Penerjemah: SelirChu, Ame Watson


Fajar mulai menyingsing.

Secercah garis putih di sepanjang ufuk timur berangsur-angsur menjadi terang, membawa kota yang tersembunyi dalam kegelapan ke dalam cahaya. Rasanya seperti seseorang telah menggosok gumpalan pasir putih kabur di langit, dingin dan cerah.

Di bawah langit suram, Sungai Huangpu masih terang benderang.

Dujiakou di sungai adalah pusat keuangan terkemuka di China. Setiap detiknya melahirkan kekayaan yang tak terbayangkan. Lampunya cemerlang, bersinar merah keemasan di kejauhan, berjaga-jaga tanpa tidur sepanjang malam.

Cuaca hari ini tidak terlalu bagus. Sepertinya akan hujan.

Penjaga keamanan di depan Gedung Keuangan Jiangzhou memegang payung hitam di tangannya. Dia dengan siaga menunggu di pintu untuk membantu mereka yang datang bekerja tetapi tidak membawa payung.

Pagi-pagi begini, seluruh Dujiakou masih senyap.

Satu jam kemudian, elit finansial yang tak terhitung jumlahnya dari seluruh Jiangzhou akan tiba di sini dengan mobil atau kereta bawah tanah untuk memulai hari mereka yang sibuk dan padat.

Setelah beberapa menit berlalu, hujan mulai turun.

Rintik buram jatuh dari langit seperti benang halus yang tak terhitung jumlahnya.

Melalui tirai hujan, penjaga keamanan melihat seorang pria mendekat, ditutupi jubah gelap.

Dia dengan cepat berlari untuk menaungi kepala pengunjung itu dengan payung hitam dalam genggamannya. 

“Terima kasih.”

Pria muda itu mengangguk dengan sopan dan dengan lembut mengucapkan terima kasih.

Dia terlahir dengan penampilan yang tampan dan malas, bertubuh ramping dan jenjang. Dia mengenakan kemeja putih, celana seragam sekolah hitam, dan lencana sekolah marigold biru tua di dadanya.

Karena baru saja hujan, rambut hitamnya sedikit basah. Butir-butir air transparan menempel di rambutnya seperti mutiara yang menghiasi sutra halus.

Hari ini adalah hari kerja. Seorang siswa berseragam sekolah jelas tidak pantas berada di pintu gedung kantor keuangan besar.

Namun, gedung ini terkenal akan selebriti, dan anak-anak dari bos tertentu sering datang berkunjung. Belum lagi, logo sekolah di seragam anak laki-laki itu milik Sekolah Menengah Qingyang. Sebuah sekolah bangsawan terkenal di Jiangzhou. Bahkan jika kau punya uang, kau belum tentu bisa masuk. Kau harus memiliki semacam latar belakang yang mendukung.

Penjaga keamanan hendak berbicara, tetapi bocah itu sedikit menundukkan kepalanya dan meliriknya.

Tidak ada yang aneh dari tatapan itu sendiri, kecuali sejurus cahaya kegilaan yang samar melintas di kedua matanya.

Penjaga keamanan tak sadarkan diri. Wajahnya tiba-tiba rileks.

Untuk beberapa saat dia terdiam. Masih memegang payung, dia berjalan ke gedung kantor, membuka pintu masuk dengan kartu aksesnya sendiri, lalu berdiri di samping seperti penjaga pria kayu yang setia dan berbakti.

“Permisi.”

Pemuda itu melewatinya. Dia menoleh dan berjalan ke aula lift dengan sekali jentikan  jarinya.

Pada saat pintu lift tertutup, penjaga keamanan kembali tersadar. Dia membeku, melihat payung di tangannya, dan menunjukkan ekspresi bingung.

“Aneh … apa aku baru saja keluar?”

Tetesan hujan di payung hitam perlahan menetes, jatuh ke tanah. Hanya itulah jawabannya.

Zong Yan berdiri di tengah lift.

Dia dengan santai menekan tombol untuk lantai atas, dan lift perlahan mulai naik ke poros lift. Interior yang kosong bergema dengan suara ceria Haydn’s Cello Concerto in C mayor, menyenangkan tapi tenang.

Ini adalah Gedung Keuangan Jiangzhou. Gedung pencakar langit itu tingginya hampir enam ratus meter, dengan total 119 lantai. Seluruh bangunan dibalut kaca tipis, penuh keindahan futuristik.

Saat itu pukul enam pagi.

Zong Yan memiliki waktu kurang dari dua jam untuk menyelesaikan tugasnya, tidak peduli seberapa sulit atau mudahnya.

Lebih buruk lagi, hari ini adalah hari terakhir ujian akhir Sekolah Menengah Atas Qingyang.

Jika dia tidak bisa sampai ke ruang kelas sebelum jam 8:30 pagi, Zong Yan akan dicatat telah melewatkan ujian.

Jika dia mengundurkan diri dari ujian tanpa alasan, dia akan diundang ke kantor direktur pengajar untuk minum teh, di mana dia akan menerima ceramah serius dan kecaman.

Sekolah Menengah Qingyang dikenal sebagai sekolah bergengsi, dan sikapnya terhadap akademisi cukup ketat. Zong Yan biasanya hanya melakukan kesalahan kecil, yang berarti ia hanya dipanggil ke podium guru untuk peninjauan. Dia belum pernah melakukan pelanggaran sebesar itu sebelumnya.

Zong Yan menghela nafas, meraba-raba tas sekolah yang dibawanya, dan mengeluarkan manuskrip tulisan tangan yang ditutupi warna hitam.

Begitu terkena udara, manuskrip itu mengeluarkan bau busuk yang tak bisa dijelaskan, menusuk hidungnya dalam lift yang sempit.

Pemuda itu mengerutkan hidungnya dengan jijik, dan mata hitamnya menggelap. Dia dengan cepat membolak-balik halaman dan mengarahkan matanya pada bagian tertentu.

Buku itu relatif baru. Teks utama ditulis tangan dalam bahasa Arab dengan pena, diselingi dengan beberapa bahasa Yunani, Latin, dan Gaelik kuno. Itu adalah secarik kertas tebal, terasa cukup berat di tangan.

Benda itu adalah milik komisi penerjemahan yang dia terima dua hari lalu. Klien membayar lima kali setoran normal dan menyuruhnya menerjemahkan teks sesegera mungkin.

Kalau soal menerjemahkan, Zhong Yan sudah berpengalaman.

Zong Yan punya rahasia—dia bisa menarik berbagai kartu kemampuan dari kekosongan.

Ada banyak jenis kartu, termasuk kartu kemampuan biasa dan kartu kekuatan super. Bahkan ada kartu persona harian sekali pakai yang akan memberi kau adegan transformasi magis yang menegangkan dan mengasyikkan kapan saja dan di mana saja. Sayangnya, kartu persona harian sekali pakai dihargai per jam.

Tidak peduli betapa pahit dia menyesalinya, dia tidak bisa menarik banyak kartu persona kekuatan super selama bertahun-tahun. Tapi dia memiliki sekeranjang penuh kartu kemampuan biasa.

Seperti kartu kemampuan membaca cepat, kartu kemampuan dasar bertahan hidup di alam liar dan kartu kemampuan komunikasi bahasa Inggris tanpa kesulitan.

Terutama kartu kemahiran bahasa. Bukan hanya bahasa Inggris atau bahasa seperti Spanyol dan Jerman, tetapi juga bahasa yang relatif langka seperti Latin dan Ibrani. Tahun lalu dia menarik kartu bahasa Mesir kuno.

Jika soal hieroglif Mesir kuno atau tulisan paku Sumeria kuno, Zong Yan dapat membacanya tanpa hambatan. Dia secara pribadi dapat melakukan perjalanan ke piramida Mesir dan berdialog dengan orang mati.

Untuk Zong Yan pada tahapnya saat ini, kartu kemampuan bahasa memang tipe yang paling praktis.

Karena dia bisa menggunakan kemampuan ini untuk mengambil pekerjaan penerjemahan, dan membayar sewa air, listrik, dan gas dengan uang yang dia peroleh. Itu sudah cukup untuk menghidupi dirinya sendiri.

Tapi Zong Yan tidak pernah berpikir dia akan mendapat masalah hanya dengan mengambil pekerjaan sebagai penerjemah.

Zong Yan terbiasa membaca pelan untuk dirinya sendiri saat menerjemahkan teks.. Ketika dia mendapatkan naskah itu, dia melakukan hal yang sama seperti biasanya tanpa banyak berpikir. Akibatnya, ketika dia selesai membaca teksnya sendiri dan hendak menyalinnya ke buku lain, dia melirik kembali ke kodeks dan melihat bahwa sebuah paragraf tiba-tiba hilang.

Pada saat yang sama, ada catatan dalam naskah yang ditulis dalam bahasa Inggris tertulis. Katanya: jangan buka buku catatan ini, atau hal-hal itu akan kembali ke dunia.

Itu semua sangat aneh. Sama anehnya dengan kemampuannya.

Karena selama bertahun-tahun ini, satu-satunya orang yang pernah dilihat Zong Yan yang tidak sesuai dengan hukum fisika universal adalah Zong Yan sendiri. Dia tidak pernah mengamati hal lain yang tidak biasa. Ini adalah pertama kalinya.

Itu sama sekali bukan manuskrip biasa.

Zong Yan sudah memiliki beberapa dugaan samar di benaknya.

Sesuatu di luar sana, menggunakan manuskrip ini sebagai media, telah dipanggil dari kehampaan dan turun ke dunia yang damai ini.

Menurut buku catatan, makhluk  itu disebut “vampir bintang”.

Dalam kegelapan, anomali ini tampaknya menyentuh sebuah komandemen yang tersembunyi jauh di dalam 

Fragmen kacau tertentu, bercampur dengan impuls yang tidak teratur dan luar biasa dari suatu tempat yang bahkan lebih tidak diketahui, bergegas keluar dari tempat yang tidak bisa disebutkan ini, mengikuti darahnya. Amukan itu menyapu otot-otot pemuda itu, mengalir ke seluruh tubuhnya, hingga dipenuhi dengan emosi tidak senang yang biasa disebut terganggu.

Keluar!

Sebuah suara dari masa lalu bergema, datang dari relung terjauh alam semesta. Ia menembus dimensi ruang bertabur bintang tanpa batas, dimana sebuah lantunan menggema melalui istana luas yang megah.

Dia menatap baris kosong di halaman dan memasukkannya ke dalam tas bukunya dengan punggung tangannya.

Zong Yan harus menemukan makhluk yang dipanggil dan mengirimkannya kembali ke tempatnya.

Dia memiliki semacam intuisi—makhluk yang dipanggil itu ada di sini.

“Ding! Anda telah tiba di Lantai 118.”

Pengumuman dingin terdengar di dalam lift. Zong Yan menarik napas dalam-dalam dan melangkah keluar.

Jika Dujiakou adalah pusat keuangan utama Jiangzhou, maka gedung pencakar langit yang tinggi dan bertingkat tiga di Dujiakou adalah ciri khas terbesarnya.

Di antara mereka, bangunan keuangan adalah yang paling terkenal. Sebagian besar penyewa di sini adalah perusahaan multinasional besar. Tidak diragukan lagi, bekerja di sini adalah simbol kemampuan dan status.

Bahkan di pagi hari, jendela di banyak lantai masih menyala. Karena perbedaan waktu dan jadwal kerja mereka yang padat, para elit finansial bekerja lembur siang dan malam. Semua klien mereka adalah eksekutif senior dari beberapa perusahaan Fortune Note atau taipan kelas berat. Mereka tidak bisa santai sedikit pun.

[Fortune 500 adalah daftar tahunan yang disusun dan diterbitkan oleh majalah Fortune yang memberi peringkat 500 perusahaan Amerika Serikat terbesar berdasarkan total pendapatan untuk tahun fiskal masing-masing.]

Lantai atas menara keuangan memiliki platform wisata. Karena hujan, itu tidak terlalu cerah. Suasananya muram.

Zong Yan melirik lokasi kamera, dan jari-jarinya bergerak tanpa suara.

Remaja berseragam sekolah dengan mudah melewati gerbang tiket aula wisata. Dalam sekejap, dia melintas ke titik buta peralatan pemantauan satu detik sebelum kemampuannya berakhir.

Keberuntungan Zong Yan tidak terlalu baik. Semua kartu superpower yang dia dapatkan adalah E-class.

Misalnya, dia bisa memanggil sekelompok kecil api merah yang tidak-terlalu-kuat untuk menghemat biaya bahan bakar ketika dia tidak punya banyak uang. Di musim dingin, dia bisa menggunakan api untuk menghangatkan tangannya. Namun, kadang karena kelambanan dalam menanggapi perintah tuannya, jika Zong Yan tidak hati-hati dia mungkin akan membakar dirinya sendiri.

Contohnya, dia bisa menyihir sepotong es yang tidak cepat meleleh, sehingga dalam cuaca musim panas yang terik Zong Yan tidak akan mati karena kelelahan panas dalam apartemen keluarga berdinding empat.

Sebagai contoh, dia bisa memanggil separuh botol kecil air yang sangat jernih, benar-benar murni dan bebas polusi, dan lebih manis dari mata air pegunungan.

Contohnya, dia bisa memanggil lompatan cahaya bintang ke ujung jarinya dan menggunakannya untuk membaca buku di malam hari. Itu bagus untuk terlihat keren dan menghemat uang untuk listrik.

Misalnya, ia bisa menghentikan waktu selama beberapa detik secara lokal, seperti kejadian tadi.

Menggunakan kemampuan ini untuk meningkatkan kualitas hidupnya adalah satu hal, tetapi jika dia akan menggunakannya untuk melawan makhluk yang dipanggil dari kodeks kulit hitam … Itu jelas tidak praktis.

Sisa terakhir dari malam di kejauhan hampir menghilang. Orang-orang mungkin datang ke sini kapan saja.

Zong Yan melihat angka yang meningkat secara bertahap di papan display lift di belakangnya. Tanpa peringatan apa pun, jari-jarinya yang ramping tenggelam ke dalam kehampaan dan menarik kartu tipis dari celah brilian di ruang angkasa.

Anak lelaki pada kartu itu tergantung di udara , mengenakan tunik putih lengan pendek bergaya Yunani dengan potongan kain melilit kakinya. Rambut platinum panjang tersebar di bahunya. Matanya sejernih zamrud, seperti roh hutan.

Pakaian dan temperamennya benar-benar berbeda, tapi wajahnya tetap milik Zong Yan.

Ini adalah kartu persona level tertinggi yang dimiliki Zong Yan. Meski banyak batasan, itu adalah kartu As-nya.

Persona harian sekali pakai kelas A-, Anak Angin.

Nama “Anak Angin” diberikan oleh Zong Yan sendiri. Kemampuan utamanya adalah mengendalikan angin dan memberi dirinya kemampuan untuk terbang di udara. Untuk detailnya, silakan merujuk ke Peter Pan.

Kartu ini tidak diambil secara acak oleh Zong Yan. Dia mensintesisnya dengan kartu persona tipe angin peringkat B dan kartu persona peningkatan kecepatan peringkat D. Tingkat keberhasilan sintesis hanya sekitar 5%, tetapi kucing buta berhasil menemukan tikus mati.

Secara teori, kartu Anak Angin kelas A dapat ditingkatkan ke kelas S melalui sintesis, tetapi Zong Yan ragu-ragu untuk melakukannya karena setiap kartu persona hanya dapat diperoleh satu kali.

Bagaimanapun, ini adalah satu-satunya kartu A miliknya. Jika operasi tidak berhasil, itu mungkin berubah menjadi kartu cacat. Lebih baik tidak mengambil resiko. 

“Hee hee hee hee hee-“

Tawa dingin dan menjijikkan muncul dari kehampaan yang jauh. Cahaya merah membayang di udara. Jika kau melihatnya dari dekat, kau bisa melihat darah merah menetes dari celah di dunia nyata, dan potongan daging yang hancur.

Makhluk itu tergantung di luar gedung keuangan. Samar-samar dia bisa melihat tentakel merah tuanya menari di tengah hujan, seperti makhluk dari akhir zaman.

Semakin banyak hujan, semakin suara tawa itu teredam, dan noda darah tersapu, tidak meninggalkan apa pun.

Pelakunya sangat terampil. Ia tidak bisa disebut “manusia” atau “binatang”. Ia adalah sesuatu yang lebih sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata, semacam “monster” yang tidak dapat dijelaskan

Jelas, makhluk itu telah dimakan, karena mayat yang mengering tergantung pada penyangga kaca di luar menara, bergoyang bersama hujan dan angin yang berhembus.

Jika itu tidak ditemukan, mungkin itu akan menjadi salah satu cerita aneh yang tak terhitung jumlahnya di Jiangzhou.

Wajah Zong Yan menjadi dingin. Tanpa ragu-ragu, dia menghancurkan Anak Angin di tangannya. Kartu yang hancur berubah menjadi jutaan pecahan yang menghilang ke dalam tubuhnya.

[Kartu persona sekali pakai harian “Anak Angin” membutuhkan nilai SAN = 35. Nilai SAN saat ini = 40. Aktivasi berhasil.]

[Perhatian. Persona ini dapat dipertahankan selama kira-kira 3,5 jam]

Baiklah, tagihan biaya  per menit telah dimulai.

Setelah cahaya menyilaukan menghilang, dia memicu baut pengaman di jendela dan dengan mudah melompat dari langkan bagian dalam ke braket kaca di luar.

Itu hampir enam ratus meter di atas tanah, dan ini adalah gedung tertinggi di seluruh Jiangzhou. Berdiri di sini, kau dapat dengan mudah melihat seluruh kota. Hanya menatap ke bawah sudah cukup untuk mengagumkan pikiran.

Zong Yan memegang bilah angin tak terlihat dengan erat di tangannya dan terbang keluar tanpa melihat ke belakang.

Baja dan besi dingin kota menyapu di bawah kakinya. Angin tak terlihat yang tak terhitung jumlahnya mematuhi perintahnya, dengan lembut mengulurkan tangan mereka untuk mengusir hujan yang akan membasahi dirinya.

Pria muda dengan rambut pirang platinum panjang terbang melalui tirai tebal hujan. Ke mana pun dia pergi, tetesan air hujan menghindarinya.

Jelas dia akan menghadapi makhluk yang tak terlukiskan, tapi Zong Yan tidak takut.

Ada banyak efek samping dari kartu harian sekali pakai, salah satunya mempengaruhi kepribadian pengguna. Sekarang, misalnya, Zong Yan bisa merasakan gejolak rasa tidak takut, kesombongan dan keberanian dalam dirinya.

Dia telah menggunakan kartu ini berkali-kali, terbang tinggi di Jiangzhou setelah malam tiba. Melayang di atas permukaan kuning Sungai Huangpu, menyeberang di atas Bund yang ramai, melompat menuju awan, jatuh bebas dari ketinggian sepuluh ribu meter.

Jiwanya muncul dari tubuh seorang anak laki-laki yang duduk di ruang kelas memandang ke langit, meluncur menuju kubah kebebasan di surga.

Dia memerintahkan bintang-bintang, menambatkan mereka, dan menobatkan dirinya sebagai raja angin.

“Kembalilah ke tempat asalmu, vampir bintang.”

Anak Angin berbicara pada dirinya sendiri, dan bilah angin di tangannya menikam kehampaan tanpa ampun, menderu di tengah hujan deras sebagai deklarasi perang.


Penulis memiliki sesuatu untuk dikatakan:

Di sinilah aku, mengarungi bintang-bintang, dan menambatkan mereka, dan menobatkan diriku sebagai raja angin. – Adonis, “Raja Angin”

Zong Yan: Penjaga sayang, berubah! Transformasi gambar! Ayo!

<1>

Sangat chuunibyou, tidak ada teror, tidak ada keputusasaan. Ini adalah dunia sihir tingkat tinggi dan para penyelidik merobek spesies luar angkasa dengan tangan.

Pengaturan internal benar-benar berbeda dari COC 1 Mereka pada dasarnya adalah pengaturan pribadi saya.

Jika si imut kecil datang dengan nada putus asa dan teror, biarkan Ya meminta maaf terlebih dahulu. Artikel ini mungkin tidak mengungkapkan kengerian tanpa nama semacam itu. Inti dari Cthulhu adalah keputusasaan dan ketidaktahuan. Cerita ini tidak memiliki itu. Ini pada dasarnya adalah chuunibyou berdarah panas yang penuh harapan untuk menyelamatkan dunia. Lagipula, orang-orang chuunibyou selalu berlarian dan meninju dewa-dewa kuno. 

<2>

Cerita utama memiliki sedikit arahan kelompok hewan peliharaan

<3>

Memulai cerita baru! Ini adalah perjalanan baru. Terima kasih atas dukungan Anda! YaYa mencintaimu!

<4>

Akhirnya, terima kasih telah mengirimkan ranjau dan larutan nutrisi ke cerita ini sebelum dibuka =3=


Bab Sebelumnya I Bab Selanjutnya

KONTRIBUTOR

SelirChu

Footnotes

  1. COC call of cthulhu, RPG yang didasarkan oleh Mitos Cthulhu dari H.P Lovecraft
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments