Penerjemah: SelirChu


“Halo, nak. Menurut penyelidikan kami, kamu ada hubungannya dengan kasus pembunuhan di distrik keuangan dua hari lalu. Mohon ikut dengan kami.”

Petugas polisi yang bertanggung jawab berbicara dengan suara dingin dan keras, dan matanya setajam elang. Dia menatap dekat wajah Zong Yan, tidak membiarkan sedikit pun ekspresi luput dari perhatiannya.

Dua hari yang lalu. Pusat keuangan. Semuanya menunjuk pada kejadian yang sama.

Zong Yan mengira dia telah mengambil langkah yang cukup untuk menyembunyikan dirinya. Dia tidak menyangka akan ditangkap pertama kali. Itu benar-benar memalukan.

Meskipun dia memiliki beberapa kekuatan yang tidak dimiliki orang biasa, Zong Yan menganggap dirinya cukup rendah hati. Jika bukan karena vampir bintang, ancaman nyata bagi kehidupan manusia, Zong Yan tidak akan pernah berani terbang secara terbuka dalam badai hujan, yang dapat mengekspos kemampuannya dalam sekejap.

Dia tidak ada hubungannya dengan mayat yang dikeringkan oleh vampir bintang. Sebaliknya, dia menegakkan keadilan, melakukan perbuatan baik, dan mengumpulkan kebajikan. Dia memotong dagingnya untuk menebas makhluk itu dengan pisau anginnya, menghilangkan ancaman bagi publik. Dan karena itu, dia juga melewatkan ujian.

Harus dikatakan bahwa Zong Yan adalah orang tidak bersalah yang menghadapi tuduhan palsu.

Tetapi jika kau  tidak bersalah atas apa pun, kau tidak perlu takut hantu mengetuk pintumu.

“Oke.”

Dia mengangguk pelan dan tidak bergerak, bekerja sama dengan polisi.

Meskipun dia kelihatannya tenang, hati Zong Yan kacau balau.

Dia hanya seorang siswa miskin. Dia belajar dengan keras sampai jam 3 pagi dan membuat kemajuan setiap hari. Meskipun dia tidak memiliki orang tua, dia tumbuh bersama neneknya. Satu-satunya perbedaan antara dia dan orang lain adalah dia memiliki kekuatan super.

Tapi langit dapat melihat hati nurani semua orang di bawah cahaya matahari. Zong Yan tidak pernah melakukan satu hal buruk pun dengan kemampuannya.

Jika dia telah melakukan sesuatu yang buruk, dia tidak akan begitu miskin.

“Bawa dia pergi.”

Ketika kapten polisi melihat kerja sama Zong Yan, ekspresinya sedikit santai. Dia melambaikan tangannya dan petugas di belakang mengepung Zong Yan dalam bentuk salib. Masing-masing tampak waspada dan siaga. Tampaknya jika Zong Yan menarik gerakan tiba-tiba di tengah-tengah semua orang ini, mereka akan segera mengeluarkan senjata mereka atau langsung datang untuk mencekik.

Semuanya benar-benar aneh.

Pikiran Zong Yan berantakan.

Dia masih belum tahu bagaimana dia bisa ketahuan. Jelas dia mendeteksi setiap kamera dan melindungi dirinya dengan gelombang  elektromagnetik di lift. Benar-benar tidak ada alasan untuk ditangkap seperti ini.

Terlebih lagi, tingkat keparahannya sangat rendah. Mengapa perlu unjuk kekuatan yang begitu besar terhadap seorang siswa? Secara umum, jika anak di bawah umur dicurigai melakukan kejahatan, bukankah mereka seharusnya melindungi privasinya?

Zong Yan mulai berspekulasi dan membuat tebakan yang menakutkan.

—Mungkin mereka sudah lama mengetahui bahwa siswa kelas dua yang tampaknya biasa ini memiliki kemampuan yang tidak biasa.

Bagaimanapun, dia sudah siap untuk pergi.

“Tuan Petugas, mungkinkah ada semacam kesalahpahaman?”

Ketika polisi menahan Zong Yan dan bersiap untuk berjalan keluar ruangan dengan pandangan penuh ke kelas, guru fisika tiba-tiba datang, gemetar, dan memecah kesunyian.

“Ini murid saya. Saya tahu karakter dan temperamennya. Saya jamin dalam hidup saya, tidak mungkin dia ada hubungannya dengan pembunuhan.”

Kepala Zong Yan tersentak. Ada cahaya yang rumit di matanya.

Guru fisika kelas dua Sekolah Menengah Qingyang adalah seorang pria tua botak bermarga Liu. Para siswa memanggilnya Kakek Liu di depan wajahnya dan “setan tua” di belakangnya.

Julukan itu lahir karena kekakuan akademisnya yang tak tertandingi, dan juga karena ia membawa penggaris bersamanya. Siswa yang tidak mendengarkan akan dipanggil ke depan kelas dan buku-buku jari mereka benar-benar dipukul. Dikatakan bahwa ini adalah praktik orang tua itu selama beberapa dekade. Siswa kedokteran yang lulus dari Sekolah Menengah Qingyang dan kembali mengunjungi almamater mereka mengatakan bahwa alasan mereka belajar fisika dengan sangat baik adalah karena rasa sakit  tangan mereka yang ditampar di awal.

Iblis tua itu sebelumnya adalah guru garis depan yang hanya mengajar lulusan senior. Dia tidak bisa menghitung berapa banyak siswa terbaik yang dia persiapkan untuk ujian masuk perguruan tinggi, dan dia benar-benar terkenal di Jiangzhou. Dua tahun lalu, dia pensiun untuk menikmati tahun-tahun terbenamnya, tetapi kemudian para pemimpin sekolah dengan rasa hormat yang luar biasa mengundangnya kembali untuk mengajar.

Tetapi ketika dia kembali, dia mengatakan bahwa tubuhnya tidak sekuat dulu. Melatih para senior dari tahun ke tahun terlalu membebani kesehatannya, jadi dia mendaftar untuk mengikuti kelompok siswa yang sama selama tiga tahun mulai dari yang senior. Dia hanya tidak berharap untuk bertemu dengan orang bodoh yang tidak tercerahkan seperti Zong Yan ketika dia kembali. Dia beruntung kemarahan tidak memberinya tekanan darah tinggi.

Hampir setiap hari, hubungan Zong Yan dengan iblis tua dipenuhi dengan ketegangan. Bagaimanapun, dia adalah siswa bermasalah yang tidak pernah mengubah kelakuannya. Meskipun dia tidak bertindak lebih jauh dengan secara terang-terangan menentang guru di kelas, ketika iblis tua menyuruhnya untuk tetap tinggal di kelas, ucapannya masuk ke satu telinga dan keluar dari telinga yang lain. Zong Yan masih yang pertama pulang setelah kelas selesai.

Zong Yan selalu berselisih dengan guru tua itu. Dia tidak pernah mengira pria itu akan berbicara untuknya pada saat seperti ini.

“Juga, penangkapannya ini jelas tidak mengikuti proses peradilan biasa. Zong Yan adalah teman sekelas kami. Karakternya jelas bagi semua orang. Kami semua bisa menjamin dia.”

Suara yang jernih dan tajam datang dari baris pertama.

Zong Yan melihat ke belakang dan bertemu dengan mata seorang gadis berambut hitam. Dia membeku sejenak, lalu menggigit bibir bawahnya dan agak canggung mengalihkan pandangannya.

Zong Yan juga tercengang. Tanpa mengubah ekspresi dia membuang muka.

Dia benar-benar tidak terlalu memperhatikan teman-teman sekelasnya, tetapi dia mengenal gadis ini.

Xia KeYan.

Bunga sekolah Sekolah Menengah Qingyang, dia memiliki kecantikan, nilai bagus, kaligrafi indah, dan bisa bermain biola. Dia serba bisa dan berbakat.

Belum lagi dia berasal dari keluarga sarjana terkenal di Jiangzhou. Dikatakan bahwa kepala sekolah Sekolah Menengah Qingyang adalah teman keluarga. Setiap upacara pembukaan sekolah, kepala sekolah secara pribadi memberinya hadiah.

Meskipun Zong Yan tidak terlalu memperhatikan hal-hal seperti itu, iblis tua itu tidak bisa menahan diri untuk membandingkan mereka sepanjang waktu. Setelah pengulangan yang cukup, dia ingat namanya.

Tapi Zong Yan dengan jelas ingat bahwa dia tidak pernah mengatakan sepatah kata pun kepada gadis ini. Dia tidak mengharapkan dia untuk maju sekarang, berdiri untuk ketidakadilan.

Dia harus merasakan persahabatan untuk sesama siswa China.

“Aku juga. Kita semua sekelas…”

“Aku juga bisa menjamin …”

“Aku juga ….”

Setelah Xia KeYan angkat bicara, sebagian besar siswa di kelas mengikutinya.

Untuk kebanyakan dari mereka, jangankan menyebut nama mereka, Zong Yan bahkan tidak mengenali wajah mereka.

Tapi sekarang masing-masing siswa asing ini, yang hampir tidak dia kenal, menatap petugas polisi dengan mata tulus, berbicara untuk teman sekelas yang tidak mereka kenal dengan baik.

Zong Yan tiba-tiba bertanya-tanya apakah kepribadiannya yang seperti pengamat anonim tidak seburuk yang dia pikirkan.

“Tolong permisi.”

Kapten polisi mengerutkan kening. “Memang benar ini bukan prosedur standar. Aku menyesal tidak dapat menjelaskannya lebih lanjut. Namun, aku akan memberi tahumu bahwa kami hanya membutuhkan kerja sama teman sekelas ini untuk merekam pernyataan. Ini bukan penangkapan langsung terhadap tersangka. Tolong jangan khawatir. Kami tidak akan menyalahkan orang baik mana pun.”

Sekarang setelah polisi mengatakan ini, sulit bagi mereka untuk mengatakan apa-apa lagi. Mereka hanya bisa menyaksikan pasukan orang membawa Zong Yan keluar dari kelas.

Ketika dia sampai di pintu, Zong Yan berhenti dan berbalik. Polisi di kedua sisi segera meletakkan senjata mereka, mengawasinya dengan waspada.

“Terimakasih semuanya.”

Remaja berambut hitam dengan seragam sekolah pudar itu hanya mengangguk ke arah kelas, membungkuk sebentar kepada guru fisika, lalu berbalik dan pergi tanpa ragu-ragu.

“Astaga, Ye Ge. Anak itu benar-benar kurang beruntung kali ini…”

Pengikut kecilnya menjulurkan kepalanya untuk mengintip ke luar jendela saat polisi mengawal Zong Yan menyusuri lorong yang panjang. Setiap kelas di sepanjang koridor dikejutkan oleh unjuk kekuatan. Satu demi satu, para siswa menatap tak percaya.

“Apa itu? Drama banget. Kalau aku tidak tahu, aku akan mengira mereka sedang syuting film.”

Ye JingMing sedikit pucat, tapi adegan di mana Xia KeYan berbicara untuk Zong Yan agak terlalu menusuk telinga untuk dia tahan, jadi dia secara refleks mencibir, “Enam belas sudah cukup tua untuk bertanggung jawab secara kriminal. Dia tahu apa yang telah dia lakukan.”

Dia tidak merendahkan suaranya, jadi bahkan para siswa di barisan belakang mendengarnya dengan jelas. Ketua kelas mengerutkan kening. “Ye JingMing, perhatikan apa yang kamu katakan. Kita semua sekelas. Bagaimana kamu bisa memfitnah seseorang tanpa alasan?”

“Aku tidak—”

Ye JingMing melihat Xia Keyan juga berbalik, dan ekspresi wajahnya tidak bagus. Jantungnya langsung berdegup kencang.

Dia akan mengatakan beberapa patah kata untuk membela diri, tetapi suaranya ditenggelamkan oleh raungan yang tiba-tiba.

Apa itu tadi?!

Suaranya sangat keras hingga mengguncang jendela seluruh kelas. Ceramah guru yang berapi-api hampir tidak terdengar dalam sekejap.

Ketika mereka melihat ke luar, mereka melihat sebuah helikopter gelap tiba-tiba terbang di atas halaman Sekolah Menengah Qingyang. Rotor besar itu bergemuruh dan meraung di udara sambil berputar-putar membentuk pola ke rumput palsu yang rapi di lapangan sepak bola. Angin kencang berhembus di bawah.

Helikopter itu berwarna hitam, dan seekor naga emas dengan gigi terbuka dan cakar dicat di tubuhnya. Garis-garis halus dan proyeksi gelap di bawah sayap kecil di sisinya menunjukkan bahwa ini bukan helikopter sipil biasa tetapi helikopter militer yang sebenarnya.

Banyak guru fisika di Sekolah Menengah Qingyang adalah penggemar militer. Mereka langsung mengenali ini adalah seri WZ terbaru. Wajah mereka merah karena kegirangan dan berlari menyusuri lorong untuk mengambil foto.

Kedatangan helikopter yang tiba-tiba membuat semua orang sedikit bingung.

Petugas polisi yang mengawal Zong Yan ke sisi lapangan permainan jelas mengharapkan ini. Wajah mereka serius, tetapi mata mereka menunjukkan sedikit kegembiraan.

Klang—

Pintu helikopter terbelah. Pria yang melompat ke bawah mengenakan seragam militer hitam pekat yang digariskan dengan benang perak pucat. Di dadanya ada lambang naga yang sama dengan gigi dan cakar, dan celananya dimasukkan dengan rapi ke dalam sepatu bot militer yang dipoles cerah.

“Unit Operasi Khusus Grup Naga, senang bertemu denganmu.”

Pria berseragam itu mengangguk kepada kapten polisi dan menunjukkan kartu identitasnya. “Menurut perintahku, pernyataan orang ini dan investigasi lanjutan akan diserahkan kepada kami untuk diproses.”

“Aku sudah mendengar banyak tentangmu.” Kapten menarik napas dalam-dalam. Wajahnya yang berkerut menunjukkan ekspresi serius, bahkan hormat.

Semua orang di dalam pendirian telah mendengar tentang “Grup Naga”.

Bahkan, ketenaran mereka jauh melampaui itu.

Secara internasional mereka sama terkenalnya dengan US Navy SEALs, 22 Special Air Service resimen Inggris Raya, dan GSG9 der Bundespolizei dari Jerman. Mereka juga merupakan salah satu kekuatan penting yang menjaga tanah besar Tiongkok. Meskipun mereka relatif membaur di negara asal mereka, di mata penggemar militer mereka adalah santo pelindung yang menjaga negara.

Setiap tahun, banyak anak muda bergabung dengan tentara. Banyak yang bermimpi suatu hari nanti lulus seleksi pra-pelatihan pemuda Grup Naga dan menjadi anggota cadangan mereka.

Tapi ini bukan hal yang paling penting. Yang paling penting adalah semua orang tahu bahwa setiap anggota Grup Naga bukanlah orang biasa.

‘Bukan orang biasa’ adalah istilah yang ambigu. Meskipun semua orang tahu tidak ada orang biasa di Grup Naga, aspek apa yang tidak biasa tidak pernah didefinisikan secara resmi.

Kapten polisi telah pensiun dari garis depan tentara ke cadangan. Dia tahu lebih banyak tentang Grup Naga daripada kebanyakan orang.

Ada satu dari sejuta kemungkinan seseorang akan memiliki sesuatu yang tidak dimiliki orang lain. Bakat luar biasa ini disebut Awakened.

Ambang batas untuk bergabung dengan Unit Operasi Khusus Grup Naga adalah Awakened.

Kapten telah mengembangkan beberapa dugaan yang tidak jelas mengingat hasil otopsi, jadi dia secara khusus memindahkan personel tambahan dan mengajukan permohonan untuk melampaui proses peradilan. Sekarang setelah kebenaran dikonfirmasi, dia masih tidak bisa menahan napas dalam-dalam.

Karena Grup Naga terlibat, sifat dari insiden itu tidak salah lagi.

Remaja laki-laki yang masih sekolah ini, menurut Sheriff, juga bukan orang biasa.

Ada kemungkinan besar dia adalah “Awakened”.

Beberapa saat kemudian, kelas berakhir dengan penuh kesibukan, dan lorong dipenuhi oleh sekelompok siswa yang gelap.

Semua siswa yang mendengar berita itu datang untuk melihat. Bagaimanapun, Zong Yan cukup terkenal di sekolah. Sampai hari ini ada foto-foto populer dirinya di forum sekolah.

Sekolah itu seperti genangan air yang tergenang. Selama ada sesuatu untuk mengaduk, riaknya akan menyebar ke mana-mana.

Sementara itu, pembicaraan antara kedua belah pihak berjalan lancar.

Menurut aturan, Grup Naga dapat melakukan intervensi dalam hal apa pun, terutama ketika mereka menemukan orang “Awakened” yang tidak terdaftar, dan mereka dapat mendapatkan manfaat tanpa syarat apa pun.

“Jangan khawatir. Meskipun insiden ini terkait dengan Awakened, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan oleh seorang siswa.”

Karena penanggung jawab Grup Naga berkata demikian, kapten polisi merasa lega.

Ada hal-hal tertentu yang tidak akan diungkapkan terlalu banyak oleh Grup Naga, seperti kejadian kali ini. Tetapi kasus-kasus yang melibatkan para Awakened hanya sedikit dan jarang terjadi, dan Grup Naga tidak punya waktu untuk dibuang, jadi mereka segera bergegas, kapten polisi mengikuti perintah dan tidak banyak bertanya.

Dia sangat paham bahwa jika siswa ini Awakened, masalah ini tidak lagi dapat ditangani oleh lembaga keamanan umum biasa.

Oleh karena itu, kedua belah pihak bertukar basa-basi untuk beberapa saat di taman bermain Sekolah Menengah Qingyang. Setelah saling memberi hormat, petugas polisi berunding dengan kepala sekolah yang datang untuk bertanya, lalu mereka meninggalkan sekolah.

Zong Yan berhasil diserahkan ke organisasi misterius yang disebut “Unit Operasi Khusus Grup Naga”. Baik polisi maupun pihak sekolah tidak keberatan.

Bagaimanapun, ketiga belah pihak memutuskan untuk pergi dengan cara mereka sendiri. Tak satu pun dari mereka memiliki niat untuk meminta pendapat Zong Yan, orang yang bersangkutan, seolah-olah dia telah dihukum dengan stempel karet.

Meskipun Zong Yan belum pernah mendengar tentang Unit Operasi Khusus Grup Naga, dia masih tahu apa itu operasi khusus.

Menyebarkan pasukan khusus? Itu keterlaluan!

“Aku hanya perlu membuat pernyataan, kan?”

Zong Yan tidak menunggu anggota Grup Naga berbicara. “Jika kamu tidak memiliki bukti kuat untuk membuktikan bahwa aku adalah tersangka, hanya itu yang harus aku lakukan. Aku memiliki hak sipil.”

“Ah iya.”

Pemimpin Grup Naga jelas tercengang sejenak. Dia segera mengungkapkan senyum dan mengulurkan tangannya.

“Jangan terlalu waspada, adik kecil. Di sini, namaku He Yuan. Mari berteman.”

Zong Yan: …

Dia menatap tangan orang lain, yang dibalut sarung tangan tempur setengah jari. Bagian dalam ibu jari ditutupi dengan kapalan tebal, yang merupakan bekas bekas penggunaan rutin beberapa jenis senjata.

“Itu bukan satu-satunya alasan kami mengundangmu.”

He Yuan sangat sensitif terhadap keraguan mutlak di wajah remaja itu, jadi dia buru-buru menjelaskan, “Kamu bisa yakin bahwa Grup Naga kami bukanlah organisasi tidak resmi. Bahkan jika kita berdiri di sini untuk waktu yang lama, tetap sulit untuk menjelaskannya, jadi—mari kita naik helikopter dulu, baru kita bisa meluangkan waktu untuk menjelaskannya.”

Zong Yan berpikir bahwa itu kelihatannya  mereka bukan hanya ingin mengobrol dengan ramah ketika mereka membuat keributan besar dengan begitu ganas dan jahat, ah.

Tetapi ketika kau berada di bawah atap orang lain, kau harus menundukkan kepala. Jadi dia memandang He Yuan tanpa berbicara, membuat gerakan ‘mempesilakan’, dan memimpin untuk naik ke helikopter.

Helikopter tempur adalah pesawat tempur yang dirancang untuk pertempuran, digunakan untuk rudal anti-tank dan udara-ke-udara untuk menekan daya tembak musuh dengan menciptakan titik kontrol udara di medan perang. Mereka dapat diubah menjadi baterai udara bergerak kapan saja dan di mana saja.

Pesawat tempur seperti itu memanfaatkan setiap inci ruangan dengan sebaik-baiknya, sementara helikopter dikenal karena keringannya, sehingga ruang yang tersisa untuk kru sangat berkurang. Selain pilot, pesawat hanya mampu menampung empat atau lima orang.

Ada barang-barang lain yang ditumpuk di ujung ekor di dalam. Jika kau perhatikan lebih dekat, kau akan menemukan ada semua jenis senjata, dan bahkan ada senapan sniper setengah rakitan. Senjata-senjata itu dibiarkan di sana seperti kubis yang dijual di jalanan, biasa saja.

Di kabin, selain pilot, ada seorang pria yang mengenakan kacamata hitam di kursi co-pilot.

Seragam militernya sama persis dengan He Yuan, tetapi pangkat di bahunya jelas lebih senior.

Zong Yan diam-diam menarik pandangannya. Dia menundukkan kepalanya dan duduk di sudut terjauh dalam keheningan.

“Bos, kami di sini.”

He Yuan menarik pintu helikopter tertutup di belakangnya, dan cahaya di kabin tiba-tiba redup.

“Ayo pergi.”

Pria berkacamata itu mengangguk kecil, mengangkat matanya dari tabletnya, dan rotor utama helikopter mulai berputar lagi, lepas landas dengan cepat dari lapangan permainan dan meluncur ke kejauhan.


BAB SEBELUMNYA I BAB SELANJUTNYA

KONTRIBUTOR

SelirChu
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments