Che Luofeng berdiri dengan susah payah, berdiri berjaga di depan Chen Xing bersama Xiao Shan saat kawanan serigala itu mengelilingi mereka sepenuhnya. Rusa Putih terbang, dan Lu Ying mendarat, mengambil bentuk manusia.

Siluet hitam muncul di salju. Mata Serigala Abu-abu yang membusuk, Xiao Kun, mulai terbakar dengan api hitam, seluruh tubuhnya melepaskan gelombang qi hitam.

Phoenix mendarat di salju. “Serigala Abu-abu sudah terlalu lama dirusak oleh darah Dewa Iblis, Rusa Putih; mundur adalah strategi terbaik di sini. Kamu baru saja pulih, dan kekuatan yao-mu sudah habis. Kamu dan aku harus beristirahat dan mengisi kembali energi kita, sebelum kita dapat menaklukkan Serigala Abu-abu.”

Bibir lembut Lu Ying bergerak sedikit, dan dia hanya mengatakan satu kata. “Tidak.”

Dia menoleh ke belakang untuk melirik Chen Xing dan Xiang Shu, sebelum dia kemudian mengangkat kepalanya untuk melihat Xiao Kun. Dia kemudian mengeluarkan perintah, “Ini adalah takdirku, dan apa pun yang terjadi, tolong jangan ikut campur, phoenix.”

Kemudian, Lu Ying membelai tanduk rusa. Dengan ketukan lembut jari-jarinya pada tongkat itj, tanduk di atasnya berubah menjadi awan cahaya yang bersinar, kembali ke posisi mereka di kepalanya.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

HooliganFei

I need caffeine.

Footnotes

  1. Kamu yang lebih sopan.
  2. Di sini mengacu pada pertempuran antara Chiyou dan Huangdi pada masa Tiga Penguasa dan Lima Kaisar, yang begitu jauh ke masa lalu sehingga diperlakukan sebagai campuran sejarah dan mitologi.
  3. Klan/suku tempat Huangdi berasal.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments