“Tolong kumpulkan semua laki-laki di kota ini yang bertubuh sehat di satu tempat, untuk evaluasiku”

Penerjemah: Jeffery Liu
Editor: Keiyuki17


Tahun keempat Jin Taiyuan1Jin Taiyuan mengacu pada periode pemerintahan Dinasti Jin Timur, yang berlangsung selama 20 tahun dari 376 hingga 396. Tahun keempat adalah tahun 379., hari pertama di bulan Februari, Xiangyang.

Badai salju tiba-tiba menyapu kota kuno berusia seribu tahun itu dalam semalam. Gelombang dingin membekukan semua sisa-sisa cahaya lampu terang dan hangat yang menyala di kota, dan satu-satunya suara yang tersisa adalah gemerisik salju yang turun dan gemerisik arang di kompor lumpur merah. Di wilayah luar kota, 200.000 prajurit Qin berkumpul dalam pengepungan kedap air. Mereka bersiaga untuk pertempuran terakhir yang bisa meletus kapan saja melawan pasukan Jin demi untuk mempertahankan kota.

Penglihatan Chen Xing menjadi gelap dan dia cukup cemas. Dia bisa saja datang lebih awal atau lebih lambat, jadi mengapa dia memilih untuk datang tepat pada saat seperti ini? Setelah berusaha sekuat tenaga untuk entah bagaimana bisa sampai ke Kota Xiangyang, dia sekarang harus mencari seseorang di dalam kota ini – itu seperti menemukan jarum di dalam tumpukan jerami. Dan bahkan jika dia berhasilmenemukan seseorang yang dia cari, bagaimana caranya untuk bisa meninggalkan kota besok pagi?

Kota Xiangyang telah dikepung selama setahun penuh dan sudah lama kehabisan amunisi dan perbekalan. Prajuritnya terlalu lapar untuk bertarung, dan rakyatnya terlalu lapar untuk melarikan diri, namun mereka semua masih memiliki energi untuk mengutuk. Saat ini, emosi semua orang tidak stabil dan banyak yang menimbulkan gangguan.

Setelah memasuki kota, bukan hal yang mudah bagi Chen Xing untuk menemukan Zhu Xu, Gubernur Liangzhou, sekaligus orang yang bertanggung jawab dalam mempertahankan kota. Dia membuat identitasnya diketahui orang lain, tetapi sebelum dia bisa menjelaskan tujuannya datang ke kota ini, Gubernur dengan cepat memanggil semua penasihat militer dan jenderal di bawah komandonya. Dalam sekejap, aula itu terisi dengan begitu banyak orang, beberapa berdiri dan beberapa duduk sambil menunggu Chen Xing berbicara.

“Ulangi sekali lagi, di depan semua orang. Siapa kamu?” Zhu Xu bertanya.

Dengan mengenakan jubah hitam, Chen Xing duduk tegak di depannya. Dia menjawab dengan sungguh- sungguh, “Pe, ngu, sir, se, tan.”

Zhu Xu berkata kepada semua orang, “Dia bilang dia penyihir.”

Bukan penyihir. Chen Xing menjelaskan dengan sabar, “Seorang pengusir setan, ini sudah kali ketiga aku mengatakannya.”

Lampu di aula utama kediaman gubernur bersinar dengan cemerlang, menerangi wajahnya. Chen Xing tampak berpakaian hitam dari kepala sampai ke kaki, sangat kontras dengan kulit putihnya. Dia mengenakan jubah brokat Han dengan motif gelap dan memegang penghangat tangan kecil berlapis emas di lengannya. Sebuah tas obat kecil tergantung di pinggangnya, dan dia mengenakan sepasang Sepatu Bot Awan.

Matanya ditutupi dengan kain hitam, sementara bibir kemerahannya yang murni dan indah serta batang hidungnya yang mancung dibiarkan terbuka — dia buta.

“Izinkan aku memperkenalkan diri, namaku Chen Xing.” Pemuda itu melanjutkan, “Penerus ke-481 dari pengusir setan Shenzhou, dan satu-satunya Pengusir Setan Agung yang tersisa di dunia ini. Tahun ini berumur 16 tahun, tinggi 7 kaki 9 inci2Ini tidak berdasarkan pada sistem Imperial, 7 kaki 9 inci, dalam hal ini, sekitar 174 cm., berat 130 jin31 jin = 500-600 g.. Aku dari Hanzhong, dan seseorang yang telah mewarisi usaha besar pengusir setan di dunia manusia. Aku datang ke Xiangyang untuk urusan resmi, dan berharap mendapatkan bantuan dari Tuan Zhu Xu. Nuo, tolong lihatlah, ini adalah dokumen yang dikeluarkan oleh menteri Jin Agung dari Dewan Kantor Sipil, Tuan Xie — Xie An.”

Aula di dalam kediaman gubernur itu terisi dengan begitu banyak orang. Semua penasihat militer saling berbisik satu sama lain, dan jenderal yang tak terhitung jumlahnya di bawah komando mereka semua memandang tamu tak diundang ini dengan tatapan curiga.

“Tuan Xie?” Perintah yang ditunjukkan dalam tulisan tangan itu yang sebelumnya diserahkan oleh pemuda ini telah dilihat secara bergiliran oleh semua orang di dalam ruangan itu. Zhu Xu hampir tidak biaa mengatur napas ketika bertanya, “Di mana bala bantuannya? Aku sudah meminta bala bantuan kepada Xie, dan dia malah mengirimiku penyihir? Apa artinya ini?” Chen Xing dengan tulus berkata, ” Aku tidak tahu tentang masalah itu. Dan aku ingin mengulanginya sekali lagi – aku bukan penyihir.”

Setelah bisikan mereda, detak jantung, Gubernur Zhu Xu bertambah cepat saat dia menanyakan pertanyaan yang terus-menerus mengganggunya.

“Apa kamu bisa membantu kami mendorong sekelompok pasukan besar ke luar wilayah kota?”

Chen Xing menggaruk lehernya, memikirkan pertanyaan itu, kemudian menjawab, “Sulit untuk dikatakan, tergantung situasi. Tapi sepertinya tidak mungkin.”

“Pengusir setan,” Salah satu jenderal yang memperhatikannya untuk waktu yang lama berbicara,” apa kamu bisa melempar kacang dan mengubah mereka menjadi prajurit?”

“Tidak.” Chen Xing menjawab dengan lugas.

“Apa kamu pernah meramal bintang-bintang?” Zhu Xu bertanya, “Apa kamu bisa memerintahkan angin dan hujan untuk membantu semua orang di Xiangyang keluar dari kesulitan mereka yang mengerikan?”

Chen Xing, “???”

Chen Xing menunjuk penutup matanya seolah-olah berkata: ‘Kamu ingin aku meramal bintang-bintang? Aku hanya bisa melakukan itu jika aku bisa melihat, ba!

“Nak! Apa kamu tahu sihir? Apa pun itu, atau apa kamu bisa melakukan semacam trik sulap?” Jenderal lainnya menambahkan, “Tidak apa-apa meskipun itu hanya untuk pertunjukan, selama kamu melakukannya di depan semua orang untuk bisa membuat mereka bisa mempertahankan kota ini demgan percaya diri!”

Wajah Chen Xing memiliki ekspresi polos saat dia menjawab, “Melempar kacang untuk membuat pasukan hanyalah sesuatu yang ditulis di dalam buku untuk menipu semua orang. Tidak ada sihir seperti itu di dunia ini. Yah, setidaknya belum.”

Ai——”

Zhu Xu dan semua orang di aula menjadi berkecil hati.

“Tuan Gubernur.” Chen Xing berkata, “Tujuan perjalananku ke sini adalah untuk menemukan seseorang.”

Kerumunan di aula mulai bubar. Zhu Xu yang berpikir telah mendapat jerami terakhirnya, sekarang menjawab dengan hambar, “Mencari siapa?”

“Seseorang yang ditakdirkan untukku.” Chen Xing berkata dengan serius, “Dewa Bela Diri Pelindungku ada di Kota Xiangyang. Orang ini sangat penting bagiku, dan bagi seluruh dunia.”

Zhu Xu memandang Chen Xing dengan ragu.

Chen Xing menjelaskan, “Orang yang ditakdirkan ini telah muncul tiga kali dalam mimpiku, dan setiap kali lebih jelas dari yang terakhir. Dari mimpiku yang terakhir, aku sangat yakin bahwa orang ini ada di Kota Xiangyang. Selama aku bisa menemukannya, aku akan……”

Zhu Xu merasa jika dia baru saja melihat secercah harapan, dan jantungnya berdebar kencang. ” Kamu bisa membantuku menerobos pasukan Qin?”

Chen Xing menjelaskan dengan tulus, “Tidak…… Aku akan segera pergi setelah itu. Semuanya benar- benar sibuk, aku tidak berani menahan kalian dari berperang lebih lama lagi.”

Zhu Xu, “……”

“Tolong kumpulkan semua laki-laki di kota ini yang memiliki tubuh sehat di satu tempat.” Chen Xing melanjutkan, “Untuk evaluasiku … untuk membantuku mencari Dewa Bela Diri Pelindungku. Saya yakinkan anda bahwa masalah ini sangat memprihatinkan bagi kesejahteraan milenial Tanah Surga4Nama lama untuk Tiongkok., anda tidak akan menyesal.”

Zhu Xu ingin mengatakan, ‘Lelucon macam apa yang sedang kau buat?’, Tapi pemuda ini tidak tampak sedang berbohong. Jika dia berada disini hanya untuk membuang-buang waktunya saja, dia tidak akan memasuki kota pada saat yang paling putus asa seperti sekarang. Terus terang, Zhu Xu sendiri tidak tahu
bagaimana dia bisa masuk ke kota. Mungkin itu karena dia tahu bahwa dia benar-benar hanya akan memiliki kaki terakhirnya dalam beberapa hari lagi, atau karena ungkapan ‘kesejahteraan milenial’ telah menggerakkan Zhu Xu, tetapi bagaimanapun, harapannya menjadi semakin redup dari hari ke hari. Setidaknya, dia memiliki dokumen dari Kementerian di tangannya. Zhu Xu tiba-tiba mendapat ide — dia ingin melihat trik misterius macam apa yang dimainkan anak ini.

“Semua pria yang memiliki tubuh sehat ada di dalam pasukan.” Zhu Xu berkata dengan dingin, “Cari dia di sana, dan kita akan bicara lagi setelah kau menemukannya.”

Dua jam kemudian, semua 12.200 perwira dan prajurit yang tersisa di kota dipanggil dan segera dikumpulkan di lapangan di luar rumah gubernur. Banyak yang bahkan menguap.

Salju ringan turun saat senja. Sebuah sofa ditempatkan di depan pintu masuk rumah gubernur. Chen Xing duduk di sofa sambil melihat ke kerumunan yang padat dan gelap di bawah yang tengah terlibat dalam diskusi yang bersemangat; Selama beberapa bulan terakhir, orang-orang sudah sangat kekurangan makanan sejak awal musim dingin. Begitu prajurit berkumpul, seolah-olah mereka telah menemukan jalan keluar untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka karena mereka semua mulai berteriak satu demi satu.

“Diam! Diamlah!” Kepala jenderal segera menegur dengan suara nyaring.

Zhu Xu melihat bahwa situasinya tampak semakin memburuk, dan jika ini terus berlanjut, segalanya akan berakhir buruk, jadi dia buru-buru berkata, “Cepat mulai dan segera selesaikan.”

Chen Xing, “……”

Chen Xing mengangkat tangannya sedikit, dan tangan itu bergetar sebelum akhirnya dia meletakkannya kembali. Seorang penasihat militer dari istana gubernur memperhatikan detail kecil ini dan bertanya dengan lembut, “Kau tampaknya sedikit gugup?”

“Aku sama sekali tidak gugup.” Chen Xing segera membantah tuduhan yang memendam niat jahat ini.

Tidak di antara orang-orang ini. Chen Xing menunggu lama, tetapi bimbingan yang dia harapkan tidak pernah muncul. Dia mendengarkan dengan saksama — dalam kegelapan yang tak berujung itu, hanya suara gemrisik salju yang dapat didengar.

Cahaya Hati, cepatlah …… segera beritahu aku di mana Dewa Bela Diri Pelindung berada. Aku kehabisan waktu!

Kerumunan itu segera menyebabkan keributan keras. Prajurit secara bertahap mulai mengutuk dengan marah; beberapa bahkan mulai menuntut perbekalan. Tiba-tiba, dalam kegelapan yang dibawa oleh penutup mata, sebuah cahaya muncul di kejauhan.

Kutemukan! Chen Xing segera bangkit dan berjalan cepat menuju cahaya itu.

“Ai! Ai!” Para jenderal yang berdiri di samping Zhu Xu dan yang lainnya dengan sigap berkata berturut-turut, “Kemana kau akan pergi?!”

Chen Xing melewati barisan pertama petugas dan bergerak tergesa-gesa menuju sisi timur lapangan. Zhu Xu hanya bisa berjalan menuruni tangga dan mengikutinya.

Setelah itu, para jenderal membubarkan para prajurit dan mengusir mereka. Ketika orang-orang mulai menyadari bahwa itu adalah lelucon lain, mereka semua menghela napas satu demi satu dan mengutuk sebentar sebelum kembali ke rumah masing-masing.

Setelah meninggalkan lapangan, Chen Xing menoleh ke arah istana gubernur. Dia melihat ke segala arah sebelum pergi ke sisi barat kediamannya.

“Tempat apa ini?”

Zhu Xu dan sekelompok prajurit menyusulnya. Mereka mengangkat obor yang menyala saat mereka melihat Chen Xing.

“Penjara bawah tanah.” Kata Zhu Xu. Cahaya putih tiba-tiba menyala di depannya – sudah dekat.

“Buka pintunya.” Chen Xing berkata dengan serius.

“Kau tidak boleh masuk! Di dalamnya ada……” Seorang jenderal ingin menghentikannya, tetapi Zhu Xu memberi isyarat kepada seseorang untuk membuka pintu.

Chen Xing, dengan mata yang masih tertutup, berjalan melalui lorong bawah tanah di bawah kediaman gubernur. Lorong gelap itu diterangi lampu minyak. Chen Xing berbalik dan langsung menuju ke bagian terdalam dari penjara bawah tanah. Cahaya di depannya berdenyut sesekali, seperti detak jantung seseorang. Seluruh ruangan kadang-kadang akan bersinar cemerlang, sementara di tempat lain akan tampak sangat sunyi dan gelap. Cahaya itu berkedip terus-menerus di bagian terdalam dari penjara. Di kedalaman ruang bawah tanah, tulang putih yang menakutkan dan ratapan sedih para tahanan memenuhi sel penjara di kedua sisi. Dari sel besi di ujung lorong, terdengar suara rendah yang buruk yang menyerupai binatang yang sekarat dan terperangkap.

Chen Xing berhenti tepat di luar sel penjara terakhir. Dia berdiri diam di seberang partisi jeruji besi. Tahanan itu adalah seorang pria yang diikat dengan rantai besi. Dia meringkuk di tanah dan hanya mengenakan celana pendek compang-camping. Baskom kayu berjamur ditempatkan di depannya, dan orang bisa dengan mudah melihat dasarnya; ternyata, dia sama sekali tidak makan atau minum apapun selama beberapa hari. Sekarang kota itu dikepung oleh pasukan, sangat sulit bahkan bagi orang-orang yang berada di kota untuk bertahan hidup, jadi bahkan lebih kecil kemungkinannya seseorang akan memberi makanan dan air kepada seorang tahanan.

Pria itu memiliki rambut acak-acakan yang terurai, dan tubuhnya sangat kurus bahkan tulang rusuknya menonjol keluar. Tanda bekas cambukan bisa dilihat di sekujur tubuh, kaki, dan punggungnya. Di bagian terdalam dari sel penjara yang berjamur dan lembab ini, dia sudah sangat sakit sehingga dia hanya bisa
menghembuskan napas dan tidak bisa menghirup. Meskipun dia bisa dianggap sebagai pria sekarat sekarang, orang masih bisa mengatakan bahwa dia memiliki perawakan tinggi bahkan ketika dia berbaring meringkuk. Tapi wajahnya sangat kotor sehingga fitur wajahnya tidak bisa dilihat dengan jelas.

“Apa aku boleh merepotkanmu untuk membukakan pintu ini untukku?” Kata Chen Xing.

“Tidak!” Panitera keberatan, “Nak! Kau sama sekali tidak tahu asal-usul orang ini! Dia tidak bisa dikeluarkan!”

Chen Xing berkata dengan sungguh-sungguh, “Cahaya Hati sudah memilihnya.”

“Omong kosong!” Seorang jenderal akhirnya tidak bisa menahan diri lebih lama lagi dan mulai mengutuk, “Bohong! Tuan, pria itu pembohong!”

Tapi Zhu Xu tanpa mengatakan sepatah kata pun memberi isyarat kepada seseorang untuk membuka pintu penjara.

Chen Xing masuk ke dalam sel dan berlutut di depan pria itu. Pria itu sangat pendiam dan tidak bergerak. Kemudian, Chen Xing melepas penutup mata yang menutupi matanya; sepasang mata jernih itu tampak mengamati sosok pria di depannya.

Semua orang, “……”

Chen Xing berkata kepada pria itu, “Apa kau masih hidup?”

Mata pria itu tertutup rapat. Dahinya mendidih, tapi dia sangat kedinginan sehingga dia terus-menerus gemetar dan bibirnya berubah ungu. Bau karat meresap ke dalam sel, seperti bau busuk yang tertinggal setelah diare. Karena dia tidak makan selama beberapa hari, seluruh tubuhnya runtuh, dan dia sudah berada di ranjang kematiannya. Dengan satu sentuhan dari Chen Xing, dia mulai terengah-engah seperti dia mulai menggila.

Chen Xing segera berlutut dengan satu lutut dan menekan dahinya dengan satu tangan. Segera setelah itu, pria itu membuka matanya, bibirnya sedikit bergetar. Akhirnya, matanya terpejam, dan dia pingsan. Chen Xing segera bergerak ke kiri dan ke kanan, melepaskan rantainya. Dia menggendong pria itu dan segera menyadari bahwa meskipun pria ini sakit dan kelaparan, tubuhnya sangat kurus dan tidak lagi menyerupai tubuh manusia, tubuhnya masih sangat berat. Tingginya hampir 9 kaki. Chen Xing tidak bisa menggendongnya dengan gaya pengantin, jadi dia harus menggendong dan setengah menyeretnya pergi……

“Bantu aku ah!” Chen Xing mengerutkan kening.

Zhu Xu dan yang lainnya menatap Chen Xing dengan ekspresi bingung.

“Dia pura-pura buta!” Panitera berkata, “Dia pura-pura! Dia benar-benar pembohong!”


KONTRIBUTOR

Jeffery Liu

eijun, cove, qiu, and sal protector

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments