“Kau harus mengerti bahwa dia tidak lagi sama dengan ‘Yang Mulia’ yang pernah kau tahu.”

Penerjemah: Keiyuki17
Proofreader: Jeffery Liu


Meskipun rambut Tuoba Yan memang berantakan, jubah bela dirinya masih rapi. Itu jelas bahwa ketika para pengintai menemukannya, mereka telah menghabiskan cukup banyak upaya hanya untuk membawa orang ini dibawah kendali mereka. Meskipun seni bela diri Tuoba Yan sama sekali tidak setingkat dengan Chanyu yang Agung, gelar komandan penjaga kekaisaran bukanlah gelar yang bisa diberikan begitu saja pada sembarang orang. Selain itu, Fu Jian juga telah memberinya petunjuk secara langsung.

“Selamat pagi, Chanyu yang Agung,” kata Tuoba Yan sambil tersenyum sopan. “Selamat pagi, Pengusir Setan yang Agung.”

Chen Xing benar-benar bingung dengan fakta bahwa Tuoba Yan, bahkan kali ini, sebenarnya telah berlari sejauh ribuan mil ke Chi Le Chuan.

“Berapa banyak orang yang dia bawa?” Xiang Shu tidak mundur dari Tuoba Yan dan bangun untuk berganti pakaian.

“Menjawab Chanyu yang Agung, kami menemukannya sendirian saat itu,” kata seorang pengintai.

Chen Xing mengangkat matanya dan menatap Xiang Shu. Setelah berganti pakaian kerajaan, Xiang Shu memberi isyarat agar mereka melepaskan Tuoba Yan.

Saat Tuoba Yan dengan tenang tersenyum dan memperbaiki jubah bela dirinya, Xiang Shu bertanya dengan suara yang dalam, “Fu Jian yang mengirimmu ke sini?”

Setelah berpikir sejenak, Tuoba Yan menjawab, “Yang Mulia mengirimku untuk mencari keberadaan Putri Qinghe.”

Xiang Shu: “Kau pergi ke arah yang salah. Tempat yang harus kau tuju sekarang adalah Pingyang.”

Tuoba Yan tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap mata Chen Xing. Xiang Shu, yang segera menyadari tindakan ini, menatapnya dengan waspada.

Tuoba Yan mengangguk pada jawaban Xiang Shu dan melanjutkan, “Ketika aku melewati Chi Le Chuan, aku menemukan bahwa, ternyata, Utara juga tidak begitu damai.”

“Itu bukan urusanmu,” kata Xiang Shu. “Seseorang! Ikat dan kirim dia kembali ke Chang’an! Tidak, kirim kepalanya saja sudah cukup.”

Chen Xing: “Tunggu!”

“Chanyu yang Agung!” Tuoba Yan berkata, “Tolong dengarkan apa yang aku katakan!”

Meskipun Tuoba Yan sedang berbicara dengan Xiang Shu, matanya tertuju pada Chen Xing.

Xiang Shu mengerutkan kening. Setelah ragu-ragu untuk waktu yang lama, Tuoba Yan akhirnya bertanya, “Pada akhirnya, apa yang sebenarnya terjadi saat itu di Kota Chang’an? Yang Mulia telah berubah, dia tidak seperti dulu.”

Chen Xing: “…”

Tuoba Yan berkata, “Sejujurnya, Yang Mulia telah memasukkanku ke penjara dan juga menyita semua kekayaan keluargaku. Setelah melarikan diri, aku benar-benar tidak memiliki tempat untuk pergi. Aku datang ke Chi Le Chuan hanya karena aku ingin menanyakan satu pertanyaan ini, apa sebenarnya yang telah dilakukan Wang Ziye pada Yang Mulia? Jika kau mengirimku kembali ke Chang’an sekarang, aku benar-benar hanya akan dipenggal.”

Saat dia bertukar pandang dengan Xiang Shu, Chen Xing dapat melihat bahwa Xiang Shu tidak terlalu menyukai Tuoba Yan. Namun, semua jenis divisi tampaknya sangat sibuk hari ini. Chen Xing, setelah melihat orang-orang melapor satu demi satu tidak lama setelah mereka bangun, mendesak Xiang Shu untuk pergi menangani masalah klan. Dia juga tahu bahwa Xiang Shu hanya mencoba menakut-nakuti Tuoba Yan, dan sebenarnya, dia tidak akan benar-benar membunuhnya. Dia kemudian perlahan menjelaskan banyak hal pada Tuoba Yan sebelum menanyakan tentang situasi pengadilan Fu Jian.

Ternyata, setelah kekacauan iblis kekeringan di Chang’an, istana Qin yang Agung dilemparkan ke dalam kekacauan yang hebat. Selain itu, Fu Jian telah memerintahkan orang untuk mencari di mana pun untuk menemukan keberadaan Putri Qinghe dan bahkan bermaksud untuk mengumpulkan pasukan iblis kekeringan di Xiangyang, Luoyang, dan tempat-tempat lain. Mayat-mayat itu kemudian akan menjadi garda depan penaklukannya untuk menyerang Jin Selatan.

Sementara proposal ini telah mendapat tentangan dari pejabat Han yang khawatir, keluarga Murong, yang telah mengamati hiruk-pikuk dari pinggir lapangan, dengan Xiongnu dan menteri lain yang memiliki gagasan berbeda di belakang mereka, menambahkan bahan bakar ke api. Dalam langkah yang langka, mereka menyetujui tindakan Fu Jian. Selama api tidak menjadi bumerang bagi mereka, karena ekspedisi ke Selatan akan menghasilkan lebih sedikit kematian orang Hu dengan cara ini, lalu mengapa tidak? Bagaimanapun, korbannya adalah mayat hidup atau hanya orang Han, yang keduanya tidak ada dalam perhatian mereka.

Saat itu, hanya Tuoba Yan yang berdiri di sisi pejabat sipil saat dia mencoba yang terbaik untuk meyakinkan Fu Jian, karena takut itu akan menyebabkan kerusuhan besar lainnya dan justru mempengaruhi Qin yang Agung. Benar saja, dia dijebloskan ke penjara oleh Fu Jian yang marah segera sesudahnya. Dia pergi ke Chi Le Chuan setelah memanfaatkan kesempatan untuk melarikan diri. Sekarang, dia sudah merasa lapar selama berhari-hari, dan segera setelah Tiele mengirimi mereka makanan, Tuoba Yan praktis melahap porsi makannya saat dia duduk di seberang Chen Xing. Sebagai tanggapan, Chen Xing juga tidak menyembunyikan apa pun dari Tuoba Yan dan menceritakan semua tentang rencana Wang Ziye.

Ekspresi wajah Tuoba Yan hanya berubah sesaat sebelum kembali ke keadaan aslinya yang cerah dan elegan. Chen Xing berkata dalam hatinya, Karena dia sepertinya tidak jatuh cinta padaku pada pandangan pertama kali ini, tanggapan ini seharusnya tidak masalah ba?

Yang Mulia memperlakukanku sebagai saudara dalam nama, tapi perasaan itu lebih seperti ayah dan anak.” Tuoba Yan meletakkan cangkir tehnya dan menghela napas panjang sebelum dia, dipenuhi dengan frustrasi, terus berkata, “Sekarang, dia sudah tenggelam dalam melaksanakan ambisi besarnya untuk menyempurnakan pasukan iblis kekeringan. Kata-kata yang dikatakan Wang Ziye sebelum dia pergi berakar dalam pikiran Yang Mulia…”

Hal ini telah terjadi selama kehidupan pertama mereka, jadi Chen Xing sama sekali tidak terkejut dan hanya memikirkan tindakan selanjutnya dari Wang Ziye.

“Apakah ada cara untuk membuat pikirannya jernih kembali?” Tuoba Yan bertanya dengan cemas. “Aku tahu kau pasti memiliki cara. Meskipun kekacauan di Chang’an dapat ditenangkan oleh pasukan yang dipimpin oleh Chanyu yang Agung, dalam analisis terakhir, itu karena kontribusimu. Kau mungkin bisa membangunkan Yang Mulia! Chen Tianchi, kau harus membantuku dengan ini.”

Chen Xing dibiarkan frustrasi. “Bagaimana mungkin aku tidak tahu pro dan kontra dari situasi ini? Begitu Fu Jian menjadi gila dan membangkitkan pasukan iblis kekeringan, perang berikutnya pasti akan menjadi kekacauan besar. Tapi Tuoba Yan, tidakkah kau mengerti? Meskipun tindakan Putri Qinghe dan Feng Qianyi memang dipengaruhi oleh darah dewa iblis, ambisi Fu Jian jelas karena keinginannya sendiri!”

Karena tidak ada benih darah iblis atau kerusakan karena kebencian, dari mana Chen Xing harus memulai?

Namun Tuoba Yan hanya berkata berulang-ulang, “Yang Mulia tidak seperti ini sebelumnya! Baru setelah kematian Wang Meng dan kedatangan Wang Ziye dia berbalik ke arah ini, menutup telinga terhadap semua yang orang katakan…”

“Orang bisa berubah, Tuoba Yan,” kata Chen Xing padanya. “Kau harus mengerti bahwa dia tidak lagi sama dengan ‘Yang Mulia’ yang pernah kau tahu.”

Tetap saja, Tuoba Yan bersikeras, “Dia akan sadar. Chen Xing, ini bukan hanya masalah satu orang —— tapi juga masalah orang-orang di seluruh dunia.”

“Apa kamu butuh bantuan?” Burung phoenix terbang sekali lagi.

“Siapa? Siapa yang bicara?” Tuoba Yan dikejutkan oleh suara itu.

Chen Xing: “Apa kau juga dapat membantu Fu Jian mendapatkan kembali pikiran jernihnya?”

Burung phoenix: “Aku tidak bisa. Tapi itu pasti bukan masalah besar jika kamu ingin aku menyemprotkan api padanya sampai dia mati.”

Chen Xing: “Jika dia terbakar sampai mati, bukankah itu hanya membuat takhta menjadi kosong? Apa ini akan menyelesaikan masalah? Jangan menimbulkan masalah lain, pergi saja.”

Tuoba Yan menyaksikan phoenix terbang dengan mata penuh keheranan sebelumnya menatap Chen Xing lagi.

Chen Xing ingat bahwa ketika mereka memberi tahu dia tentang penyebab kematian Tuoba Yan di kehidupan pertama, hatinya dipenuhi dengan kesedihan. Dia tahu bahwa Tuoba Yan saat itu tidak memiliki banyak waktu lagi, tapi dia hanya tidak menyangka bahwa segalanya akan tiba secepat itu. Jika Tuoba Yan kembali ke Fu Jian sendirian sekarang, Chen Xing takut hal yang sama akan terulang kembali. Dia tidak bisa membiarkan Tuoba Yan mati sia-sia lagi.

Chen Xing berkata, “Aku hanya bisa berjanji padamu bahwa aku akan mencoba yang terbaik. Aku tidak dapat mengubah hati Fu Jian, tapi selama semuanya berjalan sesuai dengan rencanaku, tidak akan ada iblis kekeringan untuk dia gunakan pada akhirnya, dan situasi yang kau harapkan tidak akan terjadi.”

Tuoba Yan dan Chen Xing hanya saling memandang untuk sementara waktu. Setelah berpikir sebentar, Chen Xing bertanya, “Apa rencanamu setelah ini?”

Tuoba Yan menjawab, “Apa lagi yang kau pikirkan? Sebelum aku tiba di Chi Le Chuan, aku telah memikirkannya. Untuk menghindari melihat tanpa daya saat Yang Mulia memulai jalan iblis, aku hanya dapat membantumu.”

Chen Xing ingin mengatakan “jangan membuat masalah, apa yang bisa kau lakukan?”, tapi memikirkannya lagi, Tuoba Yan juga tidak memiliki tempat untuk pergi sekarang. Selama Chen Xing membuka mulutnya, Xiang Shu secara alami akan mengusir Tuoba Yan dari Karakorum; dia bahkan memiliki hak untuk membuangnya ke Selatan Tembok Besar. Tapi … Tuoba Yan, sendirian, tidak memiliki pilihan lain selain pergi tanpa arah. Ke mana lagi dia bisa pergi?

“Aku bisa membantu melindungimu,” lanjut Tuoba Yan. “Meskipun tidak sebanding dengan Chanyu yang Agung, seni bela diriku masih dapat diterima; tidak masalah bagiku untuk pergi bertarung melawan musuh. Chanyu yang Agung mengurus segala macam urusan setiap hari, dan setelah kembali ke Chi Le Chuan, dia tidak hanya perlu memimpin pasukan untuk berperang, dia juga harus menjaga keselamatanmu. Jika kau mengalami masalah, siapa yang bisa mengalahkan iblis kekeringan?”

“Cukup!” Chen Xing segera menghentikannya saat dia melihat perkembangannya mulai salah. Dia berpikir, Dengan Xiang Shu di sini, lebih baik aku menolak tawaran semacam ini. Jika ada area yang tidak bisa ditangani Xiang Shu, masih ada Xiao Shan dengan kekuatan bertarungnya yang luar biasa.

Tuoba Yan berkata, “Itu akan cukup selama kau berjanji bahwa kau akan membawaku ketika membasmi Wang Ziye dan membakar bersih iblis kekeringannya.”

Chen Xing berkata, “Bahkan jika kau tidak memintanya, aku akan tetap melakukannya. Apakah aku memerlukan perlindunganmu atau tidak, tidak ada hubungannya dengan itu.”

“Aku yang bersalah.” Tuoba Yan menghela napas. “Akulah yang tidak melindungi Yang Mulia dengan benar. Seandainya aku tetap berada di sisi Yang Mulia hari itu, hal-hal … hal-hal tidak akan berkembang menjadi seperti ini.”

Chen Xing akhirnya mengerti: Tuoba Yan merasa malu dan ingin menebus kesalahannya.

Setelah bangkit, dia menepuk bahu Tuoba Yan dan berkata, “Aku akan pergi meminta pendapat Chanyu yang Agung.”

Tuoba Yan: “Aku bisa mulai mengikutimu mulai sekarang. Jika ada yang kau butuhkan, jangan ragu untuk memberi tahuku.”

Chen Xing: “Jika seni bela dirimu benar-benar luar biasa, kau tidak akan ditangkap oleh beberapa pengintai seperti itu.”

Tuoba Yan menunjukkan senyum lembut. “Jika aku mengatakan bahwa aku sengaja membiarkan mereka menangkapku, apakah kau percaya? Kalau tidak, bagaimana aku bisa dengan mudah melihatmu secara tatap muka seperti ini? Mau pergi kemana? Ada angin kencang di luar…”

Chen Xing: “Tidak perlu. Kau anggap aku apa? Setidaknya aku telah belajar …”

Begitu Chen Xing membuka pintu, seluruh tubuhnya tersapu oleh angin.

“TOOOLOONG AKUUUU——”

Di aula utama istana kekaisaran Karakorum.

Anginnya begitu kencang sehingga seolah-olah bisa mengangkat seluruh istana. Pertengkaran tak berujung bisa terdengar di dalam aula saat para kepala suku Hu saling mencela dengan suara keras. Xiang Shu, mengenakan dua cincin di tangannya, duduk di singgasana dengan ekspresi suram saat dia memainkan cangkir anggur dengan jari-jarinya yang ramping.

Chen Xing menerjang angin dan, setelah tiba di pintu masuk, berteriak sambil mengetuk gerbang, “Xiang Shu!”

Saat Xiang Shu, yang langsung mendengarnya, bangkit dan memotong kerumunan, pertengkaran di aula berhenti. Xiang Shu kemudian membuka pintu batu seberat 100 jin itu dengan satu tangan dan menarik Chen Xing ke dalam sebelum segera menutup pintu lagi, menutup dan meninggalkan Tuoba Yan di luar.

Aula itu sunyi senyap karena semua orang fokus pada Chen Xing.

Chen Xing berpikir dalam hatinya, Apa ini jenis pertemuan pribadi yang tidak memungkinkan orang luar? Jadi, dia berkata, “Kau … terlihat sibuk? Aku akan kembali terlebih dulu dan menunggumu nanti.”

Xiang Shu memberikan cangkir anggurnya sambil mengangkat alisnya untuk bertanya. Chen Xing dengan enggan minum sedikit sebelum berkata, “Tuoba Yan ingin tinggal.”

Xiang Shu menjawab, “Aku mengerti.”

Orang lain yang berada di dalam aula hanya diam-diam menatap Chen Xing dengan tatapan yang sepertinya mengandung berbagai macam perasaan. Chen Xing tahu bahwa “Aku mengerti” dari Xiang Shu sama dengan “Zhen telah meninjaunya” milik kaisar, yang sebenarnya berarti “baiklah” atau “lakukan saja apa pun yang kau inginkan, selama kau bahagia.” Jika dia ingin mengatakan “tidak apa-apa” dia akan mengatakan “diam” atau hanya melihat wajah pihak lain untuk membuat mereka menyerah pada inisiatif mereka sendiri.

Chen Xing pertama kali memandang Xiang Shu sebelum pindah ke orang lain. Dia kemudian bertanya dengan suara rendah, “Apa yang terjadi?”

Xiang Shu menjawab, “Badai debu putih 1 akan segera datang, dan kita sedang mendiskusikan tindakan balasan. Duduklah ba.”

Xiang Shu tidak peduli dengan tatapan mereka dan membiarkan Chen Xing duduk di singgasana, membuat mereka duduk berdampingan. Dalam etiket pertemuan orang Hu, langkah semacam ini benar-benar dijunjung tinggi. Chen Xing masih ingat bahwa ketika dia pergi ke Chi Le Chuan selama kehidupan mereka sebelumnya, Xiang Shu tidak mengizinkannya berpartisipasi dalam pertemuan mana pun.

Untuk beberapa saat, semua orang hanya menatap tangan Chen Xing yang memegang cangkir anggur yang juga kebetulan memiliki cincin segel Xiang Shu di atasnya.

Mengingat itu, Xiang Shu memberi tahu Chen Xing, “Berikan cincin itu kepadaku untuk saat ini.”

Jadi Chen Xing melepas cincin segel itu dan menyerahkannya pada Xiang Shu, yang kemudian memakainya di sana.

“Mulailah bekerja ba,” kata Xiang Shu. “Kita tidak memiliki banyak waktu. Begitu badai debu putih datang, salju hanya akan memperburuk keadaan.”

Setelah kerumunan bangkit satu demi satu dan bubar, Chen Xing bertanya, “Apa itu badai debu putih?”

Xiang Shu hanya menjelaskan bahwa badai debu putih adalah salah satu bencana besar yang terjadi di tanah di luar Tembok Besar. Itu adalah jenis angin kencang yang membawa butiran salju di atasnya. Setelah bertiup, itu akan langsung menelan seluruh tanah; ternak akan berhamburan, orang-orang akan berubah menjadi balok-balok es dalam badai yang ganas, dan kabut salju akan menutupi langit dan bumi sepenuhnya sampai-sampai jika seseorang mengangkat tangan mereka ke depan, mereka bahkan tidak akan dapat melihat jari-jari mereka. Bentuk awan, arah angin, angin kencang yang bertiup sepanjang malam kemarin, dan awan gelap yang berkumpul di luar kota Karakorum semuanya — adalah tanda-tanda pertama datangnya badai debu putih.

Seandainya mereka berada di Chi Le Chuan, mereka secara alami akan dapat menghindari peristiwa ini. Tapi sekarang mereka tinggal di Karakorum, yang terletak di dataran, angin kencang pasti akan bertiup dari segala arah. Pada saat ini, Chen Xing akhirnya melihat sendiri alasan mengapa Hu menolak pindah ke Karakorum. Sementara mereka bisa mengatasi badai, ada juga musuh di sekitar! Mereka hanya tidak tahu kapan musuh akan datang sekarang.

Angin di luar sangat kencang sehingga menghalangi Chen Xing sampai dia tidak bisa berjalan dengan tegap. Karena ini, Xiang Shu meloloskan salah satu tangannya dan mulai menariknya menjadi setengah berpelukan. Setelah meninggalkan istana, mereka bergegas ke menara gerbang kota, dengan Chen Xing yang bergantung sepenuhnya pada Xiang Shu untuk menstabilkan langkahnya, hanya untuk melihat bahwa di luar Karakorum, badai salju telah terbentuk dan telah mengubah langit dan bumi menjadi hamparan putih yang luas.

“Oh, Chanyu yang Agung, ini tidak bagus, yo!” Sambil masih menarik anjing, bei itu aktif mengendus dengan hidungnya saat berdiri dengan kaki belakangnya untuk mengamati situasi di luar dari menara gerbang kota. Setiap kali Chen Xing melihat yaoguai berjalan dengan anjing penyerangnya sendiri, dia hanya bisa mencoba untuk membiarkan adegan itu pergi dan tidak terlalu memikirkannya karena baginya, itu benar-benar terasa seperti anjing yang berjalan dengan anjing lain.

“Minggir.” Xiang Shu mengangkat bei itu di tengkuknya dan melemparkannya ke satu sisi sebelumnya melihat ke dalam angin.

Si Bei: “Akan merepotkan jika iblis kekeringan datang saat ini.”

“Jangan membawa sial!” Chen Xing dan Xiang Shu menegur serempak dengan suara kesal.

Pertama kali, malam di mana salju berhamburan di udara seperti ini juga telah terjadi. Chen Xing merasakan sedikit kesulitan di hatinya sekarang, tapi hanya saja dia tidak berani mengatakannya dengan keras. Xiang Shu berbalik dan memerintahkan, “Kumpulkan pasukan, perkuat pertahanan kita!”

Semua obor dipadamkan oleh badai. Meskipun di siang hari, hanya ada warna abu-abu di depan mata mereka, yang membuat mereka bahkan tidak bisa membedakan antara matahari dan bulan. Di tengah angin, Xiang Shu, yang tiba-tiba memiringkan telinganya, tampaknya telah mengidentifikasi suara yang halus.

“Apa yang kau dengar?” Chen Xing bertanya dengan gugup.

Keraguan muncul di wajah Xiang Shu, tapi dia masih berkata, “Suara sesuatu yang menginjak salju.”

Chen Xing: “Musuh akan datang!”

Xiang Shu: “…”

Pada saat berikutnya, kerangka pertama bergegas keluar dari dalam badai yang tampaknya tak terbatas itu dan mulai menerkam tembok kota! Segera setelah itu, sisa pasukan orang mati muncul dengan gemuruh keras dan membanjiri area di luar Karakorum.

Tidak seperti pertama kali, tidak ada kavaleri Rouran yang telah berubah menjadi iblis kekeringan, dan tidak ada Youduo atau mayat tua orang Akele juga. Lautan besar prajurit kerangka ini, meminjam kekuatan badai salju yang mengamuk yang saat ini melanda kota, memanjat tembok kota seperti semacam gelombang pasang!

Saat badai debu putih datang, salju berputar di sekitar tempat itu bersama dengan angin yang membawa pasir dan kerikil. Sementara suara Genderang Zheng bisa terdengar dari celah angin, itu tidak pernah mendekat. Chen Xing menyalakan Cahaya Hati dan mengarahkannya ke kerangka yang membombardir kota. Cahaya Hati bersinar terang, tapi dengan hamparan luas warna abu-abu yang membuatnya mustahil untuk membedakan langit dan matahari, itu tidak dapat menghentikan serangan mereka. Dia kemudian mengaktifkan Panji Harimau Putih, hanya untuk melihat bahwa itu sama sekali tidak berpengaruh.

Menyaksikan serigala, harimau, macan tutul, dan bahkan elang semua bergegas satu demi satu, Xiang Shu berteriak, “Cahaya Hati!”

Chen Xing, melihat bahwa dia tidak bisa menggunakan Cahaya Hati untuk menyebarkan badai yang bercampur dengan pasir, kerikil, dan salju, tidak memiliki pilihan selain menekan kedua tangannya dan mengirimkan kekuatan Cahaya Hati ke punggung Xiang Shu. Bergerak ke satu sisi, Xiang Shu langsung berubah menjadi wujud Dewa Bela Diri. Cahaya keemasan meletus, dan dengan suara “ledakan!” besar, dia terbang keluar dari tembok kota!

Setelah Xiang Shu menghilang dengan cepat, suara panjang gajah datang dari bawah tembok kota, yang dengan cepat diikuti oleh dua gajah raksasa yang menabraknya dengan cara yang mengguncang bumi! Chen Xing kehilangan keseimbangan dan hendak berteriak, “Aku akan jatuh!” ketika sebuah tangan tiba-tiba terulur dari belakang, meraihnya.

“Lari!” teriak Che Luofeng, “Kita tidak akan bisa menahan ini!”

Masih terkejut, Chen Xing dan Che Luofeng hanya saling memandang; mereka berdua tercengang beberapa saat. Chen Xing lalu berkata, “Te… terima kasih.”

Xiang Shu terbang kembali dan berteriak, “Shi Mokun! Sampaikan perintahku! Perintahkan semua orang untuk mundur ke istana! Abaikan tembok!”

Dikelilingi oleh angin kencang, bagian dalam Karakorum berubah menjadi pemandangan yang sangat kacau. Kerangka mengalir ke kota terus menerus dari sisi timur dan utara. Para prajurit belum memiliki waktu untuk mencari tahu apa yang terjadi ketika mereka diperintahkan untuk berkerumun untuk melindungi yang tua, yang lemah, para wanita, dan anak-anak. Xiang Shu telah membuat perintah yang tegas dan bijaksana bagi semua orang untuk mundur ke istana, jika tidak, keempat tembok kota pada dasarnya tidak akan bisa bertahan.

Che Luofeng, menyeret Chen Xing, berlari menuruni tembok kota dengan bei dan anjing mengikuti di belakang. Melihat anjing itu sangat bersemangat sehingga tidak bisa duduk diam dan hanya berlari ke mana-mana untuk mendapatkan tulang untuk digigit dengan mulutnya, Chen Xing buru-buru berteriak, “Xiang Shu! Di sini! Kemari!”

Saat berikutnya, Xiang Shu muncul dari dalam badai, seluruh tubuhnya tertutup salju halus saat dia berteriak, “Apa?!”

Chen Xing: “Aku … aku memanggil anjing itu … Kembali lindungi semua orang, aku tidak memanggilmu.”

Xiang Shu menggeram marah, “Guwang akan menghajarmu sampai mati!”

Che Luofeng: “……”

Tuoba Yan, memegang tombak, juga bergegas keluar dan berteriak, “Ikuti aku!”

Chen Xing mengikuti Tuoba Yan sementara Che Luofeng menarik busurnya untuk melindungi Xiang Shu dari belakang. Akhirnya, seluruh kelompok berhasil mundur ke istana. Shi Mokun dan yang lainnya telah menutup empat pintu istana, hanya menyisakan pintu utama yang terbuka, dan keempat pria itu bergegas masuk ke celah pintu. Kemudian, mendorongnya dengan bahunya, Xiang Shu menutup pintunya dengan keras.

Pada saat terakhir, Chen Xing melihat tulang belulang orang mati yang tak terhitung banyaknya yang menutupi seluruh area.

Begitu pintu utama ditutup, dunia terjerumus ke dalam kegelapan total. Obor dinyalakan secara berurutan, dan aula istana penuh dengan orang-orang Hu dari semua klan.

Xiang Shu menenangkan dirinya, “Berapa banyak jumlah mereka?” Tidak ada yang memberinya jawaban. Pasukan kerangka itu bukan dari ras manusia, jumlahnya tidak bisa diperkirakan sama sekali.

“Itu mereka.” Shi Mokun terengah-engah. “Merekalah yang mengejar kita sampai ke sini.”

Chen Xing menyalakan Cahaya Hatinya dan melihat Hu di sekitar mereka. Tua, lemah, sakit, dan cacat, ditambah beberapa orang di masa jayanya; total sekitar 120.000 orang berkumpul di dalam istana.

“Bagaimana dengan kudanya?” tanya Xiang Shu lagi.

“Tidak ada cukup waktu,” kata kepala suku Rouran. “Mereka semua ada di luar.”

Che Luofeng tampaknya telah kehilangan semua kekuatannya dan perlahan-lahan duduk dengan punggung bersandar di pintu utama. Tidak lama kemudian, suara kerangka memanjat bisa terdengar dari luar; suara gemericik terdengar dari pintu utama ke atap aula utama istana.

“Langit langit telah disegel,” kata Shi Mokun.

Xiang Shu memandang Chen Xing, yang mengerutkan kening dan berkata, “Kita tidak bisa menggunakan Panji Harimau Putih. Kerangka ini awalnya bukan manusia.”

Xiang Shu mengerutkan alisnya. “Pikirkan cara lain. Genderang apa itu?”

“Artefak sihir,” jawab Chen Xing, “yang seharusnya ada di tangan Zhou Zhen. Dia pasti bersembunyi di belakang para prajurit sekarang.”

Saat ini, suara batu yang jatuh berkeping-keping terdengar dari luar —— kerangka itu sekarang mulai menghancurkan istana.

“Apa kamu butuh bantuan?” kata suara halus dan sopan.

Hu di sekitar berteriak kaget dan mundur dengan ngeri. Burung phoenix terbang masuk dan hinggap di kepala naga batu yang telah ditempatkan Raja Xiongnu di dalam istana ratusan tahun yang lalu.

Burung phoenix, yang seluruh tubuhnya berkilauan, menerangi istana yang gelap. Satu demi satu warga membuka jalan. Mereka melihatnya, penuh kebingungan, sebelum berbalik untuk melihat Chen Xing.

Chen Xing menarik napas dalam-dalam. Tampaknya kali ini, tidak ada cara lain.

Tepat ketika dia hendak membuka mulutnya untuk mengucapkan keinginan ketiganya pada phoenix, Xiang Shu menekan bahu Chen Xing dan dengan dingin berkata, “Tidak perlu.”

Chen Xing: “!!!”

Xiang Shu memerintahkan, “Shi Mokun, siapkan baju besiku. Bagilah para prajurit menjadi dua baris. Kau keluar melalui pintu belakang dan menarik perhatian mereka. Che Luofeng, ikuti aku keluar, kita akan mencari keberadaan Zhou Zhen.”

Shi Mokun: “Chanyu yang Agung! Terlalu berbahaya di luar sana!”

Xiang Shu, bagaimanapun, hanya menutup telinga untuk itu dan bertanya pada Chen Xing, “Periksa sekali lagi! Semua artefak sihir kita tidak mampu menghancurkan tumpukan tulang ini?”

Chen Xing mengerutkan kening dalam-dalam ketika dia berpikir dalam benaknya, Haruskah aku meminta phoenix untuk bertarung dan menyelesaikannya? Tapi kalau sudah seperti itu, maka tidak diragukan lagi… Apa yang harus aku lakukan, ne? Cermin Yin Yang telah hancur, dan baik Panji Harimau Putih maupun Panji Zouyu hanya efektif untuk iblis kekeringan yang pernah menjadi manusia sebelumnya. Feng Qianjun dan Xiao Shan tidak ada di sini. Menghadapi pasukan dengan kekuatan luar biasa seperti ini, jika kita memiliki Cangqiong Yilie atau artefak sihir yang serupa…

“Bisakah kau membangun tembok pertahanan seperti yang dimiliki Wang Ziye di sini?” Tanya Xiang Shu. “Selama kau bisa menangkis mereka untuk Guwang sebentar dan menunggu sampai aku menangkap Zhou Zhen…”

Chen Xing berkata, “Saat ini, aku hanya memiliki Panji Harimau Putih dan Panji Zouyu di tanganku. Aku akan mencobanya ba, tapi harus menggambar array sihir terlebih dulu!”

Xiang Shu: “Aku akan mengganti baju besiku. Kau coba yang terbaik untuk menahannya selama yang kau bisa. Sebentar lagi, Guwang akan pergi dan menyergap Zhou Zhen. Kau tetap di sini …”

“Tidak.” Chen Xing mengerutkan alisnya, “Aku harus pergi bersamamu!”

“Tidak ada ruang untuk negosiasi!” Xiang Shu berkata dengan suara yang dalam. “Musuh kita bukanlah iblis kekeringan, jadi menggunakan Cahaya Hati tidak akan berpengaruh apa-apa.”

“Tapi setelah kau merebut Genderang Zheng, bisakah kau menggunakannya?” Chen Xing maju selangkah, bagian tengah alisnya penuh dengan kekhawatiran.

Xiang Shu: “Aku akan membawanya kembali untukmu.”

Chen Xing berkata, “Wang Ziye menggunakan kebencian …”

“Aku bilang, tidak ada ruang untuk negosiasi!” Xiang Shu dengan marah meraung. “Tidak bisakah kau mendengarku?! Kau tunggu aku di sini! Kau tidak diizinkan keluar dari istana!”

Begitu Xiang Shu meraung, aura penguasa yang mengesankan keluar, menyebabkan semua orang di istana gemetar ketakutan. Chen Xing sudah terbiasa dengan Xiang Shu yang berbeda dari dirinya yang dulu; semuanya begitu mudah untuk didiskusikan sehingga dia benar-benar secara bertahap lupa bahwa Xiang Shu penuh dengan otoritas. Dia bersungguh-sungguh pada setiap kata yang dia katakan, dan tidak ada ruang untuk pertanyaan. Chen Xing melihat bahwa tidak ada orang Chi Le Chuan yang berani menentangnya, dan jelas bahwa mereka semua sangat menghormatinya. Begitu dia membuat keputusan, tidak ada yang berani mengatakan sebaliknya, apalagi di depan begitu banyak orang.

Dengan ekspresi marah yang jelas di wajahnya, Xiang Shu mengulurkan jarinya dan menunjuk ke tanah, gerakan yang jelas berarti “tetap di sini,” sebelum berbalik untuk pergi.

Chen Xing berdiri sejenak sambil berpikir dalam hatinya, Temperamen orang ini tidak bisa berubah sama sekali. Dia kemudian berkata, “Seseorang, bantu aku mengambil cinnabar dari aula medis.”

Xiang Shu, yang dikerumuni oleh para prajurit, buru-buru pergi untuk berganti baju besi. Chen Xing ingat bahwa untuk array sihir dinding pertahanan, persiapannya adalah menggambar array di tanah. Namun, istana kekaisaran ini dipenuhi dengan kebencian di sekelilingnya, yang sebenarnya mengisolasi qi spiritual dari kekuatan langit dan bumi karena menutupi istana seperti penghalang.

Tapi tiba-tiba, Chen Xing teringat sesuatu. Dia segera berbalik dan berlari menuju koridor belakang istana.


Bab Sebelumnya Ι Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Footnotes

  1. Xiang Shu menggunakan istilah yang biasa digunakan oleh orang utara untuk menyebut badai salju yang kuat.
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments