Penerjemah: Keiyuki17
Editor: _yunda

 

Mereka adalah Teman Bermain yang Polos, Mereka Saling Jatuh Cinta, Mereka akan Menjadi Tua Bersama Dengan Anak-anak Mereka, Mereka Juga akan Muda Selamanya.


Pada pagi hari ujian masuk perguruan tinggi, Jian Songyi menelepon Bo Huai.

Dia berkata: “Xiao Bo, gelar daftar emas, kamar pengantin, dan delapan kebahagiaan dalam hidup ada di depanmu. Apakah kamu bisa mendapatkan apa yang kamu inginkan tergantung pada hari ini, jadi tolong bekerja keras.”

Bo Huai berkata dengan serius: “Jangan khawatir, bahkan untuk kamar pengantin, aku tetap harus menulis nama dalam daftar emas. Tolong teman kelas Xiao Jian juga bekerja keras demi status keluarga di masa depan.”

“Jangan khawatir.”

Mereka berdua bertaruh bahwa siapa pun yang mendapat peringkat lebih tinggi dalam ujian masuk perguruan tinggi akan menjadi kepala keluarga.

Untuk menjadi kepala keluarga, setelah kembali dari Kota Bei, Jian Songyi mengubur dirinya dalam studi dan bahkan mencintai bola fisika lebih dari Bo Huai. Bahkan saat dia heat, dia menghabiskan waktu dengan bank soal tanpa memikirkan postur agung dari Alpha-nya.

Belajar membuat Omega melupakan heat-nya.

Bo Huai tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Namun, kerja keras ini akhirnya membuahkan hasil.

Pada hari ujian masuk perguruan tinggi, Jian Songyi sangat tenang karena dia memiliki kepercayaan diri.

Di bawah pengawasan seseorang, dia selalu ditahan, tulisan tangan corat-coretnya yang selalu dipangkas secara bertahap menjadi rapi. Langkah-langkahnya yang biasanya malas dan tidak jelas, selangkah demi selangkah lebih berhati-hati. Juga lebih mudah baginya untuk membaca, memahami, dan menulis komposisinya.

Dia menyerahkan lembar jawaban yang indah.

Dia merasa baik.

Seolah-olah ini hanya ujian biasa, karena mereka sudah berpartisipasi berkali-kali selama bertahun-tahun.

Setelah ujian, keduanya tidak bertemu untuk pertama kalinya.

Bo Huai tidak kembali ke Kota Nan, dan Jian Songyi tidak pergi ke Kota Bei.

Dengan dalih masih banyak hal yang harus diselesaikan setelah lulus, keduanya diam-diam menunggu kesempatan yang sama.

Mereka tidak terburu-buru, karena mereka sama-sama percaya bahwa mereka akan bertemu di puncak suatu hari nanti dengan kejayaan dan kebanggaannya masing-masing. Mereka akan bertemu di puncak, saling berbagi kejayaan, dan membiarkan segala keraguan, kecemburuan, hinaan, hancur.

Mereka ingin membuktikan bahwa mereka menjadi orang yang lebih baik karena satu sama lain.

Ini seperti ritual, tapi lebih seperti kepercayaan.

Mereka percaya pada diri mereka sendiri dan satu sama lain.

Dan mereka mendapatkan apa yang telah mereka perjuangkan.

Jian Songyi mendapat hasil bagus dalam ujian. Bahasa dan Literatur 132, Matematika 150, Bahasa Inggris 146, dan  Sains 298.

Total skornya adalah 726.

Juara Sains Provinsi S, lebih tinggi 10 poin dari yang kedua.

Pada hari saat hasilnya keluar, Jian Songyi tiba-tiba merasa bahwa tiga ujian yang dia bandingkan dengan Bo Huai, sama sekali tidak pantas baginya untuk marah.

Dia kalah tiga kali karena kebiasaan buruknya yang arogan yang dibawa oleh hidupnya yang mulus. Tidak heran Bo Huai bisa melakukannya.

Dan jika dia tidak memiliki pacar yang baik, dia tidak akan bekerja keras untuk menjadi lebih tinggi.

Bo Huai-lah yang datang padanya dan mengubahnya menjadi orang yang lebih baik.

Dan Bo Huai sendiri, di Kota Bei, berada di puncak daftar dengan 725 poin.

Pada hari di mana hasil keluar, media secara rutin mewawancarai para siswa berprestasi dalam ujian masuk perguruan tinggi.

Saat mewawancarai Bo Huai, semua reporter paling penasaran mengapa Bo Huai belajar seni liberal? Dan mengapa dia begitu sukses setelah pindah hanya dalam satu tahun?

Tapi meskipun mereka bertanya, mereka tidak memiliki banyak harapan di hati mereka.

Karena mereka semua tahu bahwa dia adalah putra keluarga Bo, mereka tidak bisa bertanya terlalu banyak, dan menurut yang mereka ketahui, putra keluarga Bo tampaknya sedingin ayahnya.

Namun, pemuda dingin itu perlahan membuka mulutnya: “Saya memutuskan untuk belajar sains karena saya ingin belajar kedokteran.”

Reporter segera menyiapkan kamera.

Bo Huai tidak melihat ke kamera, tapi terus berkata dengan ringan: “Untuk pencapaiannya, itu karena saya harus bekerja keras ketika tinggal bersama orang yang saya sukai. Saya tidur setiap pagi dan bangun di pagi hari selama waktu itu, saya tidak tidur lebih dari lima jam sehari.”

Dia berbicara dengan sangat ringan, seolah-olah itu adalah masa lalu yang biasa.

Sesaat para wartawan yang hadir tidak tahu apakah mereka harus terus bertanya, karena meskipun mereka bertanya, mereka tidak tahu apakah itu bisa dipublikasikan.

Bo Huai mengangkat kelopak matanya, melirik ke arah kerumunan dan mengamati reaksi mereka, “Tentu saja, saya tidak mengatakan ini untuk mendorong semua orang agar jatuh cinta. Saya hanya ingin mengatakan bahwa tidak ada yang mudah di dunia ini. Jika Anda sangat menginginkan sesuatu, Anda harus bekerja keras untuk itu. Hanya saja kebetulan saya ingin bersama seseorang yang saya sukai, dan dia sangat baik, jadi saya menjadi orang yang lebih baik.”

Kemudian dia menurunkan matanya dan tersenyum: “Saya pikir saya sangat beruntung karena menyukainya.”

Dengan senyum itu, reporter yang mewawancarainya tiba-tiba merasa bahwa apa yang disebut rumor tidak bisa dipercaya sepenuhnya.

Karena pemuda ini, yang dingin seperti ayahnya, jelas memiliki cahaya hangat di matanya.

Wawancara ini tidak lama.

Laporan itu tidak dihentikan oleh atasan dan dipublikasikan dengan lancar.

Persetujuan seperti itu mungkin merupakan persetujuan diam-diam sang ayah terhadap putranya.

Setelah Bo Huai mengatakan apa yang ingin dia katakan pada Jian Songyi, dia berangkat dan naik pesawat kembali ke Kota Nan.

Sebenarnya, dia tidak peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain. Dia hanya ingin memberi tahu Jian Songyi dengan cara lain betapa beruntungnya dia. Dia juga ingin orang lain tahu seberapa baik anak laki-laki yang dia sukai.

Mungkin sedikit sembrono, tapi pada usia ini, bertindak sembrono itu tepat.

Ada pun Jian Songyi, dia masih kejam.

Saat reporter bertanya padanya “Saya ingin bertanya kepada teman sekelas Jian Songyi karena memenangkan juara provinsi. Apa pendapatmu?”

Dia menjawab dengan singkat, “Itu luar biasa.”

“… Teman kelas Jian Songyi, apakah ada pengalaman belajar yang ingin kamu bagikan?”

“Saya tidak memiliki banyak pengalaman, tapi saya secara alami terlahir pintar dan menemukan pacar yang baik.”

“…”

Reporter itu tersenyum canggung, “Ternyata Xueba juga jatuh cinta lebih awal.”

“Ini tidak terlalu awal untuk menjadi dewasa.”

Reporter itu cukup kuat: “Bagaimana dengan nilai pacar Xueba?”

“Yah, dia tidak melakukannya dengan baik dalam ujian kali ini.”

“Mengapa tidak melakukannya dengan baik?”

“Dia satu poin lebih rendah dariku, hampir tidak berhasil menduduki tempat pertama di Kota Bei.”

“…”

Reporter ingin membersihkan peralatan mereka dan pergi.

Jian Songyi terus mengoceh: “Tapi dia di transfer dari seni liberal, jadi meskipun dia satu poin lebih rendah dariku, dia masih sangat hebat, bukan?”

“Ya…”

“Dan dia tampan. Pernahkah kamu melihat brosur pendaftaran sekolah kita? Pihak yang lain adalah dia. Bukankah dia sangat tampan?”

Reporter itu melirik brosur pendaftaran di atas meja.

Emmm… Benar-benar tampan.

Tetapi bisakah kamu menjadi rendah hati? Bahkan jika kamu puas dengan diri sendiri, mengapa kamu tidak membantu orang lain untuk berpuas diri?

Jian Songyi mengabaikan ketidakpedulian reporter dan menekan ekspresinya yang terdistorsi, menunjuk ke daftar kehormatan di luar kelas: “Tapi dia sedikit menyebalkan. Dia selalu bersaing denganku untuk tempat pertama. Semester itu, aku hanya mendapatkan tempat pertama di kelas dua kali dan kalah darinya tiga kali, yang hampir membuatku kesal. Kemudian, kupikir aku harus memenangkannya, jadi aku mulai belajar keras. Hasilnya, aku secara tidak sengaja mendapatkan juara provinsi. Katakan, apakah penting untuk menemukan pacar yang baik?”

Reporter itu merasa seolah-olah mereka telah dibujuk.

Jian Songyi melihat ekspresi lamban para reporter yang tidak bereaksi akan apa yang dia ucapkan, dia merasa bahwa kualitas profesionalisme reporter saat ini sangat buruk.

Beberapa tampak kurang minat.

Melihat waktu, dia memperkirakan Bo Huai seharusnya berada di pesawat dan bangkit dengan malas: “Apakah ada hal lain yang ingin kamu tanyakan?”

“Tidak lagi.”

“Yah, kalau begitu aku akan menjemput pacarku dulu.”

Wartawan diberikan amnesti.

Jian Songyi mengambil beberapa langkah, tapi berhenti lagi dan melihat ke belakang: “Oh, ngomong-ngomong, tambahkan kalimat lain untukku.”

Wartawan tampak seperti musuh.

Jian Songyi terkekeh: “Jangan khawatir, itu dipercayakan oleh direktur pengajaran kami, yang sejalan dengan nilai-nilai siswa.”

“…”

“Orang yang tidak bisa menjadi lebih baik karena mereka saling menyukai tidak pantas mendapatkan cinta anak anjing.”1 Kurang lebihnya, jangan pacaran kalo malahan bikin pendidikan kalian menurun atau bermasalah.

Kemudian dia mengangkat alisnya dan tersenyum, tampak sombong namun manis.

Kemudian dia berbalik dan berjalan ke tirai hujan.

Reporter itu tertegun terlebih dulu, lalu menundukkan kepalanya dan tersenyum.

Lupakan saja, meskipun itu bukan wawancara serius yang ingin dilihat orang dewasa, itu tidak masalah.

Bagaimanapun, kisah-kisah anak muda seharusnya diceritakan kepada orang-orang muda.

NFLS meledak saat hasilnya diumumkan.

Para siswa NFLS yang menyaksikan bagaimana satu gunung tidak bisa memiliki dua Alpha berubah menjadi seorang tiran dan seorang putri kesayangan, seolah tidak sabar menangkap seseorang dan memberi tahu mereka tentang cinta Alpha Omega legendaris yang terlihat seperti kisah cinta dua Alpha.

Bahkan keponakan kecil Zhou Luo, yang baru berusia beberapa bulan pun tidak luput dari itu, hal itu membuat keponakan kecilnya menangis saat mendengar nama Bo Huai dan Jian Songyi.

Tepat saat mereka menganggu teman mereka dan saat semua menderita entah dari mana karena mengembangkan audiens baru,2 Sibuk menceritakan tentang kisah Jian Songyi dan Bo Huai. hasil wawancara keluar.

Masuknya “pasangan juara” mengikuti pencarian panas. Jadi mereka mulai menggilai kisah cinta yang mengharukan ini di Internet.

Penampilan mereka yang luar biasa, keluarga yang unggul, dan prestasi yang membanggakan sudah cukup untuk membuat kecemburuan. Ditambah dengan cinta yang begitu indah antara dua pria tampan yang menjadi lebih baik karena satu sama lain, nama mereka menjadi hot spot di internet pada liburan musim panas ini.

Mereka yang tergila-gila dengan fantasi ini, iri, cemburu, dan mengeluh bahwa orang lebih populer daripada yang lain, serta mereka yang merindukan masa muda ada di mana-mana.

Kalimat “orang yang tidak bisa menjadi lebih baik karena saling menyukai tidak pantas mendapatkan cinta anak anjing” juga dikenal sebagai kalimat emas terbaik di tahun 2020.

Ini sangat populer sehingga ditulis ke dalam buku pegangan normatif untuk siswa.

Jika itu adalah Jian Songyi yang sebelumnya, setidaknya dia akan menjalani liburan musim panas dengan ketidakpedulian.

Setelah memiliki pacar, Jian Songyi, diam-diam hanya tidak peduli selama satu malam dan terbang ke luar negeri dengan pacarnya semalaman untuk menikmati perjalanan kelulusan mereka.

Menurut legenda, Lu Qifeng mengirim pasangan itu untuk melakukan perjalanan pasangan.

Kemudian siswa terbaik dalam ujian masuk perguruan tinggi Provinsi S, dalam perjalanan ini, belajar kebenaran dalam hidup — belajar tidak ada habisnya.

Apa yang dia ketahui sebelumnya masih terlalu sedikit.

Dia tidak pantas menjadi Omega yang berkualitas.

Namun, Jian Songyi yang selama ini enggan keluar rumah karena malas juga mulai merasa bahwa traveling sebenarnya tidak terlalu buruk.

Bersama-sama mereka pergi ke tempat-tempat yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya, melihat pemandangan yang belum pernah mereka lihat sebelumnya, dan belajar cerita yang belum pernah mereka ketahui sebelumnya.

Mereka akhirnya pergi ke Timur Tengah, di mana Wen Zhimian meninggal, mereka melihat kehancuran yang dibawa oleh perang dan anak-anak miskin yang kehilangan orang tua mereka karena kebengisan peluru-peluru panas.

Mereka tiba-tiba mengerti kenapa Wen Zhimian menyerahkan kehidupannya yang nyaman dan superior hingga akhirnya datang ke sini untuk memberikan dukungan gratis, dan kenapa dia mengorbankan hidupnya untuk melindungi anak-anak yang tidak dikenal.

Karena belas kasihan yang lembut.

Malam itu, Jian Songyi tidur di tanah untuk pertama kalinya, makan roti Naan yang kering dan keras, menahan panasnya malam musim panas dan gigitan nyamuk, tapi dia tidak pilih-pilih. Dia bahkan menggendong seorang anak yang kotor di sepanjang perjalanan kembali ke kamp pengungsi.

Dia duduk di reruntuhan dan melihat ke langit malam di mana bintang-bintang sudah hilang karena asap. Dia berkata pada Bo Huai, Bo Huai, kita semua sangat beruntung, jadi kita harus melakukan banyak hal di masa depan.

Bo Huai berkata, Oke.

Mereka semua adalah remaja yang baik dan cantik, dan masa depan akan menjadi milik mereka.

Bukan hanya milik Jian Songyi dan Bo Huai, tapi juga untuk setiap anak muda yang antusias, penuh kasih dan bersyukur, pekerja keras dan progresif, baik dan cantik.

Mereka mungkin memiliki berbagai macam kekurangan, tapi bagaimanapun juga mereka adalah harapan dunia.

Pada hari saat mereka kembali ke sekolah untuk mendapatkan pemberitahuan penerimaan, sekelompok remaja berkumpul lagi.

Yang Yue sudah lama direkomendasikan ke Departemen biomedis Universitas Huaqing.

Kerja keras Yu Ziguo, ditambah dengan metafisika misterius itu, membuatnya mendapat tawaran besar saat mengisi sukarelawannya.Tidak disangka, dia diterima di projek 9853 Karena aku sendiri buka org sana dan hanya bisa mengandalkan google jadi aku hanya bisa menemukan ini.. mungkin kalau ada yang tahu bisa komen bagaimana sistem pendidikan mereka. https://zh.m.wikipedia.org/wiki/985%E5%B7%A5%E7%A8%8B ) di universitas kota yang sama dan satu sekolah dengan Xu Jiaxing.

Nilai Lu Qifeng selalu bagus dengan 20 poin ditambahkan ke hadiah kedua dalam kompetisi, dia melewati jalur penerimaan Universitas Kota Bei, sementara Zhou Luo pergi ke sekolah asing kota Bei di sisi lain kota.

Bo Huai diterima oleh Departemen Kedokteran Omega di Universitas Huaqing dalam bentuk studi berkelanjutan dari gelar sarjana, master, dan doktoral.

Jian Songyi pergi ke Departemen Keuangan Universitas Kota Bei.

Zhou Luo sedikit tidak senang saat dia mendapat surat penerimaan. Jian Songyi berpikir bahwa Lu Qifeng menggertaknya lagi. Dia diam-diam menariknya dan bertanya, “Ada apa?”

Hasilnya, Zhou Luo cemberut dan berkata, “Kita bertiga sudah bermain bersama sejak sekolah menengah pertama, tapi sekarang kalian berdua pergi ke Universitas Kota Bei, dan aku sendirian di pinggiran kota. Bagiku untuk bertemu kalian butuh dua jam untuk naik kereta bawah tanah…”

Dia mengatakannya dengan sedih setengah mati.

Jian Songyi menepuk pundaknya: “Aku mengerti. Bukankah kamu hanya berpikir bahwa kamu dan Lu Qifeng berada dalam hubungan jarak jauh.”

Wajah Zhou Luo memerah saat dia ditikam.

Jian Songyi menghiburnya: “Tidak apa-apa. Bo Huai dan aku juga menjalani hubungan jarak jauh. Kita hampir sama.”

“…”

Zhou Luo berhenti, mengepalkan tinju kecilnya dan berteriak dengan marah, “Universitas Kota Bei bersebelahan dengan Universitas Huaqing! Bagaimana bisa itu dihitung sebagai hubungan jarak jauh!”

“Dibutuhkan lebih dari sepuluh menit dengan berjalan kaki.”

Jian Songyi benar-benar merasa bahwa dia dan Bo Huai berada dalam hubungan jarak jauh.

Bo Huai memiliki telinga yang tajam dan mendengarkan tidak jauh dari mereka. Karena takut Jian Songyi akan membuat Zhou Luo menangis lagi, dia dengan cepat menyeretnya kembali: “Tidak apa-apa. Aku bisa naik sepeda dan tiba dalam dua atau tiga menit. Sebaliknya, aku akan tinggal di rumah di malam hari. Ini bukan hubungan jarak jauh.”

Akibatnya, setelah melihat mereka, mata Zhou Luo menjadi merah saat dia berpikir bahwa demi melihat Lu Qifeng di masa depan dia harus naik bus empat jam bolak-balik.

Lu Qifeng sangat ketakutan sehingga dia buru-buru datang dan memeluknya, serta menatap Bo Huai dan Jian Songyi dengan mantap: “Kalian berdua bangun! Aku baru saja membujuknya dua hari yang lalu dan kalian membuatnya menangis lagi. Aku bisa berkelahi dengan kalian berdua.”

Xu Jiaxing dan yang lainnya benar-benar tidak tahan dengan perilaku buruk Jian Songyi dan Bo Huai yang menggertak orang sambil menyebarkan makanan anjing. Mereka mendorong Jian Songyi dan Bo Huai keluar: “Baiklah, baiklah, dua bos besar, bukankah kita lebih baik pergi ke Jinyu4 Kalo kalian lupa ini resto tempat Jian Songyi mabuk dan ngaku sebagai tupai kecil. terlebih dulu?”

Pesta kelulusan tahun ketiga sekolah menengah dipesan di restoran Jinyu malam ini.

Memenuhi seluruh aula.

Mengingat lelucon terakhir kali, semua orang pasti membuat keributan lain untuk sementara waktu. Setelah lulus, mereka akan menjadi malu-malu. Mereka berpikir bahwa mereka bisa melarikan diri dari cakar Jian Songyi. Jadi mereka tiba-tiba memiliki keberanian untuk mengeluh tentang perilaku tiraninya sambil menangis, dan menguraikan perasaan kaget, terkejut, dan putus asa mereka pada waktu itu, serta perasaan kejaiban realisme saat mereka menulis kutipan Jian Songyi.

Sambil mendengarkan, Jian Songyi menendang kakinya sambil tersenyum. Orang-orang yang ditendang buru-buru memanggil Bo Huai untuk mengambil alih, tapi Bo Huai hanya menyesap anggur: “Aku adalah selir kekaisaran favorit yang membantu tiran melakukan penindasan.”

Mengatakan itu, dia mengulurkan kakinya dan menghentikan seorang pria yang siap melarikan diri demi Jian Songyi.

Hal ini menyebabkan kemarahan publik. Semua orang bergegas untuk menyerang. Mereka tidak makan makanan apa pun, jadi mereka memberi anggur untuk keduanya, mengatakan bahwa itu adalah anggur pernikahan yang mereka miliki.

Mereka berdua dengan keras memblokir dan menghalangi, bahkan mereka membujuk dan menipu semua orang untuk minum bersama.

Datang dan pergi, tertawa dan bermain, membuat keributan.

Para guru juga membiarkan mereka pergi.

Lagi pula, tidak ada yang tahu berapa lama mereka bisa memanjakan diri seperti ini.

Sambil membuat keributan, pada akhirnya tidak tahu siapa itu, dia menghela napas: “Bagus.”

Ya, itu bagus. Mereka bertengkar, berkelahi, dan bersikap konyol, tapi pada akhirnya, hanya ada satu kalimat yang tersisa. Itu bagus.

“Hanya saja ini mungkin tidak akan bisa dilihat di masa depan.”

Begitu kalimat ini diucapkan, mata seseorang menjadi merah.

Mereka akan berpisah dan menempuh jalannya sendiri, mungkin saat mereka bertemu lagi, mereka sudah tenggelam dalam kehidupan yang keras dan sibuk, dan mereka bukan lagi anak muda yang riang seperti saat ini.

Seseorang bosan dengan segelas anggur.

Beberapa orang mulai mencari teman mereka dengan mata merah.

Beberapa orang memanfaatkan alkohol untuk melampiaskan permintaan maaf, penyesalan, kesalahpahaman, dan rasa suka yang tidak bisa mereka katakan saat masa sekolah mereka.

Mereka tertawa, tapi juga menangis.

Jian Songyi banyak minum, tapi untuk beberapa alasan, dia belum mabuk, seolah dia ingin menikmati momen ini.

Melihat dengan tenang sekelompok teman yang sudah bersamanya selama beberapa tahun.

Melihatnya lagi, dia akhirnya akan meninggalkan sekolah menengah.

Yu Ziguo adalah orang pertama yang menangis dan memberikan secangkir anggur padanya: “Song-ge, aku benar-benar berterima kasih. Kurasa aku sangat beruntung datang ke NFLS dan bertemu denganmu. Kamu tidak pernah membenciku dan menertawakanku. Jika yang lain mengasingkanku, kamu justru mengajakku bermain. Saat aku tidak memiliki uang untuk membeli sarapan, kamu pasti akan membeli lebih banyak sarapan. Zhou Luo selalu mengatakan bahwa hadiah dari Taobao tidak berguna, tapi sungguh kebetulan, setiap hadiah dari Taobao itu tepat untukku? Aku juga tahu bahwa kamu membantuku memukuli orang-orang yang memanggilku pengemis. Kamu tidak pernah memberi tahu siapa pun, tapi aku melihatnya. Dan Yang Yue, dia bangun lebih awal setiap hari untuk membantuku memahami pelajaran, membagikan daging untukku setiap kali makan, dan bahkan membawa kakekku ke rumah sakit di malam hari untuk membantuku merawat kakekku. Aku benar-benar… Aku sangat menyukaimu. Kurasa aku mungkin tidak akan pernah bertemu orang sebaik dirimu dalam hidupku.”

Air matanya tidak bisa dihapus.

Beta yang lahir dalam kemiskinan ini biasa saja, tapi dia tidak pernah mengeluh tentang dirinya sendiri, dia mengingat setiap kebaikan dan bantuan yang diberikan kepadanya, dan dia mencoba yang terbaik untuk hidup lebih baik.

Yang Yue menepuk pundaknya, dan sedikit tersedak: “Song-ge, kita sudah berteman selama bertahun-tahun, dan aku baru saja memberitahumu hari ini. Sebenarnya, pada awalnya, kamu selalu menjadi yang pertama dalam ujian, dan aku sedikit tidak yakin. Tapi kemudian setiap kali aku tidak bisa menjawab pertanyaan, meskipun kamu tampak tidak sabar di permukaan, tapi kamu selalu memberi tahuku dan membantuku menemukan jenis pertanyaan apa itu, aku pikir kamu itu tampan dan baik. Kemudian dalam pelatihan militer, aku merasa senang. Untungnya, aku berteman denganmu pada saat itu, itu sepadan!”

Selesai berbicara, dia menengadah ke atas.

Dia menuangkan secangkir lagi dan menyerahkannya pada Bo Huai: “Dan Tuan Bo, lebih banyaklah tersenyum dan hubungi kami. Kamu jelas pria yang baik. Kenapa kamu selalu bersikap dingin? Kita berteman sekarang, bukan? Demi melihat Song-ge setiap hari, kamu pergi ke Kota Bei, kita akan bertemu di universitas di masa depan. Jadi, bisakah kamu mentraktirku untuk makan ayam rebus?”

“Boleh.”

Bo Huai juga meminum anggur di cangkirnya.

Yang Yue tersenyum: “Hoo, hanya untuk ini, aku harus minum lagi. Tuan Bo, aku berharap kamu dan Song-ge memiliki hubungan pernikahan yang bahagia selama seratus tahun!”

Di sebelah, Xu Jiaxing juga menuangkan segelas anggur: “Aku sangat bodoh dan tidak bisa berbicara dengan baik. Jadi aku akan mengatakannya saja, terima kasih karena tidak meninggalkanku selama bertahun-tahun. Selama kamu membutuhkanku, Xu Jianxing, di masa depan, akan selalu ada di sana dan melakukannya!”

Bo Huai dan Jian Songyi minum lagi tanpa ragu-ragu.

Dan Lu Qifeng juga memeluk Zhou Luo, yang menangis terengah-engah, dan menatap Jian Songyi: “Dia mencarimu.”

Baru saja selesai, Zhou Luo bergegas dan memeluk Jian Songyi: “Wuwuwu, Song-ge, aku tidak tahan berpisah denganmu. Aku sangat sedih memikirkan bahwa kita tidak akan berada di sekolah yang sama di masa depan. Aku lebih sedih lagi memikirkan bahwa kamu diculik oleh orang lain. Jika kamu pergi, siapa yang akan membawaku pulang pada malam hari dan membantuku mengalahkan orang jahat di masa depan? Jika bajingan itu kembali untuk menggertakku dan saudariku, siapa yang akan membantuku, wuwuwu…”

Jian Songyi ingat bahwa Zhou Xiaoluo, yang merupakan sayuran tauge pada waktu itu, diliputi luka setiap hari, tapi dengan keras kepala menolak untuk menangis. Dia mengusap kepalanya dengan sakit hati: “Song ge-mu akan selalu menjadi Song ge-mu, dan tuan Bo juga akan melindungimu di masa depan. Kamu memiliki Lu Qifeng…”

“Jangan sebut Lu Qifeng!” Zhou Xiaoluo sudah sangat mabuk. Saat dia mendengar nama Lu Qifeng, dia semakin menangis, “dia adalah kura-kura yang bau!”

Jian Songyi mengangkat alisnya dan melirik Lu Qifeng, yang sedikit malu.

Zhou Luo menangis tersedu-sedu: “Lu Qifeng adalah kura-kura bau! Dia kejam padaku! Aku bilang aku menyukainya, tapi dia tidak percaya. Dia juga kejam padaku. Meskipun aku adalah maniak, aku hanyalah seorang maniak.5 Suka berfantasi. Tapi dia adalah yang paling tampan di hatiku, yang kusuka adalah dia, wuwuwu… Dia tidak percaya. Dia juga kejam padaku dan bilang aku berbohong padanya. Song-ge, aku sedih sekali… Aku tidak peduli pada Lu Qifeng… Wuwuwu…”

Lu Qifeng membawa Zhou Luo ke dalam pelukannya dengan perasaan tertekan dan penyesalan.

Jian Songyi menuangkan segelas anggur dan menyerahkannya padanya: “Jika kamu menyukainya, jangan membuangnya. Jika kamu melemparkannya ke belakang, kamu akan menyesalinya.”

Lu Qifeng mengambil anggurnya, meminumnya dan meletakkan gelasnya: “Jangan khawatir.”

Ada jeda: “Kami sudah tumbuh selama bertahun-tahun, dan aku kira itu akan menjadi umum di masa depan. Aku tidak akan mengatakan sesuatu yang munafik. Hanya ada satu kalimat, Jian Songyi, kamu harus lebih masuk akal. Tidak mudah untuk bertemu Bo Huai.”

Mendengar kalimat ini, Zhou Luo yang kehabisan napas juga memperlihatkan kepalanya, sambil berkedut, dia berkata: “Bo Huai, kamu juga harus baik pada Song ge-ku. Meskipun dia memiliki temperamen yang buruk, suka memukul orang tapi dia istimewa dan sangat baik. Jika bukan karena dia, aku masih akan dipukuli setiap hari. Jadi demi kebaikan Song-ge, bisakah kamu baik padanya? Selama kamu baik pada Song-ge, Song-ge akan baik padamu, dan kalian semua juga harus baik-baik saja…”

Zhou Luoyue berkata sambil menangis semakin keras: “Juga, Yu Ziguo, Yang Yue menyukaimu. Dia tidak berani mengatakannya karena dia takut kamu tidak menyukainya karena dia gemuk, tapi Yang Yue yang kurus terlihat bagus. Jangan meremehkannya. Kalian… kalian semua harus baik-baik saja … Wuwuwu, Lu Qifeng, aku sangat sedih. Aku tidak bisa melepaskanmu. Aku tidak ingin memiliki hubungan jarak jauh denganmu, wuwuuu…”

“Jangan sedih, jangan sedih, kita semua akan baik-baik saja.”

“Ya! Kita semua akan baik-baik saja! Minumlah! Jika tidak mabuk jangan pulang!”

Matanya memerah, dia mengatakan yang sebenarnya pada teman-temannya dengan tulus.

Itu adalah malam yang panjang untuk minum dan bernyanyi, itu adalah masa muda tanpa keraguan.

Emosi yang hidup dan cerah itu adalah masa kecil terbaik mereka.

Bo Huai diam-diam memandangi sekelompok orang yang mabuk, menangis, dan berisik ini.

Ada senyum di matanya.

Setiap orang di kelompok ini memiliki banyak masalah, terkadang membuat orang marah, menjengkelkan, dan menyebalkan, tapi mereka baik.

Mereka antusias, baik hati, cerah, membuat kemajuan, dan sangat realistis.

Setelah mereka pergi, mereka akan berbicara sendiri dari waktu ke waktu. Mereka akan peduli dengan diri mereka sendiri, cemas tentang diri mereka sendiri, khawatir tentang diri mereka sendiri dan Jian Songyi. Mereka akan menjadi seperti ibu mertua dan menegakkan keadilan.

Mereka bahkan meninggalkan sedikit ketertarikan di dunia mereka yang tandus dan kosong, yang membuatnya percaya pada persahabatan yang paling sederhana selain cinta.

Dan semua ini dibawakan padanya oleh Jian Songyi.

Melalui Jian Songyi, dia melihat dunia yang sama sekali berbeda dari apa yang dia ketahui sebelumnya.

Penuh kesalahan, penuh warna, berisik, cerah dan hangat.

Ini adalah dunia. Ini adalah debu fana. Ini adalah kesempurnaan.

Kemudian, saat Bo Huai mengingat masa kecilnya, dia selalu memiliki kenangan seperti itu.

Dia seharusnya kesepian, tapi karena Jian Songyi, masa mudanya sempurna.

Malam itu, banyak orang mabuk.

Hanya Jian Songyi dan Bo Huai yang tidak mabuk.

Saat lagu berakhir, hujan turun di malam hari di Kota Nan.

Mereka berjalan di tengah hujan dengan payung.

Mereka tidak mengatakan apa-apa, hanya ingin berjalan-jalan malam ini.

Mereka ingin melihat kota yang familiar ini.

Kota tempat mereka tumbuh bersama.

“Bo Huai, apa kamu merasa kesulitan?”

“Tidak. Jika kita harus bertemu, maka kita akan bertemu lagi.”

“Apa kamu merindukan masa kecilmu?”

“Yah, tapi aku juga menyukai masa kini, jadi kupikir aku juga akan menyukai masa depan.”

“Bo Huai, apa kamu ingat toko kue ini?”

“Ingat, saat kamu masih kecil, kamu sangat mendambakan kue stroberi di toko ini. Saat mereka terjual habis, kamu akan menangis sepanjang malam di toko mereka. Kamu tidak bisa melepaskannya, dan bosnya juga akan merasa sedih.”

“Pada akhirnya, aku tidak tertipu olehmu untuk pulang ke rumah.”

“Yah, aku hanya tertipu kembali olehmu dan digigit gigi susumu beberapa kali.”

“Itu artinya aku lebih rakus pada tubuhmu daripada kue stroberi.”

“Kalau begitu tolong lebih serakah.”

“Enyahlah!”

Bo Huai tersenyum dan memiringkan payungnya ke arah Jian Songyi: “Apa kamu masih memiliki kesan tentang bangunan ini?”

“Ya, kita berdua tertidur di sini sepanjang malam, kan?”

“Tidak, hanya dua jam.”

“Hanya dua jam? Kupikir itu waktu yang lama.”

“Anak-anak butuh waktu yang lama untuk mengingat.”

“Saat itu kita baru berusia empat atau lima tahun. Kenapa kita berpikir untuk kabur dari rumah?”

“Karena kamu mengira kamu adalah raja kera dan aku adalah biksu Tang, kamu harus mengirimku ke barat untuk mendapatkan kitab suci.”

“…” Jian Songyi menggosok hidungnya karena malu, “Bagaimana kamu bisa mengingat dengan baik?”

“Itu tidak terlalu baik. Aku selalu ingat apa yang berhubungan denganmu.”

“Kamu mulai lagi. Jangan menggodaku. Aku mungkin menangis setelah minum.” Jian Songyi menoleh. “Ah, aku ingat itu dulu adalah taman hiburan. Kenapa sudah tidak ada?”

“Itu dihancurkan pada tahun 2007. Kamu tidak pergi ke taman bermain pada waktu yang lama, jadi kamu tidak tahu.”

“Lalu bagaimana kamu tahu dengan baik?”

“Kamu suka makan es krim di sini. Aku sering datang untuk membelikannya untukmu.”

“Kamu juga mengatakan bahwa kamu tidak akan mengizinkanku makan es krim setelahnya.”

“Itu karena perutmu sakit saat kamu tinggal di asrama saat sekolah menengah pertama.”

“… kamu sangat menyebalkan.”

Bo Huai terkekeh dan memeluk bahu Jian Songyi.

Mendengarkan suara rintik hujan yang menghantam payung mereka, mereka berjalan tanpa tujuan di jalanan yang mereka kenal, mengobrol satu sama lain.

Jian Songyi tiba-tiba melihat papan reklame neon: “Tunggu, warnet ini masih buka? Bagaimana bisa warnet yang rusak seperti ini buka begitu lama?”

“Sepertinya bisnis mereka berjalan dengan baik.”

“Tuan Bo, kenapa kamu tidak masuk dan memainkan beberapa permainan?”

“Apakah kamu ingin bertarung dengan admin jaringan lagi?”

“Kamu juga mengatakan bahwa aku tidak berjuang untukmu pada waktu itu. Bajingan itu berani menggodamu! Aku baru berusia dua belas atau tiga belas tahun pada waktu itu, kalau tidak, aku akan mengebirinya dan membunuhnya. Apakah kamu tahu, kupikir kamu adalah seorang Omega pada waktu itu, tapi sayangnya, aku enggan untuk membiarkan orang lain menyentuhmu.”

“Lalu kenapa kamu tidak mengatakannya pada waktu itu?”

“Saat aku di taman kanak-kanak, aku mengatakan bahwa aku ingin menikahimu sebagai seorang istri, tapi kamu tidak melakukan apa-apa. Kamu bukannya tidak tahu emosiku, jika kamu menderita kerugian sekali, aku tidak akan pernah menyebutkannya lagi.”

“Salahkan aku. Jika aku menyetujui lamaranmu saat aku berumur empat tahun, mungkin kita tidak harus berpisah saat kita berumur empat belas tahun.”

Kedengarannya seperti lelucon biasa.

Namun, suara dingin dengan sedikit alkohol, penyesalan dan rasa bersalah itu, tidak memiliki tempat untuk bersembunyi di malam hujan.

Di sinilah Bo Huai selalu merasa kasihan pada Jian Songyi.

Mungkin mereka bisa lebih baik.

Jian Songyi mendengar ini dan tiba-tiba berhenti.

Dia melangkah maju, melangkah di depan Bo Huai, menatapnya dan berkata dengan sungguh-sungguh: “Bo Huai, kamu harus percaya bahwa semua pasang surut di dunia adalah hasil terbaik.”

Bo Huai menatap matanya yang gelap.

Ini adalah malam hujan, tapi dia melihat sungai berbintang.

Jian Songyi, matanya cerah, dengan beberapa emosi dan kepura-puraan yang tidak bisa dia sembunyikan setelah minum.

Dia berkata, “Bo Huai, aku sangat mencintaimu sekarang. Mungkin aku akan lebih mencintaimu di usia 28, 38, dan 48 tahun dan aku mungkin akan semakin mencintaimu. Tapi kurasa tidak ada pengalaman lain yang akan membuat aku yang berusia 18 tahun saat ini lebih mencintamu dari aku yang berusia 18 tahun. Karena aku tidak bisa membayangkan bagaimana aku bisa lebih mencintaimu pada saat ini. Apakah kamu mengerti apa yang aku katakan?”

“Mengerti.”

Bo Huai menundukkan kepalanya dan menciumnya, dengan cinta terbesar yang bisa mereka bayangkan pada usia 18 tahun.

Semua keberuntungan dan kemalangan, perjuangan dan perpisahan yang sudah menciptakan kamu dan aku menjadi kita yang sekarang, jadi kenapa menyalahkan penyesalan yang hilang di masa lalu.

Bagaimanapun, aku mencintaimu sekarang dan aku akan mencintaimu di masa depan.

Aku sudah terlibat dalam kehidupanmu sebelumnya, dan aku tidak akan pernah absen dari kehidupanmu yang selanjutnya.

Tidak ada yang lebih baik di dunia ini selain ini.

Jadi, aku sangat beruntung.

Di jalan yang panjang di Kota Nan pada malam bertirai hujan, ada sebuah payung dan dua remaja, hujan turun dengan berisik.

Tetesan air hujan jatuh dari rusuk payung menjadi tirai, memisahkan remaja di bawah payung dari dunia yang hanya milik mereka. Mobil datang dan pergi, lampu menyala dan mati, dan mereka selalu berpelukan dengan penuh kasih sayang.

Musim hujan di Kota Nan pada tahun itu akan dikenang oleh dua remaja itu.

Mereka bertemu lagi di musim hujan, dan mereka saling berpelukan di musim hujan.

Mereka adalah teman bermain yang polos.

Mereka saling jatuh cinta.

Mereka akan menjadi tua bersama dengan anak-anak mereka.

Mereka juga akan muda selamanya.


——Akhir dari cerita utama——


Butuh 2 tahun untuk ngelarin nih novel, penuh perjuangan karena dari raw. Dee dan Nia terimakasih dengan semua kerja kerasnya selama ini. Dengan segala kekurangan kami berdua, kami mencoba memberi yang terbaik. Dan terimakasih untuk semua yang baca terjemahan kami dari awal. Walaupun jauh dari kesempurnaan.

Oh ya, ketemu lagi di chapter extra guyss

KONTRIBUTOR

yunda_7

memenia guard_

Keiyuki17

tunamayoo

Subscribe
Notify of
guest

2 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
GM*
GM*
4 months ago

Maaf baru comment di 2 chapter terakhir

But i wanna say,
Tanpa kerja keras kalian buat nerjemahin novel ini, saya gak bakalan kenal sama novel semanis ini
Tanpa kalian yg berusaha buat gak berhenti ditengah jalan, saya bisa kenal dengan karakter semanis Bu Huoi dan Karakter sekuat Jian Songyi.
Kerja keras kslian luar biasa

TERIMA KASIH BSNYAAK.

SO PLEASURE
Cerita ini bener bener manis banget. So healing to know this story.