Penerjemah: SelirChu, Ame Watson


Keheningan menyelimuti ruang ujian. Satu-satunya suara adalah goresan ujung pena yang meluncur di atas kertas tes putih.

Dinding di tempat ini berwarna putih, dan pancaran cahaya lembut dari lampu-lampu di atas dengan tenang menyinari meja. 

Di luar, hujan turun semakin deras.

Tik-tik-tik-tik. Tetesan hujan jatuh dari tingginya awan, menghantam lempengan batu di tanah dengan suara gejolak yang menyebar, tetapi suara tersebut terhalang oleh pintu dan tidak masuk ke ruang pemeriksaan.

Tok tok tok.

Ada ketukan di pintu, lalu pintu tersebut dibuka setengah.

Dalam sekejap suara di luar menjadi lebih jelas. Suara hujan menyerbu masuk.

Pria di pintu mengangkat matanya.

Rambut hitam pendek remaja itu basah, dan kemeja seragam sekolahnya telah dicuci berkali-kali hingga warnanya memudar. Dia berdiri di ambang pintu kelas.

Setengah dari lengan bajunya dibasahi hujan, begitu juga dengan celananya. Tangannya yang lain memegang payung transparan yang sedikit miring, dan jemarinya yang panjang meremas gagang payung untuk melipatnya. Aliran air hujan yang dingin meluncur pada permukaan payung yang jernih. Air menyatu membentuk genangan kecil air di tanah yang gelap.

Jika dilihat dari jauh, dengan tirai hujan sebagai latar belakang, kelihatannya seolah semua sumber cahaya yang tak terhitung difokuskan padanya.

“Maaf, guru, saya terlambat.”

Suaranya samar. Dicampur dengan suara hujan, nada suaranya sedingin batu giok.

“Kamu tidak diizinkan memasuki ruang ujian setelah lewat dari lima belas menit.”

-Sudah lebih dari tiga puluh menit sekarang.

Pengawas di dalam kelas mengerutkan kening dan melirik waktu di arlojinya. Kemudian dia berjalan mendekat dan menutup pintu di depan bocah itu. Saat dia berbicara melalui pintu, suaranya tidak memiliki belas kasihan.

“Oh ya. Siswa yang tidak hadir dalam ujian harus pergi ke kantor direktur pengajar untuk menulis ulasan diri.”

Banyak siswa di kelas melihat satu sama lain.

Ada banyak pemandangan. Beberapa acuh tak acuh, kekhawatiran tertulis di wajah beberapa yang lain, dan beberapa terlihat sombong.

Zong Yan hanya berdiri di dekat pintu dan mengerucutkan bibirnya. Matanya menyapu melalui jendela kaca bening. Kemudian dia diam-diam membalikkan punggungnya, membuka payung, dan berjalan ke dalam hujan lagi.

“Sial, lihat kelakuannya. Apa yang sedang ia cari?”

Ye JingMing menoleh pada Xia KeYan di belakangnya. Dia tidak terkejut saat menemukan ekspresi kekhawatiran yang samar terlihat di wajahnya yang biasa tenang dan tak beriak.

Tinjunya mengencang. Dia sangat marah sehingga pena hampir terbang dari tangannya.

“You Ge 1, jangan marah. Pikirkan tentang ujian akhir fisika. Poin nol dalam fisika – iblis tua akan memanggangnya sampai mati.”

Di sisi yang berlawanan, pengikut kecilnya yang lain segera merendahkan suaranya untuk mengatakan sesuatu, tetapi detik berikutnya pengawas itu memberikan tatapan peringatan. Leher bocah itu menyusut ke belakang dan dia dengan patuh diam.

Ruang pemeriksaan kembali hening, seolah-olah apa yang baru saja terjadi adalah kejadian biasa.

Namun pada akhirnya hal tadi mengganggu suasana hati banyak siswa.

Di Kelas 3 tahun kedua, keberadaan Zong Yan tidak begitu cocok.

Sebenarnya, ini berlaku untuk semua Sekolah Menengah Qingyang.

Pada awal tahun pertama sekolah menengah, setiap kelas di Sekolah Menengah Qingyang dipenuhi dengan rumor tentang siswa baru yang luar biasa di departemen sekolah menengah atas. Dia bahkan membayangi siswa yang menempati urutan pertama dalam ujian masuk SMA.

Mahasiswa baru ini tidak memiliki karakteristik lain. Dia tampan dan dikatakan memiliki latar belakang keluarga yang luar biasa.

Item pertama, ketampanan, terlihat jelas bagi semua orang. Hanya satu hari setelah masuk sekolah, posisi rumput sekolah 2 diperbarui di benak semua orang. Kekuatan perangkat keras fisiknya terlihat jelas bagi semua orang.

Tapi item kedua tidak pernah dikonfirmasi.

Sekolah Menengah Qingyang selalu menjadi sekolah bergengsi di Jiangzhou, dengan fasilitas yang lengkap dan staf pengajar yang kuat. Kredensial pendidikan para guru dimulai dengan Tsinghua, Peking, dan Jiao Tong. Persyaratan masuk sangat tinggi, dan lulusannya mendominasi Jiangzhou dari tahun ke tahun. Di Jiangzhou, selama sebuah keluarga memiliki beberapa koneksi atau warisan, itu sudah hampir memenuhi persyaratan untuk memasukkan anak-anak mereka ke sana.

Ada kesepakatan bahwa siswa di Sekolah Menengah Qingyang unggul dalam studi mereka atau berasal dari keluarga kaya atau berpengaruh.

Sayangnya, prestasi akademik Zong Yan biasa-biasa saja. Karena opsi pertama dikesampingkan, secara logis opsi kedua dipegang, dan itu berarti kaya atau berkuasa.

Zong Yan juga merupakan satu-satunya pengecualian untuk kelas bahasa sekunder pada hari Jumat sore, setelah menerima persetujuan instruktur untuk tidak hadir. Dikatakan bahwa dia menguasai beberapa bahasa.

Selain dari keluarga terkemuka atau berpangkat tinggi, siapa yang akan berusaha keras untuk menumbuhkan pengetahuan semacam itu?

Selain itu, Zong Yan misterius dalam kehidupan sehari-harinya. Dia tidak pernah bergabung dengan klub apa pun yang diselenggarakan oleh sekolah, tidak berpartisipasi dalam kegiatan ekstrakurikuler yang diatur oleh kelas, dan bahkan menemukan alasan untuk menolak perjalanan musim semi dan musim gugur setiap semester. Setiap pagi dia berjalan ke kelas dengan guru ketika bel berbunyi. Sepulang sekolah, ia mengikuti jejak gurunya keluar. Dia benar-benar tidak pernah berhenti di tempat lain di kampus.

Meski begitu, ada banyak gadis di Sekolah Menengah Qingyang yang diam-diam naksir padanya.

Ketika kelas selesai, banyak gadis mengambil jalan memutar dan berjalan melewati pintu Kelas 3 senior tahun kedua dengan sengaja. Mereka berjalan sambil menggandeng teman mereka, berlama-lama dan mondar-mandir, hanya untuk melihatnya melalui jendela. Kadang-kadang guru tetap berada di kelas meski sudah bel untuk membahas berbagai masalah. Ketika guru pergi, dia menemukan koridor di luar penuh sesak dengan orang-orang, menyerupai landasan peragaan busana.

Ada banyak orang yang diam-diam mencintai Zong Yan, tetapi ada juga banyak orang yang tidak senang dengannya.

Ye JingMing adalah salah satunya.

Ye JingMing berasal dari latar belakang yang baik dan merupakan putra dari perusahaan perdagangan barang mewah lokal. Ayahnya membangun bisnisnya dari nol, mengikuti kebijakan zaman, dan membangun perusahaan yang makmur. Dia adalah pria terhormat di Jiangzhou yang dicari oleh penduduk setempat.

Di Kelas 3 tahun kedua, kinerja akademik Zong Yan mungkin biasa-biasa saja, tapi Ye JingMing tersungkur di bagian bawah. Meski demikian, tuan muda tertua tidak datang ke sekolah untuk belajar. Dikatakan bahwa ayahnya sudah membuat koneksi. Dia hanya menunggu tahun ketiga untuk ditransfer langsung ke Departemen Internasional Sekolah Menengah Qingyang untuk belajar Program IELTS Foundation dan dikirim ke luar negeri untuk dipoles. Belum lagi, ayahnya adalah wali dari Sekolah Menengah Qingyang dan telah menyumbangkan uang untuk sebuah gedung baru, sehingga para guru dari semua mata pelajaran menutup mata kepadanya.

Sebenarnya, tingkat kemiskinan Zong Yan berarti dia tidak berada dalam kontinum ruang-waktu yang sama dengan Pangeran Ye. Sayangnya, untuk alasan yang sama sekali tidak diketahui oleh Zong Yan, Ye JingMing suka menimbulkan masalah baginya baik secara terang-terangan maupun diam-diam.

Ye JingMing sudah lama tidak puas dengan keberadaan Zong Yan. Dia adalah ketua Aliansi Anti-Zong Yan di Sekolah Menengah Qingyang.

Bagaimanapun, setiap kali Zong Yan tidak beruntung, orang ini merasa cukup puas.

Mengingat tingkat penyerapan- diri Zong Yan, dia bahkan tidak mengenali semua siswa di kelasnya. Hanya Ye JingMing yang membuat kesan mendalam. Seiring waktu, Zong Yan berhasil mengetahui namanya.

Jika seorang siswa melewatkan bagian dari ujian akhir, ia akan diundang ke kantor direktur untuk minum teh.

Untuk mencapai ujian, Zong Yan telah melawan vampir bintang selama tiga ratus putaran dan akhirnya memotong lawannya berkeping-keping dengan pisaunya. Masih dalam persona Anak Angin, dia terbang tanpa henti dari Dujiakou di Area Baru Pudong ke sekolah Qingyang di Distrik Jiading.

Umumnya, Zong Yan hanya menggunakan Anak Angin untuk terbang ke kubah langit di malam hari dan menghirup udara bebas, cara untuk melarikan diri dari tekanan hidup. Ini adalah pertama kalinya dia terbang di kota pada siang hari.

Persona Anak Angin-nya hanya bertahan tiga setengah jam. Jika jatuh di udara, bahkan para dewa tidak akan bisa menyelamatkannya.

Jika hujan tidak turun begitu deras hari ini, seperti seseorang menumpahkan baskom berisi air dari awan, hingga membatasi jarak penglihatan dan mengaburkan pandangan, Zong Yan tidak akan berani terbang kembali.

Jika kekuatan supernya terungkap, sama sekali tidak ada hal baik yang bisa terjadi.

Belum lagi dia adalah satu-satunya orang dengan kekuatan super di dunia.

Ini terukir dalam pikiran Zong Yan ketika dia pertama kali menemukan kemampuannya untuk mengeluarkan kartu dari kekosongan.

Memang benar bahwa beberapa hal gila seperti vampir bintang telah muncul kemudian, tetapi selama mereka didorong kembali, semuanya akan kembali ke keadaan semula.

Zong Yan yakin akan hal ini.

Dia tidak melewatkan ujian tanpa alasan—dia menyelamatkan dunia.

Bukankah itu jauh lebih vital dan penting daripada ujian akhir?!

Zong Yan berpikir logikanya berlapis besi dan dibenarkan, yang seharusnya setara dengan skor sempurna. Tapi sebenarnya dia agak santai ketika datang ke sekolah, tergolong anak bermasalah yang sulit diatur.

Setiap hari, iblis tua guru fisika akan memanggil namanya karena terus terlambat, tetapi Zong Yan akan menyelinap pergi. Bahkan tak perlu menyebutkan direktur pengajaran.

Dia masih harus kembali dan menemukan klien yang menugaskannya untuk menerjemahkan naskah hitam itu.

Ada yang salah dengan orang itu.

Zong Yan telah digunakan sebagai pion. Tapi karena dia yang memulai, dia akan menyelesaikannya.

Pikiran Zong Yan sangat tenang. Tanpa ragu dia berbalik dari pintu kantor direktur pengajar.

Bagaimanapun, setelah ujian akhir selesai, dia hanya perlu kembali ke sekolah dalam dua hari untuk mendapatkan pekerjaan rumah musim panasnya. Kemudian dia bisa memulai liburannya yang bahagia dan memuaskan.

Di pagi hari dua hari kemudian, duduk di ruang kelas sementara kepala sekolah menceramahinya, pikiran Zong Yan tidak berubah.

Zong Yan sangat bias dalam hal mata pelajaran. Dia melakukan yang terbaik dalam matematika dan bahasa Inggris, terutama yang pertama. Dia menduduki peringkat pertama dalam mata pelajaran itu di kelasnya.

Secara umum, logis bahwa jika kau pandai matematika, kau tidak akan buruk dalam sains.

Mungkin Zong Yan dilahirkan untuk menjadi contoh tandingan. Fisikanya benar-benar sampah.

Deskripsi “sarapan anjing” secara pribadi diberikan kepadanya oleh guru fisika. Itu digunakan sebagai metafora untuk skor 110 sempurnanya dalam matematika sementara secara rutin hanya memperoleh 30 poin dalam fisika.

Namun, perkembangan Zong Yan seimbang dalam dua aspek. Kalau soal sains, kemampuan fisikanya sampah, dan kalau soal seni liberal, riwayat catatannya hampir sama. Dia memperoleh sekitar 30 poin setiap saat.

Situasinya mirip dengan sastra.

Tapi Zong Yan ingin belajar ilmu teori nanti dan mungkin akan mengambil mata kuliah sains lain untuk jurusannya. Dia mungkin perlu menjelajahi jalur yang lebih luas di masa depan.

Iblis tua fisika: Aku mendapatkanmu sekarang.gif

Liburan musim panas akan segera tiba. Begitu kecaman panjang guru berakhir, Zong Yan tidak perlu diteror oleh fisika selama dua bulan ke depan.

Liburan musim panas menjadi daya tarik yang luar biasa bagi setiap siswa. Jadi secara mental, Zhong Yan keluar dan masuk dari kelas, raungan guru masuk ke telinga kirinya dan keluar dari telinga kanan. Dia dengan patuh berjalan ke bagian belakang kelas untuk menghadapi hukuman, menundukkan kepalanya dan tertidur dengan mengantuk.

Tok tok tok.

Ketika guru fisika dengan dengki menjelaskan jalur tak terhindarkan dari ujian yang tidak terjawab pada kehidupan sia-sia yang dipenuhi dengan penyesalan dan mimpi tak berguna, pintu kelas diketuk sekali lagi.

“Maaf menyela. Kami menghargai kerjasama Tuan.”

Petugas polisi berseragam hitam masuk ke ruangan, menunjukkan surat perintah penggeledahan dan sertifikat polisi kepada guru di peron.

“Ah, oh, tolong.”

Guru fisika tercengang oleh gangguan itu. Dia buru-buru mundur dua langkah.

Seluruh kelas terdiam, dan semua orang menatap dengan mata terbelalak saat tim polisi bersenjata ini memasuki kelas.

Mereka semua mengenakan seragam rapi, lencana polisi, dan tongkat panjang.

“Astaga, apakah itu senjata sungguhan …” gumam Ye JingMing. 

Dia menatap pegangan pistol hitam yang diikatkan ke pinggang seorang petugas polisi dan menelan ludah dengan gugup.

Jelas senjata bukanlah hal baru bagi siapa pun, tetapi ini adalah pertama kalinya bunga-bunga rumah kaca ini menemukan senjata api sungguhan. Mereka tidak bisa tidak merasa sedikit gugup.

Polisi di kepala kelompok memiliki foto di tangannya. Dia melihat sekeliling kelas untuk sementara waktu. Kemudian tanpa ragu dia berjalan ke Zong Yan, yang berdiri di ujung kelas untuk hukuman. Petugas polisi itu tampak serius.

“Halo, nak. Menurut penyelidikan kami, kamu berhubungan dengan kasus pembunuhan di distrik keuangan dua hari lalu. Tolong ikut dengan kami.”

Zong Yan, yang hampir tertidur, segera membuka matanya dengan penuh waspada.


 

BAB SEBELUMNYA I BAB BERIKUTNYA

KONTRIBUTOR

SelirChu

Footnotes

  1. Ge (哥), artinya “(kakak)”, adalah cara umum untuk merujuk pada pria yang lebih tua dari generasi yang sama dengan Anda. Ketika “ge” muncul dalam dialog atau nama panggilan, saya biasanya tidak akan menerjemahkannya.
  2. rumput sekolah – 校草 – idola sekolah (pria), pacar sekolah, cowok sekolah, pacar kampus. Setara wanita: bunga sekolah
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments